You are on page 1of 3

Epidemiologi Kejadian puncak dari abses anorektal adalah di dekade ketiga dan keempat kehidupan.

Pria lebih sering terkena daripada wanita, dengan dominasi laki-perempuan 2:01-3:01. Sekitar 30% dari pasien dengan abses anorektal laporan riwayat abses serupa yang baik diselesaikan secara spontan atau intervensi bedah diperlukan. Sebuah insiden yang lebih tinggi dari pembentukan abses tampaknya sesuai dengan musim semi dan musim panas. Sementara demografi menunjukkan disparitas yang jelas dalam terjadinya abses anal sehubungan dengan usia dan jenis kelamin, tidak ada pola yang jelas ada di antara berbagai negara atau wilayah di dunia. Meskipun menyarankan, hubungan langsung antara pembentukan abses anorektal dan kebiasaan buang air besar, diare sering, dan kebersihan pribadi yang buruk tetap tidak terbukti. Terjadinya abses perianal pada bayi juga cukup umum. Mekanisme yang tepat adalah kurang dipahami tetapi tidak tampaknya berkaitan dengan sembelit. Untungnya, kondisi ini cukup jinak pada bayi, jarang memerlukan intervensi operasi pada pasien ini selain drainase sederhana. Etiologi Abses dan fistula Perirectal merupakan gangguan anorektal yang timbul didominasi dari obstruksi kriptus dubur. Infeksi dari hasil sekresi kelenjar sekarang statis di nanah dan pembentukan abses dalam kelenjar dubur. Biasanya, abses bentuk awalnya dalam ruang intersphincteric dan kemudian menyebar di sepanjang ruang potensial yang berdekatan. Patofisiologi Sebagaimana disebutkan di atas, abses dan fistula mewakili perirectal gangguan anorektal yang muncul didominasi dari obstruksi kriptus dubur. Anatomi normal menunjukkan di mana saja 4-10 kelenjar dubur dikeringkan oleh kriptus masing pada tingkat linea dentata. Kelenjar dubur biasanya berfungsi untuk melumasi lubang anus. Obstruksi dubur kriptus hasil dalam stasis sekresi kelenjar dan, ketika kemudian terinfeksi, supurasi dan pembentukan abses dalam hasil kelenjar dubur. Abses biasanya terbentuk di ruang intersphincteric dan dapat menyebar di sepanjang ruang berbagai potensi. Organisme umum terlibat dalam pembentukan abses termasuk Escherichia coli, spesies Enterococcus, dan spesies Bacteroides, namun, tidak ada bakteri tertentu telah diidentifikasi sebagai penyebab unik dari abses. Penyebab kurang umum dari abses anorektal yang harus dipertimbangkan dalam diagnosis diferensial meliputi TBC, karsinoma sel skuamosa, adenokarsinoma, actinomycosis, venereum limfogranuloma, penyakit Crohn, trauma, leukemia, dan limfoma. Ini dapat mengakibatkan pengembangan atipikal fistula-in-ano atau fistula rumit yang gagal untuk merespon perawatan bedah konvensional. Presentation

Lokasi klasik abses anorektal tercantum dalam urutan penurunan frekuensi adalah sebagai berikut: perianal 60%, 20% iskiorektalis, intersphincteric 5%, 4% supralevator, dan submukosa 1%. Tipe-tipe utama diilustrasikan dalam gambar di bawah ini. Presentasi klinis berkorelasi dengan lokasi anatomi dari abses. Pasien dengan abses perianal biasanya mengeluhkan ketidaknyamanan perianal kusam dan pruritus. Nyeri perianal mereka sering diperburuk oleh gerakan dan tekanan perineum meningkat dari duduk atau buang air besar. Pemeriksaan fisik menunjukkan eritematosa, kecil, didefinisikan dengan baik, berfluktuasi, subkutan massa di dekat lubang anus. Pasien dengan abses iskiorektalis sering hadir dengan demam sistemik, menggigil, dan sakit parah dan kepenuhan perirectal konsisten dengan sifat lebih maju dari proses ini. Tanda-tanda eksternal yang minimal dan dapat mencakup eritema, indurasi, atau fluctuancy. Pada pemeriksaan dubur digital (DRE), massa, berfluktuasi indurated mungkin ditemui. Penilaian fisik yang optimal dari suatu abses iskiorektalis mungkin memerlukan anestesi untuk mengurangi ketidaknyamanan pasien yang dinyatakan akan membatasi tingkat pemeriksaan. Pasien dengan abses intersphincteric hadir dengan nyeri rektum dan kelembutan menunjukkan terlokalisasi pada Dre. Pemeriksaan fisik mungkin gagal untuk mengidentifikasi abses intersphincteric. Meskipun jarang, abses supralevator menyajikan sebuah tantangan diagnostik yang sama. Akibatnya, kecurigaan klinis abses intersphincteric atau supralevator mungkin memerlukan konfirmasi melalui dihitung (CT) scan tomografi, magnetic resonance imaging (MRI), atau ultrasonografi dubur. Penggunaan modalitas terakhir adalah terbatas untuk mengkonfirmasikan adanya abses intersphincteric. Indikasi Sebagai aturan, kehadiran abses merupakan indikasi untuk insisi dan drainase. Waspada menunggu sementara mengelola antibiotik tidak memadai. Klasifikasi abses anorektal Abses diklasifikasikan berdasarkan lokasi anatomi mereka. Lokasi paling sering dijelaskan perianal, iskiorektalis, intersphincteric, dan supralevator. Gambar di bawah menggambarkan lokasi anatomi yang berbeda dari abses anorektal. Abses perianal merupakan jenis yang paling umum dari abses anorektal, terhitung sekitar 60% dari kasus yang dilaporkan. Koleksi-koleksi yang dangkal material purulen yang terletak di bawah kulit anal kanal dan tidak transversal sphincter eksternal. Jenis berikutnya yang paling umum dari abses, dalam urutan frekuensi, yang iskiorektalis, intersphincteric, dan supralevator. Iskiorektalis abses terbentuk ketika nanah transverses sphincter eksternal ke dalam ruang iskiorektalis. Intersphincteric abses akibat dari nanah yang terdapat antara anal sphincters internal dan eksternal. Sebuah hasil Abses supralevator baik dari penyakit utama di panggul (misalnya, radang usus buntu, penyakit divertikel, ginekologi sepsis) atau dari nanah memperluas cranially

dari asal dalam ruang intersphincteric, melalui otot longitudinal rektum dan mencapai di atas levators. Horseshoe abses, sementara jarang, hasil dari infiltrasi keliling nanah dalam pesawat intersphincteric. Aturan fistula perianal Goodsall untuk Aturan menyatakan Goodsall bahwa pembukaan eksternal dari saluran fistulous terletak anterior garis transversal yang ditarik melintasi ambang anal dikaitkan dengan saluran radial lurus fistula anal ke kanal / rektum. Sebaliknya, pembukaan eksternal posterior garis melintang mengikuti saluran, melengkung fistulous ke garis tengah posterior lumen rektal. Aturan ini penting untuk perencanaan pengobatan bedah fistula dan diilustrasikan dalam gambar di bawah. KI Kecurigaan klinis abses anorektal waran identifikasi agresif dan drainase bedah. Tertunda hasil intervensi bedah pada kerusakan jaringan kronis, fibrosis, dan pembentukan striktur dan dapat merusak kontinensia dubur. Tertunda insisi dan drainase abses anorektal merupakan kontraindikasi.