GOLONGAN I Kation golongan I (Pb2+, Hg+, Ag+) membentuk endapan dengan HCl encer.

Endapan tersebut adalah PbCl2, Hg2Cl2, dan AgCl yang semuanya berwarna putih. Untuk memastikan apakah endapan tersebut hanya mengandung satu kation ataukah masih ada dua atau tiga kation maka dilanjutkan dengan pemisahan dan identifikasi kation golongan I yang caranya dapat dilihat pada tabel 2 di bawah ini.

Tabel 2.  Endapan mungkin mengandung PbCl2, AgCl, dan Hg2Cl2  Cuci endapan diatas saringan, mula-mula dengan 2 mL HCl encer lalu 2-3 X dengan sedikit air dingin. Air cucian dibuang.  Endapaan dipindahkan ke dalam gelas kimia kecil ± 15 mL air  Saring panas-panas RESIDU

FILTRAT Mungkin mengandung PbCl2 . Larutan  Mungkin mengnadung Hg2Cl2 dan AgCl didinginkan, biasanya PbCl2  Endapan dicuci beberapa ali dengan air panas sampai keluar sebagai kristal. Flitrat dibagi 3 : air cucian tidak member endapan dengan larutan 1. + larutan K2CrO4 → K2CrO4, ini tanda Pb sudah tidak ada PbCrO4 ↓ kuning tidak larut dalam CH3COOH  + 10-15 mL larutan NH4OH (1:1) panas ada endapan encer RESIDU FILTRAT 2. + larutan KI → PbI2 ↓ Jika hitam, terdiri dari Mungkin mengandung kuning Hg(NH2)Cl + Hg [Ag(NH2)2]Cl Larutan dalam air endapan dilarutkan dalam Bagi 2 : mendidih. Larutan 3-4 mL air raja mendidih, 1. Asamkan denan HNO3 tidak berwarna ketika encerkan, saring jika encer → AgCl (putih)↓ didinginkan keluar perlu. Lalu + larutan 2. + beberapa tetes KI → Kristal-kristal kuning SnCl2 → endapan putih AgI ↓ kuning muda 3. + H2SO4 encer → Hg2Cl2 berubah menjadi PbSO4 ↓ putih. Larut Hg dalam larutan ammonium asetat

pemisahan dan identifikasi kationkation golongan I tersebut adalah sebagai berikut : 1) Reaksi pengendapan Ag + + Cl → AgCl (putih)↓ Pb2+ + 2Cl. Adapun reaksi-reaksi yang terjadi pada pengendapan.Gambar 2.→ PbCl2 (putih) ↓ .

→ PbCrO4 (kuning) ↓ Pb2+ + 2I. GOLONGAN II Kation golongan II (Hg2+. AgCl ↓ + 2NH3 → [Ag(NH3)2]+ + ClEndapan Hg2Cl2 oleh larutan ammonia diubah menjadi campuran merkurium (II) amodiklorida dan logam merkurium yang kedua-duanya merupakan endapan. Hg2Cl2 ↓ + 2NH3 → Hg↓ + Hg(NH2)Cl ↓ + NH4+ + Cl3) Rekasi identifikasi a) Pb2+ + CrO4. CuS (hitam). As5+. .→ AgI (putih) ↓ + 2NH3 b.+ 2H+ AgCl (putih) ↓ + 2NH4+ [Ag(NH3)2]+ + I. Bi3+. SnS (coklat). As2S5 (kuning). Endapan yang terbentuk adalah : HgS. Sb2S5 (jingga). Bi2S3 (coklat).→ PbSO4 (putih) ↓ b) [Ag(NH3)2]+ + Cl. PbS (hitam). Sb5+. Sb2S3 (jingga). Sb3+.→ Hg2Cl2 (putih)↓ 2) Pemisahan Endapan PbCl2 larut dalam air panas tetapi membentuk kristal seperti jarum setelah dingin. SnS2 (kuning). Sn4+) memebentuk endapan dengan hidrogen sulfida dalam suasana asam mineral encer. Sedangkan endapan AgCl larut dalam ammonia encer memebentuk ion kompleks diaminargentat. (hitam). Sn2+. As3+. Cd2+.Hg22+ + Cl. Cu2+. CdS (kuning). Pb2+.→ PbI2 (kuning) ↓ Pb2+ + SO4. As2S3 (kuning).

Cu2+. Pb2+. Sn4+) larutan membentuk garam-garam tio. Bi3+.Kation golongan dua dibagi lagi menjadi dua sub golongan berdasarkan kelarutan endapan tersebut dalam ammonium polisulfida. Cd2+) tidak larut dalam ammonium polisulfida. Sb5+. oksidanya membentuk garam baik dengan asam maupun dengan basa. Semua sulfida dari golongan II B larut dalam (NH4)2S tidak berwarna kecuali SnS. As5+. Ion-ion golongan II B ini bersifat amfoter. Sn2+. Sulfida dari sub golongan tembaga (ion Hg 2+. Sb3+. yaitu sub golongan tembaga (golongan IIA) dan sub golongan arsenik (golongan IIB). . sedangkan sulfida sub golongan arsenik (As3+.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful