A.

PENDAHULUAN

Tidak semua informasi yang diterima dapat dijadikan pengetahuan yang diyakini kebenarannya untuk dijadikan panduan dalam tindakan. Demikian halnya dengan informasi yang dihasilkan tidak selalu merupakan informasi yang benar. Informasi tersebut perlu dilakukan pengkajian melalui berbagai kriteria seperti kejelasan, ketelitian, ketepatan, reliabilitas, kemampu-terapan, bukti-bukti lain yang mendukung, argumentasi yang digunakan dalam menyusun kesimpulan, kedalaman, kemampuan dihasilkan Proses berpikir untuk menilai informasi tersebut dilakukan secara sistematis dengan menggunakan kriteria tersebut pada setiap bagian informasi seperti tujuannya, permasalahan atau pokok persoalan yang ingin dicarikan jalan keluarnya, asumsi dan konsep yang digunakan, dasar-dasar empiris, dampak atau akibat yang dapat ditimbulkan, alternatif lain yang dapat digunakan. Keputusan atau kesimpulan yang dilakukan dengan berpikir kritis merupakan informasi terbaik yang telah melalui pengkajian dari berbagai sumber informasi termasuk mengkaji kesimpulan yang dihasilkan dengan memberikan bukti-bukti yang mendukung. Proses membangun informasi merupakan proses aktif menggunakan informasi dan mengevaluasi hasil kesimpulan yang dibuat terhadap permasalahan yang dihadapi. Proses tersebut memerlukan berbagai macam ketrampilan seperti: • • • Ketrampilan interpretasi untuk memahami argumentasi dan pendapat orang lain Ketrampilan untuk mengevaluasi secara kritis argumentasi dan pendapat Ketrampilan untuk mengembangkan dan mempertahankan argumentasi yang dibuat dengan landasan yang kuat. keluasan, serta dipertimbangkan kewajarannya. Proses dan tersebut digunakan untuk memahami konsep, menerapkan,

mensintesis dan mengevaluasi informasi yang didapat atau informasi yang

1

tempat  Sponsor : sumber dana  Rancangan penelitian : sesuai dengan tujuan penelitian 2 .  Relevansi  Peneliti : pakar. Untuk mencapai hal ini kita perlu informasi yang dapat dipercaya tentang sesuatu yang mungkin dapat membahayakan ataupun membantu kita ketika membuat keputusan dalam pemilihan pelayanan kesehatan. CRITICAL APPRAISAL Critical Appraisal (Kajian Kritis) adalah suatu proses evaluasi secara cermat dan sistematis untuk memutuskan apakah suatu tulisan penelitian atau majalah ilmiah layak dipercaya.membandingkan antara satu data dengan data yang lain.B. Karena hal-hal inilah kita perlu melakukan critical appraisal. pemula. Hal ini merupakan salah satu kemampuan dasar yang penting bagi seorang klinisi untuk dapat mengetahui dan menggunakan datadata penelitian yang dapat dipercaya dan efisien. Kita semua ingin memperoleh ataupun memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik. Hal-hal ini dapat mengakibatkan kita bisa mengambil keputusan yang salah. Jadi bagaimana kita dapat mengetahui bahwa data-data penelitian yang kita dapatkan berkualitas baik. dapat dan layak dipercaya? Bagaimana kita dapat memutuskan penelitian mana yang akan kita percaya jika seandainya kita memperoleh dua data yang meliki topik yang sama namun kesimpulannya berbeda. dan menganalisa data-data tersebut sehingga kita memperoleh informasi yang berarti. Adapun evaluasi dari critical appraisal ini meliputi . Kita dapat memperoleh informasi tersebut dengan cara mencari data dari berbagai sumber.Namun tidak semua data-data penelitian yang kita peroleh berkualitas baik. ISI 1. banyak penelitaian yang bias dan hasilnya tidak benar.

yang berbeda dengan fakta yang ada. alat  Prosedur menganalisa data  Pembahasan  Kesimpulan Critical appraisal berfungsi sebagai: • • • Secara sistematik mengevaluasi literature ilmiah Dapat memilih literature yang akan diambil Memutuskan artikel manakah yang akan mempengaruhi pekerjaan yang akan dilakukan • • Memisahkan penghalang antara peneliti dengan hasil penelitian Mendukung perkembangan dari Evidence Based Practice (EBP). Perfomance penelitian : keandalan definisi operasional. CLINICAL PRACTICE GUIDELINES Clinical practice guidelines adalah suatu pernyataan-pernyataan yang sistematis untuk membantu praktisi dalam mengambil keputusan bagi pasien tentang 3 . 2. Critical appraisal memberikan solusi terhadap 2 masalah yang umunya dialami pada zaman ini. yaitu : • • Terlalu bayaknya informasi. 80 % yang ingin kita ketahui dalam literatur hanya 20 % yang ada dalam literatur Hasil dari penelitian banyak yang masih mengalami kekurangan. Hal ini akan mebuat seorang klinisi lebih konsentrasi dalam mengevaluasi secara sistematik dari suatu penelitian dan dapat mengambil suatu kesimpulan dari penelitian tersebut. Critical appraisal merupakan suatu teknik yang dapat meningkatkan keefektifan bacaan dengan cara membantu klinisi untuk menyingkirkan ilmu penelitian yang minim informasinya tentang penelitiannya.

Bagaimanapun juga perkembangan CPGs ini menghasilkan beberapa perbedaan oleh beberapa kelompok dalam rekomendasi terapi. Apa tujuan adanya CPGs? Menurut Woolf dkk dan Wollersheim dkk adalah • • • • • • • • Meningkatkan kualitas pelayanan pada pasien dan hasil akhir pelayanan kesehatan Meringkas temuan hasil-hasil penelitian dan membuat keputusan klinis lebih transparan. CPGs merupakan salah satu jenis dari alat ilmu pengetahuan yang mempunyai peranan penting dalam rangka proses peningkatan kualitas. Bukti terbaik yang tersedia (Best available evidences) Keahlian klinis (Clinical expertise) 4 . Proses sistematis dalam perkembangan CPGs dapat diartikan sebagai upaya untuk memastikan bahwa CPG ini berdasarkan dari bukti-bukti terbaik yang ada didukung oleh ahli-ahli klinis dan hasil yang didapatkan pada pasien. Memberi tahu kebijakan publik. memberikan keleluasaan bagi pasien.kesesuaian dalam pelayanan kesehatan dalam cakupan spesifik. terdapat perkembangan dari CPGs yang dipublikasikan dalam literatur. Selama 10 tahun terakhir. Mendukung dalam hal mengontrol kualitas meliputi audit pada praktek klinik atau rumah sakit. 2. CPGs disusun berdasarkan atas : 1. Meningkatkan efisiensi serta pemanfaatan sumber daya yang ada Mencari perbedaan dalam hal ilmu pengetahuan dan prioritas penelitian Menyediakan tuntunan bagi konsumen. Mengurangi perbedaan-perbedaan dalam pelayanan kesehatan.

Evaluation 5 . 10 dimensi dari CPG : 1.3. Implementation 9. Development team 8. Scheduled review 7. Clarity 6. Reliability / reproducibility 3. Clinical flexibility 5. Dissemination 10. Validity Pilihan Pasien (Patient preferences) 2. Clinical applicability 4.

Berdasarkan 6 . Meskipun demikian. majalah ilmiah ataupun membaca CPGs terbaru. tulisan penelitian.Is a CPG needed? Convene a CPG working group Determine how the CPG working group will operate Is a suitable CPG available for use/adaptation? NO YES Develop a CPG •Identify key questions •Perform a systematic search •Select and appraise the quality of the studies •Develop clear recommendations Adapt a CPG •Search for CPGs •Assess CPG quality •Adapt the CPG Write CPG Consult. Kita harus melakukan Critical Appraisal dari data-data yang kita peroleh tadi sesuai dengan langkah-langkah evaluasi. tidak semuia data yang kita peroleh kita percayai sepenuhnya. Hal ini dapat kita lakukan dengan cara membaca jurnal. endorse and pilot CPG Update CPG Mengapa kita poerlu melakukan Critical Appraisal pada Clinical Practical Guidelines ? Ilmu kedokteran semakin mengalami perkembangan dari waktu ke waktu sehingga kita harus terus melakukan update pengetahuan kita.

bagan diatas. Dalam hal inilah perlu dilakukan Clinical Appraisal dari data hasil penelitian tersebut sehingga data yang akan menjadi salah satu dasar kita dalam mengambil keputusan pelayanan kesehatan yang akan kita pilih merupakan langkah yang benar dan tidak menuntun kita membuat keputusan yang salah. dimana untuk meng-update CPGs perlu juga dilakukan penelitian. dapat diketahui bahwa update CPGs memerlukan langkah-langkah yang sistematis. 7 .

apakah hasil yang ditunjukkan dari penelitan ini ? Apa manfaat hasil penelitian ini berkaitan dengan kepentingan pasien (dalam hal ini mengacu pada pengambilan keputusan pemilihan pelayanan kesehatan) ? 8 . result. relevance.C. Dan penting untuk kita mengingat hal-hal seperti : • • • Apakah penelitian yang dilakukan telah melakukan hal-hal yang diperlukan untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya bias ? Jika demikian. Kesimpulan Ketika kita membaca suatu hasil penelitian penting bagi kita untuk mengingat bahwa ada 3 hal penting yang harus kita ingat : validity.

pubmedcentral.nhs.fcgi?artid=128916 diakses pada tanggal 10 Januari 2012 9 . ( dapat diakses di www.phru. What is evidence-based medicine? London: Hayward Medical Communications. http://www.DAFTAR PUSTAKA Belsey J. James et al.gov/articlerender. Critical Appraisal Skills Programme checklists.nih. 2009.uk/ Pages/PHD/resources diakses pada tanggal 10 Januari 2012 Pencharz. A critical appraisal of clinical practice guidelines for the treatment of lower-limb osteoarthritis..

LAMPIRAN 10 .

pengaruh jangka panjang pada janin yang dilahirkan dari persalinan sungsang pervaginam akan dibandingkan dengan persalinan sungsang Caesar. dapat dilihat melalui . CPG ini bersumber dari penelitian dengan metode yang sudah memenuhi syarat validitas.CRITICAL APPRAISAL OF CLINICAL PRACTICES GUIDELINES Vaginal Delivery of Breech Presentation • • • CPG ini dikeluarkan oleh : SOGC (The Society of Obstetricians and Gynaecologists of Canada) Publikasi Telah ditinjau oleh : Juni 2009 : Maternal Fetal Medicine Comittee Obstetricians and Gynaecologists of Canada • Critical Appraisal 1. pembuatan CPG ini didukung oleh beberapa bukti yang dapat dipercaya. 11 . 2. CPG ini juga disusun berdasarkan bukti studi epidemiologi. Desain penelitian : dengan menggunakan desain penelitian studi prospektif cohort. Teknik sampling : penelitian dilakukan dengan uji acak jadi semua elemen populasi yang akan dijadikan sampel berpeluang 100% untuk bisa dipilih menjadi sampel. Reliabilitas Dalam penilaian reliabilitas. kemudian data yang persalinan sungsang pervaginam yang diperoleh dibandingkan secara retrospektif dengan data persalinan sungsang Caesar. Validitas CPG ini telah dibandingkan dengan The 2006 American College of Obstetricians’s Comitee Opinion dan the 2006 Royal College of Obstetricians and Gynaecologists Green Top Guideline.

Clarity CPG ini disponsori oleh perkumpulan dokter spesialis kandungan dan ginekologis di Kanada. Clinical Flexibility CPG hanya bersifat flexible untuk persalinan dengan presentasi sungsang. morbiditas bayi. tidak dapat digunakan untuk persalinan dengan presentasi yang lain dan karakteristik sampel yang tidak sama dengan sampel yang digunakan sebagai sampel eksperimental pengambilan CPG membuat CPG ini harus ditelaahlebih dahulu apabila ingin diadopsi. Scheduled Review Tinjauan kepustakaan CPG ini didukung baik dari data epidemiologis maupun studi langsung (Cohort) namun sayangnya hasil penelitian tidak dicantumkan secara keseluruhan 12 . 5. angka morbiditas neonatal. dan kematian ibu di Kanada akibat kelahiran dengan presentasi sungsang. Clinical Applicability CPG ini berisikan beberapa rekomendasi mulai dari : • • • • Kriteria pemilihan persalinan Manajemen persalinan Teknis persalinan Pengaturan dan perizinan (persetujuan) Yang dapat diaplikasikan di klinik oleh tenaga kesehatan penolong persalinan 4. CPG ini dibuat untuk memberikan pilihan lain kepada ibu-ibu yang melahirkan dengan memiliki kriteria janin presentasi sungsang untuk dapat melahirkan pervaginam dengan aman tanpa harus melalui Caesar.3. 6. CPG ini dibuat bertujuan untuk menurunkan angka kematian prenatal. Tidak ada kesan berupa titipan atau latarbelakang lain.

Development Team Tim pengembangan CPG ini terdiri dari maternal fetal medicine commite dan the executive and council of the society of Obstetricians and Gynecologist of Canada. Evaluation Penggunaan CPG ini perlu dievaluasi kembali apabila ingin digunakan di Indonesia. 8. demografis. 7. dan kebijakan kesehatan di Indonesia terkait upaya penurunan AKB dan AKI berbeda dengan Kanada. keprofesionalan tenaga kesehatan penolong persalinan. Kanada yang notabene merupakan Negara maju yang AKI dan AKB nya rendah . Dan dapat diterapkan dinegara-negara maju yang tenaga kesehatannya (SDM) sudah terbilang professional untuk menangani proses pesalinan sungsang pervaginam. 9. Implementation CPG ini telah diterapkan di Kanda. CPG ini berisikan petunjuk persalinan pervaginam dengan presentasi seungsang yang tentu akan menimbulkan komplikasi lebih besar dibandingkan persalinan sungsang via section caesaria apabila tidak ditunjang dengan tenaga penolong persalinan yang professional. tenaga kesehatannya sudah terbilang professional serta pelayanan ante-post-natalnya baik tentu akan mapu menangani kasus kelahiran sungsang dengan persalinan pervaginam dengan komplikasi minimal.Dan kurang detail. Dissemination Pengidentifikasian data dan penelusuran artikel dilakukan sampai 1 Juni 2008. 266 Juni tahun 2009 10. kemudian baru untuk pembuatan CPG ini mulai dipublikasikan melalui SOGC CPG Vaginal delivery of Breech Presntation no. 13 . Serta tinjauan kepustakaan diperoleh dari CPG tahun-tahun sebelumnya yang dinyatakan sudah harus digantikan tapi sayangnya tidak dipikirkan. literature-literatur yang digunakan terpercaya baik dari tahun lama sampai tahun terbaru yang dapat dlihat dari daftar pustakanya. Karena karakteristik anatomis.

14 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful