Pengobatan vasospasm Terapi profilaksis kalsium antagonis 1. Nimodipine.

Calcium channel bloker nimodipine jika diberikan dalam waktu 3 hari pertama pada pasien SAH sebesar 0,25 µg/kg/min (i.e 1 mg/jam/70 kg) selama 2 jam, ditingkatkan menjadi 0,5 µg/kg/min (i.e 2 mg/ jam/70 kg) untuk 710 hari , dan setelah itu diberikan secara oral ( 60 mg tiap 4 jam ) selama 21 hari, atau setidaknya selama 5 hari setelah kliping aneurisma, dapat mengurangi defisit iskemik yang tertunda dan meningkatkan outcome pada pasien dengan aneurisma SAH. Pendapat mengenai efek proteksi nimodipine masih belum duketahui, dan mungkin tidak berhubungan dengan relaksasi pembuluh darah otak (tidak mempengaruhi tingkat keparahan dari angiographic vasospasm yang diamati) namun dapat berfungsi sebagai pelindung saraf dan menurunkan kadar kalsium intraselulaer. 2. AT877. Kalsium antagonis AT877, tidak seperti nimodipine, berfungsi menghambat aksi intraselular kalsium yang bebas. Secara intravena diberikan 30 mg selama 30 menit tiap 8 jam untuk 14 hari setelah operasi, secara signifikan mengurangi kejadian gejala vasospasme, sebanding dengan nimodipine, terjadinya penurunan angiographically vasospasm yang dapat terjadi, namun bukti bahwa hal ini menurunkan morbiditas dan kematian masih belum meyakinkan. 3. Tirilazad mesylate. 21-aminosteroid yaitu tirilazad mesylate, mengurangi vasospasme otak pada hewan percobaan. Dalam sebuah metode acak, dua buah kontrol dicoba pada pasien dengan aneurisma SAH, pemberian tirilazad mesylate dan nimodipine intravena (6 mg/kg setiap hari selama 10 hari) berhubungan dengan penurunan mortalitas dan morbiditas dalam 3 bulan. Efek yang ditimbulkan lebih baik pada laki-laki dibanding wanita, pada studi lain pasien wanita dengan SAH cenderung menggunakan dosis tirilazad mesylate yang lebih besar (15 mg/kg/hari) menimbulkan penurunan yang signifikan terhadap gejala vasospasme dalam pengobatan kelompok tapi tidak ada perubahan pada tingkat mortalitas dalam 3 bulan.

yang menunjukkan efektivitas terapi “triple H”. .e triple “H” terapi hipertensi. tidak ada kontrol coba yang telah diuji secara acak. infark hemoragik dan udem otak dapat bertambah parah jika menggunakan terapi hipervolemi. hipervolemi dan hemodilusi). Normovolemia. dan kadar hemoglobin yang normal mungkin lebih bermanfaat . tekanan darah yang normal.Dukungan haemodinamic Manajemen awal pasien dengan vasospasme sering menggunakan metode untuk meningkatkan curah jantung dan tekanan darah dalam upaya untuk meningkatkan perfusi otak dan mempertahankan aliran darah otak (i. Namun demikian. dan dalam keadaan tertentu kanula arteri dan kateter jantung yang tepat harus dimasukkan untuk memonitor tekanan intravaskular.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful