Bandar udara (disingkat: bandara) atau pelabuhan udara merupakan sebuah fasilitas tempat pesawat terbang dapat lepas

landas dan mendarat. Bandar udara yang paling sederhana minimal memiliki sebuah landas pacu namun bandara-bandara besar biasanya dilengkapi berbagai fasilitas lain, baik untuk operator layanan penerbangan maupun bagi penggunanya. Menurut Annex 14 dari ICAO (International Civil Aviation Organization): Bandar udara adalah area tertentu di daratan atau perairan (termasuk bangunan, instalasi dan peralatan) yang diperuntukkan baik secara keseluruhan atau sebagian untuk kedatangan, keberangkatan dan pergerakan pesawat Sedangkan definisi bandar udara menurut PT (persero) Angkasa Pura adalah "lapangan udara, termasuk segala bangunan dan peralatan yang merupakan kelengkapan minimal untuk menjamin tersedianya fasilitas bagi angkutan udara untuk masyarakat". Sisi Darat (Land Side)
y

Terminal bandar udara atau concourse adalah pusat urusan penumpang yang datang atau pergi. Di dalamnya terdapat pemindai bagasi sinar X, counter check-in, (CIQ, Custom Inmigration - Quarantine) untuk bandar udara internasional, dan ruang tunggu (boarding lounge) serta berbagai fasilitas untuk kenyamanan penumpang. Di bandar udara besar, penumpang masuk ke pesawat melalui garbarata atau avio bridge. Di bandar udara kecil, penumpang naik ke pesawat melalui tangga (pax step) yang bisa dipindah-pindah. Curb, adalah tempat penumpang naik-turun dari kendaraan darat ke dalam bangunan terminal Parkir kendaraan, untuk parkir para penumpang dan pengantar/penjemput, termasuk taksi

y

y

Fungsi Fungsi bandara merupakan tempat lepas landas, mendarat pesawat udara, dan pergerakan di darat pesawat udara. Disamping itu Bandar udara merupakan simpul dari system transportasi udara. Perencanaan, pembangunanan dan pengoperasian suatu Bandar udara harus memenuhi ketentuan keselamatan penerbangan yang secara internasional tercantum dalam Annex 14 Convention on International Civil Aviation (Vol I : Aerodrome dan Vol II : Heliport). Ketentuan ini diadopsi dalam ketentuan nasional berupa Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 47 Tahun 2002 tentang Sertifikasi Operasi Bandar Udara dan Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Udara terkait lainnya. Pengoperasian Bandar udara sesuai ketentuan keselamatan penerbangan dimaksudkan untuk menjamin keselamatan pengoperasian pesawat udara di Bandar udara. Berkaitan dengan hal

Panjang landasan perintis umumnya 1. terdapat Air Traffic Controller. DC-10. Pesawat yang dilayani adalah jenis turbo-prop atau jet kecil seperti Fokker-27. landasan cukup dari rumput ataupun tanah diperkeras (stabilisasi).tersebut. 2. 3. 4. pesawat kecil berbaling-baling dua (umumnya cukup 600-800 meter saja). yaitu : 1. Pesawat yang dilayani adalah jet sedang seperti Fokker-100. umumnya dengan konstruksi beton dengan panjang 3. maka diseduiakan unit penanggulangan kecelakaan (air rescue service) berupa peleton penolong dan pemadan y y y . karena memikul beban besar yang statis dari pesawat Untuk keamanan dan pengaturan. Konstruksi apron umumnya beton bertulang. sedangkan taxiway menghubungkan apron dan run-way. Panjangnya landas pacu biasanya tergantung dari besarnya pesawat yang dilayani. B-747. berupa menara khusus pemantau yang dilengkapi radio control dan radar. dll. Bandar udara international terdapat lebih dari satu landasan untuk antisipasi ramainya lalu lintas. termasuk arahan Ditjen Pehubungan Udara yang disampaikan secara tertulis. Mengoperasikan dan memelihara Bandar udara sesuai dengan prosedur yang terdapat dalam Aerodrome Manual. Untuk bandar udara perintis yang melayani pesawat kecil. Sedangkan untuk bandar udara yang agak ramai dipakai konstruksi aspal. Fokker-28. Cessna. Tetuko 234. Menjamin Bandar udara (aerodrome) dioperasikan dan dipelihara dengan tingkat perhatian sesuai dengan ketentuan yang berlaku.600 meter dan lebar 45-60 meter. dlsb. Karena dalam bandar udara sering terjadi kecelakaan.200 meter dengan lebar 20 meter.800 meter dan lebar 30 meter. Pada bandar udara yang ramai. misal melayani Twin Otter. Fasilitas bandar udara Fasilitas bandar udara yang terpenting adalah: Sisi Udara (Air Side) y landas pacu yang mutlak diperlukan pesawat. dlsb. Hercules. Mempekerjakan personil pengoperasian Bandar udara yang memiliki kualifikasi/ kompetensi sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan dalam jumlah yang memadai. Penyelenggara Bandar udara mempunyai kewajiban. dengan panjang 1. sesuai ketentuan dalam CASR (Civil Aviation Safety Regulation) 139 : Aerodrome. Apron adalah tempat parkir pesawat yang dekat dengan bangunan terminal. Memenuhi standar dan ketentuan terkait pengoperasian Bandar udara.

y . Ketentuan lebih lanjut mengenai pengoperasian fasilitas bandar udara serta tata cara dan prosedur penggunaan sanksi administratif diatur dengan Peraturan Menteri Perhubungan. melakukan perawatan dalam jangka waktu tertentu dengan cara pengecekan. prosedur. Sertifikat tersebut diberikan oleh Menteri Perhubungan setelah memenuhi persyaratan keselamatan dan keamanan penerbangan. serta pelayanan jasa bandar udara sesuai dengan standar pelayanan yang ditetapkan. badan usaha bandar udara atau unit penyelenggara bandar udara wajib melakukan pelatihan penanggulangan keadaan darurat secara berkala.kebakaran. 4. dan pengoperasian bandar udara yang tidak dilakukan oleh tenaga manajerial yang memiliki kemampuan dan kompetensi operasi dan manajerial bidang teknis dan/atgau operasi bandar udara. tidak meningkatkan kinerja fasilitas. peralatan penolong dan pemadam kebakaran y Juga ada fuel service untuk mengisi bahan bakar avtur. dll. mobil pemadam kebakaran. Setiap badan usaha bandar udara atau unit penyelenggara bandar udara wajib menyediakan fasilitas bandar udara yang diberikan sertifikat fasilitas bandar udara oleh Menteri Perhubungan. tes. dikenakan sanksi administratif berupa (a) peringatan.1/2009. dan personelnya. varifikasi dan/atau kalibrasi fasilitas bandar udara untuk mempertahankan (sustainability) kesiapan fasilitas bandar udara7. keamanan penerbangan serta pelayanan jasa bandar udara.Fasilitas Bandar Udara y Fasilitas bandar udara diatur di dalam Pasal 219 sampai dengan Pasal 221 UURI No. Setiap badan usaha bandar udara atau unit penyelenggara bandar udara yang tidak menyediakan fasilitas bandar udara yang memenuhi persyaratan keselamatan penerbangan. sedangkan untuk menjaga dan meningkatkan kinerja fasilitas. dan personel8. prosedur. verifikasi dan/atau kalibrasi. tes. dan/atau pencabutan sertifikat bandar udara9. (b) pembekuan sertifikat. Badan usaha bandar udara atau unit penyelenggara bandar udara wajib melakukan perawatan dalam jangka waktu tertentu dengan cara pengecekan. ambulance. tabung pemadam kebakaran.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful