KESELAMATAN PASIEN

Rumah sakit sebagai tempat pelayanan kesehatan modern adalah suatu organisasi yang sangat komplek karena padat modal, padat tehnologi, padat karya, padat profesi,padat sistem, dan padat mutu serta padat resiko sehingga tidak mengejutkan bila kejadian tidak diinginkan (KTD = adverse event) akan sering terjadi dan akan berakibat pada terjadinya injuri atau kematian pada pasien. Menurut laporan dari Institute of Medicine (IOM) (1999); To err is human, building a safer health system; di Amerika Serikat diproyeksikan terjadi 44.000 sampaidengan 98.000 kematian setiap tahun akibat dari medical error yang sebenarnya dapat dicegah, angka ini hampir empat kali lipat dari kematian akibat kecelakaan lalu lintas.Bagaimana di rumah sakit kita? Sampai saat ini belum ada data yang pasti berapa sebenarnya angka KTD di Rumah Sakit Dr. Kariadi. Lembaga kesehatan dunia (WHO) sendiri mendirikan lembaga World Alliance for Patient Safety baru pada tahun 2004 dan Indonesia mulai gerakan keselamatan pasien ini pada tahun 2005 yaitu dengan didirikannya Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit (KKPRS) oleh Persatuan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) pada tanggal 1 Juni 2005 dan dicanangkannya gerakan Keselamatan Pasien secara nasional oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia pada tanggal 21 Agustus 2005. Gerakan keselamatan pasien ini harus menjadi prioritas dalam pengelolaan rumah sakit karena sebagaimana dikemukakan oleh Sir Liam Donaldson (Ketua WHO World Alliance for Patient Safety, Forward Programme, 2006–2007) ...Safe care is not an option. It is the right of every patient who entrusts their care to our Healthcare systems Menurut IOM, Keselamatan Pasien (Patient Safety) didefinisikan sebagai freedom from accidental injury. Accidental injury disebabkan karena error yang meliputi kegagalan suatu perencanaan atau memakai rencana yang salah dalam mencapai tujuan. Accidental injury juga akibat dari melaksanakan suatu tindakan (commission) atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya diambil (omission). Accidental injury dalam prakteknya akan berupa kejadian tidak diinginkan (KTD = missed = adverse event) atau hampir terjadi kejadian tidak diinginkan (near miss). Near miss ini dapat disebabkan karena : keberuntungan (misal : pasien terima suatu obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi obat), pencegahan (suatu obat dengan overdosis lethal akan diberikan, tetapi staf lain mengetahui dan membatalkannya sebelum obat diberikan), atau peringanan (suatu obat dengan over dosis lethal diberikan, diketahui secara dini lalu diberikan antidotenya). Tujuan Sistem Keselamatan Pasien Rumah Sakit adalah : 1. Terciptanya budaya keselamatan pasien di Rumah Sakit 2. Meningkatnya akuntabilitas Rumah Sakit terhadap pasien dan Masyarakat. 3. Menurunnya KTD di Rumah Sakit. 4. Terlaksananya program-program pencegahan sehingga tidak terjadi Pengulangan KTD.

Reduce the risk of health care-associated infections 6. Reduce the risk of patient harm from falls . kemampuan untuk belajar dan menindaklanjuti insiden. Accidental injury juga akibat dari melaksanakan suatu tindakan (commission) atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya diambil (omission). peringanan (suatu obat dengan over dosis lethal diberikan. 36 tahun 2009 yang dimaksud dengan keselamatan pasien (patient safety) adalah proses dalam suatu rumah sakit yang memberikan pelayanan pasien yang lebih aman. dan nyaris terjadi (near miss). kejadian yang tidak diharapkan (adverse event). wrong procedure surgery 5. Identify patients correctly 2. Near miss ini dapat disebabkan karena: 1. Yang dimaksud dengan insiden keselamatan pasien adalah keselamatan medis (medical errors). Termasuk didalamnya asesmen resiko. Accidental injury dalam prakteknya akan berupa kejadian tidak diinginkan/KTD (adverse event) atau hampir terjadi kejadian tidak diinginkan (near miss). pencegahan (suatu obat dengan overdosis lethal akan diberikan.Menurut penjelasan Pasal 43 UU Kesehatan No. Accidental injury disebabkan karena error yang meliputi kegagalan suatu perencanaan atau memakai rencana yang salah dalam mencapai tujuan. dan menerapkan solusi untuk mengurangi serta meminimalisir timbulnya risiko. diketahui secara dini lalu diberikan antidotenya) Tujuan yang ingin dicapai oleh masyarakat global terhadap penerapan keselamatan pasien adalah: 1. pelaporan dan analisis insiden. wrong-patient. Menurut Institute of Medicine (IOM). identifikasi. tetapi staf lain mengetahui dan membatalkannya sebelum obat diberikan) 3. Keselamatan Pasien (Patient Safety) didefinisikan sebagai freedom from accidental injury. keberuntungan (misal : pasien terima suatu obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi obat) 2. Improve effective communication 3. dan manajemen resiko terhadap pasien. Improve the safety of high-alert medications 4. Eliminate wrong-site.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful