Thermocouple Transducer

Transduser adalah komponen yang berfungsi untuk mengkonversi parameter fisik menjadi sinyal listrik yang dapat diterima oleh sistem pemrosesan sinyal. Beberapa parameter fisik sering dikenal untuk diubah menjadi sinyal listrik, antara lain: tekanan, suhu, percepatan, pergeseran, kecepatan, dan sebagainya. Salah satu jenis transduser adalah transduser termokopel. Transduser termokopel adalah yang paling banyak digunakan untuk mengukur suhu berdasarkan konversi suhu menjadi sinyal listrik. Transduser Thermocouple bekerja berdasarkan pusat kekuatan pada titik sumbu logam yang tidak sama. Tegangan ini sebanding dengan suhu sambungan.

Transduser adalah perangkat, biasanya listrik, elektronik, elektro-mekanik, elektromagnetik, fotonik, atau fotovoltaik yang mengubah satu jenis energi yang lain untuk berbagai tujuan termasuk pengukuran atau transfer informasi (misalnya, sensor tekanan). Dalam arti lebih luas (misalnya dalam Model Sistem layak) transduser kadang-kadang didefinisikan sebagai setiap alat yang mengubah sinyal dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Sebuah perangkat yang sangat umum adalah speaker audio, yang mengubah variasi tegangan listrik yang mewakili musik atau pidato, terhadap getaran kerucut mekanik. Pembicara kerucut pada gilirannya bergetar molekul udara menciptakan energi akustik. Sebuah termokopel adalah sensor suhu, atau lebih tepatnya mengukur perbedaan suhu antara dua lokasi. Karena hanya menggunakan kawat dalam penginderaan, dapat berguna untuk mengukur suhu panas atau dingin yang ekstrim atau di lingkungan sulit. Sebuah termokopel bekerja karena efek termoelektrik. Apa efek termoelektrik? Jika sepotong logam lebih hangat di salah satu ujung dari pada yang lain, gradien suhu (perbedaan suhu) menciptakan tegangan kecil dan tegangan tergantung pada jenis logam. Dalam loop kawat yang terbuat dari bahan yang sama, efek tegangan membatalkan. Tapi jika loop berisi dua logam yang berbeda bagian-bagian yang berbeda dari loop menghasilkan tegangan yang berbeda, dan perbedaan tegangan dapat digunakan untuk menghitung perbedaan suhu. Set tegangan naik (biasanya beberapa microvolts atau 1/1, 000,000 ths dari volt) dapat digunakan untuk mengukur perbedaan suhu dengan sebuah sirkuit eksternal. Konversi dari tegangan ke temperatur biasanya sebuah persamaan polinomial rumit. Dan di hari ini dan usia, elektronik untuk mengukur dan mengkonversi yang murah dan perangkat ini cukup akurat. Sejak termokopel hanya mengukur perbedaan suhu antara dua titik, Anda juga memerlukan

pengukuran temperatur referensi. Butuh sesuatu untuk mengukur suhu dan berbicara untuk mengontrol sirkuit dalam peralatan yang digunakan untuk memanaskan barang? Seperti oven Anda. Ini adalah pemeriksaan suhu termokopel. Bekerja dengan baik. berlangsung lama dan tidak usang. mungkin? Kami punya hanya tiket. tetapi sekarang biasanya perangkat lain suhu penginderaan digunakan. ini dilakukan dengan penangas es (0 derajat C). . Di masa lalu.

6. Resistance Temperature Detector (RTD) memiliki prinsip dasar pada tahanan listrik dari logam yang bervariasi sebanding dengan suhu.6. Platinum Pt 100 Platinum Pt 100 pada plant kontrol suhu memiliki fungsi yang hampir sama dengan sensor NTC. Platina adalah bahan yang sering digunakan karena memiliki tahanan suhu. stabilitas dan reproduksibilitas.Sensor Suhu Terdapat 4 jenis utama sensor suhu yang umum digunakan. light emitter light sensor Gambar 1. termistor dan IC sensor. Sambungan ini dikomposisikan dengan campuran kimia tertentu. dimana terdapat perbedaan yang timbul antara sambungan tersebut dengan sambungan referensi yang berfungsi sebagai pembanding. Kesebandingan variasi ini adalah presisi dengan tingkat konsisten/kestabilan yang tinggi pada pendeteksian tahanan. Thermocouple pada intinya terdiri dari sepasang transduser panas dan dingin yang disambungkan dan dilebur bersama. . NTC (Negative Temperature Coefficient) Lain halnya dengan JTC. Jenis ini sangat peka dengan perubahan tahan 5% per C sehingga mampu mendeteksi perubahan suhu yang kecil. Mempunyai konfigurasi output tegangan dan arus yang sangat linear. sehingga dihasilkan beda potensial antar sambungan yang akan berubah terhadap suhu yang dideteksi. yaitu thermocouple (T/C)lihat gambar 1. Sedangkan IC Sensor adalah sensor suhu dengan rangkaian terpadu yang menggunakan chipsilikon untuk kelemahan penginderanya. Platinum Pt 100 dibuat dari platinum dengan resistansi nominal 100 pada suhu 0oC. kelinearan. dimana letak perbedaannya adalah pada bahan pembuatan sensor. dimana sensor ini dibuat dari sambungan dua bahan metallic yang berlainan jenis. Termistor adalah resistor yang peka terhadap panas yang biasanya mempunyai koefisien suhu negatif. NTC dibuat dari campuran bahan semikonduktor yang dapat menghasilkan hambatan intrinsik yang akan berubah terhadap temperatur. NTC merupakan sensor yang mengubah besaran suhu menjadi hambatan. Karakteristik Beberapa Jenis Thermocouple J-TC Thermocouple JTC merupakan sensor yang mengubah besaran suhu menjadi tegangan. resistance temperature detector (RTD). karena saat suhu meningkat maka tahanan menurun atau sebaliknya.

http://id.blogspot. S.com/2009/05/thermo-couple.html Setiawan.org/wiki/Termokopel http://hadilistrik. 2009 . M.wikipedia. T. Buku Ajar Sensor dan Tranduser. Iwan. T.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful