I.

PENGERTIAN CAHAYA

Cahaya adalah energi berbentuk gelombang elekromagnetik yang kasat mata dengan panjang gelombang sekitar 380–750 nm. Pada bidang fisika, cahaya adalah radiasi elektromagnetik, baik dengan panjang gelombang kasat mata maupun yang tidak. Cahaya adalah paket partikel yang disebut foton. Kedua definisi di atas adalah sifat yang ditunjukkan cahaya secara bersamaan sehingga disebut "dualisme gelombang-partikel". Paket cahaya yang disebut spektrum kemudian dipersepsikan secara visual oleh indera penglihatan sebagai warna. Bidang studi cahaya dikenal dengan sebutan optika, merupakan area riset yang penting pada fisika modern. 1. Era Optik Klasik Studi mengenai cahaya dimulai dengan munculnya era optika klasik yang mempelajari besaran optik seperti: intensitas, frekuensi atau panjang gelombang, polarisasi dan fase cahaya. Sifat-sifat cahaya dan interaksinya terhadap sekitar dilakukan dengan pendekatan paraksial geometris seperti refleksi dan refraksi, dan pendekatan sifat optik fisisnya yaitu: interferensi, difraksi, dispersi, polarisasi. Masing-masing studi optika klasik ini disebut dengan optika geometris (en:geometrical optics) dan optika fisis (en:physical optics). Pada puncak optika klasik, cahaya didefinisikan sebagai gelombang elektromagnetik dan memicu serangkaian penemuan dan pemikiran, sejak tahun 1838 oleh Michael Faraday dengan penemuan sinar katode, tahun 1859 dengan teori radiasi massa hitam oleh Gustav Kirchhoff, tahun 1877 Ludwig Boltzmann mengatakan bahwa status energi sistem fisik dapat menjadi diskrit, teori kuantum sebagai model dari teori radiasi massa hitam oleh Max Planck pada tahun 1899 dengan hipotesa bahwa energi yang teradiasi dan terserap dapat terbagi menjadi jumlahan diskrit yang disebut elemen energi, E. Pada tahun 1905, Albert Einstein membuat percobaan efek fotoelektrik, cahaya yang menyinari atom mengeksitasi elektron untuk melejit keluar dari orbitnya. Pada pada tahun 1924 percobaan oleh Louis de Broglie menunjukkan elektron mempunyai sifat dualitas partikel-gelombang, hingga tercetus teori dualitas partikel-gelombang. Albert Einstein kemudian pada tahun 1926 membuat postulat berdasarkan efek fotolistrik, bahwa cahaya tersusun dari kuanta yang disebut foton yang mempunyai sifat dualitas yang sama. Karya Albert Einstein dan Max Planck mendapatkan penghargaan Nobel masing-masing pada tahun 1921 dan 1918 dan menjadi dasar teori kuantum mekanik yang dikembangkan oleh banyak ilmuwan, termasuk Werner Heisenberg, Niels Bohr, Erwin Schrödinger, Max Born, John von Neumann, Paul Dirac, Wolfgang Pauli, David Hilbert, Roy J. Glauber dan lain-lain.
1

Pengembangan lebih lanjut terjadi pada tahun 1953 dengan ditemukannya sinar maser. dan sebaliknya.2. Gelombang elektromagnetik dapat digambarkan sebagai dua buah gelombang yang merambat secara transversal pada dua buah bidang tegak lurus yaitu medan magnetik dan medan listrik. saat merambat. dan dapat diperkecil. I. lup. Merambatnya gelombang magnet akan mendorong gelombang listrik. 1. mikroskop. Diagram di atas menunjukkan gelombang cahaya yang merambat dari kiri ke kanan dengan medan listrik pada bidang vertikal dan medan magnet pada bidang horizontal. 2 . Mata memiliki bagian-bagian yang sifat dan fungsinya berbeda-beda. Mata adalah alat optik yang digunakan untuk melihat yang dimiliki oleh manusia dan hewan. karmera. Mata adalah Satu-satunya alat optik yang canggih dan bukan buatan manusia. Berikut ini adalah bagianbagian mata. MACAM-MACAM DAN CONTOH ALAT OPTIK Alat optik adalah alat yang berupa benda bening yang digunakan untuk menghasilkan bayangan melalui pemantulan atau pembiasan cahaya. Era optika modern tidak serta merta mengakhiri era optika klasik. dan sinar laser pada tahun 1960. di antaranya seperti mata. Sifat bayangan pada mata adalah nyata. terbalik. Era Optik Modern Era optika modern. Ada banyak macam alat optik. tetapi memperkenalkan sifat-sifat cahaya yang lain yaitu difusi dan hamburan. dan teleskop. cahaya didefinisikan sebagai dualisme gelombang transversal elektromagnetik dan aliran partikel yang disebut foton. gelombang listrik akan mendorong gelombang magnet.

Pupil berfungsi sebagai shutter. d. c.. cokelat. 3 . Lensa mata a. 1. dan hijau. Ada orang yang memiliki iris berwarna hitam. Selalu dibasahi air mata yang dihasilkan oleh kelenjar air mata. Berfungsi untuk memberi warna mata. b. Retina mata fungsinya sebagai tempat jatuhnya bayangan hasil proyeksi lensa mata. Iris (selaput pelangi) a. Kornea a. c. b.1. Lensa mata merupakan lensa cembung. Pupil menyempit ketika cahaya terang dan membesar ketika cahaya redup. 1. Bersifat tembus pandang (bening). Pupil adalah celah lingkaran yang terdapat di tengah-tengah iris. b. shutter itu yakni tempat jalan masuk cahaya ke dalam rongga mata. Berfungsi untuk melindungi lensa mata. kalau lensa mata bersifat lentur sehingga dapat berubah menebal atau menipis. biru. pa ya shutter itu. 1. Lensa mata berfungsi untuk memfokuskan bayangan supaya jatuh di retina (bintik kuning). 1. b. Retina a. Iris disebut dengan selaput pelangi mengapa…??? karena tiap manusia dari ras yang berbeda memiliki warna iris yang berbeda pula. c. Melebar dan menyempitnya pupil tergantung pada intensitas cahaya yang masuk ke mata. Bedanya. Lensa mata dapat menebal atau menipis karena adanya otot akomodasi mata. Kemampuan menebal dan menipisnya lensa mata disebut dengan daya akomodasi. Pupil a. Pupil dapat melebar dan dapat juga menyempit.???.

Sel saraf a. Dalam perkembangannya. b. nilai titik jauh mata/PR = °° (tak terhingga). melainkan melengkung pada satu bidang dari bidang yang lain (berbentuk silinder).??? karena faktor pertambahan usia sehingga letak titik dekat dan titik jauh mata bergeser. 1. 1. yaitu sel batang dan selkerucut. 3. 1. Cacat mata hipermetropi dapat dibantu dengan menggunakan kacamata lensa negatif (cekung). 2. Hipermetropi (rabun dekat/mata jauh) Penderita hipermetropi memiliki mata yang tidak dapat melihat benda-benda pada jarak dekat. Untuk mata normal (emetrop). nilai titik dekat mata/ PP = 25 cm. dikenal adanya titik dekat dan titik jauh mata. Sel saraf berfungsi menangkap sinyal visual dan mengirimkannya ke saraf pusat penglihatan di otak. bayangan benda jatuh di depan retina. Gangguan penglihatan itu sering disebut juga sebagai cacat mata.b. Kamera adalah alat optik yang memiliki mekanisme mirip dengan mekanisme kerja mata. Retina terdiri atas bintik kuning yang peka terhadap cahaya karena mengandung jutaan sel saraf dan bintik buta yang tidak peka terhadap cahaya. Beberapa macam contoh dari cacat mata adalah: 1. Penderita presbiopi dapat dibantu dengan menggunakan kacamata berlensa rangkap (lensa positif dan negatif sekaligus). Astigmatisma Astigmatisma adalah cacat mata yang disebabkan karena kornea mata tidak berbentuk sferis (irisan bola). Penderita astigmatisma dapat dibantu dengan menggunakan kacamata berlensa silindris. Titik jauh (Punctum Remotum/PR) Titik jauh adalah jarak terjauh yang dapat dilihat jelas oleh mata tanpa berakomodasi. Presbiopi (mata tua) Presbiopi adalah cacat mata yang timbul akibat daya akomodasi mata berkurang mengapa demikian. 4. 4 .. Ada dua macam sel saraf pada mata. Cacat mata miopi dapat dibantu dengan cara menggunakan kacamata lensa positif (cembung). Titik dekat {Punctum Proximum/PP) Titik dekat adalah jarak terdekat yang masih dapat dilihat jelas oleh mata dengan berakomodasi maksimum. Pada penderita miopi. 2. Miopi (rabun jauh/mata dekat) Penderita miopi memiliki mata yang tidak dapat melihat benda jauh dengan jelas karena daya akomodasinya terlalu lemah. Dalam mekanisme pembentukan bayangan pada mata. banyak manusia yang mengalami gangguan penglihatan. bayangan benda jatuh di belakang retina. Untuk mata normal (emetrop). Karena daya akomodasi yang lemah.

tegak. terbalik. 1. Sifat bayangan kamera adalah nyata. dan diperkecil. Mikroskop adalah alat optik yang terdiri atas dua lensa cembung (lensa positif). Lup adalah alat optik yang terdiri dari sebuah lensa cembung (lensa positif).Kamera memiliki bagian-bagian sebagai berikut. dan diperbesar. 1. 2. 2. 5. Lup berfungsi untuk dapat memperbesar benda-benda kecil yang masih dapat dilihat dengan mata telanjang. 3. 4. Sifat bayangan yang dihasilkan lup adalah maya. yakni sebagai lensa objektif dan lensa okuler. Mikroskop ini berfungsi untuk melihat 5 . Film Lensa kamera (lensa cembung) Diafragma Pengatur fokus Pengatur kecepatan pembukaan dan penutupan layar.

hewan. Lensa okuler. Bagian-bagian mikroskop terdiri atas: 1. Contohnya seperti teropong bintang. yakni lensa yang dekat dengan objek yang diamati. serta sel-sel tumbuhan. 1. dan teropong prisma (binokular). Lensa objektif.benda-benda renik yang tak dapat dilihat langsung dengan mata telanjang. 6 . 2. teropong Bumi. seperti bakteri. yakni teropong yang menggunakan lensa objektif untuk membiaskan cahaya. Teropong bias. Teropong adalah alat optik yang berfungsi untuk melihat benda-benda yang sangat jauh sehingga tampak lebih dekat dan jelas. 1. mikroba. virus. 2. teropong panggung. dan manusia. Ada dua jenis teropong sebagai berikut. yakni teropong yang menggunakan cermin cekung besar sebagai objektif untuk memantulkan cahaya. Contohnya seperti teropong pantul astronomi. Teropong pantul. yakni lensa yang dekat dengan mata pengamat.

7 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful