1

Orang Awam

Mencoba Memahami Katakata Yesus

di Injil Markus

Dar/memahami Markus

1

2

J. Darmono

Dar/memahami Markus

2

3

Kata Pengantar

Dar/memahami Markus

3

4

Komentar

Dar/memahami Markus

4

5

Daftar Isi
Kata Pengantar.........................................................................................................................................................3 Komentar..................................................................................................................................................................4 6 7 Santo Markus, Penginjil:..........................................................................................................................................7 Kata Pembuka .........................................................................................................................................................8 Bab 1 - Yohanes Pembaptis, Yesus mulai berkarya................................................................................................9 Yohanes Pembaptis...............................................................................................................................................9 Yesus dibaptis Yohanes dan Pencobaan.............................................................................................................10 Yesus di Galilea..................................................................................................................................................11 Yesus memanggil murid pertama........................................................................................................................12 Yesus di Kapernaum...........................................................................................................................................13 Yesus menyembuhkan mertua Simon Petrus......................................................................................................14 Yesus mengajar di kota lain................................................................................................................................15 Yesus menyembuhkan sakit kusta.......................................................................................................................15 Bab 2 - Penyembuhan, Murid lainnya, hal Berpuasa.............................................................................................17 Yesus menyembuhkan orang lumpuh.................................................................................................................17 Lewi mengikut Yesus..........................................................................................................................................18 Hal berpuasa........................................................................................................................................................19 Memetik gandum di hari Sabat...........................................................................................................................21 Bab 3 - Penyembuhan, duabelas murid, Beelzebul, dan Saudara-Nya..................................................................22 Yesus menyembuhkan di hari Sabat...................................................................................................................22 Yesus menyembuhkan banyak orang..................................................................................................................23 Yesus memanggil kedua belas Rasul..................................................................................................................24 Yesus dan Beelzebul...........................................................................................................................................24 Yesus dan sanak saudara-Nya.............................................................................................................................25 Bab 4 - Perumpamaan, Angin ribut diredakan.......................................................................................................26 Perumpamaan seorang Penabur..........................................................................................................................26 Perumpamaan tentang Pelita dan Ukuran...........................................................................................................28 Perumpamaan tentang Benih...............................................................................................................................31 Perumpamaan tentang Biji Sesawi......................................................................................................................32 Angin ribut diredakan..........................................................................................................................................33 Bab 5 - Mengusir Roh jahat, Membangkitkan dan Penyembuhan........................................................................34 Yesus mengusir Roh jahat di Gerasa...................................................................................................................34 Yesus membangkitkan anak Yairus....................................................................................................................35 Yesus menyembuhkan perempuan yang sakit pendarahan.................................................................................36 Bab 6 - Ditolak di Nazaret, Pengutusan, Memberi makan, Berjalan di atas air....................................................37 Yesus ditolak di Nazaret.....................................................................................................................................37 Yesus mengutus kedua belas Rasul.....................................................................................................................39 Yohanes Pembaptis dibunuh...............................................................................................................................40 Yesus memberi makan lima ribu orang...............................................................................................................41 Yesus berjalan di atas air.....................................................................................................................................43 Yesus menyembuhkan di Genesaret...................................................................................................................44 Bab 7 - Perintah Allah, Perempuan Siro, Penyembuhan ......................................................................................44 Perintah Allah dan Adat istiadat Yahudi.............................................................................................................44 Perempuan Siro Fenesia yang percaya................................................................................................................48 Yesus menyembuhkan orang tuli........................................................................................................................49 Bab - 8 Memberi makan, meminta tanda, Ragi orang Farisi, Pengakuan Petrus..................................................50 Yesus memberi makan empat ribu orang............................................................................................................50 Orang Farisi meminta tanda................................................................................................................................51 Ragi orang Farisi dan Herodes............................................................................................................................51 Yesus menyembuhkan orang buta di Betsaida....................................................................................................52 Pengakuan Petrus................................................................................................................................................53 Pemberitahuan penderitaan Yesus dan syarat mengikut Dia..............................................................................54 Bab 9 - Transfigurasi, Mengusir Roh jahat, Yang terbesar, Penyestan.................................................................55 Yesus dimuliakan di atas gunung........................................................................................................................55 Yesus mengusir roh jahat yang membisukan......................................................................................................58 Pemberitahuan kedua tentang penderitaan Yesus...............................................................................................60 Siapa yang terbesar..............................................................................................................................................60 Seorang yang bukan murid Yesus mengusir Setan.............................................................................................62 Dar/memahami Markus 5

6 Penyesatan dan tentang garam............................................................................................................................63 Bab 10 - Perceraian, Memberkati, Orang kaya, Upah, Penyembuhan..................................................................64 Perceraian............................................................................................................................................................64 Yesus memberkati anak-anak..............................................................................................................................66 Orang kaya sukar masuk Kerajaan Allah............................................................................................................67 Upah mengikut Yesus.........................................................................................................................................69 Pemberitahuan ketiga tentang penderitaan Yesus...............................................................................................70 Permintaan Yakobus dan Yohanes......................................................................................................................70 Bukan memerintah melainkan melayani.............................................................................................................71 Yesus menyembuhkan Bartimeus.......................................................................................................................72 Bab 11 - Dielu-elukan, Mengutuk, Menyucikan, Kuasa Yesus.............................................................................73 Yesus dielu-elukan di Yerusalem .......................................................................................................................73 Yesus mengutuk pohon ara.................................................................................................................................74 Yesus mengucikan Bait Allah.............................................................................................................................75 Nasihat tentang Doa............................................................................................................................................76 Pertanyaan mengenai kuasa Yesus......................................................................................................................77 Bab 12 - Perumpamaan, Pajak, orang Saduki, Hukum utama, Persembahan........................................................77 Perumpamaan tentang penggarap kebun anggur.................................................................................................77 Tentang membayar pajak kepada Kaisar............................................................................................................79 Pertanyaan orang Saduki tentang kebangkitan....................................................................................................80 Hukum yang terutama.........................................................................................................................................81 Hubungan antara Yesus dan Daud......................................................................................................................82 Nasihat supaya hati-hati terhadap para ahli Taurat.............................................................................................83 Persembahan seorang janda miskin.....................................................................................................................83 Bab 13 - Khotbah tentang Akhir Zaman................................................................................................................84 Bait Allah akan diruntuhkan...............................................................................................................................84 Permulaan penderitaan........................................................................................................................................85 Siksaan yang berat dan Mesias palsu..................................................................................................................86 Kedatangan Anak Manusia.................................................................................................................................87 Perumpamaan tentang pohon ara........................................................................................................................88 Nasihat supaya berjaga-jaga................................................................................................................................89 Bab 14 - Diurapi, Perjamuan Kudus, Ditangkap...................................................................................................89 Rencana untuk membunuh Yesus.......................................................................................................................89 Yesus diurapi.......................................................................................................................................................90 Yudas mengkhianati Yesus.................................................................................................................................91 Yesus makan Paskah dengan murid-Nya............................................................................................................92 Penetapan Perjamuan Kudus...............................................................................................................................93 Petrus akan menyangkal Yesus...........................................................................................................................94 Di taman Getsemani............................................................................................................................................94 Yesus ditangkap..................................................................................................................................................97 Yesus di hadapan Mahkamah Agama.................................................................................................................98 Petrus menyangkal Yesus..................................................................................................................................100 Bab 15 - Pilatus, Disalib, Wafat dan dimakamkan..............................................................................................100 Yesus di hadapan Pilatus...................................................................................................................................100 Yesus diolok-olokkan........................................................................................................................................102 Yesus disalibkan................................................................................................................................................102 Yesus wafat.......................................................................................................................................................103 Yesus dimakamkan...........................................................................................................................................104 Bab 16 - Kebangkitan..........................................................................................................................................105 Kebangkitan Yesus............................................................................................................................................105 Yesus beberapa kali menampakkan diri dan pengutusan..................................................................................106 Yesus terangkat ke sorga...................................................................................................................................108 Pungkasan Cerita.................................................................................................................................................109

Dar/memahami Markus

6

7

Santo Markus, Penginjil:
Nama lengkapnya, Yohanes Markus (Kisah Para Rasul 15:37). Dia adalah sepupu Santo Barnabas dan merupakan anggota komunitas Kristen yang pertama di Yerusalem. Baik Santo Yohanes Markus maupun ibunya dihormati oleh komunitas Gereja purba dan rumah ibunya sering digunakan sebagai tempat berkumpul bagi umat Kristen. Dia mendampingi Santo Paulus dan Santo Barnabas dalam tugas-tugas misionaris mereka (Kisah Para Rasul 12:12 dan 15:35-41) melalui pulau Siprus. Lalu dia hanya mendampingi Santo Barnabas. Kemudian dia juga berada di Roma bersama Santo Paulus dan Santo Petrus (1 Petrus 5:13). Dia menulis Kitab Injil kedua mungkin di Roma sebelum tahun 60. Dia menulis Injilnya dalam bahasa Yunani bagi kaum non-Yahudi yang menjadi Kristen. Injil karangannya adalah yang paling pendek diantara keempat kitab Injil. Menurut tradisi Santo Markus diminta oleh orang-orang Romawi untuk menuliskan ajaran-ajaran Santo Petrus. Hal ini dikuatkan oleh posisi Santo Petrus dalam Injil Markus. Injil Markus melukiskan hidup Yesus melalui pandangan mata Santo Petrus, pemimpin para rasul. Menurut tradisi diceritakan bahwa dia mendirikan Gereja di Alexandria, Mesir, dan menjadi uskup disana, dan menjadi martir di jalanan kota tersebut. Dalam dunia seni, dia dilambangkan dengan seekor singa yang bersayap, yang melambangkan Santo Yohanes Pembaptis sebagai suara yang berseru-seru di padang gurun, seperti tertulis pada awal Kitab Injil karangan Santo Markus. Dirayakan tiap tanggal 25 April. (dari berbagai sumber)

Dar/memahami Markus

7

8

Kata Pembuka
Bunda Maria dalam penampakannya di Medjugorje memberikan pesan kepada kita, antara lain untuk membaca Kitab Suci setiap hari. Di dalam Kitab Sucilah kita bisa mengetahui firman Tuhan yang menjadi jalan hidup atau jalan terang bagi manusia yang sedang berziarah ini. Dari pesan Bunda Kita, maka penulis mencoba untuk lebih memahami kata-kata Tuhan Yesus untuk zaman sekarang ini, yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi penulis sendiri. Tulisan ini memang kelanjutan dari Injil pertama yang ditulis Matius. Yang namanya pemahaman, maka sudah selayaknya jika bisa berbeda dengan orang lain. Namun demikian, semoga perbedaan tersebut tidak membikin batu sandungan. Apa lagi semakin menjauh dari ajaran Tuhan sendiri. Walau bagaimanapun, penulis tetap percaya bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan Allah sendiri. Dia sudah berkenan hadir di dunia demi kita, orang-orang berdosa, agar mau kembali ke jalan yang dikehendaki-Nya. Santo Markus adalah salah seorang saksi iman dan mengalami sendiri bertemu dengan Tuhan Yesus, yang mungkin pada waktu itu masih termasuk anak muda. Penulis percaya bahwa Dia maha-memaklumi akan kelemahan dan kebodohan, walaupun dalam memahami-Nya masih ada kekeliruan bahkan agak bertentangan. Harapan penulis semoga ada orang lain yang sudi untuk meluruskan apabila terjadi kesalahan yang mendasar. Mohon maaf apabila dalam pemahaman ini sepertinya menyinggung seseorang atau kelompok, padahal tidak sedikitpun dalam benak penulis untuk melukai hati. Semoga pembaca bisa memaklumi akan kekurangan wawasan penulis, yang sering melantur karena memang tidak mempergunakan referensi apapun, kecuali Kitab Suci. Penulis agak mengenyampingkan perbedaaan-perbedaan tulisan antara Matius, Markus maupun Lukas. Biarlah itu menjadi urusan para ahli, dan penulis hanya mencoba memahami dari apa yang tertulis saja. Kemudian mencoba merenungkan bagaimana penerapannya untuk saat ini. Penulis merasa yakin bahwa pemahaman penulis bisa berbeda dengan orang lain, karena pengalaman dan sudut pandang yang mungkin berbeda.

Justinus Darmono Jl. Jatihandap 194/72 RT 04/08 Kel. Jatihandap Kec. Mandalajati - Bandung

Dar/memahami Markus

8

9

Bab 1 - Yohanes Pembaptis, Yesus mulai berkarya

Yohanes Pembaptis
1:1. Inilah permulaan Injil tentang Yesus Kristus, Anak Allah. 1:2 Seperti ada tertulis dalam kitab nabi Yesaya: "Lihatlah, Aku menyuruh utusanKu mendahului Engkau, ia akan mempersiapkan jalan bagi-Mu; 1:3 ada suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya", 1:4 demikianlah Yohanes Pembaptis tampil di padang gurun dan menyerukan: "Bertobatlah dan berilah dirimu dibaptis dan Allah akan mengampuni dosamu."

Sebagai pembukaan, Markus kelihatannya mengutip kitab nabi Yesaya, yang berisi nubuat tentang Yohanes Pembaptis. Kita mengenal Yohanes Pembaptis yang berkarya sebagai nabi, yang mendahului sebelum kedatangan Tuhan Yesus sendiri. Dia meratakan dan meluruskan jalan, yang tadinya berkelok-kelok naik turun tidak karuan. Kita bisa membayangkan bagaimana membuat jalan menjadi lurus dan rata. Gundukan tanah dicangkul, yang berlembah ditimbuni batu dan tanah. Segala macam tanaman yang menghalangi dipotong atau bahkan dicabut, dan akhirnya menjadi lurus dan rata. Untuk berkarya seperti itu diperlukan pengorbanan lahir batin, hanya demi membuat jalan lurus dan rata. Dalam karyanya, Yohanes Pembaptis mengajak semua orang untuk bertobat. Bertobat berarti berubah dari kelakuan lama, menjadi manusia baru yang lebih baik dan benar. Simbul pertobatan tersebut adalah dengan dibaptis, disiram atau dimandikan dengan air. Air sebagai simbul untuk mencuci diri agar kelihatan menjadi bersih, tidak kotor lagi. Hal ini hampir sama dengan sewaktu kita setiap hari mandi, agar selalu bersih badannya. Baptisan lebih condong untuk bersih dalam rohaninya. Dalam kehidupan sehari-hari, diri kita yang berkelok-kelok dengan dusta dan penuh bukit nafsu duniawi, juga harus diluruskan dan diratakan. Biarlah Tuhan bisa tersenyum dan berkenan mampir ke dalam hati kita. Alangkah bahagianya Tuhan apabila banyak orang mau bertobat dan bersedia dibaptis, kembali ke jalan rata dan lurus. Berproses untuk menuju perubahan, melaksanakan perbuatan baik dan benar penuh kasih persaudaraan. Pengalaman penulis sewaktu dibaptis, rasanya begitu bahagia yang tidak bisa diuraikan dengan kata-kata. Waktu itu penulis masih kelas satu SMP negeri di Semarang, dan belum ada keluarga yang menjadi Katolik. Mungkin hanya kakak penulis yang sudah dipermandikan di Solo. Penulis dengan saudara belajar agama bersama-sama, namun karena penulis pindah ke Semarang maka pelajaran agamanya diperpanjang. Betapa penulis sedih dan menangis karena belum kenal dengan orang Katolik yang lebih dewasa, untuk menjadi wali baptis. Beruntunglah ada mas Wagiya yang aktif di gereja dan bersedia menjadi wali baptis. Malam harinya mengikuti Misa Kudus dan menerima Tubuh Kristus. Kebetulan perayaan hari kelahiran Tuhan Yesus yang dilaksanakan pada malam hari, yang begitu syahdu dan sunyi. Nyanyian paduan suara seperti pujian malaikat karena tempatnya di balkon atas belakang. Beruntunglah orang tua tidak melarang bahkan setelah penulis berkeluarga, banyak saudara yang menjadi pengikut Kristus.

Dar/memahami Markus

9

10 1:5 Lalu datanglah kepadanya orang-orang dari seluruh daerah Yudea dan semua penduduk Yerusalem, dan sambil mengaku dosanya mereka dibaptis di sungai Yordan. 1:6 Yohanes memakai jubah bulu unta dan ikat pinggang kulit, dan makanannya belalang dan madu hutan. 1:7 Inilah yang diberitakannya: "Sesudah aku akan datang Ia yang lebih berkuasa dari padaku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nyapun aku tidak layak. 1:8 Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus."

Kita bisa membayangkan apabila kita di sungai dan dibaptis. Kemungkinan besar akan basah kuyup karena dipermandikan di dalam sungai. Betul-betul mandi tanpa copot pakaian. Namun tidak usah kawatir apabila di musim panas, karena sebentar saja pakaian tersebut akan kering sendiri. Dan semuanya yang datang akan mengalami hal yang sama, dipermandikan sampai basah kuyup. Sebagai nabi, Yohanes Pembaptis pastilah mempunyai karisma yang dapat menyadarkan orang awam, orang yang merasa berdosa, untuk melakukan pengakuan dosa. Mungkin angkatan pada waktu itu sudah lama merindukan kehadiran seorang nabi. Seorang nabi yang betul-betul berbeda dengan orang lain. Nyatanya Yohanes Pembaptis rela tinggal di padang gurun, bertapa, berpuasa dan hanya makan belalang dan madu hutan. Tidak pernah minum anggur yang bisa memabukkan. Sewaktu penulis ke Israel, oleh pemandu diberitahu bahwa ada sejenis tanaman yang diberi nama pohon belalang. Bijinya seperti wijen yang biasa dipakai untuk membuat onde-onde. Apabila biji pohon belalang tersebut dicampur dengan madu hutan dan dimasak, maka jika didinginkan akan seperti model roti yang tahan lama disimpan. Jika ingin makan, maka cukup dicuwil atau dipotong saja dan sisanya bisa disimpan kembali. Yohanes Pembaptis berbicara dengan jujur dan apa adanya, tidak mau disebut sebagai nabi ataupun Mesias. Dari mulutnya sendiri dia mengatakan bahwa Mesias akan datang sesudahnya. Mesias yang begitu kudus dan luhur, sehingga untuk membuka tali kasutnyapun dia merasa tidak pantas. Dia mengaku hanya membaptis dengan air sungai Yordan, sedangkan Mesias akan membaptis dengan Roh yang Kudus. Roh Kudus yang bisa membersihkan sampai sebersih-bersihnya, seperti baru lagi. Inilah misteri Roh yang Kudus karena Dia Allah sendiri. Berbeda dengan air yang hanya sekadarnya saja bersih, namun masih meninggalkan noda-noda atau kotoran yang masih membekas.

Yesus dibaptis Yohanes dan Pencobaan
1:9. Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di sungai Yordan oleh Yohanes. 1:10 Pada saat Ia keluar dari air, Ia melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atasNya. 1:11 Lalu terdengarlah suara dari sorga: "Engkaulah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan." 1:12 Segera sesudah itu Roh memimpin Dia ke padang gurun. 1:13 Di padang gurun itu Ia tinggal empat puluh hari lamanya, dicobai oleh Iblis. Ia berada di sana di antara binatang-binatang liar dan malaikat-malaikat melayani Dia.

Setelah bercerita tentang Yohanes Pembaptis sebagai pembuka jalan, barulah Markus bercerita tentang Tuhan Yesus. Kita bisa menduga bahwa Yohanes Pembaptis sudah mengenal Tuhan Yesus sebelumnya, karena mereka masih bersaudara. Jadi kita bisa membayangkan bagaimana mereka berdua ngobrol dahulu sebelum dilakukan ritual pembaptisan. Jangan-jangan pada awalnya Yohanes Pembaptis merasa enggan, sungkan jika harus membaptis Tuhan Yesus. Apakah hal ini tidak terbalik? Namun skenario besar memang harus terjadi seperti itu. Pokoknya Yohanes Pembaptis harus bersedia membaptis Tuhan Yesus. Biarlah semua orang yang berada di situ menyaksikan, bahwa Dia seperti manusia biasa, yang bersedia melakukan ritual pembaptisan.
Dar/memahami Markus 10

11

Anak Manusia yang tidak mempunyai dosa, siap dan rela melakukan ritual pembaptisan seperti yang lainnya. Dia memberi contoh nyata untuk berani mengalah, merendahkan diri seperti orang biasa. Dia tidak mau menonjolkan diri-Nya, dan biarlah semua itu mengalir seperti air di sungai. Betapa akan geger dan menghebohkan jika tiba-tiba Tuhan Yesus yang membaptis Yohanes Pembaptis. Berarti jalan ceritanya tidak sesuai dengan skenario Tuhan sendiri. Kita boleh mendramatisir ritual pembaptisan ini. Penulis mencoba membayangkan bagaimana Tuhan Yesus mulai masuk ke dalam sungai Yordan. Dia mulai menyatu dengan air sungai Yordan, yang berarti masuk ke dalam bumi. Membaur dengan segala macam isi bumi ini, dimana semua kotoran terbawa arus air sungai. Dan semuanya itu akan ditampung ke perhentian akhir di laut Garam atau laut Mati. Begitu Dia keluar dari air sungai Yordan, terjadilah suatu proses perubahan yang begitu misteri secara rohani. Sang Manusia sejati mulai menyembulkan diri yang juga Allah sejati. Mungkin saat inilah yang menjadi babak baru, dari babak Perjanjian lama yang diwakili oleh Yohanes Pembaptis menuju babak Perjanjian Baru. Dalam pemahaman penulis, pastilah Yohanes Pembaptis bisa melihat suasana pada waktu itu dan mungkin juga orang lain yang kebetulan berada di sana. Penulis sendiri tidak bisa membayangkan bagaimana langit yang terkoyak. Namun suasana yang berbeda dan datangnya burung merpati putih bersih, paling tidak sudah merupakan keanehan tersendiri. Jika para penginjil bisa menceritakan bagaimana Allah bersuara, mestinya suara tersebut didengar juga oleh paling tidak Yohanes Pembaptis. Anak terkasih dimana Allah Bapa begitu berkenan, sepertinya memberikan pernyataan bahwa Tuhan Yesuslah yang paling sempurna. Dan kita bisa memaklumi karena Dialah yang mahakusa itu sendiri, yang mahasempurna. Kemudian Markus hanya menceritakan bahwa Tuhan Yesus ke padang gurun selama empat puluh hari dan dicobai Iblis. Dia menyatu dengan alam sekitarnya, bersahabat dengan segala macam binatang yang berkeliaran di sana. Ditekankan bahwa Dia dilayani oleh para malaikat. Hal tersebut sepertinya menggambarkan bahwa pada saat itu Dia seperti di surga, surga yang di dunia. Suasana yang penuh damai dan sejahtera, walaupun ada pencobaan dari Iblis. Kita bayangkan saja bahwa Iblis ini malaikat yang berontak, yang ingin menguasai dunia. Ujian dari Iblis mestinya begitu berat, karena dengan maksud untuk menjatuhkan, mengalahkan dan akhirnya takluk kepada kehendaknya. Sepertinya kita diajar untuk mempersiapkan diri sebaik mungkin sebelum melaksanakan suatu karya. Kita diajar untuk menerima ujian-ujian atau pencobaan, yang harus dapat diselesaikan dengan baik dan lulus. Dengan pencobaan-pencobaan, maka daya tahan akan semakin kuat yang bisa menjadikan seseorang tahan banting. Pergumulan hidup di dunia bisa begitu bermacam-macam dan setiap orang bisa mengalami hal yang berbeda. Dengan mempersiapkan diri terlebih dahulu, paling tidak sudah mempunyai pengalaman bagaimana mengatasi segala macam rintangan dan hambatan. Bisa tegar untuk tidak gampang jatuh dan menyerah kalah.

Yesus di Galilea
1:14. Sesudah Yohanes ditangkap datanglah Yesus ke Galilea memberitakan Injil Allah, 1:15 kataNya: "Waktunya telah genap; Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!"

Dar/memahami Markus

11

12

Dalam pemahaman penulis, sepertinya Tuhan Yesus mulai berkarya nyata di hadapan banyak orang, setelah Yohanes Pembaptis ditangkap. Dia memberitakan Injil Allah, kabar sukacita, kabar keselamatan yang datangnya dari Allah sendiri. Babak Perjanjian Lama yang diwakili oleh nabi Yohanes Pembaptis sudah berakhir dan mulai memasuki babak Perjanjian Baru. Babak awal dimana Tuhan Yesus memulai dengan karya-Nya. Waktunya sudah digenapi dan mulailah proses perubahan yang akan keluar dari kebiasaan yang berlaku selama itu. Sepertinya Tuhan Yesus lebih senang mengatakan bahwa Kerajaan Allah sudah dekat. Dia tidak mengatakan bahwa Dialah Sang Mesias yang ditunggu-tunggu, bahwa Dialah Sang Kerajaan Allah. Dia betul-betul berperan sebagai manusia sejati yang menyampaikan bahwa Kerajaan Allah sudah dekat. Dia mengajak semua orang untuk berproses melalui perubahan secara rohani. Dari perubahan rohani tersebut, barulah diikuti oleh perubahan yang duniawi. Biarlah yang bertelinga mau mendengar dan merenungkannya masing-masing. Dia mengajak semua orang untuk mau bertobat, yang berarti berubah secara rohani yang diungkapkan melalui perbuatan nyata dalam kehidupan sehari-hari. Tuhan Yesus sendiri memberi contoh nyata dalam kehidupan sehari-harinya. Oleh karena itu kita diharapkan untuk percaya kepada kabar sukacita tersebut. Kabar gembira bahwa sebenarnya Tuhan sudah berada di sekitar kita, dan sedang menantikan kita untuk berubah sesuai dengan ajaran-Nya. Mungkin dalam benak kita pernah terbersit, mengapa Tuhan Yesus tidak langsung saja memproklamirkan diri-Nya sebagai Mesias, Kristus yang ditunggu-tunggu. Mengapa Dia tidak langsung menjadi pemimpin, menguasai dunia dengan segala macam ke-mahaan-Nya. Pasti situasi dunia akan berbeda pada saat itu, yang akan berdampak sampai sekarang ini. Mungkin jawabannya hanya satu, ya itulah misteri Tuhan yang berkarya sesuai dengan kehendak-Nya. Bukan keinginan kita yang mungkin lebih banyak mempergunakan nalar dan emosi, dengan akal budi kita yang terbatas.

Yesus memanggil murid pertama
1:16 Ketika Yesus sedang berjalan menyusur danau Galilea, Ia melihat Simon dan Andreas, saudara Simon. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka penjala ikan. 1:17 Yesus berkata kepada mereka: "Mari, ikutlah Aku dan kamu akan Kujadikan penjala manusia." 1:18 Lalu merekapun segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Dia. 1:19 Dan setelah Yesus meneruskan perjalanan-Nya sedikit lagi, dilihat-Nya Yakobus, anak Zebedeus, dan Yohanes, saudaranya, sedang membereskan jala di dalam perahu. 1:20 Yesus segera memanggil mereka dan mereka meninggalkan ayahnya, Zebedeus, di dalam perahu bersama orang-orang upahannya lalu mengikuti Dia.

Kita bisa memperkirakan bahwa sebenarnya Simon, Andreas, Yakobus dan Yohanes sudah mengenal siapa Tuhan Yesus. Mereka pernah bertemu yang mungkin sewaktu Tuhan Yesus melakukan pewartaan di rumah ibadat. Pada awalnya mereka tidak berpikir untuk menjadi pengikut atau murid-Nya. Pekerjaan sebagai nelayan sudah ditekuni, yang menjadi kehidupannya sehari-hari. Mereka memang keturunan nelayan yang tinggal di daerah tepi pantai danau Galilea. Mungkin mereka sudah pernah bahkan sering mendengar khotbat-Nya di sinagoga. Ajakan atau panggilan untuk menjadi penjala manusia, adalah suatu ajakan yang baru pertama kali didengar. Pastilah ada sesuatu yang mengherankan, mencengangkan, memberi harapan baru dan lain sebagainya. Khotbah-Nya saja sudah memberikan suasana baru yang penuh daya tarik dan kuasa, apalagi kalau sudah menjadi murid-murid-Nya.
Dar/memahami Markus 12

13

Kita bisa membayangkan bagaimana kuasa Tuhan Yesus memberikan daya magnit yang luar biasa. Daya tarik yang sedemikian rupa, sehingga mereka berani melepaskan pekerjaan yang selama ini ditekuni. Berani meninggalkan keluarga, orang tua dan sanak saudaranya demi harapan baru. Harapan yang belum jelas masa depannya pada waktu itu, namun paling tidak nanti siapa tahu bisa menjadi pengkhotbah seperti para ahli Taurat. Apabila Gurunya sampai diangkat oleh rakyat banyak untuk menjadi pemimpin bangsa Israel, sedikit banyak pasti akan kecipratan kedudukan. Penulis mencoba membayangkan apabila sedang menjala ikan. Sewaktu jala kita tebarkan di sungai atau di laut, harapan yang muncul adalah mendapat tangkapan ikan yang banyak. Kita tidak pernah berpikir bahwa hanya ada satu jenis ikan saja yang akan kita tangkap. Segala macam jenis ikan dipersilahkan masuk ke dalam pukat. Dengan penuh kesabaran, si penjala menunggu beberapa saat dan pada waktunya jala akan diangkat dengan penuh harap. Mungkin segala macam jenis ikan akan terjaring, termasuk sampah, potongan kayu bahkan sandal bekaspun terbawa. Begitu sampai di perahu atau di darat, barulah semuanya dipisahpisahkan. Yang tidak dibutuhkan dibuang atau dikembalikan ke air. Hanya ikan-ikan tertentu yang mempunyai nilai yang dikumpulkan dan dikelompokkan sesuai jenisnya. Dalam pemahaman penulis, jala adalah simbul kasih yang penuh dengan kesabaran dan kita tebarkan kemana-mana, dimana kita tinggal. Jala yang tidak pernah membeda-bedakan siapa yang akan terjaring oleh kasih tersebut. Kasih yang memikat orang-orang yang berkehendak baik. Hal tersebut akan berbeda kalau kita memancing dengan memakai umpan. Jenis umpan disesuaikan dengan jenis ikan yang akan kita pancing. Umpan kita pasang karena sebagai daya tarik untuk memikat ikan yang kita harapkan. Malah sering umpan yang dipasang hanya tipuan, bukan umpan makanan beneran. Yang namanya memancing, umumnya mendapatkan ikan ya satu persatu Zaman sekarangpun kita diharapkan bisa menjadi penjala manusia, walaupun seringkali kita merasa tidak siap dan tidak bisa. Kalau tidak bisa, ya paling tidak menjadi pemancing manusia, daripada sama sekali tidak mau berkarya. Ajaran Tuhan Yesus berlaku selamanya, yang mungkin saja pukatnya dimodifikasi sedemikian rupa, disesuaikan dengan zaman sekarang.

Yesus di Kapernaum
1:21 Mereka tiba di Kapernaum. Setelah hari Sabat mulai, Yesus segera masuk ke dalam rumah ibadat dan mengajar. 1:22 Mereka takjub mendengar pengajaran-Nya, sebab Ia mengajar mereka sebagai orang yang berkuasa, tidak seperti ahli-ahli Taurat. 1:23. Pada waktu itu di dalam rumah ibadat itu ada seorang yang kerasukan roh jahat. Orang itu berteriak: 1:24 "Apa urusan-Mu dengan kami, hai Yesus orang Nazaret? Engkau datang hendak membinasakan kami? Aku tahu siapa Engkau: Yang Kudus dari Allah." 1:25 Tetapi Yesus menghardiknya, kata-Nya: "Diam, keluarlah dari padanya!" 1:26 Roh jahat itu menggoncang-goncang orang itu, dan sambil menjerit dengan suara nyaring ia keluar dari padanya. 1:27 Mereka semua takjub, sehingga mereka memperbincangkannya, katanya: "Apa ini? Suatu ajaran baru. Ia berkata-kata dengan kuasa. Roh-roh jahatpun diperintah-Nya dan mereka taat kepada-Nya." 1:28 Lalu tersebarlah dengan cepat kabar tentang Dia ke segala penjuru di seluruh Galilea.

Jika kita perhatikan, pada awalnya Tuhan Yesus sepertinya setiap hari Sabat masuk ke sinagoga dan mengajar. Pengajaran-Nya sangat berbeda dengan para ahli Taurat. Dia memberikan model
Dar/memahami Markus 13

14

baru dalam pengajaran, tidak seperti pada umumnya. Ada suatu kuasa yang tidak terlihat kasat mata, namun dapat dirasakan oleh para pendengarnya. Kita juga bisa mengerti bahwa roh jahat yang merasuki seseorang nyatanya bisa memasuki rumah ibadat. Roh jahat tersebut tidak takut untuk berkeliaran di tempat-tempat yang kita anggap sakral atau suci. Jadi jangan kaget apabila ada roh jahat yang berkeliaran, padahal Tubuh Kristus sedang terpenjara di tabernakel. Pada kenyataannya masih saja ada pencuri yang memanfaatkan situasi sewaktu misa kudus sedang berjalan. Roh jahat lebih mengenal dan tahu siapakah sebenarnya Kristus Yesus, Yang Kudus dari Allah sendiri. Mereka sebenanya malah ketakutan apabila bertemu Tuhan Yesus, janganjangan hendak dibinasakan dan dilempar ke neraka. Mau tidak mau roh jahat tersebut akan menuruti kehendak Tuhan Yesus, karena memang Dia mahakuasa terhadap apapun. Mestinya hal tersebut mengajarkan kepada kita, untuk tidak perlu takut dengan apapun, selama kita selalu bersama Dia. Perbuatan ajaib memang selalu menjadi buah bibir dan menjadi bahan perbincangan yang menarik. Kemudian berita tersebut berkembang dari mulut ke mulut dan menyebar kemanamana. Pastilah banyak orang tertarik, khususnya yang membutuhkan pertolongan akan meluangkan waktu untuk bertemu dengan Dia.

Yesus menyembuhkan mertua Simon Petrus
1:29. Sekeluarnya dari rumah ibadat itu Yesus dengan Yakobus dan Yohanes pergi ke rumah Simon dan Andreas. 1:30 Ibu mertua Simon terbaring karena sakit demam. Mereka segera memberitahukan keadaannya kepada Yesus. 1:31 Ia pergi ke tempat perempuan itu, dan sambil memegang tangannya Ia membangunkan dia, lalu lenyaplah demamnya. Kemudian perempuan itu melayani mereka. 1:32 Menjelang malam, sesudah matahari terbenam, dibawalah kepada Yesus semua orang yang menderita sakit dan yang kerasukan setan. 1:33 Maka berkerumunlah seluruh penduduk kota itu di depan pintu. 1:34 Ia menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit dan mengusir banyak setan; Ia tidak memperbolehkan setan-setan itu berbicara, sebab mereka mengenal Dia.

Selesai dari upacara ibadat di sinagoga, Tuhan Yesus bersama kedua rasul mengunjungi keluarga Simon. Mungkin Tuhan Yesus sudah tahu bahwa ibu mertua Simon sedang sakit demam dan tidak bisa bangun. Dengan memegang tangannya, maka daya kuasa mengalir ke dalam tubuh ibu mertua Simon dan sembuhlan ia. Kita bisa membayangkan bagaimana perasaan seorang yang sedang sakit dikunjungi dan disembuhkan. Ucapan syukur dan terima kasih ditumpahkan dengan segala cara, dengan penuh sukacita. Pastilah ibu mertua Simon melayani Tuhan Yesus dengan penuh kegembiraan. Jikalau berkenan, menginap saja di rumahnya dan pasti disediakan kamar untuk sang Tabib. Kabar kesembuhan orang yang dirasuki roh jahat, begitu cepat menyebar. Maka kesempatan tersebut betul-betul dimanfaatkan oleh semua orang yang mempunyai saudara yang sedang sakit. Mereka tahu dimana Tuhan Yesus berada, maka berbondong-bondonglah orang berdatangan. Tanpa mengenal lelah Tuhan Yesus bersedia menyembuhkan yang sakit maupun yang kerasukan setan. Perasaan berbelas kasih lebih dominan dan diutamakan dari pada untuk beristirahat. Dengan kuasa-Nya, Tuhan Yesus melarang semua setan untuk berbicara di hadapan-Nya. Dia tidak mau dikenal dan diketahui bahwa Dialah Allah yang mahakuasa. Biarlah segalanya berjalan wajar begitu saja, dan mengalir seperti sungai. Biarlah semua orang melihat dan mendengar dan merenungkan masing-masing, siapakah Dia sebenarnya. Penulis agak heran bahwa banyak orang di Galilea pada waktu itu yang kerasukan roh jahat. Mungkin kita hanya bisa membayangkan bahwa zaman itu betul-betul zaman edan, dimana
Dar/memahami Markus 14

15

roh jahat meraja lela menguasai manusia. Jangan-jangan di Indonesia pada saat inipun sama dengan zaman pada waktu itu. Banyak media mewartakan tentang kerasukan masal di manamana. Pada tahun-tahun yang penuh rahmat ini, roh jahat sangat marah dan berupaya mengganggu dengan segala cara.

Yesus mengajar di kota lain
1:35 Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana. 1:36 Tetapi Simon dan kawan-kawannya menyusul Dia; 1:37 waktu menemukan Dia mereka berkata: "Semua orang mencari Engkau." 1:38 JawabNya: "Marilah kita pergi ke tempat lain, ke kota-kota yang berdekatan, supaya di sana juga Aku memberitakan Injil, karena untuk itu Aku telah datang." 1:39 Lalu pergilah Ia ke seluruh Galilea dan memberitakan Injil dalam rumah-rumah ibadat mereka dan mengusir setan-setan.

Penulis tidak tahu mengapa Tuhan Yesus hampir selalu berdoa sendirian di tempat sunyi.Dia selalu menyempatkan waktu di tempat sunyi untuk berbicara dengan Allah Bapa. Jika tidak pagi-pagi sekali, diluangkan waktu pada malam hari dimana semua orang sedang beristirahat tidur. Secara tidak langsung kita diajar dan diberi contoh oleh Tuhan Yesus sendiri untuk selalu berdoa. Tempat sunyi yang jelas bisa membuat lebih konsentrasi dan khusuk dalam doa. Segala macam gangguan yang masuk melalui panca indera bisa diminimalkan, yang mestinya bisa lebih bebas untuk ngobrol dengan yang kudus. Kemudian Tuhan Yesus mengajak para murid untuk berkeliling ke kota-kota lain yang masih berdekatan. Sepertinya Tuhan Yesus lebih menekankan untuk memberitakan kabar gembira dan mengajak orang untuk bertobat. Secara rohani pertobatan lebih penting dari pada untuk penyembuhan jasmani. Harapannya, rohani dahulu yang sembuh kemudian baru diikuti jasmani yang sembuh. Mungkin kita pernah mendengar cerita orang kudus yang menerima karunia mengalami sakit seumur hidup, agar bisa berdoa bagi keselamatan orang banyak. Sakitnya diterima dengan sukacita walaupun dijauhi orang lain. Dia malah mempunyai banyak waktu untuk berdoa, berdialog dengan Tuhan dengan topik segala macam. Ia malah bisa tekun memohon untuk kedamaian dunia ataupun permohonan lainnya. Kita bisa memaklumi yang namanya sakit, apalagi sakit yang cukup berat. Segala upaya dicoba dan diusahakan, kalau perlu diburu sampai dimanapun, demi kesembuhan. Dalam segala upaya ini yang mestinya perlu hati-hati, apakah caranya wajar atau malahan meminta bantuan yang tidak semestinya. Anggap saja ekstrimnya meminta bantuan roh jahat agar bisa sembuh. Jangan-jangan jasmaninya kelihatan semakin sehat, namun rohaninya semakin rapuh. Dimana ada Tuhan Yesus, segala macam penyakit maupun roh jahat pergi menjauh. Itulah kabar yang menggembirakan yang memberikan keselamatan. Bagi manusia pada umumnya, keselamatan jasmani didahulukan baru kemudian keselamatan rohani

Yesus menyembuhkan sakit kusta
1:40. Seorang yang sakit kusta datang kepada Yesus, dan sambil berlutut di hadapan-Nya ia memohon bantuan-Nya, katanya: "Kalau Engkau mau, Engkau dapat mentahirkan aku." 1:41 Maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata kepadanya: "Aku mau, jadilah engkau tahir." 1:42 Seketika itu juga lenyaplah penyakit kusta orang itu, dan ia menjadi tahir. 1:43 Segera Ia menyuruh orang itu pergi dengan peringatan keras: 1:44 "Ingatlah, janganlah engkau memberitahukan apa-apa tentang hal ini kepada siapapun, tetapi pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam dan persembahkanlah untuk pentahiranmu persembahan, yang diperintahkan oleh Musa, sebagai bukti bagi Dar/memahami Markus 15

16 mereka." 1:45 Tetapi orang itu pergi memberitakan peristiwa itu dan menyebarkannya kemanamana, sehingga Yesus tidak dapat lagi terang-terangan masuk ke dalam kota. Ia tinggal di luar di tempat-tempat yang sepi; namun orang terus juga datang kepada-Nya dari segala penjuru.

Kejadian ini kemungkinan besar berada di tempat sepi, di luar kota. Kalau tidak salah orangorang yang menderita sakit kusta dikucilkan dari sanak keluarga dan tetangganya. Mereka dipisahkan di tempat tersendiri agar tidak menular kepada orang lain yang masih sehat. Betapa orang kusta tersebut dengan keyakinannya berani mendekat, tidak peduli dengan orang lain yang mengikuti Tuhan Yesus. Biar saja mereka menggerutu dan mengomel, yang penting harus bertemu dengan Sang Mahatabib dan memohon. Orang kusta tersebut merendahkan dirinya dan berlutut di hadapan Tuhan Yesus. Dia memohon bantuan namun cara bicaranya begitu merendah yang tidak memaksa, “Kalau Engkau mau.” Dia begitu percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Sang Mahapenyembuh. Dan kenyataannya Tuhan Yesus begitu berbelas kasih kepada semua orang yang mengharapkan bantuan-Nya, “Aku mau.” Tanpa rasa sungkan dan jijik Dia mau menjamah orang kusta tersebut. Pada dasarnya Tuhan Yesus tidak mau menyombongkan diri bahkan lebih senang dengan kerendahan hati. Dia tidak mau berpromosi , karena dibalik promosi pasti ada pamrih tertentu yang umumnya menguntungkan diri. Tuhan Yesus berkarya menyembuhkan hanya berdasar belas kasih tanpa embel-embel apapun, apalagi menarik keuntungan. Dia melarang orang tersebut untuk bercerita, tetapi hanya disuruh melakukan pekerjaan ritual yang diperintahkan Musa. Tuhan Yesuspun tidak menolak tradisi baik yang berlaku pada saat itu. Ungkapan puji syukur kepada Allah seseuai dengan ketentuan yang berlaku, hendaklah dilaksanakan agar semua orang mengetahui bahwa ia telah bebas dari penyakit kusta. Dampak dari cerita getok tular dan kesaksian, maka akan banyak orang yang mendambakan kesembuhan mencari dimanapun Dia berada. Tuhan Yesus tidak bisa bersembunyi walaupun Dia tinggal di luar kota, di tempat yang sepi. Kita bisa merasakan sendiri bagaimana berat meredam keinginan untuk tidak bercerita tentang pengalaman disembuhkan dengan penuh mukjizat. Pengalaman indah penuh sukacita rasanya perlu diceritakan kepada orang banyak. Biarlah mereka yang mendengar bisa ikut merasakan kegembiraan tersebut. Biarlah orang lain yang juga sedang menderita dapat ikut disembuhkan oleh Tuhan Yesus. Mungkin sekali bahwa zaman sekarang ini kita diajar untuk menjadi saksi Kristus. Kesaksian mengalami disentuh Tuhan perlu disampaikan kepada siapapun. Menyampaikan kesaksian bukanlah menyombongkan diri, namun berbagi pengalaman bagaimana Tuhan telah menolong dan menyembuhkan kita. Kelihatannya orang Katolik lebih terbiasa dengan doa-doa pakem dalam sembahyangan, dari pada berbagi pengalaman rohani yang sering disebut sebagai kesaksian. Mungkin hanya kelompok Karismatik dan sejenisnya yang sering melakukan kesaksian. Mungkin pada intinya di dalam suatu kesaksian adalah hanya ingin membagi pengalaman bahwa Allah itu maha baik. Dia penuh belas kasihan kepada semua orang yang mengharapkan sentuhan-Nya. Sentuhan-Nya akan bekerja apabila kita juga mau bereaksi dengan membuka diri dan menerima-Nya. Jangan-jangan sebenarnya Tuhan selalu menyentuh kita, namun kitalah yang tidak peka sehingga tidak merasakan sapaan-Nya. Atau malahan kita yang tidak peduli dan hanya mengandalkan kekuatan diri sendiri.

Dar/memahami Markus

16

17

Bab 2 - Penyembuhan, Murid lainnya, hal Berpuasa

Yesus menyembuhkan orang lumpuh
2:1. Kemudian, sesudah lewat beberapa hari, waktu Yesus datang lagi ke Kapernaum, tersiarlah kabar, bahwa Ia ada di rumah. 2:2 Maka datanglah orang-orang berkerumun sehingga tidak ada lagi tempat, bahkan di muka pintupun tidak. Sementara Ia memberitakan firman kepada mereka, 2:3 ada orang-orang datang membawa kepada-Nya seorang lumpuh, digotong oleh empat orang. 2:4 Tetapi mereka tidak dapat membawanya kepada-Nya karena orang banyak itu, lalu mereka membuka atap yang di atas-Nya; sesudah terbuka mereka menurunkan tilam, tempat orang lumpuh itu terbaring. 2:5 Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu: "Hai anak-Ku, dosamu sudah diampuni!"

Mungkin kita bisa membayangkan kepercayaan sekelompok orang yang membawa orang lumpuh tersebut. Pada awalnya mungkin kaget bahwa begitu banyak orang yang berbondongbondong ingin bertemu dengan Tuhan Yesus. Bagaimana mungkin bisa bertemu dalam keadaan membawa orang yang sakit lumpuh. Tanpa ketemu sendiri dan menyampaikan permohonan, agaknya tidak mungkin bisa terjadi kesembuhan. Saking percayanya, mereka berusaha dengan segala macam cara, agar bisa bertemu langsung, sampai di hadapan Tuhan Yesus. Cara yang paling aneh namun pasti akan sampai di hadapan-Nya, adalah membuka atap. Biarlah dimarahi oleh yang punya rumah, nanti kan masih bisa diperbaiki dan diganti biayanya. Karena iman, maka cara yang tidak lumrahpun bisa dipergunakan, yang penting bisa bertemu dengan Sang Maha Tabib. Dan terjadilah mukjizat kesembuhan bagi si lumpuh sehingga ia bisa berjalan sendiri. Sepertinya Tuhan Yesus lebih menekankan perlunya pertobatan, sehingga Dia berkata :”Dosamu sudah diampuni.” Dia tidak mengatakan kepada si lumpuh bahwa sakitnya sudah disembuhkan. Ataukah sebenarnya segala macam penyakit yang diderita setelah lahir, disebabkan oleh pola hidup kita yang tidak baik. Kita terlalu mengumbar hawa nafsu dan keserakahan yang dampaknya merugikan orang lain. Pada awalnya, rohani kitalah yang sedang sakit, namun tidak dipedulikan. Lama kelamaan penyakit tersebut menyerang jasmani yang bisa merasakan. Maka diperlukan pertobatan lebih dahulu, keinginan untuk berubah ke yang lebih baik. Karena bertobat, maka segala macam sakit penyakit bisa disembuhkan dengan cara yang mengherankan. Dan itu menjadi bahan kritikan oleh para ahli Taurat.
2:6 Tetapi di situ ada juga duduk beberapa ahli Taurat, mereka berpikir dalam hatinya: 2:7 "Mengapa orang ini berkata begitu? Ia menghujat Allah. Siapa yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah sendiri?" 2:8 Tetapi Yesus segera mengetahui dalam hati-Nya, bahwa mereka berpikir demikian, lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu berpikir begitu dalam hatimu? 2:9 Manakah lebih mudah, mengatakan kepada orang lumpuh ini: Dosamu sudah diampuni, atau mengatakan: Bangunlah, angkatlah tilammu dan berjalan? 2:10 Tetapi supaya kamu tahu, bahwa di dunia ini Anak Manusia berkuasa mengampuni dosa" --berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu--: 2:11 "Kepadamu Kukatakan, bangunlah, angkatlah tempat tidurmu dan pulanglah ke rumahmu!" 2:12 Dan orang itupun bangun, segera mengangkat tempat tidurnya dan pergi ke luar di hadapan orang-orang itu, sehingga mereka semua takjub lalu memuliakan Allah, katanya: "Yang begini belum pernah kita lihat."

Pasti para ahli Taurat tidak mengerti dan tidak bisa melihat tanda-tanda ajaib yang terjadi, sesuatu hal yang perlu direnungkan terlebih dahulu. Mereka hanya melihat dengan badan kasar dan akal budi, bahwa hanya Allah yang tidak kelihatan saja yang bisa mengampuni. Yang berani mengampuni kalau bukan Allah, pasti menghujat Allah. Tuhan Yesus tahu apa yang dipikirkan para ahli Taurat, dan Dia mengatakan bahwa Anak Manusia berkuasa mengampuni dosa. Dalam hati para ahli Taurat sepertinya tetap tidak bisa menangkap, siapakah sebenarnya Anak Manusia. Mereka seperti dibutakan oleh akal budinya
Dar/memahami Markus 17

18

yang selama ini sudah mendarah daging, bahwa merekalah yang selalu menjadi panutan. Dogmanya selalu ditaati banyak orang, walaupun mungkin di dalam hati bertanya-tanya karena dianggap aneh atau tidak umum. Kita tahu dan mengerti bahwa Tuhan Yesus adalah Allah sendiri karena diajar oleh kesaksian para murid-Nya. Jangan-jangan kalau kita hidup di zaman itu, kitapun sependapat dengan para ahli Taurat. Silahkan membuat mukjizat penyembuhan, namun jangan sekali-kali menyamakan diri dengan Allah. Itu namanya menghujat Allah. Dalam pemahaman penulis, kita diajar untuk lebih menekankan kepada pertobatan karena dosa, dari pada kesembuhan karena penyakit. Sembuh rohani lebih penting dari pada sembuh jasmani. Namanya juga manusia, maka kalau boleh meminta, ya sembuh jasmani ya sembuh rohani. Pada umumnya yang kita pentingkan pertama kali adalah sembuh jasmani dari segala penyakit. Masalah rohani, itu soal lain lagi. Tuhan Yesus sangat memaklumi akan pikiran kita manusia karena kedagingan kita. Dengan belas kasih-Nya Dia tetap menyembuhkan, namun dengan menekankan bahwa kesembuhan itu sebagai dampak karena percaya dan dosanya diampuni. Dia tidak berkata sembuhlah, tetapi bangunlah dan angkatlah tempat tidurmu. Para pemuka agama pada waktu itu seperti dibutakan dan ditulikan hatinya. Mereka tidak bisa memahami bahwa Anak Manusia berkuasa mengampuni dosa di dunia ini. Sepertinya mereka tidak bisa menangkap dan memecahkan rahasia nubuat para nabi tentang Mesias. Mungkin seperti orang yang sedang mata gelap, semuanya terlihat buram sehingga pikiran sehat tidak berjalan. Secercah cahaya yang diterima malah terasa membutakan akal budi.

Lewi mengikut Yesus
2:13. Sesudah itu Yesus pergi lagi ke pantai danau, dan seluruh orang banyak datang kepada-Nya, lalu Ia mengajar mereka. 2:14 Kemudian ketika Ia berjalan lewat di situ, Ia melihat Lewi anak Alfeus duduk di rumah cukai lalu Ia berkata kepadanya: "Ikutlah Aku!" Maka berdirilah Lewi lalu mengikuti Dia. 2:15 Kemudian ketika Yesus makan di rumah orang itu, banyak pemungut cukai dan orang berdosa makan bersama-sama dengan Dia dan murid-murid-Nya, sebab banyak orang yang mengikuti Dia.

Penulis tidak bisa membayangkan, bagaimana Lewi bin Alfeus begitu gampang mengikut Tuhan Yesus. Pekerjaan sebagai pemungut cukai pada waktu itu pastilah memberikan penghasilan yang mencukupi. Namun begitu bertemu dengan Tuhan Yesus yang mengajak untuk ikut, Lewi bisa berubah berbalik arah dan bersedia. Dalam pemahaman penulis, Lewi adalah Matius yang menulis Injil pertama. Lewi pasti menyadari bahwa dia termasuk orang yang tidak disukai karena pekerjaannya. Dia pasti sadar bahwa dianggap sebagai orang-orang berdosa dan tidak layak berkumpul dengan kelompok yang mengaku baik-baik. Tuhan Yesuspun pastilah dimasukkan ke dalam kelompok orang yang baik, karena sering berkotbah di sinagoga. Pada kenyataannya Tuhan Yesus berkenan mengajak dia untuk ikut sebagai murid-Nya. Hal ini suatu hal yang luar biasa bagi lewi, dan sudah menjadi daya tarik tersendiri. Lewi merasa dimanusiakan oleh Tuhan Yesus, yang memberikan rasa sukacita yang bukan main. Sukacita yang melegakan bisa membuat orang melakukan sesuatu dengan keikhlasan tanpa pamrih. Maka rasa kegembiraan yang dialami tersebut diungkapkan melalui mengajak makan bersama dengan banyak orang. Hal tersebut sepertinya secara tidak langsung Tuhan Yesus mengajar kita untuk berani seperti Dia. Berani mengajak orang lain yang kita anggap sebagai kelompok orang berdosa untuk
Dar/memahami Markus 18

19

kembali ke jalan yang benar. Selama ini seringkali kita membuat garis pemisah dan berusaha menghindar dari kelompok semacam itu. Maksudnya jangan sampai ketularan atau janganjangan takut dianggap orang lain bahwa kita seperti mereka. Ada peribahasa yang mengatakan bahwa emas tetaplah emas, walaupun bercampur dengan lumpur. Pada dasarnya tidak ada seorangpun yang ingin menjadi atau berbuat yang tidak baik. Semua orang menginginkan disebut sebagai orang yang baik. Karena situasi dan kondisi serta nafsu kedagingan, maka muncullah keterpaksaan untuk berbuat tidak baik. Pasti ada seribu satu macam alasan yang dapat disampaikan untuk pembelaan diri. Jangan-jangan, langsung atau tidak langsung yang mengaku baik ini malah ikut andil munculnya orang-orang yang dianggap tidak baik tersebut. Yang menjadi masalah adalah apabila terlena kepada kenikmatan dari hasil perbuatan tidak baik tersebut. Jangan-jangan malah ketagihan karena memberikan kenikmatan duniawi.
2:16 Pada waktu ahli-ahli Taurat dari golongan Farisi melihat, bahwa Ia makan dengan pemungut cukai dan orang berdosa itu, berkatalah mereka kepada murid-murid-Nya: "Mengapa Ia makan bersama-sama dengan pemungut cukai dan orang berdosa?" 2:17 Yesus mendengarnya dan berkata kepada mereka: "Bukan orang sehat yang memerlukan tabib, tetapi orang sakit; Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, melainkan orang berdosa."

Tuhan Yesus mengumpamakan diri-Nya sebagai seorang tabib, dimana sangat diperlukan oleh orang-orang yang sedang sakit. Mereka mencari tabib karena ada keinginan untuk sembuh, sembuh dari sakit yang jasmani maupun yang rohani. Dia datang memang untuk orang yang berdosa, bukan orang yang hidupnya sudah merasa benar. Beruntunglah kita yang mengenal Dia Sang Tabib, karena kita masih termasuk orang-orang yang berdosa. Kita masih membutuhkan kesembuhan dari segala macam kesakitan kita. Ya sakit rohani maupun sakit jasmani. Jika kita sudah merasa berada dalam jalur orang benar, jangan-jangan Sang Tabib malah tidak mau menghampiri kita. Jadi sebenarnya kita tidak ada bedanya dengan kelompok yang sering kita sebut berdosa, sampah masyarakat, yang dijauhi dan disingkirkan. Yang membedakan mungkin hanya jenis penyakitnya saja, entah itu sakit ringan atau sakit berat. Repotnya, dalam kesakitan tersebut kita membanggakan diri bahwa kita sehat. Kadang-kadang kita merasa bahwa sakit kita tidak begitu berat, padahal jangan-jangan di mata Sang Tabib, malahan sakit kita begitu parah yang perlu pengobatan khusus. Janganjangan yang kita sebut parah bagi orang lain, di mata Tuhan malah lebih mudah disembuhkan. Kita mungkin sudah terbiasa tidak begitu menghiraukan penyakit ringan, kita anggap biasabiasa saja seperti orang lain. Sedikit-sedikit, lama-lama menjadi bukit, kata peribahasa. Pada saatnya kita akan kaget bahwa begitu parahnya penyakit kita. Beruntunglah kita, bahwa Tuhan begitu berbelas kasih, dengan tidak bosan-bosannya menawarkan kesembuhan kepada kita. Selama kita masih hidup di dunia ini, Tuhan selalu buka praktek dua puluh empat jam sehari, tujuh hari seminggu. Dia tidak pernah pandang bulu dan pilih kasih untuk menyembuhkan pasien-Nya. Semuanya mendapatkan pelayanan yang sama. Tuhan, ajarilah aku untuk selalu mawas diri dari kedosaanku. Biarkan aku mencari-Mu untuk menyembuhkan aku.

Hal berpuasa
2:18. Pada suatu kali ketika murid-murid Yohanes dan orang-orang Farisi sedang berpuasa, datanglah orang-orang dan mengatakan kepada Yesus: "Mengapa murid-murid Yohanes dan murid-murid orang Farisi berpuasa, tetapi murid-murid-Mu tidak?" 2:19 Jawab Yesus kepada Dar/memahami Markus 19

20 mereka: "Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berpuasa sedang mempelai itu bersama mereka? Selama mempelai itu bersama mereka, mereka tidak dapat berpuasa. 2:20 Tetapi waktunya akan datang mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa. 2:21 Tidak seorangpun menambalkan secarik kain yang belum susut pada baju yang tua, karena jika demikian kain penambal itu akan mencabiknya, yang baru mencabik yang tua, lalu makin besarlah koyaknya. 2:22 Demikian juga tidak seorangpun mengisikan anggur yang baru ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian anggur itu akan mengoyakkan kantong itu, sehingga anggur itu dan kantongnya dua-duanya terbuang. Tetapi anggur yang baru hendaknya disimpan dalam kantong yang baru pula."

Penulis tidak tahu kapan dan bagaimana para murid Yohanes Pembaptis dan orang Farisi berpuasa. Kalau tidak salah memang ada ajaran untuk berpuasa seminggu dua kali. Bunda Maria dalam penampakannya di Medjugorje memberikan pesan untuk berpuasa pada hari Rabu dan Jumat demi kedamaian dunia yang tidak ada damai ini. Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus adalah mempelai kita secara rohani. Dalam istilah Jawa ada sebutan “garwa” sigarane nyawa, atau belahan jiwa. Mestinya Tuhan Yesus menjadi garwa kita, menjadi belahan jiwa kita. Biarkanlah Dia menyatu dengan kita, seperti ucapan imam “Tuhan beserta kita.” Pada saat-saat dan suasana seperti itu, keadaan penuh sukacita mestinya kita tidak berpuasa. Dalam keadaan merasa bahwa Tuhan begitu jauh, mestinya kita sedih, nelangsa, maka kita berpuasa. Pemikiran ini mungkin keliru, janganjangan Tuhan selalu mendekati kita, ingin masuk ke dalam diri kita dan menyatu dengan kita. Kitalah yang menyingkirkan atau menolak kedatangan Tuhan, karena merasa terganggu. Kita merasa tidak bebas mengumbar segala macam hawa nafsu kedagingan kita, selama Tuhan beserta kita. Penulis merasa sulit untuk memahami perumpamaan kain cabik dan kantong anggur ini. Kain tua tidak bisa dipersatukan dengan kain baru, karena yang baru akan mengoyakkan yang lama. Demikian juga kantong kulit yang tua tidak akan dipakai untuk menampung anggur yang baru. Kantong lama akan terkoyak dan dua-duanya terbuang percuma. Paling tidak pandangan baru akan sangat sulit diterima oleh pandangan lama. Tuhan Yesus sendiri sepertinya membawa perubahan dalam memandang Allah Bapa. Pandangan baru yang diwartakan Tuhan Yesus mau tidak mau akan sulit dimengerti oleh bangsa sezamannya. Apalagi bagi para ahli Taurat maupun kaum Farisi yang ahli dengan ajaran budaya yang dianutnya. Adat kebiasaan, dogma, ajaran yang sudah mendarah daging, akan sangat sulit untuk disambungkan dengan pengajaran baru, walaupun yang baru itu benar adanya. Mungkin diperlukan usaha keras membersihkan memori yang menempel, menjadi seperti belum pernah belajar dulu. Baru kemudian diisi dengan pemahaman baru yang betul-betul berbeda dari pemahaman lama. Mungkin kita pernah mendengar orang tua kita yang mengeluh bahwa anak-anak sekarang lebih sulit diatur, menurut selera orang tua kita. Pada waktu kita menjadi orang tua, kita juga mengatakan bahwa anak zaman sekarang sangat berbeda dengan selera kita. Kita sering lupa bahwa setiap angkatan akan mempunyai selera yang menjurus kepada budaya yang berbeda. Kebiasaan orang tua kita pasti agak berbeda dengan angkatan kita, demikian juga dengan anak-anak kita. Yang tua ini sering kali tidak bisa menerima bahwa zaman sudah berubah dan merasa sudah makan asam garam dunia. Mungkin kita tidak menyangka bahwa yang muda jangan-jangan malah sudah makan asam, garam, gula, kina maupun campuran segala rasa. Mereka bisa belajar sejarah perkembangan manusia yang lebih dahulu ada, sedangkan yang tua pasti belum pernah belajar apa yang akan terjadi di kemudian hari. Jikalau toch belajar, mungkin baru setingkat teori kira-kira, teori kemungkinan, karena memang belum terjadi. Untuk bisa beradaptasi dengan perubahan, diperlukan keberanian merenung mengapa terjadi perubahan. Mungkin kita harus sadar bahwa yang kekal di dunia ini adalah perubahan. Setiap
Dar/memahami Markus 20

21

saat selalu berubah dan berubah. Yang Tidak berubah mungkin hanya Allah yang dari dahulu, sekarang dan yang akan datang tetap kekal. Apabila penulis mengatakan bahwa Santo Yusup itu masih muda sewaktu bertunangan dengan Bunda Maria, mungkin banyak orang yang geger dan heboh. Apalagi mengatakan bahwa Santo Yusup meninggal setelah Tuhan Yesus naik ke sorga, jangan-jangan akan semakin ramai. Padahal kita semua tidak mengalami dan tidak tahu persis kejadian pada waktu itu. Yang sudah diajarkan dan menempel dalam benak kita, Santo Yusup sudah tua. Mungkin sama halnya apabila penulis mengatakan bahwa Bunda Maria itu turun dari langit. Tidak ada seorangpun perawan di dunia ini yang pantas menjadi ibunya Tuhan Yesus. Keluarga kudus Nazaret itu datang dari surga dengan cara yang penuh misteri. Tidak ada seorangpun yang tahu persis bagaimana mereka datang atau lahir didunia. Semuanya masih katanya dan katanya, tidak ada tinggalan bukti tentang kelahiran Bunda Maria dan Santo Yusup. Penulis merasa yakin bahwa hampir semua orang tidak akan percaya dan menganggap penulis ngayawara. Semua kain tua dan kantong anggur tua akan berantakan apabila langsung mempercayai kabar ini.

Memetik gandum di hari Sabat
2:23 Pada suatu kali, pada hari Sabat, Yesus berjalan di ladang gandum, dan sementara berjalan muridmurid-Nya memetik bulir gandum. 2:24 Maka kata orang-orang Farisi kepada-Nya: "Lihat! Mengapa mereka berbuat sesuatu yang tidak diperbolehkan pada hari Sabat?" 2:25 Jawab-Nya kepada mereka: "Belum pernahkah kamu baca apa yang dilakukan Daud, ketika ia dan mereka yang mengikutinya kekurangan dan kelaparan, 2:26 bagaimana ia masuk ke dalam Rumah Allah waktu Abyatar menjabat sebagai Imam Besar lalu makan roti sajian itu--yang tidak boleh dimakan kecuali oleh imam-imam--dan memberinya juga kepada pengikut-pengikutnya. “ 2:27 Lalu kata Yesus kepada mereka: "Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat, 2:28 jadi Anak Manusia adalah juga Tuhan atas hari Sabat."

Penulis hanya memperkirakan bahwa pada hari Sabat setiap orang Yahudi tidak bekerja. Hari Sabat adalah harinya Tuhan yang hanya dimanfaatkan untuk keluhuran Tuhan. Mungkin banyak aturan yang dikembangkan khusus untuk hari Sabat. Hari Sabat berlaku sejak petang hari matahari tenggelam di hari Jumat sore, sampai hari Sabtu petang hari. Hampir sama dengan sebutan hari bagi orang Jawa yang masih menjunjung adat istiadat tinggalan nenek moyang. Penulis juga heran sewaktu ziarah ke Yerusalem dan menginap di sebuah hotel. Hari Jumat pagi penulis dengan rombongan pergi berziarah dan pulang ke hotel sudah sore. Untuk makan malam, kami diajak ke sebuah rumah makan yang dikelola oleh orang-orang non Yahudi, karena hampir seluruh rumah makan pada malam itu tutup dan jalan-jalan menjadi sepi. Sewaktu kembali ke hotel dan akan ke kamar, penulis mencoba menekan tombol lift sesuai lantai kamar menginap. Nyatanya tombol tersebut sudah diprogram sedemikian rupa, khusus untuk hari Sabat. Lift akan membuka dan menutup secara otomatis di setiap lantai selama dua puluh empat jam. Bisa kita bayangkan bagaimana menunggu pintu lift akan membuka lagi, apabila dia sudah menutup; apa lagi kalau kamar kita di lantai paling atas. Menekan tombol lift saja sudah dianggap sebagai bekerja! Bagi orang yang beragama Yahudi, hal itu tidak diperbolehkan. Tuhan Yesus sepertinya membela apa yang dilakukan para murid. Komentar orang Farisi itu dibalikkan agar direnungkan. Mengapa pada hari Sabat Daud boleh melakukan perbuatan
Dar/memahami Markus 21

22

memakan roti sajian kudus yang ada di Bait Allah dan membagikan kepada para pengikutnya. Padahal Daud bukan golongan imam, malahan sedang dikejar-kejar oleh raja Saul (1Sam 21). Hal ini salah satu pandangan baru yang diwartakan oleh Tuhan Yesus, yang menjadikan batu sandungan. Tuhan Yesus lebih berpihak kepada orang-orang yang kelaparan dan membutuhkan makan, walaupun pada hari Sabat. Kehidupan manusia itu sendiri lebih penting dari segala macam adat istiadat yang ada. Semua hari diadakan demi kepentingan manusia, bukan sebaliknya. Mungkin kita bisa memahami bahwa pada awalnya segala adat kebiasaan itu dibuat atau diadakan oleh manusia, demi kepentingan manusia itu sendiri. Lama kelamaan terjadilah perubahan sedikit demi sedikit tanpa disadari dan terjadilah salah kaprah atau kebablasan. Manusia untuk adat istiadat, demikian juga manusia untuk hari Sabat. Adat dan Sabat malah dinomor satukan dari pada kehidupan manusia itu sendiri. Karena adat istiadat, bisa terjadi hak azasi manusia malah dikalahkan. Dalam kehidupan sehari-hari, kitapun sering dibuat bingung karena adat istiadat yang seperti aturan tidak tertulis. Mungkin setiap suku mempunyai kebiasaannya masing-masing, dan bisa terjadi bahwa kebiasaan tersebut malah kebalikan dari kebiasaan suku lain. Yang susah jika ditekankan “pokoknya begitu” dan harus dilaksanakan. Melanggar adat akan kualat atau celaka. Penulis merasa yakin bahwa kebiasaan tersebut pasti ada latar belakangnya, yang kemudian disepakati oleh para tua-tua untuk menjadi adat istiadat. Tuhan Yesus malah lebih menekankan bahwa Dia juga Tuhan atas hari Sabat. Tuhan dari segala macam adat istiadat. Dia tidak mau menyebut diri-Nya sebagai Tuhan, namun cukup sebagai Anak Manusia. Dia menjadi bagian dari kita manusia, namun tetaplah bahwa Dia Allah sejati. Dia sebagai Allah, sepertinya tidak ingin bahwa manusia menjadi kebablasan yang tidak bermakna. Hari Sabat sebagai harinya Tuhan adalah baik, namun jangan sampai demi Sabat orang tidak boleh melakukan perbuatan baik dan benar. Bab 3 - Penyembuhan, duabelas murid, Beelzebul, dan Saudara-Nya

Yesus menyembuhkan di hari Sabat
3:1. Kemudian Yesus masuk lagi ke rumah ibadat. Di situ ada seorang yang mati sebelah tangannya. 3:2 Mereka mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang itu pada hari Sabat, supaya mereka dapat mempersalahkan Dia. 3:3 Kata Yesus kepada orang yang mati sebelah tangannya itu: "Mari, berdirilah di tengah!" 3:4 Kemudian kata-Nya kepada mereka: "Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat, menyelamatkan nyawa orang atau membunuh orang?" Tetapi mereka itu diam saja. 3:5 Ia berdukacita karena kedegilan mereka dan dengan marah Ia memandang sekeliling-Nya kepada mereka lalu Ia berkata kepada orang itu: "Ulurkanlah tanganmu!" Dan ia mengulurkannya, maka sembuhlah tangannya itu. 3:6 Lalu keluarlah orang-orang Farisi dan segera bersekongkol dengan orang-orang Herodian untuk membunuh Dia.

Kembali Tuhan Yesus ingin menekankan paradigma baru yang lebih baik dan benar. Dia bertanya singkat, mana yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat. Tetapi nyatanya semua orang diam. Berbuat baik mestinya menjadi bagian dalam perjalanan hidup ini, kapanpun dan dimanapun. Berbuat jahat sudah selayaknya tidak dilakukan, walaupun bukan hari Sabat. Orang awam yang tidak tahu persis dengan segala macam aturan, pasti akan setuju bahwa berbuat baik harus dilakukan kapan saja dan dimana saja. Apa lagi bagi yang sedang menderita dan membutuhkan pertolongan, pasti tidak akan melihat hari. Semakin cepat bisa ditolong akan semakin baik. Namun bagi orang yang sudah dicekoki sejak lahir akan segala macam dogma sampai mendarah daging, akan sangat sulit untuk menerima perubahan paradigma tersebut. Pokoknya hari Sabat tidak boleh begini dan begitu, titik.
Dar/memahami Markus 22

23

Tuhan Yesus berani melawan arus demi kebaikan dan kebenaran yang diharapkan oleh Allah sendiri. Dan Dia siap menerima segala macam akibat dari apa yang dikatakan-Nya. Berbelas kasih melalui perbuatan nyata agaknya sejalan dengan ajaran mengasihi sesama, seperti mengasihi diri sendiri. Sepuluh Perintah Allah tidak ada embel-embel kecuali hari Sabat. Kita bisa membayangkan apa yang akan terjadi bila seseorang mengalami musibah hampir meregang nyawa kehabisan darah dan pas jatuh hari Sabat. Sampai sekarangpun penulis yang awam ini masih merasa bingung dengan sebagian perintah Gereja, “jangan melakukan pekerjaan yang dilarang pada hari Minggu atau hari raya yang diwajibkan.” Apa yang dimaksud dengan pekerjaan yang dilarang tersebut? Banyak jawaban yang masih belum memuaskan, apalagi jika dilihat dengan situasi pada zaman sekarang ini.

Yesus menyembuhkan banyak orang
3:7 Kemudian Yesus dengan murid-murid-Nya menyingkir ke danau, dan banyak orang dari Galilea mengikuti-Nya. Juga dari Yudea, 3:8 dari Yerusalem, dari Idumea, dari seberang Yordan, dan dari daerah Tirus dan Sidon datang banyak orang kepada-Nya, sesudah mereka mendengar segala yang dilakukan-Nya. 3:9 Ia menyuruh murid-murid-Nya menyediakan sebuah perahu bagiNya karena orang banyak itu, supaya mereka jangan sampai menghimpit-Nya. 3:10 Sebab Ia menyembuhkan banyak orang, sehingga semua penderita penyakit berdesak-desakan kepada-Nya hendak menjamah-Nya. 3:11 Bilamana roh-roh jahat melihat Dia, mereka jatuh tersungkur di hadapan-Nya dan berteriak: "Engkaulah Anak Allah." 3:12 Tetapi Ia dengan keras melarang mereka memberitahukan siapa Dia.

Kita bisa membayangkan bagaimana Tuhan Yesus berperan sebagai Tabib, yang dengan suka rela penuh belas kasih menyembuhkan banyak orang. Berita getok tular begitu cepatnya menyebar ke segala penjuru. Yang namanya manusia, pasti mengharapkan kesembuhan dari segala macam penyakit yang diderita. Walaupun jauh, tetap saja upaya mencari Sang Tabib didahulukan agar cepat sembuh. Di zaman sekarang, jangan-jangan hal tersebut dianggap sebagai suatu kesempatan untuk mendapatkan uang. Dengan berbagai macam alasan, dibuatlah kotak untuk menerima sumbangan bagi yang telah disembuhkan. Pasti banyak uang akan terkumpul. Yang lebih menomor satukan bisnis, malahan bisa dikenakan tarif tertentu. Yang disembuhkan pasti mau membayar. Beruntunglah Tuhan Yesus datang bukan untuk mencari uang, namun malah ditekankan perlunya pertobatan, maka dosanya akan diampuni. Tuhan Yesus yang mahakaya tidak membutuhkan segala macam isi duniawi ini. Sepertinya ada suatu hal yang tidak disadari oleh banyak orang yang mencari Dia pada waktu itu. Omongan orang yang kerasukan roh jahat :”Engkaulah Anak Allah.” Mungkin saking inginnya untuk segera disembuhkan, mereka tidak begitu menghiraukan ucapan orang sinting yang aneh. Jika mereka menyadari akan teriakan orang yang kerasukan, mestinya mereka menyembah Tuhan Yesus atau penghormatan sesuai dengan cara mereka masing-masing. Nyatanya Tuhan Yesus tidak mau dikenal bahwa Dialah Putera Allah, dan melarang keras para roh jahat bicara seperti itu. Mungkin para roh jahat tersebut senang juga karena tidak memperkenalkan Tuhan Yesus sebagai Allah. Biarlah banyak orang tetap tidak mengerti bahwa Dia adalah Allah, dan masih bisa mengganggu mereka. Kuasa penyembuhan yang keluar dari diri Tuhan Yesus tidak ada habisnya. Ada yang dijamah, diludahi, diusir roh jahatnya ataupun yang hanya menjamah jubahnya saja bisa sembuh. Iman kepercayaan dan usaha untuk bertemu dengan Dia yang akan menyembuhkan, karena Dia berbelas kasihan kepada umat-Nya. Tenaga-Nya seperti tidak mengenal lelah demi menyelamatkan orang yang membutuhkan-Nya.

Dar/memahami Markus

23

24

Yesus memanggil kedua belas Rasul
3:13. Kemudian naiklah Yesus ke atas bukit. Ia memanggil orang-orang yang dikehendaki-Nya dan merekapun datang kepada-Nya. 3:14 Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutus-Nya memberitakan Injil 3:15 dan diberi-Nya kuasa untuk mengusir setan. 3:16 Kedua belas orang yang ditetapkan-Nya itu ialah: Simon, yang diberi-Nya nama Petrus, 3:17 Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudara Yakobus, yang keduanya diberi-Nya nama Boanerges, yang berarti anak-anak guruh, 3:18 selanjutnya Andreas, Filipus, Bartolomeus, Matius, Tomas, Yakobus anak Alfeus, Tadeus, Simon orang Zelot, 3:19 dan Yudas Iskariot, yang mengkhianati Dia.

Dalam tulisan ini kita bisa memperkirakan bahwa tiga nama pertama, yaitu Simon Petrus, Yakobus dan Yohanes memang agak dibedakan dengan yang lainnya. Andreas sebagai saudara Simon Petrus disebutkan belakangan, baru murid-murid lainnya. Demikian juga dengan Yudas Iskariot yang dituliskan paling belakang. Kita pasti pernah mendengar atau membaca, bagaimana ketiga murid pertama mendapat pengajaran lebih dalam beberapa hal. Mungkin merekalah para rasul yang penuh dengan pengetahuan dan pengalaman rohani yang agak berbeda. Mereka yang diajak menemui anak Yairus, yang diajak naik ke gunung sewaktu Tuhan Yesus berubah rupa. Demikian juga sewaktu berdoa di taman Getsemani.

Yesus dan Beelzebul
3:20 Kemudian Yesus masuk ke sebuah rumah. Maka datanglah orang banyak berkerumun pula, sehingga makanpun mereka tidak dapat. 3:21 Waktu kaum keluarga-Nya mendengar hal itu, mereka datang hendak mengambil Dia, sebab kata mereka Ia tidak waras lagi. 3:22. Dan ahli-ahli Taurat yang datang dari Yerusalem berkata: "Ia kerasukan Beelzebul," dan: "Dengan penghulu setan Ia mengusir setan." 3:23 Yesus memanggil mereka, lalu berkata kepada mereka dalam perumpamaan: "Bagaimana Iblis dapat mengusir Iblis? 3:24 Kalau suatu kerajaan terpecahpecah, kerajaan itu tidak dapat bertahan, 3:25 dan jika suatu rumah tangga terpecah-pecah, rumah tangga itu tidak dapat bertahan. 3:26 Demikianlah juga kalau Iblis berontak melawan dirinya sendiri dan kalau ia terbagi-bagi, ia tidak dapat bertahan, melainkan sudahlah tiba kesudahannya. 3:27 Tetapi tidak seorangpun dapat memasuki rumah seorang yang kuat untuk merampas harta bendanya apabila tidak diikatnya dahulu orang kuat itu. Sesudah itu barulah dapat ia merampok rumah itu. 3:28 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya semua dosa dan hujat anak-anak manusia akan diampuni, ya, semua hujat yang mereka ucapkan. 3:29 Tetapi apabila seorang menghujat Roh Kudus, ia tidak mendapat ampun selama-lamanya, melainkan bersalah karena berbuat dosa kekal." 3:30 Ia berkata demikian karena mereka katakan bahwa Ia kerasukan roh jahat.

Tuhan Yesus yang datang membawa perubahan, sudah pasti ada kelompok yang merasa tidak senang. Orang-orang yang tidak siap dengan perubahan dengan gampangnya menyebut Dia sebagai orang gila. Mungkin karena telah berani melawan adat kebiasaan yang selama ini sudah dijalankan beratus-ratus tahun. Dalam pemikiran mereka, hanya orang yang bersekutu dengan roh jahat saja yang berbuat begitu. Jangan-jangan banyak orang yang mau percaya kepada Tuhan Yesus menjadi bimbang karena hasutan para tokoh agama. Para tokoh agama yang selama ini mereka jadikan panutan dalam hal rohani bukannya berpihak kepada Tuhan Yesus, melainkan malah menjadi sandungan. Tuhan Yesus memanggil mereka dan memberikan pengajaran dengan perumpamaan. Mungkin hampir sama dengan ungkapan “bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh.” Hanya orang-orang yang kuat saja yang bisa mengalahkan roh jahat yang membelenggu dirinya. Kekuatan rohani ini yang sering diabaikan, sehingga kita terlena dan dikalahkan oleh kekuatan jahat. Sering tanpa kita sadari bahwa kekuatan doa mempunyai misteri kuasa yang mengherankan. Namun dalam kenyataannya kita tetap malas untuk berdoa. Kita terlalu mengharapkan hal-hal yang instan, sak deg sak nyet, kalau bisa ya sekarang dikabulkan.

Dar/memahami Markus

24

25

Dan Tuhan Yesus sendiri sepertinya tidak marah, walaupun dilecehkan sedemikian rupa. Biarpun Tuhan Yesus dihujat, dia akan tetap mau mengampuni karena ketidak tahuan mereka. Namun ada satu hal yang mengerikan, menghujat Roh Kudus adalah kesalahan yang tidak terampunkan. Roh Kudus adalah Roh Allah sendiri yang begitu kudus. Menghujat Roh Kudus sama artinya dengan meniadakan Sang Pencipta itu sendiri. Apalagi jika Roh Kudus disamakan dengan Roh jahat. Roh Kudus disamakan dengan Beelzebul sudah begitu keterlaluan, yang dampaknya begitu mengerikan. Mungkin disinilah kita harus berhati-hati sekali sebelum menghakimi seseorang bahwa karyanya selama ini dibantu oleh kuasa Roh jahat. Paling aman adalah melihat buah-buah yang dihasilkan dari perbuatan tersebut. Karya dari Roh Kudus pasti membuahkan hal-hal yang baik dan benar. Buah-buah kasih dan persatuan yang menembus batas ruang dan waktu. Sedangkan karya dari Roh jahat pasti membuahkan hal-hal yang tidak baik dan tidak benar. Buah-buah kebencian, perselisihan dan peperangan, keserakahan dan kejahatan dan sejenisnya. Batu sandungan yang sering muncul adalah, kita sering merasa lebih tahu dari “katanya.” Entah itu dari katanya guru atau dosen ataupun buku-buku wajib, padahal belum pernah mengalami sendiri hal yang begitu misteri. Dari kumpulan katanya, kemudian disusunlah menjadi suatu ajaran dan dijadikan dogma. Semua hal diluar dogma tersebut, dianggap tidak benar. Orang awam yang mengalami peristiwa aneh penuh misteri akan menceritakan pengalamannya seperti apa adanya. Akan menjadi konyol dan ragu-ragu bagi yang bersangkutan, apabila pengalamannya tersebut tidak ada dalam dogma. Tanpa bisa meraba rasakan pengalaman tersebut, jangan-jangan dengan gampangnya kita terus menghakimi bahwa itu kuasa Roh Kuda, tidak mungkin itu dari kuasa Roh Kudus. Sepertinya karya Roh Kudus diatur dan ditentukan oleh manusia, yang harus begini dan begitu. Diluar itu langsung dicap bahwa bukan karya Roh Kudus. Kita sering lupa bahwa Allah Mahakuasa yang bisa berbuat apa saja seturut kehendak-Nya. Istilahnya ya suka-suka Tuhan mau berbuat apa. Yang aneh, yang tidak umum, yang tidak mungkin, atau malah yang begitu sepele, ya terserah Tuhan. Mungkin kita perlu bertanya kepada diri sendiri, pernahkah kita mengenal seperti apa itu Roh Kuda (roh jahat) dan seperti apa itu Roh Kudus. Pengalaman pribadi apa yang telah kita lalui, bahwa itu kuasa Roh Kudus. Dan apa yang kita alami sewaktu roh kuda berkarya. Yakinkah kita bahwa itu kuasa Roh, atau malahan itu kuasa yang kita rekayasa sendiri. Yang jelas dan perlu kita renungkan adalah menghujat Roh Kudus berarti berbuat dosa kekal. Hal ini sama dengan menghilangkan Roh Kudus dengan kuasa-Nya, yang sama dengan menghilangkan Allah yang begitu misteri dan tak terjangkau. Hal ini mungkin perlu perhatian khusus bagi para hierarki, untuk menjelaskannya kepada umat awam, bahwa ada dosa yang tak terampunkan.

Yesus dan sanak saudara-Nya
3:31. Lalu datanglah ibu dan saudara-saudara Yesus. Sementara mereka berdiri di luar, mereka menyuruh orang memanggil Dia. 3:32 Ada orang banyak duduk mengelilingi Dia, mereka berkata kepada-Nya: "Lihat, ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar, dan berusaha menemui Engkau." 3:33 Jawab Yesus kepada mereka: "Siapa ibu-Ku dan siapa saudara-saudara-Ku?" 3:34 Ia melihat kepada orang-orang yang duduk di sekeliling-Nya itu dan berkata: "Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! 3:35 Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku lakilaki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku."

Dalam pemahaman penulis, apabila jawaban Tuhan Yesus itu diterima dengan akal kita, betapa kurang ajarnya Dia kepada ibu dan saudara-Nya. Logikanya, ibu dan saudara-Nya
Dar/memahami Markus 25

26

yang diluar mestinya tidak mendengar apa yang dikatakan Tuhan Yesus. Suasana begitu banyak orang, dimana ada yang berkomentar melecehkan ataupun yang mengangguk-angguk, mungkin juga malah saling berbisik namun keras. Disini mungkin kita harus membayangkan situasi pada waktu itu yang begitu ramai, termasuk Dia dianggap kerasukan penghulu setan, ataupun kurang waras. Dia sedang serius membicarakan yang begitu rohani, dan hal ini sangat penting. Berbicara mengenai Roh Kudus dan roh jahat, dosa yang terampunkan maupun yang tidak terampunkan, sangatlah penting bagi semua orang. Mungkin malah kebetulan dimana ibu dan saudara-Nya datang. Tuhan Yesus semakin menekankan bahwa berbicara yang rohani, tidak ada hubungannya dengan pertalian darah yang jasmani. Siapapun yang melakukan kehendak Allah, berarti sudah berniat untuk terikat oleh tali kasih yang ditawarkan Tuhan Yesus. Ikatan-ikatan kasih tersebut akan membentuk suatu keluarga besar, menjadikan mereka bersaudara dalam Tuhan. Tuhan Yesus menyebutkan bahwa merekalah saudara-Nya laki-laki maupun perempuan, dialah ibu-Nya. Tuhan Yesus tidak menyebutkan bapak-Nya atau ayah-Nya, karena Bapa-Nya hanya satu yaitu Allah Bapa yang di surga. Allah Bapa kita semua. Dalam Dia kita menjadi saudara, yang taat dan harus melakukan segala kehendak-Nya. Menjadi keluarga besar menembus batas ruang dan waktu, yang mungkin sering kita sebut sebagai Gereja yang satu. Pertalian darah hanyalah ikatan saudara yang duniawi dan tidak merubah apa-apa, selama tidak mau berubah. Dalam pertaliah darah yang duniawi, kadang-kadang malah menimbulkan perang saudara, perang keluarga karena keberpihakan. Kita sering mendengar bagaimana terjadi perang saudara karena berebut warisan dunia. Warisan yang berujud harta benda ataupun warisan kedudukan dalam suatu kerajaan. Persaudaraan abadi yang diharapkan Tuhan Yesus lebih dari itu. Persaudaraan yang sudah tidak membeda-bedakan, apakah itu pertalian darah, suku, ras, bangsa, kasta, warna kulit atau apapun. Mungkin kita pernah mendengar lagu “dalam Kristus kita bersaudara.” yang menembus batas ruang dan waktu tadi. Dalam kehidupan sehari-hari, nyatanya kita sering lupa dengan Gereja yang satu tersebut. Begitu keluar dari gereja atau tempat peribadatan, kita sering kembali menjadi manusia dunia. Persaudaraan dalam Kristus sudah hilang dari ingatan kita, yang mungkin hanya ada di bibir saja. Di dalam gereja bersalaman sebagai saudara, begitu keluar sudah tidak peduli karena sibuk dengan urusannya sendiri-sendiri. Tuhan, ingatkanlah aku selalu, bahwa mereka semua saudaraku dalam keadaan apapun. Bab 4 - Perumpamaan, Angin ribut diredakan

Perumpamaan seorang Penabur
4:1. Pada suatu kali Yesus mulai pula mengajar di tepi danau. Maka datanglah orang banyak yang sangat besar jumlahnya mengerumuni Dia, sehingga Ia naik ke sebuah perahu yang sedang berlabuh lalu duduk di situ, sedangkan semua orang banyak itu di darat, di tepi danau itu. 4:2 Dan Ia mengajarkan banyak hal dalam perumpamaan kepada mereka. Dalam ajaran-Nya itu Ia berkata kepada mereka: 4:3 "Dengarlah! Adalah seorang penabur keluar untuk menabur. 4:4 Pada waktu ia menabur sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu datanglah burung dan memakannya sampai habis. 4:5 Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, yang tidak banyak Dar/memahami Markus 26

27 tanahnya, lalu benih itupun segera tumbuh, karena tanahnya tipis. 4:6 Tetapi sesudah matahari terbit, layulah ia dan menjadi kering karena tidak berakar. 4:7 Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, lalu makin besarlah semak itu dan menghimpitnya sampai mati, sehingga ia tidak berbuah. 4:8 Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, ia tumbuh dengan suburnya dan berbuah, hasilnya ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang seratus kali lipat." 4:9 Dan kata-Nya: "Siapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar!"

Dalam perumpamaan tersebut di atas, ada satu hal yang cukup sulit untuk dipahami. Siapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar. Hal ini bukan berarti mendengar dari telinga kanan dan keluar dari telinga kiri. Dalam penangkapan penulis, pengajaran yang didengar tersebut harus diresapi, direnungkan dan dihayati. Perumpamaan tersebut bisa dianggap gampang-gampang sulit karena bisa multi tafsir, tergantung yang mendengarkannya. Jika dalam perumpaan tersebut kita yang menjadi benih, kira-kira kita termasuk benih yang jatuh dimana. Namun kalau kita yang menjadi tempat atau wadah dari benih tersebut, kirakira kita termasuk tempat yang seperti apa. Pinggir jalan, tanah berbatu, bersemak duri atau tanah yang baik. Hanya kita masing-masing yang tahu, dan harus berbuat apa, agar benih tersebut bisa menghasilkan buah. Kitapun masih bisa bertanya, mengapa penabur tersebut menaburkan benih sampai tercecer dimana-mana. Apakah hal tersebut untuk menguji sampai dimana kekuatan benih tersebut apabila jatuh di sembarang tempat. Apakah masih mungkin direkayasa bagaimana caranya agar pinggir jalan, tanah berbatu maupun bersemak duri menjadi tanah subur. Yang dirasa tidak mungkin segalanya bisa menjadi mungkin apabila Tuhan menghendaki. Namun secara umum, bukan untuk berdebat, ya begitulah keadaan tanah pinggir jalan, tanah berbatu, tanah bersemak duri maupun tanah yang baik. Mungkin secara khusus, yang memerlukan waktu, tenaga dan rekayasa tambahan, masih ada kemungkinan bahwa semuanya bisa diolah menjadi tanah yang baik. Yang jelas, seorang penabur pasti mengharapkan semua benih yang disebarnya bisa berbuah. Mau berbuah sedikit atau banyak, yang lebih penting adalah berbuah. Yang namanya ditabur, bisa saja terjadi bahwa benihnya ada yang jatuh dimana-mana, dengan kemungkinan ada yang tidak tumbuh karena berbagai sebab.
4:10 Ketika Ia sendirian, pengikut-pengikut-Nya dan kedua belas murid itu menanyakan Dia tentang perumpamaan itu. 4:11 Jawab-Nya: "Kepadamu telah diberikan rahasia Kerajaan Allah, tetapi kepada orang-orang luar segala sesuatu disampaikan dalam perumpamaan, 4:12 supaya: Sekalipun melihat, mereka tidak menanggap, sekalipun mendengar, mereka tidak mengerti, supaya mereka jangan berbalik dan mendapat ampun."

Sepertinya jawaban Tuhan Yesus begitu keras bagi orang luar yang tidak mau bersekutu dengan Dia. Orang luar yang tidak mau mengikuti ajaran-Nya, yang merasa sudah puas dengan pendiriannya selama ini, merasa sudah menjadi orang baik dan benar. Mereka bisa dianggap sebagai orang yang sudah mempersiapkan benteng pertahanan diri, tinggal dalam lingkaran aman. Mungkin seperti katak dalam tempurung, yang tidak mau peduli dengan keadaan dan situasi di sekitarnya. Akibatnya, sekalipun melihat tetap tidak ada tanggapan, sekalipun mendengar tetap tidak mengerti. Bagaikan orang buta dan tuli, dimana mata dan telinganya betul-betul tidak berfungsi dengan baik. Masih mendingan orang yang buta dan tuli beneran, karena mereka malah bisa meningkatkan dan menajamkan indera yang lain melebih manusia normal pada umumnya.
Dar/memahami Markus 27

28

Dalam kehidupan sehari-hari, mungkin kita pernah mengalami perasaan iri dan sewot kepada seseorang yang seharusnya kita hormati. Perasaan iri karena tidak bisa seperti dia namun tidak mau mengakui, karena sudah ditutupi oleh gengsi. Dalam setiap pembicaraan, inginnya hati ini adalah mendebat atau berkomentar negatif. Sering dalam hati sadar bahwa perkataannya benar, namun kalau tidak mendebat rasanya kurang puas. Jika bisa, inginnya menjatuhkannya di depan orang banyak. Jika kita merenung sendiri, mungkin kita akan tersenyum atau malahan menyesal telah berbuat yang tidak sepantasnya. Jangan-jangan di pandangan orang lain yang mendengarkan komentar kita yang ingin menang sendiri, malah kelihatan betapa bodohnya kita.
4:13 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Tidakkah kamu mengerti perumpamaan ini? Kalau demikian bagaimana kamu dapat memahami semua perumpamaan yang lain? 4:14 Penabur itu menaburkan firman. 4:15 Orang-orang yang di pinggir jalan, tempat firman itu ditaburkan, ialah mereka yang mendengar firman, lalu datanglah Iblis dan mengambil firman yang baru ditaburkan di dalam mereka. 4:16 Demikian juga yang ditaburkan di tanah yang berbatu-batu, ialah orang-orang yang mendengar firman itu dan segera menerimanya dengan gembira, 4:17 tetapi mereka tidak berakar dan tahan sebentar saja. Apabila kemudian datang penindasan atau penganiayaan karena firman itu, mereka segera murtad. 4:18 Dan yang lain ialah yang ditaburkan di tengah semak duri, itulah yang mendengar firman itu, 4:19 lalu kekuatiran dunia ini dan tipu daya kekayaan dan keinginan-keinginan akan hal yang lain masuklah menghimpit firman itu sehingga tidak berbuah. 4:20 Dan akhirnya yang ditaburkan di tanah yang baik, ialah orang yang mendengar dan menyambut firman itu lalu berbuah, ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, dan ada yang seratus kali lipat."

Penjelasan Tuhan Yesus kepada para murid dan rasul tentang perumpamaan di atas rasanya sudah cukup kita pahami. Kita bisa menangkap siapa itu Penabur, apa itu benih dan siapa kita ini dalam perumpamaan tersebut. Beruntunglah bahwa perumpamaan tersebut bukan untuk kita, namun lebih ditujukan kepada bangsa Yahudi pada waktu itu. Apabila kita terapkan pada kehidupan sekarang, kita bisa menilai diri kita masing-masing, apakah termasuk tanah pinggir jalan, tanah berbatu, tanah bersemak duri atau tanah yang baik. Kembali lagi, masih ada waktu untuk berubah sebelum kita dipanggil untuk menghadap-Nya. Memang diperlukan usaha ekstra, bagaimana tanah di pinggir jalan menjadi taman, dipagar kemudian tanahnya diolah. Batu-batu dikumpulkan dan dipisahkan dari tanah yang ada, agar tanah yang tersedia bisa diolah. Demikian juga semak berduri dibabat sampai ke akar-akarnya dan seterusnya diolah sedemikian rupa. Sekarang, siapakah yang harus mengolah tanah tersebut? Apa yang tidak mungkin, segalanya menjadi mungkin apabila Tuhan menghendaki. Kita mengharap kepada Sang Penabur agar mau mengirimkan para pekerja-Nya. Kalau bisa, biarlah semua benih tetap bisa tumbuh dan berbuah.

Perumpamaan tentang Pelita dan Ukuran
4:21. Lalu Yesus berkata kepada mereka: "Orang membawa pelita bukan supaya ditempatkan di bawah gantang atau di bawah tempat tidur, melainkan supaya ditaruh di atas kaki dian. 4:22 Sebab tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dinyatakan, dan tidak ada sesuatu yang rahasia yang tidak akan tersingkap. 4:23 Barangsiapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar!"

Kita mungkin bisa membayangkan pada waktu itu, ketika masih belum ada listrik. Pelita menjadi alat penerang di waktu malam. Agar terang cahayanya bisa memancar menerangi segala arah, maka pelita tersebut diletakkan di atas kaki dian. Biasanya berkaki tiga agar tidak mudah terguling. Pelita tersebut ditopang oleh tiga kaki dian! Yang tadinya gelap tidak kelihatan, karena cahaya pelita maka menjadi kelihatan. Yang tadinya remangremang menjadi lebih jelas dan nyata.

Dar/memahami Markus

28

29

Semua rahasia pada waktunya akan tersingkap! Siapa mempunyai telinga untuk mendengar hendaklah ia mendengar. Pastilah perumpamaan pelita ini ada banyak hal yang harus dicari dan direnungkan, diresapi dan dihayati. Banyak rahasia di dalam Injil yang belum kita ketahui dengan benar, apalagi bagi penulis yang begitu awam dengan sejarah Kitab Suci. Mungkin jawaban yang paling gampang adalah setelah kita mati, maka segala rahasia yang selama ini mengganggu pikiran akan dibukakan oleh Tuhan sendiri. Dari sisi lain yang lebih rohani, mungkin kita bisa mengatakan bahwa ajaran-Nya memang tidak kasat mata. Firman-Nya bekerja secara tersembunyi, menyelusup ke dalam hati secara pelan-pelan. Hati jiwa dan akal budi ini perlu membuka diri kepada Firman-Nya, agar Dia bisa secara bebas menyelusup dan bekerja. Firman kita terima melalui panca indra yang harus dicerna dan direnungkan. Mungkin tanpa kita sadari, terjadi perubahan dalam hidup kita dan mengakui, bahwa ajaran-Nya benar belaka, yang semestinya kita ungkapkan melalui perbuatan nyata. Jika kita benar-benar mengakui kebenaran firman Tuhan, seharusnya kita berubah dan melaksanakan ajaran tersebut. Apa yang akan kita peroleh? Menurut pendapat penulis adalah kita akan mendapatkan rahasia kebahagiaan sejati, sukacita, kelegaan, berani mensyukuri apapun yang kita terima. Memang tidak mudah. Apabila kegembiraan itu kita rasakan, seharusnya kita bisa menjadi penerus mewartakan kabar sukacita tersebut kepada orang lain yang membutuhkan. Dalam benak penulis, kita ini sebenarnya bukan apa-apa. Terang yang kita miliki begitu kecil dan tetap di lantai. Agar terang pelita tersebut bisa dirasakan oleh orang lain, kita membutuhkan penopang kaki dian. Sering didalam doa, kita mohon bantuan kepada Tuhan, kepada Bunda Maria dan kepada orang kudus yang lain. Kekuatan kita tidak ada artinya apabila tidak ditopang oleh yang kudus. Bagi banyak orang pada waktu itu, Sang Anak Manusia sendiri masih begitu misteri. Siapakah sebenarnya Dia yang mempunyai daya kuasa yang begitu hebat. Belum pernah ada seorangpun nabi yang kuasanya seperti itu. Dan mereka tetap belum mengenal dan mengerti, bahwa Dia Sang Rahasia yang belum terungkapkan pada saat itu. Keluar dari topik di atas, penulis malah terhanyut ke dalam kata-kata rahasia yang akan tersingkap. Mungkin hal ini terlalu duniawi dan mencari-cari, namun hal tersebut tidak bisa dilepaskan begitu saja. Penulis percaya bahwa Yesus Kristus adalah Allah sendiri yang maha tinggi. Karena percaya tersebut, penulis ingin lebih mengenal, mengerti lebih dekat dengan orang-orang, situasi dan keadaan di sekitar Dia. Pertanyaan mengapa dan bagaimana selalu mengusik hati, yang mungkin perlu dicerahkan oleh orang-orang yang mumpuni. Banyak hal tidak jelas seperti misteri dan mengherankan, yang mungkin karena tidak adanya data-data tertulis yang lebih gampang diterima nalar. Sebagai contoh, siapakah sebenarnya manusia pertama yang diciptakan Allah? Betulkah Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam? Benarkah nabi Nuh bisa membuat perahu atau kapal induk sebesar itu, pada waktu itu? Siapakah sebenarnya Santo Yusuf, masih muda atau sudah tua sewaktu ditunangkan dengan Bunda Maria? Dia meninggal sebelum atau sesudah Tuhan Yesus naik ke surga? Siapakah sebenarnya Bunda Maria Sang Perawan yang suci tanpa dosa? Benarkah dia anak Yoakhim dan Anna secara jasmani? dan masih banyak lagi. Pertanyaannya, mungkinkah Tuhan Yesus sendiri atau utusan-Nya yang kudus turun dari surga dan menemui seseorang dan menyingkapkan rahasia yang selama ini masih tertutup?
Dar/memahami Markus 29

30

Jika hal tersebut mungkin terjadi, percayakah kita dengan kabar tersebut yang mungkin akan merubah dogma atau kebiasaan selama ini? Mungkin hal ini hanya pemikiran penulis saja yang melantur dan bisa dianggap ngayawara. Malahan keluar dari ajaran rohani yang lebih penting, karena tersandung oleh gagasan yang duniawi, anggaplah sejarah kehidupan yang sebenarnya. Namun Tuhan Yesus sendiri yang mengatakan bahwa segala rahasia kehidupan ini akan tersingkap. Pertanyaannya, siapkah kita menerima rahasia yang selama ini tersembunyi, yang kemungkinan bisa membuat kita terpana dan tidak percaya.
4:24 Lalu Ia berkata lagi: "Camkanlah apa yang kamu dengar! Ukuran yang kamu pakai untuk mengukur akan diukurkan kepadamu, dan di samping itu akan ditambah lagi kepadamu. 4:25 Karena siapa yang mempunyai, kepadanya akan diberi, tetapi siapa yang tidak mempunyai, apapun juga yang ada padanya akan diambil dari padanya."

Pemahaman di atas saja sudah cukup sulit untuk dicamkan, apalagi yang misteri. Mungkin segala macam ukuran yang kita kenal selama ini, karena kita diajar oleh pendahulu kita. Kita mengenal ukuran panjang, ukuran panas, ukuran berat dan lain sebagainya. Hampir segalanya bisa diukur dengan bantuan ilmu pengetahuan yang terus berkembang. Ukuran tersebut disepakati dan dipergunakan bersama-sama dan dijadikan standard. Mungkin kita bisa membuat ukuran sendiri, namun menjadi tidak umum sebelum hal itu disepakati bersama. Demikian juga halnya untuk hal-hal yang begitu subyektif, kita membuat ukuran-ukuran sendiri. Secara umum kita bisa mengatakan yang begini baik, yang begitu tidak sopan, yang lainnya berbudi luhur, yang satunya lagi penyabar dan masih banyak yang lain. Akhirnya kita bisa menilai seseorang, menurut ukuran yang kita pahami. Dan pemahaman ini bisa berbeda dengan orang lain. Kita diajar untuk hati-hati dalam menilai seseorang, apalagi kalau menilai yang negatif. Apa yang kelihatan belum tentu mencerminkan yang sebenarnya. Orang yang kelihatan kasar bicaranya, belum tentu hatinya seperti suaranya. Demikian juga sebaliknya, orang yang bicaranya halus dan kelihatan sopan, belum tentu sehalus itu hatinya. Mungkin yang paling baik dan aman adalah belajar berpikir positif. Segala sesuatunya harus dimulai dari sisi positif, melihat dari segi baiknya lebih dahulu. Dengan demikian ukuran yang akan kita terapkan tidak pernah negatif. Pada dasarnya setiap orang ingin berbuat baik dan dianggap baik. Mengapa seseorang sampai tidak berbuat baik, pasti ada latar belakang yang menyebabkan dia melakukan hal yang keliru. Jangan-jangan kita terlibat mengapa seseorang tersebut berbuat keliru, langsung ataupun tidak langsung. Kita ingin berubah, dengan belajar mencoba memahami orang lain. Dengan melihat yang positif, maka kita bisa belajar dari kebaikan atau kelebihan orang lain. Sebaliknya, jika kita melihat yang negatif, menunjukkan kekurangannya, maka kita tidak memperoleh apa-apa. Secara tidak langsung, kita merasa lebih baik sehingga kita tidak belajar apa-apa. Bagaimana kita menilai orang lain, hal tersebut akan dikembalikan Tuhan kepada kita beserta bunga-bunganya. Siapa yang mempunyai kepadanya akan diberi. Kelihatannya hal tersebut berkaitan dengan yang rohani, bukan yang duniawi. Kita diharapkan menjadi orang yang selalu punya. Punya iman kepercayaan kepada Tuhan Yesus, punya kasih, kebaikan dan kebenaran yang bisa dijabarkan bermacam-macam. Hal ini mungkin hampir sama dengan perintah agar kita mencari Kerajaan Allah terlebih dahulu, maka lainnya akan ditambahkan oleh Tuhan sendiri.

Dar/memahami Markus

30

31

Iman, kasih, kebenaran dan kebaikan tidak akan pernah habis walaupun setiap hari dibagikan kepada orang lain. Anehnya lagi hal tersebut bukannya berkurang namun malahan bisa bertambah dan bertambah. Mungkin kita tidak begitu merasakan, namun orang lain malahan yang bisa melihat dan merasakan. Jika kita renungkan, sepertinya kasih Tuhan Yesus itu selalu mengejar setiap orang. Daya magnitnya menyedot dengan kuatnya, sehingga siapapun yang mendekat akan semakin lengket. Semakin terisi oleh kekuatan-Nya, sehingga bisa merasakan kasih-Nya dengan penuh sukacita. Namun sebaliknya, siapa yang menolak dan semakin menjauh maka daya kasihnya akan menipis dari dalam dirinya, karena tersedot oleh Sang Kasih yang lebih kuat. Janganjangan iman dan kasih orang tersebut malah tertarik semuanya. Siapa yang mau mendengarkan ajaran ini dan dimasukkan ke dalam hati serta dilaksanakan, maka kepada mereka akan ditambahkan oleh Tuhan sendiri. Bagaimana prosesnya, itu misteri kuasa Tuhan sendiri.

Perumpamaan tentang Benih
4:26 Lalu kata Yesus: "Beginilah hal Kerajaan Allah itu: seumpama orang yang menaburkan benih di tanah, 4:27 lalu pada malam hari ia tidur dan pada siang hari ia bangun, dan benih itu mengeluarkan tunas dan tunas itu makin tinggi, bagaimana terjadinya tidak diketahui orang itu. 4:28 Bumi dengan sendirinya mengeluarkan buah, mula-mula tangkainya, lalu bulirnya, kemudian butir-butir yang penuh isinya dalam bulir itu. 4:29 Apabila buah itu sudah cukup masak, orang itu segera menyabit, sebab musim menuai sudah tiba."

Kerajaan Allah bagaikan benih yang tumbuh sampai berbuah, kemudian dituai buahnya karena musim panen sudah tiba. Bumi ini bagaikan seorang ibu dan sering kita sebut ibu pertiwi. Segalanya diletakkan di bumi ini dan semuanya bisa bertumbuh, berkembang biak, beranak pinak. Berarti bumi ini perlu dipelihara dan dilestarikan, karena kehidupan kita tidak bisa dilepaskan dan tergantung dari bumi. Rasanya begitu sulit untuk memahami Kerajaan Allah. Mungkin memang kita tidak akan bisa membayangkannya seperti apa dan bagaimana. Bayangan kita pasti masih dipengaruhi oleh keterbatasan kemampuan akal budi kita. Maka Tuhan Yesus memberikan perumpamaan yang mungkin lebih gampang untuk diterima nalar. Kita diharapkan untuk menjadi benih yang bisa tumbuh dan berbuah. Agar bisa berbuah baik, mestinya perlu disiram dan diberi pupuk yang cukup, disiangi dari segala macam tumbuhan pengganggu. Pada saat tertentu perlu disemprot atau dibersihkan dari hama pemakan tumbuhan. Harus kita sadari bahwa tumbuhan ini sangat rentan terhadap gangguan. Gangguan itu sendiri bisa menyerang mulai dari akar, dari pohon, bunga bahkan buahnya. Tumbuhan ini dianggap bernilai kalau bisa menghasilkan buah yang mulus, apalagi kalau bisa berbuah lebat. Sang pohon tersebut tidak pernah memakan buahnya sendiri, namun akan dimanfaatkan oleh yang membutuhkan. Jadi hidup ini sebenarnya untuk orang lain, bukan untuk diri sendiri. Kita tidak bisa menilai diri sendiri dan berpromosi. Buah-buah yang kita hasilkan akan dirasakan dan dinikmati orang lain. Jika enak akan dimakan dan pohonnya akan dipelihara, namun kalau tidak ya dibuang. Jangan-jangan pohonnya malah ditebang dan dijadikan kayu bakar. Secara bodoh penulis mencoba merenungkan bumi alit, bumi yang kecil yaitu kita sendiri. Penulis tidak tahu bagaimana hubungan suami isteri, antara lelaki dengan perempuan bisa membuahkan anak. Dalam pemahaman penulis, apabila hubungan tersebut mendapat restu atau perkenan Allah, barulah pembuahan itu terjadi. Tuhan memasukkan benih yang kita sebut roh atau jiwa, baru kemudian dalam waktu yang hampir bersamaan terbentuklah daging
Dar/memahami Markus 31

32

atau janin. Apabila sudah sampai bulannya, maka janin tersebut akan berproses menjadi bayi yang akan dilahirkan pada waktunya. Bayi tersebut masih bersih, suci bagaikan kertas putih yang belum ternoda. Dalam pertumbuhannya, mulailah bayi tersebut diisi, digambar atau ditulisi oleh orang tua, saudara dan lingkungan sekitarnya. Singkat cerita, anak tersebut akan dewasa, tua dan akhirnya mati. Itulah saatnya musim menuai, diambil kembali oleh yang Empunya. Apakah dia berbuah atau tidak, Tuhanlah yang akan menilai sendiri. Bumi ageng atau bumi besar alam raya ini begitu luas tak terjangkau. Kapan musim menuai akan sangat tergantung kepada Tuhan Sendiri. Mungkin ada yang menjabarkan itu kiamat yang terjadinya kapan tidak ada seorangpun tahu. Yang paling sederhana adalah kita sendiri, yang pasti sadar bahwa pada waktunya akan dipanen oleh Tuhan. Setiap orang akan mengalami kematian yang tidak bisa ditolak, dan saat itulah kita dituai oleh Tuhan. Jika berbuah maka akan masuk kedalam lumbung penyimpanan, dan jika tidak berbuah ya dibuang ke dalam api.

Perumpamaan tentang Biji Sesawi
4:30 Kata-Nya lagi: "Dengan apa hendak kita membandingkan Kerajaan Allah itu, atau dengan perumpamaan manakah hendaknya kita menggambarkannya? 4:31 Hal Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang ditaburkan di tanah. Memang biji itu yang paling kecil dari pada segala jenis benih yang ada di bumi. 4:32 Tetapi apabila ia ditaburkan, ia tumbuh dan menjadi lebih besar dari pada segala sayuran yang lain dan mengeluarkan cabang-cabang yang besar, sehingga burung-burung di udara dapat bersarang dalam naungannya." 4:33 Dalam banyak perumpamaan yang semacam itu Ia memberitakan firman kepada mereka sesuai dengan pengertian mereka, 4:34 dan tanpa perumpamaan Ia tidak berkata-kata kepada mereka, tetapi kepada murid-murid-Nya Ia menguraikan segala sesuatu secara tersendiri.

Biji sesawi yang penulis kenal di Israel, nyatanya memang lembut sekali seperti debu pasir. Dia bukan seperti sawi yang kita kenal selama ini, melainkan bisa tumbuh menjadi pohon perdu yang tinggi, bisa dijadikan sarang oleh burung kecil. Kerajaan Allah kelihatannya tidak untuk dibayangkan, namun untuk diimani, dipercayai seyakin-yakinnya. Iman sendiri memerlukan proses untuk tumbuh perlahan-lahan secara alami. Mungkin kita bisa menganggap proses tersebut mulai dari mendengar, melihat, tertarik, sependapat, mengenal, mengakui, mempercayai dan mengimani. Dalam tahap iman, mestinya melaksanakan segala perbuatan nyata yang diajarkan oleh yang diimani. Disitulah iman akan bertumbuh dan berbuah sehingga banyak yang ingin bernaung. Iman yang tadinya sebesar benih yang begitu kecil, apabila disemaikan dan dipelihara dengan benar, maka akan tumbuh membesar. Mungkin itulah proses yang akan dialami oleh setiap manusia. Perjalanan setiap orang pasti berbeda-beda dan unik, hampir tidak ada yang sama. Ketidak-samaan itulah yang membuat kehidupan itu begitu dinamis dan menarik, yang mungkin paling sulit untuk diilmiahkan secara umum. Iman memang tidak kelihatan secara kasat mata, sama seperti biji sesawi yang begitu kecil dan tidak diperhatikan. Begitu biji sesawi tersebut tumbuh menjadi besar, maka akan terlihat dimana banyak burung yang bernaung malahan bersarang. Begitu juga iman yang tidak kelihatan akan terungkap dan dirasakan melalui perbuatan nyata. Banyak orang lain yang bisa menikmati hasil perbuatan tersebut, dan bisa menjadi tempat naungan. Karena iman yang diungkapkan dalam perbuatan nyata, maka banyak orang berdatangan. Mungkin berkonsultasi, belajar, meminta nasihat, kawan berdialog dan sebagainya. Hasil yang diharapkan adalah damai, sukacita yang penuh cinta kasih. Dalam pemahaman penulis, sepertinya untuk mengenal apa itu Kerajaan Allah, kita diajar untuk melihat, memperhatikan yang kecil-kecil terlebih dahulu. Kita diajar untuk berproses
Dar/memahami Markus 32

33

dengan pelan-pelan secara alami. Dari hal yang paling sederhana, lama kelamaan akan tumbuh berkembang semakin besar. Akar yang menghunjam ke bumi semakin kuat dan kokoh, mengambil sari makanan untuk pertumbuhan batang, cabang, ranting, daun, bunga dan buahnya.

Angin ribut diredakan
4:35. Pada hari itu, waktu hari sudah petang, Yesus berkata kepada mereka: "Marilah kita bertolak ke seberang." 4:36 Mereka meninggalkan orang banyak itu lalu bertolak dan membawa Yesus beserta dengan mereka dalam perahu di mana Yesus telah duduk dan perahuperahu lain juga menyertai Dia. 4:37 Lalu mengamuklah taufan yang sangat dahsyat dan ombak menyembur masuk ke dalam perahu, sehingga perahu itu mulai penuh dengan air. 4:38 Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya: "Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?" 4:39 Iapun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: "Diam! Tenanglah!" Lalu angin itu reda dan danau itu menjadi teduh sekali. 4:40 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?" 4:41 Mereka menjadi sangat takut dan berkata seorang kepada yang lain: "Siapa gerangan orang ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?"

Mungkin kita bisa membayangkan sewaktu kita diajak untuk berlayar ke seberang. Sewaktu berlayar banyak hal bisa terjadi tanpa kita duga. Kelayakan perahu dan peralatan lainnya bisa kita siapkan sebelumnya karena dibawah kendali kita. Namun suasana cuaca, arus air dan gelombangnya jelas diluar kendali kita. Kita hanya bisa memperkirakan sesuai pengalaman selama ini, dan bagaimana cara mengatasinya. Kenyataannya, yang terjadi di luar perkiraan. Angin taufan yang dahsyat disertai gelombang ombak yang tinggi. Para murid adalah nelayan yang berpengalaman bertahun-tahun. Namun kejadian hari itu sepertinya belum pernah dialami karena begitu hebatnya, dan begitu mengerikan. Sepertinya segala usaha penyelamatan sudah sia-sia dan yang timbul kemudian adalah kepanikan dan ketakutan akan tenggelam. Jalan satu-satunya adalah membangunkan Tuhan Yesus yang sedang enak tidur. Sepertinya Tuhan Yesus menuntun para murid-Nya secara pelan-pelan, setahap demi setahap. Dari hasil yang setahap demi setahap tersebut, biarlah para murid mulai merenungkan untuk lebih mengenal, siapakah sebenarnya Sang Guru. Sang Guru yang bukan akan menjadi pemimpin bangsa Israel secara duniawi, namun yang mengajar kehidupan rohani. Segala macam mukjizat penyembuhan sudah dilihat dan dialami. Kehebatan Sang Guru sudah diakui. Namun angin taufan disuruh diam dan gelombang besar disuruh tenang adalah hal baru. Yang terpikirkan hanyalah bahwa gurunya orang hebat dalam berkotbah dan ahlinya dalam penyembuhan. Sekarang Gurunya menjadi penakluk gelombang air dan angin ribut. Kekuatan apa yang menyelimuti Sang Guru, sehingga yang kelihatan dan tak kelihatanpun menurut? Kita tidak bisa melihat angin secara kasat mata namun bisa merasakan semilirnya ataupun tiupannya yang dahsyat. Kelihatannya para murid pada waktu itu masih belum menyadari bahwa gurunya adalah Allah sendiri. Anak Manusia yang berkuasa atas apapun. Jika kita renungkan, kehidupan kitapun sering seperti angin dan air. Pada saat tertentu begitu tenang membelai dengan lembut. Pada saat lainnya begitu ganas menggelora tidak karuan. Jika Tuhan kita persilahkan tinggal di dalam diri kita, merajai kita dan kita menjadi hambaNya, maka gelombang dan taufan itu akan mereda dengan sendirinya. Pertanyaan Tuhan Yesus yang sepertinya agak menuntut, membuat mereka ciut nyalinya. Dia mengharapkan, siapapun yang bersama dengan Dia tidak perlu takut akan apapun. Yang lebih
Dar/memahami Markus 33

34

penting lagi, siapa yang percaya akan Dia pasti akan terselamatkan. Dialah Sang Mahakuasa, tidak ada sesuatupun yang tidak dibawah kuasa-Nya.

Bab 5 - Mengusir Roh jahat, Membangkitkan dan Penyembuhan

Yesus mengusir Roh jahat di Gerasa
5:1. Lalu sampailah mereka di seberang danau, di daerah orang Gerasa. 5:2 Baru saja Yesus turun dari perahu, datanglah seorang yang kerasukan roh jahat dari pekuburan menemui Dia. 5:3 Orang itu diam di sana dan tidak ada seorangpun lagi yang sanggup mengikatnya, sekalipun dengan rantai, 5:4 karena sudah sering ia dibelenggu dan dirantai, tetapi rantainya diputuskannya dan belenggunya dimusnahkannya, sehingga tidak ada seorangpun yang cukup kuat untuk menjinakkannya. 5:5 Siang malam ia berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriakteriak dan memukuli dirinya dengan batu. 5:6 Ketika ia melihat Yesus dari jauh, berlarilah ia mendapatkan-Nya lalu menyembah-Nya, 5:7 dan dengan keras ia berteriak: "Apa urusan-Mu dengan aku, hai Yesus, Anak Allah Yang Mahatinggi? Demi Allah, jangan siksa aku!" 5:8 Karena sebelumnya Yesus mengatakan kepadanya: "Hai engkau roh jahat! Keluar dari orang ini!" 5:9 Kemudian Ia bertanya kepada orang itu: "Siapa namamu?" Jawabnya: "Namaku Legion, karena kami banyak." 5:10 Ia memohon dengan sangat supaya Yesus jangan mengusir roh-roh itu keluar dari daerah itu. 5:11 Adalah di sana di lereng bukit sejumlah besar babi sedang mencari makan, 5:12 lalu roh-roh itu meminta kepada-Nya, katanya: "Suruhlah kami pindah ke dalam babi-babi itu, biarkanlah kami memasukinya!" 5:13 Yesus mengabulkan permintaan mereka. Lalu keluarlah roh-roh jahat itu dan memasuki babi-babi itu. Kawanan babi yang kira-kira dua ribu jumlahnya itu terjun dari tepi jurang ke dalam danau dan mati lemas di dalamnya. 5:14 Maka larilah penjaga-penjaga babi itu dan menceriterakan hal itu di kota dan di kampungkampung sekitarnya. Lalu keluarlah orang untuk melihat apa yang terjadi. 5:15 Mereka datang kepada Yesus dan melihat orang yang kerasukan itu duduk, sudah berpakaian dan sudah waras, orang yang tadinya kerasukan legion itu. Maka takutlah mereka. 5:16 Orang-orang yang telah melihat sendiri hal itu menceriterakan kepada mereka tentang apa yang telah terjadi atas orang yang kerasukan setan itu, dan tentang babi-babi itu. 5:17 Lalu mereka mendesak Yesus supaya Ia meninggalkan daerah mereka. 5:18 Pada waktu Yesus naik lagi ke dalam perahu, orang yang tadinya kerasukan setan itu meminta, supaya ia diperkenankan menyertai Dia. 5:19 Yesus tidak memperkenankannya, tetapi Ia berkata kepada orang itu: "Pulanglah ke rumahmu, kepada orang-orang sekampungmu, dan beritahukanlah kepada mereka segala sesuatu yang telah diperbuat oleh Tuhan atasmu dan bagaimana Ia telah mengasihani engkau!" 5:20 Orang itupun pergilah dan mulai memberitakan di daerah Dekapolis segala apa yang telah diperbuat Yesus atas dirinya dan mereka semua menjadi heran.

Dalam perikop ini kita bisa belajar bahwa roh jahat malah lebih mengenal siapakah sebenarnya Anak Manusia. Legion menyebutnya sebagai Anak Allah Yang Mahatinggi, dan betapa mereka takut kepada-Nya. Mereka tahu bahwa pada waktunya nanti mereka akan dihukum oleh Allah sendiri. Selama waktu itu belum terjadi mereka ingin tetap tinggal di daerah tersebut. Gerasa kalau tidak salah sudah di luar batas daerah Israel pada waktu itu. Kemungkinan penduduk di sana masih menyembah berhala. Tuhan Yesus sepertinya sudah merencanakan bahwa orang yang dirasuki Legion akan dijadikan pewarta Injil di daerah sepuluh kota. Orang tersebut akan menjadi saksi mata yang diperbuat Tuhan, betapa Tuhan telah mengasihinya dengan cara yang mengherankan.Tuhan Yesus lebih berpihak kepada satu orang untuk diselamatkan dari belenggu iblis, daripada ratusan bahkan ribuan babi. Dalam pemahaman penulis, sepertinya kita diajar bahwa persembahan yang paling tinggi kepada Allah, apabila kita bisa membawa satu jiwa saja kembali ke pangkuan Tuhan. Mungkin kembali ke awal ajaran, dimana Tuhan Yesus sangat merindukan pertobatan dari semua orang. Bertobat dan percaya kepada Injil. Sang Penebus sudah datang dan berkarya
Dar/memahami Markus 34

35

menyampaikan kabar gembira. Semua orang diajak untuk berubah dan ikut bersama Dia menuju kerajaan damai yang tiada habisnya. Mungkin kelakuan kita hampir sama dengan orang-orang Gerasa. Kita lebih cenderung untuk mempertahankan ternak kita yang dapat menghasilkan uang, daripada disuruh mengurusi orang gila atau yang kerasukan. Apa jadinya kalau semua roh jahat merasuki semua binatang piaraan, dan menerjunkan diri ke danau. Habislah kekayaan yang selama ini dipelihara. Maka Tuhan Yesus diminta untuk meninggalkan daerah mereka, agar jangan sampai membuat kerugian. . Para murid mendapat pelajaran baru bahwa kuasa Tuhan Yesus bukan hanya untuk orangorang di daerah Israel saja. Perjalanan berlayar pada hari itu ke Gerasa, arah timur danau Galilea berarti keluar dari wilayah Galilea pada waktu itu. Kemungkinan orang-orang Gerasa malah belum mengenal Allah Yang Tunggal, seperti orang Yahudi. Dan Tuhan Yesus datang ke daerah tersebut hanya untuk menyembuhkan orang kerasukan, serta menjadikan saksi Kristus di daerah timur sampai sepuluh kota. Dalam perenungan penulis, Tuhan Yesus lebih menekankan bahwa Allah itu ada. Kita semua diminta untuk percaya bahwa Sang Mahapencipta itu benar-benar ada dan selalu berkarya. Allah yang turun ke dunia pada waktu itu adalah Tuhan Yesus sendiri yang menyebut diriNya sebagai Anak Manusia. Kita semua diminta dengan sangat penuh kerinduan, agar bangkit dari tidur dan berubah, melangkah menuju kebenaran dan kebaikan yang diungkapkan melalui perbuatan nyata. Seperti orang yang kerasukan di atas, ia tidak menjadi pengikut Kristus secara langsung, tetapi malah langsung diutus menjadi saksi Kristus bahwa Yesus adalah Tuhan, yang mengasihi semua manusia.

Yesus membangkitkan anak Yairus
5:21. Sesudah Yesus menyeberang lagi dengan perahu, orang banyak berbondong-bondong datang lalu mengerumuni Dia. Sedang Ia berada di tepi danau, 5:22 datanglah seorang kepala rumah ibadat yang bernama Yairus. Ketika ia melihat Yesus, tersungkurlah ia di depan kaki-Nya 5:23 dan memohon dengan sangat kepada-Nya: "Anakku perempuan sedang sakit, hampir mati, datanglah kiranya dan letakkanlah tangan-Mu atasnya, supaya ia selamat dan tetap hidup." 5:24 Lalu pergilah Yesus dengan orang itu. Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia dan berdesak-desakan di dekat-Nya.

Kita bisa melihat bagimana Tuhan Yesus begitu gampang tersentuh oleh belas kasihan kepada orang yang membutuhkan. Seorang kepala rumah ibadat sampai tersungkur di depan kakiNya, yang menandakan betapa dia sangat membutuhkan pertolongan. Hanya orang-orang yang percaya saja yang sampai berbuat seperti itu. Sebagai kepala sinagoga, mestinya dia termasuk orang yang dihormati dan disegani. Namun dengan kepasrahannya, dia mempercayakan anak gadisnya kepada Tuhan Yesus. Kepercayaannya diungkapkan dengan menyungkurkan diri di depan kaki Tuhan Yesus. Mungkin Tuhan Yesus hanya berucap singkat, :”Aku mau, ayo berangkat.” Mungkin ini tahapan pengajaran rohani yang lebih tinggi bagi para murid. Biarlah para murid semakin bertanya-tanya dalam hatinya dan semakin percaya bahwa Gurunya bukan manusia biasa seperti orang kebanyakan. Kepala rumah ibadat yang mestinya ahli dalam hal rohani, menyerah dan angkat tangan dan akhirnya hanya pasrah kepada belas kasihan Tuhan Yesus. Jika para murid dari awal sudah tahu dan mengerti bahwa Sang Guru adalah Allah sejati, jangan-jangan dalam bergaul dengan Dia malah kagok. Kita bisa membayangkan kalau kita berjalan bersama dengan Allah, mungkin kita akan bingung dan salah tingkah bagaimana harus bersikap. Yang Mahatahu bersama kita dan kasat mata, pasti melihat kebobrokan kita, kelemahan kita dan tidak bisa kita sembunyikan. Mungkin untuk bicara saja tidak bisa keluar, apalagi kesombongan diri yang selama ini kita pertahankan.
Dar/memahami Markus 35

36

Yesus menyembuhkan perempuan yang sakit pendarahan
5:25 Adalah di situ seorang perempuan yang sudah dua belas tahun lamanya menderita pendarahan. 5:26 Ia telah berulang-ulang diobati oleh berbagai tabib, sehingga telah dihabiskannya semua yang ada padanya, namun sama sekali tidak ada faedahnya malah sebaliknya keadaannya makin memburuk. 5:27 Dia sudah mendengar berita-berita tentang Yesus, maka di tengah-tengah orang banyak itu ia mendekati Yesus dari belakang dan menjamah jubah-Nya. 5:28 Sebab katanya: "Asal kujamah saja jubah-Nya, aku akan sembuh." 5:29 Seketika itu juga berhentilah pendarahannya dan ia merasa, bahwa badannya sudah sembuh dari penyakitnya. 5:30 Pada ketika itu juga Yesus mengetahui, bahwa ada tenaga yang keluar dari diri-Nya, lalu Ia berpaling di tengah orang banyak dan bertanya: "Siapa yang menjamah jubah-Ku?" 5:31 Murid-murid-Nya menjawab: "Engkau melihat bagaimana orang-orang ini berdesak-desakan dekat-Mu, dan Engkau bertanya: Siapa yang menjamah Aku?" 5:32 Lalu Ia memandang sekeliling-Nya untuk melihat siapa yang telah melakukan hal itu. 5:33 Perempuan itu, yang menjadi takut dan gemetar ketika mengetahui apa yang telah terjadi atas dirinya, tampil dan tersungkur di depan Yesus dan dengan tulus memberitahukan segala sesuatu kepada-Nya. 5:34 Maka kata-Nya kepada perempuan itu: "Hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau. Pergilah dengan selamat dan sembuhlah dari penyakitmu!"

Jika sebelumnya banyak orang disembuhkan karena Dia pegang atau dengan cara lainnya, kiranya agak berbeda dengan iman seorang perempuan yang menderita pendarahan. Dia bahkan percaya bahwa hanya dengan menjamah pakaian Tuhan Yesus, maka akan sembuh. Perempuan tersebut percaya bahwa kekuatan kuasa Tuhan Yesus bisa memancar keluar. Bukan sebatas sampai ke sandangan yang dipakai, namun bisa lebih dari itu yang terpancar tanpa batas. Iman yang sebesar itulah yang menyelamatkan dan kemudian menyembuhkan. Sepertinya daya kuasa Tuhan Yesus itu begitu lentur, tergantung kepada iman setiap orang. Semakin seseorang mengimani Allah, maka semakin kuatlah dia karena daya kuasa Tuhan semakin melimpah. Iman yang semakin kecil dan disimpan saja malah sebaliknya, iman tersebut bahkan bisa menguap seperti embun pagi diterpa daya panas matahari. Kita mendapatkan pengajaran baru, bahwa iman yang kuat harus diungkapkan dengan perbuatan nyata agar berbuah. Kita bisa membayangkan bagimana perempuan tersebut berusaha dengan keras, berdesak-desakan dengan orang lain. Dalam kesakitannya, dia tetap berusaha mengungkapkan imannya dengan cara bagaimana harus bertemu Tuhan Yesus. Kalau tidak bisa bertatap muka, paling tidak bisa menjamah jubah-Nya saja sudah cukup. Dengan niat yang kuat untuk bertemu Tuhan, ia tidak akan menyerah dan mempedulikan ocehan, gerutuan ataupun komentar orang lain. Yang penting harus bertemu Tuhan Yesus sendiri. Doa saja belum cukup jika tidak diiringi dengan tindakan nyata, bangkit berdiri dan melangkah ke tujuan.
5:35. Ketika Yesus masih berbicara datanglah orang dari keluarga kepala rumah ibadat itu dan berkata: "Anakmu sudah mati, apa perlunya lagi engkau menyusah-nyusahkan Guru?" 5:36 Tetapi Yesus tidak menghiraukan perkataan mereka dan berkata kepada kepala rumah ibadat: "Jangan takut, percaya saja!" 5:37 Lalu Yesus tidak memperbolehkan seorangpun ikut serta, kecuali Petrus, Yakobus dan Yohanes, saudara Yakobus. 5:38 Mereka tiba di rumah kepala rumah ibadat, dan di sana dilihat-Nya orang-orang ribut, menangis dan meratap dengan suara nyaring. 5:39 Sesudah Ia masuk Ia berkata kepada orang-orang itu: "Mengapa kamu ribut dan menangis? Anak ini tidak mati, tetapi tidur!" 5:40 Tetapi mereka menertawakan Dia. Maka diusir-Nya semua orang itu, lalu dibawa-Nya ayah dan ibu anak itu dan mereka yang bersama-sama dengan Dia masuk ke kamar anak itu. 5:41 Lalu dipegang-Nya tangan anak itu, kata-Nya: "Talita kum," yang berarti: "Hai anak, Aku berkata kepadamu, bangunlah!" 5:42 Seketika itu juga anak itu bangkit berdiri dan berjalan, sebab umurnya sudah dua belas tahun. Semua orang yang hadir sangat takjub. 5:43 Dengan sangat Ia berpesan kepada mereka, supaya jangan seorangpun mengetahui hal itu, lalu Ia menyuruh mereka memberi anak itu makan. Dar/memahami Markus 36

37

Kita bisa membayangkan bagaimana kagetnya Yairus begitu mendengar bahwa anaknya sudah meninggal. Tetapi perkatan Tuhan Yesus membuatnya heran, namun memberikan harapan yang tidak bisa terucapkan dengan kata-kata. Ia diminta untuk percaya dan jangan takut. Pasti ada sesuatu yang akan dilakukan oleh Tuhan Yesus, entah apa itu. Paling tidak mesti akan mendoakan anaknya. Tuhan Yesus hanya mengajak ketiga murid terpilih untuk menemani dan menerima pengajaran baru. Mukjizat lain yang lebih membuat takjub sebentar lagi akan mereka lihat dan alami. Tuhan Yesus, Petrus, Yakobus, Yohanes, bapak ibu dari anak yang sakit masuk ke kamar anak tersebut. Mungkin semuanya memperhatikan apa yang diperbuat Tuhan Yesus kepada anak itu. Tidak dijelaskan apa saja yang dilakukan Tuhan Yesus sewaktu berada di dalam kamar itu. Tuhan Yesus bagaikan seorang bapak yang membangunkan anaknya, memegang tangannya dan berkata :”Hai gadis, bangunlah!” dengan suara yang penuh kasih. Hebatnya, anak gadis tersebut menggeliat dan bangun seperti baru bangun tidur yang agak lama. Mukjizat menyembuhkan, mengusir setan sampai meredakan angin ribut dan gelombang sudah dialami para murid. Hal tersebut sudah sangat mengagumkan dan mencengangkan. Sekarang Gurunya membangkitkan seorang anak gadis yang sudah dianggap mati. Ini sudah mukjizat yang bukan main besarnya, rasanya belum pernah mendengar dan mengalami hal yang seperti ini. Guru-nya jika tanpa kuasa Roh Kudus rasanya tidak mungkin bisa berbuat seperti itu. Menghambat datangnya kematian yang sudah ditetapkan oleh Allah, rasanya tidak ada orang yang mampu. Yang mampu mestinya Allah sendiri, karena hanya Dialah yang empunya kehidupan ini. Apapun yang tidak mungkin bagi manusia, segala mungkin bagi Allah yang mahakuasa. Pada zaman sekarang ini, orang masih bisa mengatakan bahwa anak gadis tersebut sedang mati suri. Dia belum mati beneran, rohnya saja untuk sementara waktu keluar dari tubuhnya. Penulis tidak tahu persis bagaimana keadaan orang yang mati suri. Apakah tubuhnya masih tetap hangat seperti orang tidur, ataukah betul-betul sudah dingin seperti orang yang sudah mati. Biarlah ini urusan orang-orang yang ahli di bidangnya. Tetapi pada waktu itu sudah banyak orang yang menyaksikan sendiri bahwa si anak perempuan sudah tidak bernafas. Dan pengalaman mereka mengajarkan bahwa anak itu sudah mati. Maka mereka bisa mencemooh Tuhan Yesus yang pada waktu itu belum melihat sendiri. Pengalaman menyaksikan mujizat yang begitu besar dan mengherankan, rasanya akan sulit untuk disimpan di dalam hati saja. Ada suatu getaran yang menggerakkan, seolah-olah menyuruh agar segera disampaikan kepada orang lain. Kemungkinan besar mereka saling berkomentar, saling menyampaikan pendapat dari penglihatan yang selama ini belum pernah mereka alami. Bab 6 - Ditolak di Nazaret, Pengutusan, Memberi makan, Berjalan di atas air

Yesus ditolak di Nazaret
6:1. Kemudian Yesus berangkat dari situ dan tiba di tempat asal-Nya, sedang murid-murid-Nya mengikuti Dia. 6:2 Pada hari Sabat Ia mulai mengajar di rumah ibadat dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia dan mereka berkata: "Dari mana diperoleh-Nya semuanya itu? Hikmat apa pulakah yang diberikan kepada-Nya? Dan mujizat-mujizat yang demikian bagaimanakah dapat diadakan oleh tangan-Nya? 6:3 Bukankah Ia ini tukang kayu, anak Maria, saudara Yakobus, Yoses, Yudas dan Simon? Dan bukankah saudara-saudara-Nya yang perempuan ada bersama kita?" Lalu mereka kecewa dan menolak Dia. 6:4 Maka Yesus berkata kepada mereka: "Seorang nabi dihormati di mana-mana kecuali di tempat asalnya sendiri, di antara kaum keluarganya dan di rumahnya." 6:5 Ia tidak dapat mengadakan satu mujizatpun di sana, kecuali menyembuhkan beberapa orang sakit dengan meletakkan tangan-Nya atas mereka. Dar/memahami Markus 37

38 6:6 Ia merasa heran atas ketidakpercayaan mereka. (6-6b) Lalu Yesus berjalan keliling dari desa ke desa sambil mengajar.

Kita bisa merasakan bagaimana saudara dan tetangganya sudah mengenal Dia, karena berkumpul sejak kecil. Mereka merasa heran akan kuasa yang dipunyai oleh Tuhan Yesus. Selama ini mereka mengenal Tuhan Yesus mungkin seperti orang lain yang sudah dikenalnya. Tiba-tiba Dia datang dengan segala kehebatan yang menakjubkan. Kotbah-Nya begitu menarik dan mengena di hati. Karena mengenal sejak kecil, maka segala kehebatan itu sepertinya menjadi tidak terasakan. Yang terbersit malahan setengah tidak percaya dan raguragu. Ucapan Tuhan Yesus tersebut sepertinya masih berlaku sampai sekarang, walaupun agak berbeda nuansanya. Sehebat apapun kita di luaran sana, apabila kembali ke rumah akan dianggap biasa saja oleh keluarga. Keluarga sudah mengenal kita hampir luar dalam, entah kelebihannnya ataupun kekurangannya. Jangan-jangan malah pernah dimarah oleh pasangan kita atau diprotes oleh anak-anak kita. Tetangga dekat juga sudah mengenal kita, kalau malam main gaple atau catur bersama sewaktu tugas ronda. Mereka tidak terpengaruh oleh kelebihan kita, dan bergurau seperti biasanya, hampir tanpa hambatan sama sekali. Mungkin agak berbeda kalau kita menutup diri dan membuat jarak dengan tetangga. Sedikit banyak mereka akan menyegani kita atau malahan menganggap kita orang sombong. Hampir daya kuasa Tuhan Yesus kembali ke dalam diri-Nya, karena mereka menolak dan kecewa. Hanya beberapa orang percaya saja yang Dia sembuhkan, dengan penumpangan tangan. Penulis juga merasa heran, apakah sewaktu masih kanak-kanak dan menginjak dewasa, kuasa-Nya tidak pernah diketahui oleh para tetangga dan saudara. Kesederhanaan sebagai manusia sejati betul-betul dipegang teguh, karena merasa belum waktunya. Atau Roh Kudus belum mau berkarya dalam Diri-Nya. Disinilah yang sering membuat orang bingung, sejak kapan manusia sejati Yesus menjadi Anak Manusia yang penuh dengan Roh Kudus. Penulis mencoba merenungkan hal tersebut, dan yang terbersit adalah Tuhan Yesus betulbetul menjadi manusia sejati seperti orang kebanyakan. Tidak ada perbedaan yang mencolok dengan teman-teman sepermainan-Nya. Walaupun Dia Allah sejati, namun dia tidak pernah menyombongkan diri akan kelebihan yang dipunyai. Waktunya belum tiba untuk berkarya dan Dia menunggu dengan sabar. Sebagai manusia sejati, Dia betul-betul dapat menahan diri dan tidak terpengaruh oleh emosi pamer, seperti kita. Keteguhan dan kesetiaan serta kesabaran sepertinya menjadi salah satu kunci untuk berkarya. Pemahaman karena tata bahasa dan budaya juga sering membuat bingung. Saudara Tuhan Yesus ternyata cukup banyak, yang laki-laki disebut namanya sedang yang perempuan tidak. Betapa laki-laki sepertinya mempunyai nilai yang sangat berbeda dengan perempuan. Hanya perempuan yang dianggap menonjol saja yang disebutkan namanya. Menonjol dalam artian yang sangat positif ataupun sangat negatif. Mungkin agama atau kepercayaan dari Timur Tengah yang berpegang kepada Kitab Kejadian, lebih menomor satukan laki-laki. Hawa kan tercipta dari tulang rusuk Adam. Dan hal tersebut sepertinya berlaku sampai sekarang. Dalam pemahaman penulis, saudara tidak selalu berkonotasi bahwa hal tersebut menyiratkan sebagai saudara kandung satu ibu satu ayah. Mungkin secara umum, sebutan saudara, lebih dikarenakan hubungan darah, keturunan dan tali perkawinan. Tuhan Yesus malah lebih menegaskan siapakah yang harus disebut saudara. Sering kali persaudaraan bukan karena hubungan darah, malahan kedekatannya melebihi yang saudara beneran. Saudara kandung kadang-kadang malah terpecah belah karena berebut warisan materi dunia.
Dar/memahami Markus 38

39

Bagi penulis, Bunda Maria memang betul-betul seorang perawan suci yang tercipta mulus tanpa cela. Dia naik ke surga dengan jiwa dan raganya dan tidak seorangpun tahu persis dimana, kapan hal tersebut terjadi. Itulah misteri Allah yang sulit untuk membuktikannya dan pada saatnya pasti ada yang akan mendapat karunia menerima kabar, siapakah sebenarnya Bunda Maria dan Santo Yusup suaminya. Jangan-jangan kita semua akan kaget dan sulit percaya apabila misteri tersebut dibukakan kepada kita. Tidak ada yang mustahil bagi Allah, bila Dia memang menghendaki.

Yesus mengutus kedua belas Rasul
6:7. Ia memanggil kedua belas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua. Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat, 6:8 dan berpesan kepada mereka supaya jangan membawa apa-apa dalam perjalanan mereka, kecuali tongkat, rotipun jangan, bekalpun jangan, uang dalam ikat pinggangpun jangan, 6:9 boleh memakai alas kaki, tetapi jangan memakai dua baju. 6:10 Kata-Nya selanjutnya kepada mereka: "Kalau di suatu tempat kamu sudah diterima dalam suatu rumah, tinggallah di situ sampai kamu berangkat dari tempat itu. 6:11 Dan kalau ada suatu tempat yang tidak mau menerima kamu dan kalau mereka tidak mau mendengarkan kamu, keluarlah dari situ dan kebaskanlah debu yang di kakimu sebagai peringatan bagi mereka." 6:12 Lalu pergilah mereka memberitakan bahwa orang harus bertobat, 6:13 dan mereka mengusir banyak setan, dan mengoles banyak orang sakit dengan minyak dan menyembuhkan mereka.

Setelah berkumpul dan belajar untuk beberapa waktu, maka mulailah para murid mendapat tugas praktek ke lapangan. Mereka diutus berdua-dua, agar mempunyai teman seperjalanan, bisa saling berdiskusi dan saling membantu serta saling menguatkan. Mereka diutus untuk mewartakan kabar gembira dan pertobatan, tanpa diperbolehkan membawa apapun kecuali tongkat dan alas kaki. Kemungkinan mereka membawa minyak yang dijadikan sarana pengobatan. Penulis tidak tahu apakah itu minyak zaitun atau ada minyak lain yang khusus untuk pengobatan. Mereka dijadikan pengembara yang tidak mempunyai bekal apa-apa kecuali percaya dan bekal kuasa atas roh jahat. Mereka diajar untuk menanggalkan kekawatiran, yang biasanya melekat dalam diri. Mungkin kita bisa membayangkan bahwa sebenarnya ada suatu tradisi yang baik yang dilakukan oleh orang Yahudi pada umumnya. Tradisi tersebut adalah memberi tumpangan kepada pengembara yang sudah kemalaman. Mereka bagaikan mendapat berkat apabila memberi tumpangan, penginapan dan makanan kepada si tamu. Tuhan Allah pasti akan membalas berlipat karena perbuatan baik tersebut. Pada dasarnya mereka semua masih bersaudara dari dua belas suku Israel. Mungkin hanya orang-orang yang sudah tidak beradat saja yang melupakan tradisi tersebut. Dan Tuhan Yesus meminta agar debupun dikebaskan dari kaki, sebagai peringatan bagi mereka. Mungkin kebasan debu tersebut sebagai ungkapan dan menjadi kebiasaan, bahwa perbuatan tersebut tidak sesuai dengan norma yang berlaku. Mungkin semua orang Yahudi mengenal sekali akan ungkapan tersebut. Apabila menerima kebasan debu di kaki, mestinya orang tersebut bisa melihat ke dalam diri sendiri, bahwa ada sesuatu yang keliru. Kebasan debu sendiri bisa dimaknai sebagai menghilangkan kotoran, atau melupakan segala perbuatan yang tidak mengenakkan. Jangan sampai perlakuan tersebut masuk ke dalam hati dan menjadi beban di perjalanan. Pewartaan yang disampaikan dengan penuh sukacita akan tercemar oleh beban tadi. Beban akan bertambah apabila bersungut-sungut, apalagi malah dijadikan bahan pembicaraan untuk menjelek-jelekkan. Sewaktu penulis pulang dari ziarah di Israel, salah satu oleh-oleh adalah minyak zaitun asli. Karena hanya satu botol, maka minyak zaitun tadi dibagikan kepada para saudara di lingkungan hanya sedikit-sedikit. Minyak tersebut dipergunakan untuk pengobatan, yang dioleskan ke tubuh si sakit disertai doa. Para saudara bercerita bahwa minyak zaitun tersebut
Dar/memahami Markus 39

40

ternyata manjur untuk pengobatan. Penulis sendiri lupa berapa banyak pastor yang memberkati oleh-oleh yang penulis bawa, belum termasuk berkat dari Bapa Paus di Vatikan. Malahan di gereja delapan sabda bahagia (be attitude) di dekat pantai danau Galilea, bawaan tersebut diberkati oleh seorang suster sepuh. Perkiraan penulis, suster tersebut mendapat kuasa atau wewenang untuk memberkati dari Bapak Uskup atau malahan Bapak Paus sendiri.

Yohanes Pembaptis dibunuh
6:14. Raja Herodes juga mendengar tentang Yesus, sebab nama-Nya sudah terkenal dan orang mengatakan: "Yohanes Pembaptis sudah bangkit dari antara orang mati dan itulah sebabnya kuasa-kuasa itu bekerja di dalam Dia." 6:15 Yang lain mengatakan: "Dia itu Elia!" Yang lain lagi mengatakan: "Dia itu seorang nabi sama seperti nabi-nabi yang dahulu." 6:16 Waktu Herodes mendengar hal itu, ia berkata: "Bukan, dia itu Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, dan yang bangkit lagi." 6:17 Sebab memang Herodeslah yang menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya, karena Herodes telah mengambilnya sebagai isteri. 6:18 Karena Yohanes pernah menegor Herodes: "Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!" 6:19 Karena itu Herodias menaruh dendam pada Yohanes dan bermaksud untuk membunuh dia, tetapi tidak dapat, 6:20 sebab Herodes segan akan Yohanes karena ia tahu, bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci, jadi ia melindunginya. Tetapi apabila ia mendengarkan Yohanes, hatinya selalu terombangambing, namun ia merasa senang juga mendengarkan dia. 6:21 Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, ketika Herodes pada hari ulang tahunnya mengadakan perjamuan untuk pembesar-pembesarnya perwira-perwiranya dan orang-orang terkemuka di Galilea. 6:22 Pada waktu itu anak perempuan Herodias tampil lalu menari, dan ia menyukakan hati Herodes dan tamu-tamunya. Raja berkata kepada gadis itu: "Minta dari padaku apa saja yang kauingini, maka akan kuberikan kepadamu!", 6:23 lalu bersumpah kepadanya: "Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun setengah dari kerajaanku!" 6:24 Anak itu pergi dan menanyakan ibunya: "Apa yang harus kuminta?" Jawabnya: "Kepala Yohanes Pembaptis!" 6:25 Maka cepatcepat ia pergi kepada raja dan meminta: "Aku mau, supaya sekarang juga engkau berikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis di sebuah talam!" 6:26 Lalu sangat sedihlah hati raja, tetapi karena sumpahnya dan karena tamu-tamunya ia tidak mau menolaknya. 6:27 Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara. 6:28 Ia membawa kepala itu di sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya. 6:29 Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kuburan.

Penulis tidak bisa berkomentar apapun tentang nasib Yohanes Pembaptis yang pendek umur. Yang jelas sangat berbahaya bagi seseorang yang mempunyai dendam kesumat, apalagi jika diberi kesempatan untuk berkuasa ataupun diberi wewenang. Dendam serta iri dengki yang selalu mengiringinya, bisa menghalalkan segala cara untuk melampiaskannya. Mungkin hal ini bisa kita sebut sebagai bagian dari dosa pokok, karena cabangnya banyak sekali. Kitapun sepertinya diajar untuk tidak mudah memberikan janji atau sumpah kepada seseorang atau kelompok. Apalagi sumpah model Herodes yang disaksikan oleh orang banyak. Ada orang yang bisa memanfaatkan dan mengambil kesempatan dari sumpah tersebut, demi melampiaskan keinginan maupun dendamnya. Janji harus ditepati sesuai dengan niat kita. Ada hal-hal yang memang dibawah kendali kita, namun banyak hal diluar kemampuan kita dimana ketergantungan kita sangat besar. Ada baiknya apabila kita seperti saudara kita yang mengucapkan :”Apabila Tuhan mengizinkan.” Rencana atau niat kita tidak selalu seiring dan sejalan dengan rencana Tuhan. Satu hal yang penulis tangkap, bahwa tidak ada seorangpun yang menggosipkan Tuhan Yesus sebagai Mesias. Issue yang menyebar adalah seorang nabi baru atau malahan titisan nabi sebelumnya. Maka sampai sekarangpun para pemeluk agama Yahudi masih tetap menunggu kedatangan Mesias. Jangan-jangan mereka capai dalam penantian yang sia-sia, karena Sang Mesias sudah lama sekali hadir dan mereka tidak menyadarinya.

Dar/memahami Markus

40

41

Yesus memberi makan lima ribu orang
6:30. Kemudian rasul-rasul itu kembali berkumpul dengan Yesus dan memberitahukan kepadaNya semua yang mereka kerjakan dan ajarkan. 6:31 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Marilah ke tempat yang sunyi, supaya kita sendirian, dan beristirahatlah seketika!" Sebab memang begitu banyaknya orang yang datang dan yang pergi, sehingga makanpun mereka tidak sempat. 6:32 Maka berangkatlah mereka untuk mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi. 6:33 Tetapi pada waktu mereka bertolak banyak orang melihat mereka dan mengetahui tujuan mereka. Dengan mengambil jalan darat segeralah datang orang dari semua kota ke tempat itu sehingga mendahului mereka.

Sebagai manusia sejati, Tuhan Yesuspun mengajak para murid-Nya untuk beristirahat di tempat sunyi. Mereka bisa merenungkan kembali, apa saja yang telah dilakukan selama itu. Mereka bisa saling berbagi pengalaman, entah baik atau buruk, mana yang harus disimpan dan mana yang harus dibuang. Kita diajar untuk bisa membagi waktu kita, kapan berkarya dan kapan beristirahat. Namun apabila masih ada orang yang membutuhkan bantuan kita, pertolongan tersebut harus lebih diutamakan. Betapa akan kecewa jika seseorang datang untuk meminta bantuan, namun ditolak hanya karena kita ingin istirahat dan tidak mau diganggu. Kita diminta untuk belajar istirahat dalam waktu yang singkat, istirahat yang efektif. Pada umumnya dibuat dalam suasana yang begitu sunyi sepi, paling tidak gangguan dari luar sudah bisa diatasi. Selanjutnya mematikan gangguan yang berasal dari dalam, yang berada di kendali kita. Memang banyak orang bisa istirahat apabila mendengar musik atau yang lainnya. Dan semua itu hanyalah sarana yang dapat lebih mendorong untuk menuju istirahat. Yang namanya pelayanan, sepertinya tidak mengenal waktu dan tempat. Dalam kehidupan sehari-haripun kita mengenal yang disebut pelayanan publik, dimana mereka boleh dikatakan melayani dua puluh empat jam sehari, tujuh hari dalam seminggu. Kita bisa membandingkan pelayanan rumah sakit, telekomunikasi, transportasi, yang begitu dibutuhkan setiap saat bagi yang berkepentingan. Tuhan Yesuspun sepertinya tidak ada waktu untuk istirahat sejenak. Dimana Dia dan para murid berada, mereka sudah ditunggu oleh orang banyak yang membutuhkan pencerahan. Dengan dasar belas kasih, maka mereka lebih mementingkan kebutuhan orang lain daripada kebutuhan pribadi. Memang Dia datang bukan untuk dilayani seperti raja dunia, namun malah melayani semua orang, bagaikan pelayan benar-benar.
6:34 Ketika Yesus mendarat, Ia melihat sejumlah besar orang banyak, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka. 6:35 Pada waktu hari sudah mulai malam, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya dan berkata: "Tempat ini sunyi dan hari sudah mulai malam. 6:36 Suruhlah mereka pergi, supaya mereka dapat membeli makanan di desa-desa dan di kampung-kampung di sekitar ini." 6:37 Tetapi jawab-Nya: "Kamu harus memberi mereka makan!" Kata mereka kepada-Nya: "Jadi haruskah kami membeli roti seharga dua ratus dinar untuk memberi mereka makan?" 6:38 Tetapi Ia berkata kepada mereka: "Berapa banyak roti yang ada padamu? Cobalah periksa!" Sesudah memeriksanya mereka berkata: "Lima roti dan dua ikan." 6:39 Lalu Ia menyuruh orang-orang itu, supaya semua duduk berkelompok-kelompok di atas rumput hijau. 6:40 Maka duduklah mereka berkelompok-kelompok, ada yang seratus, ada yang lima puluh orang. 6:41 Dan setelah Ia mengambil lima roti dan dua ikan itu, Ia menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada muridmurid-Nya, supaya dibagi-bagikan kepada orang-orang itu; begitu juga kedua ikan itu dibagibagikan-Nya kepada semua mereka. 6:42 Dan mereka semuanya makan sampai kenyang. 6:43 Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti dua belas bakul penuh, selain dari pada sisa-sisa ikan. 6:44 Yang ikut makan roti itu ada lima ribu orang laki-laki.

Penulis tidak tahu persis, apa saja yang diajarkan Tuhan Yesus kepada banyak orang tersebut. Tuhan Yesus lebih mengutamakan belas kasihan kepada banyak orang daripada untuk
Dar/memahami Markus 41

42

istirahat sendiri. Paling tidak selama dalam pelayaran Dia bersama murid sudah bisa beristirahat, walaupun tidak sampai nyenyak. Orang-orang tersebut begitu antusias untuk mendengarkan pengajaran, bagaikan domba haus yang menemukan sumber air yang tidak pernah habis. Mereka mengikuti pengajaran Tuhan Yesus, walaupun hari sudah mulai petang. Seolah-olah mereka sampai lupa lapar dan lupa segala-galanya, karena begitu menariknya Sang Pengkotbah. “Kalian harus memberi mereka makan!” sepertinya begitu mengagetkan para murid. Apakah mungkin memberi makan orang sebanyak itu? Mungkinkah mereka mempunyai pundi-pundi uang sebanyak dua ratus dinar, atau untuk memberi makan sebanyak itu diperlukan biaya dua ratus dinar. Dua ratus dinar bukan uang yang sedikit yang rasanya mereka tidak membawa bekal sebanyak itu. Pertanyaan Tuhan Yesus selanjutnya juga mengherankan dan agak aneh. Apakah maksudnya bertanya persediaan roti yang masih ada, kan hanya lima roti dan dua ikan? Dalam pemahaman penulis Tuhan Yesus sepertinya sudah mempunyai rencana lain, akan memberikan mukjizat yang belum pernah dilakukan. Biarlah para murid semakin berkembang imannya, dan semakin mengenal siapakah sebenarnya Sang Anak Manusia. Dia sepertinya mengajarkan iman dari sedikit demi sedikit agar tidak kaget. Semua orang dikumpulkan berkelompok-kelompok, seperti anak sekolah. Biarlah mereka saling ngobrol membicarakan pengajaran yang baru saja diterima. Sambil menunggu, mereka bisa saling berdiskusi atau berdialog, sesuai pengalaman iman yang mereka dapat. Dalam kumpulan yang dikelompokkan, maka kita akan lebih mudah memperkirakan berapa jumlah orang yang datang. Jika setiap kelompok ditunjuk seorang pemimpin, maka mengatur mereka akan lebih mudah, tidak perlu saling berebut. Tuhan Yesus sendiri setelah mengambil lima roti dan dua ekor ikan, Dia mengucap berkat dan menengadah ke langit. Sepertinya Dia melapor kepada Allah Bapa, bahwa hari itu akan mengadakan perbuatan yang menakjubkan. Dan Allah Bapa sendiri berkenan melimpahkan kuasa-Nya untuk membuat mukjizat. Dan terjadilah peristiwa yang begitu menakjubkan. Lima roti dan dua ikan tersebut sepertinya tidak ada habis-habisnya dibagikan kepada semua orang dan mereka makan sampai kenyang. Penulis sendiri merasa yakin bahwa angka lima ribu orang laki-laki hanyalah perkiraan kasar. Dalam benak penulis, sepertinya angka tersebut bagian dari promosi betapa Tuhan Yesus sudah memberi makan banyak orang, sampai bersisa. Mungkin juga angka dua belas bakul mempunyai makna tersendiri. Entah dari mana bakul-bakul tersebut didapatkan, karena mereka berada di tempat yang agak jauh dari kampung Satu hal yang menjadi perhatian penulis, kita diajar untuk berani memberi makan kepada orang yang membutuhkan. Kita diajar untuk berani berbagi dengan orang lain, tanpa melihat latar belakang orang tersebut. Dasarnya adalah harus tumbuh dahulu rasa belas kasihan kepada orang lain. Rasa belas kasihan tersebut bukan hanya disimpan di dalam hati, namun diungkapkan dalam perbuatan nyata. Belas kasihan yang tanpa didasari pamrih dengan harapan di lain waktu bisa gantian. Belas kasihan yang tanpa syarat apapun. Kita bisa membayangkan bagaimana pada waktu kita akan makan malam, tiba-tiba ada tamu yang datang ingin bertemu. Makanan yang tersedia pas-pasan untuk keluarga, kalau dibagi lagi maka tidak akan kenyang. Yang muncul dalam benak pertama kali adalah menggerutu, datang bertamu koq ya pas jam makan. Apakah memang disengaja agar bisa ikut makan?
Dar/memahami Markus 42

43

Mungkin kita tidak jadi makan dulu, karena menemui sang tamu dan ngobrol. Suguhan yang keluar mungkin hanya minuman saja, kan makanannya kurang. Namun akan menjadi berbeda apabila kita dengan penuh kasih sukacita, mengajak sang tamu untuk makan bersama walaupun sedikit-sedikit. Dengan terus terang kita sampaikan apa adanya, kita ajak sang tamu untuk berbagi yang sedikit tersebut. Ada suatu kegembiraan yang susah untuk dijelaskan, bagaimana nikmat makanan yang sedikit tersebut. Rahmat sukacita tak terlukiskan akan mengisi semua hati yang terlibat. Semuanya akan memaklumi bahwa tidak ada yang kenyang, dan anehnya semua merasakan kenyang, jasmani maupun rohani.

Yesus berjalan di atas air
6:45. Sesudah itu Yesus segera memerintahkan murid-murid-Nya naik ke perahu dan berangkat lebih dulu ke seberang, ke Betsaida, sementara itu Ia menyuruh orang banyak pulang. 6:46 Setelah Ia berpisah dari mereka, Ia pergi ke bukit untuk berdoa. 6:47 Ketika hari sudah malam perahu itu sudah di tengah danau, sedang Yesus tinggal sendirian di darat. 6:48 Ketika Ia melihat betapa payahnya mereka mendayung karena angin sakal, maka kirakira jam tiga malam Ia datang kepada mereka berjalan di atas air dan Ia hendak melewati mereka. 6:49 Ketika mereka melihat Dia berjalan di atas air, mereka mengira bahwa Ia adalah hantu, lalu mereka berteriak-teriak, 6:50 sebab mereka semua melihat Dia dan merekapun sangat terkejut. Tetapi segera Ia berkata kepada mereka: "Tenanglah! Aku ini, jangan takut!" 6:51 Lalu Ia naik ke perahu mendapatkan mereka, dan anginpun redalah. Mereka sangat tercengang dan bingung, 6:52 sebab sesudah peristiwa roti itu mereka belum juga mengerti, dan hati mereka tetap degil.

Tuhan Yesus adalah seorang pendoa yang hebat. Dia sendirian pergi ke bukit untuk ngobrol dengan Allah Bapa, dan mungkin juga dengan yang kudus lainnya. Bagaimana Tuhan Yesus berdoa, penulis tidak tahu karena tidak ada seorangpun yang mendampingi-Nya. Paling tidak hal tersebut mengajarkan kepada kita bahwa setiap malam mestinya kita menyempatkan waktu untuk lapor kepada Tuhan. Apa saja yang telah kita lakukan selama sehari itu, mungkin ada yang baik dan ada juga yang tidak baik. Yang baik bisa berjalan terus, namun yang tidak baik kita mohonkan ampun, semoga besok tidak berbuat lagi. Kemudian ada pengajaran baru bagi para murid yang berada di perahu. Malam itu para murid melihat dengan mata kepala sendiri, bagaimana Sang Guru berjalan di atas air! Dia berjalan seperti di atas tanah saja, yang mungkin tidak basah sama sekali. Air danau Galilea sepertinya merapatkan dirinya sehingga seakan-akan seperti es yang keras, karena Sang Mahakuasa akan lewat. Air danaupun lebih tahu dan mengerti daripada kita bahwa Sang Pencipta dengan segala kuasa-Nya akan berjalan menuju perahu. Alampun tunduk kepada Tuhan Yesus! Siapa yang tidak kaget dan berdebar melihat bayangan seseorang yang berjalan di atas air? Yang paling cepat masuk di benak adalah menyebut hantu, dan bukan Tuhan. Sang Guru tadi kan masih berada di daratan dan naik kebukit. Tidak sedikitpun terlintas dalam batin bahwa Gurunya akan dan bisa berjalan di atas air danau. Para murid tahu persis, siapapun yang tidak bisa berenang di air danau, pasti akan tenggelam. Belum pernah dialami bahwa ada orang yang bisa berjalan di atas air. Kelihatannya sampai waktu itu para murid masih belum menyadari, siapakah sebenarnya Sang Guru. Tanda-tanda ajaib sudah diberikan dan dinyatakan, namun mereka masih setia dengan kedegilannya. Kembali lagi, bahwa perbedaaan antara hantu dan Tuhan begitu tipis. Tu-han-tu-han-tu-hantu-han ..... . Mungkin perbedaannya, hantu tidak berdaging dan bertulang, sedangkan Tuhan Yesus seperti manusia biasa, berbadan wadag. Zaman sekarangpun kita tidak akan percaya, apabila Tuhan Yesus berkenan menampakkan Diri-Nya kepada kita. Apakah mungkin Dia berkenan menampakkan Diri-Nya kepada kita yang masih berdosa ini? Kita sering lupa bahwa yang tidak mungkin bagi kita, segalanya mungkin bagi Allah. Suka-suka Allah, mau
Dar/memahami Markus 43

44

berbuat apa saja tidak ada yang bisa mencegah. Jika hal tersebut terjadi, yang jelas kita akan kaget dan pasti tidak akan mengira siapa yang datang. Antara kaget, takut, berdebar dan bingung bercampur menjadi satu, yang pasti akan membuat salah tingkah harus berbuat apa.

Yesus menyembuhkan di Genesaret
6:53 Setibanya di seberang Yesus dan murid-murid-Nya mendarat di Genesaret dan berlabuh di situ. 6:54 Ketika mereka keluar dari perahu, orang segera mengenal Yesus. 6:55 Maka berlarilarilah mereka ke seluruh daerah itu dan mulai mengusung orang-orang sakit di atas tilamnya kepada Yesus, di mana saja kabarnya Ia berada. 6:56 Ke manapun Ia pergi, ke desa-desa, ke kotakota, atau ke kampung-kampung, orang meletakkan orang-orang sakit di pasar dan memohon kepada-Nya, supaya mereka diperkenankan hanya menjamah jumbai jubah-Nya saja. Dan semua orang yang menjamah-Nya menjadi sembuh.

Pada waktu itu Tuhan Yesus begitu dikenal dimana-mana, bahwa Dialah Sang Penyembuh sejati. Penyakit apapun dan seberat apapun pasti akan takluk di hadapan Dia. Daya kuasa-Nya bekerja dan memancar kepada orang yang percaya. Begitu ada rasa percaya, sepertinya semua menjadi terbuka dan ada kepasrahan, yang membuat daya kuasa tersebut bebas menyelinap ke setiap tubuh orang. Itulah kuasa Tuhan Yesus yang tidak akan dimiliki oleh orang lain, sehebat apapun mereka. Kita bisa membayangkan bahwa kabar gethok tular tentang Tuhan Yesus, keberadaan-Nya selalu ditunggu dan diharapkan oleh orang yang membutuhkan. Begitu mendengar Dia berada di suatu tempat, maka semua orang berduyun-duyun datang menghadap-Nya. Mungkin semua tabib dan dukun pada waktu itu menjadi tidak laku karena ada yang lebih hebat. Yang kedua, Tuhan Yesus tidak pernah meminta upah atas kesembuhan seseorang.. Dia melayani semua orang dengan belas kasih dan gratis. Yang Dia minta hanya satu, pertobatan untuk berubah menjadi lebih baik dan benar di dalam kehidupan selanjutnyai. Penulis berkeyakinan bahwa secara umum, seseorang yang begitu dekat dengan Tuhan dan ikhlas melaksanakan perbuatan sesuai ajaran-Nya, akan dikaruniai usia relatif panjang. Keyakinan tersebut muncul karena seseorang tersebut pasti lebih pasrah, bisa mensyukuri keadaan, tidak mengumbar hawa nafsu duniawi, bisa mematikan kemarahan, sakit hati dan dendam. Dia akan sehat secara rohani, dan akan berdampak kepada kesehatan yang jasmani. Mungkin kita pernah mendengar atau membaca ayat, siapa yang menghormati orang tuanya akan berumur panjang.

Bab 7 - Perintah Allah, Perempuan Siro, Penyembuhan

Perintah Allah dan Adat istiadat Yahudi
7:1. Pada suatu kali serombongan orang Farisi dan beberapa ahli Taurat dari Yerusalem datang menemui Yesus. 7:2 Mereka melihat, bahwa beberapa orang murid-Nya makan dengan tangan najis, yaitu dengan tangan yang tidak dibasuh. 7:3 Sebab orang-orang Farisi seperti orang-orang Yahudi lainnya tidak makan kalau tidak melakukan pembasuhan tangan lebih dulu, karena mereka berpegang pada adat istiadat nenek moyang mereka; 7:4 dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dahulu membersihkan dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal mencuci cawan, kendi dan perkakas-perkakas tembaga. 7:5 Karena itu orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat itu bertanya kepada-Nya: "Mengapa muridmurid-Mu tidak hidup menurut adat istiadat nenek moyang kita, tetapi makan dengan tangan najis?" 7:6 Jawab-Nya kepada mereka: "Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orangorang munafik! Sebab ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. 7:7 Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. 7:8 Perintah Allah kamu abaikan untuk berpegang pada adat istiadat manusia."

Dar/memahami Markus

44

45

Tuhan Yesus menyebut mereka sebagai orang munafik. Mungkin sebutan najis untuk tangan yang tidak dicuci sebelum makan, sudah kebablasan. Tuhan Yesus lebih menekankan bahwa perintah Allahlah yang harus didahulukan, baru kemudian menyusullah perintah manusia. Tuhan Yesus tidak mengatakan bahwa adat istiadat nenek moyang itu keliru, namun diatas adat kebiasan masih ada yang lebih tinggi, yang tidak boleh dinomor sekiankan. Kita semua mungkin tahu dengan sepuluh perintah Allah walaupun tidak hafal. Itulah yang harus dinomor satukan. Secara singkat bisa kita katakan bahwa perintah Allah adalah berbuat baik dan benar penuh kasih. Perbuatan baik dan benar yang didasarkan satunya hati, jiwa dan akal budi, diungkapkan menjadi perbuatan nyata. Mungkin didalam perjalanan waktu, perintah Allah tersebut menjadi jargon saja. Perintah Allah dijabarkan dan disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang berkembang. Lama kelamaan, dari yang sedikit demi sedikit melenceng, malah yang melenceng ini menjadi bagian dalam kehidupan sehari-hari. Ajaran Taurat hanya didaraskan pada hari Sabat untuk pengisi waktu, sedangkan hari-hari lainnya diisi dengan perbuatan yang tidak sesuai dengan Taurat. Rasanya hal tersebut tidak berbeda dengan zaman sekarang. Jangan-jangan kita menjadi orang baik dan benar hanya sesaat-sesaat saja. Kita merenungkan dan mendalami ajaran Alkitab, sewaktu kita berkumpul berdoa di dalam gereja, di rumah, saat retreat dan sejenisnya. Rasanya pada waktu itu kita menjadi orang yang bertobat dan ingin selalu berbuat baik dan benar. Namun begitu keluar dari acara tersebut, suasana berubah kembali seperti sedia kala. Kita larut kembali terbawa arus kehidupan duniawi, terpengaruh dan tidak bisa membebaskan diri dari ikatan dunia yang membelit kita. Memang menjadi orang bebas dan merdeka dari belitan dunia tidaklah gampang. Mulailah kita merekayasa, kira-kira ajaran mana yang bisa dicari padanannya sebagai pengganti ajaran tersebut. Apabila padanan tersebut dirasakan lebih mudah dilaksanakan daripada ajaran Tuhan, maka dibuatlah kesepakatan para petinggi untuk didogmakan atau diadatkan. Mungkin saja dogma atau adat tersebut tujuan awalnya baik dan benar. Namun seiring perjalanan waktu, terjadilah penafsiran dan pelaksanaan yang mulai melenceng sedikit demi sedikit. Setelah bertahun-tahun berjalan dan menjadi kebisaan, maka akan sangat sulit apabila dikembalikan ke jalan yang benar. “Biasanya kan begini? mengapa sekarang berubah menjadi begitu?” Jika sepuluh perintah Allah kita umpamakan sebagai undang-undang dasar, maka setelah itu dibuatlah undang-undang, peraturan pemerintah, peraturan daerah dan ikutannya. Sudah seharusnya kalau semua peraturan tersebut mengacu dan tidak boleh bertentangan dengan undang-undang dasarnya. Betulkah semuanya sudah selaras dengan undang-undang dasar? Tanpa kita sadari, sering kita terjebak oleh kebiasaan tersebut dan tidak siap untuk berubah. Kita tidak sadar bahwa yang berproses dalam kehidupan ini adalah perubahan. Mungkin kita masih ingat bahwa beberapa puluh tahun silam, hampir tidak ada perempuan memakai celana panjang. Apa kata dunia jika seorang perempuan mengenakan celana seperti laki-laki? Terjadilah pro dan kontra yang cukup panjang. Demikian juga kalau menghadiri pesta pernikahan atau sunatan, yang dibawa sebagai cinderamata adalah kado berwujud materi. Ketika muncul perubahan membawa amplop berisi uang, timbul juga pro dan kontra sesaat. Contoh nyata dalam kehidupan rohani sehari-hari sewaktu membuat tanda salib. Kita sudah tidak tahu lagi bagaimana membuat tanda salib yang benar, yang diajarkan oleh pimpinan gereja secara resmi. Pasti ada suatu perintah atau ajaran dari Bapak Paus, bagaimana membuat
Dar/memahami Markus 45

46

tanda salib, dengan segala maknanya. Sekarang ini menurut selera masing-masing yang dianggap paling pas, entah bentuk salib atau bukan, ya suka-suka. Demikian juga pendarasan yang mengiringi tanda salib. In nomine Patri …dst diterjemahkan Dalam nama Bapa … dst. Entah sejak kapan dan siapa yang memulainya, terjemahan tersebut berubah menjadi Atas nama Bapa … atau Demi nama Bapa … dst. Hal ini mungkin bisa menjadi perdebatan cukup rame. Di dalam nama Allah atau atas nama Allah atau demi nama Allah. Padahal tanda salib menjadi ciri khas orang Katolik yang paling dasar. Mungkin kita malah berkomentar, yang penting bukan tanda salib dan ucapan bibir yang diadatkan. Yang lebih penting adalah hati, jiwa dan akal budi yang dekat dengan Tuhan. Seiring dengan perjalanan waktu, jangan-jangan tanda salib hanya untuk perayaan resmi berjamaah. Di luar itu tidak perlu membuat tanda salib, cukup dalam hati. Apa lagi kalau hidup di tengah masyarakat dan menjadi minoritas.
7:9 Yesus berkata pula kepada mereka: "Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat istiadatmu sendiri. 7:10 Karena Musa telah berkata: Hormatilah ayahmu dan ibumu! dan: Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya harus mati. 7:11 Tetapi kamu berkata: Kalau seorang berkata kepada bapanya atau ibunya: Apa yang ada padaku, yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk korban--yaitu persembahan kepada Allah--, 7:12 maka kamu tidak membiarkannya lagi berbuat sesuatupun untuk bapanya atau ibunya. 7:13 Dengan demikian firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadat yang kamu ikuti itu. Dan banyak hal lain seperti itu yang kamu lakukan."

Kelihatannya Tuhan Yesus mencelikkan mata kita semua, bahwa ajaran Allah selama ini bisa diabaikan dengan perbuatan tertentu sebagai penggantinya. Menghormati orang tua dapat dijabarkan dalam perbuatan nyata. Kewajiban tersebut tetap harus dijalankan dan tidak bisa ditawar-tawar lagi. Kemungkinan besar orang Farisi dan ahli Turat membuat aturan yang menjadi adat istiadat, bahwa dengan berbuat sesuatu maka kewajiban tersebut bisa diabaikan. Tuhan Yesus mengingatkan kita untuk membaca Ulangan 20:12 dan 21:17. Sepuluh perintah Allah bagaikan undang-undang dasar dan ditegaskan oleh Tuhan Yesus sebagai hukum kasih. Demi tujuan tertentu, berbuat sesuatu tersebut agar tidak keliru, maka harus ditekankan sebagai persembahan kepada Allah. Allahlah yang dijadikan kambing hitam sebagai alasannya. Kita bisa berandai-andai pada zaman sekarang ini, bahwa ajaran Tuhan bisa dijalankan namun dengan syarat. Syarat sekecil apapun itu, hal ini tetaplah bahwa firman Allah kita anggap tidak berlaku demi syarat tersebut. Padahal Ajaran Allah tanpa embelembel syarat apapun. Sebagai contoh sehari-hari, penulis merasa tidak yakin dengan diri sendiri bahwa sudah bisa mengasihi sesama. Mengasihi yang tanpa syarat, seperti kepada diri sendiri. Dalam kenyataannya, kasih tersebut kita beri syarat tertentu sesuai dengan selera kita masing-masing. Aku mau mengasihi engkau apabila engkau begini dan begitu. Jika sampai begini dan begitu, maka aku bisa marah dan sebagainya. Begini dan begitu tersebut pastilah berkaitan dengan yang baik-baik, anggaplah sesuai ajaran Allah. Beribu alasan pasti bisa kita sampaikan dan sepertinya benar belaka. Karena syarat tidak terpenuhi, maka aku bisa lepas dari kewajiban dan mengabaikan untuk mengasihi engkau. Dan syarat tersebut tidak berlaku untuk diri sendiri. Embel-embel syarat sepertinya membelenggu kita dan sangat sulit untuk melepaskan diri. Terus kita mengatakan, bahwa kita masih manusia yang tidak luput dari kekurangan dan kelemahan. Ungkapan “manusiawi” ini kita pertahankan sehingga kita tidak mempunyai niat untuk berubah.
7:14 Lalu Yesus memanggil lagi orang banyak dan berkata kepada mereka: "Kamu semua, dengarlah kepada-Ku dan camkanlah. 7:15 Apapun dari luar, yang masuk ke dalam seseorang, Dar/memahami Markus 46

47 tidak dapat menajiskannya, tetapi apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya." 7:16 (Barangsiapa bertelinga untuk mendengar hendaklah ia mendengar!)

Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus lebih menekankan bahwa makna najis itu sendiri lebih bersifat yang rohani. Apapun yang kita lihat, kita dengar, kita rasakan, kita makan dan kita minum, tidak bisa menajiskan kita. Segalanya yang dari luar tersebut netral adanya, selama kita menerimanya dengan netral juga. Yang mungkin jadi masalah, apabila yang masuk tersebut kita olah, kita urai, kita rangsang dengan pikiran yang tidak baik, terus kita keluarkan, itulah yang menajiskan. Karena yang keluar dari mulut ini, bisa jadi seseorang akan tersinggung, sakit hati, terhina dan sebagainya. Ada ungkapan Jawa “ajining dhiri saka kedaling lathi” bahwa seseorang dinilai dari ucapannya yang keluar melalui bibir. Kita diajar untuk hati-hati mempergunakan bibir ini untuk berucap. Kita bisa membayangkan saudara kita yang sering kita sebut sebagai gelandangan. Kita cenderung untuk menyingkir atau menjauhinya. Sudara kita tersebut berpakaian kucel dan kotor, bahkan ada yang telanjang bulat. Dia bisa makan dengan tangan yang begitu kotor menurut pandangan kita, sisa-sisa makanan yang diperoleh disantapnya dengan lahap. Anehnya, sepertinya ia lebih sehat dari kita. Tidak peduli dengan kepanasan ataupun kedinginan, bisa tidur di sembarang tempat.
7:17 Sesudah Ia masuk ke sebuah rumah untuk menyingkir dari orang banyak, murid-murid-Nya bertanya kepada-Nya tentang arti perumpamaan itu. 7:18 Maka jawab-Nya: "Apakah kamu juga tidak dapat memahaminya? Tidak tahukah kamu bahwa segala sesuatu dari luar yang masuk ke dalam seseorang tidak dapat menajiskannya, 7:19 karena bukan masuk ke dalam hati tetapi ke dalam perutnya, lalu dibuang di jamban?" Dengan demikian Ia menyatakan semua makanan halal.

Dalam hal ini kita bisa memahami bahwa Tuhan Yesus masih berbicara tentang makanan. Semua makanan yang masuk ke dalam tubuh kita akan diproses secara alami, bukan masuk ke dalam hati yang rohani. Pada saatnya nanti sisa proses akan di buang di jamban atau WC. Jadi semua makanan, apapun itu adalah halal dan tidak ada yang najis sama sekali. Mungkin kita pernah melihat acara fear factor di televisi dan ada saja yang berani melakukannya. Dan kenyataannya orang tersebut tidak apa-apa. Jika kita berani jujur dengan diri sendiri, sebenarnya ada pengajaran, pengalaman, dan sejenisnya yang bagaikan program software yang masuk ke dalam diri kita. Sofware setiap orang bisa berbeda-beda, tergantung perjalanan hidupnya. Sofware tersebut akan menyeleksi segala macam yang terhidang di hadapan kita. Mana yang boleh masuk dan mana yang tidak boleh, mana yang harus dicoba dan sebagainya. Seleksi software tersebut bisa melalui mata, telinga, hidung, mulut, kulit dan ikutan lainnya. Contoh gampang saja bahwa kita bisa sangat susah untuk makan sesuatu yang baru kita kenal, karena bumbunya, aromanya, warnanya, rasanya, modelnya dan sebagainya. Perasaan karena seleksi software tersebut memunculkan penolakan selera. Padahal makanan tersebut bagi orang-orang disitu bisa jadi malah merupakan makanan pilihan karena lezatnya. Panca indera kita sudah diprogram sedemikian rupa, mulai sejak kecil sampai sekarang ini. Dan hal ini sangat sulit untuk diubah kecuali dalam keterpaksaan yang tidak dapat dihindari. Sekarang kita sudah tahu bahwa segalanya halal untuk dimakan, namun tetap saja banyak hal kita belum siap untuk memakannya. Mungkin hal ini berhubungan dengan selera yang dibentuk sejak masih kecil. Yang kedua karena ajaran untuk membeda-bedakankan segala sesuatu. Jijik, kotor, tidak steril, tidak umum dikonsumsi, dampak bagi kesehatan dan lain sebagainya, sudah ditempelkan dalam otak kita.
Dar/memahami Markus 47

48 7:20 Kata-Nya lagi: "Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya, 7:21 sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, 7:22 perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan. 7:23 Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang."

Kita bisa memahami bahwa yang menajiskan seseorang karena pikiran hati yang jahat, yang dikeluarkan melalui mulut ataupun perbuatan lainnya. Pikiran yang terlontar dari mulut tersebut dapat merangsang orang lain untuk berandai-andai. Membayangkan, merekayasa, yang dapat menimbulkan pikiran kehendak jahat. Pikiran jahat tersebut antara lain dikatakan percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan dan kebebalan. Mungkin setiap orang bisa menjabarkan apa yang dimaksud dengan pikiran jahat tersebut, walaupun sepertinya ada yang tumpang tindih. Mungkin para ahli bahasa yang bisa menguraikan dengan tepat, dari setiap jenis kejahatan itu. Yang jelas bukan karena kita muntah yang disebabkan makanan yang tidak bisa tertelan. Yang keluar dari seseorang ini lebih berkaitan dengan yang rohani, cenderung kepada perbuatan yang tidak baik dan tidak benar. Mungkin kita perlu merenung dan bertanya kepada diri sendiri, apakah perkataan Tuhan Yesus tersebut secara tidak langsung ditujukan kepada kita. Bagi penulis, hal tersebut betulbetul menusuk langsung ke dalam diri. Tidak bisa dipungkiri bahwa pikiran-pikiran jahat tersebut masih sering menyerang dan sulit untuk dihindari. Dengan berkaca melalui permenungan, rasanya tidak pantas untuk bertemu dengan Tuhan karena begitu najisnya. Betapa begitu rendahnya dan tidak berartinya karena pikiran-pikiran jahat penulis. Tuhan, kasihanilah aku orang berdosa. Ajarilah aku untuk berani melawan dan mengalahkan pikiran jahat yang selama ini menjajahku. Amin.

Perempuan Siro Fenesia yang percaya
7:24. Lalu Yesus berangkat dari situ dan pergi ke daerah Tirus. Ia masuk ke sebuah rumah dan tidak mau bahwa ada orang yang mengetahuinya, tetapi kedatangan-Nya tidak dapat dirahasiakan. 7:25 Malah seorang ibu, yang anaknya perempuan kerasukan roh jahat, segera mendengar tentang Dia, lalu datang dan tersungkur di depan kaki-Nya. 7:26 Perempuan itu seorang Yunani bangsa Siro-Fenisia. Ia memohon kepada Yesus untuk mengusir setan itu dari anaknya. 7:27 Lalu Yesus berkata kepadanya: "Biarlah anak-anak kenyang dahulu, sebab tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing." 7:28 Tetapi perempuan itu menjawab: "Benar, Tuhan. Tetapi anjing yang di bawah meja juga makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak." 7:29 Maka kata Yesus kepada perempuan itu: "Karena kata-katamu itu, pergilah sekarang sebab setan itu sudah keluar dari anakmu." 7:30 Perempuan itu pulang ke rumahnya, lalu didapatinya anak itu berbaring di tempat tidur, sedang setan itu sudah keluar.

Dalam pemahaman penulis, ini juga pengajaran baru bagi kita. Bagaimana Tuhan Yesus agak seperti menguji iman dari seorang yang tidak sebangsa. Ungkapan atau peribahasa yang Dia ucapkan seperti begitu merendahkan. Namun jawaban perempuan tersebut juga sangat indah. Perempuan Yunani itu menyadari akan dirinya dan sangat membutuhkan pertolongan. Siap menerima penghinaan, dianggap berbeda kelas. Ia percaya, apapun yang akan dikatakan Tuhan Yesus, pastilah belas kasih-Nya yang akan tercetus. Dan ia lulus dari ujian tersebut. Tanpa ketemu dan menjamah yang kerasukan, kekuatan kuasa Tuhan Yesus menembus batas ruang dan waktu. Anak perempuan yang kerasukan itu sudah sembuh, sebelum ibunya sampai di rumah. Mungkin banyak bangsa lain yang sedang berada di daerah Israel yang menerima kesembuhan. Kita diajar oleh Tuhan Yesus untuk berani direndahkan dan diabaikan, anggaplah seperti daun kering yang terombang-ambing tertiup angin. Daun tersebut entah jatuh kemana dan menjadi
Dar/memahami Markus 48

49

sampah. Sekecil apapun daun tersebut, nyatanya dia akan menyatu dengan tanah, menjadi bagian kompos yang menyuburkan. Sekecil apapun, nyatanya masih bisa berkarya dan berguna. Kita diajar untuk berani dan menerima menjadi tempat sampah, dijadikan kesed atau alas kaki. Diajar untuk siap tersakiti, walaupun mungkin orang lain bukan bermaksud menyakiti hati. Segala macam sampah, apabila jatuh ke tangan orang yang menghargainya, dengan kreatif ia akan menjadikannya sesuatu yang berguna dan dibutuhkan . Mungkin kita masih ingat atau pernah mendengar salah satu delapan sabda bahagia yang diberikan oleh Tuhan Yesus. Diberkatilah orang yang miskin di hadapan Allah, begitu kecil, tidak berarti dan bukan apa-apa; karena dialah yang empunya kerajaan surga. Betapa bahagianya orang yang diberkati oleh Tuhan. Berkat-Nya yang begitu berlimpah, mestinya kita syukuri dan bisa kita sebarkan kepada orang lain. Bagaimana si ibu yang tersungkur merendahkan dirinya, menerima berkat dari Tuhan Yesus. Dan berkat-Nya menyebar, mengalir secara misteri kepada anaknya yang kerasukan. Daya kuasa illahi yang bagaikan pancaran energi panas, menciutkan nyali roh jahat sehingga mundur teratur dan pergi.

Yesus menyembuhkan orang tuli
7:31. Kemudian Yesus meninggalkan pula daerah Tirus dan dengan melalui Sidon pergi ke danau Galilea, di tengah-tengah daerah Dekapolis. 7:32 Di situ orang membawa kepada-Nya seorang yang tuli dan yang gagap dan memohon kepada-Nya, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas orang itu. 7:33 Dan sesudah Yesus memisahkan dia dari orang banyak, sehingga mereka sendirian, Ia memasukkan jari-Nya ke telinga orang itu, lalu Ia meludah dan meraba lidah orang itu. 7:34 Kemudian sambil menengadah ke langit Yesus menarik nafas dan berkata kepadanya: "Efata!", artinya: Terbukalah! 7:35 Maka terbukalah telinga orang itu dan seketika itu terlepas pulalah pengikat lidahnya, lalu ia berkata-kata dengan baik. 7:36 Yesus berpesan kepada orang-orang yang ada di situ supaya jangan menceriterakannya kepada siapapun juga. Tetapi makin dilarang-Nya mereka, makin luas mereka memberitakannya. 7:37 Mereka takjub dan tercengang dan berkata: "Ia menjadikan segala-galanya baik, yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berkata-kata."

Orang yang tuli dan gagap bisa mendengar dan berbicara dengan normal. Penulis tidak tahu mengapa Tuhan Yesus mengajak orang tersebut memisahkan diri untuk disembuhkan. Mengapa Dia menengadah ke langit dan mendesah. Mungkinkah menyembuhkan tuli dan bisu memerlukan kekuatan lebih? Ataukah dibalik itu sebenarnya Tuhan Yesus begitu sedih dan prihatin atas kebisuan dan ketulian hati mereka? Apakah sampai saat itu mereka tetap tidak menyadari bahwa Dialah Sang Mesias yang ditunggu-tunggu selama ini? Yang jelas Tuhan Yesus tidak merasa jijik memasukkan jari-Nya ke telinga orang tersebut. Demikian juga dengan ludah yang Dia keluarkan untuk menyembuhkan gagap. Yang kotor masih bisa dicuci dan dibersihkan, karena kelihatan. Namun seringkali kita tidak sadar bahwa betapa kotor dan menjijikkannya pikiran hati kita selama ini. Mungkin hanya bisa dibersihkan dengan Apinya Tuhan. Dalam kehidupan sehari-hari sekarang inipun sepertinya tidak jauh berbeda dengan zaman dahulu. Betapa banyak orang berdatangan dari mana-mana, begitu mendengar kabar ada yang memberikan harapan. Ada yang menyebut Misa Penyembuhan, doa penyembuhan dan lain sebagainya. Dalam pemahaman penulis, yang namanya misa kudus ya tetap misa kudus. Tidak ada istilah misa penyembuhan, yang mungkin hanya salah kaprah saja. Mereka berduyun-duyun datang, jangan-jangan hanya mencari kesembuhan itu sendiri. Jangan-jangan malah lupa mencari Tuhan Sang Penyembuh itu sendiri. Begitu merasakan kesembuhan, terus lupa diri kepada Sang Penyembuh Sejati.

Dar/memahami Markus

49

50

Berita kesaksian yang disampaikan kepada orang lain hanya terbatas merasa sembuh setelah menghadiri ritual tersebut. Yang diperkenalkan nomor satu malahan si penyembuh yang dijadikan sarana oleh Tuhan, bukan Sang Penyembuh Sejati. Tuhan Yesus membuat segalanya menjadi baik, dan yang diutamakan adalah kesembuhan rohani baru disusul yang jasmani. Jika kita renungkan, kitapun sering membisu diam seribu basa. Telinga kita tutup rapat-rapat bagaikan orang tuli. Kita tidak peduli, pura-pura tidak mendengar padahal ada suatu ajakan baik bagi semua. Kita sedang asyik menonton TV atau main game di komputer, kemudian kita mendengar pasangan mengajak doa bersama, karena sudah waktunya. Yang timbul bkan kesadaran karena diingatkan, namun malah mendongkol. Mau protes atau menggerutu, ajakan tersebut kita akui baik adanya. Namun permainan sedang ramai-ramainya, maka yang dilakukan pura-pura bisu dan tuli. Bab - 8 Memberi makan, meminta tanda, Ragi orang Farisi, Pengakuan Petrus

Yesus memberi makan empat ribu orang
8:1. Pada waktu itu ada pula orang banyak di situ yang besar jumlahnya, dan karena mereka tidak mempunyai makanan, Yesus memanggil murid-murid-Nya dan berkata: 8:2 "Hati-Ku tergerak oleh belas kasihan kepada orang banyak ini. Sudah tiga hari mereka mengikuti Aku dan mereka tidak mempunyai makanan. 8:3 Dan jika mereka Kusuruh pulang ke rumahnya dengan lapar, mereka akan rebah di jalan, sebab ada yang datang dari jauh." 8:4 Murid-murid-Nya menjawab: "Bagaimana di tempat yang sunyi ini orang dapat memberi mereka roti sampai kenyang?" 8:5 Yesus bertanya kepada mereka: "Berapa roti ada padamu?" Jawab mereka: "Tujuh." 8:6 Lalu Ia menyuruh orang banyak itu duduk di tanah. Sesudah itu Ia mengambil ketujuh roti itu, mengucap syukur, memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada murid-murid-Nya untuk dibagi-bagikan, dan mereka memberikannya kepada orang banyak. 8:7 Mereka juga mempunyai beberapa ikan, dan sesudah mengucap berkat atasnya, Ia menyuruh supaya ikan itu juga dibagi-bagikan. 8:8 Dan mereka makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti yang sisa, sebanyak tujuh bakul. 8:9 Mereka itu ada kira-kira empat ribu orang. Lalu Yesus menyuruh mereka pulang.

Kembali lagi bahwa Tuhan Yesus selalu tergerak oleh rasa belas kasihan kepada semua orang yang mencari Dia. Bisa kita bayangkan jika selama tiga hari orang sebanyak itu selalu mengikuti Tuhan Yesus, kemana saja Dia pergi. Mungkin sebelumnya mereka sudah mempersiapkan bekal untuk beberapa hari, namun akan habis juga. Kemungkinan dari mereka ada yang tidak membawa bekal, sehingga mereka saling berbagi. Setelah tiga hari hampir semua bekal sudah habis. Mungkinkah orang banyak itu mengharapkan Tuhan Yesus berbuat mukjizat seperti sebelumnya? Selama beberapa hari berkumpul, pastilah mereka mengetahui bahwa Tuhan Yesus begitu perhatian kepada mereka semua. Mulai dari pengajaran, penyembuhan maupun hal-hal lain selama mereka bersama-sama. Yang jelas ada daya tarik yang bukan main sehingga mereka betah berlama-lama bersama Tuhan Yesus. Selama ini mereka bagaikan kehausan sesuatu dan rasa haus tersebut dipuaskan oleh Sang Guru. Dengan tujuh potong roti dan beberapa ikan, nyatanya Tuhan Yesus bisa memberi makan sampai kenyang kepada semua orang yang ada. Sisa tujuh bakul roti bisa kita bayangkan betapa makanan sampai bersisa. Mungkin angka tujuh disini mempunyai makna tertentu yang penulis tidak tahu. Penulis hanya mengerti sedikit bahwa angka tujuh sering diartikan sebagai banyak, jumlah hari dalam seminggu. Penulis hanya merasa yakin bahwa angka empat ribu orang bukanlah angka sebenarnya, namun diperkirakan secara kasar dan dibulatkan. Kemungkinan memang tidak sebanyak itu. Mungkin angka tersebut untuk menekankan bahwa banyak orang berkumpul dan diberi
Dar/memahami Markus 50

51

makan roti serta ikan sampai kenyang. Betapa Tuhan Yesus membuat mukjizat yang bukan main. Mungkin kita bisa belajar, bahwa selama kita bersama Tuhan Yesus tidak ada yang perlu dikawatirkan, apapun itu. Tuhan Yesus sebenarnya begitu mengasihi kita, sehingga tidak akan meninggalkan kita begitu saja. Kita diajar untuk percaya akan hal tersebut tanpa perlu ada kebimbangan ataupun keraguan. Kebimbangan yang membuahkan kekawatiran ini yang sering menjadi batu sandungan dalam hidup kita. Malah kalau kita berani jujur, sebenarnya kitalah yang lebih sering meninggalkan Dia karena ego kita. Tuhan kita suruh minggir dulu karena kita ingin memuaskan hawa nafsu kita. Orang Farisi meminta tanda
8:10. Ia segera naik ke perahu dengan murid-murid-Nya dan bertolak ke daerah Dalmanuta. 8:11 Lalu muncullah orang-orang Farisi dan bersoal jawab dengan Yesus. Untuk mencobai Dia mereka meminta dari pada-Nya suatu tanda dari sorga. 8:12 Maka mengeluhlah Ia dalam hati-Nya dan berkata: "Mengapa angkatan ini meminta tanda? Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kepada angkatan ini sekali-kali tidak akan diberi tanda." 8:13 Ia meninggalkan mereka; Ia naik pula ke perahu dan bertolak ke seberang.

Orang-orang Farisi yang kemungkinan besar para orang cerdik pandai, dengan segala pengetahuan yang dimiliki menginginkan tanda tentang Tuhan Yesus. Mereka mengharapkan Tuhan Yesus mau berterus terang akan diri-Nya, paling tidak apakah cocok dengan nubuat para nabi atau tanda-tanda lain yang bisa ditangkap secara nalar. Kenyataannya Tuhan Yesus tetap teguh tidak mau memperlihatkan Diri-Nya sebagai Allah. Dia tidak memberikan tanda dari sorga, karena Dia memang berperan sebagai Anak Manusia. Mestinya mereka sudah bisa melihat tanda-tanda mukjizat yang selama ini Dia perbuat. Nubuat para nabi terdahulu belum melegakan hati, dan harapannya semoga dijawab sendiri oleh Tuhan Yesus. Yang namanya ingin memuaskan diri, kadang-kadang kitapun ingin menguji seseorang. Demikian juga orang-orang Farisi ini merasa tidak puas jika tidak ada tanda dari sorga, walaupun mungkin mereka mengakui akan jawaban dan komentar Tuhan Yesus. Tuhan Yesus tidak mau berdebat panjang lebar dengan mereka. Yang namanya debat, biasanya semua merasa benar sendiri dengan argumentasi masing-masing. Pada akhirnya tidak diketemukan kebenaran yang hakiki, terus saling sepakat untuk tidak mufakat. Angkatan pada waktu itu tidak diberikan tanda apapun, siapakah sebenarnya Anak Manusia yang sudah berkarya dengan sangat mengherankan. Biarlah mereka bertanya-tanya sendiri dan berandaiandai dengan pikirannya. Ungkapan-Nya, bila mereka bisa mendengar dan melihat, mestinya tanpa tandapun mereka sudah harus mengerti. Seringkali kita dibuat tuli dan buta oleh diri kita sendiri, walaupun sebenarnya kita bisa mendengar dan melihat apa yang terjadi di hadapan kita. Karena gengsi dan tinggi hati, sering kita tidak mau mengakui kebenaran yang kita rasakan. Inginnya tetap mendebat dengan berbagai cara. Kalau tetap tidak bisa didebat, akhirnya kita berkata bahwa hanya ingin menguji.

Ragi orang Farisi dan Herodes
8:14 Kemudian ternyata murid-murid Yesus lupa membawa roti, hanya sebuah saja yang ada pada mereka dalam perahu. 8:15 Lalu Yesus memperingatkan mereka, kata-Nya: "Berjaga-jagalah dan awaslah terhadap ragi orang Farisi dan ragi Herodes." 8:16 Maka mereka berpikir-pikir dan seorang berkata kepada yang lain: "Itu dikatakan-Nya karena kita tidak mempunyai roti." 8:17 Dan ketika Yesus mengetahui apa yang mereka perbincangkan, Ia berkata: "Mengapa kamu memperbincangkan soal tidak ada roti? Belum jugakah kamu faham dan mengerti? Telah degilkah hatimu? 8:18 Kamu mempunyai mata, tidakkah kamu melihat dan kamu mempunyai Dar/memahami Markus 51

52 telinga, tidakkah kamu mendengar? Tidakkah kamu ingat lagi, 8:19 pada waktu Aku memecah-mecahkan lima roti untuk lima ribu orang itu, berapa bakul penuh potonganpotongan roti kamu kumpulkan?" Jawab mereka: "Dua belas bakul." 8:20 "Dan pada waktu tujuh roti untuk empat ribu orang itu, berapa bakul penuh potongan-potongan roti kamu kumpulkan?" Jawab mereka: "Tujuh bakul." 8:21 Lalu kata-Nya kepada mereka: "Masihkah kamu belum mengerti?"

Dalam pemahaman penulis, kita diingatkan dan selalu berjaga-jaga terhadap ragi orang Farisi dan Herodes. Mungkin ragi dalam hal ini adalah pengajaran, faham, atau pengaruh yang dapat membuat seseorang menjadi bimbang atau mendua. Kita mengenal orang Farisi yang menekuni Taurat dan dipandang sebagai orang pandai. Demikian juga kita mengenal Herodes yang menjadi raja orang Yahudi di daerah Galilea. Kelompok Herodian adalah para pendukung keluarga Herodes. Dalam kehidupan sehari-hari, kitapun sering dibuat bingung oleh orang-orang pandai dalam acara debat atau pro kontra. Kita mengakui betapa kita begitu bodoh dan kurang wawasan, dikala mendengar mereka berdebat. Pada akhir acara kemudian kita dibuat bingung, sebenarnya mana yang benar mana yang agak keliru. Ataukah kita disuruh berpikir sendiri dan mereka sebagai referensi saja. Mereka yang mempunyai bermacam-macam ragi, namun kenyataannya bangsa ini tetap terpuruk dan menderita. Paling tidak, kita masing-masing bisa berandai-andai siapakah kira-kira orang Farisi dan Herodes pada zaman sekarang ini. Kita diajar untuk tidak terpengaruh oleh pengajaran dan kekuasaan yang mereka miliki. Kita diajar untuk tetap berpegang teguh kepada ajaran-Nya, tanpa ada perasaan ragu-ragu dan takut-takut. Kita diajar betapa Tuhan Yesus begitu peduli kepada orang-orang yang miskin, menderita, teraniaya serta yang membutuhkan pertolongan. Dia tidak pernah berteori macam-macam menghitung untung rugi, tetapi langsung berbuat nyata yang bisa dirasakan oleh banyak orang. Tuhan Yesus menegur para murid, betapa mereka sangat sulit untuk sadar dan mengerti. Padahal begitu banyak mukjizat telah meraka saksikan dan alami. Apa hubungannya ragi yang mungkin dibuat oleh orang Farisi ataupun pembantu Herodes? Kalau hanya masalah roti, mengapa mesti takut selama masih berama Sang Guru? Para murid disuruh merenungkan kata-kata-Nya dan semoga segera mengerti apa yang dimaksud. Mungkinkah mereka begitu polos, karena keadaan mereka selama ini sebagai orang-orang biasa dan termasuk tidak terpelajar? Ataukah hal tersebut mengajarkan kepada kita bahwa para murid terdekatpun masih membutuhkan proses untuk berubah, seperti yang diharapkan Tuhan Yesus. Lebih baik protes dan menolak, namun setelah sadar bangkit berubah dan menuruti kehendak-Nya. Bukan konyol, iya iya sendika dhawuh namun tetap tidak melaksanakannya.

Yesus menyembuhkan orang buta di Betsaida
8:22. Kemudian tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Betsaida. Di situ orang membawa kepada Yesus seorang buta dan mereka memohon kepada-Nya, supaya Ia menjamah dia. 8:23 Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?" 8:24 Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: "Aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon." 8:25 Yesus meletakkan lagi tangan-Nya pada mata orang itu, maka orang itu sungguh-sungguh melihat dan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. 8:26 Sesudah itu Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan berkata: "Jangan masuk ke kampung!"

Orang yang sakit, tuli dan bisu sudah Dia sembuhkan. Dan sekarang Tuhan Yesus ingin menunjukkan kepada para murid, bahwa orang butapun bisa Dia sembuhkan. Tuhan Yesus mengajak orang buta itu menyingkir jauh-jauh dari kerumunan orang banyak. Mengapa? Tuhan Yesus meludahi mata dan meletakkan tangan-Nya atas orang tersebut. Tuhan Yesus tidak ragu-ragu meletakkan tangan-Nya pada mata orang itu, walaupun telah diludahi.
Dar/memahami Markus 52

53

Kelihatannya orang buta tersebut bukan buta sejak lahir, karena ia bisa membedakan antara orang dan pohon. Sentuhan pertama menghilangkan kebutaan namun belum sembuh betul, masih samar-samar. Sentuhan kedua barulah sembuh total dari sakit matanya. Kita belajar bahwa ludah Tuhan Yesus mempunyai daya kuasa menyembuhkan. Penulis jadi ingat sewaktu masih kecil, ada tetangga yang sudah tua mengobati sakit mata anak kecil (Jawa :beleken warna merah) dengan menjilati matanya. Orang tua tersebut juga tidak jijik walaupun setelah menjilati, ludahnya dibuang. Dan nyatanya juga sembuh! Hal tersebut hampir sama sewaktu anjing disuruh menjilati bekas luka (koreng) agar cepat sembuh. Kembali Tuhan Yesus tidak mau berpromosi diri. Orang tersebut disuruhnya langsung pulang ke rumah, tidak usah mampir ke kampung. Kabar sukacita harus disampaikan kepada keluarga lebih dahulu. Biarlah dalam keluarga bisa mengucap syukur, memuji dan memuliakan Allah bersama-sama. Orang kampung pasti akan bertanya bagaimana koq sudah sembuh dari kebutaan. Orang tersebut pasti akan bercerita tentang kehebatan Tuhan Yesus yang telah menyembuhkannya. Jangan-jangan malah lupa untuk pulang, karena lebih sibuk bercerita kepada semua orang yang dijumpai di kampung. Kadar sukacita untuk bersyukur dengan keluarga jangan-jangan malah turun karena terselingi cerita di kampung.

Pengakuan Petrus
8:27. Kemudian Yesus beserta murid-murid-Nya berangkat ke kampung-kampung di sekitar Kaisarea Filipi. Di tengah jalan Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, kata-Nya: "Kata orang, siapakah Aku ini?" 8:28 Jawab mereka: "Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, ada pula yang mengatakan: seorang dari para nabi." 8:29 Ia bertanya kepada mereka: "Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?" Maka jawab Petrus: "Engkau adalah Mesias!" 8:30 Lalu Yesus melarang mereka dengan keras supaya jangan memberitahukan kepada siapapun tentang Dia.

Tuhan Yesus ingin mengetahui pendapat orang tentang Dia. Dan nyatanya tidak seorangpun yang tahu bahwa dia Mesias. Semua orang menganggap Dia sebagai nabi, reinkarnasi dari Yohanes Pembaptis ataupun Elia. Hanya Simon Petrus yang secara spontan menjawab bahwa Dia adalah Mesias, Yang Terurapi oleh Allah Bapa. Kita mengenal sebagai Yesus Kristus. Tuhan Yesus melarang para murid untuk memberitakan hal tersebut kepada siapapun. Biarlah setiap orang mereka-reka sesuai dengan penalaran mereka sendiri. Belum waktunya mereka diberitahu, siapakah sebenarnya Anak Manusia tersebut. Kitapun juga bisa menafsirkan bahwa Petrus belum sampai ke pemikiran bahwa Gurunya adalah Allah sendiri. Ia merasa yakin bahwa Sang Guru pasti pilihan Allah dengan kemampuan melebihi nabi-nabi lain. Dia yang diurapi oleh Allah sendiri. Dari pandangan jasmani, Dia lebih hebat dari Yohanes Pembaptis. Demikian juga dalam hal yang rohani dan pengajaran-Nya. Kita bisa menangkap bahwa pada zaman itu mereka sudah mengenal atau mempercayai apa itu menitis, roh yang masuk ke dalam diri seseorang. Menitis mungkin sama dengan reinkarnasi, yang dipercaya oleh saudara kita. Mungkin tidak jauh berbeda dengan kerasukan, walaupun sering berkonotasi negatif. Kerasukan roh jahat atau kerasukan roh baik. Penulis hanya bertanya kepada diri sendiri, jika ada reinkarnasi apakah jumlah jiwa tidak pernah bertambah, atau jumlahnya sudah ditetapkan sebanyak sekian? Padahal dari waktu ke waktu jumlah penduduk dunia ini semakin bertambah dan bertambah.

Dar/memahami Markus

53

54

Pemberitahuan penderitaan Yesus dan syarat mengikut Dia
8:31 Kemudian mulailah Yesus mengajarkan kepada mereka, bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan bangkit sesudah tiga hari. 8:32 Hal ini dikatakan-Nya dengan terus terang. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegor Dia. 8:33 Maka berpalinglah Yesus dan sambil memandang murid-murid-Nya Ia memarahi Petrus, kata-Nya: "Enyahlah Iblis, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia."

Kelihatannya Tuhan Yesus bercerita apa yang akan terjadi dengan diri-Nya. Dan itu pasti terjadi yang tidak bisa ditawar-tawar lagi. Mungkin dalam benak Petrus pada waktu itu hampir sama dengan benak kita. Omongan seperti itu dianggap tabu, tidak baik dan tidak diperbolehkan. Itu mendahului kehendak Yang Kuasa. Petrus lupa bahwa ia pernah menyebut-Nya sebagai Mesias, yang sudah tahu apa yang akan terjadi walaupun belum terjadi. Perkataan Tuhan Yesus pasti membikin kaget semua murid pada waktu itu. Sepertinya Petrus disebut sebagai Iblis dan disuruh pergi. Penulispun pernah dimarah oleh bapak almarhum dengan kata-kata :”Iblis, minggat kana!” dan kaget setengah hidup. Sewaktu kemarahannya sudah mereda, bapak mengatakan bahwa yang disuruh minggat adalah si Iblis yang berada di dalam diri penulis pada waktu itu. Mungkin pikiran ini secara tidak sadar sering ditunggangi oleh Iblis yang begitu pandai, sepertinya benar belaka. Desakannya masuk di akal dan sepertinya tidak keliru, manusiawi. Jelas, bahwa Tuhan Yesus tidak ingin mengusir Petrus namun yang disuruh pergi pemikiran Petrus yang dipengaruhi oleh Iblis secara manusiawi tadi. Selama waktu itu Tuhan Yesus banyak sekali berbicara dalam perumpamaan dan kiasan. Pengalaman hidup pada waktu itu belum pernah mendengar bahwa orang mati di kubur bisa bangkit lagi. Bagaimana caranya orang mati hidup dan bangkit, keluar dari liang kubur? Sekarang kita bisa bicara, jika penderitaan dan kematian tidak terjadi, maka penebusanpun akan menjadi sia-sia. Dalam benak penulis, penebusan disini adalah terbentuknya jembatan yang menghubungkan manusia dengan Allah. Selama ini ada jurang kedosaan yang begitu dalam, yang memisahkan kita dengan Tuhan. Melalui penderitaan berdarah-darah dan kematian, Dia memikul seluruh dosa, kesalahan dan kelemahan dan dibawa masuk ke dalam kubur. Semuanya akan ditinggalkan di dalam bumi pertiwi. Tuhan Yesus menyediakan diri-Nya menjadi jembatan dan diinjak-injak agar manusia bisa menyeberang menuju kota kerajaan terjanji.
8:34 Lalu Yesus memanggil orang banyak dan murid-murid-Nya dan berkata kepada mereka: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. 8:35 Karena siapa yang mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku dan karena Injil, ia akan menyelamatkannya. 8:36 Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia kehilangan nyawanya. 8:37 Karena apakah yang dapat diberikannya sebagai ganti nyawanya? 8:38 Sebab barangsiapa malu karena Aku dan karena perkataan-Ku di tengah-tengah angkatan yang tidak setia dan berdosa ini, Anak Manusiapun akan malu karena orang itu apabila Ia datang kelak dalam kemuliaan Bapa-Nya, diiringi malaikat-malaikat kudus."

Pengajaran Tuhan Yesus ini boleh dikatakan gampang-gampang susah. Berlawanan dengan manusiawi kita yang selama ini masih kita pertahankan. Kita merasa masih hidup di dunia sebagai manusia yang begitu lemah akan nafsu kedagingan kita. Dalam pemahaman penulis, lawan kata menyangkal adalah membenarkan. Kalau kita berani jujur dengan diri sendiri, kita lebih sering membenarkan diri kita. Kita mempunyai segudang alasan untuk pembenaran diri tersebut, sewaktu kita berbuat sesuatu. Rasanya begitu sulit
Dar/memahami Markus 54

55

untuk membenarkan orang lain dan menyangkal diri sendiri. Dan sekarang kita diajar untuk berani menyangkal diri, berani mengakui akan segala kekurangan, kelemahan, dan kesalahan yang ada di dalam diri kita. Berani mengakui kelebihan, kekuatan dan kebenaran yang dimiliki oleh orang lain, siapapun mereka. Kita diajar untuk berani rendah hati dan mengalah dalam banyak hal walaupun dipojokkan ataupun direndahkan. Kita diajar untuk berani bersikap jujur apa adanya, menghilangkan kesombongan yang tidak memberikan nilai apapun.. Kita bisa membayangkan yang namanya memikul salib, pastilah amat berat. Dan salib tersebut harus kita pikul kemana-mana setiap hari. Salib tersebut sepertinya harus selalu menempel di pundak kita, walupun kadang kala perlu beristirahat karena letih. Mungkin salib bisa kita maknai sebagai konsekuensi logis, beratnya mengikut Tuhan Yesus dan melaksanakan segala ajaran-Nya. Salib bisa kita maknai juga, bahwa kita hanya menuruti kehendak dan mengasihi Allah, demikian juga mengasihi sesama kita. Simbul palang kayu yang vertikal dan yang horizontal. Mungkin kita akan mengeluh betapa berat salib tersebut, dan ingin memotong salib tersebut menjadi lebih pendek agar terasa ringan. Atau bahkan kita berikan kepada orang lain untuk membantu kita mengangkatnya. Namun coba kita bayangkan jika di perjalanan menuju kepada sang terang, kita melewati celah jurang yang dalam dan tidak bisa melompat. Salib yang masih utuh tersebut bisa kita jadikan jembatan untuk menyeberang. Apa jadinya kalau salib tersebut kita potong dan menjadi pendek? Maka akan menjadi salib yang sia-sia, tak bermakna. Padahal salib tersebut pada waktunya bisa kita jadikan tangga, pijakan sewaktu kita ingin mengambil buah atau bunga di tebing yang tidak terjangkau tangan. Kita diajar juga untuk berani kehilangan nyawa karena mengikut Tuhan Yesus dan karena Injil-Nya. Kita diajar untuk selalu berpihak kepada Dia dan ajaran-Nya, walaupun untuk itu kita menjadi sengsara secara duniawi. Kita diajar untuk berani dengan gagah dan bangga mengakui sebagai pengikut-Nya, walaupun untuk itu dicemooh dan dihina. Dia tidak akan pernah pergi meninggalkan kita, namun akan selalu menyertai kita. Penyangkalan diri sudah dijalani, memikul salib sudah dilaksanakan, tetapi tidak mengikuti Dia, jangan-jangan kita akan tersesat. Kita sebenarnya tidak tahu persis jalan menuju kerajaan surga, karena memang belum pernah ke sana. Yang tahu persis hanyalah Tuhan Yesus karena Dia yang empunya kerajaan tersebut. Berarti siapapun yang mau mengikut Dia, mau tidak mau harus bisa menyangkal diri dan memikul salib. Dia begitu sabar dan maha memaklumi akan kelemahan kita. Dia mengundang dan menyentuh kita bagaikan mercusuar di puncak bukit. Orang-orang yang sehat bisa jalan cepat bahkan berlari agar segera sampai tujuan, namun yang sakit reumatik dan asam urat, apalagi jantung lemah dan darah tinggi masih tetap ditunggu sampai batas akhir. Kita diminta tetap tegar dan bertahan untuk “lumaku tumuju” berjalan sampai tujuan. Bab 9 - Transfigurasi, Mengusir Roh jahat, Yang terbesar, Penyestan

Yesus dimuliakan di atas gunung
9:1. Kata-Nya lagi kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya di antara orang yang hadir di sini ada yang tidak akan mati sebelum mereka melihat bahwa Kerajaan Allah telah datang dengan kuasa."

Perkataan Tuhan Yesus ini sangat sulit untuk dipahami oleh penulis. Apakah kalimat tersebut seperti ungkapan atau peribahasa, penulis tidak tahu. Mungkin Kerajaan Allah disini bisa menjadi simbul Tuhan
Dar/memahami Markus 55

56

Yesus sendiri. Dia nyatanya datang dengan penuh kuasa yang amat menakjubkan. Dan yang berkumpul saat itu memang belum mati karena mereka semua bisa mendengar perkataan itu. Jika hal tersebut coba dipahami dengan bahasa rohani, tidak akan mati rohnya berarti hidup kekal. Jika pemahamannya seperti itu, maka banyak orang yang sedang berkumpul disitu tidak semuanya akan hidup. Atau mungkin hanya sedikit yang akan mati kemudian bangkit rohnya dijemput Tuhan masuk ke dalam Kerajaan Allah. Apakah hal ini menyiratkan bahwa hanya sedikit orang yang bisa langsung masuk ke sorga? Dengan kata lain bahwa karena kelemahan daging kita, maka pada saatnya nanti akan banyak orang harus melalui pencucian terlebih dahulu. Mungkin yang paling banyak adalah roh yang gentayangan, menunggu saat-saat dipanggil dalam pengadilan Allah. Dalam penantian tersebut, jangan-jangan mereka masih berada di sekitar kita, namun tidak kasat mata. Yang jelas sampai saat ini penulis belum pernah melihat ataupun berjumpa dengan yang tidak kelihatan tersebut. Bisa jadi mereka berseliweran di sekitar kita, bisa melihat kita dan kita tidak. Dalam pemahaman lain, mungkinkah salah satu yang tidak akan mati adalah Bunda Maria? Penulis sangat percaya bahwa Bunda Maria yang kudus tidak pernah merasakan kematian jasmani. Dia naik ke surga dengan raga dan jiwanya, hilang begitu saja tanpa seorangpun mengetahui. Kemungkinan besar para murid sudah mulai berkarya di luar kota Yerusalem. Kahadiran dan kepergian Bunda Maria yang begitu sedikit tertulis dalam Injil, menjadi misteri dalam kehidupan kita sampai saat ini. Pemahaman selanjutnya, apakah sewaktu Tuhan Yesus bertransfigurasi di gunung Tabor, ngobrol dengan Musa dan Elia. Kejadian tersebut disaksikan oleh Simon Petrus, Yohanes dan Yakobus. Tuhan Yesus memperlihatkan kekuasaan-Nya sebagai Anak Allah. Namun siapakah yang telah meninggal pada waktu itu? Pemahaman yang lain, apakah sewaktu Tuhan Yesus bangkit dari kubur mengalahkan maut? Membangkitkan orang lain yang sudah mati sangat berbeda dengan membangkitkan dirinya sendiri yang sudah mati. Mungkin itulah kuasa yang paling menakjubkan, bisa dilihat dan dirasakan oleh banyak orang. Kita sudah tahu bahwa Yudas Iskariot pada waktu itu sudah meninggal di dalam penyesalannya.
9:2 Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendirian saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka, 9:3 dan pakaian-Nya sangat putih berkilat-kilat. Tidak ada seorangpun di dunia ini yang dapat mengelantang pakaian seperti itu. 9:4 Maka nampaklah kepada mereka Elia bersama dengan Musa, keduanya sedang berbicara dengan Yesus. 9:5 Kata Petrus kepada Yesus: "Rabi, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Baiklah kami dirikan tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia." 9:6 Ia berkata demikian, sebab tidak tahu apa yang harus dikatakannya, karena mereka sangat ketakutan. 9:7 Maka datanglah awan menaungi mereka dan dari dalam awan itu terdengar suara: "Inilah Anak yang Kukasihi, dengarkanlah Dia." 9:8 Dan sekonyong-konyong waktu mereka memandang sekeliling mereka, mereka tidak melihat seorangpun lagi bersama mereka, kecuali Yesus seorang diri. 9:9 Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka, supaya mereka jangan menceriterakan kepada seorangpun apa yang telah mereka lihat itu, sebelum Anak Manusia bangkit dari antara orang mati. 9:10 Mereka memegang pesan tadi sambil mempersoalkan di antara mereka apa yang dimaksud dengan "bangkit dari antara orang mati."

Kelihatannya memang Petrus, Yakobus dan Yohanes menjadi murid pilihan. Mereka bertiga sepertinya mendapatkan pengajaran dan penglihatan yang lebih, dibanding dengan murid lainnya. Mereka diajak ke gunung Tabor sampai ke puncak bukit tersebut. Mereka melihat sendiri bagaimana Tuhan Yesus berubah rupa, termasuk pakaian-Nya juga berubah. Mungkin
Dar/memahami Markus 56

57

kita hanya bisa berandai-andai bahwa pakaian yang dikenakan Tuhan Yesus adalah pakaian surgawi yang tidak akan ada di bumi ini. Yang mengherankan lainnya adalah kedatangan Elia dan Musa yang begitu tiba-tiba. Tidak diceritakan bagaimana pakaian mereka berdua dan bagaimana para murid mengenalnya sebagai Musa dan Elia. Dalam peristiwa hebat ini, sepertinya mata para murid bertiga dibuka agar betul-betul mengenal siapakah gurunya. Sang Guru bertransfigurasi memperlihatkan kemuliaan-Nya, ditemani oleh Elia dan Musa. Pastilah mereka berbincang-bincang tentang sesuatu yang penting. Kemungkinan besar para kudus tersebut membicarakan tentang masa karya Tuhan Yesus yang sudah semakin dekat dengan penggenapannya. Hari-harinya sudah bisa dihitung dengan jari, penganiayaan dan kematian sudah di depan mata. Kita bisa membayangkan bagaimana perasaan para murid pada waktu itu, begitu melihat pemandangan yang menakjubkan. Antara ketakutan, bergetarnya hati, ketegangan namun juga membahagiakan, bercampur aduk menjadi satu, sehingga terbengong-bengong. Petrus sampai lupa diri dan ingin tinggal di atas gunung tersebut. Perkataan spontannya yang begitu manusiawi seperti tidak mendapat tanggapan. Apalagi sewaktu awan aneh datang menaungi mereka berlima. Bukan awan sembarang awan, karena dari balik awan ada suara ajakan yang lembut namun tidak bisa ditolak. Ada suatu kuasa yang tak terjelaskan untuk mengindahkan suara tersebut. Dialah Allah Bapa yang berkata :”Inilah Putera-Ku terkasih, dengarkanlah Dia.” Kalimat tersebut sepertinya ditujukan kepada para murid bertiga saja. Kalimat Allah Bapa inilah yang menyentuh hati penulis untuk mencoba memahami ajaran Tuhan Yesus di dalam Injil. Dari sinilah penulis mencoba mendengarkan firman-Nya dan berusaha untuk memahami sesuai kemampuan, untuk kehidupan rohani sehari-hari saat ini. Apabila ada kekeliruan dalam memahami-Nya, Tuhan pasti tahu dan memaklumi akan kekurangan ini. Kita pasti mengenal siapakah Musa dan Elia, yang mewakili para nabi sebelum kedatangan Tuhan Yesus. Mungkin kita pernah membaca atau mendengar bagaimana ke dua nabi tersebut pergi naik ke gunung yang kudus untuk bertemu Allah. Gunung tersebut kita kenal dengan nama gunung Sinai atau gunung Horeb. Musa kita kenal sebagai pembebas bangsa Israel dari tangan orang Mesir, berkelana selama empat puluh tahun menjelajahi padang gurun sampai di gunung Nebo, yang sekarang terletak di Yordania. Dia sendiri dengan beberapa pengikutnya tidak ikut masuk ke tanah terjanji. Dialah yang menerima sepuluh perintah Allah dan ditulis di batu loh. Dengan tongkatnya dia bisa membuat mukjizat bermacam-macam, sampai raja Firaunpun ngeri melihat kehebatannya. Dipercayai dialah yang merumuskan Kitab Taurat yang disebut Pentateukh. Elia kita kenal sebagai nabi yang mengalahkan banyak para dukun dan ahli sihir dalam pertandingan mempersembahkan korban bakaran. Akhirnya semua dukun penyembah berhala tersebut dibunuh agar tidak menyesatkan banyak orang. Elia kita kenal sebagai nabi yang bisa terbang, lebih cepat dan mendahului orang yang berkuda. Dialah nabi yang naik ke surga dijemput kereta bersama jiwa dan raganya. Jubahnya bisa untuk membelah air sungai Yordan. Pengalaman rohani yang begitu hebat pasti bukan hanya kebetulan, namun dibalik itu ada tugas dan tanggung jawab yang besar. Ketiga murid tersebut sepertinya diberi kuasa, tugas dan tanggung jawab untuk kelangsungan pewartaan kabar sukacita tentang Kristus Yesus. Mereka sekarang sudah tahu dan mengerti bahwa gurunya adalah Sang Mesias, Allah sendiri
Dar/memahami Markus 57

58

yang berkenan turun ke dunia menjadi manusia biasa. Mereka diajar untuk tidak terlena dengan kebahagian yang masih duniawi ataupun pengalaman sorgawi yang begitu sesaat. Masih ada pekerjaan lain yang harus diseleaikan lebih dahulu, mewartakan kabar sukacita tentang Kristus Yesus. Rahasia besar tersebut hanya boleh diwartakan, setelah Tuhan Yesus selesai dengan tugas penebusan-Nya. Tugas akhir tersebut boleh dikatakan sewaktu Tuhan Yesus bangkit dari mati yang berarti Dia telah mengalahkan maut. Kematian yang dialami-Nya sendiri dan maut itu dikalahkan melalui kebangkitan-Nya. Hal ini begitu berbeda sewaktu Dia membangkitkan orang yang sudah mati, karena Dia sendiri masih hidup. Mungkin kita bisa memaklumi kebingungan para murid karena memang belum terjadi. Kita tahu karena segalanya sudah terjadi dua ribu tahun yang lalu. Jika kita hidup di zaman waktu itu, pasti kitapun akan bingung dengan ucapan bangkit dari antara orang mati tersebut. Secara tidak langsung hal tersebut sepertinya memberi pesan kepada kita agar kita juga bangkit dari kematian kita sekarang ini. Mungkin kita pernah mendengar atau membaca katakata Tuhan Yesus: “biarlah orang mati menguburkan orang mati.” Tanpa kita sadari janganjangan rohani kita sedang mati suri walaupun secara jasmani kita masih hidup. Kita diminta dengan sangat untuk bangkit hidup kembali dan berubah menjadi manusia baru, ya rohaninya ya jasmaninya.
9:11 Lalu mereka bertanya kepada-Nya: "Mengapa ahli-ahli Taurat berkata, bahwa Elia harus datang dahulu?" 9:12 Jawab Yesus: "Memang Elia akan datang dahulu dan memulihkan segala sesuatu. Hanya, bagaimanakah dengan yang ada tertulis mengenai Anak Manusia, bahwa Ia akan banyak menderita dan akan dihinakan? 9:13 Tetapi Aku berkata kepadamu: Memang Elia sudah datang dan orang memperlakukan dia menurut kehendak mereka, sesuai dengan yang ada tertulis tentang dia."

Jika kita hidup di zaman itu, maka kita bisa memaklumi akan kebingungan dan pertanyaan para murid. Yang mendahului Gurunya selama ini kan Yohanes Pembaptis, bukan Elia? Gambaran sosok tubuh Yohanes Pembaptis kan tidak sama dengan Elia yang mereka dengan dan lihat. Mungkinkah roh Elia bereinkarnasi kepada Yohanes Pembaptis? Dalam pemahaman penulis, sepertinya Tuhan Yesus menjelaskan tentang apa yang pernah dinubuatkan para nabi. Para nabi memberikan gambaran dan tanda-tanda tentang Yohanes Pembaptis yang menjadi pendahulu, maupun Tuhan Yesus sang Mesias. Nubuat itu sendiri semestinya disesuaikan dengan kemampuan, situasi dan kondisi para nabi itu sendiri. Banyak nubuat-nubuat yang disampaikan, jaraknya sudah berabad-abad dengan penggenapan nubuat itu sendiri. Paling tidak ada kemiripan antara Elia dan Yohanes Pembaptis. Mereka berdua tidak punya tempat tinggal tetap, malahan lebih banyak di padang gurun untuk bertapa dan berpuasa. Mereka berdua menghardik dan memperingatkan para pendosa untuk kembali ke jalan Tuhan. Dampaknya mereka berdua tidak disukai oleh para rajanya, malahan dibenci oleh isteri raja. Kita mungkin pernah mendengar pidato memperingati seorang pahlawan, anggaplah Bunda Theresa. Dalam pidato tersebut diselipkan kata-kata : “Setelah kepergian beliau, kami masih tetap mengharapkan kehadiran Theresa-Theresa baru ….. dst.” Mengharapkan kehadiran para penerus yang kehidupandan pengabdiannya mirip seperti Theresa. .

Yesus mengusir roh jahat yang membisukan
9:14. Ketika Yesus, Petrus, Yakobus dan Yohanes kembali pada murid-murid lain, mereka melihat orang banyak mengerumuni murid-murid itu, dan beberapa ahli Taurat sedang mempersoalkan sesuatu dengan mereka. 9:15 Pada waktu orang banyak itu melihat Yesus, tercenganglah mereka semua dan bergegas menyambut Dia. 9:16 Lalu Yesus bertanya kepada mereka: "Apa yang kamu persoalkan dengan mereka?" 9:17 Kata seorang dari orang banyak itu: "Guru, anakku ini kubawa Dar/memahami Markus 58

59 kepada-Mu, karena ia kerasukan roh yang membisukan dia. 9:18 Dan setiap kali roh itu menyerang dia, roh itu membantingkannya ke tanah; lalu mulutnya berbusa, giginya bekertakan dan tubuhnya menjadi kejang. Aku sudah meminta kepada murid-murid-Mu, supaya mereka mengusir roh itu, tetapi mereka tidak dapat." 9:19 Maka kata Yesus kepada mereka: "Hai kamu angkatan yang tidak percaya, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kamu? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kamu? Bawalah anak itu ke mari!" 9:20 Lalu mereka membawanya kepada-Nya. Waktu roh itu melihat Yesus, anak itu segera digoncang-goncangnya, dan anak itu terpelanting ke tanah dan tergulingguling, sedang mulutnya berbusa. 9:21 Lalu Yesus bertanya kepada ayah anak itu: "Sudah berapa lama ia mengalami ini?" Jawabnya: "Sejak masa kecilnya. 9:22 Dan seringkali roh itu menyeretnya ke dalam api ataupun ke dalam air untuk membinasakannya. Sebab itu jika Engkau dapat berbuat sesuatu, tolonglah kami dan kasihanilah kami." 9:23 Jawab Yesus: "Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!" 9:24 Segera ayah anak itu berteriak: "Aku percaya. Tolonglah aku yang tidak percaya ini!" 9:25 Ketika Yesus melihat orang banyak makin datang berkerumun, Ia menegor roh jahat itu dengan keras, kata-Nya: "Hai kau roh yang menyebabkan orang menjadi bisu dan tuli, Aku memerintahkan engkau, keluarlah dari pada anak ini dan jangan memasukinya lagi!" 9:26 Lalu keluarlah roh itu sambil berteriak dan menggoncang-goncang anak itu dengan hebatnya. Anak itu kelihatannya seperti orang mati, sehingga banyak orang yang berkata: "Ia sudah mati." 9:27 Tetapi Yesus memegang tangan anak itu dan membangunkannya, lalu ia bangkit sendiri. 9:28 Ketika Yesus sudah di rumah, dan murid-murid-Nya sendirian dengan Dia, bertanyalah mereka: "Mengapa kami tidak dapat mengusir roh itu?" 9:29 Jawab-Nya kepada mereka: "Jenis ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa."

Kemungkinan besar, banyak orang yang sudah mengalami bagaimana para murid yang diutus berdua-dua melakukan mujizat seperti Tuhan Yesus sendiri. Para murid diberi kuasa illahi yang sifatnya tidak tetap, karena iman yang masih terombang ambing. Sering kali terus merasa bahwa imannya sudah kuat, tak akan roboh diterjang ombak dan badai. Perasaan merasa iman kuat ini sedikit banyak malah bisa menumbuhkan kesombongan, padahal dalam kenyataannya tetap belum bisa memindahkan gunung. Mau tidak mau terbersit juga keraguan yang malah melunturkan kekuatan iman. Mungkin para murid yang lain yang ditinggalkan oleh Tuhan Yesus pada waktu itu tidak bersandar kepada kuasa-Nya, tetapi dengan kekuatan sendiri, dan gagal menyembuhkan. Mungkin pengalaman menjamah, menumpangkan tangan atau cara lainnya sudah dilakukan, tetapi tetap tidak bisa mengusir roh jahat. Mau tidak mau bingung juga, mengapa tidak berhasil, dan dalam ketidak pastian tersebut malah lupa kepada Allah. Tuhan Yesus mengingatkan kepada para murid bahwa manusia itu begitu lemah. Dalam kelemahan yang disadarinya tersebut, maka diminta untuk berdoa. Biarlah kekuatan dan kuasa Tuhan yang mengalir bebas karena kepasrahan, menguasai jasmani dan rohani. Jadi, sebenarnya Tuhanlah yang berkarya dengan cara yang begitu misteri. Dalam pemahaman penulis, kita diajar kembali untuk tidak mempergunakan kekuatan sendiri. Kekuatan kita secara rohanipun begitu lemah dibandingkan dengan kekuatan roh jahat. Kita harus percaya dahulu kepada Allah dan memohon kekuatan-Nya yang mengisi kita. Kita hanya menjadi sarana selama kita pasrah akan kekuatan Tuhan yang menguasai kita. Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya akan kuasa Allah dan pasrah kepada-Nya. Biarlah Tuhan secara bebas masuk ke dalam diri kita, kuasa-Nya berkarya melalui kita yang bukan apa-apa. Penulis tidak tahu mengapa pada zaman itu sepertinya hampir semua penyakit dan kelemahan selalu dikaitkan dengan roh jahat. Bagaimana membedakan antara kerasukan roh jahat dengan yang kurang waras atau sakit ayan? Apakah semuanya berkaitan? Dalam beberapa hal penulis dapat menangkap dan memahami, apabila karena hawa nafsu kedagingan ini dampaknya menjadi penyakit jasmani. Kerakusan karena makanan dan minuman yang lezat, sering membuat orang lupa diri sehingga menambah terus. Dampaknya
Dar/memahami Markus 59

60

semua organ tubuh dipacu untuk mengolah makanan dan minuman yang berlebih. Salah satu akibatnya adalah kelelahan organ tubuh yang berdampak kepada tumbuhnya sakit penyakit. Hal ini akan lebih dipercepat apabila perasaan negatif dimanjakan untuk menguasai tubuh ini. Kemarahan, sakit hati, iri dengki dan dendam, percabulan, kemabukan dan nafsu lainnya, mau tidak mau akan mempengaruhi diri seseorang menjadi kelemahan dalam hal sakit penyakit. .

Pemberitahuan kedua tentang penderitaan Yesus
9:30. Yesus dan murid-murid-Nya berangkat dari situ dan melewati Galilea, dan Yesus tidak mau hal itu diketahui orang; 9:31 sebab Ia sedang mengajar murid-murid-Nya. Ia berkata kepada mereka: "Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia, dan mereka akan membunuh Dia, dan tiga hari sesudah Ia dibunuh Ia akan bangkit." 9:32 Mereka tidak mengerti perkataan itu, namun segan menanyakannya kepada-Nya.

Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus berkata dengan terus terang, apa yang akan terjadi dengan dirinya. Namun pada waktu itu apabila kita berada di sana, mungkin kita juga bingung dan bertanya-tanya, apakah yang dimaksudkan. Mungkinkah perkataan tersebut suatu perlambang atau ungkapan dengan tujuan tertentu. Terus kita mereka-reka sesuai dengan kemampuan nalar kita. Kelihatannya Tuhan Yesus membutuhkan waktu khusus untuk para murid-Nya. Banyak pengajaran yang harus segera disampaikan, seakan-akan waktunya sudah hampir habis. Ujian akhir sudah di depan mata, namun pelajaran masih ada yang tersisa. Saat-saat tersebut harus dimanfaatkan dengan baik, karena tidak bisa ditunda lagi. Biarlah mereka bertanya-tanya di dalam hati masing-masing, nanti pada waktunya mereka akan tahu dan mengerti. Pada saatnya nanti, mereka akan mengangguk-angguk bahwa Tuhan sudah memberi tahu namun belum bisa ditangkap dengan nalar. Pengalaman seperti inilah yang akan semakin menguatkan iman mereka. Dalam kehidupan sehari-hari kita juga sering berdiam seribu bahasa, karena tidak tahu harus apa dan bagaimana. Kita tidak mengerti akan maksud perkataan seseorang dan malu untuk bertanya atau meminta penjelasan. Dalam kesendiriannya, maka seseorang tersebut akan terus berbicara dan berbicara. Mungkin saja seseorang tersebut tidak mempedulikan bahasa tubuh yang bengong dan diam, atau sebenarnya tahu bahwa bicaranya belum dimengerti. Janganjangan sebenarnya malah menunggu tanggapan dari yang mendengarnya.

Siapa yang terbesar
9:33 Kemudian tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Kapernaum. Ketika Yesus sudah di rumah, Ia bertanya kepada murid-murid-Nya: "Apa yang kamu perbincangkan tadi di tengah jalan?" 9:34 Tetapi mereka diam, sebab di tengah jalan tadi mereka mempertengkarkan siapa yang terbesar di antara mereka. 9:35 Lalu Yesus duduk dan memanggil kedua belas murid itu. Kata-Nya kepada mereka: "Jika seseorang ingin menjadi yang terdahulu, hendaklah ia menjadi yang terakhir dari semuanya dan pelayan dari semuanya."

Di dalam perjalanan, sepertinya Tuhan Yesus berada di depan dan para murid mengikuti di belakang-Nya. Karena di belakang, mereka bisa saling berdebat, bergurau atau apapun. Bila berdekatan dengan Sang Guru, rasanya agak segan untuk ngobrol sendiri tentang masa depan. Kita bisa menangkap bagaimana para murid pada waktu itu masih memikirkan yang duniawi. Bila kelompok mereka semakin besar, pastilah dibutuhkan pemimpin-pemimpin yang harus mengelola. Mungkin setiap murid menyombongkan kemampuan dirinya masing-masing, dengan berbagai alasan. Semuanya merasa pantas dan layak untuk menjadi pemimpin, walaupun mungkin hanya debat setengah gurau.

Dar/memahami Markus

60

61

Nyatanya Tuhan Yesus seperti tidak mendengar apa yang mereka perbincangkan dan berjalan terus. Mereka dibiarkan untuk saling berdebat setengah bertengkar, memuaskan dirinya dengan berandai-andai dan terhanyut. Barulah setelah sampai di rumah, Dia bertanya. Perkataan Tuhan Yesus sepertinya mengajar kepada kita untuk merenung lebih dalam. Tuhan Yesus berbicara dengan bahasa rohani yang begitu bertolak belakang dengan pikiran kita. Kita diajar untuk berani rendah hati, selalu mengalah bagaikan seorang pelayan. Secara umum yang namanya pelayan selalu di belakang. Yang dilayani setelah selesai makan minum langsung pergi keluar di tempat lain. Si pelayan masih membersihkan dan membereskan meja kursi yang ditinggalkan, barulah setelah itu gantian makan. Dalam perjalanan, si pelayan pasti berada di belakang membawa segala sesuatu perbekalan. Memang pekerjaan menjadi pelayan termasuk paling tidak enak. Dia bangun duluan untuk mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan tuannya. Diapun tidur paling belakangan setelah membereskan pekerjaan untuk hari itu. Dia bisa menjadi sasaran luapan kemarahan dari tuannya, walaupun tidak berbuat kesalahan apapun. Mungkin saja jam kerjanya termasuk paling panjang, tanpa ada perjanjian upah lembur atau yang lainnya. Pekerjaannya bisa serabutan tidak karuan, tergantung bagaimana tuannya memerintah. Hampir tidak ada hitam diatas putih atau perjanjian tertulis tentang kewajiban dan hak antara majikan dan pelayan. Menjadi seorang pelayan berarti harus siap tersakiti, yang bisa dalam bentuk apapun. Banyak hal telah dialami dan diterima oleh para murid dari Gurunya. Mereka telah praktek mewartakan, menyembuhkan dan mengusir roh jahat. Namun masih ada yang kurang di dalam diri mereka, yaitu sifat kerendahan hati yang bernilai penting. Mereka harus memiliki ilmu padi, yang semakin menunduk bila bulirnya semakin banyak berisi.
9:36 Maka Yesus mengambil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka, kemudian Ia memeluk anak itu dan berkata kepada mereka: 9:37 "Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku. Dan barangsiapa menyambut Aku, bukan Aku yang disambutnya, tetapi Dia yang mengutus Aku."

Kita semua pasti pernah mengalami menjadi anak kecil. Hal-hal yang ditakuti anak kecil biasanya berhubungan dengan kegelapan, kesendirian dan suara yang keras. Umumnya anak kecil akan senang apabila disambut dengan ramah, dengan gurauan, dipuji dan bermain, walaupun anak tersebut sangat pemalu. Anak-anak kecil yang masih putih bersih dan polos, belum terkotori oleh duniawi. Mereka bagaikan citra Allah sendiri. Jika kita begitu hormat, takut dan segan menyambut Tuhan, sudah selayaknya kita menyambut anak kecil di dalam nama-Nya. Merekalah citra Tuhan yang perlu dijaga dan dilindungi, dipelihara dan dikasihi. Betapa Tuhan Yesus selalu peduli kepada yang kecil dan lemah serta tidak berdaya. Siapa menyambut Tuhan Yesus, hal tersebut sama dengan menyambut Allah Bapa sendiri. Apa yang berkecamuk di dalam hati kita, sewaktu ada anak kecil berlarian di dalam gereja pas misa perjamuan kudus? Yang jelas anak tersebut tidak bersalah dan merasa biasa saja, mungkin hatinya malah senang. Jangan-jangan orang tuanya malah merasa bangga dan senang, karena anaknya termasuk pemberani. Lebih baik si anak berjalan-jalan dari pada rewel atau menangis. Salahnya yang melihat jika merasa terganggu, kan anak tersebut tidak berbuat apapun sambil berteriak. Yang memperhatikan anak tersebut jangan-jangan malah tidak konsentrasi untuk berdoa atau bersembah sujud. Mungkin hal ini bisa terjadi pro dan kontra, tergantung bagaimana cara memandangnya saja.

Dar/memahami Markus

61

62

Seorang yang bukan murid Yesus mengusir Setan
9:38 Kata Yohanes kepada Yesus: "Guru, kami lihat seorang yang bukan pengikut kita mengusir setan demi nama-Mu, lalu kami cegah orang itu, karena ia bukan pengikut kita." 9:39 Tetapi kata Yesus: "Jangan kamu cegah dia! Sebab tidak seorangpun yang telah mengadakan mujizat demi nama-Ku, dapat seketika itu juga mengumpat Aku. 9:40 Barangsiapa tidak melawan kita, ia ada di pihak kita.

Kita bisa merasakan bagaimana Yohanes pada waktu itu memperlihatkan kesombongan dan kelebihannya. Dia merasa lebih dekat dengan Gurunya, lebih berhak, dan perasaan lebih lainnya. Ajaran kerendahan hati pada waktu itu belum merasuk ke dalam tulang sumsumnya. Jawaban Tuhan Yesus pasti membikin kaget dan terbengong. Bukannya pujian tetapi malahan setengah teguran. Tindakan yang dikira benar dan akan disetujui malah dianggap keliru oleh Gurunya. Siapa yang tidak melawan kita, ia berada di pihak kita. Tidak mungkin seseorang yang memuji dan menghormati akan sekaligus mengumpat yang dia puji. Seringkali kitapun berbuat seperti Yohanes dan merasa tidak salah, padahal Tuhan tidak berkenan. Sebagai orang Katolik seringkali kita merasa sebagai bagian dari Gereja yang satu, kudus, katolik dan apostolik. Kita tidak bisa menutup mata bahwa perjalanan Gereja mengalami pasang surut dan malahan terpecah-pecah. Kristus Yesus sebagai kepala dan kita menjadi bagian dari anggota tubuh-Nya, pada kenyataannya tubuh-Nya terpotong-potong. Yang repotnya, apabila kita merasa paling benar sendiri dan mereka yang memisahkan diri berbuat keliru. Jangan-jangan kita terlena dan terbuai serta lupa diri sehingga diam terpaku. Banyak orang menantikan pewartaan kabar gembira dan kita masih melamun. Sebagian anggota Gereja merasa terpanggil memberikan pewartaan dan mengusir roh jahat. Dan kita merasa dilangkahi malah tersinggung karena bukan kelompok kita. Mestinya kitapun perlu mengucap syukur bahwa nyatanya Tuhan selalu berkarya melalui siapapun yang mendapat perkenan-Nya. Siapapun orang yang selalu berkehendak baik dan benar, entah beragama ataupun tidak, menurut penulis dia melaksanakan ajaran Tuhan Yesus. Mungkin saja orang tersebut malah belum mengenal siapa itu Kristus Yesus, tetapi secara tidak langsung malah menjadi pelaku firman. Perpecahan Gereja yang mestinya satu, perlu dicari akar permasalahan yang mengakibatkan Tubuh Kristus terpotong-potong. Jangan-jangan Tuhan Yesus menangis melihat para pengikut-Nya yang terpecah belah. Malahan setiap tahun sering kali Tuhan Yesus disalibkan dua kali. Paskah orang Ortodox sering berbeda waktunya dengan orang Katolik dan Protestan. Pasti semuanya mengaku benar dengan perhitungannya masing-masing. Penulis sendiri baru menyadari bahwa berbeda, sewaktu membaca buku Hidup sejati dalam Allah tulisan Vassula. Betapa indahnya apabila Gereja Timur, Gereja Barat, Gereja Protestan bisa bersatu kembali. Kita bisa membayangkan suatu tubuh yang diamputasi dan menjadikannya cacat. Sewaktu operasi amputasi itu sendiri sudah menyakitkan dan membuat sedih. Demikian pula tubuh yang terpotong-potong tadi jika akan disatukan kembali. Mungkin diperlukan operasi besar yang memerlukan waktu panjang. Selesai operasipun masih memerlukan adaptasi dan usaha, agar tubuh tersebut bisa menjadi normal. Normal dalam artian menyatu dari keterpecahan, dengan segala bekas-bekas luka.
9:41. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa memberi kamu minum secangkir air oleh karena kamu adalah pengikut Kristus, ia tidak akan kehilangan upahnya."

Dalam pemahaman penulis, pada dasarnya setiap manusia itu telah ditanami benih kasih dari Tuhan sendiri. Kita bisa mengandaikan jika manusia itu sebagai citra Allah, maka sedikit banyak ada pancaran “DNA Allah” yang mengisi kehidupan kita. Dalam perjalanan waktu,
Dar/memahami Markus 62

63

banyak pengaruh yang memasuki diri manusia ini, sehingga benih kasih itu memudar atau bahkan dijabarkan dengan kriteria tertentu. Kebiasaan gotong royong, saling membantu dan menolong akhirnya menjadi cerita sejarah, bahwa dahulu pernah ada. Sekarang zamannya loeloe gue-gue, selamatkan diri masing-masing. Kita masih ingat bahwa menjadi pengikut Kristus harus berani memanggul salibnya masingmasing dan berani menyangkal diri. Karena menjadi pengikut Kristus, mungkin banyak orang akan membenci atau menjauh. Namun Tuhan Yesus memberikan janji-Nya kepada siapapun yang masih mau berbuat baik kepada pengikut-Nya. Mereka tidak akan kehilangan upahnya! Mestinya sebagai pengikut Kristus, harus berbuat lebih baik lagi. Bukan hanya secangkir air namun ditambah dengan camilannya, bahkan sepiring nasi. Dalam kehidupan sehari-hari kalau hati sedang tidak mood gembira, apabila kedatangan penjual barang atau minta sumbangan, inginnya tutup pintu atau mengusir secara halus. Jika hati sedang senang dan memperhatikan yang datang kelihatan capai, rasa berbelas kasih bisa keluar secara spontan. Kadang-kadang bukan hanya segelas air, malahan ditambah sepiring nasi. Pertanyaannya, bagaimana membuat kehidupan ini selalu diisi dengan suka cita penuh kebahagiaan. DNA Allah tersebut mestinya yang paling berpengaruh di dalam kehidupan kita, bukan DNA kelompok binatang buas.

Penyesatan dan tentang garam
9:42 "Barangsiapa menyesatkan salah satu dari anak-anak kecil yang percaya ini, lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya lalu ia dibuang ke dalam laut. 9:43 Dan jika tanganmu menyesatkan engkau, penggallah, karena lebih baik engkau masuk ke dalam hidup dengan tangan kudung dari pada dengan utuh kedua tanganmu dibuang ke dalam neraka, ke dalam api yang tak terpadamkan; 9:44 (di tempat itu ulatnya tidak akan mati, dan apinya tidak akan padam.) 9:45 Dan jika kakimu menyesatkan engkau, penggallah, karena lebih baik engkau masuk ke dalam hidup dengan timpang, dari pada dengan utuh kedua kakimu dicampakkan ke dalam neraka; 9:46 (di tempat itu ulatnya tidak akan mati, dan apinya tidak akan padam.) 9:47 Dan jika matamu menyesatkan engkau, cungkillah, karena lebih baik engkau masuk ke dalam Kerajaan Allah dengan bermata satu dari pada dengan bermata dua dicampakkan ke dalam neraka, 9:48 di mana ulat-ulat bangkai tidak mati dan api tidak padam. 9:49 Karena setiap orang akan digarami dengan api. 9:50 Garam memang baik, tetapi jika garam menjadi hambar, dengan apakah kamu mengasinkannya? Hendaklah kamu selalu mempunyai garam dalam dirimu dan selalu hidup berdamai yang seorang dengan yang lain."

Menyesatkan mungkin sama dengan sengaja menunjukkan jalan yang salah, sehingga orang menjadi tersesat. Kelihatannya Tuhan Yesus begitu tidak suka dengan hal ini, yang sangat bertentangan dengan ajaran-Nya. Dampak penyesatan begitu berbahaya dan bisa berantai, karena yang tersesat tersebut bisa menyesatkan orang lain tanpa dia sadari. Kita bisa membayangkan bagaimana seorang anak kecil yang diisi dengan ajaran yang keliru. Ajaran pertama tersebut akan membekas bagaikan kertas putih yang ditulisi dengan tinta hitam. Sulit untuk menghapus yang sudah menempel tersebut. Anak ini bisa berelasi dan berkomunikasi dengan anak sebayanya, dan menyampaikan ajaran yang sudah diterimanya. Secara bodoh, penulis membayangkan bagaimana jika seorang anak diajarkan sejak kecil bahwa gula rasanya asin, sedangkan garam rasanya manis. Setelah cukup umur, anak tersebut dilepaskan dan berkumpul dengan anak sebayanya. Pasti akan terjadi cerita yang menarik dan cukup menghebohkan. Tuhan Yesus menambahkan bahwa penyesatan bukan saja kepada orang lain, namun bisa terjadi kepada diri sendiri karena keinginan daging yang berlebih. Dikatakan dalam ungkapan,
Dar/memahami Markus 63

64

bahwa lebih baik kehilangan tangan atau kaki, bahkan mata, bila menyesatkan, tetapi tubuh lainnya masuk kedalam hidup yang kekal. Mungkin kita bisa menjabarkan masing-masing bagaimana tangan, kaki atau mata menyesatkan kita. Ajaran selanjutnya adalah tentang garam dan kita mungkin tahu kegunaan garam dalam kehidupan sehari-hari. Garam bisa untuk mengasinkan dan mengawetkan ikan yang sudah mati. Kita tahu dan pernah merasakan bahwa ikan di laut yang kita tangkap, sewaktu kita makan tidak terasa asin, walaupun air laut rasanya asin. Secara umum garam kita perlukan sebagai bagian bumbu penyedap dalam aneka masakan. Garam hanya dibutuhkan secukupnya dan dicampur dengan bumbu-bumbu lainnya, sehingga menghasilkan makanan yang lesat mengundang selera. Kita disimbulkan sebagai garam, mungkin yang lain gula, dan lainnya lagi asam, cabe dan sebagainya yang bisa bercampur, bergaul dengan yang lainnya yang menghasilkan makanan enak. Kita bisa membayangkan masakan yang tanpa garam, pasti ada sesuatu yang kurang sehingga hambar. Alangkah nikmatnya jika semua orang bisa hidup berdamai saling berbagi kebahagiaan dan akhirnya hidup sejahtera bersama-sama. Pada umumnya kita tidak akan mau makan garam saja, atau terasi saja, cabai saja atau bawang saja. Namun kalau semuanya dicampur menjadi satu diuleg, dihaluskan kalau perlu ditambah bumbu lain, maka akan menjadi sambal yang enak. Pada awalnya penulis bingung, bagaimana garam bisa menjadi hambar dan tawar. Terus bagaimana mengasinkannya. Sewaktu penulis ziarah ke Israel, kami diajak untuk kembali ke masa dua ribu tahun yang lalu. Membayangkan bagaimana orang zaman dahulu mengambil batu-batu dari laut Mati atau laut Asin. Batu tersebut yang sudah dilapisi oleh garam berpuluh-puluh tahun dimanfaatkan untuk memasak. Pada saatnya lapisan garam tersebut akan habis dan tinggal batunya saja. Batu tersebut dimanfaatkan untuk pengeras jalan di depan rumah agar tidak licin sewaktu musim hujan. Bab 10 - Perceraian, Memberkati, Orang kaya, Upah, Penyembuhan

Perceraian
10:1. Dari situ Yesus berangkat ke daerah Yudea dan ke daerah seberang sungai Yordan dan di situpun orang banyak datang mengerumuni Dia; dan seperti biasa Ia mengajar mereka pula. 10:2 Maka datanglah orang-orang Farisi, dan untuk mencobai Yesus mereka bertanya kepada-Nya: "Apakah seorang suami diperbolehkan menceraikan isterinya?" 10:3 Tetapi jawab-Nya kepada mereka: "Apa perintah Musa kepada kamu?" 10:4 Jawab mereka: "Musa memberi izin untuk menceraikannya dengan membuat surat cerai." 10:5 Lalu kata Yesus kepada mereka: "Justru karena ketegaran hatimulah maka Musa menuliskan perintah ini untuk kamu. 10:6 Sebab pada awal dunia, Allah menjadikan mereka laki-laki dan perempuan, 10:7 sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, 10:8 sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. 10:9 Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia."

Kita bisa merasakan bagaimana Musa membuat aturan cerai dibawah tekanan bangsa Israel yang begitu tegar tengkuk. Sepertinya dengan terpaksa karena tekanan, Musa merubah ajaran yang disampaikan oleh Tuhan. Dan aturan dunia yang salah kaprah itu dimanfaatkan sampai sekarang. Penulis mencoba merenungkan kata-kata Tuhan Yesus yang mengatakan bahwa sejak awal dunia Allah menjadikan laki-laki dan perempuan. Dalam hal ini kita boleh saja menyebutkan bahwa mereka adalah Alma dan Huma sebagai ciptaan pertama. Mungkin mereka berdua
Dar/memahami Markus 64

65

belum mempunyai “jejer” atau nafsu akal budi seperti di zaman sekarang ini. Mungkin semua benua ini malah masih menjadi satu. Setelah beribu-ribu tahun kemudian, keturunan Alma dan Huma membuat kelompok-kelompok manusia dan bermigrasi mengisi bumi. Karena situasi, kondisi, daerah, cuaca, dan sebagainya, terjadilah evolusi sehingga memunculkan suku, ras, bangsa yang bermacam-macam. Salah satu suku tersebut adalah bangsa Kasdim suku Uhrzani. Sekelompok suku Uhr yang pengembara ini ditentukan dan dipilih oleh Tuhan, yang kita kenal sebagai Abram. Abraham sendiri masih keturunan bangsa Uhr dan dipilih Allah dalam suatu perjanjian. Mereka sudah mendengar dongeng awal mula kejadian, bahwa Adam dan Hawa sebagai manusia pertama. Karena entah sejak kapan, lakilaki sebagai pemimpin dan perempuan sebagai konco wingking (teman di belakang), maka dalam dongeng diceritakan bahwa Hawa tercipta dari tulang rusuk Adam. Mungkin hal inilah yang sering menjadi perdebatan dan tidak tahu persis mana yang benar. Jika memperhatikan silsilah yang ada, sebenarnya Alma dan Huma jaraknya bisa beribu-ribu tahun atau bahkan jutaan tahun dari Adam dan Hawa yang kita kenal. Tuhan Yesus sendiri mengajarkan bahwa anak laki-laki akan meninggalkan orang tuanya, Kemudian dia berkumpul menjadi satu dengan isterinya yang dalam bahasa Jawa sering disebut garwa (sigaraning nyawa) menjadi satu daging. Satu daging satu tujuan satu kehendak membentuk keluarga baru dan beranak pinak. Tuhan Yesus mengembalikan kepada ajaran semula bahwa yang sudah dipersatukan di hadapan Allah jangan diceraikan oleh manusia. Memang dalam kehidupan duniawi yang penuh dengan nafsu keinginan lebih ini, hampir tidak ada suatu keluarga yang ideal, tanpa pernah cekcok atau berselisih paham. Dan itulah dinamika hidup yang tetap harus dijalani, dalam suka dan duka, dalam senang dan susah. Dialah pasangan pilihanku yang sudah aku ucapkan, dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Yang harus aku terima apa adanya, bersatu dan berjuang untuk menuju yang lebih baik, damai dan sejahtera. Sepertinya orang-orang Farisi tahu dan mengerti bahwa perceraian itu aturan manusia, yang dijadikan adat istiadat dan diperbolehkan. Mereka mencobai dan ingin suatu ketegasan yang terucap langsung dari Tuhan Yesus, apabila memang Dia mengerti. Penulis merasa yakin bahwa tekanan kepada Musa berasal dari kelompok laki-laki. Mungkin para pria ini membandingkan suasana, sewaktu masih berdiam di daerah Mesir ataupun nenek moyang yang beristeri banyak. Dengan surat cerai resmi, maka semua orang akan tahu bahwa mereka sudah berpisah dan menjadi bebas dari ikatan tali perkawinan. Ada pertanyaan lain, bagaimana kalau tidak bercerai tetapi bertambah isteri lagi. Dalam Perjanjian Lama banyak kita jumpai bagaimana Abraham dan keturunannya beristeri lebih dari satu, bahkan Salomo dikelilingi oleh banyak wanita. Memang dalam Perjanjian Baru, malahan banyak murid yang tidak menikah. Apakah sebenarnya dari dahulu kala para nenek moyang ini hanya melihat dan meniru kelakuan sekelompok binatang yang hampir menyerupai manusia, bukan melihat dan meniru burung merpati yang begitu setia dengan pasangannya. Bukan DNA Allah yang lebih dominan, sehingga bisa mengumbar hawa nafsu yang tidak pernah terpuaskan. Paling tidak perkataan Tuhan Yesus di atas akan selalu kita dengar sewaktu kita mengikuti upacara sakramen pernikahan. Janji yang diikrarkan berdua haruslah keluar dari hati masingmasing, bukan karena terpaksa. Janji hidup bersatu dalam untung dan malang, suka dan duka, adalah janji yang tanpa syarat apapun. Yang sudah disatukan Allah melalui janji berdua hendaknya jangan diceraikan oleh manusia itu sendiri.
10:10 Ketika mereka sudah di rumah, murid-murid itu bertanya pula kepada Yesus tentang hal itu. 10:11 Lalu kata-Nya kepada mereka: "Barangsiapa menceraikan isterinya lalu kawin dengan Dar/memahami Markus 65

66 perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. 10:12 Dan jika si isteri menceraikan suaminya dan kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah."

Tuhan Yesus lebih menegaskan lagi di rumah kepada para murid-Nya, bahwa menceraikan dan kawin lagi adalah perbuatan zinah. Hal tersebut bukan kehendak Allah, namun karena dari keinginan orang itu sendiri. Dengan alasan apapun, sewaktu seseorang akan menikah pertama kali, pasti tujuannya untuk seumur hidup. Bayangan yang diciptakan sendiri mungkin terlalu indah dan membahagiakan. Dalam perjalanannya, bayangan yang diharapkan tersebut belum bisa tercapai dan tumbuh kekecewaaan. Muncullah keinginan untuk berpisah, apakah dengan baik-baik ataupun dengan perang tanding. Dan benih-benih perzinahan mulai muncul serta disemaikan. Seribu satu macam alasan bisa dikemukakan, namun pada dasarnya ada rasa ketidak puasan, kekecewaan karena tidak sesuai harapan. Yang lebih konyol lagi, seringkali Allah yang dijadikan kambing hitam. Kita lupa bahwa Allah memberikan kebebasan kepada kita untuk berbuat apapun, dengan catatan bahwa segala risiko ditanggung sendiri. Kita sering lupa bahwa setiap orang itu unik, sampai-sampai sidik jaripun tidak ada yang sama. Dalam keunikannya, tidak ada seorangpun yang sempurna, semuanya pasti memiliki kelebihan dan kekurangan. Yang namanya perkawinan, berkeluarga adalah proses belajar saling mendalami pasangan, saling menyesuaikan diri. Proses penyesuaian tersebut bisa cepat, namun bisa juga lambat tergantung keunikan masing-masing, yang akan membentuk keluarga unik. Yang kedua kita sering ingin memaksakan kehendak untuk merubah pasangan kita, padahal perubahan itu mestinya muncul dari diri sendiri. Secara tidak sadar hal ini seperti suatu syarat yang kita inginkan, padahal dalam janji perkawinan tidak ada syarat apapun. Siap menjalani hidup perkawinan dalam untung dan malang. Yang ketiga, apabila terjadi perbedaan pendapat atau perselisihan, umumnya saling membenarkan diri dengan menyalahkan pasangan. Segala peristiwa kenangan masa lalu dibuka dan diungkit-ungkit yang bisa membuka luka lama, malah bertambah pedih. Sangat jarang yang menyangkal dirinya masing-masing terlebih dahulu, sehingga pasangan tidak bisa lagi menyalahkan karena sudah mengakui. Yang keempat, biasanya kita selalu melihat bahwa “rumput tetangga lebih hijau,” dan kita membanding-bandingkan dengan keluarga lain. Kita lupa bahwa dua orang unik yang disatukan akan menjadi keluarga unik dan setiap keluarga mempunyai keunikannya masingmasing. Mungkin masih banyak hal lain lagi yang menyebabkan suatu perceraian, karena ketidak puasan. Akan lebih baik bagi keluarga tersebut apabila disepakati untuk berpisah ranjang sementara tanpa harus bercerai. Masing-masing bisa merenungkan perjalanan hidup sebelum dan sesudah menikah, menilai kekurangan diri dan kelebihan pasangan.

Yesus memberkati anak-anak
10:13. Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka; akan tetapi murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu. 10:14 Ketika Yesus melihat hal itu, Ia marah dan berkata kepada mereka: "Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku, jangan menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah. 10:15 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa tidak menyambut Kerajaan Allah seperti

Dar/memahami Markus

66

67 seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya." 10:16 Lalu Ia memeluk anak-anak itu dan sambil meletakkan tangan-Nya atas mereka Ia memberkati mereka.

Dalam pemahaman penulis, para murid sepertinya lupa dengan ajaran terdahulu. Mungkin sudah menjadi kebiasaan orang-orang tua, jika sedang berkumpul maka anak-anak dijauhkan dari mereka. Mungkin supaya anak-anak tidak menganggu, mereka dianggap belum waktunya dan tidak pantas jika berkumpul dengan yang tua-tua. Secara tidak sadar sudah membuat kasta yang akan direkam oleh si anak. Kenyataannya Tuhan Yesus malah berpihak kepada anak-anak kecil yang masih polos tersebut. Model merekalah yang dianggap pantas untuk memasuki Kerajaan Allah. Anak kecil yang polos, tidak ada iri dengki dan dendam, berbicara apa adanya, tidak pernah berpikir negatif. Anak kecil yang begitu pasrah dan percaya kepada orang tuanya, bahwa mereka akan selalu menjaga dan melindunginya. Mereka akan tetap asyik dengan mainannya, selama bayangan bapak atau ibunya masih kelihatan. Dia akan menangis apabila merasa kehilangan pelindungnya, hanya gara-gara tidak kelihatan di sekitarnya. Kita diajar untuk kembali seperti anak kecil yang begitu polos dan percaya kepada Bapa Allah kita. Dia yang tidak pernah meninggalkan dan selalu mengawasi kita. Segala kekawatiran harus bisa kita hilangkan karena Tuhan selalu melindungi dan beserta kita. Kita begitu lemah, tidak bisa dan bukan apa-apa apabila tanpa penyertaan Dia. Dia Yang Ada tidak pernah jauh dari kita, malahan kitalah yang sering menjauhi-Nya. Tuhan Yesus memeluk anak kecil dan memberkati dengan tumpangan tangan di atas kepala. Kita bisa membayangkan bagaimana anak-anak yang masih kecil berbaris maju ke depan altar. Dengan antusias mereka menengadahkan kepala menerima berkat dari imam atau prodiakon. Bagi mereka, waktu itulah yang ditunggu-tunggu dengan suka cita untuk menerima tumpangan tangan atau tanda salib kecil di dahinya.

Orang kaya sukar masuk Kerajaan Allah
10:17. Pada waktu Yesus berangkat untuk meneruskan perjalanan-Nya, datanglah seorang berlarilari mendapatkan Dia dan sambil bertelut di hadapan-Nya ia bertanya: "Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?" 10:18 Jawab Yesus: "Mengapa kaukatakan Aku baik? Tak seorangpun yang baik selain dari pada Allah saja. 10:19 Engkau tentu mengetahui segala perintah Allah: Jangan membunuh, jangan berzinah, jangan mencuri, jangan mengucapkan saksi dusta, jangan mengurangi hak orang, hormatilah ayahmu dan ibumu!" 10:20 Lalu kata orang itu kepada-Nya: "Guru, semuanya itu telah kuturuti sejak masa mudaku." 10:21 Tetapi Yesus memandang dia dan menaruh kasih kepadanya, lalu berkata kepadanya: "Hanya satu lagi kekuranganmu: pergilah, juallah apa yang kaumiliki dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku." 10:22 Mendengar perkataan itu ia menjadi kecewa, lalu pergi dengan sedih, sebab banyak hartanya.

Jika kita mencoba merenungkan ajaran ini, sepertinya hal itupun ditujukan kepada kita. Betapa kita belum siap untuk menjual harta benda dan diberikan kepada yang membutuhkan. Terlalu sayang segala jerih payah selama ini dan kemudian hanya diberikan kepada orang lain. Harta dunia yang kasat mata akan diganti dengan harta di sorga yang tidak kelihatan. Kemudian ikut Dia dengan segala macam kesengsaraannya. Yang paling enak adalah membuat jastifikasi atau alasan pembenaran. Bagaimana caranya tetap memperoleh harta di sorga dan sekalian harta dunia yang berlimpah. Itu menurut kita! Jika kita mencoba membayangkan Tuhan Yesus, kita percaya bahwa Dia mahakaya dalam segalanya. Dan nyatanya Dia memberi contoh nyata, semua kekayaan-Nya Dia tanggalkan dan siap menjadi manusia biasa, yang termasuk kelompok warga miskin dan sederhana.
Dar/memahami Markus 67

68

Penulis harus berani jujur kepada diri sendiri bahwa penulis masih seperti model orang kaya tersebut. Itu baru salah satu kekurangan penulis, karena masih banyak lagi kekurangan yang lainnya. Kelekatan kepada harta duniawi ini bagaikan magnet yang begitu kuat, dan sukar sekali untuk dilepaskan. Betapa besar tingkat kekawatiran kalau menderita, yang berarti betapa kecil kepercayaan dan kepasrahan kepada Tuhan. Mau enaknya namun malas dengan tidak enaknya. Mungkin kita sudah melaksanakan sepuluh perintah Allah namun belum sempurna. Padahal untuk memperoleh hidup kekal, dikatakan harus berani melepaskan duniawi. Mungkin kita harus memberi hormat kepada para imam, bruder dan suster yang berani melepaskan dirinya dari ikatan duniawi. Mereka berani melakukan kaul melarat, kaul selibat dan kaul taat, meninggalkan harta bendanya dan keluarganya. Mereka siap menjadi pelayan Kristus Yesus dengan segala konsekuensinya.
10:23 Lalu Yesus memandang murid-murid-Nya di sekeliling-Nya dan berkata kepada mereka: "Alangkah sukarnya orang yang beruang masuk ke dalam Kerajaan Allah." 10:24 Muridmurid-Nya tercengang mendengar perkataan-Nya itu. Tetapi Yesus menyambung lagi: "Anakanak-Ku, alangkah sukarnya masuk ke dalam Kerajaan Allah. 10:25 Lebih mudah seekor unta melewati lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah." 10:26 Mereka makin gempar dan berkata seorang kepada yang lain: "Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?" 10:27 Yesus memandang mereka dan berkata: "Bagi manusia hal itu tidak mungkin, tetapi bukan demikian bagi Allah. Sebab segala sesuatu adalah mungkin bagi Allah."

Kita bisa membayangkan ungkapan Tuhan Yesus, jikalau unta dikatakan mudah melewati lubang jarum daripada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah. Betapa sulit untuk menjadi pengikut Dia secara bersih, suci, sportif dan konsekuen. Sepertinya Tuhan Yesus begitu menegaskan bahwa harta kekayaan duniawi itu tidak penting dan sia-sia. Memang secara nalar dapat diterima akal, karena kekayaan tersebut paling hanya bisa dinikmati untuk beberapa puluh tahun saja. Setelah meninggal harta kekayaan yang dimilikinya itu akan ditinggalkan begitu saja. Paling-paling menjadi warisan untuk anak cucu, kalau semua berjalan baik dan benar. Jangan-jangan warisan tersebut malah menjadikan perang saudara karena saling berebut warisan dan kekuasaan. Makan sepiring cukup, dua piring kekenyangan, mengapa mesti disediakan sepuluh piring. Pakaian satu almari penuh, paling yang dipakai hanya satu setel, jangan-jangan malah ada pakaian yang hanya baru sekali pakai dan terlupakan, menjadi pemenuh isi lemari. Padahal masih banyak saudara lain yang membutuhkan makanan dan pakaian. Jangan-jangan sewaktu muncul satu orang menjadi kaya, maka pada waktu itu pula muncul sepuluh orang menjadi miskin. Semakin bertambah orang kaya, maka semakin bertambahtambahlah orang miskin. Jangan-jangan delapan puluh prosen kekayaan dunia ini hanya dinikmati oleh duapuluh prosen manusia. Beruntunglah Tuhan Yesus memberi janji yang begitu menyejukkan, yang tidak mungkin bagi manusia bagi Allah segalanya mungkin. Tinggal kita merenungkan bagaimana syaratsyarat yang tidak mungkin tersebut menjadi mungkin. Kelihatannya kita disadarkan bahwa untuk memperoleh Kerajaan Allah bukanlah karena usaha manusia, namun lebih karena karunia kasih Allah sendiri. Sewaktu penulis di Yerusalem diberitahu bahwa ada sejenis pintu gerbang yang dilewati untuk jalan unta. Apabila unta tersebut membawa beban, maka binatang tersebut tidak bisa melewatinya. Beban bawaan tersebut harus diturunkan dahulu, agar si unta bisa lewat masuk ataupun keluar. Sepertinya kita diajar untuk berani melepaskan diri dari keterikatan beban duniawi yang kita sebut sebagai kekayaan. Kelekatan duniawi inilah yang menjadi salah satu
Dar/memahami Markus 68

69

batu sandungan untuk menerima karunia Kerajaan Allah. Mustinya diubah menjadi kelekatan surgawi yang tidak akan punah dimakan waktu. Apabila Tuhan menghendaki, seberapapun kekayaan kita, bisa hilang lenyap dengan seketika. Kita sering melihat atau mendengar bagaimana bencana yang tidak kita duga, melenyapkan kekayaan yang pernah dimiliki seseorang. Bencana kebakaran, banjir besar, gempa bumi dahsyat sampai tsunami bisa meluluh lantakkan harta benda yang kita miliki. Siapakah yang harus kita protes apabila kita mengalami hal seperti itu? Belum lagi peperangan yang sampai berdarah-darah dan kematian. Tidak ada keuntungan apapun yang diperoleh dalam peperangan tersebut, kecuali kerugian dan penderitaan.

Upah mengikut Yesus
10:28 Berkatalah Petrus kepada Yesus: "Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!" 10:29 Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya setiap orang yang karena Aku dan karena Injil meninggalkan rumahnya, saudaranya laki-laki atau saudaranya perempuan, ibunya atau bapanya, anak-anaknya atau ladangnya, 10:30 orang itu sekarang pada masa ini juga akan menerima kembali seratus kali lipat: rumah, saudara laki-laki, saudara perempuan, ibu, anak dan ladang, sekalipun disertai berbagai penganiayaan, dan pada zaman yang akan datang ia akan menerima hidup yang kekal. 10:31 Tetapi banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu."

Hal ini juga adalah janji Tuhan Yesus sendiri. Siapa yang siap mengikuti Dia dan Injil-Nya akan menerima hidup kekal. Apa saja yang ditinggalkan akan mendapat ganti beberapa kali lipat walaupun disertai penganiayaan. Mengikut Dia berarti siap masuk menjadi anggota tubuh Gereja-Nya, dengan segala konsekuensi. Semuanya menjadi saudara dalam Kristus dimana Tuhan sebagai kepala-Nya. Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus tidak menekankan harus meninggalkan semua saudara sedarah dan harta miliknya. Namun memberi janji bagi orang yang telah berani melepaskan diri dari ikatan duniawi karena mengikut Dia dan Injil-Nya, akan mendapatkan ganti lebih banyak. Mungkin kita bisa melihat berbagai peninggalan yang dikelola oleh mereka yang telah berani meninggalkan segalanya, begitu hebat dan berlimpah. Dengan penuh misteri kita bisa melihat bagaimana para imam, biarawan biarawati, sepertinya tidak pernah kekurangan sesuatu dan tetap bisa berkarya. Saudaranya semakin banyak, ladangnya berada dimana-mana. Gereja-gereja dan biara yang megah bisa kita nikmati bersama, berkumpul dalam persaudaraan sejati dalam Allah. Kita semua menjadi saudara dan Allah menjadi Bapa kita bersama. Namun kalimat penutup Tuhan Yesus cukup membingungkan, banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir dan sebaliknya. Sepertinya hal ini sangat berkaitan dengan yang begitu rohani dan bukan duniawi. Mungkin secara tidak sadar seseorang bisa merasa lebih senior, lebih berpengalaman dalam hal rohani. Kemudian menganggap yang masih baru-baru itu belum ada apa-apanya. Atau merasa bahwa sudah menjadi orang yang lebih baik, mengikuti segala aturan yang berlaku yang bisa dilihat orang lain. Pujian manusia datang bertubi-tubi yang secara pelan mempengaruhi, dan menumbuhkan kesombongan rohani. Kemudian secara tidak sadar mulai membuat kasta, mengelompokkan sekumpulan orang sebagai yang tidak baik yang perlu dijauhi. Jangan-jangan yang masih baru bergabung dan dianggap belum baik ini malah diterima lebih dahulu, karena mereka berani mengakui diri sebagai orang yang bukan apa-apa. Malah lebih bisa bersyukur dan berterima kasih karena diakui sebagai keluarga Allah. Jangan-jangan yang merasa lebih senior, lebih dekat dengan Tuhan, merasa lebih tahu siapakah Tuhan itu, menjadi sombong dalam rohani. Mungkin disinilah Tuhan malah tidak
Dar/memahami Markus 69

70

berkenan. Hal ini bisa kita bayangkan dalam kehidupan sehari-hari yang kita alami. Betapa senang sewaktu kita orang awam ini bertemu walikota, gubernur bahkan presiden. Rasanya susah dibayangkan sewaktu kita bisa bersalaman dengan mereka, bisa untuk bahan pembicaraan kalau nanti pulang ke rumah. Kita bersalaman dengan penuh hormat dan merasakan senyuman yang keluar dari para pejabat tersebut. Jangan-jangan orang-orang dekat yang mengelilingi beliau malah jarang bersalaman, saking sudah biasanya. Jangan-jangan malahan mereka sering dimarahi kalau ada sesuatu yang keliru dalam kerjanya. Yang kita lihat dan kita bayangkan hanya enaknya saja karena kedekatan dengan penguasa. Kita yang merasa hampir tidak mungkin bertemu dengan beliau, bagaikan mendapat durian runtuh ketika berkesempatan berhadapan muka.

Pemberitahuan ketiga tentang penderitaan Yesus
10:32. Yesus dan murid-murid-Nya sedang dalam perjalanan ke Yerusalem dan Yesus berjalan di depan. Murid-murid merasa cemas dan juga orang-orang yang mengikuti Dia dari belakang merasa takut. Sekali lagi Yesus memanggil kedua belas murid-Nya dan Ia mulai mengatakan kepada mereka apa yang akan terjadi atas diri-Nya, 10:33 kata-Nya: "Sekarang kita pergi ke Yerusalem dan Anak Manusia akan diserahkan kepada imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, dan mereka akan menjatuhi Dia hukuman mati. Dan mereka akan menyerahkan Dia kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, 10:34 dan Ia akan diolok-olokkan, diludahi, disesah dan dibunuh, dan sesudah tiga hari Ia akan bangkit."

Kelihatannya Tuhan Yesus memang sengaja memberitahukan hal yang akan terjadi pada diriNya. Dan hal itu dilakukan berkali-kali, agar para murid tidak lupa dan memperhatikan ucapan tersebut. Mereka diajar agar jangan kaget karena sudah diberitahu sebelumnya, dan jangan sampai putus asa dan ketakutan melihat kejadian tersebut. Hal tersebut harus terjadi di Yerusalem dan tidak boleh dihindari. Penulis bisa memahami kebingungan para murid karena hal tersebut belum terjadi. Kalau yang akan terjadi di Yerusalem seperti itu, mengapa Gurunya tetap nekad pergi menyongsong bahaya. Mestinya kan bisa menghindari penganiayaan dan pembunuhan itu, dan tidak usah masuk ke Yerusalem. Kalau perlu tinggal saja di daerah Galilea dan sekitarnya, karena masih banyak yang membutuhkan pertolongan-Nya. Bangsa Romawi yang menjajah bangsa Yahudi disebutkan sebagai bangsa yang tidak mengenal Allah. Mereka menyembah dewa-dewa, bahkan sering kali kaisarnya dianggap sebagai dewa. Dewa yang pada waktunya akan lenyap ditelan bumi, dan sekarang ini tinggal sisa-sisa puing sebagai obyek wisata.

Permintaan Yakobus dan Yohanes
10:35 Lalu Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus, mendekati Yesus dan berkata kepadaNya: "Guru, kami harap supaya Engkau kiranya mengabulkan suatu permintaan kami!" 10:36 Jawab-Nya kepada mereka: "Apa yang kamu kehendaki Aku perbuat bagimu?" 10:37 Lalu kata mereka: "Perkenankanlah kami duduk dalam kemuliaan-Mu kelak, yang seorang lagi di sebelah kanan-Mu dan yang seorang di sebelah kiri-Mu." 10:38 Tetapi kata Yesus kepada mereka: "Kamu tidak tahu apa yang kamu minta. Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum dan dibaptis dengan baptisan yang harus Kuterima?" 10:39 Jawab mereka: "Kami dapat." Yesus berkata kepada mereka: "Memang, kamu akan meminum cawan yang harus Kuminum dan akan dibaptis dengan baptisan yang harus Kuterima. 10:40 Tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa itu telah disediakan."

Dalam pemahaman penulis, Yakobus dan Yohanes pada waktu itu masih berpikir bahwa kemuliaan Gurunya mestinya seperti di bumi ini. Mereka masih berpikir tentang kekuasaan dan jabatan kelas dunia. Makanya mereka disebut sebagai Putera Guruh atau Boanerges. Dalam bahasa Jawa ada ungkapan „kakehan gludhug kurang udan” yang kurang lebih kebanyakan geledek kurang hujan. Mungkin pada waktu itu mereka masih menggebu-nggebu
Dar/memahami Markus 70

71

dengan segala emosinya. Yang penting ngomong “bisa” lebih dahulu. Nyatanya mereka berdua termasuk orang pilihan selain Simon Petrus. Mungkin inilah misteri Tuhan Yesus, dimana Dia memilih orang-orang tertentu yang malah diluar perkiraan dan nalar kita. Sepertinya dengan jawaban “aku dapat” menjadi janji yang harus terlaksana pada diri Yakobus. Yakobus termasuk yang menjadi martir pertama dari para rasul. Pada saatnya dia memang siap meminum cawan yang penuh dengan kesengsaraan jasmani, sampai mati demi Kristus dan Injil-Nya. Tuhan Yesus sebagai manusia sejati, tetap memegang peran-Nya dan tidak mau membuka rahasia surgawi. Pada saat itu Dia sedang berperang sebagai Anak Manusia yang masih hidup di dunia. Dia hanya memberikan jawaban bahwa semuanya menjadi hak Allah untuk menentukan. Kita tidak bisa membayangkan “duduk” disamping Allah yang seperti apa. Hal ini hampir sama dengan membayangkan surga itu seperti apa, karena belum pernah ada orang yang sempat menengok kesana, kecuali Tuhan Yesus sendiri. Kembali kita diajar bahwa Kerajaan Allah adalah karunia Tuhan, bukan karena usaha kita dengan suatu pamrih. Kita diajar untuk sama sekali melepaskan dan menghilangkan yang disebut pamrih. Pamrih akan menjadi batu sandungan apabila tidak bisa dicapai, kemudian tumbuh rasa kecewa. Hampir sama dengan ungkapan Jawa “sepi ing pamrih rame ing gawe.” Mungkin kita hanya bisa berharap bahwa apa yang kita lakukan, Tuhan berkenan dan memberi ganjaran yang sesuai.

Bukan memerintah melainkan melayani
10:41 Mendengar itu kesepuluh murid yang lain menjadi marah kepada Yakobus dan Yohanes. 10:42 Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata: "Kamu tahu, bahwa mereka yang disebut pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi, dan pembesarpembesarnya menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka. 10:43 Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, 10:44 dan barangsiapa ingin menjadi yang terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hamba untuk semuanya. 10:45 Karena Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang."

Agar tidak terjadi perbantahan di antara para murid, kelihatannya Tuhan Yesus langsung memberikan pengajaran. Ajaran-Nya sangat bertolak belakang dengan ajaran dunia yang selama ini kita alami. Mungkin bisa kita sebutkan bahwa bahasa rohani sangat berbeda dengan bahasa duniawi atau bahasa nalar pada umumnya. Kita diajar untuk menjadi orang yang penuh dengan kerendahan hati, mematikan ego dan kesombongan. Bukan mengharapkan pujian dunia, namun bagaimana menyenangkan Tuhan. Hal ini bukanlah hal yang gampang, namun betul-betul sangat sulit. Penulispun harus mengakui betapa beratnya mengalah dan mengalah. Sering sang Aku ini berontak untuk tidak mengalah, bahwa aku-ku masih ada dan perlu diketahui oleh orang lain. Sewaktu masih kecil dan masih muda, sudah sering dan malahan bosan melayani yang tua-tua. Sekarang sudah termasuk orang tua, maka yang muda harus gantian melayani kepada yang tua. Kalau dahulu selalu diperintah, sekarang kepengin juga sekali-kali memerintah. Mungkin dengan permainan kata-kata “minta tolong” agar tidak begitu mencolok bahwa intinya tetap ingin menyuruh. Mungkin kita perlu membayangkan jika kita menjadi seorang hamba sahaya, yang harus selalu sendika dhawuh. Tidak boleh membantah, tidak boleh marah walaupun hanya dengan bahasa tubuh atau raut wajah. Yang ada hanya bagaimana caranya menyenangkan dan
Dar/memahami Markus 71

72

membahagiakan Sang Tuan. Satu hal yang perlu diingat bahwa seorang hamba harus siap tersakiti, entah karena perkataan ataupun perbuatan lainnya. Tuhan Yesus malah lebih menegaskan, bagaimana Dia datang untuk melayani bahkan memberikan nyawa-Nya demi kita semua. Dia Yang Mahaagung dan kita sembah, merendahkan diri-Nya serendah-rendahnya. Kita sebagai manusia biasa malah ingin meninggikan diri dan mencari pengakuan dunia. Padahal jelas sekali bahwa siapa yang ingin mendapat pengakuan dari-Nya, harus siap dan berani menjadi pelayan. Betapa indahnya apabila setiap orang bisa saling melayani dengan penuh persaudaraan tanpa batas.

Yesus menyembuhkan Bartimeus
10:46. Lalu tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Yerikho. Dan ketika Yesus keluar dari Yerikho, bersama-sama dengan murid-murid-Nya dan orang banyak yang berbondong-bondong, ada seorang pengemis yang buta, bernama Bartimeus, anak Timeus, duduk di pinggir jalan. 10:47 Ketika didengarnya, bahwa itu adalah Yesus orang Nazaret, mulailah ia berseru: "Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!" 10:48 Banyak orang menegornya supaya ia diam. Namun semakin keras ia berseru: "Anak Daud, kasihanilah aku!" 10:49 Lalu Yesus berhenti dan berkata: "Panggillah dia!" Mereka memanggil orang buta itu dan berkata kepadanya: "Kuatkan hatimu, berdirilah, Ia memanggil engkau." 10:50 Lalu ia menanggalkan jubahnya, ia segera berdiri dan pergi mendapatkan Yesus. 10:51 Tanya Yesus kepadanya: "Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" Jawab orang buta itu: "Rabuni, supaya aku dapat melihat!" 10:52 Lalu kata Yesus kepadanya: "Pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau!" Pada saat itu juga melihatlah ia, lalu ia mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya.

Kabar tentang Sang Penyembuh nyatanya sampai juga ke telinga Bartimeus yang buta. Karena kebutaannya, dia menjadi pengemis di pinggir jalan yang sering dilewati orang. Karena kelas pengemis, maka dia tidak begitu diperhatikan oleh orang banyak. Mungkin, biarlah dia yang buta tetap buta dan menjadi pengemis. Kalau sedang ada uang dan hati gembira, yach memberi ala kadarnya. Pengemis buta tidak akan bisa mengikuti pembicaraan yang begitu besar. Paling-paling yang dibutuhkan belas kasihan orang lain dan itu menjadi keperluan yang utama. Nyatanya Bartimeus berteriak-teriak dan mengganggu orang lain yang sedang mengerumuni Tuhan Yesus,. maka dia ditegur supaya diam. Kita memang sering meremehkan orang lain yang kita anggap bukan kelasnya. Kita cenderung tidak peduli, acuh tak acuh kepada orangorang yang demikian. Di dalam kelemahannya ia membutuhkan sapaan, walaupun hanya satu patah kata saja. Padahal kita semua tahu dan mengerti bahwa di hadapan Tuhan setiap orang adalah sama. Akal pikiran kitalah malahan yang membutakan hati nurani kita agar Tuhan Yesus boleh berkarya. Sebagai orang yang percaya bahwa Sang Tabib lewat di dekatnya, apapun bisa dia lakukan demi memperoleh kesembuhan. “Rawe-rawe rantas malang-malang putung” adalah ungkapan Jawa yang agak cocok. Dengan kebutaannya, yang bisa dia lakukan hanyalah berteriak semakin keras. Dan Tuhan Yesus selalu memberikan belas kasihan-Nya kepada orang-orang seperti itu. Karena iman kepercayaan akan Tuhan Yesus apapun bisa terjadi, kemudian terbukalah matanya dan melihat. Tuhan Yesus tidak menjamah mata Bartimeus, namun cukup dengan perkataan-Nya saja segalanya terjadi. Karena namanya tercatat dalam Kitab Suci, pastilah ada sesuatu yang dilakukan oleh Bartimeus. Dia mengikuti Tuhan Yesus dalam perjalanan menuju Yerusalem dan paling tidak dia bisa ikut mendengarkan apa yang diajarkan pada waktu itu. Kemungkinan dia berkarya mewartakan kabar gembira yang dialaminya.

Dar/memahami Markus

72

73

Bab 11 - Dielu-elukan, Mengutuk, Menyucikan, Kuasa Yesus

Yesus dielu-elukan di Yerusalem
11:1. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya telah dekat Yerusalem, dekat Betfage dan Betania yang terletak di Bukit Zaitun, Yesus menyuruh dua orang murid-Nya 11:2 dengan pesan: "Pergilah ke kampung yang di depanmu itu. Pada waktu kamu masuk di situ, kamu akan segera menemukan seekor keledai muda tertambat, yang belum pernah ditunggangi orang. Lepaskan keledai itu dan bawalah ke mari. 11:3 Dan jika ada orang mengatakan kepadamu: Mengapa kamu lakukan itu, jawablah: Tuhan memerlukannya. Ia akan segera mengembalikannya ke sini." 11:4 Merekapun pergi, dan menemukan seekor keledai muda tertambat di depan pintu di luar, di pinggir jalan, lalu melepaskannya. 11:5 Dan beberapa orang yang ada di situ berkata kepada mereka: "Apa maksudnya kamu melepaskan keledai itu?" 11:6 Lalu mereka menjawab seperti yang sudah dikatakan Yesus. Maka orang-orang itu membiarkan mereka. 11:7 Lalu mereka membawa keledai itu kepada Yesus, dan mengalasinya dengan pakaian mereka, kemudian Yesus naik ke atasnya. 11:8 Banyak orang yang menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang. 11:9 Orang-orang yang berjalan di depan dan mereka yang mengikuti dari belakang berseru: "Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, 11:10 diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapak kita Daud, hosana di tempat yang maha tinggi!" 11:11 Sesampainya di Yerusalem Ia masuk ke Bait Allah. Di sana Ia meninjau semuanya, tetapi sebab hari sudah hampir malam Ia keluar ke Betania bersama dengan kedua belas murid-Nya.

Kita mengenal hari itu pada saat ini sebagai hari Minggu Palma. Tuhan Yesus melihat yang tidak kelihatan dari tempat-Nya bahwa ada keledai muda tertambat. Apakah kata-kata ”Tuhan memerlukannya” mempunyai arti yang khusus? Apakah bila diperlukan oleh Tuhan dapat diartikan sebagai korban sembelihan untuk keperluan khusus. Namun keledai tersebut akan dikembalikan pada waktunya, yang berarti hanya dipinjam untuk sementara waktu. Sepertinya keledai tidak termasuk bagian dari korban sembelihan. Yang jelas “Tuhan memerlukannya” sudah menjadi jaminan bagi orang-orang yang ada disitu. Nalar kita bisa berandai-andai bahwa Tuhan Yesus sudah mereka kenal dengan segala karya ajaibnya. Mungkin nilai seekor keledai muda masih belum sebanding dengan nilai kesembuhan yang mungkin mereka peroleh. Dalam suasana kegembiraan dan kebahagiaan, kitapun bisa menjadi orang yang murah hati. Dengan ikhlas kita bisa melepaskan barang milik kita untuk seseorang yang membuat kita penuh sukacita. Pastilah mereka cukup mengenal bahwa kedua orang itu sebagai murid Tuhan Yesus. Penulis mencoba membayangkan bahwa pada saat itu para murid secara spontan melepaskan jubah luar untuk mengalasi keledai. Tuhan Yesuspun terus menaiki keledai itu. Mungkin tanpa ada komando, orang-orang yang mengikuti perjalanan tersebut juga melepas jubah untuk dihamparkan di jalan yang akan dilalui-Nya. Dengan sukarela, mereka menganggap bahwa Tuhan Yesuslah yang pantas sebagai raja penerus Daud yang ditunggu-tunggu. Calon seorang raja yang perlu diberi penghormatan, yang disesuaikan dengan zaman itu. Jika tidak ada jubah, maka ranting-ranting muda dengan daun hijaunya bisa dihamparkan di jalan. Betapa suasana pada waktu itu penuh gegap gempita, pujian penuh penghormatan bagaikan paduan suara mengumandang dan menarik perhatian orang lain. Mungkin banyak orang keluar dari rumahnya dan ingin mengetahui apa yang terjadi. Ada yang ikut bersukaria, ada yang hanya menonton dan ada juga yang merasa kesal dan kuatir. Apa jadinya jika penguasa setempat mendengar bahwa ada calon raja baru keturunan Daud yang diusung oleh banyak rakyat kecil. Kampanye mendadak seperti ini pastilah dapat menimbulkan huru-hara yang tidak dikehendaki oleh orang-orang yang sudah mapan pada waktu itu.

Dar/memahami Markus

73

74

Mungkin pada malam harinya banyak tokoh pemerintahan dan tokoh agama saling berkumpul dan memperbincangkan kejadian tersebut. Mereka melakukan evaluasi dengan segala kemungkinan yang akan terjadi, dan hal ini perlu diantisipasi. Kemungkinan besar banyak orang mapan yang tidak setuju apabila Anak Manusia sampai menjadi raja orang Israel. Langkah selanjutnya adalah menyusun strategi bagaimana caranya agar hal tersebut tidak terjadi. Tuhan Yesus sendiri bersama para murid-Nya nyatanya tidak memanfaatkan situasi tersebut, malahan meninggalkan Bait Allah dan bermalam di Betania sebelah tenggara Yerusalem. Mungkin ada dari murid tersebut yang merasa kesal, mengapa situasi yang sangat mendukung tersebut tidak dijadikan kesempatan oleh Gurunya. Unjuk kekuatan dengan prosesi yang sudah dijalani menjadi tidak bernilai dan sia-sia. Orang Katolik pasti mengenal dan hafal dengan sebagian pujian yang dikumandangkan para peserta posesi, sewaktu mereka mengikuti perayaan ekaristi kudus. Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan selalu didaraskan dalam doa syukur agung.

Yesus mengutuk pohon ara
11:12. Keesokan harinya sesudah Yesus dan kedua belas murid-Nya meninggalkan Betania, Yesus merasa lapar. 11:13 Dan dari jauh Ia melihat pohon ara yang sudah berdaun. Ia mendekatinya untuk melihat kalau-kalau Ia mendapat apa-apa pada pohon itu. Tetapi waktu Ia tiba di situ, Ia tidak mendapat apa-apa selain daun-daun saja, sebab memang bukan musim buah ara. 11:14 Maka kata-Nya kepada pohon itu: "Jangan lagi seorangpun makan buahmu selama-lamanya!" Dan murid-murid-Nyapun mendengarnya.

Penulis merasa bingung untuk memahami mengapa pohon ara tersebut dikutuk oleh Tuhan Yesus. Tuhan Yesus pasti tahu dan mengerti bahwa belum musimnya pohon ara berbuah. Tindakan tersebut pasti menarik perhatian para murid dan menimbulkan pertanyaan di dalam hati. Apakah dibalik itu ada maksud lain yang lebih dalam? Penulis mencoba meraba rasakan situasi pada waktu itu. Orang Yahudi sedang dijajah oleh bangsa Romawi. Walaupun ada raja orang Yahudi namun tetaplah dia bawahan dari bangsa Romawi. Dalam Perjanjian Lama sering kita dengar bahwa selama bangsa Yahudi menjauh dari Allah, maka mereka akan mengalami kesengsaraan. Kalah perang, dijajah atau bahkan dibuang keluar negeri. Beberapa nabi malah mereka bunuh termasuk Yohanes Pembaptis, gara-gara perempuan. Buah-buah kebaikan dan kebenaran tidak dihasilkan oleh pemerintahan pada waktu itu. Buah yang dihasilkan malah kedurhakaan dan kesengsaraan rakyat. Sepertinya Tuhan Yesus menghendaki bahwa berbuah itu tidak mengenal musim. Setiap waktu harus berbuah walaupun hanya sedikit, yang penting selalu berbuah. Apakah mungkin bahwa pohon ara tersebut sebagai kiasan bangsa Yahudi? “Jangan lagi seorangpun makan buahmu selama-lamanya!” yang menyiratkan bahwa buahnya tidak layak untuk dinikmati. Apakah buah-buah bangsa Yahudi sampai sekarang ini secara rohani memang tidak layak? Penulis tidak berani untuk memastikan hal tersebut. Yang jelas sampai sekarang ini rasanya memang tidak ada kedamaian dan ketenangan. Setiap saat bisa terjadi pertumpahan darah karena keserakahan, menganiaya bangsa Palestina. Kesombongan rohani yang berlebih karena merasa sebagai bangsa terpilih, menjadikan terlena dan lupa diri. Buah-buah yang dihasilkan malahan perselisihan yang sepertinya tidak pernah kunjung selesai. Sewaktu penulis berziarah ke Israel pada tahun 2001, dikatakan oleh pemandu bahwa sudah enam tahun tidak ada hujan. Air danau Galilea maupun laut Mati sudah menyusut banyak sekali.

Dar/memahami Markus

74

75

Paling tidak kita diajar untuk selalu berbuah dan berbuah tanpa mengenal musim. Sekali waktu berbuah banyak dan dilain waktu hanya berbuah sedikit. Biarlah buah-buah tersebut dapat dinikmati dan dirasakan orang lain, kapanpun mereka membutuhkannya.

Yesus mengucikan Bait Allah
11:15 Lalu tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Yerusalem. Sesudah Yesus masuk ke Bait Allah, mulailah Ia mengusir orang-orang yang berjual beli di halaman Bait Allah. Meja-meja penukar uang dan bangku-bangku pedagang merpati dibalikkan-Nya, 11:16 dan Ia tidak memperbolehkan orang membawa barang-barang melintasi halaman Bait Allah. 11:17 Lalu Ia mengajar mereka, kata-Nya: "Bukankah ada tertulis: Rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi segala bangsa? Tetapi kamu ini telah menjadikannya sarang penyamun!" 11:18 Imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat mendengar tentang peristiwa itu, dan mereka berusaha untuk membinasakan Dia, sebab mereka takut kepada-Nya, melihat seluruh orang banyak takjub akan pengajaran-Nya.

Mungkin secara gampang gedung Bait Allah itu kita anggap seperti gedung gereja yang ada pelatarannya. Bedanya mungkin, yang boleh masuk ke dalam Bait Allah hanyalah para imam dan orang-orang tertentu. Khususnya orang asing, mereka hanya diperbolehkan sampai di pelataran tersebut. Terus kita bayangkan bagaimana kalau di pelataran atau serambi gereja itu dipergunakan untuk tempat jualan. Padahal tempat tersebut mestinya dimanfaatkan oleh orang yang sedang berdoa dan tidak kebagian tempat di dalam. Kita bisa membayangkan bagaimana ramainya di pelataran, karena banyaknya binatang persembahan yang dijual belikan. Belum lagi dalam acara tawar menawar yang bisa mengganggu bagi orang yang betul-betul ingin berdoa. Karena sudah begitu biasa dengan situasi seperti itu, jangan-jangan bangsa Yahudi ini melakukan ritual hanya sebatas tradisi dan kewajiban tinggalan leluhur. Jangan-jangan para imam tidak mempedulikan situasi seperti itu, malahan mendapatkan keuntungan dari para pedagang. Tuhan Yesus mengatakan bahwa Rumah-Nya dijadikan sarang penyamun. Mungkin para pedagang ini sudah bermain mata dengan para imam, sehingga barang atau binatang merekalah yang layak dan sah untuk persembahan. Apa yang dibawa dari rumah bisa saja dianggap tidak memenuhi syarat dan terpaksa harus membeli dari mereka. Dan biasa, harganya pasti di atas rata-rata pada umumnya karena layak tersebut. Mereka dianggap sebagai perampok yang mengelabui orang-orang yang ingin berdoa dan memberikan korban persembahan. Perbuatan Tuhan Yesus yang mengusir para pedagang jelas merugikan mereka dan para imam. Namun Tuhan Yesus yang notabene bukan imam tidak peduli dengan mereka maupun rencana akan membunuh Dia. Yang lebih penting rumah-Nya akan menjadi tempat orangorang yang ingin mencari Dia. Rumah untuk bertemu dan ngobrol dengan Tuhan dalam doa. Rumah tersebut kita kenal sebagai gereja dimana ada lampu yang tidak pernah padam, karena Allah bersemayam di dalamnya. Tersirat dalam benak penulis, Tuhan Yesus berkata :”Gereja-Ku sudah diperdagangkan!” yang membuat Dia begitu bersedih. Hal ini mau tidak mau menjadi permenungan tersendiri, jangan-jangan tanpa kita sadari telah memperdagangkan kehidupan rohani kita. Sepertinya segala macam kegiatan yang kita lakukan tidak ada yang keliru dan lumrah-lumrah saja. Sudah wajar apabila dalam setiap kegiatan membutuhkan biaya untuk ini dan itu. Adakah aku mendapat keuntungan dari kegiatan tersebut, yang sudah dikemas bagi perkembangan gereja? Ataukah malahan itu sudah menjadi profesi yang harus memperoleh keuntungan, karena sudah menjadi mata pencaharian? Merampok atau menyamun tidak harus dengan cara kasar, namun bisa juga dengan cara yang halus. Bisa saja istilahnya suka-rela namun dengan penekanan kata-kata, maka yang dirasakan malah terpaksa.
Dar/memahami Markus 75

76

Nasihat tentang Doa
11:19 Menjelang malam mereka keluar lagi dari kota. 11:20 Pagi-pagi ketika Yesus dan murid-murid-Nya lewat, mereka melihat pohon ara tadi sudah kering sampai ke akar-akarnya. 11:21 Maka teringatlah Petrus akan apa yang telah terjadi, lalu ia berkata kepada Yesus: "Rabi, lihatlah, pohon ara yang Kaukutuk itu sudah kering." 11:22 Yesus menjawab mereka: "Percayalah kepada Allah! 11:23 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa berkata kepada gunung ini: Beranjaklah dan tercampaklah ke dalam laut! asal tidak bimbang hatinya, tetapi percaya, bahwa apa yang dikatakannya itu akan terjadi, maka hal itu akan terjadi baginya. 11:24 Karena itu Aku berkata kepadamu: apa saja yang kamu minta dan doakan, percayalah bahwa kamu telah menerimanya, maka hal itu akan diberikan kepadamu. 11:25 Dan jika kamu berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu sekiranya ada barang sesuatu dalam hatimu terhadap seseorang, supaya juga Bapamu yang di sorga mengampuni kesalahan-kesalahanmu." 11:26 (Tetapi jika kamu tidak mengampuni, maka Bapamu yang di sorga juga tidak akan mengampuni kesalahankesalahanmu.)

Dalam pemahaman penulis, kita diminta untuk hanya percaya kepada Allah. Percaya dengan penuh iman mempunyai suatu daya kekuatan yang berasal dari Allah sendiri. Hanya penulis belum pernah mendengar bahwa ada orang yang pernah mencampakkan gunung ke dalam laut. Pastilah hal tersebut akan menjadi berita besar dan tersebar kemana-mana. Penulis hanya bisa merasakan bahwa karena iman, maka gunung bisa kita campakkan ke laut. Dalam hal ini gunung adalah simbul segala penghalang, pencobaan yang menghadang kita. Karena iman kepada Tuhan, maka pencobaan bisa kita kalahkan dan kita buang ke dalam laut sampai tenggelam. Laut bisa kita jadikan simbul yang begitu berbahaya untuk rohani kita. Jika tidak hati-hati dan pandai berenang, maka kita bisa ditelan oleh gelombangnya yang menggelora. Kita tidak bisa melihat jalan terang, jalan lurus, selama gunung pencobaan itu menghalangi pandangan mata hati kita. Iman kepercayaan yang disertai dengan aksi, semangat untuk berubah dengan keyakinan, pasti bisa mencampakkan gunung tersebut. Penulis percaya bahwa dalam suatu permohonan yang baik, Allah menjawab kita yang bisa dirasakan dalam hati. Kita merasakan dan percaya bahwa hal itu terjadi dan nyatanya memang terjadi. Yang paling sulit memang keyakinan bahwa kita telah menerima pengabulan doa, padahal belum terjadi. Pengalaman penulis dalam doa permohonan agar dikabulkan untuk berziarah ke Israel dan Italia. Penulis merasa yakin bahwa doa tersebut dikabulkan dan jauhjauh hari penulis mengajak isteri untuk membuat passport. Isteri pada awalnya mengerutu mengapa buang-buang duwit yang belum jelas. Kenyataannya pada tahun itu juga kami mendapat penghargaan perusahaan untuk berangkat ziarah. Terima kasih Tuhan! Pengajaran selanjutnya tentang berdoa, kita diminta untuk bersih dahulu dari segala macam sakit hati, dendam, tidak suka, benci terhadap seseorang. Membersihkan diri yang seperti itu berarti proses belajar mengampuni orang lain, sehingga hati ini tidak berisi beban apapun, yang membuat kita bisa enak ngobrol dengan Tuhan. Dua hal penting dalam hidup kita namun sering kali begitu sulit untuk memahami dan menghayatinya. Percaya kepada Allah dan pengampunan begitu mudah untuk diucapkan, namun cukup sulit untuk dilakukan. Kita begitu memanjakan rasa kebimbangan dan sakit hati yang membelenggu kita. Rasanya sangat sayang jika harus melepaskannya. Namun penulis masih bisa bersyukur karena Allah Bapa begitu mahamemaklumi akan kelemahan kita. Dia begitu mahasabar menunggu kita tumbuh berkembang dan berubah,
Dar/memahami Markus 76

77

walaupun secara pelan-pelan. Mungkin bagaikan orang tua yang begitu mengasihi anaknya, yang dengan sabar mendidik dan membesarkan si anak. Biarlah si anak berproses tumbuh berkembang walaupun harus jatuh bangun melewati kegagalan dan keberhasilan.

Pertanyaan mengenai kuasa Yesus
11:27. Lalu Yesus dan murid-murid-Nya tiba pula di Yerusalem. Ketika Yesus berjalan di halaman Bait Allah, datanglah kepada-Nya imam-imam kepala, ahli-ahli Taurat dan tua-tua, 11:28 dan bertanya kepada-Nya: "Dengan kuasa manakah Engkau melakukan hal-hal itu? Dan siapakah yang memberikan kuasa itu kepada-Mu, sehingga Engkau melakukan hal-hal itu?" 11:29 Jawab Yesus kepada mereka: "Aku akan mengajukan satu pertanyaan kepadamu. Berikanlah Aku jawabnya, maka Aku akan mengatakan kepadamu dengan kuasa manakah Aku melakukan hal-hal itu. 11:30 Baptisan Yohanes itu, dari sorga atau dari manusia? Berikanlah Aku jawabnya!" 11:31 Mereka memperbincangkannya di antara mereka, dan berkata: "Jikalau kita katakan: Dari sorga, Ia akan berkata: Kalau begitu, mengapakah kamu tidak percaya kepadanya? 11:32 Tetapi, masakan kita katakan: Dari manusia!" Sebab mereka takut kepada orang banyak, karena semua orang menganggap bahwa Yohanes betul-betul seorang nabi. 11:33 Lalu mereka menjawab Yesus: "Kami tidak tahu." Maka kata Yesus kepada mereka: "Jika demikian, Aku juga tidak mengatakan kepadamu dengan kuasa manakah Aku melakukan halhal itu."

Pertanyaan yang menjebak dan menyudutkan dijawab dengan pertanyaan yang hampir sama. Dalam hal ini kita diajar untuk selalu berhati-hati dan waspada terhadap suatu pertanyaan. Jawaban yang asal menjawab bisa menjadi batu sandungan di kemudian hari. Kita diajar untuk balik bertanya, apa yang dimaksud dari pertanyaan tersebut, agar jawabannya tepat. Malahan ada pertanyaan yang tidak harus dijawab, karena dianggap ada indikasi yang bisa membuahkan perpecahan atau pertumpahan darah. Dalam kehidupan sehari-hari hal seperti inipun sering kita jumpai. Dalam keraguan ataupun ingin mendapatkan jawaban yang memuaskan, kita juga sering bertanya kepada seseorang. Atau sebaliknya kita menerima pertanyaan yang sebenarnya tidak perlu untuk dijawab. Orang pandai sering kali memberikan pertanyaan yang aneh-aneh menurut pemikiran kita yang dangkal ini. Sering kali kita tidak sadar bahwa dibalik pertanyaan tersebut ada maksud lain, yang lebih menjurus dan jawabannya bisa mendua. Selanjutnya kita bisa menangkap tanda bahwa para imam, ahli Taurat dan tua-tua tidak percaya akan kenabian Yohanes Pembaptis. Mereka mengakui Yohanes Pembaptis hanya sebatas bibir dan perasaan takut kepada orang banyak yang percaya akan dia. Mungkin mereka merasa lebih baik dalam segala hal, atau malahan takut akan kehilangan karisma dan penghormatan yang selama ini mereka peroleh. Kita bisa dibuat bingung apabila para tokoh dan pemimpin agama memberikan jawaban “tidak tahu.” Jika mereka yang disebut para ahli saja tidak tahu, bagaimana dengan yang disebut awam ini? Jangan-jangan sampai sekarangpun bangsa Yahudi tetap merasa dan berpendapat bahwa Yohanes Pembaptis bukan seoang nabi. Bab 12 - Perumpamaan, Pajak, orang Saduki, Hukum utama, Persembahan

Perumpamaan tentang penggarap kebun anggur
12:1. Lalu Yesus mulai berbicara kepada mereka dalam perumpamaan: "Adalah seorang membuka kebun anggur dan menanam pagar sekelilingnya. Ia menggali lobang tempat memeras anggur dan mendirikan menara jaga. Kemudian ia menyewakan kebun itu kepada penggarap-penggarap lalu berangkat ke negeri lain. 12:2 Dan ketika sudah tiba musimnya, ia menyuruh Dar/memahami Markus 77

78 seorang hamba kepada penggarap-penggarap itu untuk menerima sebagian dari hasil kebun itu dari mereka. 12:3 Tetapi mereka menangkap hamba itu dan memukulnya, lalu menyuruhnya pergi dengan tangan hampa. 12:4 Kemudian ia menyuruh pula seorang hamba lain kepada mereka. Orang ini mereka pukul sampai luka kepalanya dan sangat mereka permalukan. 12:5 Lalu ia menyuruh seorang hamba lain lagi, dan orang ini mereka bunuh. Dan banyak lagi yang lain, ada yang mereka pukul dan ada yang mereka bunuh. 12:6 Sekarang tinggal hanya satu orang anaknya yang kekasih. Akhirnya ia menyuruh dia kepada mereka, katanya: Anakku akan mereka segani. 12:7 Tetapi penggarap-penggarap itu berkata seorang kepada yang lain: Ia adalah ahli waris, mari kita bunuh dia, maka warisan ini menjadi milik kita. 12:8 Mereka menangkapnya dan membunuhnya, lalu melemparkannya ke luar kebun anggur itu. 12:9 Sekarang apa yang akan dilakukan oleh tuan kebun anggur itu? Ia akan datang dan membinasakan penggarap-penggarap itu, lalu mempercayakan kebun anggur itu kepada orang-orang lain. 12:10 Tidak pernahkah kamu membaca nas ini: Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru: 12:11 hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di mata kita." 12:12 Lalu mereka berusaha untuk menangkap Yesus, karena mereka tahu, bahwa merekalah yang dimaksudkan-Nya dengan perumpamaan itu. Tetapi mereka takut kepada orang banyak, jadi mereka pergi dan membiarkan Dia.

Yang empunya kebun anggur menyewakan kepada para penggarap dan dia sendiri pergi ke negeri lain. Yang empunya kebun tidak hanya mengurusi kebun di satu tempat, namun juga di daerah lain. Kita bisa membayangkan bahwa tanah garapan yang dijadikan kebun tersebut tersebar dimana-mana. Para penggarap kebun anggur hanyalah menyewa dan akan ditagih hasilnya setelah saatnya panen. Penulis merasa yakin bahwa sebenarnya Allah selalu berkarya dimana-mana di seluruh pelosok dunia ini dari zaman dahulu kala. Mungkin di setiap kebun anggur ada hamba-Nya, sebagai utusan yang mengingatkan kewajiban para penggarap. Dalam pemahaman penulis, hal tersebut ditujukan kepada bangsa Yahudi yang menolak Dia. Para nabi yang diutus mendahului juga ditolak dan dianiaya bahkan dibunuh. Tuhan Yesus yang menjadi ahli waris karena Dia sebagai Allah Putera, juga akan dianiaya dan dibunuh. Pantaslah jika Allah Bapa akan membalas perbuatan para penggarap tersebut. Kebun-Nya akan dipercayakan kepada penggarap-penggarap lainnya. Perkataan Tuhan Yesus sepertinya menyiratkan bahwa perjanjian dengan bangsa Yahudi sudah berakhir. Bangsa terpilih karena perjanjian Abraham dengan Allah, kontraknya sudah dicabut. Para penggarap kebun Allah sudah diserahkan kepada bangsa-bangsa lain, dengan catatan selama mereka tetap mentaati perjanjian yang sudah dimeteraikan. Apabila mereka pada suatu ketika berontak seperti bangsa Yahudi, jangan-jangan kontraknya akan dicabut juga. Jika kita renungkan, sebenarnya kitapun hanyalah salah satu penggarap kebun Tuhan di dunia ini. Kita hanya menyewa sebagian lahan, sesuai batas waktu yang ditentukan. Kitapun mungkin sama dengan bangsa Yahudi pada waktu itu. Karena keinginan lebih bahkan mungkin cenderung serakah, kitapun berhasrat memperluas tanah garapan yang kita sewa. Sering kita lupa bahwa sebagai penyewa, kita harus membayar sewa tersebut kepada yang empunya. Buah-buah anggur yang enak, manis dan segar harus kita persembahkan kepada Sang Pemilik. Pada saatnya pasti kita akan ditagih dan diperhitungkan, berapa banyak hasil yang harus kita bayar sampai lunas. Selanjutnya penulis agak bingung memahami batu yang dibuang malah akan menjadi batu penjuru. Batu yang tidak dimanfaatkan oleh tukang bangunan kemungkinannya karena batu tersebut tidak memenuhi syarat. Yang pertama kualitasnya jelek dan yang kedua batu tersebut terlalu keras dan sulit untuk dibentuk. Kita mengenal peri bahasa tidak ada rotan akarpun jadi. Kita masih bisa memanfaatkan barang apapun walaupun barang tersebut kelasnya tidak sesuai. Dari pada tidak ada, maka barang afkiran tersebut sebagai pengganti.
Dar/memahami Markus 78

79

Nalar dan pemikiran kita yang sudah dianggap secara umum pas, sering kali dicelikkan oleh Tuhan dan kita dibuat bingung. Aneh, ajaib, tidak ketemu nalar, di luar pemikiran kita. Sepertinya Tuhan Yesus mengajak kita untuk berpikir secara sederhana, apa adanya. Tidak ada yang sulit yang harus memeras otak, karena semua orang bisa melakukan, kalau mau. Bersedia memanggul salibnya masing-masing, bersedia menyangkal diri dan bersedia mengikuti-Nya. Secara pikiran dunia, mengapa Tuhan Yesus memilih murid saja koq orangorang sederhana tidak berpendidikan tinggi? Namun pada saatnya mereka malah akan menjadi panutan di seluruh dunia. Orang-orang pintar dan berpengalaman malahan sering minteri orang-orang awam, bukan mencerdaskan malahan menjerumuskan. Saulus yang awalnya begitu membenci pengikut Kristus dan ditakuti, koq bisa menjadi rasul kesohor? Dan masih banyak cerita yang sepertinya tidak masuk akal namun malah terjadi, yang semuanya karena sentuhan Tuhan sendiri. Apa yang dikehendaki Tuhan pasti terjadi, walaupun melalui proses yang panjang dan berliku-liku menurut ukuran dunia. Dialah Sang Batu Penjuru yang dijadikan pedoman, yang menjadi pusat paling inti dari segala macam ajaran baik dan benar penuh kasih.

Tentang membayar pajak kepada Kaisar
12:13. Kemudian disuruh beberapa orang Farisi dan Herodian kepada Yesus untuk menjerat Dia dengan suatu pertanyaan. 12:14 Orang-orang itu datang dan berkata kepada-Nya: "Guru, kami tahu, Engkau adalah seorang yang jujur, dan Engkau tidak takut kepada siapapun juga, sebab Engkau tidak mencari muka, melainkan dengan jujur mengajar jalan Allah dengan segala kejujuran. Apakah diperbolehkan membayar pajak kepada Kaisar atau tidak? Haruskah kami bayar atau tidak?" 12:15 Tetapi Yesus mengetahui kemunafikan mereka, lalu berkata kepada mereka: "Mengapa kamu mencobai Aku? Bawalah ke mari suatu dinar supaya Kulihat!" 12:16 Lalu mereka bawa. Maka Ia bertanya kepada mereka: "Gambar dan tulisan siapakah ini?" Jawab mereka: "Gambar dan tulisan Kaisar." 12:17 Lalu kata Yesus kepada mereka: "Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah!" Mereka sangat heran mendengar Dia.

Walaupun dengan bahasa yang begitu halus penuh pujian, Tuhan Yesus tahu persis apakah semuanya itu tulus dari hati atau hanya semu memuji sebatas bibir. Segala kepalsuan semu akan dicelikkan dan dibuka pada waktunya. Tidak ada sesuatupun yang bisa mengelabui Tuhan, karena Dia Mahamelihat walupun tersembunyi. Tuhan Yesus tidak mau dijebak dengan hal-hal yang duniawi, walaupun Dia tahu bahwa bangsa Yahudi sedang dijajah bangsa Romawi. Kita malah diajar untuk mematuhi setiap kewajiban yang dibuat pemerintah yang berkuasa. Di lain pihak kita diajar juga untuk patuh kepada kewajiban yang diminta oleh Tuhan. Ada kewajiban duniawi dan juga kewajiban yang surgawi. Keduanya harus berjalan seiring karena memang kita masih hidup di dunia. Dalam kehidupan sekarang ini, kita bisa bertanya kepada diri sendiri, apakah sudah menjadi warga masyarakat yang baik sesuai kehendak Tuhan. Kewajiban dari tingkat Rukun Tetangga, Rukun Warga (RT/RW) sampai yang lebih tinggi. Mungkin setiap daerah bisa berbeda aturannya dalam nenentukan hak dan kewajiban di tingkat RT/RW sampai Desa atau Kelurahan. Yang jelas kita diajar untuk mematuhi kewajiban yang telah disepakati bersamasama. Kita masih menjadi salah satu bagian kecil dari dunia ini, menjadi warga masyarakat dimana kita bertempat tinggal. Kita diajar untuk bisa ajur-ajer, menyatu dengan lingkungan kita. Apabila kita umpamakan kehidupan itu bagaikan masakan dalam satu kuali atau panci, kita adalah garamnya. Yang lainnya bisa dari segala macam unsur bumbu yang ada dalam kuali tersebut. Semuanya bercampur menjadi satu, membaur bersinergi dan tak terpisahkan.
Dar/memahami Markus 79

80

Sebagai warga Gereja yang tidak ada lagi penyekat, menembus batas ruang dan waktu, ada kewajiban-kewajiban yang seiring sejalan dengan kehidupan yang kita jalani. Kita diajar untuk menjadi pelaku firman, yang diungkapkan melalui perbuatan nyata. Yang utama harus dilaksanakan, yang lainnya tidak diabaikan.

Pertanyaan orang Saduki tentang kebangkitan
12:18. Datanglah kepada Yesus beberapa orang Saduki, yang berpendapat, bahwa tidak ada kebangkitan. Mereka bertanya kepada-Nya: 12:19 "Guru, Musa menuliskan perintah ini untuk kita: Jika seorang, yang mempunyai saudara laki-laki, mati dengan meninggalkan seorang isteri tetapi tidak meninggalkan anak, saudaranya harus kawin dengan isterinya itu dan membangkitkan keturunan bagi saudaranya itu. 12:20 Adalah tujuh orang bersaudara. Yang pertama kawin dengan seorang perempuan dan mati dengan tidak meninggalkan keturunan. 12:21 Lalu yang kedua juga mengawini dia dan mati dengan tidak meninggalkan keturunan. Demikian juga dengan yang ketiga. 12:22 Dan begitulah seterusnya, ketujuhnya tidak meninggalkan keturunan. Dan akhirnya, sesudah mereka semua, perempuan itupun mati. 12:23 Pada hari kebangkitan, bilamana mereka bangkit, siapakah yang menjadi suami perempuan itu? Sebab ketujuhnya telah beristerikan dia." 12:24 Jawab Yesus kepada mereka: "Kamu sesat, justru karena kamu tidak mengerti Kitab Suci maupun kuasa Allah. 12:25 Sebab apabila orang bangkit dari antara orang mati, orang tidak kawin dan tidak dikawinkan melainkan hidup seperti malaikat di sorga. 12:26 Dan juga tentang bangkitnya orang-orang mati, tidakkah kamu baca dalam kitab Musa, dalam ceritera tentang semak duri, bagaimana bunyi firman Allah kepadanya: Akulah Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub? 12:27 Ia bukanlah Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup. Kamu benar-benar sesat!"

Dalam pemahaman penulis, kita seperti diingatkan kembali seperti sewaktu kita mendaraskan Syahadat para rasul. Setelah mati ada kebangkitan badan dan kehidupan kekal, seperti malaikat di sorga. Seperti apa itu, penulis tidak tahu persis, karena belum pernah mengalami. Paling tidak kebangkitan dan kehidupan kekal akan diterima oleh mereka yang mendapat perkenan Tuhan sendiri. Semuanya tergantung kepada Sang Hakim Agung yang akan mengadili dengan bijaksana dan adil. Kita hanya bisa berharap semoga menerima karunia tersebut setelah mengalami kematian di dunia ini. Begitu mati langsung bangkit dan disongsong oleh Tuhan dan diajak masuk ke dalam hidup kekal. Pegangannya hanyalah percaya dan melakukan perbuatan penuh kasih yang diajarkan oleh Tuhan sendiri. Orang Saduki sepertinya keturunan imam Zadok, yang selama waktu itu tidak mengenal kebangkitan orang mati. Memang, untuk membayangkan sesuatu yang belum pernah kita alami akan sulit sekali. Namun kita bisa percaya apa yang dikatakan oleh Tuhan Yesus. Setelah kematian dan rohnya diangkat ke surga, mereka akan seperti para malaikat. Roh kita akan berbeda dengan sewaktu masih hidup di dunia. Pakaian roh ya pakaian surgawi yang masih sulit untuk diimajinasikan. Kita membayangkan semak duri yang menyala namun tidak terbakar. Itulah pengalaman rohani Musa sewaktu bertemu Allah di gunung Sinai. Menyala tetapi tidak terbakar, adalah suatu misteri di luar jangkauan nalar kita. Allah memperkenalkan Diri sebagai Allahnya Abraham, Ishak dan Yakub, yang berarti nenek moyang Musa. Pada waktu itu Musa diajak bercengkerama dengan Allah yang tidak kelihatan, kemudian mendapat pengajaran yang kita kenal sebagai “sepuluh perintah Allah.” Mereka semua ngobrol dengan Allah sewaktu masih hidup jiwa dan raganya. Kemudian roh mereka yang tidak bisa mati berkumpul bersama di hadapan Allah di surga. Siapapun yang mendapat karunia Tuhan, ketika dia melewati kematian badan, rohnya akan dijemput dan didandani dengan raga surgawi. Inilah kebangkitan badan yang sulit untuk membayangkannya. Roh yang hidup dengan badan surgawi yang sering kita sebut sebagai
Dar/memahami Markus 80

81

orang-orang kudus. Agak berbeda dengan roh yang mati dimana tempatnya di kegelapan yang kelam penuh dengan kertak gigi.

Hukum yang terutama
12:28. Lalu seorang ahli Taurat, yang mendengar Yesus dan orang-orang Saduki bersoal jawab dan tahu, bahwa Yesus memberi jawab yang tepat kepada orang-orang itu, datang kepada-Nya dan bertanya: "Hukum manakah yang paling utama?" 12:29 Jawab Yesus: "Hukum yang terutama ialah: Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa. 12:30 Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu. 12:31 Dan hukum yang kedua ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Tidak ada hukum lain yang lebih utama dari pada kedua hukum ini." 12:32 Lalu kata ahli Taurat itu kepada Yesus: "Tepat sekali, Guru, benar kata-Mu itu, bahwa Dia esa, dan bahwa tidak ada yang lain kecuali Dia. 12:33 Memang mengasihi Dia dengan segenap hati dan dengan segenap pengertian dan dengan segenap kekuatan, dan juga mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri adalah jauh lebih utama dari pada semua korban bakaran dan korban sembelihan." 12:34 Yesus melihat, bagaimana bijaksananya jawab orang itu, dan Ia berkata kepadanya: "Engkau tidak jauh dari Kerajaan Allah!" Dan seorangpun tidak berani lagi menanyakan sesuatu kepada Yesus.

Tuhan Yesus menegaskan kepada kita bahwa Tuhan Allah itu esa. Tiada allah lain kecuali Allah sendiri yang tunggal. Allah Bapa sama dengan Allah Putera sama dengan Allah Roh Kudus, ya Dia-Dia juga. Allah yang Maha, menembus batas, ruang, waktu dan segalanya. Hukum utama adalah mengasihi Allah dengan sepenuh hati, jiwa, akal budi dan kekuatan. Dalam kenyataannya menggabungkan empat unsur tersebut tidaklah mudah. Penulis sendiri tidak tahu persis, mana yang disebut hati dan mana yang jiwa. Demikian juga mana yang akal budi dan kekuatan. Ciri-cirinya seperti apa, tidak tahu persis. Kesemuanya tidak kasat mata dan tidak bisa dilihat secara langsung, namun ada yang bisa dirasakan. Kira mengenal istilah sakit hati, sakit jiwa, kehilangan akal dan mungkin jenis lainnya yang berkaitan dengan itu. Masalah benar tidaknya istilah tersebut, biarlah para ahli yang membahasnya. Yang jelas, sepertinya jiwa kita mempunyai saudara yaitu hati dan akal budi. Mereka berkumpul menjadi satu yang kadang berkelahi kadang bersepakat, tergantung situasi dan kondisi. Sepertinya si akal ini yang paling berpengaruh, yang tercemin dalam tindak perbuatan. Walaupun si hati dan jiwa tidak setuju, sering kali si akal nekat tidak kompromi, maka munculah istilah perang batin. Mungkin inilah yang sering disebut nafsu kedagingan, dan si akal bisa membuatkan seribu satu macam alasan atas tindakan tersebut. Tuhan Yesus menegaskan bahwa hati, jiwa, akal budi dan kekuatan harus bersinergi, kompak bersatu untuk mengasihi Allah yang tidak kelihatan kasat mata. Berarti harus selalu berpihak kepada kehendak Allah dan melaksanakan firman-Nya. Hukum kedua adalah mengasihi sesama seperti kepada diri sendiri. Dan dikatakan bahwa inilah hukum utama yang harus ditaati dan dilaksanakan. Penulis sering merasa bingung untuk melaksanakan ajaran tersebut. Bagimana caranya mengasihi Allah yang tidak kelihatan? Kalau mengasihi manusia maupun diri sendiri ujud manusianya masih kelihatan. Yang muncul dalam benak penulis, apakah pelaksanaan kedua hukum utama tersebut, proses tahapan yang dilakukan malah dibalik. Mungkin yang lebih tepat bukan tahapan, karena bisa bersamaan. Yang pertama adalah belajar mengasihi diri sendiri dahulu, yang berarti bisa mensyukuri pemberian Tuhan dengan segala kelebihan dan kekurangannya ini. Kita diciptakan karena kita mempunyai nilai yang berharga, yang perlu dijaga dan dirawat, ya rohani ya jasmani. Dalam hal ini kita diajar untuk bisa berdamai, bersetuju dengan Tuhan.
Dar/memahami Markus 81

82

Rasanya, bagaimana mungkin kita bisa mengasihi sesama, selama belum bisa mengasihi diri sendiri. Mengasihi lebih condong untuk bisa mengalahkan diri sendiri, sama dengan mengalahkan ego, sang Aku. Kasih yang tanpa syarat dan tanpa embel-embel. Yang kedua barulah belajar mengasihi orang lain, karena mereka juga sama-sama ciptaan yang berharga di Mata Tuhan. Sejelek dan secacat apapun tetaplah orang tersebut sesama ciptaan. Penilaian tersebut muncul karena kita sudah dipengaruhi oleh panca indera dan ajaran pengalaman hidup. Dalam kenyataan hidup, mengasihi sesama tidak semudah seperti yang kita ucapkan. Banyak kriteria dan persyaratan kita ciptakan untuk pembenaran diri dan akhirnya seperti ada pembatas yang menghambat untuk mengasihi. Padahal mengasihi perlu keberanian untuk mengalah dan mengampuni. Seperti Tuhan Yesus yang siap dan rela untuk berkorban sampai mati demi mengasihi manusia. Jika kita lulus dalam tahap ini, sepertinya itulah ungkapan nyata untuk mengasihi Allah. Wajah atau citra Allah sepertinya menempel di tubuh setiap orang. Bagaimana bisa mengasihi Allah jika tidak dapat mengasihi sesama. Mengasihi Allah hanya bisa diungkapkan dan dinyatakan melalui mengasihi sesama. Rasanya kita semua perlu belajar dan berproses untuk menuju ke situ, karena memang sangat sulit. Nyatanya ada juga seorang ahli Taurat yang mendapat pujian dari Tuhan Yesus. Kerajaan Allah sudah berada dekat di orang tersebut. Segala macam korban yang dilakukan hanyalah salah satu cara atau uba-rampe untuk menuju ke kedua hukum utama tersebut. Hukum Kasih! Pertanyaannya, sudah siapkah kita untuk mengasihi Tuhan dan sesama? Hanya kita masingmasing yang bisa menjawabnya.

Hubungan antara Yesus dan Daud
12:35. Pada suatu kali ketika Yesus mengajar di Bait Allah, Ia berkata: "Bagaimana ahli-ahli Taurat dapat mengatakan, bahwa Mesias adalah anak Daud? 12:36 Daud sendiri oleh pimpinan Roh Kudus berkata: Tuhan telah berfirman kepada Tuanku: duduklah di sebelah kanan-Ku, sampai musuh-musuh-Mu Kutaruh di bawah kaki-Mu. 12:37 Daud sendiri menyebut Dia Tuannya, bagaimana mungkin Ia anaknya pula?" Orang banyak yang besar jumlahnya mendengarkan Dia dengan penuh minat.

Perkataan Tuhan Yesus disini kelihatannya begitu penuh dengan bahasa rohani, penuh makna di dalamnya. Mungkin karena bapak Yusuf disebutkan sebagai keturunan Daud, maka Anaknya disebut juga masih keturunan Daud. Padahal Mesias bukan dilahirkan karena Yusuf. Mungkin kita hanya bisa meraba-raba, bagaimana para nabi zaman dahulu bernubuat dengan bahasa nalar yang bisa diterima oleh akal. Mungkin para nabi zaman dahulu, juga tidak bisa membayangkan akan misteri kelahiran Mesias. Penampakan ataupun pencerahan akan masa depan yang mereka alami, diungkapkan dengan bahasa nalar yang berlaku pada waktu itu. Dalam benak penulis, Daud menerima berkat melalui Samuel dan Roh Tuhan menyertainya. Kemudian dia menjadi raja orang Israel menggantikan Saul. Daud mengalami pergumulan hidup yang begitu hebat, malahan jatuh ke dalam perbuatan yang tidak baik. Dia sadar dan menyesali perbuatannya. Keturunannya malahan berkelahi berebut warisan kerajaan. Entah bagaimana ceritanya, “ndilalah kersaning Allah” salah satu keturunannya adalah Yosef yang menjadi ayahnya Yesus. Kita semua tahu yang tertulis dalam Injil bahwa Yosef tidak behubungan badan dengan Bunda Maria; jadi tidak ada darah keturunan dari Daud. Hanya ada satu kesamaan bahwa Roh Tuhan juga menyertai Yesus. Sebagai manusia biasa, segala hal masih dikaitkan dengan pertalian darah. Apalagi dengan adanya nubuat bahwa Mesias dari keturunan Daud, mau tidak mau yang disesuaikan dengan tradisi, maka disebut Yesus anak Daud. Mungkin tradisi “bobot, bibit, bebet” sampai sekarangpun masih ada.
Dar/memahami Markus 82

83

Tuhan Yesus mengubah paradigma tersebut atau mengembalikan kepada awalnya, bahwa pada dasarnya semua orang masih satu saudara. Gereja yang satu yang menembus batas ruang dan waktu. Bukan lagi pertalian darah namun pertalian niat melaksanakan kehendak Allah Bapa. Di dalam nama Dia kita semua menjadi saudara seiman yang harus bisa saling mengasihi.

Nasihat supaya hati-hati terhadap para ahli Taurat
12:38 Dalam pengajaran-Nya Yesus berkata: "Hati-hatilah terhadap ahli-ahli Taurat yang suka berjalan-jalan memakai jubah panjang dan suka menerima penghormatan di pasar, 12:39 yang suka duduk di tempat terdepan di rumah ibadat dan di tempat terhormat dalam perjamuan, 12:40 yang menelan rumah janda-janda, sedang mereka mengelabui mata orang dengan doa yang panjang-panjang. Mereka ini pasti akan menerima hukuman yang lebih berat."

Dalam pemahaman penulis, kita diajar untuk tidak gila hormat namun sebaliknya yaitu kerendahan hati. Kita diajar untuk tidak perlu menonjolkan diri namun malah mengalah dan sederhana saja. Kita diajar untuk tidak menginginkan milik orang lain, apalagi kepada orangorang lemah yang malahan perlu mendapat perhatian. Kita diajar untuk tidak perlu mempersiapkan doa panjang yang mungkin begitu indah mengalir, dibuat sedemikian rupa sehingga menyenangkan dan mendapat pujian orang yang kita doakan. Mungkin maksudnya doa tersebut bukan ditujukan kepada Tuhan, tetapi malahan sebaliknya hanya untuk didengar orang lain. Doa yang dipersiapkan sebelumnya, diedit, diperbaiki kembali sehingga begitu menarik dan enak didengar telinga yang masih hidup ini. Karena merasa dipuaskan dengan darasan doa tersebut, maka yang didoakan akan dengan ikhlas memberikan sesuatu sebagai ucapan terima kasih. Sebagai manusia biasa apalagi begitu awam, kita pasti akan menghormati para hierarki, suster dan bruder yang sudah berani berkorban melalui niatnya. Mereka pasti memiliki kelebihan dalam banyak hal, khususnya yang berhubungan dengan rohani. Para awam ini akan merasa lebih yakin dan mantab apabila doanya dipimpin oleh para kaum selibat. Secara umum akan beranggapan bahwa mereka lebih dekat dengan Tuhan. Harapannya, semoga mereka tidak berubah menjadi para ahli Taurat dan kaum Farisi zaman sekarang. Demikian juga kepada para pejabat resmi maupun tidak resmi, yang dituakan, dianggap sesepuh. Secara tradisi, mereka pasti akan dipersilahkan untuk duduk di tempat yang kita anggap lebih baik. Lain ceritanya apabila mereka sendiri yang berkeinginan duduk di belakang dengan berbagai alasan. Mungkin secara umum kita diajar untuk berani mengalah dalam segala hal, biarlah semuanya mengalir seperti air yang mencari tempat lebih rendah. Diajar untuk tidak munafik tetapi satunya pikiran, perkataan dan perbuatan. Diajar untuk menelungkupkan tangan, bukan menengadahkan tangan. Dalam bayangan penulis, para ahli Taurat pada zaman itu sangat pandai memilih ayat-ayat Kitab Suci yang cocok dengan situasi, sangat pandai merangkai kata-kata doa yang begitu indah. Para janda pada zaman itu akan sangat tersentuh hatinya, sehingga dengan penuh kerelaan menyumbangkan miliknya. Para janda adalah kelas perempuan yang masih merasa dan meyakini bahwa mereka warga kelas dua di bawah kaum laki-laki.

Persembahan seorang janda miskin
12:41. Pada suatu kali Yesus duduk menghadapi peti persembahan dan memperhatikan bagaimana orang banyak memasukkan uang ke dalam peti itu. Banyak orang kaya memberi jumlah yang besar. 12:42 Lalu datanglah seorang janda yang miskin dan ia memasukkan dua peser, yaitu satu Dar/memahami Markus 83

84 duit. 12:43 Maka dipanggil-Nya murid-murid-Nya dan berkata kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin ini memberi lebih banyak dari pada semua orang yang memasukkan uang ke dalam peti persembahan. 12:44 Sebab mereka semua memberi dari kelimpahannya, tetapi janda ini memberi dari kekurangannya, semua yang ada padanya, yaitu seluruh nafkahnya."

Jika kita berani jujur, harus kita akui bahwa sering kali kita memberikan persembahan hanya dari uang kecil kita. Mungkin saja uang tersebut cukup bernilai dibandingkan dengan rata-rata persembahan. Namun prosentasenya mungkin begitu kecil dibandingkan dengan kekayaan kita. Si miskin yang hanya memberi persembahan begitu kecil, jangan-jangan prosentasenya malahan begitu besar dibandingkan dengan kekayaannya. Dan hal inilah yang lebih mendapat perhatian dari Tuhan Yesus. Mungkin hal ini bisa dipergunakan untuk berdebat, karena kita masih ingin pembenaran diri. Dalam pemahaman penulis, Tuhan Yesus menekankan bahwa penilaian Tuhan bisa sangat berbeda dengan cara pandang kita. Yang besar bisa menjadi kecil, yang dahulu bisa menjadi belakangan, yang diatas bisa jadi rendah dan sebagainya. Dalam perkiraan penulis, pada pokoknya pemberian persembahan itu mestinya didasari oleh rasa ikhlas dan pantas penuh suka cita, tanpa menengok kiri kanan. Kita bisa membayangkan yang namanya seorang janda pada umumnya. Apalagi disebutkan sebagai janda dan miskin lagi. Perempuan yang ditinggal mati oleh suaminya, kehilangan tulang punggung keluarga. Penghasilannya sebagai seorang janda akan sangat berbeda dengan sewaktu masih ada suami. Yang sudah semestinya perlu dikasihani dan dipedulikan. Terus kita membayangkan dan merenung, janda yang miskin saja rela memberikan persembahan dengan suka cita. Kesetiaan dan ketaatan sebagai warga yang baik dilakukan dengan gembira. Kemudian bagaimana dengan kita yang tidak termasuk kelompok miskin? Jika kita berani jujur, pada umumnya semakin kita kaya maka kekayaan tersebut akan semakin menjerat dan mengikat kita. Adalah wajar apabila setiap orang mengharapkan grafik kehidupan yang semakin baik. Tingkat kebutuhan yang semakin meningkat seiring dengan perkembangan zaman. Semakin tinggi kebutuhan kita maka akan semakin tinggi pula kelekatan kita kepada duniawi.

Bab 13 - Khotbah tentang Akhir Zaman

Bait Allah akan diruntuhkan
13:1. Ketika Yesus keluar dari Bait Allah, seorang murid-Nya berkata kepada-Nya: "Guru, lihatlah betapa kokohnya batu-batu itu dan betapa megahnya gedung-gedung itu!" 13:2 Lalu Yesus berkata kepadanya: "Kaulihat gedung-gedung yang hebat ini? Tidak satu batupun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain, semuanya akan diruntuhkan."

Kita bisa memaklumi bagaimana bangganya bangsa Yahudi dengan Bait Allahnya. Jika melihat bekas-bekas tembok batu yang masih ada, kita mungkin bisa membayangkan betapa megah bangunan tersebut. Gedung batu yang dibuat sebelum abad Masehi, dihancurkan karena perang, kemudian dipugar kembali. Tuhan Yesus sudah menubuatkan bahwa Bait Allah tersebut akan diluluh-lantakkan, dan bangunannya akan rata dengan tanah. Bait Allah akan dicabut dari bangsa Yahudi yang tidak bisa menghargai para utusan-Nya, malah mengikuti ajaran yang tidak disukai Tuhan. Hal ini sepertinya akan menggambarkan bagaimana Allah sendiri yang sudah turun ke dunia, akan membuat bait Allah-bait Allah baru di segala bangsa. Menurut pendapat penulis, Bait Allah Yerusalem tersebut tidak akan bisa dibangun kembali, sampai kapanpun. Manusia boleh berusaha untuk membangun kembali, tetapi nubuat Tuhanlah yang akan terjadi.
Dar/memahami Markus 84

85

Mungkin kita pernah membaca sejarah bahwa Bait Allah hancur lebur sekitar tahun tujuh puluh dan akhirnya tinggal sisa tembok batu yang menjulang. Mungkin kita sering menyebut sebagai tembok ratapan. Yerusalem dengan segala bangunannya pada waktunya akan digilas bangsa Romawi, meninggalkan puing-puing dan penderitaan.

Permulaan penderitaan
13:3 Ketika Yesus duduk di atas Bukit Zaitun, berhadapan dengan Bait Allah, Petrus, Yakobus, Yohanes dan Andreas bertanya sendirian kepada-Nya: 13:4 "Katakanlah kepada kami, bilamanakah itu akan terjadi, dan apakah tandanya, kalau semuanya itu akan sampai kepada kesudahannya." 13:5. Maka mulailah Yesus berkata kepada mereka: "Waspadalah supaya jangan ada orang yang menyesatkan kamu! 13:6 Akan datang banyak orang dengan memakai nama-Ku dan berkata: Akulah dia, dan mereka akan menyesatkan banyak orang. 13:7 Dan apabila kamu mendengar deru perang atau kabar-kabar tentang perang, janganlah kamu gelisah. Semuanya itu harus terjadi, tetapi itu belum kesudahannya. 13:8 Sebab bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan. Akan terjadi gempa bumi di berbagai tempat, dan akan ada kelaparan. Semua itu barulah permulaan penderitaan menjelang zaman baru. 13:9 Tetapi kamu ini, hati-hatilah! Kamu akan diserahkan kepada majelis agama dan kamu akan dipukul di rumah ibadat dan kamu akan dihadapkan ke muka penguasa-penguasa dan rajaraja karena Aku, sebagai kesaksian bagi mereka. 13:10 Tetapi Injil harus diberitakan dahulu kepada semua bangsa. 13:11 Dan jika kamu digiring dan diserahkan, janganlah kamu kuatir akan apa yang harus kamu katakan, tetapi katakanlah apa yang dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga, sebab bukan kamu yang berkata-kata, melainkan Roh Kudus. 13:12 Seorang saudara akan menyerahkan saudaranya untuk dibunuh, demikian juga seorang ayah terhadap anaknya. Dan anak-anak akan memberontak terhadap orang tuanya dan akan membunuh mereka. 13:13 Kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku. Tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya ia akan selamat."

Pertanyaan para murid pastilah yang berhubungan dengan Bait Allah itu sendiri. Dan Tuhan Yesus sepertinya memberi tanda bahwa kehancuran tersebut akan terjadi setelah Dia tidak ada. Mungkin beberapa murid-Nya akan mengalami kejadian tersebut, walaupun mungkin tidak menyaksikan sendiri. Akan ada orang yang mengaku-aku sebagai mesias, yang janganjangan hanya untuk mengajak memberontak kepada penjajah. Para rasul diingatkan untuk hati-hati dan waspada karena mereka menyesatkan. Gosip peperangan akan menyebar ke segala penjuru dan akan terjadi, yang tidak bisa ditolak. Karya pewartaan akan kabar gembira tidak boleh berhenti, harus jalan terus walaupun nyawa taruhannya. Tuhan Yesus sudah memberikan gambaran bahwa akan terjadi peperangan besar di segala penjuru dunia. Bangsa melawan bangsa, kerajaan melawan kerajaan berebut kekuasaan, memperluas jajahan dan jarahan. Dampaknya akan terjadi kelaparan besar karena semua alat pertanian akan berubah menjadi alat perang. Bumipun ikut terinjak-injak dengan darah yang membasahinya, sehingga marah dan membalas dengan gempa bumi hebat. Pada zaman yang kacau balau tersebut akan ada banyak orang mencari selamat masingmasing, bahkan mengambil kesempatan untuk keuntungan sendiri. Kalau perlu menjadi pengkhianat keluarga atau bahkan bangsanya. Biarlah mereka hancur berantakan, yang penting aku masih selamat. Demi keselamatan dan keuntungan sendiri, maka dibutuhkan korban kambing hitam. Ajaran kasih yang disampaikan Tuhan Yesus jelas sangat bertentangan dengan keadaan pada waktu itu. Suasana keinginan memuaskan haus darah, menjajah, berperang dan membunuh dan perbuatan ikutannya akan terhambat oleh ajaran kasih. Maka para penyebar ajaran kasih ini perlu dibungkam, kalau perlu dimusnahkan karena menjadi batu sandungan bagi mereka.

Dar/memahami Markus

85

86

Ada satu hal sangat penting yang diajarkan oleh Tuhan Yesus. Kita diajar untuk pasrah total hanya kepada-Nya, dengan tidak usah mereka-reka pembelaan diri. Kita diajar, biarlah Roh Kudus yang menguasai kita dan berkarya di dalam diri kita. Kekuatan akal budi kita tidak ada apa-apanya, yang malahan akan lebih condong kepada kedagingan. Sering kali kedagingan ini tidak akan bertahan menghadapi siksaan fisik yang menyakitkan, sehingga kalah segalanya. Janji Tuhan sudah jelas, siapa yang bertahan sampai kesudahannya akan selamat. Selamat dalam artian mungkin bisa menjadi martir namun menikmati kehidupan kekal. Penulis tidak tahu apa yang dimaksud dengan zaman baru. Apakah yang dimaksud zaman baru tersebut berhubungan dengan berkembangnya pewartaan kabar gembira? Ataukah zaman setelah selesainya perang besar di segala penjuru dunia, hilangnya kerajaan Romawi, lenyapnya kekuasaan Firaun, runtuhnya kerajaan Mongol dan yang lainnya. Zaman dimana agama monoteisme, kepercayaan kepada Sang Pencipta yang Tunggal merebak ke seluruh dunia.

Siksaan yang berat dan Mesias palsu
13:14. "Apabila kamu melihat Pembinasa keji berdiri di tempat yang tidak sepatutnya--para pembaca hendaklah memperhatikannya--maka orang-orang yang di Yudea haruslah melarikan diri ke pegunungan. 13:15 Orang yang sedang di peranginan di atas rumah janganlah ia turun dan masuk untuk mengambil sesuatu dari rumahnya, 13:16 dan orang yang sedang di ladang janganlah ia kembali untuk mengambil pakaiannya. 13:17 Celakalah ibu-ibu yang sedang hamil atau yang menyusukan bayi pada masa itu. 13:18 Berdoalah, supaya semuanya itu jangan terjadi pada musim dingin. 13:19 Sebab pada masa itu akan terjadi siksaan seperti yang belum pernah terjadi sejak awal dunia, yang diciptakan Allah, sampai sekarang dan yang tidak akan terjadi lagi. 13:20 Dan sekiranya Tuhan tidak mempersingkat waktunya, maka dari segala yang hidup tidak akan ada yang selamat; akan tetapi oleh karena orang-orang pilihan yang telah dipilih-Nya, Tuhan mempersingkat waktunya. 13:21 Pada waktu itu jika orang berkata kepada kamu: Lihat, Mesias ada di sini, atau: Lihat, Mesias ada di sana, jangan kamu percaya. 13:22 Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda dan mujizat-mujizat dengan maksud, sekiranya mungkin, menyesatkan orang-orang pilihan. 13:23 Hati-hatilah kamu! Aku sudah terlebih dahulu mengatakan semuanya ini kepada kamu."

Kita bisa membayangkan bagaimana para penguasa yang penyembah berhala dengan kekuasaannya akan berdiri di mimbar-mimbar sinagoga maupun Bait Allah. Tempat-tempat suci yang sebenarnya dipergunakan untuk maksud baik dan benar, akan dipakai dan dimanfaatkan untuk propaganda dan mengancam. Suasana yang mestinya diisi dengan sukacita akan berubah menjadi mala petaka yang sangat menggelisahkan dan mendebarkan hati. Mereka diingatkan untuk segera melarikan diri tanpa memikirkan harta benda. Bisa diterima dan dimaklumi bahwa yang paling celaka adalah para ibu hamil dan yang sedang menyusui. Betapa repotnya mereka, apa lagi jika dalam keadaan panik. Akan lebih sengsara lagi apabila penyerbuan itu terjadi pada musim dingin. Mereka diminta untuk selalu berdoa agar jangan sampai terjadi pas musim dingin. Penulis tidak bisa membayangkan bagaimana orang meninggal karena kedinginan, yang mungkin suatu siksaan yang amat berat karena akan mati secara pelan-pelan. Walaupun belum pernah menyaksikan atau mengalami perang besar, penulis hanya bisa membayangkan bahwa yang namanya perang pasti penuh dengan amarah. Para prajurit tidak peduli lagi dengan siapapun , yang paling penting dibantai. Apalagi bila menyaksikan bahwa ada sahabatnya yang mati dalam perang tersebut. Mereka akan menggulung, menggilas apapun yang dilaluinya, tidak ada lagi belas kasihan. Kita mungkin pernah mendengar atau menyaksikan tawuran antar sekolah atau antar kampung. Yang terbersit adalah kebencian kepada kelompok yang dianggap lawannya. Bisa
Dar/memahami Markus 86

87

terjadi bahkan sering, yang tidak tahu apa-apa malah menjadi korban tawuran. Penyebab tawuran kemungkinan malah masalah sepele, yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan dialog atau musyawarah. Tuhan Yesus mengingatkan kembali bahwa akan banyak muncul nabi-nabi palsu yang mengaku sebagai mesias. Dan hebatnya mereka bisa membuat mukjizat dan tanda-tanda yang mengherankan. Mukjizat karya roh jahat yang dapat menyesatkan siapapun. Maka mereka diminta untuk hati-hati dan melihat buah-buah yang dihasilkannya. Buah-buah ajaran Tuhan Yesus adalah cinta kasih damai sejahtera, kebenaran dan kebaikan, menjauhkan diri dari perselisihan dan peperangan. Ajaran nabi palsu dan mesias palsu pasti membuahkan iri dengki, kekacauan, perselisihan dan peperangan, menjauh dari cinta kasih dan kedamaian. Ajaran nabi palsu ini pada awalnya pasti kelihatan baik dan benar sehingga menarik simpati orang banyak. Masih ditambah lagi dengan mukjizat yang mengherankan yang sanggup membuat orang terpana penuh kekaguman, yang bisa menumbuhkan kebimbangan iman. Dan kita diingatkan untuk tidak percaya dan mendekati, namun hanya percaya kepada Tuhan Yesus yang menjadi juru selamat kita semua. Dia sepertinya selalu berbisik di telinga kita dengan begitu lembut :”Percayalah! Hanya sembahlah Aku, Tuhan Allahmu.” Dalam pemahaman penulis, ada suatu signal yang menyiratkan bahwa banyak bangsa Yahudi yang tetap tidak percaya kepada Tuhan Yesus. Mereka masih menunggu kedatangan mesias menurut selera mereka. Dalam penantian yang diliputi dengan kegelisahan dan kecemasan karena suhu tanda peperangan, hal tersebut dimanfaatkan oleh para mesias palsu. Suasana gonjang-ganjing yang penuh ketidak pastian, pasti menjadi makanan empuk bagi kuasa kegelapan untuk berkarya.

Kedatangan Anak Manusia
13:24. "Tetapi pada masa itu, sesudah siksaan itu, matahari akan menjadi gelap dan bulan tidak bercahaya 13:25 dan bintang-bintang akan berjatuhan dari langit, dan kuasa-kuasa langit akan goncang. 13:26 Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan-awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. 13:27 Dan pada waktu itupun Ia akan menyuruh keluar malaikat-malaikat-Nya dan akan mengumpulkan orang-orang pilihanNya dari keempat penjuru bumi, dari ujung bumi sampai ke ujung langit.

Penulis tidak tahu, apakah nubuat ini masih kelanjutan dari kehancuran Bait Allah atau sudah berbicara lain yang biasa kita sebut kiamat. Jika kita renungkan akan kedatangan Anak Manusia yang berarti Tuhan Yesus sendiri, mungkin yang dimaksudkan adalah zaman akhir yang tidak tahu kapan. Tuhan Yesus akan mengumpulkan orang-orang pilihan-Nya dari seluruh bumi untuk menikmati kehidupan kekal. Malahan dikatakan dari ujung bumi sampai ke ujung langit. Entah dimana itu yang disebut ujung langit yang tanpa batas. Dalam pemahaman penulis yang pendek, kiamat tersebut berhubungan dengan kehidupan kita pribadi. Zaman akhir kemungkinan besar kita tidak akan tahu dan mengalami, namun kematian pasti akan kita lalui pada saatnya. Itulah kiamat kita masing-masing. Kita akan mengalami siksaan, kemudian kegelapan menyelimuti kita. Rasanya bumi berputar dan bintang-bintang berjatuhan. Mungkin kita bisa membayangkan kalau mata berkunang-kunang, kepala terasa begitu berat dan semuanya bergoyang. Sepertinya bumi ini bergetar dan berputar, kita berjalan sempoyongan, kemudian apabila tidak kuat karena begitu pusingnya, keadaan gelap pekat dapat menyelimuti kita. Bersyukurlah mereka yang melihat Anak Manusia datang menjemputnya. Pemahaman yang lain, yang namanya perang pasti banyak sekali jiwa melayang. Orang-orang yang mati pada waktu itu pasti tidak semuanya jahat, dalam artian masuk neraka. Jiwa-jiwa yang melayang mengisi bumi ini bisa melihat kedatangan Sang Juru Selamat dengan
Dar/memahami Markus 87

88

kemuliaan-Nya. Mungkin saja ada orang yang masih hidup mendapatkan karunia melihat fenomena yang ajaib, yang secara umum tidak kasat mata. Mereka bisa merasakan bagaimana para malaikat mengumpulkan orang-orang (jiwa-jiwa) pilihan Allah untuk dibawa ke dalam papan minulya, tempat kebahagiaan kekal. Jika penulis merenungkan sejarah yang tidak jelas, sepertinya pernah terjadi sesuatu yang cukup misteri, mengapa peperangan pada zaman itu seolah-olah berhenti tiba-tiba. Kerajaankerajaan besar yang begitu perkasa seperti punah begitu saja. Kita hanya bisa melihat sisa-sisa kejayaan yang tidak jelas bagaimana proses kematiannya. Kita mengenal kejayaan Mesir di Afrika, Romawi di Eropa, Babilonia di Timur Tengah, Monggol di Asia dan sebagainya. Zaman mereka seperti punah dan diganti zaman baru dengan penguasa dan masyarakat baru.

Perumpamaan tentang pohon ara
13:28. Tariklah pelajaran dari perumpamaan tentang pohon ara. Apabila ranting-rantingnya melembut dan mulai bertunas, kamu tahu, bahwa musim panas sudah dekat. 13:29 Demikian juga, jika kamu lihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah bahwa waktunya sudah dekat, sudah di ambang pintu. 13:30 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya angkatan ini tidak akan berlalu, sebelum semuanya itu terjadi. 13:31 Langit dan bumi akan berlalu, tetapi perkataan-Ku tidak akan berlalu. 13:32 Tetapi tentang hari atau saat itu tidak seorangpun yang tahu, malaikatmalaikat di sorga tidak, dan Anakpun tidak, hanya Bapa saja."

Disini penulis bingung kembali untuk memahaminya. Apakah hal ini berhubungan dengan kehancuran Bait Allah atau berhubungan dengan kehidupan kita. “Angkatan ini tidak akan berlalu sebelum semuanya terjadi” membuat sulit untuk memahaminya. Apakah yang dimaksud dengan angkatan ini? Jika angkatan pada waktu itu, berarti masih banyak murid yang akan mengalami kehancuran Yerusalem dan Bait Allahnya. Nubuat Tuhan Yesus tentang Yerusalem akan digenapi beberapa puluh tahun kemudian. Langit dan bumi boleh berlalu namun perkataan Tuhan Yesus pasti terjadi. Satu hal yang penulis pahami bahwa Tuhan Yesus sebagai manusia sejati, tetap berperan sebagai Anak Manusia. Saatnya tidak ada seorangpun tahu, termasuk para malaikatpun tidak, kecuali Allah Bapa di sorga. Tuhan Yesus yang sedang berperan menjadi Sang Anak Manusia harus berkata sesuai dengan peran-Nya. Tanpa kesombongan sedikitpun Dia melepaskan ke-Allah-an-Nya. Pada saat itu Dia berperan sebagai manusia sejati Penulis hanya mengkira-kira apabila hal tersebut berkaitan dengan kehidupan kita, maka kita masih bisa menyaksikan bagaimana saudara kita dipanggil Tuhan. Hanya mungkin, kita tidak bisa ikut merasakan apa yang dialami oleh seorang yang mendekati sakratul maut tersebut. Sewaktu bapak penulis akan dipanggil, dia memang sedang sakit. Kekuatannya sepertinya hilang sama sekali dan menjadi begitu lemah. Dia berkata bahwa melihat kereta yang akan menjemputnya :”Itu .., keretanya sudah datang. Aku sudah dijemput.” Namun pada saat tersebut, sepertinya ada kekuatan yang keluar, hampir seperti orang sehat. Tidak berapa lama kemudian dia wafat. Penulis sendiri tidak menyaksikan karena sedang di gereja memohon kehadiran pastur untuk membaptisnya. Dia bersedia dibaptis namun sudah keburu dipanggil. Mungkin kita bisa memahami bahwa hal tersebut sebagai ungkapan untuk zaman akhir atau kiamat. Tetapi bisa juga hal tersebut mengungkapan akan terjadinya kehancuran bait Allah dan Yerusalem. Kehancuran Bait Allah yang begitu megah seakan-akan menjadi simbol bahwa Allah sudah keluar dari Yerusalem, berada di mana-mana tanpa kiblat. Dia sudah menyertai setiap orang yang mencari Dia dan menjadi pelaku firman-Nya. Orang-orang yang mencari keselamatan saling bertemu dan berkumpul serta berdoa. Mungkin seperti itu cikal bakal gereja, dimana tempat tersebut sebagai rumah untuk bertemu dengan Tuhan. Jika di
Dar/memahami Markus 88

89

tempat tersebut ada Tubuh Kristus, maka harus diberi tanda atau simbul nyala api yang tidak pernah padam.

Nasihat supaya berjaga-jaga
13:33 "Hati-hatilah dan berjaga-jagalah! Sebab kamu tidak tahu bilamanakah waktunya tiba. 13:34 Dan halnya sama seperti seorang yang bepergian, yang meninggalkan rumahnya dan menyerahkan tanggung jawab kepada hamba-hambanya, masing-masing dengan tugasnya, dan memerintahkan penunggu pintu supaya berjaga-jaga. 13:35 Karena itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu bilamanakah tuan rumah itu pulang, menjelang malam, atau tengah malam, atau larut malam, atau pagi-pagi buta, 13:36 supaya kalau ia tiba-tiba datang jangan kamu didapatinya sedang tidur. 13:37 Apa yang Kukatakan kepada kamu, Kukatakan kepada semua orang: berjaga-jagalah!"

Kita bisa membayangkan orang yang sedang berjaga-jaga. Ada orang yang sedang menunggu saat-saat kelahiran, ada penjaga malam atau satpam perusahaan. Dan masih banyak hal lain yang membutuhkan orang untuk selalu berjaga-jaga. Untuk bisa berjaga-jaga dalam saat keheningan, apalagi di malam hari pasti memerlukan usaha sedemikian rupa. Rasa kantuk yang begitu membelai begitu gampang membuat terlena. Kesetiaan untuk tetap terjaga mau tidak mau harus diupayakan dan disiasati. Kita harus bisa menghilangkan kebosanan, kesunyian, kemalasan yang dapat membuat terlena dan tertidur. Kita memerlukan teman yang bisa membantu kita untuk selalu terjaga. Kita diminta untuk selalu hati-hati dalam hidup ini. Berjaga-jaga dengan penuh kesetiaan agar setiap waktu, kapanpun siap menerima kedatangan-Nya. Kita tidak akan pernah tahu kapan Dia datang menjemput kita. Cara kematian bisa terjadi setiap saat dan hal tersebut tidak bisa kita tolak atau kita tunda. Semoga dengan selalu berhati-hati dan berjaga-jaga, yang berarti selalu berkarya di jalan Tuhan, Dia melihat bahwa kita masih tetap setia dengan ajaran-Nya, melalui perbuatan nyata. Mengisi waktu dalam menunggu kedatangan Sang Empunya, tidak ada cara lain yang lebih aman selain melaksanakan tugas yang diberikan kepada kita. Tugasnya hanya melakukan perbuatan baik dan benar penuh kasih dalam kehidupan nyata ini. Batu sandungan yang akan kita rasakan adalah kebosanan menunggu, yang dapat membuat terlena dan lupa diri dengan tugas tadi. Namun ya itulah tugas seorang pekerja di ladang Tuhan, yang tidak mengenal musim dan waktu libur. Bab 14 - Diurapi, Perjamuan Kudus, Ditangkap

Rencana untuk membunuh Yesus
14:1. Hari raya Paskah dan hari raya Roti Tidak Beragi akan mulai dua hari lagi. Imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat mencari jalan untuk menangkap dan membunuh Yesus dengan tipu muslihat, 14:2 sebab mereka berkata: "Jangan pada waktu perayaan, supaya jangan timbul keributan di antara rakyat."

Kelihatannya para Sanhedrin sudah tidak bisa menunggu lagi untuk segera melenyapkan Sang Pesaing. Mumpung Dia berada di Yerusalem dan tempat bermalamnyapun di tempat sunyi. Rasanya tidak mungkin untuk menangkap Dia di siang hari. Banyak masyarakat yang membutuhkan pertolongan-Nya pasti akan melindungi dan bisa terjadi keributan besar. Jika terjadi perdebatan dan perselisihan, merekapun belum tentu bisa menang dengan kelompok massa. Yang namanya tipu muslihat, pastilah perbuatan yang tidak bisa dibenarkan oleh siapapun. Tipu muslihat pastilah demi keuntungan sendiri atau kelompok dan akan merugikan pihak lain. Kalau hanya alasan, setiap orang pasti bisa membuat argumentasi. Yang lebih penting
Dar/memahami Markus 89

90

bagaimana alasan tersebut bisa diterima, yang kalau perlu dengan referensi Kitab Suci agar tidak terbantahkan. Seribu satu macam cara bisa dicari dan dipilih mana yang paling baik. Tipu muslihat yang agak halus adalah mengundang Dia dengan paksa untuk bertemu dengan para tokoh agama yang berada di Yerusalem. Mengundang paksa, perlu disiapkan pengawal dengan alasan untuk melindungi, dianggap tamu terhormat yang harus didampingi. Jika memungkinkan sebelum hari perayaan orang Yahudi, semuanya sudah selesai. Para imam bisa memberikan penjelasan sewaktu kotbah, yang bersumber dari Kitab Suci yang ada. Permufakatan jahat ditinjau dari sisi dan sudut mana saja pasti perbuatan yang tidak baik. Buah-buah permufakatan tersebut pasti akan merugikan pihak lain dan mengingkari rasa keadilan dan kebenaran. Dalam kecemburuan yang begitu dalam, yang terbersit hanyalah pikiran negatif.

Yesus diurapi
14:3 Ketika Yesus berada di Betania, di rumah Simon si kusta, dan sedang duduk makan, datanglah seorang perempuan membawa suatu buli-buli pualam berisi minyak narwastu murni yang mahal harganya. Setelah dipecahkannya leher buli-buli itu, dicurahkannya minyak itu ke atas kepala Yesus. 14:4 Ada orang yang menjadi gusar dan berkata seorang kepada yang lain: "Untuk apa pemborosan minyak narwastu ini? 14:5 Sebab minyak ini dapat dijual tiga ratus dinar lebih dan uangnya dapat diberikan kepada orang-orang miskin." Lalu mereka memarahi perempuan itu. 14:6 Tetapi Yesus berkata: "Biarkanlah dia. Mengapa kamu menyusahkan dia? Ia telah melakukan suatu perbuatan yang baik pada-Ku. 14:7 Karena orang-orang miskin selalu ada padamu, dan kamu dapat menolong mereka, bilamana kamu menghendakinya, tetapi Aku tidak akan selalu bersama-sama kamu. 14:8 Ia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya. Tubuh-Ku telah diminyakinya sebagai persiapan untuk penguburan-Ku. 14:9 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya di mana saja Injil diberitakan di seluruh dunia, apa yang dilakukannya ini akan disebut juga untuk mengingat dia."

Mungkin kitapun sering berkomentar seperti salah seorang murid tersebut. Mengapa mesti terjadi pemborosan yang tidak perlu. Kelihatannya komentar seperti itu tidak keliru amat, namun mungkin ada satu hal yang belum kita ketahui latar belakang dibalik pemborosan. Jangan-jangan ada sesuatu yang tidak bisa diperhitungkan dengan materi saja. Ada sesuatu yang bergelora di dalam diri, yang dapat membuat seseorang tidak lagi memikirkan bahwa hal tersebut bisa dianggap orang lain sebagi pemborosan. Demi orang yang dihormati, disegani atau perasaan lainnya yang sukar diungkapkan, kita mengeluarkan biaya yang relatif besar dengan begitu ikhlas, penuh suka cita. Ada perasaan puas dan bahagia apabila biaya yang kita keluarkan tersebut diterima dengan senang dan terima kasih. Kita bisa membayangkan wajah perempuan tersebut sewaktu dikomentari, yang malah lebih condong ke teguran. Jika dibalas karena tersinggung : “ini kan narwastu milikku sendiri, terserah saja mau aku pakai apa. Kenapa mesti ribut berkomentar?” Kemungkinan besar salah seorang murid tersebut akan terkejut. Memang, orang sering berkomentar itu setelah menyaksikan atau mendengar suatu perbuatan. Dan umumnya yang disebut komentar, selalu menilai dan lebih mendekati pembenaran diri. Harapannya banyak yang bersepakat dan menyetujui komentar tersebut. Tuhan Yesus nyatanya berkomentar lain dengan pikiran kita. Selama itu perbuatan baik, biar saja seseorang berbuat apa saja yang bisa memuaskan perasaannya. Selama perbuatan baik tersebut tidak merugikan siapapun, mengapa mesti dikomentari yang agak negatif? Dalam pemahaman penulis, kita diajar untuk bisa menjadi penonton dan pendengar aktif lebih dulu. Mungkin yang perlu kita korek pertama kali adalah mengapa seseorang sampai berbuat sesuatu. Ada apa di balik semua itu, agar kita bisa meraba rasakan dan kita renungkan. Akhirnya kita diajar untuk bisa memaklumi tentang perbuatan orang tersebut. Memaklumi
Dar/memahami Markus 90

91

tidak harus selalu sepakat dan menyetujui, namun paling tidak kita menjadi tahu dan mengerti latar belakang perbuatannya. Tuhan Yesus malah memaknai perbuatan perempuan tersebut sebagai persiapan penguburanNya. Kita bisa membayangkan bahwa penguburan yang akan terjadi sebentar lagi akan begitu tergesa-gesa. Tidak ada waktu untuk merawat jenazah-Nya dengan rempah-rempah dan wewangian seperti pada umumnya. Mereka masih terikat oleh tradisi Yahudi yang berlaku pada waktu itu. Jumat petang yang sudah masuk hari Sabat, tidak ada seorangpun yang boleh bekerja, apapun pekerjaan itu. Dan hanya itulah yang bisa dilakukan oleh perempuan tersebut pada waktu itu. Dalam kehidupan sehari-hari, mari kita bayangkan apa komentar kita jika ada suatu keluarga yang tidak pernah berkumpul dalam doa lingkungan. Dia hanya berkumpul dalam doa hanya sewaktu kegiatan tersebut diselenggarakan di rumahnya. Ketempatan doa mau, kehadiran dirumah warga lain selalu tidak bisa. Pasti macam-macam komentar, sesuai apa yang dirasakan oleh setiap orang. Mungkin jawaban yang paling pas, seperti yang dikatakan Tuhan Yesus. Ia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya pada waktu itu. Mau ketempatan doa di lingkungan saja sudah syukur. Masih banyak orang lain yang sama sekali tidak pernah berkumpul dalam doa lingkungan, namun kita malah tidak pernah berkomentar dan berbuat sesuatu. Mungkin malah lebih mendekati tidak peduli kepada mereka. Ada satu hal yang kurang, memang kejadian ini tertulis dalam Injil Markus namun sayangnya kita tidak tahu nama perempuan tersebut. Sepertinya kita disuruh menduga-duga siapakah gerangan perempuan ini, yang kemungkinannya bisa keliru. Penulispun hanya bisa menduga bahwa perempuan ini telah menerima pencerahan dari Tuhan Yesus, yang mengubah jalan hidupnya.

Yudas mengkhianati Yesus
14:10 Lalu pergilah Yudas Iskariot, salah seorang dari kedua belas murid itu, kepada imam-imam kepala dengan maksud untuk menyerahkan Yesus kepada mereka. 14:11 Mereka sangat gembira waktu mendengarnya dan mereka berjanji akan memberikan uang kepadanya. Kemudian ia mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus.

Dalam pemahaman penulis, pada waktu itu Yudas Iskariot merasa kecewa dengan Gurunya. Mungkin ada suatu harapan yang duniawi, semoga Sang Guru bisa menjadi pengkhotbah, penyembuh dan pemimpin dunia. Dalam keadaan dijajah oleh bangsa Romawi, dibutuhkan seorang pemimpin yang bisa mempengaruhi masyarakat untuk berontak. Sang Guru dianggap memenuhi segala kriteria dan bisa diangkat sebagai raja, apabila perjuangannya menang. Nubuat para nabipun kelihatannya sejalan bahwa Dialah yang akan meraja di dunia. Kalau Dia menjadi raja, maka sebagai murid pilihan mestinya akan mendapat jabatan yang lumayan. Mengapa beberapa hari belakangan ini malah Sang Guru berbicara tentang kematian-Nya? Lha kalau Dia mati, apa lagi yang bisa diharapkan? Jangan-jangan malah dimasukkan ke dalam kelompok yang harus dikejar-kejar dan dianiaya. Yang paling aman, ya mendekati para imam kepala, malahan bisa dianggap sebagai pahlawan oleh mereka. Muncullah pemikiran untuk khianat dan mencari kesempatan baik, bagaimana caranya menyerahkan Gurunya. Segala sesuatunya seperti sudah diatur; kebetulan sekali bagi para anggota Sanhedrin yang sedang berupaya menangkap Tuhan Yesus, malah sekarang seorang murid-Nya datang. Mungkin dengan bujuk rayu bahwa mereka ingin bertemu dengan Gurunya untuk berdialog tentang agama. Pasti mereka tidak berbicara kepada Yudas Iskariot bahwa ingin membunuh Sang Guru. Selama ini Dia tidak mau memenuhi undangan untuk bertemu dengan para tokoh agama, dan sibuk mengajar dan menyembuhkan orang yang membutuhkan bantuan-Nya.
Dar/memahami Markus 91

92

Kita bisa menangkap bahwa Tuhan Yesus tidak pernah mengikat para murid-Nya untuk selalu bersama dengan Dia. Sepertinya ada kebebasan yang diberikan kepada para murid-Nya untuk sewaktu-waktu pergi, entah bertemu dengan keluarganya ataupun keperluan lain.

Yesus makan Paskah dengan murid-Nya
14:12. Pada hari pertama dari hari raya Roti Tidak Beragi, pada waktu orang menyembelih domba Paskah, murid-murid Yesus berkata kepada-Nya: "Ke tempat mana Engkau kehendaki kami pergi untuk mempersiapkan perjamuan Paskah bagi-Mu?" 14:13 Lalu Ia menyuruh dua orang murid-Nya dengan pesan: "Pergilah ke kota; di sana kamu akan bertemu dengan seorang yang membawa kendi berisi air. Ikutilah dia 14:14 dan katakanlah kepada pemilik rumah yang dimasukinya: Pesan Guru: di manakah ruangan yang disediakan bagi-Ku untuk makan Paskah bersama-sama dengan murid-murid-Ku? 14:15 Lalu orang itu akan menunjukkan kamu sebuah ruangan atas yang besar, yang sudah lengkap dan tersedia. Di situlah kamu harus mempersiapkan perjamuan Paskah untuk kita!" 14:16 Maka berangkatlah kedua murid itu dan setibanya di kota, didapati mereka semua seperti yang dikatakan Yesus kepada mereka. Lalu mereka mempersiapkan Paskah.

“Ngerti sadurunge winarah” ungkapan bahasa Jawa yang berarti sudah tahu dan melihat apa yang akan terjadi. Hal ini dialami oleh para murid untuk yang kesekian kalinya. Dua orang murid yang disuruh menyaksikan dan mengalami sendiri bahwa yang diucapkan Sang Guru tidak meleset. Kita bisa berandai-andai bahwa yang empunya rumah sudah berbicara dengan Tuhan Yesus. Dia sudah mempersiapkan segala sesuatunya untuk perjamuan Paskah, sesuai dengan hasil pembicaraan sebelumnya. Namun bertemu dengan seseorang yang membawa kendi berisi air pasti tidak masuk dalam pembicaraan. Kedua murid-Nya dituntun agar mereka semakin percaya bahwa Gurunya menguasai segalanya, menembus batas ruang dan waktu. Yang bisa seperti itu hanyalah Allah sendiri. Sehebat-hebatnya manusia, masih ada saja kekurangan yang tidak lepas dari dirinya. Dalam kehidupan sehari-hari dimana kita sering mendaraskan Syahadat, nyatanya percaya dan pasrah kepada Tuhan secara total masih begitu sulit. Ada saja kebimbangan dan keraguan yang menghadang dan menghambat. Sekecil apapun keraguan itu yang sering tidak kita sadari, tidak jarang membuat kita bertanya-tanya mengapa doa permohonan tidak dikabulkan. Jika kita sebagai orang tua, kitapun tidak selalu mengabulkan permintaan anak seketika itu juga. Ada banyak pertimbangan yang menurut kita baik dan benar. Padahal belum tentu pertimbangan tersebut bisa langsung diterima oleh anak kita. Hal ini hampir sama dengan kita yang memohon kepada Allah Bapa. Paling tidak kita bisa berkaca bagaimana Tuhan Yesus di Nazaret sedikit sekali menyembuhkan karena tidak percaya dan ragu-ragu.
14:17 Setelah hari malam, datanglah Yesus bersama-sama dengan kedua belas murid itu. 14:18 Ketika mereka duduk di situ dan sedang makan, Yesus berkata: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku, yaitu dia yang makan dengan Aku." 14:19 Maka sedihlah hati mereka dan seorang demi seorang berkata kepada-Nya: "Bukan aku, ya Tuhan?" 14:20 Ia menjawab: "Orang itu ialah salah seorang dari kamu yang dua belas ini, dia yang mencelupkan roti ke dalam satu pinggan dengan Aku. 14:21 Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, akan tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan."

Tuhan Yesus sudah tahu apa yang akan diperbuat oleh Yudas Iskariot, namun Dia tidak mengatakan dengan terang-terangan. Biarlah para murid bertanya-tanya dalam dirinya sendiri siapakah yang dimaksud dengan hal tersebut. Yudas Iskariot sendiri pasti mengerti akan ucapan Gurunya, bahwa yang dimaksud adalah dirinya. Ia tidak langsung sadar dan merubah niatnya karena berbagai alasan. “nDilalah kersaning Allah” mungkin ungkapan yang paling
Dar/memahami Markus 92

93

pas untuk situasi yang seperti itu. Semuanya memang harus terjadi sesuai skenario Allah sendiri. Kecaman Tuhan Yesus sepertinya begitu mengerikan karena orang tersebut dikatakan akan celaka. Akan lebih baik apa bila orang tersebut tidak dilahirkan. Sudah dilahirkan hanya untuk mengalami celaka, apa gunanya. Penulis hanya bertanya ke dalam diri sendiri, apa bila tidak ada Yudas Iskariot, terus siapakah yang akan menjadi aktor penggantinya agar nubuat terjadi. Penulis tidak tahu apakah celaka tersebut hanya berlaku sewaktu di dunia ataukah malahan celaka dunia akhirat. Padahal dia diperlukan untuk penggenapan nubuat yang memang harus terjadi. Aktor pengkhianat harus ada agar jalannya cerita sesuai dengan skenario. Semua terserah kepada Tuhan, yang empunya langit dan bumi dan segala isinya ini. Yang jelas perbuatan menjadi pengkhianat itu bukanlah hal yang baik. Dengan alasan apapun, pengkhianat selalu dikutuk dan dikecam oleh banyak orang. Lebih baik jika dia tidak dilahirkan dari pada menjadi manusia pengkhianat dan akhirnya celaka. Jangan-jangan secara tidak sadar kitapun pernah atau bahkan sering menjadi pengkhianat di dalam kelompok kita. Kita merasa tidak puas namun segan untuk bercerita di dalam kelompok. Yang kita lakukan malahan berbicara di luar kelompok kita atau menggerutu di belakang. Secara tidak sadar kita malah curhat ke pihak lain yang kita anggap mau mendengarkan. Yang tadinya tertutup malahan sekarang menjadi terbuka, yang belum tentu menjadi lebih baik.

Penetapan Perjamuan Kudus
14:22 Dan ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: "Ambillah, inilah tubuh-Ku." 14:23 Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka, dan mereka semuanya minum dari cawan itu. 14:24 Dan Ia berkata kepada mereka: "Inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang. 14:25 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur sampai pada hari Aku meminumnya, yaitu yang baru, dalam Kerajaan Allah." 14:26 Sesudah mereka menyanyikan nyanyian pujian, pergilah mereka ke Bukit Zaitun.

Inilah cikal bakal Pejamuan Kudus yang kita alami sampai saat ini dan selama-lamanya. Kita sudah biasa memakan Tubuh-Nya sewaktu kita mengikuti Misa Kudus. Penulispun merasa rindu untuk mencicipi Darah-Nya yang selama ini dinikmati para imam. Namun bila mencoba merenungkan bahwa Darah-Nya adalah darah perjanjian, rasanya yang pantas minum ya hanya para imam. Penulis membayangkan suatu perjanjian darah yang seharusnya disepakati oleh kedua belah pihak. Tuhan Yesus menumpahkan Darah-Nya bagi banyak orang, sedangkan apa yang telah penulis lakukan? Melakukan perbuatan baik dan benar dengan penuh sportif dan konsekuen saja belum bisa. Hal ini hampir sama artinya bahwa belum bisa memegang perjanjian. Apalagi harus siap dan bersedia berdarah-darah karena menjadi murid-Nya. Mungkin yang disebut pantas dan layak minum Darah-Nya, sewaktu melaksanakan sakramen baptis dan sakramen pernikahan. Disitu ada janji yang kita ikrarkan, yang sudah semestinya dan seharusnya kita taati. Kesetiaan dari janji yang sudah kita ucapkan saja masih belum bisa kita laksanakan, apalagi perjanjian darah. Kemudian penulis mulai bingung untuk memahami ucapan-Nya yang terakhir. Dia tidak akan minum lagi hasil pokok anggur sampai saatnya dalam Kerajaan Allah. Pikiran penulis sendiri merenung bahwa Dialah Sang pokok anggur dan kita menjadi cabang dan ranting-rantingnya. Tidak ada pohon anggur yang memakan atau meminum buahnya sendiri. Buah-buahnya malah diberikan kepada semua orang yang mau menikmatinya. Buahnya menjadi berkat bagi banyak orang. Jika tidak ada yang memetiknya maka masih ada binatang yang mau
Dar/memahami Markus 93

94

menikmatinya. Jika tidak ada sama sekali maka buah itu akan jatuh, menyatu dengan tanah menjadi pupuk. Berkat tersebut kembali kepada sang pokok anggur. Ada sesuatu yang misteri di dalam Kerajaan Allah dimana ada anggur baru yang bisa dinikmati bersama-sama.

Petrus akan menyangkal Yesus
14:27 Lalu Yesus berkata kepada mereka: "Kamu semua akan tergoncang imanmu. Sebab ada tertulis: Aku akan memukul gembala dan domba-domba itu akan tercerai-berai. 14:28 Akan tetapi sesudah Aku bangkit, Aku akan mendahului kamu ke Galilea." 14:29 Kata Petrus kepadaNya: "Biarpun mereka semua tergoncang imannya, aku tidak." 14:30 Lalu kata Yesus kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pada hari ini, malam ini juga, sebelum ayam berkokok dua kali, engkau telah menyangkal Aku tiga kali." 14:31 Tetapi dengan lebih bersungguh-sungguh Petrus berkata: "Sekalipun aku harus mati bersama-sama Engkau, aku takkan menyangkal Engkau." Semua yang lainpun berkata demikian juga.

Sewaktu mereka berangkat ke Bukit Zaitun, sepertinya Yudas Iskariot dengan alasan tertentu meninggalkan rombongan tersebut. Yang harus terjadi terjadilah dan Tuhan Yesus membiarkannya untuk pergi. Saat dalam perjalanan itulah Tuhan Yesus memberitahu secara samar-samar. Iman para murid akan tergoncang, perasaan ketakutan dan menyebabkan lari menyelamatkan diri. Tuhan Yesus sudah memberitahu bahwa setelah bangkit dari kematian, Dia akan mendahului ke Galilea. Dengan spontan dan mungkin juga dengan agak sombong, Petrus merasa yakin bahwa ia tidak akan goncang. Entah dengan pandangan serius atau malahan sedikit tersenyum, Tuhan Yesus mengingatkan bahwa ia akan menyangkal pada malam itu juga. Mungkin karena belum bisa membayangkan apa yang akan terjadi, semua murid sepertinya sepakat bahwa mereka akan tabah dan tegar. Ungkapan Tuhan Yesus untuk sesuatu yang belum terjadi masih membuat bingung untuk dipahami secara jelas. Sebagai manusia biasa dan masih berkumpul dengan Sang Guru, yang penting pada saat itu tidak perlu takut. Selama masih bersama-sama, segala pencobaan, gangguan, bencanapasti bisa diselesaikan oleh Sang Guru. Dalam kehidupan sehari-hari kitapun sama seperti para murid pada waktu itu. Selama masih di dalam kelompok sendiri kita masih bisa bersuara lantang, seakan-akan dalam situasi apapun kita akan tetap tegar. Namun begitu dihadapkan pada situasi yang cukup ekstrim dalam kesendirian, nyali yang tadinya berkobar, tiba-tiba kehabisan minyak dan meredup. Untuk sesaat lupa kepada Tuhan dan otak kita berputar sendiri mencari jalan keluar. Rasanya sangat sulit untuk berpasrah kepada Roh Kudus, biarlah Dia yang menuntun kita. .

Di taman Getsemani
14:32. Lalu sampailah Yesus dan murid-murid-Nya ke suatu tempat yang bernama Getsemani. Kata Yesus kepada murid-murid-Nya: "Duduklah di sini, sementara Aku berdoa." 14:33 Dan Ia membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes serta-Nya. Ia sangat takut dan gentar, 14:34 lalu kata-Nya kepada mereka: "Hati-Ku sangat sedih, seperti mau mati rasanya. Tinggallah di sini dan berjaga-jagalah."

Penulis mencoba membayangkan ketika rombongan tersebut berjalan di gelap malam. Begitu sampai di taman Getsemani, para murid disuruh berhenti istirahat dan menunggu dahulu karena Dia akan berdoa. Kemudian Dia memanggil Petrus, Yakobus dan Yohanes untuk ikut bersamanya. Ketiga murid tersebut langsung berdiri, berjalan mengikuti dari belakang. Setelah sampai di suatu tempat yang dirasa cocok, mungkin banyak pembicaraan atau pesan yang disampaikan. Kemudian Dia mengungkapkan kemanusiaan-Nya, bahwa Dia betul-betul manusia sejati. Manusia yang mempunyai perasaan takut dan ngeri apabila membayangkan penganiayaan yang akan terjadi. Peran sebagai manusia sejati tetap dipegang teguh, seperti
Dar/memahami Markus 94

95

layaknya manusia. Penganiayaan, penderitaan yang hebat tak terbayangkan tinggal menunggu waktu. Rasanya lebih baik mati segera dari pada mengalami penderitaan yang mengerikan. Perasaan sedih mengapa masih banyak orang yang tetap tegar tengkuk dan tidak bisa percaya, walaupun telah mendengar dan melihat segala macam mukjizat yang mengherankan. Kemudian ketiga murid disuruhnya untuk berjaga-jaga, bukan untuk tidur. Menjaga Sang Guru yang akan berdoa sendiri kepada Allah Bapa. Berjaga yang semestinya harus bisa mengalahkan segala macam hambatan ataupun pencobaan. Bertahan dengan suatu usaha melawan rasa kantuk. Bukan memanjakan diri karena buaian malam yang membuat terlena. Mungkin kita bisa memaklumi bahwa dari perjalanan dan berkarya seharian, kemudian dilanjutkan dengan perjamuan malam yang tidak seperti hari-hari biasa. Hari-hari sebelumnya diisi dengan pengajaran rohani yang mungkin sampai larut malam. Kelelahan dan kekenyangan diiringi rasa kantuk, yang paling enak memang dipergunakan untuk tidur. Dan umumnya kitapun akan kalah yang akhirnya menyerah dibawah kuasa belaian malam.
14:35 Ia maju sedikit, merebahkan diri ke tanah dan berdoa supaya, sekiranya mungkin, saat itu lalu dari pada-Nya. 14:36 Kata-Nya: "Ya Abba, ya Bapa, tidak ada yang mustahil bagi-Mu, ambillah cawan ini dari pada-Ku, tetapi janganlah apa yang Aku kehendaki, melainkan apa yang Engkau kehendaki." 14:37 Setelah itu Ia datang kembali, dan mendapati ketiganya sedang tidur. Dan Ia berkata kepada Petrus: "Simon, sedang tidurkah engkau? Tidakkah engkau sanggup berjaga-jaga satu jam? 14:38 Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah." 14:39 Lalu Ia pergi lagi dan mengucapkan doa yang itu juga.

Penulis mencoba membayangkan bahwa Tuhan Yesus melangkah maju, menjauh dari ketiga murid-Nya. Tanah disitu berbatu-batu yang cukup keras dan tidak rata. Di hadapan-Nya ada bongkahan batu yang cukup besar. Dia tidak berlutut seperti sewaktu kita berdoa, melainkan merebahkan diri di atas batu. Tangan-Nya menjulur ke depan agak terbuka, berpegangan pada bongkahan batu tersebut. Kemudian Dia ngobrol dengan Allah Bapa serta menyampaikan perasaan yang dialami-Nya pada waktu itu. Tuhan Yesus sebagai Allah sejati tahu apa yang akan terjadi, namun sebagai manusia sejati Dia ingin menunjukkan kepada ketiga murid-Nya, bagaimana berpasrah kepada Allah Bapa. Kehendak Allah Bapa saja yang paling baik, walaupun itu bisa menyakitkan dan tidak enak bagi kedagingan manusia. Mungkin kita ingat akan kata-kata Bunda Maria yang begitu pasrah :”terjadilah kepadaku menurut perkataan-Mu.” Hal ini sepertinya mengajar kepada kita, untuk berani menerima dan menghadapi suatu keadaan nyata yang kita alami. Kita diajar untuk tidak mengeluh dan menggerutu apabila terjadi yang tidak enak. Apapun yang terjadi harus diterima dengan penuh ketabahan dan malahan rasa syukur. Bahasa penulis, hidup ini harus kita nikmati dengan penuh syukur. Enak tidak enak, sakit atau sehat, untung dan malang adalah bagian hidup yang memang harus kita lalui. Pasti di balik itu semua ada hikmah yang belum kita ketahui pada saat itu. Mungkin ketiga murid tersebut sebagai gambaran tentang kita sekarang ini. Yang namanya murid terpilihpun, pada waktu itu masih belum bisa melawan rasa kantuk. Kemungkinan mereka makan dan minum sampai kenyang, sehingga badan malah menjadi lemah. Yang paling enak pada malam itu ya memang tidur, menikmati bagaimana usus besar dan kecil bekerja mengolah makanan yang masuk. Kita mungkin pernah bahkan sering mengalami bagaimana rasa kantuk yang menyerang begitu hebat. Entah dalam keadaan ngobrol yang sebenarnya serius, menonton televisi atau
Dar/memahami Markus 95

96

mendengarkan radio. Pikiran hati berusaha untuk konsentrasi dan mata kita coba untuk dipelototkan. Mulailah mata ingin menutup dan tidak bisa kita tahan, kesadaran mulai buyar dan menguap dengan cepat. Telingapun ikut-ikutan mulai tidak bisa mendengar, dan tiba-tiba terlena begitu saja. Jika badan berbaring, pastilah ketiduran. Jika sambil duduk-duduk, yang terjadi terkantuk-kantuk dan kepala sering jatuh tertunduk. Dalam hal ini kita diajar bahwa untuk mengalahkan pencobaan adalah berjaga dan berdoa. Pencobaan bukan harus yang sedemikian berat, bisa pencobaan tersebut hanya rasa kantuk dan capai. Pencobaan bisa terjadi sewaktu muncul rasa jengkel, sebel, mendongkol, marah, dan lain sebagainya. Beruntunglah bahwa Tuhan sangat memaklumi manusia yang begitu gampang jatuh ke dalam pencobaan. Pada dasarnya roh adalah penurut, namun kedagingan yang masih penuh nafsu ini begitu lemah. Kita sadari bahwa nafsu kedagingan ini bisa berbentuk apa saja, yang biasanya merasuk melalui panca indera kita. Laporan dari panca indera diolah dan dievaluasi yang kemudian dirapatkan oleh hati, jiwa dan akal budi. Si akal ini yang biasanya memberi ide keinginan lebih. Dialah yang paling sering menang dan si akal akan mengajak si okol (kekuatan, tenaga) memaksakan kehendaknya. Kita bisa membayangkan bagaimana Tuhan Yesus dalam kesendirian-Nya membutuhkan kawan untuk berjaga, menemani walaupun tidak harus mengobrol. Di dalam kesesakan hati, pasti ada rasa terhibur bahwa di sekeliling kita masih ada teman-teman yang mengawani. Ada perasaan bahwa aku tidak sendirian walaupun tidak aku ajak bicara. Hal ini sering membuat pikiran penulis melayang ke Tabernakel, dimana Tuhan Yesus seperti terpenjara. Tuhan Yesus kita tinggalkan sendirian, yang mungkin dua puluh jam sehari dan kita tidak peduli sama sekali. Yang empat jam anggaplah masih ada yang menemani sewaktu ada misa harian dan masih ada yang berdoa di dalam gereja. Tuhan Yesus, maafkan aku yang masih egois dengan kebutuhanku sendirii. Apakah sebaiknya tabernakel kosong atau kami bergantian menemani-Mu?
14:40 Dan ketika Ia kembali pula, Ia mendapati mereka sedang tidur, sebab mata mereka sudah berat dan mereka tidak tahu jawab apa yang harus mereka berikan kepada-Nya. 14:41 Kemudian Ia kembali untuk ketiga kalinya dan berkata kepada mereka: "Tidurlah sekarang dan istirahatlah. Cukuplah. Saatnya sudah tiba, lihat, Anak Manusia diserahkan ke tangan orang-orang berdosa. 14:42 Bangunlah, marilah kita pergi. Dia yang menyerahkan Aku sudah dekat."

Sepertinya dalam Injil begitu banyak ungkapan angka tiga. Tiga kali, tiga jam, tiga hari, jam tiga dan yang lainnya. Tuhan Yesus menengok ketiga murid-Nya yang kalah dengan rasa kantuk dan tidur. Mungkin para murid pada waktu itu bingung harus berbuat apa, karena tidak tahu apa yang akan terjadi sebenarnya. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan kata-kata Gurunya masih membingungkan dan bisa diterjemahkan mendua. Apakah ucapan-Nya suatu simbul yang bermakna tertentu, ataukah secara jelas bahwa menyiratkan apa yang akan terjadi. Jika bukan simbul atau peri bahasa, mengapa Sang Guru tidak menghindar atau melawan dengan kesaktian-Nya? Permenungan yang belum terjawabkan ini menghabiskan energi, sehingga ketahanan diri menjadi lemah. Di tengah malam yang sepi dan pikiran yang kosong, maka rasa kantuklah yang menang. Tuhan Yesus sangat memaklumi dan mereka malah disuruh istirahat barang sejenak. Setelah beberapa saat, mereka dibangunkan dan diajak kembali ke bawah, dimana para murid yang lain sedang menunggu. Kemungkinan murid yang lainnya juga sedang tidur. Sedangkan rombongan Yudas Iskariot sedang berjalan mendekat menuju ke tempat Sang Guru dan teman-temannya.

Dar/memahami Markus

96

97

Penulis cukup bingung untuk memahami bahwa Anak Manusia akan diserahkan ke tangan orang-orang berdosa. Apakah para pemimpin agama Yahudi pada waktu itu betul-betul sedang jatuh ke dalam dosa dan tidak disadarinya? Padahal mereka menjadi panutan semua orang yang berbakti kepada Tuhan Allah. Ragi yang disebarkan harus diwaspadai, dan hal ini cukup sulit karena mereka bagaikan wakil-wakil Allah yang berkuasa dalam bidang rohani. Mungkin kelompok merekalah yang telah menjabarkan sepuluh perintah Allah menjadi tradisi, namun kebablasan. Penjabarannya bahkan tanpa disadari melenceng dari inti ajaran Tuhan yang bersumber kepada kasih sejati. Mengasihi Allah dan mengasihi sesama manusia.

Yesus ditangkap
14:43. Waktu Yesus masih berbicara, muncullah Yudas, salah seorang dari kedua belas murid itu, dan bersama-sama dia serombongan orang yang membawa pedang dan pentung, disuruh oleh imam-imam kepala, ahli-ahli Taurat dan tua-tua. 14:44 Orang yang menyerahkan Dia telah memberitahukan tanda ini kepada mereka: "Orang yang akan kucium, itulah Dia, tangkaplah Dia dan bawalah Dia dengan selamat." 14:45 Dan ketika ia sampai di situ ia segera maju mendapatkan Yesus dan berkata: "Rabi," lalu mencium Dia. 14:46 Maka mereka memegang Yesus dan menangkap-Nya. 14:47 Salah seorang dari mereka yang ada di situ menghunus pedangnya, lalu menetakkannya kepada hamba Imam Besar sehingga putus telinganya. 14:48 Kata Yesus kepada mereka: "Sangkamu Aku ini penyamun, maka kamu datang lengkap dengan pedang dan pentung untuk menangkap Aku? 14:49 Padahal tiap-tiap hari Aku ada di tengah-tengah kamu mengajar di Bait Allah, dan kamu tidak menangkap Aku. Tetapi haruslah digenapi yang tertulis dalam Kitab Suci."

Kita mungkin bisa membayangkan bagaimana di tengah malam buta yang begitu gelap, pasti akan sulit membedakan seseorang dengan yang lainnya. Hanya orang-orang dekat yang selalu bersama yang bisa membedakan antara satu dan yang lainnya. Yudas memberi tanda ciuman bahwa Dialah Sang Guru yang harus ditangkap. Dalam pemahaman penulis, Yudas Iskariot masih menghormati Sang Guru dan masih mengasihi-Nya. Kalimat yang diucapkannya mengandung pengertian bahwa Sang Guru hanya akan ditangkap untuk dipertemukan dengan para imam kepala, ahli Taurat dan tua-tua. Selama ini sepertinya Sang Guru tidak mau bertemu dan berdialog dengan kelompok Sanhedrin. Semoga setelah Sang Guru bertemu dengan para tokoh, akan berubah pikiran dan siap menjadi pemimpin duniawi. Tuhan Yesus mengatakan bahwa Dia dianggap seperti penyamun ataupun perampok. Hanya para penjahat saja yang melakukan pekerjaan di malam hari, agar tidak ketahuan orang lain. Kegelapan akan menyamarkan siapakah sebenarnya seseorang tersebut. Jadi, sebenarnya siapakah yang menjadi penjahat pada malam itu? Pasti rombongan Yudas Iskariotpun tidak ingin dikenali satu persatu bahwa mereka yang akan menangkap Tuhan Yesus. Ada perasaan kawatir juga apabila setelah penangkapan, banyak rakyat yang membela Sang Anak Manusia. Kekawatiran kedua, jangan-jangan Dia akan melawan dan mengeluarkan kesaktian yang belum diketahui. Untuk menekan rasa cemas tersebut dibutuhkan sipat kandel, sesuatu yang meningkatkan kepercayaan diri. Yang umum ya senjata tajam dan pentungan atau alat lainnya. Dalam kenyataannya, Tuhan Yesus tidak melawan malahan memberikan Diri-Nya untuk ditangkap dan dibawa kepada Sanhedrin. Tuhan Yesus tidak menghindar dari nubuat yang ditulis dalam Kitab Suci. Skenario besar yang sudah tertulis haruslah berjalan terus, tanpa harus ditambah atau dikurangi.
14:50 Lalu semua murid itu meninggalkan Dia dan melarikan diri. 14:51 Ada seorang muda, yang pada waktu itu hanya memakai sehelai kain lenan untuk menutup badannya, mengikuti Dia. Mereka hendak menangkapnya, 14:52 tetapi ia melepaskan kainnya dan lari dengan telanjang. Dar/memahami Markus 97

98

Kemungkinan besar pada waktu itu Tuhan Yesus menegaskan, bahwa yang harus dibawa kepada Sanhedrin hanya Dia saja. Para murid-Nya bukan sasaran utama ataupun sasaran selanjutnya. Jadi mereka tidak harus ditangkap namun dibiarkan dan diperbolehkan pergi bebas. Yang paling aman demi keselamatan diri, situasi gelap dan mungkin sedikit kacau adalah secara diam-diam pergi melarikan diri. Mungkin para murid menyelinap di balik pohonpohon zaitun dan menjauh dari kumpulan massa penangkap. Dari kegelapan, mereka bisa memperhatikan apa yang dilakukan oleh para penangkap. Secara diam-diam mereka bisa mengikuti dari jauh, kemana Gurunya akan dibawa. Penulis tidak tahu siapakah anak muda yang mengikuti rombongan penangkap dari dekat. Yang jelas ia bukan dari rombongan itu sehingga dicurigai dan jangan-jangan akan ikut ditangkap. Dalam benak penulis, sewaktu dia ditangkap dan dipegang jubahnya, pasti ada rasa takut juga. Paling aman melepaskan jubah dan lari dengan telanjang. Kehilangan jubah dan telanjang di malam hari tidak masalah, dari pada ditangkap. Mungkinkah anak muda tersebut adalah Markus, penulis Injil ini?

Yesus di hadapan Mahkamah Agama
14:53. Kemudian Yesus dibawa menghadap Imam Besar. Lalu semua imam kepala, tua-tua dan ahli Taurat berkumpul di situ. 14:54 Dan Petrus mengikuti Dia dari jauh, sampai ke dalam halaman Imam Besar, dan di sana ia duduk di antara pengawal-pengawal sambil berdiang dekat api. 14:55 Imam-imam kepala, malah seluruh Mahkamah Agama mencari kesaksian terhadap Yesus supaya Ia dapat dihukum mati, tetapi mereka tidak memperolehnya. 14:56 Banyak juga orang yang mengucapkan kesaksian palsu terhadap Dia, tetapi kesaksian-kesaksian itu tidak sesuai yang satu dengan yang lain. 14:57 Lalu beberapa orang naik saksi melawan Dia dengan tuduhan palsu ini: 14:58 "Kami sudah mendengar orang ini berkata: Aku akan merubuhkan Bait Suci buatan tangan manusia ini dan dalam tiga hari akan Kudirikan yang lain, yang bukan buatan tangan manusia." 14:59 Dalam hal inipun kesaksian mereka tidak sesuai yang satu dengan yang lain.

Yang namanya bersaksi dusta dan belum dipersiapkan dengan matang, maka yang muncul saling berbeda dan malahan bisa bertentangan. Jika kesaksian dusta itu dikejar sampai ke detail, maka dusta tersebut akan diisi dengan dusta-dusta lain agar tidak kelihatan dustanya. Ada beban yang berat bagi si pendusta, karena ia harus menghafal dan selalu ingat akan segala dustanya. Jika tidak memiliki ingatan yang baik, ya jangan sekali-kali menjadi pendusta, pasti suatu ketika akan ketahuan. Berdusta berarti merekayasa kejadian yang bukan sebenarnya, yang memerlukan ingatan dan kecerdasan tinggi. Kronologis dusta tersebut harus disusun secara sistematis dan tidak boleh lupa. Hal ini jelas berbeda dengan kesaksian yang dilihat, dialami dan dirasakan sendiri. Semuanya akan muncul dari ingatan secara spontan, begitu ada pemicu untuk mengutarakannya. Tidak ada beban tambahan yang harus disimpan dalam ingatan, selama jujur apa adanya. Kejujuran tidaklah selalu menggembirakan dan mengenakkan, bisa juga menimbulkan luka batin. Dalam kenyataannya, secara nalar, aturan, adat kebiasaan atau norma lainnya, mereka tidak bisa menemukan kesalahan yang bisa menjatuhkan keputusan hukuman mati. Namun kembali, yang namanya iri dengki bisa membuat orang yang tadinya simpati, empati menjadi antipati dan menginginkan mati. Yang penting tetap harus mati dengan alasan yang bisa diterima oleh banyak orang, kalau perlu yang Alkitabiah. Sepertinya Mahkamah Agama masih membutuhkan kesaksian agar bisa dianggap adil dan tidak menyalahi aturan yang ada. Mereka tidak mau disalahkan di kemudian hari, apabila
Dar/memahami Markus 98

99

keputusannya dianggap keliru. Maka dibutuhkan saksi-saksi yang bisa memberatkan, bukan yang meringankan.
14:60 Maka Imam Besar bangkit berdiri di tengah-tengah sidang dan bertanya kepada Yesus, katanya: "Tidakkah Engkau memberi jawab atas tuduhan-tuduhan saksi-saksi ini terhadap Engkau?" 14:61 Tetapi Ia tetap diam dan tidak menjawab apa-apa. Imam Besar itu bertanya kepada-Nya sekali lagi, katanya: "Apakah Engkau Mesias, Anak dari Yang Terpuji?" 14:62 Jawab Yesus: "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah-tengah awan-awan di langit." 14:63 Maka Imam Besar itu mengoyakkan pakaiannya dan berkata: "Untuk apa kita perlu saksi lagi? 14:64 Kamu sudah mendengar hujat-Nya terhadap Allah. Bagaimana pendapat kamu?" Lalu dengan suara bulat mereka memutuskan, bahwa Dia harus dihukum mati. 14:65 Lalu mulailah beberapa orang meludahi Dia dan menutupi muka-Nya dan meninju-Nya sambil berkata kepadaNya: "Hai nabi, cobalah terka!" Malah para pengawalpun memukul Dia.

Kelihatannya Tuhan Yesus tidak mau berdebat dengan mereka dan memilih diam. Dia tidak memberikan pembelaan diri karena pembelaan diri akan lebih condong kepada pembenaran diri. Pembenaran diri selalu lebih dekat dengan merasa tidak bersalah, yang didukung dengan alasan-alasan penguat. Tuhan Yesus tidak membutuhkan alasan apapun, biarkanlah mereka berdebat sendiri. Hal di atas agak berbeda jika ditanya apakah Dia Mesias. Tuhan Yesus tidak berdusta dan menjawab bahwa memang Dialah Mesias. Jika Dia diam saja, maka akan menjadi aneh, mengapa Anak Manusia berbuat begitu. Namun kalimat jawaban selanjutnya membuat bingung penulis untuk memahaminya. Mereka akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah awan di langit. Jika itu harafiah, kapan hal tersebut terjadi? Jika itu suatu ungkapan peribahasa, makna apa dibalik itu? Apakah hal tersebut dikutip dari Kitab Mazmur (110)? Jawaban tersebut yang dipakai oleh Imam Agung dan disetujui para anggotanya, untuk memutuskan hukuman mati. Para wakil Allah yang sah di dunia tidak percaya akan keAllahan Tuhan Yesus, malah sebaliknya dianggap menghujat. Mungkin inilah perumpamaan Tuan kebun anggur yang mengirimkan Putera-Nya. Bukannya disambut dengan baik dengan penuh penghormatan, tetapi malah dianiaya dan dibunuh. Mereka sangat menanti-nantikan kedatangan Mesias, namun begitu Dia yang sudah datang menjilma menjadi manusia, malah ditolak. Mungkin yang diharapkan, Mesias sebagai seorang pemimpin duniawi seperti Daud atau Salomo. Keputusan hukuman mati inilah yang mengakibatkan Tuhan Yesus didera dan dianiaya tanpa perikemanusiaan. Kelompok orang yang mengaku begitu dekat dengan Allah namun malah menutup mata dari perbuatan tercela. Penyiksaan di rumah Imam Agung pastilah dilakukan di tempat yang tersembunyi dari orang luar. Sewaktu penulis berziarah ke tempat tersebut, penulis dan rombongan dibawa masuk ke ruang bawah tanah. Banyak lorong-lorong batu batu cadas yang menuju ke ruangan-ruangan luas. Salah satu ruangan tersebut dipercaya sebagai tempat penganiayaan yang dialami Tuhan Yesus. Sewaktu penulis membawakan bacaaan Kitab Suci dan memimpin doa, tanpa terasa mata menjadi panas dan suara menjadi berubah. Air mata bagaikan sungai mengalir yang tidak bisa ditahan. Isteri penulis bersandar di dinding batu, diam tak bergeming mencoba larut dalam suasana waktu itu. Selesai acara ritual singkat, pemandu berkata bahwa dinding tempat bersandar isteri dipercayai, bahwa disitulah Tuhan Yesus terpelanting dan kepala-Nya menghantam dinding batu sampai berdarah-darah. Dia terlempar ke dinding karena hajaran para penganiaya. Diceritakan bahwa mata kanan-Nya sampai membengkak besar dan hidungNya patah. Darah berceceran kemana-mana yang mengindikasikan bahwa Dia dihajar habishabisan, namun tidak sampai pingsan.
Dar/memahami Markus 99

100

Petrus menyangkal Yesus
14:66. Pada waktu itu Petrus masih ada di bawah, di halaman. Lalu datanglah seorang hamba perempuan Imam Besar, 14:67 dan ketika perempuan itu melihat Petrus sedang berdiang, ia menatap mukanya dan berkata: "Engkau juga selalu bersama-sama dengan Yesus, orang Nazaret itu." 14:68 Tetapi ia menyangkalnya dan berkata: "Aku tidak tahu dan tidak mengerti apa yang engkau maksud." Lalu ia pergi ke serambi muka (dan berkokoklah ayam). 14:69 Ketika hamba perempuan itu melihat Petrus lagi, berkatalah ia pula kepada orang-orang yang ada di situ: "Orang ini adalah salah seorang dari mereka." 14:70 Tetapi Petrus menyangkalnya pula. Tidak lama kemudian orang-orang yang ada di situ berkata juga kepada Petrus: "Engkau ini pasti salah seorang dari mereka, apalagi engkau seorang Galilea!" 14:71 Maka mulailah Petrus mengutuk dan bersumpah: "Aku tidak kenal orang yang kamu sebut-sebut ini!" 14:72 Dan pada saat itu berkokoklah ayam untuk kedua kalinya. Maka teringatlah Petrus, bahwa Yesus telah berkata kepadanya: "Sebelum ayam berkokok dua kali, engkau telah menyangkal Aku tiga kali." Lalu menangislah ia tersedu-sedu.

Kita bisa membayangkan bahwa Petrus sejak dari taman Getsemani tidak bersembunyi jauhjauh. Dia malah mengikuti rombongan penangkap Gurunya dari jauh agar tidak diketahui. Dia ingin tahu apa yang akan dialami Gurunya di rumah Imam Agung Kayafas. Mungkin wajah Petrus tidak begitu asing karena selalu bersama-sama dengan Tuhan Yesus. Mungkin juga dialek bahasa orang Galilea agak berbeda dengan orang Yudea maupun orang Yerusalem. Dalam kekagetan karena dikenali, pastilah muncul perasaan berdebar-debar, takut janganjangan ikut ditangkap. Secara spontan Petrus menyangkal dan menyangkal sampai tiga kali. Beruntunglah Petrus mendengar ayam berkokok karena malam sudah menjelang pagi. Dia teringat akan ramalan Gurunya bahwa dia akan menyangkal pada malam itu juga. Keteguhan yang diucapkan dihadapan Tuhan Yesus nyatanya runtuh dan hancur melalui penyangkalan. Penulis membayangkan bagaimana Petrus menyesali perbuatannya. Seorang yang jujur, teguh, tegas cenderung kasar menangis tersedu-sedu. Perkiraan penulis, dia langsung menemui para sahabatnya dan bercerita dengan jujur akan apa yang dialaminya. Betapa dia begitu sedih dan menyesali perbuatannya. Kemungkinan para murid pada pagi hari pergi bersembunyi di suatu tempat, atau mungkin malah di rumah lantai atas yang dipergunakan untuk perjamuan Paskah. Di sekitar bekas rumah Imam Agung sekarang berdiri gereja yang puncaknya diberi simbul ayam jantan sedang berkokok. Mungkin hal ini untuk mengingatkan kepada kita bahwa Petrus pernah menyangkal dan ditegur melalui kokok ayam. Bab 15 - Pilatus, Disalib, Wafat dan dimakamkan

Yesus di hadapan Pilatus
15:1. Pagi-pagi benar imam-imam kepala bersama tua-tua dan ahli-ahli Taurat dan seluruh Mahkamah Agama sudah bulat mupakatnya. Mereka membelenggu Yesus lalu membawa-Nya dan menyerahkan-Nya kepada Pilatus. 15:2 Pilatus bertanya kepada-Nya: "Engkaukah raja orang Yahudi?" Jawab Yesus: "Engkau sendiri mengatakannya." 15:3 Lalu imam-imam kepala mengajukan banyak tuduhan terhadap Dia. 15:4 Pilatus bertanya pula kepada-Nya, katanya: "Tidakkah Engkau memberi jawab? Lihatlah betapa banyaknya tuduhan mereka terhadap Engkau!" 15:5 Tetapi Yesus sama sekali tidak menjawab lagi, sehingga Pilatus merasa heran.

Di hadapan Pilatus, Tuhan Yesus hanya menjawab seperlunya. Kelihatannya Pilatus sudah mengerti akan kedengkian para tokoh agama Yahudi. Raja orang Yahudi yang menyembah Allah secara nalar tidak mungkin dituntut oleh rakyatnya. Mestinya malah diajak untuk memberontak kepada para penjajah yang berkuasa. Mereka tahu bahwa para penjajah Romawi menyembah berhala yang dianggap sebagai dewa-dewanya.
Dar/memahami Markus 100

101

Dalam hal tuduhan yang dilontarkan kepada-Nya, Dia sama sekali tidak mau berkomentar atau membela diri. Sebagai manusia biasa, jelas Pilatus akan merasa heran. Tidak pernah ada orang yang dituduh karena sesuatu kesalahan hanya diam saja. Bahkan membela diripun tidak. Segala macam tuduhan yang disampaikan mereka, bagi Pilatus tidak ada hubungannya dengan kepentingan kerajaannya. Bahkan kesalahan yang ditimpakan juga tidak sampai kepada hukuman mati. Mungkin sebutan raja orang Yahudi hanyalah untuk menegaskan bahwa Dia disudutkan sebagai calon pemberontak kepada Romawi. Para tokoh agama seakan-akan setuju dan rela menjadi rakyat terjajah dan berpihak kepada kaisar Romawi. Tetapi mestinya Pilatus tidak bodoh dan gampang percaya begitu saja. Pasti banyak mata-mata atau informan yang diberi upah, untuk mengetahui orang-orang yang dianggap berbahaya bagi pemerintahannya. Kristus Yesus pasti tidak termasuk orang-orang yang perlu dicurigai, yang memberikan indikasi akan memimpin pemberontakan.
15:6 Telah menjadi kebiasaan untuk membebaskan satu orang hukuman pada tiap-tiap hari raya itu menurut permintaan orang banyak. 15:7 Dan pada waktu itu adalah seorang yang bernama Barabas sedang dipenjarakan bersama beberapa orang pemberontak lainnya. Mereka telah melakukan pembunuhan dalam pemberontakan. 15:8 Maka datanglah orang banyak dan meminta supaya sekarang kebiasaan itu diikuti juga. 15:9 Pilatus menjawab mereka dan bertanya: "Apakah kamu menghendaki supaya kubebaskan raja orang Yahudi ini?" 15:10 Ia memang mengetahui, bahwa imam-imam kepala telah menyerahkan Yesus karena dengki. 15:11 Tetapi imam-imam kepala menghasut orang banyak untuk meminta supaya Barabaslah yang dibebaskannya bagi mereka. 15:12 Pilatus sekali lagi menjawab dan bertanya kepada mereka: "Jika begitu, apakah yang harus kuperbuat dengan orang yang kamu sebut raja orang Yahudi ini?" 15:13 Maka mereka berteriak lagi, katanya: "Salibkanlah Dia!" 15:14 Lalu Pilatus berkata kepada mereka: "Tetapi kejahatan apakah yang telah dilakukan-Nya?" Namun mereka makin keras berteriak: "Salibkanlah Dia!" 15:15. Dan oleh karena Pilatus ingin memuaskan hati orang banyak itu, ia membebaskan Barabas bagi mereka. Tetapi Yesus disesahnya lalu diserahkannya untuk disalibkan.

Kita bisa membayangkan bagaimana para tokoh agama malah menghasut orang banyak. Mereka merasa bahwa Tuhan Yesus merupakan klilip, kotoran yang masuk ke mata. Anak Manusia menjadi pesaing yang perlu disingkirkan. Betapa mereka begitu dengki karena kebutaan dan ketulian hati, sehingga sama sekali tidak mengenal siapa Sang Mesias Sejati. Barabas pastilah dianggap sebagai pahlawan bagi bangsa Yahudi, khususnya oleh para pemuka agama karena berani memberontak dan membunuh lawan. Bagi mereka yang sudah dipenuhi oleh kedengkian dan kebencian, pastilah memilih Barabas untuk dibebaskan. Di mata mereka Barabas lebih mempunyai nilai dibandingkan dengan Anak Manusia yang malah menjadi pesaing. Pilatus tahu dan mengerti akan kegiatan para tokoh agama Yahudi ini. Merekalah para provokator yang mesti dicurigai dan diwaspadai. Pilatus pasti tahu bahwa Tuhan Yesus tidak pernah berbuat sesuatu yang membahayakan pemerintahannya. Pasti banyak mata-mata yang menyelidiki keberadaan dan kegiatan Tuhan Yesus. Namun sebagai politikus dan pemimpin pemerintahan, Pilatus dengan terpaksa harus memilih keputusan yang tidak merugikan keberadaannya di daerah Israel. Biarlah mereka puas akan keputusannya dan semakin tunduk karena diberi kebebasan untuk bisa menyalibkan Tuhan Yesus. Namun yang mengherankan, mengapa Tuhan Yesus mesti disesah terlebih dahulu sebelum diserahkan kepada para pendemo? Disesah berarti disiksa seperti penjahat, dimana para algojo pasti tidak segan untuk berbuat apa saja sesuai selera mereka. Yang penting bisa disiksa, disakiti dengan cambuk sepuasnya namun jangan sampai mati. Para algojo pasti orang-orang yang ahli menyiksa yang memberikan dampak kesakitan luar biasa.
Dar/memahami Markus 101

102

Yesus diolok-olokkan
15:16 Kemudian serdadu-serdadu membawa Yesus ke dalam istana, yaitu gedung pengadilan, dan memanggil seluruh pasukan berkumpul. 15:17 Mereka mengenakan jubah ungu kepada-Nya, menganyam sebuah mahkota duri dan menaruhnya di atas kepala-Nya. 15:18 Kemudian mereka mulai memberi hormat kepada-Nya, katanya: "Salam, hai raja orang Yahudi!" 15:19 Mereka memukul kepala-Nya dengan buluh, dan meludahi-Nya dan berlutut menyembah-Nya. 15:20 Sesudah mengolok-olokkan Dia mereka menanggalkan jubah ungu itu dari pada-Nya dan mengenakan pula pakaian-Nya kepada-Nya.

Keputusan Pilatus berdampak kepada diri Tuhan Yesus. Disalibkan berarti dianggap sebagai penjahat besar, yang bisa diperlakukan semaunya. Para serdadu mengambil kesempatan tersebut untuk berbuat semaunya sebelum diserahkan kepada bangsa Yahudi. Penghinaan dan penganiayaan harus dialami Tuhan Yesus. Yang mengherankan, sepertinya Tuhan Yesus menerima segala macam penderitaan itu dengan diam seribu bahasa. Mungkin saja Tuhan Yesus sebagai manusia sejati, mendesah menahan segala macam rasa sakit. Dalam pemahaman penulis, jubah warna ungu adalah simbul kebesaran seorang raja. Namun warna ungu juga lambang keprihatinan karena dilecehkan dan dihina. Mahkota yang dipasang di kepala-Nya jalinan duri tajam yang menusuk kulit kepala. Mahkota yang menyiksa dan menyakitkan, apalagi dipukul dengan buluh. Duri tajam dan panjang akan semakin masuk ke dalam kulit, bagaikan dipakukan di tempurung kepala. Kita mungkin bisa membayangkan bagaimana Tuhan Yesus disiksa dengan kejam. Kulit-Nya hancur tercabik-cabik oleh cambuk penyiksa. Darahnya tertumpah ke bumi demi menebus dosa kita semua. Dia siap menjadi tumbal untuk dikorbankan. Sehari semalam tidak beristirahat tidur, malah menerima siksaan yang luar biasa, pasti berdampak kepada daya tahan tubuh yang terus menurun.

Yesus disalibkan
(15-20b) Kemudian Yesus dibawa ke luar untuk disalibkan. 15:21 Pada waktu itu lewat seorang yang bernama Simon, orang Kirene, ayah Aleksander dan Rufus, yang baru datang dari luar kota, dan orang itu mereka paksa untuk memikul salib Yesus.

Dalam pemahaman penulis, Simon dari Kirene bukanlah karena kasihan sehingga bersedia menolong memanggul salib. Para pengawal memaksa Simon memanggul salib mungkin karena kawatir, jangan-jangan sebelum disalibkan akan wafat di perjalanan. Mereka melihat bagaimana Tuhan Yesus yang sudah hancur lebur sepertinya kepayahan memanggul salib. Penulis membayangkan bahwa Simon berbadan tegap dan cukup tinggi, yang tidak tahu apaapa tentang hukuman mati terhadap Tuhan Yesus. Kebetulan saja ia lewat dan berpapasan dengan rombongan para penyiksa. Siapa yang berani melawan para pengawal yang sedang berkuasa? Mungkin ditengah perjalanan memanggul salib, barulah tergerak hatinya oleh rasa belas kasihan. Penulis merasa yakin bahwa sebenarnya banyak orang, laki-laki dan perempuan yang merasa iba dan ingin berbuat sesuatu untuk meringankan penderitaan-Nya. Sebagai orang yang terjajah, apakah yang dapat diperbuat di tengah kerumunan orang yang sedang pamer kebengisan? Mungkin yang cukup mengherankan adalah, tidak biasanya para pemuka agama berjalan bersama dengan para prajurit Romawi yang mendapat tugas membawa Tuhan Yesus. Ada hubungan apa gerangan antara mereka, sehingga mereka bisa berjalan beriring.
15:22. Mereka membawa Yesus ke tempat yang bernama Golgota, yang berarti: Tempat Tengkorak. 15:23 Lalu mereka memberi anggur bercampur mur kepada-Nya, tetapi Ia Dar/memahami Markus 102

103 menolaknya. 15:24 Kemudian mereka menyalibkan Dia, lalu mereka membagi pakaian-Nya dengan membuang undi atasnya untuk menentukan bagian masing-masing. 15:25 Hari jam sembilan ketika Ia disalibkan. 15:26 Dan alasan mengapa Ia dihukum disebut pada tulisan yang terpasang di situ: "Raja orang Yahudi". 15:27 Bersama dengan Dia disalibkan dua orang penyamun, seorang di sebelah kanan-Nya dan seorang di sebelah kiri-Nya. 15:28 (Demikian genaplah nas Alkitab yang berbunyi: "Ia akan terhitung di antara orang-orang durhaka.") 15:29 Orang-orang yang lewat di sana menghujat Dia, dan sambil menggelengkan kepala mereka berkata: "Hai Engkau yang mau merubuhkan Bait Suci dan mau membangunnya kembali dalam tiga hari, 15:30 turunlah dari salib itu dan selamatkan diri-Mu!" 15:31 Demikian juga imam-imam kepala bersama-sama ahli Taurat mengolok-olokkan Dia di antara mereka sendiri dan mereka berkata: "Orang lain Ia selamatkan, tetapi diri-Nya sendiri tidak dapat Ia selamatkan! 15:32 Baiklah Mesias, Raja Israel itu, turun dari salib itu, supaya kita lihat dan percaya." Bahkan kedua orang yang disalibkan bersama-sama dengan Dia mencela Dia juga.

Dalam pemahaman penulis, salib pada waktu itu adalah hukuman yang paling hina, yang hanya pantas untuk orang-orang durhaka. Tuhan Yesus disalibkan bukan karena Dia berbuat durhaka, namun karena kebencian. Dan kebencian tersebut malah dimotori oleh para pemuka agama, yang semestinya mengajarkan hukum kasih dan pengampunan. Mereka merasa sebagai wakil Allah di dunia, yang malah seolah-olah segala kewenangan Allah sudah berada di tangannya. Jangan-jangan tanpa disadari, mereka sudah mengambil hak Allah dan Allah disuruh untuk duduk manis di sorga. Biarlah seluruh urusan rohani di dunia hanya kelompok mereka saja yang memutuskan. Kan wakil Allah yang sah! Raja orang Yahudi yang disalibkan oleh bangsanya sendiri dan mereka malah bersekongkol dengan penjajah. Mungkin saja tulisan di atas salib menjadi pengganggu bagi para tokoh agama tersebut. Maksudnya untuk penguat tuduhan, tetapi oleh Pilatus malah dituliskan di salib. Tuhan Yesus memang raja segala raja, namun kerajaan-Nya tidak di bumi ini. Dia bukan raja yang duniawi, seperti harapan banyak orang. Penulis mencoba membayangkan bahwa pada waktu itu sudah ada dua orang penyamun yang disalibkan lebih dahulu. Kemudian barulah Tuhan Yesus dipaku dan disalib dan ditempatkan agak ke depan, di antara kedua penyamun tersebut. Seolah-olah Dia dihinakan seperti pemimpin para penyamun. Penulis cukup heran akan kelakuan para pemuka agama yang terhormat, yang mestinya menjadi panutan. Mereka mengolok-olok dan menghina, namun Tuhan Yesus tetap teguh tak bergeming. Dia menyadari bahwa harus tetap menjadi Anak Manusia sejati. Tidak sedikitpun terpengaruh oleh olok-olok yang bisa membikin panas hati bagi manusia biasa. Dia malah prihatin dan mendoakan mereka. Penulis agak heran dengan tulisan tentang penyamun yang disalibkan bersama Tuhan Yesus. Markus dan Matius menulis bahwa dua-duanya mencela Tuhan Yesus, sedangkan Lukas menulis lain. Yohanes hanya menulis bahwa bersama Dia ada dua orang yang juga disalibkan.

Yesus wafat
15:33. Pada jam dua belas, kegelapan meliputi seluruh daerah itu dan berlangsung sampai jam tiga. 15:34 Dan pada jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: "Eloi, Eloi, lama sabakhtani?", yang berarti: Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? 15:35 Mendengar itu, beberapa orang yang berdiri di situ berkata: "Lihat, Ia memanggil Elia." 15:36 Maka datanglah seorang dengan bunga karang, mencelupkannya ke dalam anggur asam lalu mencucukkannya pada sebatang buluh dan memberi Yesus minum serta berkata: "Baiklah kita tunggu dan Dar/memahami Markus 103

104 melihat apakah Elia datang untuk menurunkan Dia." 15:37 Lalu berserulah Yesus dengan suara nyaring dan menyerahkan nyawa-Nya. 15:38 Ketika itu tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah. 15:39 Waktu kepala pasukan yang berdiri berhadapan dengan Dia melihat matiNya demikian, berkatalah ia: "Sungguh, orang ini adalah Anak Allah!" 15:40 Ada juga beberapa perempuan yang melihat dari jauh, di antaranya Maria Magdalena, Maria ibu Yakobus Muda dan Yoses, serta Salome. 15:41 Mereka semuanya telah mengikut Yesus dan melayani-Nya waktu Ia di Galilea. Dan ada juga di situ banyak perempuan lain yang telah datang ke Yerusalem bersama-sama dengan Yesus.

Kita bisa membayangkan bagaimana tersiksanya Dia. Badan yang hancur lebur masih ditambah dengan paku-paku yang menancap di kaki dan tangan-Nya. Mahkota duri masih tertancap di kepala-Nya. Kaki dan tangan menahan tubuh-Nya yang hanya disandarkan kepada paku-paku. Setiap tarikan nafas pasti mengakibatkan rasa sakit yang luar biasa dan luka-luka tersebut akan mengeluarkan darah kembali. Sebagai manusia sejati, daya tahan tubuh-Nya semakin menurun. Dia merasa sendirian karena yang berada disekitarnya hanya para musuh yang menderanya. Para murid bersembunyi sedang para perempuan yang mengikutinya mungkin menyaksikan dari jarak agak jauh. Kemungkinan besar hanya Bunda Maria yang berani dan tabah berada di dekat-Nya. Bunda Maria tetap setia menemani karena Dialah satu-satunya yang menjadi Anaknya. Mungkin ada obrolan yang begitu rohani dan hanya mereka berdua yang tahu. Dalam kesendirian tersebut Tuhan Yesus sebagai manusia sejati bertanya kepada Allah Bapa. Sepertinya Allah Bapa diam seribu bahasa menyaksikan Putera-Nya yang tersalib. Sepertinya penghuni sorga sedang menantikan saat-saat yang menentukan. Saat yang begitu mencekam karena penantian penebusan yang sudah begitu lama dinantikan. Bentuk tubuh dan wajah Tuhan Yesus sudah tidak menyerupai manusia lagi. Darah-Nya yang tertumpah membasahi bumi, betul-betul menjadi darah perjanjian yang telah Dia keluarkan. Dan sebagai gantinya seluruh dosa dan kelemahan dunia Dia sedot masuk ke dalam tubuh-Nya. Semua dosa dan kelemahan dunia akan Dia tanggung dan dibawa masuk ke pelukan bumi pertiwi. Penghuni sorga yang menyaksikan hal tersebut bagaikan memalingkan muka melihat Tuhan Yesus yang sedang menggendong dosa dan kelemahan. Dengan suara keras Tuhan Yesus menutup karya penyelamatan yang sudah dijalani, dan Dia wafat di kayu salib. Bumi pertiwi ikut berduka menyaksikan kejadian tersebut dan memberikan gempa bumi dan gelapnya, untuk menghormati Sang Anak Manusia. Tabir Bait Suci pun ikut berduka dengan membelah diri. Mungkin pada saat tersebut Allahpun tidak ada di dalam Bait Suci, kosong dan hampa. Kelihatannya pada saat kematian-Nya banyak orang yang berubah pikiran dan bertobat. Belum pernah mereka jumpai dan alami bahwa kematian seseorang diiringi peristiwa yang mendebarkan hati. Bumi dan alam raya turut berduka serta memberikan hormat dengan caranya masing-masing. Mungkin kepala pasukan yang menyaksikan sendiri pada waktu itu, akan menjadi pasukan Kristus.

Yesus dimakamkan
15:42. Sementara itu hari mulai malam, dan hari itu adalah hari persiapan, yaitu hari menjelang Sabat. 15:43 Karena itu Yusuf, orang Arimatea, seorang anggota Majelis Besar yang terkemuka, yang juga menantinantikan Kerajaan Allah, memberanikan diri menghadap Pilatus dan meminta mayat Yesus. 15:44 Pilatus heran waktu mendengar bahwa Yesus sudah mati. Maka ia memanggil kepala pasukan dan bertanya kepadanya apakah Yesus sudah mati. 15:45 Sesudah didengarnya keterangan kepala pasukan, ia berkenan memberikan mayat itu kepada Yusuf. 15:46 Yusufpun membeli kain lenan, kemudian ia menurunkan mayat Yesus dari salib dan mengapaninya dengan kain lenan itu. Lalu ia Dar/memahami Markus 104

105 membaringkan Dia di dalam kubur yang digali di dalam bukit batu. Kemudian digulingkannya sebuah batu ke pintu kubur itu. 15:47 Maria Magdalena dan Maria ibu Yoses melihat di mana Yesus dibaringkan.

Kita menemukan tokoh Yusuf dari Arimatea yang kelihatannya berseberangan jalan dengan para pemuka agama yang lain. Dia merasa terpanggil untuk berbuat baik karena sentuhan Tuhan Yesus sendiri. Sebagai tokoh terkemuka di Majelis Besar, mau tidak mau ada ganjalan juga bila terang-terangan membela Tuhan Yesus. Kita bisa membayangkan bagaimana Yusuf Arimatea begitu sibuk mengurusi mayat Tuhan Yesus. Dalam waktu kurang dari tiga jam ia harus sudah bisa mendapat izin dari Pilatus, menurunkan Dia dari kayu salib, membeli kain lenan pembungkus mayat, mencari tempat kubur yang tidak terlalu jauh dari bukit Golgota. Pukul enam sore sudah masuk hari Sabat, yang berarti harus istirahat dari segala macam pekerjaan. Sebagai orang Yahudi yang baik, adat istiadat yang selama ini berlaku harus tetap jalan dan ditaati. Mungkin dalam pikiran Yusuf Arimatea, yang penting bagaimana menguburkan mayat yang dia hormati terlebih dahulu. Bila waktu untuk mengurus jenazah tidak memungkinkan, biarlah dikubur lebih dahulu. Nanti pada hari Sabtu petang, atau selambat-lambatnya Minggu pagi baru dirawat secara selayaknya. Kelihatannya semua sudah diatur sedemikian rupa, Sang Raja harus dikuburkan dengan begitu sederhananya. Dia lahir sebagai yang bukan apa-apa, begitu sederhana dan menyedihkan. Dan Dia wafat serta dikubur tanpa ada upacara pelepasan jenasah. Dikuburkan apa adanya tanpa uba rampe rempah-rempah seperti pada umumnya. Nama-Nya tidak tertulis dalam buku sejarah bangsa Yahudi maupun bangsa Romawi. Namun pada saatnya dunia malah mengakui Dia sebagai Sang Penebus dan merubah banyak orang, melalui para utusan-Nya. Bab 16 - Kebangkitan

Kebangkitan Yesus
16:1. Setelah lewat hari Sabat, Maria Magdalena dan Maria ibu Yakobus, serta Salome membeli rempah-rempah untuk pergi ke kubur dan meminyaki Yesus. 16:2 Dan pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu, setelah matahari terbit, pergilah mereka ke kubur. 16:3 Mereka berkata seorang kepada yang lain: "Siapa yang akan menggulingkan batu itu bagi kita dari pintu kubur?" 16:4 Tetapi ketika mereka melihat dari dekat, tampaklah, batu yang memang sangat besar itu sudah terguling. 16:5 Lalu mereka masuk ke dalam kubur dan mereka melihat seorang muda yang memakai jubah putih duduk di sebelah kanan. Merekapun sangat terkejut, 16:6 tetapi orang muda itu berkata kepada mereka: "Jangan takut! Kamu mencari Yesus orang Nazaret, yang disalibkan itu. Ia telah bangkit. Ia tidak ada di sini. Lihat! Inilah tempat mereka membaringkan Dia. 16:7 Tetapi sekarang pergilah, katakanlah kepada murid-murid-Nya dan kepada Petrus: Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia, seperti yang sudah dikatakan-Nya kepada kamu." 16:8 Lalu mereka keluar dan lari meninggalkan kubur itu, sebab gentar dan dahsyat menimpa mereka. Mereka tidak mengatakan apa-apa kepada siapapun juga karena takut. Dengan singkat mereka sampaikan semua pesan itu kepada Petrus dan teman-temannya. Sesudah itu Yesus sendiri dengan perantaraan murid-murid-Nya memberitakan dari Timur ke Barat berita yang kudus dan tak terbinasakan tentang keselamatan yang kekal itu.

Para perempuan yang begitu setia kepada Tuhan Yesus sudah menyediakan minyak dan rempah-rempah. Hari Minggu pagi mereka sudah siap dan berangkat ke kubur Tuhan Yesus. Penulis tidak tahu kemana para murid laki-laki, sehingga para perempuan tersebut kebingungan bagaimana nanti cara menggulingkan batu penutup kubur. Apakah mereka masih ketakutan untuk keluar dari persembunyiannya?

Dar/memahami Markus

105

106

Kita bisa merasakan bagaimana perempuan yang setia, yang mencintai, sangat peduli kepada yang disayangi. Mereka sering melupakan kebutuhan dirinya sendiri dan mendahulukan keinginan orang lain demi cintanya. Bagaimana ibu-ibu pagi-pagi sekali sudah bangun dan sibuk menyiapkan segala sesuatu untuk suami dan anak-anaknya. Pada saat tertentu perempuan membutuhkan bantuan laki-laki karena memang hal tersebut menjadi kewajiban pria, sesuai kodratnya. Mungkin, secara umum perempuan akan mendahulukan perasaannya, kemudian spontan melakukan sesuatu untuk memanjakan rasa tersebut. Di tengah perjalanan baru teringat bahwa ada sesuatu yang harus dilakukan oleh laki-laki. Umumnya laki-laki yang merasa sebagai pemimpin, kepala keluarga, masih adem ayem, menunggu dengan santai. Apabila diperlukan dan diminta tolong baru bangkit bergerak bagaikan dewa. Namun alangkah kagetnya ketika para perempuan melihat bahwa batu penutup kubur sudah terguling. Pasti ada orang yang sudah menggulingkan batu tersebut. Namun siapakah mereka yang telah mendahuluinya? Yang mereka lihat hanya seorang muda berjubah putih bersih dan duduk di batu pembaringan jenasah di tempat kaki. Pemuda itu sepertinya memang sedang menantikan kadatangan para perempuan dan diperkirakan seorang malaikat Tuhan. Dalam benak penulis, para perempuan tersebut begitu dekat dengan Tuhan Yesus. Penulis merasa yakin bahwa merekapun mendapatkan pengajaran lebih dari Tuhan Yesus sendiri. Hanya karena kodratnya sebagai perempuan dan adat yang berlaku pada waktu itu, mereka sudah puas bisa menjadi pendamping dan melayani Sang Guru dan para murid-Nya. Pasti ada suatu karisma yang merasuk dalam ke hati sanubari mereka, sehingga mereka tetap teguh dan setia kepada Sang Guru, walaupun sudah wafat. Merekalah yang mendapatkan kehormatan untuk bertemu malaikat Tuhan pertama kali dan mendapat kabar gembira tersebut. Mungkin kita bisa membayangkan bagaimana perasaan para perempuan tersebut pada waktu itu. Antara bingung, kaget, bimbang, gembira, tanda tanya dan berbagai perasaan lain bercampur menjadi satu. Sang Mesias sudah bangkit mengalahkan kematian. Semua dosa, kesalahan dan kelemahan yang sebelumnya Dia panggul sebelum wafat-Nya, Dia kubur, dimasukkan ke dasar bumi dan ditinggalkan di sana. Dia bangkit dengan penuh kemuliaan, karena semua tugas dari Allah Bapa telah diselesaikan dengan sempurna. Tuhan Yesus telah menunggu para murid-Nya di Galilea. Sekarang Dia bebas menggunakan kuasa-Nya untuk menembus batas ruang dan waktu serta yang lainnya. Kelihatannya Petrus memang sudah dipersiapkan secara khusus, walaupun dengan segala kekurangannya. Petrus yang berani masuk ke rumah Imam Besar dan menyangkal-Nya, telah tobat menyesali perbuatannya dengan sepenuh hati. Dia yang menyesali dengan tangisan tersedu-sedu malah bisa meneguhkan iman saudara-saudaranya. Mereka pasti ingat akan pesan yang sebelumnya masih tanda tanya, bahwa Dia akan bangkit dan mendahului ke Galilea.

Yesus beberapa kali menampakkan diri dan pengutusan
16:9. Setelah Yesus bangkit pagi-pagi pada hari pertama minggu itu, Ia mula-mula menampakkan diri-Nya kepada Maria Magdalena. Dari padanya Yesus pernah mengusir tujuh setan. 16:10 Lalu perempuan itu pergi memberitahukannya kepada mereka yang selalu mengiringi Yesus, dan yang pada waktu itu sedang berkabung dan menangis. 16:11 Tetapi ketika mereka mendengar, bahwa Yesus hidup dan telah dilihat olehnya, mereka tidak percaya. 16:12 Sesudah itu Ia menampakkan diri dalam rupa yang lain kepada dua orang dari mereka, ketika keduanya dalam perjalanan ke luar kota. 16:13 Lalu kembalilah mereka dan memberitahukannya kepada teman-teman yang lain, tetapi kepada merekapun teman-teman itu tidak percaya. Dar/memahami Markus 106

107

Kelihatannya cerita ini tidak berurutan yang seharusnya ditulis di depan. Maria Magdalena yang digambarkan pernah kerasukan tujuh setan dan dibebaskan, mendapat kehormatan pertama bertemu dengan Tuhan Yesus setelah Dia bangkit. Kerasukan tujuh setan bisa diterjemahkan betapa dosa dan buruknya kelakuan Maria Magdalena sebelum bertemu Tuhan Yesus. Penulis tidak tahu apakah dia yang akan dirajam dilempari batu orang Yahudi sampai mati namun tidak jadi, ataukah orang lain lagi. Seorang perempuan yang berasal dari desa Magdala dimana nama Maria begitu umum. Perempuan yang karena sejarah, budaya dan kodratnya tidak sebebas laki-laki. Mereka tidak bisa bebas berkarya seperti pada umumnya laki-laki. Mereka sudah merasa puas bisa ambil bagian dalam karya keselamatan, walaupun cukup di belakang layar. Tanpa perempuan mungkin para murid malah kerepotan menyediakan keperluan sehari-hari. Mungkin pandangan Allah berbeda dengan cara pandang kita dan nyatanya perempuan dahulu yang ditemui-Nya sebelum bertemu para rasul. Kemudian dua orang murid yang pergi ke Emaus juga bertemu dengan Tuhan Yesus di perjalanan, yang disadari sewaktu perjamuan makan malam. Maria Magdalena dan kedua murid menceritakan pengalaman bertemu dengan Tuhan Yesus namun tidak dipercaya. Apa mungkin orang mati yang tubuhnya hancur lebur begitu bisa hidup kembali? Mungkin Tuhan Yesus memberi pengajaran tidak langsung kepada para rasul-Nya, sampai seberapa jauh iman mereka, sebelum mengalami sendiri. Di zaman sekarangpun sering kali kita tidak percaya akan pengalaman rohani seseorang yang bertemu dengan yang kudus. Yang kudus bisa berarti Tuhan sendiri, Bunda Maria, Santo Yusuf, malaikat atau para kudus yang lain. Mungkin saja Tuhan mengutus salah satu pilihanNya untuk menemui seseorang dengan maksud tertentu. Bisa jadi pesan-pesan yang diterima sifatnya pribadi, namun mungkin juga pesan untuk umum dan dunia. Yang kudus mungkin saja berasal dari latar belakang kepercayaan atau agama yang berbeda dengan kita. Penulis merasa yakin, jika penulis bercerita tentang pengalaman rohani bertemu dengan yang kudus, pasti hampir semua orang tidak akan percaya. Jika ada yang percaya, pastilah orang tersebut termasuk golongan orang yang sederhana dan orang kebanyakan. Penulis sendiri setuju apabila gereja begitu berhati-hati untuk tidak langsung percaya, namun juga tidak langsung menghakimi, seperti para ahli Taurat dan kaum Farisi. Para hierarki perlu merenung dengan hati bersih dan melihat buah-buah yang dihasilkan dari penampakan tersebut. Hatihati bahwa menghujat Roh Kudus merupakan dosa yang tidak terampunkan. Roh Kudus bisa saja mengutus roh seseorang yang sudah berada di papan minulya untuk menemui seseorang yang dipilih-Nya. Tuhan Yesus yang juga Allah sendiri begitu mahakuasa, dan Dia bisa berbuat apa saja sesuai dengan kehendak-Nya. Nyatanya bukan para rasul yang memperoleh karunia penampakan lebih dahulu, malahan seorang perempuan yang sebelumnya dianggap penuh dosa. Kehendak Allah sering mencelikkan kita dan tidak sesuai dengan pemikiran kita. Dan konyolnya, sering kali kita seolah-olah yang malah mengatur Allah, mestinya begini dan begitu.
16:14. Akhirnya Ia menampakkan diri kepada kesebelas orang itu ketika mereka sedang makan, dan Ia mencela ketidakpercayaan dan kedegilan hati mereka, oleh karena mereka tidak percaya kepada orang-orang yang telah melihat Dia sesudah kebangkitan-Nya. 16:15 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk. 16:16 Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum. 16:17 Tanda-tanda ini akan menyertai orang-orang yang percaya: mereka akan mengusir setan-setan demi nama-Ku, mereka akan berbicara dalam bahasa-bahasa yang baru bagi mereka, 16:18 mereka akan memegang ular, dan sekalipun mereka minum racun maut, Dar/memahami Markus 107

108 mereka tidak akan mendapat celaka; mereka akan meletakkan tangannya atas orang sakit, dan orang itu akan sembuh."

Kita bisa menangkap betapa Tuhan Yesus begitu sedih, yang diungkapkan dengan mencela ketidakpercayaan para murid pilihan. Para murid pilihan tetaplah manusia biasa yang masih memiliki kelemahan dan kekurangan. Beruntunglah bahwa Tuhan Yesus begitu memaklumi dan sabar akan kelakuan para murid-Nya. Apapun yang dipersiapkan Tuhan pasti akan terlaksana, walaupun jalannya berliku-liku.. Kesabaran manusia akan diuji sampai dimana tingkat kepercayaannya. Terlaksananya nubuat kehendak Tuhan bisa hitungan hari, namun bisa juga puluhan tahun atau berganti abad. Mungkin Tuhan Yesus memberikan pengajaran banyak sekali, yang tidak tertulis di Injil ini. Kemudian barulah Dia mengutus para murid-Nya untuk memberitakan Injil, kabar keselamatan, berita sukacita kepada segala makhluk. Hanya orang percaya dan pasrah yang bisa melakukan perbuatan ajaib, karena yang berkarya Roh Kudus-Nya sendiri. Manusia hanya menjadi perantara Roh Kudus apabila dia pasrah total dan mengalahkan dirinya untuk dikuasai-Nya. Salah satu batu sandungan adalah kebimbangan dan kekawatiran yang sering kita rasakan dan alami. Mengusir setan, berbicara dengan bahasa Roh ataupun bahasa lain, kebal racun dan menyembuhkan sakit dan kelemahan, hanya akan terjadi karena kuasa Roh Kudus-Nya. Yang kelihatannya aneh dan tidak mungkin segalanya bisa menjadi mungkin dan terjadi. Gampang diucapkan namun sangat sulit untuk dilaksanakan karena kelemahan daging kita. Padahal sudah ditegaskan sendiri oleh Tuhan Yesus, bahwa percaya dan pasrah total tanpa keraguan apapun bisa terlaksana. Kita masih bisa bersyukur, bahwa para murid pilihan-Nya juga masih seperti kita. Terus kita menghibur diri bahwa kita bukan apa-apanya dibanding para murid. Kita masih mencari pembenaran diri, bukan penyangkalan diri.

Yesus terangkat ke sorga
16:19. Sesudah Tuhan Yesus berbicara demikian kepada mereka, terangkatlah Ia ke sorga, lalu duduk di sebelah kanan Allah. 16:20 Merekapun pergilah memberitakan Injil ke segala penjuru, dan Tuhan turut bekerja dan meneguhkan firman itu dengan tanda-tanda yang menyertainya.

Dalam cerita kesaksian penutup ini, dituliskan bahwa Dia naik ke sorga di hadapan para murid. Dia duduk di sebelah kanan Allah Bapa. Dalam pemahaman penulis, mereka menyaksikan dan mengalami sendiri bagaimana Tuhan Yesus Sang Mesias naik ke sorga. Semakin tinggi dan hilang di langit tidak berbekas. Mereka baru percaya seratus prosen lebih bahwa Gurunya betul-betul Allah yang Mahakuasa. Iman kepercayaan yang sudah tidak bisa ditawar membuahkan keberanian untuk memberitakan Injil ke segala penjuru. Tuhan sendiri tidak meninggalkan mereka, dengan memberikan banyak tanda ajaib yang dilakukan para muridNya. Kita bisa belajar dari para murid Tuhan Yesus, bahwa merekapun berproses untuk menuju kepada iman yang mantap. Mereka yang notabene para saksi Kristus, pada awalnya juga mengalami kebimbangan akan Sang Guru. Betulkan Dia Allah Sejati ataukah hanya seorang nabi besar yang masih manusia biasa. Merekalah orang-orang biasa dan sederhana yang akhirnya dengan gagah berani menjadi pembawa kabar gembira ke seluruh dunia. Mereka siap sengsara dan mati seperti Sang Guru, demi meneruskan firman yang telah diterimanya. Kita diajak untuk bangun dari tidur kita, bangkit dan berubah dengan keinginan baru menjadi pelaku firman sesuai kemampuan kita masing-masing. Segalanya dimulai dari yang kecilkecil dan terus berproses menjadi lebih besar dan besar. Sedikit-sedikit, lama-lama menjadi
Dar/memahami Markus 108

109

bukit menjadi ungkapan yang pas; biarlah Roh Tuhan berkarya dalam diri kita dengan bebas sesuai kehendak-Nya.

Pungkasan Cerita Demikianlah penulis mencoba memahami sesuai dengan kemampuan. Dalam kenyataannya masih banyak hal yang belum penulis ketahui dan jangan-jangan malah kebablasan, tidak sesuai dengan yang dikehendaki Tuhan sendiri. Namun penulis percaya bahwa banyak saudara yang dengan kasihnya sudi meluruskan, demi kebaikan bagi penulis maupun kebakan bersama.. Pemahaman yang melantur ini jangan-jangan membuat sakit hati atau tersinggung bagi orang lain. Semoga saja pembaca dapat memaklumi bahwa tidak sedikitpun maksud penulis untuk memojokkan atau menyinggung pribadi lepas pribadi. Maafkanlah penulis, kalau perlu dihubungi dan diajar bagaimana cara menulis yang baik. Sebenarnya penulis ingin menyinggung diri sendiri, bahwa dalam kenyataannya masih belum bisa mengikuti ajaran Tuhan Yesus dengan baik dan benar. Lebih banyak lupa dirinya dari pada mengingat segala kehendak-Nya. Masih lebih berpihak kepada pembenaran diri dari pada penyangkalan diri. Masih lebih berpikir duniawi dari pada yang surgawi. Tuhan Yesus, hanya demikian kemampuanku untuk memahami ajaran-Mu. Aku tahu dan sadar bahwa rahmat-Mu begitu besar, namun sering aku menolak-Mu. Ampunilah aku dan sentuhlah aku selalu agar aku bisa membuka diri akan kehendak-Mu. Amin!

Dar/memahami Markus

109

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful