TUGAS PAPER / TULISAN ALAT BERAT

BASIC POWER TRANSMISION TEORI OPERASI DRIVETRAIN DENGAN SISTEM HIDROLIS DAN PERANGKAT ALAT KERJA LAINNYA

Diajukan oleh : DEDY KURNIAWAN 20020130055

FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK MESIN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

2

2007 BASIC POWER TRANSMISSION TEORI DAN OPERASI DRIVETRAIN DENGAN SISTEM HIDROLIS DAN PERANGKAT ALAT KERJA LAINNYA
Fungsi dari drivetrain adalah untuk memindahkan dan mendistribusikan energi dari engine ke roda penggerak unit alat berat. Komponen utama dari drivetrain Volvo : 1. Torque Converter 2. Transmission 3. Dropbox 4. Propeller shaft ( disebut juga driveshaft ) 5. Axle ( termasuk differential ) komponen diatas banyak digunakan pada alat berat Volvo. Namun terdapat perbedaan pada konfigurasi dan operasinya. Torque converter Torque converter merupakan suatu alat yang dapat memindahkan gaya dan gerakan dari engine ke transmisi menggunakan oli hidrolik. Terdapat dua jenis sistem yang digunakan untuk memindahkan energi secara hidrolis, yaitu 1. Hidrostatik 2. Hidrodinamik Yang paling banyak dipakai pada wheel loader dan articulated hauler adalah jenis hidrodinamik. Untuk lebih lengkapnya mengenai sistem penggerak hidrodinamik, anda dapat mengacu pada training mengenai compact loader. Sistem hidrodinamik bekerja berdasarkan prinsip fluida bergerak akibat gaya. Sebagai contoh : dua buah kipas angin yang berhadap-

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

3

hadapan

dimana salah satunya dihubungkan dengan sumber listrik

sedangkan yang lainnya tidak. Kipas angin yang mendapat suplai listrik dan dihidupkan akan memutar kipas angin yang diam. Hal ini karena adanya aliran udara, sebagai fluida, yang memiliki gaya.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

4

Torque converter pada unit Volvo bekerja dengan cara yang sama seperti kedua kipas angin diatas namun menggunakan oli sebagai fluidanya. Kipas angin yang berada di sebelah kanan, yaitu yang mendapat suplai listrik, disebut impeller. Pada torque converter, engine yang memutarkan impeller secara langsung. Kipas angin yang diam di sebelah kiri disebut turbin. Pada torque converter komponen ini menerima tenaga dari impeller dan menggerakkan transmisi. Saat impeller berputar, oli di dalam impeller mengalir ke arah depan karena gaya sentrifugal. Ingatlah selalu bahwa impeller terpasang secara langsung dengan flywheel engine. Saat engine berputar, impeller juga akan berputar. Aliran oli ke arah luar ini meninggalkan impeller dan mulai membentur sudu-sudu turbin. Makin cepat impeller berputar makin besar gaya yang diarahkan ke sudu-sudu turbin. Jika tenaga yang terbangkit cukup besar , turbin akan mampu menggerakkan beban dari unit dan turbin akan mulai bergerak. Hal ini disebut ” fluid coupling”. Pada keadaan optimal, komponen ini dapat meneruskan tenaga atau torque yang sama besar , sebesar yang dapat disuplai oleh impeller. Suatu torque converter beroperasi dengan prinsip yang sama. Namun, sebagai tambahan, torque converter dilengkapi dengan stator, yang dapat meningkatkan tenaga yang terbangkit.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

5

Stator

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

6

Fungsi utama dari stator pada torque converter adalah melipatgandakan torsi. Stator

untuk

berada dalam keadaan diam dan tidak

berputar. Stator melipatgandakan torsi dengan mengarahkan kembali oli yang keluar dari turbin ( sisi kiri ) dan membentur sudu-sudu impeller (sisi kanan ) dengan arah yang sama dengan arah perputaran impeller. Dalam hal ini terjadi pelipatgandaan torsi sebesar 2 : 1. hal ini disebut juga rasio pelipatgandaan torsi. Jika torsi sebesar 100 ft.lb disalurkan melalui impeller, akibat adalah stator, turbin dapat memperoleh torsi sebesar 200 ft.lb. turbin akan berputar lebih lambat dengan torsi yang lebih besar. Gaya pada oli yang diarahkan kembali oleh stator meningkatkan gaya pada oli di impeller dimana beban pada turbin tetap sama. Jika unit mendapat beban berat, beban tersebut akan menyebabkan turbin stall (melambat), sehingga kehilangan gaya sentrifugalnya. Impeller akan tetap berputar pada kecepatan engine dan akan tetap membangkitkan gaya sentrifugal. Karena gaya yang membentur turbin dalam bentuk aliran oli makin besar, pelipatgandaan torsi saat ini menjadi 3 : 1. Sederhananya, saat kedua

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

7

bagian ( turbin dan impeller ) berputar dengan kecepatan yang sama, pelipatgandaan torsi adalah nol atau 1 : 1. hal ini terjadi saat hanya terdapat beban yang sangat ringan pada unit alat berat. Saat turbin berputar setengah dari kecepatan impeller, karena beban yang agak berat, terjadi pelipatgandaan torsi sebesar 2: 1. Saat turbin terhenti atau hampir berhenti berputar (stall), karena beban yang sangat berat, pelipatgandaan torsi menjadi 3 : 1. Bergantung pada kecepatan engine dan beban, pelipatgandaan torsi akan berubah-ubah antara 1:1 hingga 3 :1. Torque converter menyebabkan tidak diperlukannya lagi kopling mekanis untuk pergantian gigi pada transmisi karena fluid coupling dapat diinterupsi selama perpindahan gigi dan penghentian kendaraan. Komponen ini juga dapat meningkatkan torsi yang dibuutuhkan roda-roda.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

8

]

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

9

Terdapat faktor lain yang mempengaruhi torque converter selam kecepatan turbin dan impeller. Jumlah sudu-sudu, bentuk sudu-sudu dan celah (clearance) diantara ketiga komponen ( turbin, stator, impeller) akan mempengaruhi secara langsung unjuk kerja unit alat berat. Torque converter juga tidak 100% efisien. Komponen-komponennya tersebut tidak berhubungan langsung secara mekanis yang memungkinkan terjadinya slip pada oli. Slip pada oli menghasilkan panas. Panas maksimum terjadi saat turbin mengalami stall. Untuk membantu mengendalikan panas yang terbangkit tersebut, sistem dilengkapi dengan charge pump (pompa pengisi) dan oil cooler ( pendingin oli ). Pompa digunakan untuk mensuplai oli dingin yang telah terfiltrasi, ke dalam converter. Oli, yang telah panas akibat gaya yang terbangkit, dikeluarkan dari converter dan disalurkan ke dalam oil cooler. Beberapa jenis oil cooler dari converter memindahkan panas dari oli ke coolant sistem pendinginan engine dan melepaskannya pada radiator. Cooler jenis lain melepaskan panasnya secara langsung ke udara atmosfer. Ada beberapa alasan kenapa converter menjadi panas meskipun telah didesain dengan cermat. Alasan-alasan tersebut meliputi : menjalankan unit terus menerus pada gigi tinggi, yang menyebabkan terjadinya ”turbine stalling”, jumlah oli kurang, tersumbatnya oli cooler atau radiator, yang pada umumnya terjadi karena mengabaikan kenaikan suhu, akibat rusaknya pengukur suhu. Seandainya kondisi diatas terjadi, carilah alasan yang paling masuk akal dan mengaculah pada buku service dan maintenance manual sesuai model unit yang kita gunakan. Sifat lainya dari torque converter adalah rendahnya unjuk kerja jika oli terlalu kental atau terlalu encer. Saat oli di dalam torque converter sangat dingin, kekentalannya meningkat dan mengalir lambat di ketiga komponen converter. Kendaraan akan terasa tidak bertenaga hingga oli menghangat. Penggunaan oli yang salah – misalnya terlalu kental – akan berefek sama.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

10

Jika oli terlalu encer , oli akan ‘bocor’ di antara ketiga komponen converter sehingga tenaga yang dapat dipindahkannya menjadi kurang. Kendaraan seolah-olah ‘tidak bertenaga’. Hal yang sama terjadi bila oli yang digunakan menjadi terlalu encer saat terjadi overheat.

Master Clutch Pada penerapannya bila komponen penggerak menerma beban berat untuk waktu yang lama, torque converter bukan pilihan yang tepat. Slip yang yang terus menerus terjadi akan membangkitkan panas yang berlebihan dan memboroskan energi. Pada articulated hauler, converter menggunakan “lockup clutch” untuk menghindari panas yang berlebihan saat mengangkut beban untuk jarak jauh. Hal ini mengurangi atau menghilangkan slip pada converter pada kondisi-kondisi tertentu.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

11

Pada motor grader, yang mendapat beban grading

yang tetap

sepanjang bermil-mil, menggunakan sebuah “master clutch” sebagai gantinya. Clutch ini serupa dengan clutch pada truk atau mobil – namun didesain untuk tugas yang lebih berat. Memiliki beberapa friction plate (plat gesek), pendinginan oli dan booster untuk mempermudah operasi. Master clutch memungkinkan pelepasan sempurna antara engine dan transmisi saat berhenti, start, atau penggantian arah. Akan tetapi, pada saat mendapat beban, model ini ini akan tetap meneruskan torsi dan kecepatan engine 100% ke transmisi. Clutch didinginkan dan dilumasi oleh semprotan oli didesain dari sirkuit pelumasan transmisi. Clutch tersebut telah memungkinkan terjadinya penghubungan setengah untuk

walaupun pada saat mendapat beban. Hal ini mungkin terjadi saat operator menggunakan clutch untuk berjalan perlahan-lahan di sekitar tepian jalan atau hidran air saat melakukan grading atau pembuangan salju. Saat clutch terhubung, tidak terjadi pembangkitan panas atau kehilangan tenaga.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

12

Transmisi Transmisi adalah suatu kotak roda gigi yang bekerja secara hidromekanis, yang meliputi clutch ( kopling-kopling), torque converter; dan pada volvo loader, termasuk dropbox. Loader-loader berukuran besar memiliki torque converter yang terpisah dengan transmisi. Dropbox pada articulated hauler merupakan komponen terpisah. Fungsi dari dropbox pada kedua konfigurasi ( pada wheel loader dan pada articulated hauler ) adalah untuk ‘menjatuhkan’ atau membagikan tenaga ke semua propeller shaft atau driveshaft, yang memindahkan tenaga menuju differential dan axle. Dropbox pada articulated hauler memiliki fungsi high dan low. Terdapat 3 jenis transmisi yang digunakan pada unit Volvo : countershaft, planetary dan hydrosta tic. Training ini hanya akan membahas

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

13

dua jenis pertama. Penggerak jenis hydrostatic akan dibahas dalam Basic Hydraulics. Contershaft digunakan secara umum pada loader dan Grader Volvo. Jenis Planetary digunakan pada articulated hauler. Countershaft menggunakan sejumlah shaft dan gear untuk menentukan tingkat kecepatan dan arah gerakan unit. Jenis planetary menggunakan planetary gear di dalam transmisi untuk menggerakkan shaft tunggal.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

14

< Pada kedua jenis transmisi, semua gear dalam keadaan tetap terhubung dan clutch assembly yang memungkinkan terjadinya perkaitan dan pelepasan gear-gear tersebut. Steel clutch disc dipasangkan pada clutch piston drum assembly dimana clutch disc sebelah dalam yaitu friction disc ( piringan gesek ) dipasang pada clutch hub dan clutch shaft , sedangkan pada transmisi jenis planetary, dipasang pada ring gear. Saat oli disuplaikan pada clutch tertentu, oli mendorong piston clutch tersebut hingga clutch disc tertekan dan saling melekat. Karena disc-disc tersebut disusun pada clutch shaft drum, maka saat ini semuanya berputar bersama-sama. Clutch-clutch merupakan “ clutch jenis basah” karena bekerja terendam oli. Suplai oli tersebut mempertahankan clutch-clutch tetap dingin dan memperpanjang usia clutch.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

15

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

16

Countershaft Transmission Pada countershaft transmission , gear-gear selalu dalam keadaan terhubung tetap (constant mesh). Clutch-clutch , saat diaktifkan, akan mengunci gear pada shaft melalui clutch drum. Hal ini akan menyebabkan perubahan jalur penerusan tenaga di dalam transmisi.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

17

Saat clutch pada gear B diaktifkan, tenaga akan berpindah dari gear A, ke gear C, ke gear D dan ke gear B , yang akan memutar output shaft. Gear C dan D terikat tetap pada idler shaft. Karena gear D berukuran lebih kecil dari gear , terjadi reduksi gigi pada output shaft. Jika input gear memiliki 20 gigi dan output shaft memiliki 40 gigi, maka output shaft akan berputar dengan kecepatan setengah dari kecepatan input shaft. Perlu diingat saat kecepatan diturunkan, torsi akan meningkat. Saat kecepatan ditingkatkan, torsi akan turun.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

18

Saat clutch pada gear A diaktifkan, clutch tersebut akan mengunci gear A pada output shaft dan output shaft akan berputar dengan kecepatan yang sama dengan input shaft. Saat ini tidak terjadi reduksi gigi. Idler shaft dengan gear C dan D akan ikut berputar namun tidak meneruskan torsi karena gear B tidak terkunci pada shaft. Saat aliran oli dihentikan ke clutch tersebut, clutch assembly akan kembali ke posisi awal akibat piston return spring dan mengakibatkan piston berhenti menekan clutch disc. Saat itu, shaft dan drum akan berputar secara bebas satu dengan lainnya.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

19

Komponen Clutch Piston

Penting bagi kita untuk mengetahui

bahwa

transmisi memiliki

directional clutch; yaitu maju (f) dan mundur (r), dan range clutch atau speed clutch seperti 1, 2, 3, 4 dan lain-lainTeori mengenai penghubungan (engage) dan pelepasan dapat dijelaskan dengan uraian berikut ini : Untuk menggerakkan unit, directional clutch terhubung. Pada Loader dan articulated hauler volvo , speed clutch dibagi menjadi forward dan reverse, meskipun speed clutch untuk gigi yang lebih tinggi biasanya terkunci pada posisi reverse. dan range clutch harus

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

20

Planetary Transmission

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

21

Pada planetary transmission, penyaluran tenaga ( power path ) gear terjadi pada garis lurus, sedangkan pada jenis countershaft transmission, penyaluran tenaga terjadi pada beberapa garis. Pengubahan gear dengan konfigurasi planetary bergantung pada komponen dari planetary yang terkunci oleh clutch. Jika ring gear ditahan oleh brake karena ring gear dihentikan perputarannya. Friction disc dan steel disc tidak dapat bergerak saat brake diaktifkan. Pada clutch, friction disc dan steel disc akan ikut berputar saat clutch diaktifkan.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

22

Untuk memperoleh “under drive” atau low speed, dan torsi besar :

Pada low gear, ring gear ditahan (stasioner). Engine, melalui torque converter, menggerakkan sun gear. Sun gear menggerakkan planet gear dan membuat planet gear berputar berkeliling ring gear yang diam. Akibatnya

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

23

kita mendapatkan kecepatan output yang rendah dan torsi yang besar. Untuk mendapatkan direct drive, ada dua cara : 1. Sun gear bertindak sebagai drive gear (input), ring gear dan planet gear dikunci satu sama lain. kemudian seluruh planetary ( sun gear, ring gear dan planet gear ) berputar sebagi satu unit. Kecepatan output sama dengan kecepatan input. Dan tidak terjadi peningkatan torque. 2. Sun gear sebagai drive gear (input) dan dikunci bersama-sama dengan planet gear. Seluruh planetary (sun gear, ring gear dan planet gear) berputar bersama sebagai satu unit. Output speed sama dengan input speed. Pada kondisi ini juga tidak terjadi peningkatan torsi.

Untuk mendapatkan kondisi overdrive :

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

24

Ring gear saat ini bertindak sebagai drive gear (input), sun gear ditahan ditempatnya (stasioner). Ring gear menggerakkan planet gear , dan berputar berkeliling sun gear. Akibatnya kita mendapatkan high speed – namun dengan torsi rendah.

Mundur

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

25

Sun gear sekali lagi bertindak sebagai drive gear (input). Planet carrier (dudukan planet gear) ditahan pada tempatnya. Sun gear memutar planet gear, namun saat ini planet gear tak dapat berputar mengelilingi ring gear. Mereka hanya berputar di tempat pada porosnya. Oleh karena itu ring gear akan berputar pada arah yang berlawanan sun gear. Ring gear sekarang bertindak sebagai output gear. Pada umumnya posisi mundur didesain dengan kecepatan yang sedikit lebih tinggi di tiap tingkat kecepatannya untuk memperpendek cycle time saat loader bergerak mundur. Semua kondisi pengikatan, pelepasan dan penguncian gear dilakukan oleh transmission control valve, yang dikontrol oleh Electronic Control Unit (ECU). ECU menerima sinyal dari tuas pemindah gigi ( shift lever ). Dropbox Dropbox merupakan satu set gear yang dipasang di dalam transmisi, seperti model countershaft pada loader, atau terpasang terpisah dengan housing sendiri seperti pasa articulated hauler. Dropbox dinamakan sedemikian rupa karena ia ‘menjatuhkan’ output ke propeller shaft-propeller

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

26

shaft. Dropbox memiiki reduksi gigi : dimana output dapat lebih lambat kecepatannya dibandingkan input. Torsi akan meningkat saat kecepatan diturunkan. Dropbox articulated hauler tertentu memiliki high range dan low range. Posisi ini dapat dipilih dengan mengisarkan “dog gear´ dengan bantuan piston udara ( air piston). Semua dropbox dilengkapi dengan differential gear untuk memungkinkan perbedaan kecepatan pada roda-roda depan dengan rodaroda belakang saat membelok. Komponen ini juga memanfaatkan “dog gear” untuk memungkinkan terjadinya “penguncian / lock-up” saat melalui daerah yang licin. Hal ini disebut “longitudinal lock” atau penguncian memanjang.

Sirkuit Oli Transmisi

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

27

Sistem peredaran oli

yang digunakan pada transmisi memiliki

komponen-komponen seperti : oil sump atau oil tank, oil charge pump, oil cooler control valve dan filter. Oil Sump biasanya telah menyatu dengan housing transmisi dan menampung hampir seluruh oli yang akan beredar. Pompa memompakan oli untuk disuplai ke transmisi dan torque converter, dan ditempatkan di tempat yang berbeda sesuai jenis transmisinya. Pada articulated hauler, pompa tersebut dipasang langsung pada bagian sisi sebelah dalam converter housing dan berputar bersama housing converter. Pada loader Volvo, pompa juga diletakkan pada sisi dalam housing converter , baik di belakang converter atau langsung digerakkan oleh converter gear. Oli yang mengalir menuju pompa harus melalui strainer terlebih dahulu yang berada di sump. Oil cooler melepaskan panas yang dihasilkan oleh converter dan setelah dingin dikembalikan ke oil sump. Control valve merupakan komponen yang paling rumit pada transmisi dan memiliki banyak saluran di dalamnya untuk mengalirkan oli menuju

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

28

clutch-clutch. Spool pada control valve mengontrol oli yang akan menuju ke clutch. Spool digerakkan dengan bantuan solenoid listrik ( S1 – S5 ).

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

29

Transmission

control

valve

(A)

pada

transmisi

loader

Volvo

dipasangkan pada sisi transmisi ( sebelah kiri bawah). Komponen ini mengatur tekanan dan pemilihan gigi. Transmission filter (B) dipasangkan pula pada sisi transmisi. Pada articulated hauler, control valve dipasangkan pada bagian bawah housing transmisi dan oil sump harus dilepas terlebih dahulu untuk menjangkaunya. Transmissiion filter bertugas untuk memisahkan kotoran dan membersihkan oli transmisi. Di semua alat berat , filter dipasangkan pada transmisi meskipun berada pada posisi yang berjauhan. Semua transmission filter Volvo memiliki bypass valve yang akan membuka untuk mencegah kerusakan filter atau kekurangan oli bila filter mengalami hambatan besar. Hal ini mungkin terjadi saat oli dingin dan kental atau filter telah tersumbat oleh kotoran. Juga diperlihatkan pada gambar, suction strainer atau disebut juga sump screen. Komponen ini bertugas untuk mencegah kotoran dari oil sump terhisap ke pompa.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

30

Sebagai kesimpulan dari pembahasan mengenai aliran oli pada sirkuit oli transmisi : 1. pompa menghisap oli transmisi, melalui strainer; keluar dari sump. 2. Oli kemudian dialirkan ke dalma filter. 3. Dari filter, hampir seluruh oli akan terus menuju dan mengisi torque converter. 4. Sejumlah oli menuju ke main control valve dimana tekanan untuk clutch dikontrol.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

31

5. dengan solenoid elektrik, spool dikisarkan untuk mengirim oli ke clutch tertentu. 6. Oli kemudian didorong masuk dan keluar dari torque converter menuju oil cooler untuk diturunkan suhunya. 7. Dari cooler, tekanan yang dimiliki oleh oli digunakan untuk melumasi bearing-bearing dan mendinginkan clutch. 8. Akhirnya, oli kembali ke oil sump.

Aliran oli ini bervariasi bergantung RPM engine serta valve-valve di dalam control valve yang mengontrol tekanan. Fungsi dari propeller shaft (juga disebut “ driveshaft” atau “prop shaft”) adalah untuk meneruskan tenaga dari dropbox ke axle-axle. Propeller shaft support bearing (bantalan peyangga prop. Shaft) digunakan baik pada loader maupun hauler untuk memungkinkan terjadinya penyaluran tenaga saat artikulasi maksimum. Axle-axle menerima tenaga dari prop.shaft untuk memutar roda-roda melalui axle shaft dan planetary set.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

32

Axle Dan Final Drive Assemblies

Kelengkapan axle memiliki banyak fungsi. tenaga yang diperoleh dari propeller shaft disalurkan dalam sudut 900 dengan roda-roda. Hal ini dimungkinkan oleh adanya ring dan pinion gear. Ring dan pinion gear juga mereduksi (menurunkan) kecepatan yang diterima dari prop shaft untuk ditingkatkan torsinya pada roda-roda. Perbedaan kecepatan diantara rodaroda , saat unit membelok ditangani oleh differential gear set. Axle assembly tertentu memiliki differential lock untuk meningkatkan traksi. Pada loader dan articulated hauler , internal axle shaft menyalurkan tenaga menuju planetary drive. Planetary drive ini menurunkan kecepatan lebih lanjut untuk mendapatkan torsi maksimum pada roda-roda. Axle memiliki brake discs untuk fasilitas pengereman ( service brake ). Pada grader, reduksi gigi terjadi pada double reduction gear set (pada beberapa mode) dan menggunakan sprocket di dalam tandem case. Tandem case juga memuat wet disc brake ( rem piringan tipe basah ), kecuali pada “c” series.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

33

Ring Dan Pinion

Ring dan pinion gear bekerja bersama-sama untuk menurunkan kecepatan, meningkatkan torsi dan meneruskan tenaga dengan sudut 900 menuju roda-roda. Ring dan pinion selalu merupakan satu paket. Keduanya dibuat bersama-sama dan tidak dianjurkan penggunaan salah satunya saja. Differential Konvensional

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

34

Differential konvensional pada umumnya memiliki empat differential gear. Unit-unit alat berat berukuran kecil tertentu hanya memiliki dua. Differential gear juga disebut “spider gear”, yang berkaitan dengan dua side gear. Shaft dimana spider gear berputar dipasang tetap pada ring gear. Shaft ini juga disebut “cros” atau “ spider” dan memiliki jenis one-piece dan two-piece. Tiap-tiap side gear dipasang secara spline pada axle shaft. Dengan desain seperti ini, roda kanan dapat berputar pada kecepatan yang berbeda dengan roda kiri. Hal ini berguna saat unit membelok pada tikungan. Roda sebelah dalam akan menurun kecepatannya karena hanya menempu jarak yang lebih pendek dibandingkan roda sebelah luar. Roda sebelah luar harus berputar lebih cepat karena menempuh jarak yang lebih panjang .

Akan

tetapi,

pada

kondisi

licin,

differential

konvensional

memungkinkan roda dengan traksi ( cengkeraman ) yang lebih kecil mengalami slip. Roda dengan traksi yang lebih besar hampir tidak memiliki torsi untuk menggerakkan kendaraan menyebabkan unit tidak dapat berjalan. Beberapa metode digunakan untuk mengatasi masalah ini. Hal tersebut akan dijelaskan pada beberapa halaman berikut. dan berhenti berputar. Hal ini

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

35

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

36

Limited Slip-Differential

Limited konvensional

slip-differential

pada

dasarnya

merupakan

differential yang

dengan satu tambahan. Ia memiliki clutch plate

terpasang di pada sisi side gear. Pada kondisi pengendaraan normal, differential meneruskan tenaga secara seimbang ke tiap-tiap roda, dan bekerja seperti diferential konvensional. Saat membelok, roda sebelah luar akan berputar lebih cepat dibanding roda sebelah dalam. Pada saat roda slip, dan salah satu roda berada pada tanah yang keras, gaya yang besar pada differential akan menekan side gear ke samping ke arah clutch plate pada sisi roda yang slip.

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

37

Aksi ini akan mengurangi kecepatan roda yang slip dan memungkinkan sejumlah tenaga disalurkan menuju roda yang yang tidak slip. Hal ini menyebabkan kendaraan dapat keluar dari daerah slip , dan kembali ke sifatsifat konvensionalnya saat berbelok pada kondisi normal.

Planetary

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

38

Planetary merupakan bagian reduksi gigi akhir pada drivetrain (sistem pemindah tenaga). Komponen ini mencakup Paling sedikit tiga planet gear, satu sun gear dan satu ring gear. Prinsip kerja planetary dapat mengacu pada bahasan transmisi. Housing planetary (hub) juga memuat wet disc brake unit. Brake dipasangkan pada pada sisi torsi rendah dari planetary. Dengan (rem menghentikan axle shaft akan menghentikan unit secara keselurhan. Beberapa articulated hauler masih menggunakan dry disc brake lebih awet dibandingkan dry disc brake. piringan tipe kering) di bagian luar planetary. Kenyataannya, wet disc brake

Tandem Assembly

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

39

Pada grader , tandem assembly merupakan bagian reduksi gigi akhir dan memuat wet disc brake. Sebuah drive sprocket berukuran kecil, dipasangkan pada axle dari final drive, pada bagian tengah dari tandem case. Chain ( rantai ) kemudian menyalurkan tenaga ke sprocket berukuran besar yang terpasang pada axle shaft. Penurunan kecepatan dan peningkatan torsi sama dengan yang berlaku pada suatu gear set. Axle shaft dipasangkan secara spline pada brake hub seperti juga driven sprocket (sprocket besar).

Bagian-Bagian Dari Differential Lock

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

40

1. Sensor untuk lampu indikator Lampu pada panel instrumen akan menyala saat lock aktif. 2. Operasi hidrolik 3. Shift fork 4. Dog clutch / sliding colar

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

41

5. Axle shaft to right front wheels 6. Axle shaft to left front wheel Axle depan loader dilengkapi dengan differential lock yang dioperasikan secara hidrolik. Grader juga dilengkapi dengan differential lock. Tiap-tap axle dan dropbox pada articulated hauler memiliki sistem differential lock. Saat lock diaktifkan, gaya traksi didistribusikan secara seimbang ke kedua roda depan. Hal ini untuk meningkatkan traksi pada kondisi tanah yang licin. Jenis differential lock ini tidak boleh diaktifkan saat roda dalam keadaan berputar karena dapat menyebabkan kerusakan pada dog cutch /sliding collar. Tinjauan Ulang Tentang Drivetrain Articulated hauler

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

42

Wheel Loader

Motor grader

http://inta-catchme.com/animasi/htm/konsep_kerja_torque_converter.htm

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful