KATA PENGANTAR

Laporan ini berjudul Praktik Kerja Industri di PT Saraswanti Indo Genetech Bogor dengan subjudul Penetapan Kadar Fruktosa, Glukosa, dan Sukrosa dalam Madu secara Kromatografi Cair Kinerja Tinggi. Laporan ini merupakan hasil Praktik Kerja Industri yang telah dilakukan di PT Saraswanti Indo Genetech pada tanggal 1 November 2011 sampai 31 Januari 2012. Laporan ini disusun bertujuan untuk memenuhi persyaratan ujian akhir semester 8 tahun ajaran 2011/2012. Syarat ini berlaku bagi setiap calon analis kimia di Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor yang telah melaksanakan Prakerin selama 3 bulan.

Adapun garis besar isi laporan meliputi pendahuluan, institusi tempat Praktik Kerja Industri, tinjauan pustaka, metode analisis, hasil dan pembahasan, serta simpulan dan saran. Dalam penulisan laporan Praktek Kerja Industri ini, penulis lebih menitikberatkan pada uraian tentang Analisis Gula Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT ). Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan penyertaan-Nya yang tak pernah berhenti membimbing penulis hingga dapat menyelesaikan laporan ini. Selesainya kegiatan Praktik Kerja Industri dan penyusunan laporan ini adalah berkat dukungan dan bimbingan dari banyak pihak. Oleh karena itu, penyusun mengucapkan terima kasih kepada :

iv

v

1. Ibu Hadiati Agustine, selaku Kepala Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor. 2. Bapak JK. Kristiyono, selaku Manajer Puncak PT Saraswanti Indo Genetech. 3. Bapak Adinugroho Kristiawan, selaku Manajer Laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech. 4. Bapak Rahman Arief, (Wakil Kepala Bidang Kerjasama Industri SMAK Bogor) beserta staf. 5. Bapak Dwi Yulianto Laksono, selaku pembimbing Prakerin di PT Saraswanti Indo Genetech. 6. Ibu Anita Carolina, selaku pembimbing II di PT Saraswanti Indo Genetech. 7. Ibu E.Yanny Priantieni, selaku pembimbing di Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor. 8. Mama, Papa, Abang, Pius, Aya, Bi Rita, Bi Iin dan seluruh keluarga tercinta, terima kasih atas perhatian, doa, dan dukungannya selama ini. 9. Kakak-kakak yang selalu memberikan bimbingan di tempat Prakerin, yaitu ; Ani, Aslih, Asep, Eka, Icha, Shenna (angkatan ke-49), Iyus, Ricko, Syahrul (angkatan ke-50), Bunga, Merry, Tia, Wisna, Zuita, (angkatan ke51), Aan, Dilla, Fuad, Heni (angkatan ke-52), Ami, Andi, Anwar, Fikri, Insan, Merisa, Nadia, Novia, Nurtiyah, Rizki, Ryan (angkatan ke-53) dan semua pihak yang memberi dukungan secara langsung maupun tidak langsung.

vi

10. Seluruh staf PT Saraswanti Indo Genetech, terima kasih atas bimbingan, dorongan, kritik dan saran yang diberikan. 11. Januar Erlangga, yang selalu memberikan perhatian, semangat, nasehat, kasih sayang dan dukungannya. 12. Teman-teman seperjuangan : Alfi, Arisda, Cika, Desma, Fahmi, Icang, Mera, Mona, Oci, dan Yonatan untuk kerja sama dan diskusi selama Prakerin berlangsung. 13. Untuk anak-anak Benzene : Citra, Dania, Dian, Mera, Ririn dan temanteman seangkatan lainnya, Negatron Chevaliers , terima kasih atas persahabatan yang telah dibangun sejak menjadi siswa/siswi SMAK Bogor. 14. Seluruh guru dan karyawan Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor yang telah memberikan banyak ilmu selama empat tahun. 15. Semua pihak yang telah membantu penyusunan laporan ini yang tidak dapat disebutkan satu per satu.

Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih sangat jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penyusun mengharapkan saran dan kritik yang membangun agar lebih baik lagi di masa yang akan datang dari semua pihak. Akhir kata, penyusun mengharapkan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penambahan wawasan dan peningkatan keterampilan analis kimia khususnya dan seluruh siswa SMAK Bogor serta pembaca pada umumnya.

Bogor, Januari 2012

Penyusun

................................DAFTAR ISI KATA PENGANTAR .................... 9 F................................................................. 21 BAB III....................................................................Lokasi PT Saraswanti Indo Genetech...........KEGIATAN DI LABORATORIUM.............Gambaran Umum Perusahaan . iv DAFTAR ISI ................................................................ ix DAFTAR TABEL .............................................................................. 10 G........................................................ 3 C...................................................................................................................Latar Belakang Praktik Kerja Industri............................................INSTITUSI TEMPAT PRAKERIN ...Tujuan Pelaksanaan Praktik Kerja Industri............................................................................................................................................ 4 BAB II......... 1 A... 1 B.................................................................................................. 7 C. 6 A. 9 E..........................................................Tujuan Penulisan Laporan ...........................................................................Visi PT Saraswanti Indo Genetech.......................................Struktur Organisasi ... xi BAB I.....PENDAHULUAN ..............Disiplin Kerja ....Sejarah PT Saraswanti Indo Genetech ............ vii DAFTAR GAMBAR ...................................... 23 vii ................. 8 D........................................................................Manajemen Perusahaan ............................................................................... x DAFTAR LAMPIRAN... 6 B........................

.................... 84 DAFTAR PUSTAKA ....Penetapan Kadar Fruktosa...............................................Analisis Gula dalam Madu.. Glukosa......................................................... 75 B.......................................................................Hasil...............Madu ..................................................................Simpulan .. 68 BAB IV..................................Gula .....HASIL DAN PEMBAHASAN .... 86 LAMPIRAN .......... dan Sukrosa secara KCKT ... 24 B........................ 84 A......Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT) .......................................SIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 38 C................................................................................................................................ 50 E...................................................................................................................Saran ..................................................... 77 BAB V.......... 84 B...........................................................................................................................Pembahasan .................... 47 D........ 75 A...............................................................viii A.... 88 ...............

............. 26 Gambar 2.......... 38 Gambar 7........ Kromatografi Afinitas..................... Lebah Rumah Tangga ................................. Struktur Sukrosa ............................................................................... 59 ix ........ Pabrik Gula Tebu di Hindia Belanda Tahun 1850 ............................. KCKT dengan RID ............. Kromatografi Ekslusi ........... Catatan Perdagangan Impor Gula ........................................... Contoh Madu............. 56 Gambar 11...................................... Kromatografi Penukar Ion ......................................................................... 29 Gambar 4...................... Kromatografi Partisi ............................................ Kromatografi Adsorbsi .................................... 51 Gambar 9................................................DAFTAR GAMBAR Gambar 1........... 56 Gambar 12................................................................................................................................................ 57 Gambar 13....... 58 Gambar 14.................................................................. Struktur Fruktosa .... Instrumentasi KCKT........ KCKT Waters Alliance 2695 .......... Struktur Glukosa .................. 58 Gambar 15............................................................................ 35 Gambar 5......................... 36 Gambar 6........ 43 Gambar 8............................................. 53 Gambar 10..................................... 27 Gambar 3................................

.................................. 63 Tabel 4............................................................................................................................................................. Hasil Analisis Glukosa .DAFTAR TABEL Tabel 1.............................................. Kolom ............. 77 x . 76 Tabel 7................. Tingkat Kemanisan Gula .......................................................... Pengujian Mutu Madu ...... Hasil Analisis Sukrosa .......................................... Kandungan Gula Pereduksi Madu ...................... 30 Tabel 2....................... 50 Tabel 3............................................ 75 Tabel 5....................... 76 Tabel 6...................... Hasil Analisis Fruktosa ...............

......................... Kromatogram Contoh Simplo ...... 95 Lampiran 9............................................................................................................................ 91 Lampiran 5.............. SNI 3545-2004 Tentang Madu . Kurva Kalibrasi Standar Sukrosa................................................... Kurva Kalibrasi Standar Glukosa ............... Kromatogram Contoh Duplo ....................... 98 xi ....................................25 % ...............DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1........... Kromatogram Standar Gula 0...................... 89 Lampiran 3.............. 88 Lampiran 2......................... 94 Lampiran 8. Kromatogram Standar Gula 0..5 %....................... 90 Lampiran 4...... 92 Lampiran 6........ Kurva Kalibrasi Standar Fruktosa .................................................. Kromatogram Standar Gula 1 % ......... 93 Lampiran 7.... SNI 3545-2004 Tentang Madu .................................................................... Kromatogram Standar Gula 2 % .. 96 Lampiran 10................................. 97 Lampiran 11.

Selain itu pula sebagaimana dijelaskan pada Pasal 15 Undang-undang Sisdiknas Nomor 20 Tahun 2003. maka pengembangan pendidikan sekolah menengah kejuruan khususnya rumpun kimia analisis harus difokuskan kepada kualitas lulusan. Mengingat tuntutan dan tantangan masyarakat industri di tahun-tahun mendatang akan semakin meningkat serta bersifat padat pengetahuan dan keterampilan. SMAK Bogor bekerja sama dengan dunia industri 1 . bahwa Sekolah Menengah Kejuruan merupakan pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu. melainkan perlu pengalaman langsung di dunia industri. Meningkatnya pembangunan di sektor industri menuntut seorang analis kimia (sebutan untuk lulusan Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor) tidak hanya dibekali ilmu kimia terapan dan praktikum di sekolah. Latar Belakang Praktik Kerja Industri Perkembangan pembangunan sektor industri di Indonesia yang sedemikian pesat telah memunculkan tantangan dan tuntutan yang harus dihadapi oleh masyarakat industri. dan berpengalaman. yaitu menghasilkan tenaga kerja yang terampil. maka pola pengembangan yang digunakan dalam pembinaan sistem pendidikan menjadi sangat penting.BAB I PENDAHULUAN A. Berkaitan dengan itu. Sejalan dengan itu. kompeten.

profesional. Adanya program prakerin menjadi salah satu cara tercapainya misi Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor. Pelaksanaan prakerin . tujuan Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor untuk menyiapkan tamatan menjadi tenaga kerja tingkat menengah dalam bidang teknisi pengelola laboratorium. Materi prakerin dititikberatkan pada latihan analisis kimia yang merupakan analisis sehari-hari dan bukan penelitian seperti halnya program diploma atau sarjana. Dengan begitu.2 memiliki program Prakerin (Praktik Kerja Industri) yang diwajibkan untuk siswa kelas XIII pada semester akhir. Pelaksanaan prakerin dibantu sepenuhnya oleh balai atau lembaga pemerintah dan perusahaan-perusahaan industri yang berhubungan dengan bidang kimia dan atau mikrobiologi. dan berkualitas pada program keahlian analisis kimia yang berdaya saing tinggi. Praktik Kerja Industri (Prakerin) merupakan salah satu program kurikulum Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor yang memiliki visi menjadi sekolah menengah kejuruan nasional bertaraf internasional yang mandiri dan unggul dalam program keahlian analisis kimia dan terapannya pada tahun 2010. pengatur dan pelaksana analisis kimia. dan berjiwa kewirausahaan. yaitu meningkatkan kualitas pembelajaran berdasarkan standar nasional dan internasional untuk menghasilkan lulusan yang kompeten. serta melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi juga dapat terwujud. Prakerin dilaksanakan dalam rangka menciptakan tenaga analis kimia siap pakai yang dapat terjun langsung dalam memenuhi kebutuhan sektor industri.

Meningkatkan wawasan siswa pada aspek-aspek yangpotensial dalam dunia kerja. . program pengendalian mutu. Hal ini mencakup penerapan disiplin kerja dalam membangun kerjasama antar individu dan penyesuaian pada suasana lingkungan kerja. Tujuan Pelaksanaan Praktik Kerja Industri Secara umum. B. 3. 2. Pelaksanaan prakerin tidak terbatas pada praktik laboratorium saja. Selain itu juga menambah pengalaman kerja. seperti struktur organisasi perusahaan. menambah wawasan secara berdikari di bawah bimbingan yang terarah dan terpantau. Meningkatkan kemampuan dan memantapkan keterampilan siswa sebagai bekal kerja yang sesuai dengan program studi kimia analisis. prakerin (praktik kerja industri) dilaksanakan untuk menerapkan pengetahuan yang diterima selama belajar di sekolah. dan pengetahuan tentang komoditas yang dianalisis. dan lingkungan dalam sistem kerja. disiplin. Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap profesional siswa dalam rangka memasuki lapangan kerja. tetapi juga praktik pengenalan lingkungan kerja yang sesungguhnya. baik oleh sekolah maupun institusi tempat dilaksanakannya prakerin. menambah pengetahuan serta pengenalan lingkungan kerja di industri. Adapun tujuan dilaksanakannya praktik kerja industri yang dilakukan oleh siswa/i Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor adalah sebagai berikut 1.3 dititikberatkan pada pemantapan metode analisis.

8. 6. Memperoleh masukan dan umpan balik dari institusi prakerin guna memperbaiki dan mengembangkan kurikulum pendidikan di Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor. 7. Memantapkan siswa dalam pengembangan dan penerapan pelajaran dari sekolah di institusi tempat prakerin. C. sebagai konsumen tenaga kerja analis kimia. Melatih siswa agar dapat menerapkan pengetahuan. Meningkatkan pengetahuan siswa dalam hal penggunaan instrumen kimia analisis yang lebih modern. Siswa mampu mencari alternatif lain dalam pemecahan masalah analisis kimia secara lebih rinci dan mendalam. Memberikan peluang untuk penempatan lulusan dan kerja sama. dan memantapkan proses penyerapan teknologi baru dari lapangan kerja ke sekolah dan sebaliknya. Meningkatkan. 5. Berikut ini adalah beberapa tujuan pembuatan laporan prakerin 1. Tujuan Penulisan Laporan Sebagai tugas akhir Prakerin. baik teori maupun praktik yang telah diberikan di sekolah dalam dunia kerja. . memperluas. Memperkenalkan fungsi dan tugas seorang analis kimia (sebutan bagi calon lulusan) kepada lembaga-lembaga penelitian dan perusahaan industri.4 4. 2. Laporan ini merupakan bentuk pertanggungjawaban siswa yang akan dipresentasikan pada saat ujian lisan. dibandingkan dengan fasilitas yang tersedia di sekolah. siswa diwajibkan membuat laporan akhir yang meliputi seluruh kegiatan selama prakerin. 9.

5 3. baik bagi penulis maupun bagi pembaca. Menambah koleksi pustaka di perpustakaan sekolah maupun di institusi tempat prakerin sehingga dapat menambah ilmu pengetahuan. 4. Siswa dapat mengumpulkan dan mengolah informasi yang telah diperoleh sehingga dapat ditampilkan dalam bentuk laporan dan presentasi. . 5. Siswa dapat membuat laporan kerja dan bertanggung jawab atas tugas yang telah diberikan.

merupakan laboratorium jasa deteksi produk hasil rekayasa genetika atau transgenik atau GMO (Genetically Modified Organism) dan jasa identifikasi bakteri menggunakan PCR yang berkantor di Ruko Taman Yasmin Sektor 6 Nomor 150 Bogor. Bisnis unit yang lainnya antara lain adalah PT Saraswanti Anugerah Makmur dibidang produsen pupuk majemuk lepas terkendali (PMLT). Pada tanggal 10 Oktober 2003 PT Saraswanti Indo Genetech 6 . United Kindom dengan predikat Satisfactory Performance. Sejarah PT Saraswanti Indo Genetech PT Saraswanti Indo Genetech Bogor merupakan kolaborasi antara PT Saraswanti Anugerah Makmur Surabaya dengan Yayasan Indonesian Center for Biodiversity and Biotechnology (ICBB) Bogor.BAB II INSTITUSI TEMPAT PRAKERIN A. PT Saraswanti Sawit Makmur di bidang perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Timur. Pada tanggal 07 Juli 2001 PT Saraswanti Indo Genetech didirikan di Bogor. PT Saraswanti Indo Genetech Bogor ini telah lulus uji profisiensi GMO Analysis yang diadakan oleh GeMMA Scheme Proficiency Testing Group. PT Saraswanti Indo Genetech merupakan salah satu bisnis unit dari Kelompok Usaha Saraswanti Group yang berpusat di Surabaya. PT Saraswanti Mekar Agung di bidang produsen rokok. Central Science Laboratory. PT Saraswanti Hasil Makmur dibidang properti di Yogyakarta. PT Arya Supra Nugraha di bidang trading. Pada bulan Maret 2003. Sand Hulton York.

dan lain-lain. uji logam berat. Pada bulan Agustus 2006. Kemudian terhitung sejak Agustus 2006. Proses re-akreditasi untuk laboratorium uji dilaksanakan kembali setiap empat tahun sekali oleh Komisi Akreditasi Nasional (KAN). merupakan laboratorium pertama di Indonesia yang terakreditasi KAN untuk ruang lingkup uji analisis hasil rekayasa genetika atau transgenik atau GMO secara kualitatif dan kuantitatif (The First Indonesian Molecular Biotechnology Company). uji mikrobiologi. uji vitamin. Bogor. B. Pada tanggal 8-9 Febuari 2007 PT Saraswanti Indo Genetech Bogor telah dilakukan proses re-akreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN) berdasarkan ISO/IEC 17025:2005 dengan penambahan ruang lingkup antara lain uji analisis GMO. PT Saraswanti Indo Genetech Bogor menempati gedung baru yang lebih representatif yaitu Graha SIG di Jalan Rasamala Nomor 46 Taman Yasmin Bogor. Bogor. Sedangkan kantor PT Saraswanti Indo . laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech menempati sebuah ruko di Taman Yasmin Sektor 6 Nomor 150. Pada tanggal 28 April 2004 PT Saraswanti Indo Genetech Bogor telah lolos uji profisiensi GMO Analysis yang diadakan oleh Asia Pasific Laboratory Acreditation Coorporation (APLAC) dengan predikat ³Satisfactory Performance´.7 Bogor diakreditasi Komite Akreditasi Nasioal (KAN) berdasarkan ISO/IEC 17025:2000. uji asam lemak. Lokasi PT Saraswanti Indo Genetech Pada awal pendiriannya. laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech telah menempati Graha SIG yang berlokasi di Jalan Rasamala Nomor 46 Taman Yasmin.

sedang dilakukan penyempurnaan terhadap website perusahaan.8 Genetech berlokasi di Gedung Alumni IPB. Peresmian gedung baru ini baru dilangsungkan pada tanggal 7 November 2011. Namun saat ini terhitung sejak tanggal September 2011 kemarin. Selama kurang dari enam tahun PT Saraswanti Indo Genetech turut berperan dalam memberikan pelayanan segala kebutuhan uji analisis lainnya. terutama uji analisis keamanan pangan dan uji analisis produk pertanian serta lingkungan hidup. PT Saraswanti Indo Genetech telah menempati gedung baru yang berada di Jalan Rasamala Nomor 20 dimana kantor dan laboratorium telah tergabung.saraswanti. Jalan Pajajaran Nomor 54 Baranangsiang. Bagian administrasi laboratorium dan supervisor laboratorium pada PT Saraswanti Indo Genetech sangat berperan dalam mengkoordinasi data yang masuk dari pelanggan. Pengakuan internasional diperoleh pula karena telah berhasil mengikuti uji profisiensi yang dikelola . PT Saraswanti Indo Genetech ini pernah meraih predikat akreditasi bedasarkan ISO/IEC 17025:2000 oleh KAN (Komite Akreditasi Nasional) Nomor LP-184-IDN. Di samping itu. talenta yang ada dikembangkan dengan melakukan uji analisis lainnya seperti bakteri menggunakan PCR. Gambaran Umum Perusahaan PT Saraswanti Indo Genetech merupakan perusahaan yang bergerak dibidang jasa analisis laboratorium. yaitu www. uji analisis logam berat dan uji analisis mikroba.com agar dapat lebih dimanfaatkan sebagai sarana komunikasi yang baik dengan pelanggan. C. Uji analisis yang dilakukan adalah deteksi produk transgenik atau GMO (Genertically Modified Organism). Bogor.

semi kuantitatif. Manajemen Perusahaan PT Saraswanti Indo Genetech merupakan suatu laboratorium pengujian yang bergerak dalam analisa bahan pangan dan rekayasa genetika yang berada di bawah naungan Komite Akreditasi Nasional (KAN). Indonesia. Semua instruksi. Laboratorium pengujian swasta independen pertama di Indonesia yang memiliki kompetensi handal dan meyakinkan dalam uji analisis produk hasil rekayasa genetika (transgenik) atau GMO (Genetically Modified Organism) secara kualitatif. penanganan dan pemberian nomor contoh. E. Prosedur pelaksanaan ini meliputi metode pengambilan contoh uji. tujuan yaitu ³One Stop Food Laboratory´. panduan dan data acuan yang berkaitan dengan kegiatan laboratorium PT Saraswanti Indo . dan kuantitatif. Visi. penyimpanan contoh dan data hasil pengujian. transportasi contoh. Misi. dan Tujuan PT Saraswanti Indo Genetech PT Saraswanti Indo Genetech memiliki visi.9 oleh FAPAS Central Science Laboratory (CSL) United Kingdom dan APLAC dengan predikat ³Satisfactory Performance´. Strategi. misi. standar. Laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech menggunakan metode dan prosedur yang mutakhir sesuai dengan Prosedur Pelaksanaan Nomor 18/PP/SMM-SIG untuk setiap jenis pengujian. sehingga dapat mendarmabaktikan hal-hal yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan negeri tercinta. D. preparasi dan teknik statistika untuk menganalisa data hasil pengujian serta perkiraan ketidakpastian pengukuran. strategi.

Manajer puncak mempunyai wewenang membuat keputusan terhadap kebijakan maupun sumber daya laboratorium untuk mencapai mutu data pengujian sesuai kebutuhan dan kepuasan pelanggan. wewenang. Uraian tugas dan fungsi serta tanggung jawab masing-masing bagian berdasarkan struktur organisasi pada PT Saraswanti Indo Genetech secara umum dapat dilihat sebagai berikut 1. sebagai berikut . dapat dipertanggungjawabkan secara teknis. Manajer puncak mempunyai tugas.10 Genetech termasuk instruksi penggunaan dan pengoperasian semua peralatan yang relevan serta penanganan dan persiapan peralatan untuk pengujian dipelihara supaya tetap mutakhir serta selalu diperkenankan hanya apabila penyimpanan tersebut telah didokumentasikan. F. manajer puncak dibantu oleh para manajer. Struktur Organisasi Struktur organisasi adalah susunan hubungan antara karyawan dan aktivitas satu sama lain serta terhadap keseluruhan. Kepemimpinan organisasi laboratorium. dan diterima oleh pelanggan. pertanggungjawaban. melalui tujuan perusahaan dalam pencapaian sasarannya. Manajer Puncak (General Manager) Manajer puncak merupakan pucuk pimpinan laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech yang mempunyai tanggung jawab penuh terhadap semua kegiatan laboratorium serta memimpin organisasi untuk mencapai tingkat prestasi yang paling baik. disahkan.

diterapkan dan dipelihara oleh seluruh personil pada semua tingkatan organisasi laboratorium dalam setiap waktu. Mengidentifikasi kejadian penyimpangan dari sistem manajemen dan memulai tindakan untuk mencegah dan meminimalkan penyimpangan tersebut. Menetapkan dan mengesahkan dokumen sistem manajemen mutu kecuali panduan mutu. 2. Merencanakan. mengkoordinir. sebagai berikut a. dimengerti. Manajer Mutu Manajer mutu adalah personil yang mempunyai akses langsung ke manajer puncak serta memiliki tanggung jawab dan kewenangan untuk memastikan bahwa sistem manajemen mutu yang sesuai dengan ruang lingkup kegiatan laboratorium dikomunikasikan. d. b. Memberikan delegasi kepada manajer terkait. . Manajer mutu mempunyai tugas. Membuat perencanaan pengembangan bisnis berkaitan dengan laboratorium. dan mengevaluasi penyusunan serta melakukan kaji ulang dokumentasi sistem manajemen mutu laboratorium. apabila berhalangan. c. b. e.11 a. Menetapkan dan mengesahkan Panduan Mutu Laboratorium. Menyelenggarakan kaji ulang sistem manajemen mutu laboratorium minimal 12 bulan sekali.

Memilih dan menentukan subkontraktor laboratorium. melaksanakan kaji ulang terhadap temuan ketidaksesuaian dan rekomendasi tindakan perbaikan yang dilakukan oleh tim audit internal dalam pelaksanaan program audit internal. dan mengevaluasi kegiatan pengujian baik di lapangan maupun di laboratorium. d. Manajer Laboratorium Manajer laboratorium bertanggung jawab kepada manajer puncak atas semua aspek operasional teknis dan kelengkapan sumber daya yang dibutuhkan untuk memastikan bahwa mutu data hasil pengujian tercapai sesuai kebutuhan dan kepuasan pelanggan. Mengkoordinasi penerapan jaminan mutu dan pengendalian mutu (QA/QC) untuk semua jenis pengujian. Merencanakan. mengkoordinir. apabila diperlukan. mengkoordinasi. b. d. Merencanakan. e. Manajer laboratorium mempunyai tugas. Menandatangani laporan hasil pengujian.12 c. f. Melaksanakan audit tindak lanjut untuk memverifikasi penerapan dan efektifitas tindakan perbaikan yang dilakukan oleh audit. . Melakukan validasi data hasil pengujian. dan mengevaluasi pelaksanaan program audit internal laboratorium terhadap semua elemen sistem manajemen mutu termasuk kegiatan pengujian. Memberikan delegasi kepada manajer terkait apabila berhalangan. sebagai berikut a. e. c. Apabila diperlukan. 3.

Menentukan laboratorium kalibrasi yang kompeten untuk melaksanakan kalibrasi peralatan. dan mengevaluasi program kalibrasi dan perawatan peralatan laboratorium. Mengidentifikasi akar penyebab masalah atas penyimpangan dalam pelaksanaan pengujian.13 f. Melakukan kaji ulang permintaan. Mengidentifikasi untukmelaksanakan kejadian pengujian penyimpangan dan memulai dari prosedur untuk tindakan mencegah atau meminimalkan penyimpangan tersebut. Memberikan berhalangan. Merencanakan. j. h. . k. sebagai berikut a. delegasi kepada penyelia laboratorium apabila 4. g. Melakukan penelusuran terhadap pengaduan/keluhan dari pelanggan yang berkaitan dengan mutu data hasil pengujian. tender dan kontrak. Manajer penelitian dan pengembangan mempunyai tugas. i. Manajer Penelitian dan Pengembangan Manajer penelitian dan pengembangan bertanggung jawab kepada manajer puncak dalam penelitian dan pengembangan yang diterapkan oleh PT Saraswanti Indo Genetech. l. menyusun. Melaksanakan pengawasan yang cukup terhadap penyelia maupun analisis.

5. Memberikan delegasi kepada personil yang menjadi tanggung jawabnya. sebagai berikut a. apabila berhalangan. menerapkan dan mengevaluasi semua aspek yang berkaitan dengan pengembangan personil serta pemeliharaan peralatan dan fasilitas laboratorium. f. Berkoordinasi dengan personil terkait di laboratorium untuk menentukan jenis pelatihan bagi seluruh personil laboratorium. Manajer Umum Manajer umum bertanggung jawab kepada manajer puncak dalam hal merencanakan.14 b. Memelihara rekaman kualifikasi seluruh personil laboratorium. e. b. Menjamin bahwa akomodasi dan kondisi lingkungan pengujian harus memungkinkan untuk dapat melakukan pengujian dengan benar. c. Melakukan pengembangan dan validasi metode pengujian termasuk pengambilan contoh uji. Melaksanakan tindakan preventif dan meminimalisasi penyimpangan apabila ketidaksesuaian yang berkaitan dengan pengujian teridentifikasi. c. Menjamin bahwa semua personil mempunyai kualifikasi yang cukup untuk melaksanakan tugas sesuai dengan uraian kerjanya. Memberikan delegasi kepada personil yang menjadi tanggung jawabnya. d. . d. apabila berhalangan. Manajer umum mempunyai tugas. Menjamin pengelolaan kerumah-tanggaan laboratorium dapat terlaksana secara optimal.

Merencanakan dan mengkoordinasikan kegiatan promosi. menerapkan dan mengevaluasi semua aspek yang berkaitan dengan pemasaran. g. h. Menerima pelanggan pengaduan/keluhan dan berkoordinasi termasuk dengan keluhan manajer umpan terkait balik untuk menyelesaikannya. Manajer Pemasaran Manajer pemasaran bertanggung jawab kepada manajer puncak dalam hal merencanakan. b. administrasi penerimaan contoh uji serta laporan hasil pengujian. Bertanggungjawab untuk menyampaikan laporan hasil pengujian kepada pelanggan. e. d. 15 . Menyelesaikan semua administrasi yang dibutuhkan antara laboratorium dengan pihak lain serta memelihara dokumen administrasi laboratorium. Manajer pemasaran mempunyai tugas. Mengembangkan dan menerapkan strategi pemasaran baik jangka pendek maupun jangka panjang. f. apabila berhalangan. Memberikan delegasi kepada personil yang menjadi tanggung jawabnya. pemindahan data hasil pengujian kedalam format laporan hasil pengujian. Melindungi kerahasiaan informasi dan hak kepemilikan pelanggan sesuai prosedur pelaksanaan. sebagai berikut a. Bertanggung jawab atas penerimaan contoh uji.6. c.

8. instrumentasi. e. Mengevaluasi dan memelihara rekaman pemasok yang digunakan.16 7. serta perlengkapan laboratorium lainnya. Pengendali Dokumen Pengendali dokumen bertanggung jawab kepada manajer mutudalam hal mengendalikan seluruh dokumentasi sistem manajemen . d. Manajer Keuangan Manajer keuangan bertanggung jawab kepada manajer puncak dalam hal merencanakan. Merencanakan dan melaksanakan pengadaan peralatan. termasuk sistem penggajian personil laboratorium. b. f. c. menerapkan. Menyelesaikan semua aspek yang berkaitan dengan keuangan baik untuk pihak intern maupun pihak luar. Membuat laporan keuangan tahunan. bahan kimia. Memberikan delegasi kepada personil yang menjadi tanggung jawabnya. Bersama-sama dengan manajer laboratorium melakukan pemeriksaan atau memverifikasi barang atau peralatan yang telah dibeli sebelum digunakan. dan mengevaluasi semua aspek yang berkaitan dengan keuangan. sebagai berikut a. Manajer keuangan mempunyai tugas. bahan habis pakai. apabila berhalangan.

. Memelihara sistem komputer yang meliputi perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan di laboratorium termasuk sistem keamanan. c. Tim audit internal mempunyai tugas. Menyiapkan dokumen yang berhubungan dengan pelaksanaan audit internal. sebagai berikut a.17 mutu yang diterapkan di laboratorium. b. Tim Audit Internal Tim audit internal bertanggung jawab kepada manajer mutu dalam hal Pelaksanaan audit internal laboratorium. d. Pengendali dokumen mempunyai tugas. c. b. Menjamin bahwa dokumen yang digunakan oleh seluruh personil laboratorium adalah dokumen mutakhir. Memelihara dan mengendalikan dokumentasi sistem manajemen mutu baik dalam bentuk cetakan maupun elektronik serta mendistribusikannya kepada personil laboratorium yang tepat. 9. Melaksanakan audit internal laboratorium. Melaporkan hasil kegiatan audit internal termasuk temuan ketidaksesuaian ke manajer mutu. Memusnahkan dokumen laboratorium yang sudah lama dan kadaluarsa. dan lain-lain. sebagai berikut a.

d. apabila berhalangan. Penyelia Laboratorium Penyelia laboratorium bertanggung jawab kepada manajer laboratorium dalam pelaksanaan pengujian di laboratorium. Meminimalisasi penyimpangan yang dapat mengakibatkan laboratorium dan menurunnya mutu data hasil pengujian di melakukan tindakan perbaikan apabila ditemukan ketidaksesuaian. 18 . Penyelia laboratorium mempunyai tugas. Melakukan verifikasi terhadap data hasil pengujian. Melakukan penyelia yang memadai kepada maksimum 5 analis. h. Mengkoordinasikan dan mengawasi penerapan jaminan mutu dan pengendalian mutu (QA/QC) sesuai metode yang digunakan untuk semua jenis pengujian yang dilakukan oleh analis. Menunjuk analis senior yang menjadi tanggung jawabnya.10. f. apabila memungkinkan. sebagai berikut a. e. mengendalikan. b. Memantau. dan merekam kondisi lingkungan pengujian. Melakukan pelatihan dan mengembangkan profesionalisme analis sehingga mempunyai kompetensi untuk melaksanakan tugas sesuai urutan kerjanya. Bertanggung jawab melaksanakan pengujian ulang terhadap contoh jika ada keluhan dari pelanggan. g. c.

Mengkoordinasikan dan mengawasi penerapan jaminan mutu dan pengendalian mutu (QA/QC) di lapangan. Penyelia Pengambil Contoh Penyelia pengambil contoh bertanggung jawab kepada manajerlaboratorium dalam hal pelaksanaan pengambilan contoh uji. e. 12. Meminimalisasi penyimpangan yang dapat mengakibatkan menurunnya mutu data di lapangan dan tindakan perbaikan apabila ditemukan ketidaksesuaian. Prosedur Sistem Berjalan Prosedur pengolahan data uji laboratorium pada PT Saraswanti Indo Genetech adalah menyangkut tentang penerimaan contoh. sebagai berikut a. f. Melakukan penyelia yang memadai kepada maksimum 5 petugas pengambil contoh uji. Menunjuk petugas pengambil contoh uji senior yang menjadi tanggung jawabnya. Mengadakan pelatihan dan mengembangkan profesionalisme petugas pengambil contoh uji sehingga mempunyai kompetensi untuk melaksanakan tugas sesuai urutan kerjanya. Penyelia pengambil contoh mempunyai tugas. pengujian 19 . b. Membuat perencanaan pengambilan contoh uji dan melaksanakan Good Sampling Practice. apabila berhalangan. d. c.11.

20 analisis contoh. sebagai berikut a. dan FKM (Formulir Kendali Mutu) FR.26. Beberapa prosedur yang harus dijalankan untuk melakukan analisis contoh adalah. FKM.3/FKP. Setelah . lalu diberikan ke penyelia laboratorium untuk dicek sebelum diserahkan ke analis laboratorium. Formulir yang telah ditandatangani oleh pelanggan dan petugas penerimaan contoh diberikan ke pihak administrasi laboratorium. diberikan kepada petugas penerimaan contoh. Kemudian. Selanjutnya. pembuatan laporan hasil uji. dan contoh uji maka dilakukan pemisahan contoh uji.3/FKP.26. b. Prosedur Penerimaan Contoh (Kontrak Uji) Pelanggan datang membawa contoh dan surat pengantar dari institusinya. Prosedur Penyelia Setelah administrator laboratorium menerima FSP. c. pihak administrasi akan mengarsipkannya. mengisi Formulir Spesifikasi Pengujian FR.26.3/FKP yang diberikan oleh petugas penerimaan contoh. Prosedur Pengujian Analisis Contoh Contoh uji FKP dan FKM diberikan kepada analis laboratorium untuk dilakukan pengujian analisis contoh. pelanggan akan mengisi Formulir Kontrak Pengujian FR. dan proses pada bagian keuangan. Selanjutnya.

e. maka dikembalikan lagi ke administrasi laboratorium dan dibukukan. masker. d. lalu dibukukan dan diberikan kembali ke penyelia laboratorium untuk diverifikasi.21 mendapatkan Data Hasil Analisis Contoh (DHAS). Pembuatan LHP (Laporan Hasil Pengujian) Administrator laboratorium memberikan DHU dan FKM ke petugas pembuatan LHP untuk dibuatkan LHP lalu memberikannya ke pelanggan dan mengarsipkannya. G. Karyawan atau nonkaryawan yang melakukan kegiatan di dalam ruang laboratorium harus menggunakan prasarana yang disediakan (sandal. Disiplin Kerja Berikut ini adalah beberapa peraturan yang harus dipatuhi di lokasi laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech 1. . Prosedur Verifikasi Hasil Analisis Penyelia laboratorium memberikan DHAS. dan lain-lain) sesuai peruntukan untuk area bersih dan area kotor. FKP. lalu administrasi laboratorium membuatkan Draf Hasil Uji (DHU) dan akan diserahkan ke penyelia laboratorium untuk diverifikasi ulang. jas lab. Setelah data-data tersebut disetujui oleh penyelia QC. sarung tangan. serta FKM ke administrasi laboratorium.

Pemakaian alat dan atau bahan harus mengikuti instruksi kerja yang ada. Harus menjaga kebersihan alat dan ruangan. Selain karyawan PT Saraswanti Indo Genetech dilarang keras masuk dan bekerja di dalam ruang laboratorium. 3. 8. 6. Harus peduli terhadap efisiensi penggunaan peralatan. bahan. listrik. air.22 2. kesopanan. dan merokok di ruangan laboratorium. 7. Penggunaan peralatan dan atau bahan yang ada harus seizin manajer laboratorium. kecuali atas izin manajer puncak (general manager). kerapian. ketenangan bekerja. Tidak diperkenankan makan. 5. . dan sebagainya. serta keamanan alat yang dipergunakan. 4. Penggunaan dan penyimpanan bahan kimia atau sendirinya yang dibawa sendiri dari luar harus seizin manajer laboratorium. minum.

Sukralosa. Laktosa. 1. 7. Pemanis buatan (Acesulfame. Pewarna (Allura Red.BAB III KEGIATAN DI LABORATORIUM PT Saraswanti Indo Genetech memiliki beberapa laboratorium diantaranya laboratorium instrumen. dan Tartrazine). B2. Glukosa. Eritrosin Karmoisin. dan melakukan analisis instrumen KCKT pada berbagai contoh bahan pangan maupun bahan baku produk untuk produk jadi. 5. mempelajari. dan C). Brilliant Blue. Vitamin larut lemak (A. Maltosa. D. 8. dan Sorbat). dan Siklamat ). penulis dapat melihat. Sakarin. 6. B5. 3. Bahan Pengawet Makanan (Benzoat. dan Sukrosa). dan E). B6. Gula KCKT (Fruktosa. dan laboratorium teknologi. Aspartam. Gula alkohol ( Sorbitol dan Xylitol). Sunset Yellow. Di laboratorium ini. B3. 4. Ponceau. laboratorium mikrobiologi. Parameter analisis instrumen KCKT yang biasa dilakukan meliputi. 2. Vitamin larut air (B1. 23 . Pada saat prakerin khusus untuk penulisan laporan penulis ditempatkan di laboratorium KCKT (Kromatografi Cair Kinerja Tinggi / HPLC (High Performance Liquid Chromatography)).

Pada laporan ini penulis mencoba mengulas mengenai uji terhadap kadar gula KCKT pada produk madu. Rodamin B. Pengertian gula dapat dibedakan. 10. Pengertian Gula Gula merupakan suatu bentuk monomer karbohidrat yakni monosakarida dan disakarida yang memiliki tingkatan rasa manis yang berbeda yang dibutuhkan oleh manusia sebagai sumber energi. A.24 9. Kafein. Gula 1. Penulis memilih produk madu karena dewasa ini telah banyak madu yang beredar di masyarakat adalah produk oplosan sehingga manfaat kandungan madu akan berkurang dan dapat membuat konsumen mengalami kerugian. Berdasarkan kasus tersebut penulis ingin menganalisis produk madu yang beredar di masyarakat Indonesia khususnya pada gula pereduksi seperti glukosa. Asam amino. pertama. spesifik pada madu berdasarkan metode AOAC (Association of Official Analytical Chemists) 2006 serta mengacu pada standar SNI 01-3545-2004. sebagai gula sehari-hari yang ditambahkan . 12. fruktosa dan gula sukrosa yang berguna untuk kesehatan. Nipagin. 11.

Gula monosakarida adalah kelompok senyawa polihidroksi aldehid atau polihidroksi keton yang terdiri atas 3-6 atom C dan zat ini tidak dapat lagi dihidrolisis oleh larutan asam dalam air menjadi karbohidrat yang lebih sederhana. ketiga sebagai gula yang terkandung dalam darah (Anonimus. salah satu contohnya adalah fruktosa dan glukosa (Winarno. sirop glukosa. Selain itu dikenal pula gula anggur (dekstrosa). 1998).merupakan kristal padat yang larut dalam air. susu dan sebagainya. kedua sebagai gula yang terkandung secara alami dalam bahan makanan. tidak larut dalam pelarut nonpolar dan memiliki rasa manis. seperti buah-buahan. Monosakarida memiliki sifat tidak berwarna. maltosa. gula susu (laktosa) (Winarno. Gula yang biasa kita gunakan dikenal dalam istilah kimia sebagai sukrosa yang diperoleh dari tebu atau nira dengan suatu rantai proses industri yang cukup panjang. Gula yang terkandung dalam makanan mengandung beberapa jenis monosakarida ataupun dalam disakaridanya. 1998). Ada 18 jenis monosakarida. Jadi gula adalah bagian dari monomer karbohidrat sederhana berupa monosakarida ataupun disakarida yang terdapat dalam makanan dalam bentuk energi. 1998). gula buah (fruktosa). sayuran. . maltodekstrin.25 dalam bahan makanan. yang telah diisolasi dari suatu bahan tertentu.

Gambar 1. sukrosa. gula darah karena terdapat dalam darah atau dekstrosa karena memutarkan bidang polarisasi kekanan. Glukosa merupakan senyawa organik terbanyak dan terdapat pada hidrolisis amilum. Struktur Glukosa 26 . Glukosa merupakan monomer dari polisakarida terpenting yaitu amilum. Glukosa Glukosa disebut juga gula anggur karena terdapat dalam buah anggur. gula darah karena terdapat dalam darah atau dekstrosa anggur. selulosa dan glikogen. dan laktosa. Berikut adalah gambar struktur senyawa glukosa.a. maltosa.

b. Di dalam tubuh fruktosa didapat dari hasil pemecahan sukrosa. Disakarida memiliki sifat larut dalam air. Disakarida yang terhidrolisis menghasilkan dua 27 . sedikit larut dalam alkohol dan tidak larut dalam pelarut organik non polar. Gambar 2. banyak dijjumpai pada mahkota bunga. Berikut adalah gambar struktur senyawa fruktosa. madu dan hasil hidrolisa dari gula tebu. Fruktosa Disebut juga gula buah ataupun levulosa. Merupakan jenis sakarida yang paling manis. Struktur Fruktosa Gula disakarida adalah senyawa yang berisi dua gula sederhana yang dihubungkan oleh pembentukan asetal antara gugus aldehida atau gugus keton dengan gugus hidroksil.

Nama kimia yang lebih tepat dari sukrosa adalah -D-glukopyranosyl.-D-fruktofuranoside. 2004) . Laktosa terdiri dari glukosa dan galaktosa (Anonimus. c. misal sukrosa (sakarosa atau gula tebu) terdiri dari molekul fruktosa dan glukosa. 1980 dalam Anonimus.28 molekul monosakarida (mungkin dapat sama atau berbeda). Sukrosa Sukrosa adalah karbohidrat yang mempunyai rumus kimia C H O . 2004). Dan rumus bangunnya yaitu sebagai berikut (Goutara dan Soesarsono W. yang merupakan disakarida dan terdiri dari 2 komponen 12 22 11 monosakarida yaitu D-glukosa dan D-fruktosa. Berdasarkan hal tersebut dapat diambil inti bahwa fruktosa merupakan gula sederhana atau salah satu monosakarida hasil hidrolisis gula disakarida yakni sukrosa.

Sukrosa merupakan senyawa gula yang paling disukai. Struktur Sukrosa Sukrosa memiliki berat molekul 342. 1982 dalam Anonimus.29 HO HO OH O O HO O OH HO OH OH sucrose Gambar 3. Sukrosa terdapat di alam dalam jaringan tanaman terutama buah. Pada suhu 160 -186 C sukrosa akan membentuk arang yang mengeluarkan bau karamel yang spesifik. 2004). bunga dan akar.2 ml air mendidih. biji.30 terdiri dari gugus glukosa dan fruktosa. dalam 170 ml alkohol atau 100 ml metanol.5 ml air (suhu kamar) atau dalam 0. Dalam keadaan murni sukrosa tidak dapat difermentasikan o o oleh khamir. Sukrosa sedikit larut dalam gliserol dan piridin. o Titik cair sukrosa adalah 186 C. Madu lebah mengandung sebagian besar sukrosa dan hasil hidrolisanya (Sudarmadji. Sukrosa dapat mengalami hidrolisa dalam larutan asam encer atau . kebanyakan disakarida bersifat mereduksi fehling (benedict) tetapi sukrosa merupakan perkecualian tidak mereduksi. Satu gram sukrosa dapat larut dalam 0.

Campuran glukosa dan fruktosa disebut ³gula invert´ dan perubahannya disebut proses inversi. Tabel 1. Sukrosa kristal murni mengandung energi 351 kalori/100 gram. Tingkat Kemanisan Gula Gula Struktur Tingkat Kemanisan Dibanding kan dengan Sukrosa Sukrosa (glukosa + fruktosa) 100% Glukosa 74% . 1982 dalam Anonimus. 2004). Berikut adalah tabel tingkat kemanisan gula dibandingkan dengan sukrosa. Sedangkan gula merah tanpa pemurnian 389 kalori/100 gram (Sudarmadji.30 oleh enzim invertase menjadi glukosa dan fruktosa.

ia memerlukan suatu jenis vitamin. Kekurangan Vitamin B1 tersebut dapat menyebabkan lemahnya konsentrasi. seperti halnya produk-produk biji-bijian yang masih mengandung kulit arinya. kentang. menjadi . yaitu vitamin B1 untuk menstimulir perubahan gula menjadi kalori. Siapa yang secara teratur mengkonsumsi makanan bergula.31 Fruktosa 173% Maltosa (glukosa + glukosa) 33% Laktosa (galaktos a+ glukosa) 16% Gula untuk menjadi kalori di dalam tubuh tidak dapat bekerja secara optimal. maka harus pula makan makanan yang bergizi yang mengandung vitamin B1. mudah lelah. mudah panik. sayuran dan sebagainya.

Seperti halnya pada berbagai penemuan manusia lainnya. Akan tetapi 1-2 permen dikala ³stres´ dapat mempertahankan agar optik gula darah tidak rusak. sedangkan produk olahannya diekspor dan untuk menghasilkan keuntungan yang sangat besar. Sejarah gula a. Raja Darius dari Persia menemukan ´batang rerumputan yang menghasilkan madu tanpa lebah´.32 peka dan mudah tersinggung. Sehingga dapat dikatakan gula bukan sebagai makanan penghilang ³stres´ yang seperti selama ini menjadi anggapan sebagian orang. 2. keberadaan tebu sangat dirahasiakan dan dijaga ketat. kemudian menyebar ke India. Pada tahun 510 Sebelum Masehi. Rahasia tanaman tebu akhirnya terbongkar setelah terjadi ekspansi besar-besaran oleh orang-orang Arab pada abad ketujuh sebelum sesudah masehi. sehingga menghindarkan serangan jantung tiba-tiba (Suprayatmi. Ketika mereka menguasai Persia pada tahun 642 mereka menemukan tanaman tebu yang sedang tumbuh dan kemudian . ketika menguasai India. 2002 dalam Anonimus. 2004). Gula tebu Pada awalnya gula tebu dikenal oleh orang-orang Polinesia.

Banyak petunjuk kesehatan dari abad ke-13 hingga 15 yang . Para prajurit yang pulang menceritakan keberadaan ³rempah baru´ yang enak ini. 2012). sebuah pesta diadakan untuk menghormatinya dengan menampilkan piring-piring. termasuk di dalamnya adalah impor gula. barang-barang perak. Sebagai contoh. dan kain linen yang semuanya terbuat dari gula. termasuk di Afrika Utara dan Spanyol.33 mempelajari cara pembuatan gula. Nilai ini setara dengan beberapa bulan upah buruh rata-rata. Orang-orang kaya menyukai pembuatan patung-patung dari gula sebagai penghias meja-meja mereka. Karena merupakan barang mahal. Gula pertama diketahui tercatat di Inggris pada tahun 1099. Ketika Henry III dari Perancis mengunjungi Venice. Abad-abad berikutnya merupakan periode ekspansi besar-besaran perdagangan barat Eropa dengan dunia timur. sehingga dapat dikatakan gula sangatlah mewah pada waktu itu (Anonimus. gula seringkali dianggap sebagai obat. Selama ekspansi berlanjut mereka mendirikan pengolahan-pengolahan gula di berbagai daratan lain yang mereka kuasai. Gula dikenal oleh orang-orang barat Eropa sebagai hasil dari Perang Salib pada abad ke-11. dalam sebuah catatan pada tahun 1319 harga gula di London sebesar ³dua shilling tiap pound´.

penemuan orang-orang Amerika lah yang telah mengubah konsumsi gula di dunia. Venice tidak bisa lagi melakukan monopoli ketika Vasco da Gama berlayar ke India pada tahun 1498 dan mendirikan perdagangan di sana. Antigua dan separuh dari Tobago. Jutaan orang dikirim dari Afrika dan India untuk bekerja di penggilingan tebu. Secara ekonomi gula sangatlah penting sehingga seluruh kekuatan Eropa membangun atau berusaha membangun jajahan di pulau-pulau kecil Karibia dan berbagai pertempuran terjadi untuk menguasai pulau- . seperti misalnya di Barbados. produksi gula sangat erat kaitannya dengan perdagangan budak di dunia barat. Meskipun demikian. Pada abad ke-15. Oleh karenanya. pemurnian gula Eropa umumnya dilakukan di Venice. Iklim yang sangat menguntungkan untuk pertumbuhan tanaman tebu menyebabkan berdirinya sebuah industri dengan cepat.34 merekomendasikan pemberian gula kepada orang-orang cacat untuk memperkokoh kekuatan mereka. Tanaman tebu dibudidayakan secara massal. Columbus membawa tanaman tebu untuk ditanam di kawasan Karibia. Dalam salah satu perjalanan pertamanya. Kebutuhan terhadap gula yang besar bagi Eropa menyebabkan banyak kawasan hutan di kepulauan Karibia menjadi hampir seluruhnya hilang digantikan perkebunan tebu.

35

pulau tersebut. Selanjutnya tanaman tebu dibudidayakan di berbagai perkebunan besar di kawasan-kawasan lain di dunia (India, Indonesia, Filipina dan kawasan Pasifik) untuk memenuhi kebutuhan pasar Eropa dan lokal (Anonimus, 2004).

Gambar 4. Pabrik Gula Tebu di Hindia Belanda Tahun 1850

Pada tahun 1750 terdapat 120 pabrik pemurnian gula yang beroperasi di Britania dengan hanya menghasilkan 30.000 ton per tahun. Pada tahap ini gula masih merupakan sesuatu yang mewah dan memberi keuntungan yang sangat besar sehingga gula dijuluki ³emas putih´. Keadaan ini juga berlaku di negara-negara Eropa Barat lainnya.

36

Gambar 5. Catatan Perdagangan Impor Gula Para pemerintah menyadari keuntungan besar yang didapat dari gula dan oleh karenanya mengenakan pajak yang tinggi. Akibatnya gula tetap merupakan sebuah barang mewah. Keadaan ini terus bertahan sampai dengan akhir abad ke-19 ketika kebanyakan pemerintahan mengurangi atau menghapus pajak dan menjadikan harga gula terjangkau untuk warga biasa.

b. Gula Bit

Gula bit pertama kali diketahui sebagai sumber gula pada tahun 1747. Tidak diragukan lagi, tanaman ini tidak begitu menarik perhatian dan hanya sekedar keingintahuan beberapa negara Eropa karena kepentingan nasional dan ekonomi lebih tertuju pada perkebunan tebu. Keadaan ini bertahan sampai dengan perang-perang Napoleon pada awal abad ke-19 ketika Britania menblokade impor gula ke benua Eropa. Pada

37

tahun 1880 gula bit menggantikan gula tebu sebagai sumber utama gula di benua Eropa. Masuknya gula bit ke Inggris tertunda sampai dengan Perang dunia Pertama ketika impor gula Britain terancam. Sebelumnya Britain mengimpor gula tebu dari jajahannya di kawasan tropis.

c. Masa Kini

Konsumsi gula per tahun saat ini berkisar 120 juta ton dan terus bertambah pada laju sekitar 2 juta ton per tahun. Uni-Eropa, Brazil dan India adalah tiga produsen terbesar dan gabungan dari ketiganya menyumbang sekitar 40 % produksi per tahun. Namun demikian kebanyakan gula dikonsumsi di negara penghasil dan hanya sekitar 25 % yang diperdagangkan secara internasional.

Tebu dibudidayakan di lebih dari 100 negara dan gula yang dihasilkan dari tebu berkisar 6 kali lebih besar dari pada gula bit (Anonimus, 2012).

Madu bukan hanya merupakan bahan pemanis. Madu 1. tetapi sering pula digunakan untuk obat-obatan. dan dapat pula digunakan untuk menghaluskan kulit. Contoh Madu 38 . 2002. Madu merupakan produk alam yang dihasilkan oleh lebah untuk dikonsumsi. 1991). Madu dapat digunakan untuk menghilangkan rasa lelah dan letih.B. atau penyedap makanan. karena mengandung bahan gizi yang sangat essensial. Definisi madu Sejak ribuan tahun yang lalu sampai sekarang ini. serta pertumbuhan rambut (Purbaya. Murtidjo. Gambar 6. madu telah dikenal sebagai salah satu bahan makanan atau minuman alami yang mempunyai peranan penting dalam kehidupan dan kesehatan.

2006). Glukosa dan fruktosa komponen gula sederhana yang paling banyak terdapat pada madu. mampu mengabsorbsi kelembaban dari udara. dan kebal terhadap mikroorganisme pembusuk. sukrosa juga terdapat dalam madu namun dalam jumlah yang sedikit. Madu pula memiliki banyak fungsi yang baik bagi tubuh yang mengkonsumsinya. 2000 dalam Anonimus. dan dipekatkan oleh lebah madu dari berbagai sumber nektar bunga yang masih mengandung enzim diatase yang aktif (Djaja. bersifat ³lengket´. Beberapa madu berasal dari nonfloral ataupun multifloral. Dengan demikian madu adalah produk lebah yang berasal dari nektar bunga baik nonfloral maupun multifloral yang memiliki variasi warna. Madu mengandung sekitar 75% glukosa dan fruktosa serta 2% atau lebih sukrosa (Bennion dan Hughes. aroma. dan kadar gula pereduksinya. kecenderungan bergranulasi. Kebanyakan madu yang dijual di pasaran berasal dari berbagai jenis bunga. namun . Makin gelapnya warna madu biasanya aroma dan rasanya semakin tajam. Walaupun madu mengandung enzim pembalik sukrosa. Warna madu bervariasi mulai dari yang berwarna putih hingga yang berwarna kuning sawo sampai dengan hitam. dimodifikasikan. Komponen gula pada madu memiliki karakteristik sifat madu seperti kekentalan dan berat jenis yang tinggi. 2006).39 Madu adalah cairan kental yang dikumpulkan. 1975 dalam Anonimus.

. 1980 dalam Anonimus. S. Pembentukan enzim yang paling utama adalah oleh lebah yang aktif selama perubahan nektar menjadi madu. Enzim diastase digunakan untuk mengukur kualitas madu (White dan Doner. 2008). 2008). Enzim ini mungkin berasal dari lebah. . Karena itu madu khas dengan kekentalan dan berat jenis yang tinggi sehingga madu menjadi lengket.. Pembuatan madu Madu dihasilkan oleh lebah madu dengan memanfaatkan bunga tanaman. serbuk sari. 2. 2006). 1980 dalam Adhi. kadar sukrosa dalam madu tidak sampai mendekati nol. Salah satu karakteristik yang membedakan madu dengan zat pemanis lainnya adalah adanya enzim. S. 1991 dalam Adhi. Madu memiliki warna. Enzim diastase terdiri atas -amilase dan -amilase. enzim diastase memiliki peran misteri pada madu ketika di nektar maupun di sarang lebah dan enzim tersebut diproduksi di kelenjar hipofaringeal yang terdapat pada lebah madu ( Fox. Dalam madu kadar gula pereduksi lebih dominan dibandingkan dengan disakaridanya. ataupun nektar. Namun demikian walaupun dalam proses pembuatan madu terdapat enzim pembalik sukrosa.40 level sukrosa tidak pernah mendekati nol ( White dan Doner. aroma dan rasa yang berbeda-beda.

Di pasaran dalam negeri. Suranto. lebih legit dan aromanya lebih tajam). Sebagai contoh madu mangga (rasa yang agak asam). 2006). sehingga kemungkinan besar terjadi . jaminan akan keaslian dan mutu madu masih belum ada. Sementara itu proses produksi madu oleh lebah itu sendiri merupakan proses yang kompleks. 2001. 2006). madu bunga timun (rasanya sangat manis).41 tergantung pada jenis tanaman yang banyak tumbuh di sekitar peternakan lebah madu. Kadar yang sesuai dengan standar SII hanya mungkin terdapat pada madu murni. Sujatmaka. 1988 dalam Anonimus. 2004. madu kapuk/randu (rasanya manis. oleh karenanya kecurigaan akan kepalsuan madu selalu ada (Suranto. Sedangkan. jenis gula pereduksi yang terdapat pada madu tidak hanya glukosa dan fruktosa. madu kaliandra dan madu karet (Sarwono. lebih legit dan agak gurih). madu lengkeng (rasa manis. Madu yang baik harus dapat memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Standar Nasional Indonesia (SNI). 2004 dalam Anonimus. tetapi juga terdapat maltosa dan dekstrin. Selain itu dikenal pula madu buah rambutan. yaitu madu yang belum diberi campuran dengan bahan-bahan lain. Standar mutu madu salah satunya didasarkan pada kandungan gula pereduksi (glukosa dan fruktosa) total yaitu minimal 60 %.

7) Kadar gula total : 5 ± 80% dari bahan kering. nektaries ada yang terdapat pada bunga dan disebut floral nectaries dan selain pada bunga disebut extrafloral nectaries.1.02 ± 1.35. kelenjar ini disebut Nektaries. Nektar Nektar merupakan sekresi kelenjar tanaman yang mengandung gula. 2) Berat Jenis 1.45%. terkadang sampai 9. 4) Kadar Mineral : Rendah. : Rendah.Pada tanaman randu Nektaries terletak pada bunga. . 3) pH 2. 2006).42 perbedaan kadar dan komposisi gula pereduksi di antara berbagai jenis madu yang beredar di masyarakat.4. Komposisi gula pereduksi tiap-tiap madu kemungkinan dapat mempengaruhi khasiat madu terutama dalam proses pengobatan (Purbaya. Pada tanaman. Jarvis.023 ± 0. 1) Kadar Abu 0. 1995 dalam Anonimus. 2002. 6) Kandungan asam organi. 5) Kandungan senyawa Nitrogen : Rendah. Berikut komposisi kimia nektar yang terdapat dalam madu.7 ± 6. Dalam proses pembuatan madu ada berbagai istilah seperti a.

mempunyai tugas bertelur dan menjaga stabilitas koloni. asam nikotin. Kedua adalah lebah Jantan. berjenis kelamin betina mempunyai tugas melakukan semua pekerjaan rumah tangga dan lapangan. pyridoxine. Lebah rumah tangga Lebah terbagi menjadi tiga kasta. Ketiga Lebah Pekerja. riboflavin. b. biotin. berjenis kelamin jantan. mempunyai tugas mengawini ratu perawan. Gambar 7. Pertama adalah Lebah Ratu mempunyai jenis kelamin betina. asam pantotenat. asam folat. Lebah Rumah Tangga .43 8) Kadar Vitamin rendah [thiamine. pembagian ini berdasarkan tugas dan peran masing-masing. mesoinositol dan asam askorbat (vitamin C)].

Sebutan lebah pekerja lapangan diperuntukkan lebah yang sudah berumur 21 hari. dan bee pollen. terbuat dari malam lebah madu. dan menjaga keamanan sarang. yaitu mengerjakan semua yang diperlukan oleh koloni. Setelah tiga minggu tugasnya sudah menjadi umum. membersihkan kotoran dalam sarang. madu. Sisiran Merupakan rumah lebah madu yang terdiri dari ruangan berbentuk segi enam. . Tempat lebah madu meletakkan telur. Kotak lebah (Bee Hive) Adalah sarang lebah yang terbuat dari kayu. sedangkan lebah pekerja rumah tangga diperuntukkan lebah yang berumur dibawah 21 hari yang bertugas memberi makan larva.44 Tugas lebah pekerja berbeda berdasarkan umurnya. d. Di dalamnya terdiri dari beberapa sisir frame lebah. Ketika baru keluar dari selnya lebah biasanya bertugas memberi makan larva yang sudah tua dan setelah umurnya 6 hari ia sudah mampu memberi makan larva yang baru menetas. perbedaan ini disebabkan perubahan fisiologi dari lebah sendiri. c. termasuk mencari makan di luar.

45 . e) Dipindahkan ke beberapa lebah pekerja rumah tangga (lebah pekerja lapangan tidak langsung memasukkan nektar ke dalam sisiran. j) Penurunan kelembaban relatif menjadi 30%. d) Masuk dalam kotak lebah. b) Tercampur dengan saliva lebah. dengan alat yang disebut proboscis). organ ini berada persis di depan organ pencernaan). diastase. f) Pengurangan air yang terkandung dalam nektar.1) Proses Perubahan Nektar Menjadi Madu a) Nektar dikumpulkan oleh lebah madu dari tanaman. tetapi terlebih dulu muatannya diambil oleh lebah pekerja rumah tangga. h) Perubahan dari bahan dasar : Sukrosa = glukosa + fruktosa i) Penghangatan udara dalam kotak lebah. c) Dibawa oleh lebah madu melalui kantung madu (sebuah organ yang terletak dalam perut lebah madu. g) Penambahan enzim : invertase. perpindahan ini melalui mulut dengan mulut. glukosa oksidase.

3. Madu dengan kadar air yang tinggi merupakan madu yang belum matang dan tidak dapat disimpan dalam waktu yang lama. Kadar air madu Kadar air dalam nektar sekitar 75%. Hidrogen peroksida bertanggung jawab dalam proses antibakteri dalam madu. b) Gula utama dari nektar adalah sukrosa. kadar air dalam madu diturunkan menjadi 18 ± 24% dengan aktivitas yang dilakukan oleh lebah madu. Madu yang berasal dari tempat yang beriklim basah dan dingin mempunyai kadar air yang lebih tinggi daripada .46 k) Semua proses ini akhirnya nektar menjadi madu. gula baru terbentuk (fruktosa dan glukosa). disebut sebagai inhibine. 2) Perubahan Kimia selama Proses Perubahan Nektar menjadi Madu a) Penambahan enzim invertase oleh lebah madu menyebabkan perubahan spektrum gula dari nektar. selama proses gula akan dihancurkan oleh enzim invertase. e) Glukosa oksidase bertanggung jawab untuk oksidasi glukosa menjadi glukonolaktone dan Hidrogen peroksida (H2O2). d) Enzim diastase bertanggung jawab pada penghancuran pati dalam bee pollen. jenis gula ini tidak terdapat pada nektar. c) Secara simultan dengan hancurnya sukrosa.

2002. Lehninger. 4. 2006). sehingga tidak mempengaruhi keluarnya insulin. Sarwono. Madu yang mempunyai kadar air yang rendah dan mempunyai kadar glukosa yang tinggi akan menyebabkan kristalisasi dengan cepat. 1990 dalam Anonimus. fruktosa disimpan sebagai cadangan dalam hati untuk digunakan bila tubuh membutuhkan dan juga untuk mengurangi kerusakan hati (Purbaya. Di samping itu. 1982. Madu biasanya terpisah menjadi bentuk kristal (glukosa) pada bagian dasar dan cairan (fruktosa) pada bagian atasnya. Fruktosa dapat dikonsumsi oleh para penderita diabetes karena transportasi fruktosa ke sel-sel tubuh tidak membutuhkan insulin. Glukosa dapat diubah menjadi glikogen yang sangat berguna untuk membantu kerja hati dalam menyaring racun-racun dari zat yang sering merugikan tubuh. kelebihan fruktosa adalah memiliki kemanisan 2. Selain itu. Kegunaan madu Glukosa yang terdapat di dalam madu berguna untuk memperlancar kerja jantung dan dapat meringankan gangguan penyakit hati (lever). . Sedangkan. 2001 dalam Anonimus.5 kali dari glukosa (Winarno. Sel (bangunan segi enam dari sisiran lebah) yang berisi madu yang telah matang akan ditutup dengan malam (Anonimus. glukosa merupakan sumber energi untuk seluruh sistem jaringan otot. 2006). 2006).47 madu yang berasal dari tempat yang kering dan hangat.

Dira Swantara. polarimetri..Schorl. laju alir eluen serta suhu kolom. Untuk menganalisis kadar masing-masing dari gula pereduksi penyusun madu dapat dilakukan dengan menggunakan metode Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT). Pemisahan masing-masing 48 . Metode ini mempunyai beberapa keuntungan antara lain dapat digunakan pada senyawa dengan bobot molekul besar dan dapat dipakai untuk senyawa yang tidak tahan panas (Gritter. 2008 ). S.. kolom. pemilihan eluen. Bila dua puncak kromatogram dari dua komponen terpisah sempurna maka dikatakan resolusi dua komponen tersebut sempurna. Hasil analisisnya adalah kadar gula pereduksi total dan tidak dapat menentukan gula pereduksi secara individual. Seliwanoff. et al. 1995 dalam Adhi. Nelson-Somogyi dan lainlain). Analisis Gula dalam Madu Penentuan gula pereduksi selama ini dilakukan dengan metode pengukuran konvensional seperti metode osmometri. Penentuan kadar glukosa dan fruktosa dengan kromatografi ini juga harus mempertimbangkan berbagai hal antara lain pemilihan detektor.C. Ini disebabkan karena halhal tersebut dapat mempengaruhi resolusi dari tiap-tiap komponen. 1991. dan refraktometri maupun berdasarkan reaksi gugus fungsional dari senyawa sakarida tersebut (seperti metode Luff.

6 ml/menit menggunakan detektor UV pada panjang gelombang 195 nm. maka dipandang perlu dilakukan penelitian untuk menentukan kadar glukosa dan fruktosa dalam madu dengan metode KCKT. fase gerak. Pemisahan yang baik adalah bila kromatogram masing-masing komponen tidak saling tumpang tindih (Adnan.1990 dalam Adhi S. Namun dalam penelitian tersebut tidak dilihat pengaruh suhu kolom terhadap pemisahan masing-masing komponen madu. Laju alir ditentukan pada 0.dan disakarida pada madu dan bahan sejenis lainnya dapat dilakukan dengan menggunakan teknik KCKT. Dengan demikian untuk menetapkan kadar gula secara KCKT ini sangat perlu diperhatikan kondisi analisis seperti alat.0 x 10-5 M etanolamin. Penentuan kadar dilakukan dengan mengatur laju alir eluen dan kolom karbohidrat (Waters) menggunakan detektor indeks bias. Penelitian yang dilakukan oleh Dira Swantara (1995) menyatakan bahwa pemisahan dan analisis senyawa mono.49 komponen dengan menggunakan alat KCKT harus dilakukan pada kondisi optimum. Kolom yang digunakan adalah Bondapak-NH2 dan eluen campuran asetonitril:air (75 : 25) yang mengandung 1. 1997. Sehingga kadar glukosa dan fruktosa dari madu tersebut dapat dibandingkan. Berdasarkan latar belakang tersebut. Noller. Kadar glukosa dan fruktosa yang diukur adalah kadar dari madu yang telah . eluen.. 2008). dan suh. Hal ini dilakukan agar pemisahan yang terjadi dalam sampel adalah baik.

Kandungan Gula Pereduksi Madu Sumber Madu mangga Madu karet Madu kopi Madu randu Madu kelengkeng Madu lebah lokal Kandungan Gula Pereduksi 63.50 memenuhi ketentuan SII (kadar gula pereduksi minimal 60 %). chromatography is physical method of separation in which the components to be separated are distributed between two phases.5 % 61 % 65. D. one of which is stationary (stationary phase) while the other (the mobile phase) move in definite direction. Madu tersebut berasal dari satu merk tertentu yang beredar di masyarakat. Sejarah KCKT Kromatografi secara bahasa berasal dari kata chroma dan graphein yang berarti menulis warna. Menurut IUPAC nomenclature.73 % 32 % *Penelitian ini dilakukan pada bulan April 2003 sampai dengan bulan Juli 2003 di wilayah Kabupaten Pasuruan dan Malang. Kromatografi adalah suatu istilah umum yang digunakan untuk bermacam-macam teknik pemisahan yang didasarkan atas partisi contoh .3 % 60. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT) 1. Tabel 2.8 % 68.

Penemu kromatografi adalah Tswett yang pada tahun 1903. D.51 diantara suatu fase gerak yang bisa berupa gas ataupun cair dan fase diam yang juga bisa berupa cairan ataupun suatu padatan. KCKT Waters Alliance 2695 Perkembangan tentang kromatografi agak lambat untuk beberapa tahun sampai digunakan suatu teknik dalam bentuk kromatografi padatan cair (LSC). Day juga menggunakan kromatografi untuk memisahkan fraksi-fraksi petroleum. namun Tswett lah yang pertama diakui sebagai penemu dan yang menjelaskan tentang proses kromatografi (Arifin dan Krisnandi. Kemudian pada akhir tahun 1930-an.T. mencoba memisahkan pigmen-pigmen dari daun dengan suatu kolom yang berisi kapur (CaSO4). Dasar Kromatografi Lapis Tipis (KLT) ditemukan pada tahun 1938 oleh . kromatografi mulai berkembang. 2009). Gambar 8.Istilah kromatografi diciptakan oleh Tswett untuk melukiskan daerah-daerah yang berwarna dan bergerak ke bawah kolom. Pada waktu yang hamper bersamaan.

Semakin banyak usaha dilakukan untuk pengembangan kromatografi cair. pada dasarnya dibawah kondisi atmosfer. sehingga sulit untuk mempertahankan suatu bentuk hasil keahlian membuat instrumentasi dan pengepakan kolom dalam keadaan tertentu. Pada akhir tahun 1960-an. Kromatografi cair. Diantara tahun 1952 dan akhir tahun 1960-an kromatografi gas dikembangkan menjadi suatu teknik analisis yang canggih. sebagai suatu teknik mengimbangi kromatografi gas. High Performance Liquid Chromatography (HPLC) atau Kromatografi Cair Kinerja Tinggi atau High Performance=Tekanan atau Kinerja Tinggi.52 Izmailov dan Schreiber. dan kemudian diperluas oleh Stahl pada tahun 1958. High Speed = kecepatan Tinggi dan Modern=Modern. saat ini dengan teknik yang sudah matang dan . Waktu analisis lama dan segala prosedur biasanya sangat membosankan. Pada tahun 1952 Martin dan James mempublikasikan makalah pertama mengenai kromatografi gas. Tentu saja. telah berhasil dikembangkan dari usaha ini. dalam praktik ditampilkan dalam kolom gelas berdiameter besar. Kemajuan dalam keduanya instrumentasi dan pengepakan kolom terjadi dengan tepat. Hasil karya yang baik sekali dari Marin dan Synge tahun 1941 (untuk ini mereka memenangkan Nobel) tidak hanya mengubah dengan cepat kromatografi cair tetapi seperangkat umum langkan untuk pengembangan kromatografi gas dan kromatografi kertas.

53 dengan cepat. Komponen yang lemah interaksinya dengan fase diam akan keluar lebih dulu dari kolom. Setiap komponen campuran yang keluar dari kolom akan dideteksi oleh detektor. Cuplikan dimasukkan ke dalam fase gerak melalui penyuntikan. KCKT dapat menganalisis cuplikan yang labil (terurai) oleh . Karena perbedaan kekuatan interaksi antara molekul yang terlarut dalam fase gerak terhadap fase diam maka terjadilah pemisahan. KCKT mencapai suatu keadaan yang sederajat dengan kromatografi gas (Arifin dan Krisnandi. sedangkan luas peak menyatakan konsentrasi komponen dalam campuran. KCKT dengan RID Seperti pada kromatografi gas. jumlah peak menyatakan jumlah komponen. Prinsip kerja KCKT yaitu dengan bantuan pompa fase gerak cair dialirkan melalui kolom ke detektor. Gambar 9. Di dalam kolom terjadi pemisahan komponenkomponen campuran. Kemudian direkan dalam bentuk kromatogram. 2009).

d. Efisiensi kolom yang tinggi sebanding dengan sistem kolom kapiler pada kromatografi gas. Terdapat kemungkinan terjadi lebih dari satu proses pemisahan dalam satu kolom. Keunggulan KCKT Keunggulan menggunakan alat KCKT ini untuk analisis adalah a. 3.54 pemanasan. KCKT dapat menganalisis cuplikan yang mempunyai berat molekul yang tinggi seperti polimer. e. untuk senyawa organik saja tetapi juga dapat menganalisis cuplikan yang berasal dari senyawa anorganik. Keuntungan lain dibandingkan dengan kromatografi gas. Mekanisme pemisahan . c. b. Pemisahan dapat terjadi pada suhu ruang maupun dengan pengaturan suhu. Ketepatan dan ketelitiannya relatif tinggi. KCKT tidak terbatas. Mekanisme Pemisahan pada KCKT Mekanisme pemisahan dominan yang terjadi dalam sistem KCKT ditentukan oleh jenis kolom yang digunakan. sehingga menutupi kelemahan kromatografi gas. Waktu pemisahan relatif singkat. Detektornya dapat divariasi dan biasanya nondestruktif. 2. karena KCKT dilakukan pada suhu kamar.

penukar ion. Molekul yang lebih polar akan diadsorp lebih kuat dibandingkan molekul yang kurang polar sehingga terelusi lebih lama. dan kromatografi afinitas.55 yang mungkin adalah adsorpsi. Sebagai fase diam digunakan adsorben berpori yang pada sisi-sisinya memiliki gugusan hidroksil baik yang bebas atau berikatan. Saat contoh dimasukkan ke dalam kolom. misalnya heksan yang dimodifikasi polaritasnya dengan mencampurkan sejumlah kecil pelarut polar seperti 2-propanol. selanjutnya diadsorp kembali oleh sisi aktif selanjutnya hingga keluar dari kolom. a. Istilah fase normal menunjukan digunakannya fase diam polar dengan fase gerak non polar. . Fase gerak yang digunakan berupa pelarut non polar. molekul dengan gugus fungsi yang bersifat polar akan tertarik oleh sisi aktif fase diam. kemudian digantikan oleh molekul polar dari fase gerak. kromatografi ekslusi. partisi. diklorometana atau metil tersierbutil eter. Adsorpsi (fase normal) Kromatografi adsorpsi sering juga dinyatakan sebagai kromatografi padat-cair atau kromatografi fase normal.

Kromatografi fase terikat dapat digunakan untuk sistem kromatografi fase normal atau fase terbalik. Pemisahan terjadi berdasarkan perbedaan kelarutan dalam fase diam terhadap fase gerak. Kromatografi Partisi . Partisi (fase terikat) Mekanisme pemisahan secara partisi terjadi jika fase diam berupa cairan dan fase gerak berupa cairan. Gambar 11. Kromatografi Adsorbsi b.56 Gambar 10.

filtrasi gel. Molekul akan terdifusi dalam pori dengan ukuran tertentu. Kromatografi Penukar Ion d. 57 . Ekslusi Kromatografi ekslusi dikenal juga dengan sebutan kromatografi gel.c. atau permeasi gel. Mekanisme pemisahan terjadi berdasarkan pemilihan ukuran partikel molekul. Penukar Ion (ion exchange) Kromatografi penukar ion memanfaatkan perbedaan tingkat afinitas ion-ion dalam larutan terhadap kumpulan ion bermuatan yang terdapat pada kolom. Gambar 12. Molekul yang lebih kecil dari ukuran pori akan masuk dan mengalami pemisahan berdasarkan ukurannya.

Kromatografi Afinitas . Kromatografi Afinitas Pemisahan kromatografi berdasarkan pada hubungan strukturreaktifitas (misalnya isolasi protein menggunakan fase diam dengan inhibitor yang terikat kovalen).58 Gambar 13. Kromatografi afinitas merupakan salah satu teknik yang digunakan dalam purifikasi protein. Teknik ini berdasarkan afinitas pengikatan spesifik berbagai protein terhadap gugus kimia tertentu. Gambar 14. Kromatografi Ekslusi e.

Instrumentasi KCKT 59 . Gambar 15. dan system pengolah data. detektor. Instrumentasi KCKT Sistem kromatografi gas biasanya terdiri dari penampung fase gerak. system pemompaan. injeksi contoh (injektor).f. Berikut diagram KCKT secara sederhana. kolom.

Adanya gas-gas dalam pelarut/fase gerak akan menyebabkan kinerja pompa menurun dan menyebabkan kemungkinan terjadinya reaksi dengan contoh maupun fase gerak dalam kolom sehingga menimbulkan kesalahan analisis. Penyaring berfungsi untuk menyaring pelarut-pelarut yang digunakan dari ukuran molekul besar menjadi ukuran yang lebih kecil dari 0. Proses penghilangan gas sangat diperlukan karena bertujuan untuk menghilangkan gas-gas yang ada dalam pelarut (terlarut) terutama pelarut-pelarut polar.45 µm. Hal ini bertujuan untuk menahan suspensisuspensi yang lebih besar (20 µm) agar tidak masuk ke dalam kolom.1) Penampung Fase Gerak (mobile phase/solvent reservoir) KCKT modern fase gerak penamupung ini sudah didesain sedemikian rupa. ataupun penyaring. Dalam alat KCKT filter harus benar-benar terbawa oleh fase gerak. Penampung pelarut KCKT harus digunakan suatu wadah yang tahan terhadap pelarut-pelarut organik atau pelarut lainnya. Biasanya fase gerak penampung ini sudah dilengkapi alat-alat khusus seperti penghilang gas (degasser). Biasanya wadah ini digunakan erlenmeyer-erlenmeyer yang 60 .

2) Pompa Pompa yang umum digunakan dalam KCKT adalah type reciprocating (pompa dengan tekanan balik).61 dilengkapi dengan penutup atau botol-botol dari teflon atau plastik. c) Stabil dan tekanannya bisa diatur. Cara membersihkan penyaring.1-10 ml per menit). c) Dipanaskan dalam oven 400ÛC selama 4 jam. . b) Tidak berdenyut. a) Dihirup dengan alat penyedot (blower) sehingga kotoran-kotoran keluar dari permukaan saringan. sehingga ditambah dengan alat pulse dumper sehingga tidak berdenyut. Syarat pompa yang baik pada KCKT sebagai berikut. a) Dapat menghasilkan tekanan 6000 psi. b) Dipanaskan dengan larutan HNO3 6 N selama 2 jam. Pompa ini menghasilkan pulse (denyut). d) Mempunyai rentang yang luas dalam flow (aliran) pelarut (0.

b) Pemeliharaan kolom. 4) Kolom Kolom pada Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT/HPLC) merupakan bagian yang sangat penting.Berfungsi untuk memisahkan komponen-komponen dari campurannya seperti halnya pada kolom kromatografi gas. harus diperhatikan dengan seksama tiga hal berikut a) Pemilihan kolom yang sesuai.3) Injektor Syarat injektor yang baik dalam KCKT antara lain mempunyai keterulangan yang tinggi. sebab separsi komponen-komponen contoh akan terjadi di dalam kolom. c) Uji terhadap spesifikasi kolom (walaupun kolom tersebut merupakan kolom yang siap pakai). dapat bekerja pada tekanan balik. Kolom akan menjadi penentu keberhasilan pemisahan komponen-komponen contoh serta hasil akhir analisis dengan HPLC. dan mudah digunakan. Oleh sebab itu. Setiap 62 .

Tabel macam-macam kolom HPLC. dibuat dengan tujuan agar (1) Menjadi lebih teliti. (2) Menghemat larutan pengembang. b) Kolom Preparatif Ditinjau dari ukurannya (panjang dan diameternya) kolom HPLC dibagi berdasarkan pada tabel berikut. .4 5 High Speed 4. Adapun jenis-jenis kolom KCKT a) Kolom analitik.5 2.6 3 Dpn ( m) 10 Keterangan : dp = diameter rata-rata partikel fase diam Kolom dibuat dengan diameter yang sangat kecil (kolom mikro). pemisahan tidak akan terjadi.63 kromatografi kolom taanpa adanya kolom. Kolom Jenis Kolom Panjang (cm) Konvensional Microbore 10-20 10 6 Diameter (cm) 4. Tabel 3.

(2) Memperkecil harga diameter rata-rata partikel fase diam. c) Harus linear terhadap kepekatan analisis dalam rentang konsentrasi yang lebar. b) Mempunyai kestabilan dan keterulangan yang baik. a) Harus sensitive (bisa mengukur ukuran yang kecil). Detektor yang ideal pada KCKT. . kemudian mengubahnya menjadi suatu besaran yang dapat diukur. 5) Detektor Berfungsi untuk mendeteksi komponen yang keluar dari ujung kolom. Detektor tidak bisa bekerja secara mekanik. tM singkat (mengurangi pengaruh bagian instrumentasi HPLC terhadap hasil pemisahan). d) Punya respon yang cepat dan tinggi. (3) Waktu tR. detektor bekerja secara elektronik.64 (3) Memperluas kemampuan detektor. Oleh karena itu. (4) Contoh yang dianalisis sedikit Kolom dibuat pendek agar. (1) Menghasilkan resolusi yang baik. Hal ini karena kuantitas dari analit yang hanya sefikit.

Prinsip kerja : Didasarkan pada perbedaan harga refraksi indeks antara pelarut dan analit dalam cuplikan. Kelemahan IRD : Tidak stabil terhadap perubahan aliran fase gerak. detektor ini tidak bisa digunakan dalam metoda gradient system (sistem perubahan gradien).65 e) Mudah dalam penggunaan dan perawatan.Oleh karena itu. . harus menggunakan metoda Isocratic System (sistem tetap). Syarat dari penggunaan IRD yaitu pelarut yang digunakan tidak boleh sama harga indeks biasnya dengan analit (harus jauh berbeda). a) Detektor Refraksi Indeks Merupakan indikator universal dan dapat digunakan untuk analisis berbagai senyawa organik. f) Murah dan terjangkau. Beberapa jenis detektor pada KCKT adalah sebagai berikut.

yaitu detektor yang dapat mengukur pada panjang gelombang maksimum karena dapat diatur. c) Detektor Fluoresensi Hanya dapat mengukur (mendeteksi) senyawa-senyawa yang dapat berfluoresensi. (2) Detekcor variable wavelength (detektor dengan panjang gelombang variatif). Dalam perkembangannya dapat menganalisis senyawa-senyawa yang berfluoresensi lemah dan tidak dapat berfluoresensi. Detektor paling sederhana menggunakan lampu merkuri sebagai sumber 66 .b) Detektor UV-Vis Digunakan pada penyerapan cahaya baik dinar UV maupun visible oleh analit dalam cuplikan terhadap sinar yang melewati cuplikan. Detektor ini ada dua macam. tetapi harus diderivatisasi sehingga senyawa tersebut dapat berfluoresensi. yaitu : (1) Detector fix wavelength (detektor dengan panjang gelombang spesifik). yaitu detektor yang tidak bisa mengukur pada pangjang gelombang maksimum karena tidak bisa diatur.

Analat akan diionisasikan. 6) Penganalisis dan Pengolahan Data Penganalisis dan pengolahan data ini berebentuk computer yang berfungsi mengolah data yang dihasilkan menjadi bentuk . Lampu Xenon digunakan pada instrumen yang lebih baik dengan prisma sebagai monokromatornya. Contoh penggunaan detektor adalah pada penetapan senyawa tiol dan disulfida. dibaca oleh detektor dan menghasilkan spektrum massa. dipisahkan pada analisator. Perubahan arus akan terdeteksi terhadap waktu dan ditampakkan dalam bentuk kromatogram. e) Detektor Spektra Massa Sejumlah fraksi kecil cairan dari kolom dimasukkan ke dalam spektrometer massa pada kecepatan alir 10-50 l per menit atau menggunakan thermosparay. d) Detektor Elektrokimia Detektor dengan berdasarkan kerjanya pada pengukuran arus listrik.67 cahaya dan filter untuk mengisolasi panjang gelombang emisi radiasi.

dan Sukrosa secara KCKT 1. Peralatan dan Bahan . E. Dengan membandingkan puncak yang spesifik dari contoh dengan puncak standar maka identitas contoh dapat diketahui. . Dasar Penetapan Contoh madu yang akan dianalisis ditimbang dan dilarutkan dengan Akuabides (aquabidest) dalam labu ukur 25 ml. Larutan kemudian dihilangkan gelembung larutan dengan alat ultrasonik selama 15 menit. fase gerak asetonitril:air 90:10 dan kecepatan alir 2 ml/menit pada suhu 40 2. kemudian disaring dengan minisart filter (sempritan) berdiameter 0. a.45 µm dan dimasukkan ke dalam vial untuk disempritkan ke dalam alat KCKT dengan menggunakan kolom karbohidrat. Larutan kemudian dihimpitkan hingga tera menggunakan Akuabides (aquabidest) . Alat yang digunakan : 1) Neraca analitik 1 buah. Glukosa. Penetapan Kadar Fruktosa. Tetapi pengukuran dengan menggunakan KCKT harus dijalankan pada kondisi yang tepat sama antara contoh dan standar.68 grafik. Grafik yang terbentuk menunjukkan hubungan antara absorban dan waktu. Setelah itu. larutan disaring dengan kertas saring Whatman 42.

69 2) Labu ukur 10 ml 4 buah.2500 gram. 8) Sempritan contoh dengan milipore 0. 4) Seperangkat KCKT dengan detektor Refraksi Indeks dan oven kolom 1 buah. . 7) Kertas saring Whatman 42 2 buah.45 µm 2 buah. 9) Sempritan standar dengan milipore 0.45 µm 1 buah. 2) Standar Bahan Baku Pembanding (Certified Refference Material) Fruktosa 1. 13) Vial autosampler 6 buah.2500 gram. 6) Pemusing 1 buah. Bahan yang digunakan : 1) Asetonitril KCKT grade 900 ml. 11) Corong penyaring fase gerak dan vakum @1 buah. 14) 7120 LL Injector dengan 10 µL loop 1 buah. 12) Mikro pipet untuk standar dan contoh @1 buah. b. 5) Kolom karbohidrat 300 x 4 (id) mm 1 buah. 3) Standar Bahan Baku Pembanding (Certified Refference Material) Glukosa 1. 3) Labu ukur 25 ml 3 buah. 10) Ultrasonik 1 buah.

Kondisi Analisis KCKT yang dilengkapi dengan integrator Detektor Kolom Kecepatan Alir Penyaring Volume Injeksi Waktu analisis : Indeks Refraktifitas (Refractive Indeks). : 10 µL : 19 menit . Preparasi dan Pengerjaan Contoh a. b.0 ml/ menit.2500 gram.70 4) Standar Bahan Baku Pembanding (Certified Refference Material) Sukrosa 1.45 nm. 3. : 2.45 µm. 5) Akuabides (aquabidest) 1 liter. : Karbohidrat 300 x 4 (id) mm waters. aduk larutan saring dengan penyaring fase gerak dan vakum dengan milipore filter 0. Pembuatan larutan fase gerak Dicampurkan 900 ml asetonitril KCKT grade ke dalam 100 ml Akuabides (aquabidest) . kemudian dihilangkan gelembung dengan ultrasonik selama 30 menit sebelum digunakan. : Whatman 42 dan milipore 0.

b. Ditimbang dengan teliti Standar Bahan Baku Pembanding (Certified Refference Material) untuk fruktosa.45 µm ke dalam vial autosampler. 1 %. dan sukrosa masing-masing sebanyak 1. Preparasi Contoh Uji a. c. Ditambahkan 10 ml Akuabides (aquabidest) dan dihilangkan gelembung larutan dengan ultrasonik selama 10-15 menit. dan 2 % ke dalam labu 10 ml. Larutan ini menjadi standar dengan konsentrasi 5 %. 0. c. 71 . Disaring larutan dengan menggunakan milipore 0. Persiapan Larutan Standar a.25 %. Ditimbang 1-2 gram contoh madu ke dalam labu ukur 25 ml.2500 gram. Ditera menggunakan Akuabides (aquabidest) dan dihomogenkan. d. e.4. glukosa. Dilarutkan dengan 25 ml Akuabides (aquabidest) dan ditera lalu dihomogenkan.5 %. Diinjeksikan ke sistem kromatografi sesuai dengan kondisi yang diperlukan. 5. Dibuat pengenceran 4 deret standar dengan konsentrasi masing-masing : 0. b.

dan purge injector dari menu direct function. Setelah dicuci internal kalibrasi. Pengoperasian KCKT a. 0. Diinjeksikan ke sistem kromatografi sesuai dengan kondisi yang diperlukan. . dan diperhatikan arah kolom (tanda panah mengarah ke detektor). Seluruh pereaksi sebagai fase gerak di ultrasonik terlebih dahulu selama 15 menit untuk menghilangkan gelembung udara. c. 6. Dilakukan wet prime.72 d. e. autosampler. d. Disaring larutan menggunakan milipore autosampler. Dihubungkan kabel power ke kontak setrum terdekat. hidupkan Alliance E 2695 Refraction Indeks Detector 2414. b. Diaktifkan degasser dengan menekan tombol menu/status dipilih on pada kolom degasser mode dengan menggunakan tombol arah atas bawah. Di set kompres fase gerak dan kecepatan alirnya sesuai dengan kondisi analisis yang akan digunakan. link interface serta komputer.45 µm ke dalam vial e. pada Alliance E 2695 akan muncul kondisi Idle. dipasang kolom KCKT karbohidrat.

masukkan username dan password . dan diklik temperatur atau temperatur kolom sesuai dengan kondisi analisis. Setelah itu muncul windows project. j. Setelah selesai ditekan kembali tombol Shift+ Purge untuk menghentikan purge detector. OK. Dijalankan program Empower dengan program komputer. diklik file. diklik ikon run. Diklik save. Dipilih Instrument Method yang sudah dibuat dan akan digunakan. misalnya Gula 120112. Diklik file. k. diklik Edit. lalu klik OK. Dialirkan fase gerak dengan kondisi analisis untuk conditioning column. Setelah muncul Windows Run Samples. Pada kolom di sebelah kanan bawah ada kolom Instrument Method. diklik Set Up komputer akan mengontrol dan mengakses instrumen 2695 dan RID 2414. . Jika akan menggunakan detektor Refraction Index 2414 dilakukan purge detector dengan cara menekan tombol Shift + Purge biarkan selama 1 jam. i. diklik gambar W2414. g. diklik flow. pilih pump mode isocratic yang akan digunakan.73 f. misalnya Gula 120112. diklik gambar W2690/5. lalu dipilih project yang akan digunakan. Jika project sudah ada klik gambar browse project. h. dan beri nama sebagai Instrument Method. Di set flow rate dan komposisi fase gerak sesuai kondisi analisis.

Diklik Save. diisi Sample Set tersebut pilih Run Mode dengan Run Only.74 l. o. lalu diklik File. . Jika peak telah muncul seluruhnya. diklik NOMOR Pada kolom Instrumen Method masukan Instrument Method yang telah dibuat tadi. p. lalu dicuci kolom dengan Akuabides (aquabidest) kemudian dengan metanol. q. Setelah itu dibuat Method Set. misalnya buffer dicuci dengan air sebanyak-banyaknya (20 x volume). dan diberi nama Method Set tersebut. Run Time. s. r. Exit. Setelah selesai digunakan. Method Set. Injection. Setelah selesai dibilas kolom untuk menghilangkan fase gerak yang manual. Sample Name . matikan lampu detektor terlebih dahulu. Setelah Instrument Method dan Method Set dibuat diisi kolom No Vial. Jika alat tidak digunakan dalam jangka waktu yang lama. dimatikan semua alat yang digunakan. Diklik ikon Run atau diklik Inject. m. lalu diklik File. n. dicabut seluruh kabel power dari setrum kontak. Log Out Empower. dan waktu analisa masih panjang. kemudian diklik OK. untuk menghentikannya diklik Abort. Dimatikan pompa. Run Sample. caranya yaitu dipilih Windows Run Samples diklik Menu Edit dipilih New Method Set. Save as. diklik OK.

Hasil Hasil analisis yang diperoleh pada penetapan kadar Fruktosa.633 20013399 10 2.15870 25.0000 23.624 19903711 10 2.BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. dan Sukrosa dalam contoh madu dapat dilihat pada tabel di bawah ini Tabel 4. Glukosa.0000 23.50 3.49 3.621 20239041 10 2. Hasil Analisis Fruktosa Volume Nama Contoh Waktu Retensi Luas Area (µL) Std Fruktosa 2% Contoh Simplo Contoh Duplo 3.00 Injeksi Bobot Pengenceran Contoh (%) Hasil 75 .12300 25.

909 1343967 10 2.00 (%) Bobot Pengenceran Hasil .60 4.0000 1.262 24006764 10 2.76 Tabel 5.194 19848335 10 2.0000 1.0000 24. Hasil Analisis Sukrosa Nama Contoh Waktu Retensi Luas Area Volume Injeksi Contoh (µL) Std Sukrosa 2% Contoh Simplo Contoh duplo 7.57 8.1587 25.0000 24.60 7.250 23886305 10 2.12 (%) Bobot Pengenceran Hasil Tabel 6.30 25. Hasil Analisis Glukosa Nama Contoh Waktu Retensi Luas Area Volume Injeksi Contoh (µL) Std Glukosa 2% Contoh Simplo Contoh duplo 4.1230 25.916 1348058 10 2.254 23218407 10 4.1587 0 2.1230 25.

Hidroksimetilfurfural (HMF). Jenis Uji Aktifitas min. Satuan DN Persyaratan 3 77 . Pengujian Mutu Madu No 1. Standar SNI 01-3545-2004 tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini Tabel 7.603 %. Jika hasil ini dibandingkan dengan persyaratan mutu madu dari Badan Standar Nasional (BSN) dengan standar SNI 01-3545-2004 yang meminimalkan kadar gula pereduksi sebesar 65 % dan kadar sukrosa maksimal 5 % maka hasil ini tidak sesuai dengan standar. 2. Pembahasan Hasil analisis gula pereduksi dalam madu simplo dan duplo di dapatkan hasil masing-masing sebesar 48. Sedangkan kadar sukrosa dalam madu didapatkan hasil masing-masing sebesar1.Perhitungan Kadar areacontoh fp slopestandar   gramcontoh B.571 % dan 1. maks.09 % dan 47.80 %. mg/kg 50 enzim diastase.

0 Kadar fruktosa dan glukosa tidak memenuhi standar mutu madu sesuai dengan SNI 01-3545-2004 yakni 65 %. namun karena kadar gula pereduksi yang kecil dapat diartikan produksi madu spada contoh yang dianalisis ini kurang baik. min.5 dalam air. % b/b % b/b 22 65 5. maks. mg/kg Tembaga (Cu). 8. 9.6 % bila dibandingkan dengan SNI yang memaksimalkan kadar sukrosa sekitar 5 %. 4.5 5.78 3. karena khasiat madu tersebut yang menjadi nilai ukurnya adalah kadar gula pereduksinya. Sukrosa. maks.0 % b/b mg/kg 0. Asumsi yang dapat ditelusuri dalam pembahasan analisis madu ini adalah bahwa madu yang dianalisis adalah madu tersebut asli. Keasaman. 6. maks. Cemaran logam Timbal (Pb). Gula pereduksi (dihitung sebagai glukosa).5 % dan 1. Air. mg/kg 0. % b/b ml NaOH 1 N/kg 5 50 7. Padatan yang tak larut % b/b 0.5 1. maks. Asumsi lain yang bisa disimpulkan adalah madu yang dianalisis . Cemaran arsen (As). maks. Sedangkan kadar sukrosa masih memenuhi standar yakni sekitar 1. 10. maks. maks. Abu. Kurangnya kadar gula pereduksi ini menyebabkan mutu madu kurang baik bila dikonsumsi oleh konsumen. Semakin tinggi kadar gula pereduksi semakin baik mutu madu. maks.

kadar abu menjadi naik/turun.05-0. hanya dengan melihat secara fisik. Secara kasat mata memang sulit membedakannya. Madu asli juga memiliki keasaman (pH) yang tetap berkisar 3. anion dan kation. madu asli dan palsu dapat dibedakan dengan melihat ciri khas fisis madu asli sebagai beriku . Secara sederhana.0. madu dapat diperkirakan dipalsukan atau ditambahkan sesuatu apabila.1. Madu asli memiliki sifat khas memutar optik ke kiri yang bisa diperiksa dengan alat polarimeter. Aktifitas enzim diastase pada madu asli yang berkualitas minimal 5 dengan rasio Kalium(K) dan Natrium(Na) sekitar 4.5. kadar protein turun. PbSO4.4-3. Sehingga bagi kebanyakan orang sangatlah susah untuk mengetahui keaslian madu. kandungan mineral turun.79 ialah madu palsu.4-4.3 atau diatas 5. Lewat uji kuantitas. daya hantar listrik naik. warnanya terang. kadar enzim naik/turun. Pada madu palsu rasionya 0. kadar sukrosa madu naik. diperlukan pengujian kuantitatif untuk memastikan keaslian madu. sedangkan pH madu palsu 2. Kandungan HMF yang merupakan produk pemecahan glukosa dan fruktosa pada madu asli maksimal 3 mg/100 gram. madu mengandung PbCl2. kandungan HMF (Hidroksi metal Furfuraldehid) berubah. Dewasa ini banyak sekali peredaran madu palsu yang meniru sebagian dari sifat atau karakter fisik madu asli. aroma dan rasa berubah.

2. Cara pertama. Cara ketiga. Uji coba madu asli atau palsu lewat aroma. Disinyalir. sedangkan madu palsu cenderung akan menyebar. Cara kedua. meneteskan madu pada selembar kertas. . apis mellifera (lebah unggul) dan apis cerana (lebah lokal) yang ada di atas atap rumah. 4. 3.80 1. misalnya). Madu asli akan membentuk gas atau uap air jika dikocok. Madu palsu akan mudah terserap kertas karena kandungan airnya tinggi. apis dorsata (lebah hutan). dituang ke wadah berisi air. Madu asli akan langsung jatuh ke dasar wadah. Tetapi masyarakat Indonesia sudah terbiasa konsumsi madu budidaya berwarna coklat cerah. Itu adalah cara simpel membedakan madu asli dan palsu. peredaran madu palsu di Indonesia sangat tinggi. madu hutan (madu organik) berwarna hitam pekat lebih baik daripada madu yang di budidaya. Cara keempat. Dan berikut ini ada informasi tambahan tentang ciri-ciri madu asli dan palsu. madu hutan dianggap sebagai madu palsu. mencampurnya dengan telur ayam/bebek. Akibatnya. Banyak orang penasaran untuk membedakan madu asli yang dihasilkan lebah pencari makan di alam bebas dari madu palsu (sirup gula. Madu asli yang diaduk bersama telur akan membentuk gumpalan dan rasa telur berubah menjadi seperti sudah digoreng. Dari segi kualitas. dengan mengocoknya. Madu yang beredar di Indonesia umumnya dihasilkan dari tiga jenis lebah.

Invertase merupakan enzim pemecah molekul sukrosa jadi glukosa dan fluktosa.81 semut yang mengerubuti. Vitamin dalam madu berupa thiamin (B1). riboflavin (B2). Diastase merupakan enzim pengubah karbohidrat komplek (polisakarida) jadi karbohidrat sederhana (mono sakarida). peroksidase dan lipase. Madu asli mengandung mineral seperti natrium. piridoksin (B6). belum jadi jaminan keaslian sebuah produk madu. kalsium. kandungan glukosa pada madu murni agak dominan kelihatan dan kandungan sukrosa lebih menonjol pada madu palsu. Ciri-ciri madu asli harus berwarna-warni. besi. buah. dan hanya bisa dibuat lebah madu. asam askorbat (C). Semua zat berguna untuk proses metabolisme tubuh. Enzim tidak bisa dibuat manusia. Madu asli mengandung enzim sedangkan madu palsu tidak. Oksidase mengemban peran sebagai enzim pembantu oksidasi glukosa jadi asam peroksida. glukosa oksidase. asamfolat dan vitamin K. Di laboratorium. Enzim peroksidase melakukan proses oksidasi metabolisme. hitam pekat (berasal dari bunga akasia). asam pantotenat. diatase. biotin. hitam . fosfor dan kalium. invertase. Sedangkan madu palsu mengandung campuran glukosa dengan gula pasir. niasin. magnesium. Enzim-enzim terpenting dalam madu. alumunium. flavour dan zat warna sangat merugikan kesehatan manusia. kekentalan jika diteteskan pada debu.

kuning cerah. Madu asli punya aroma dan bau khas seperti madu dari bunga rambutan. Bila mendapatkan madu dengan warna dan kekentalan sama perlu diwaspadai karena warna madu asli tidak pernah sama. Pengkondisian kolom yang digunakan. Ini berbeda dengan madu palsu yang sama sekali tidak beraroma. Pelarutan contoh yang baik dalam pelarut (solvent) hingga larut seluruhnya. Contoh yang akan dianalisis harus benar-benar terlarut seluruhnya dalam pelarut. Aroma juga bisa dijadikan media untuk menentukan asli atau palsunya sebuah produk madu. maka preparasi contoh yang baik dan teliti sangatlah diperlukan. kekuning-kuningan atau kuning keputih-putihan (lebah budidaya). Hal ini agar kolom dalam kondisi bagus dan optimal dalam pemisahan komponen. Analisis dengan KCKT sendiri yang memiliki akurasi yang tinggi. karena pada . sehingga hasil dari kadar zat aktif yang terkandung dalam contoh dapat terukur dengan akurat. Faktor dari analis dalam menetapkan suatu analisis jauh lebih besar pengaruhnya terhadap hasil yang akan diperoleh. 3. kapuk randu atau kelengkeng. 2. Hal yang perlu diperhatikan dalam preparasi sample yaitu 1.82 kemerah-merahan. Pembuatan fasa gerak yang benar. Di setiap analisis apapun seorang analis harus dapat menggunakan teknik analisis yang baik dan benar.

83 dasarnya instrumen-instrumen yang dipakai sebagai penunjang analisis hanya berperan sebagai alat saja yang membaca/mengukur keadaaan dari contoh yang telah dipreparasi oleh seorang analis. .

Berdasarkan hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa madu tersebut tidak layak dikonsumsi. 24. dan sukrosa dengan metode KCKT.571 %. Agar meminimalisir kontaminasi. khususnya pada saat menggunakan membran filter (milipore). sedangkan untuk madu duplo sebesar 23.591 %. Simpulan Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan terhadap contoh madu diperoleh kadar fruktosa.499 %. Saran Setelah melakukan Praktik Kerja Industri (Prakerin) di PT Saraswanti Indo Genetech penulis ingin menyampaikan saran yaitu untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam melakukan analisis kadar pemanis baik fruktosa.498 %. glukosa.306 %. Oleh karena itu hasil yang diperoleh tidak sesuai persyaratan.603 %.BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. sebaiknya diperhatikan pada saat dilakukan preparasi. Hasil ini dibandingkan dengan SNI 01-3545-2004 yang dikeluarkan oleh Badan Standarisasi Nasional (BSN) yaitu 65 % untuk gula pereduksi (fruktosa dan glukosa) dan tidak lebih dari 5 % untuk kadar sukrosa dalam madu. glukosa. sebaiknya membran filter (milipore) hanya satu kali pakai atau dibilas terlebih dahulu (minimal lima kali 84 . B. dan 1. 24. dan sukrosa masing-masing untuk madu simplo sebesar 23. dan 1.

Untuk menanggulangani penjualan madu palsu kepada masyarakat maka diperlukan penyuluhan lebih lanjut terhada konsumen tentang madu. Dan sebaiknya untuk produsen yang memproduksi madu palsu segera ditangani agar tidak lagi menghasilkan produk yang merugikan konsumen dan produsen yang memproduksi madu yang benar-benar asli. .85 pembilasan) dengan pelarut yang digunakan sebelum dibilas dengan contoh lain yang akan disaring dengan membran filter (milipore) tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Adhi S., Dwi. 2008. Uji Kadar Fruktosa, Glukosa, dan Maltosa pada Madu. Bukit Jimbaran : FPMIPA Universitas Udayana.

Anonimus. 2004. ³ Penggolongan Karbohidrat ³ dalam Wikipedia. Bogor: http;//id.wikipedia.org/wiki/karbohidrat, 24 Desember 2011 pk. 11.40 WIB.

Anonimus. 2006. ³ Madu´ dalam Food Info-net. Bogor: http;//id.Food Infonet.org/food/Food, 5 Januari 2011 pk. 18.00 WIB.

Anonimus. 2006. Separation of Sugar in Honey by Liquid Chromatography Method. United States : AOAC Official Method.

Anonimus. 2010. Buku Panduan Praktik Kerja Industri. Bogor: SMAK Bogor.

Anonimus. 2011. Buku Panduan Keterampilan Berkomunikasi. Bogor: SMAK Bogor.

Anonimus. 2011. ³ Cara Membedakan Madu Asli dan Palsu´. Jakarta : http://binaapiari.com/ (cara-membedakan-madu-asli-dan-madu-palsu.html, Artikel July 2011), 16 Januari 2012 pk. 06.15.

Anonimus. 2012. ³ Sejarah Gula´. Jakarta : http://Food-Info.net/ ( sejarahgula.html, Artikel Januari 2012), 5 Januari 2012 pk. 06.25.

Arifin, Zaenal, S.Si dan Drs. H.E Krisnandi Ismail, B.Sc. 2009. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT). Departemen Perindustrian Republik Indonesia. Bogor: SMAK Bogor.

86

87

Badan Standarisasi Nasional. 2004. Standar Pengujian Mutu Madu SNI 01-35452004. Jakarta : Badan Standarisasi Nasional.

Legowo, Anang M. (penghimpun dan penyusun). 2005. Analisis Pangan. Semarang : Universitas Diponegoro.

Winarno, F.G. 1984. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

Winarno, F.G. 1998. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

LAMPIRAN

Lampiran 1

Kurva Kalibrasi Standar Fruktosa

88

Lampiran 2 Kurva Kalibrasi Standar Glukosa 89 .

Lampiran 3 Kurva Kalibrasi Standar Sukrosa 90 .

Lampiran 4 Kromatogram Standar Gula 0.25 % 91 .

5 % 92 .Lampiran 5 Kromatogram Standar Gula 0.

Lampiran 6 Kromatogram Standar Gula 1 % 93 .

Lampiran 7 Kromatogram Standar Gula 2 % 94 .

Lampiran 8 Kromatogram Contoh Simplo 95 .

Lampiran 9 Kromatogram Contoh Duplo 96 .

Lampiran 10 SNI 3545-2004 Tentang Madu 97 .

Lampiran 11 SNI 3545-2004 Tentang Madu 98 .