Hambatan komunikasi

Di dalam komunikasi selalu ada hambatan yang dapat mengganggu kelancaran jalannya proses komunikasi. Sehingga informasi dan gagasan yang disampaikan tidak dapat diterima dan dimengerti dengan jelas oleh penerima pesan atau receiver. Menurut Ron Ludlow & Fergus Panton, ada hambatan-hambatan yang menyebabkankomunikasi tidak efektif yaitu adalah (1992,p.10-11) : 1. Status effect Adanya perbedaaan pengaruh status sosial yang dimiliki setiap manusia.Misalnya karyawan dengan status sosial yang lebih rendah harus tunduk dan patuh apapun perintah yang diberikan atasan. Maka karyawan tersebut tidak dapat atau takut mengemukakan aspirasinya atau pendapatnya. 2. Semantic Problems Faktor semantik menyangkut bahasa yang dipergunakan komunikator sebagai alat untuk menyalurkan pikiran dan perasaanya kepada komunikan. Demi kelancaran komunikasi seorang komunikator harus benar-benar memperhatikan gangguan sematis ini, sebab kesalahan pengucapan atau kesalahan dalam penulisan dapat menimbulkan salah pengertian (misunderstanding) atau penafsiran (misinterpretation) yang pada gilirannya bisa menimbulkan salah komunikasi (miscommunication). Misalnya kesalahan pengucapan bahasa dan salah penafsiran seperti contoh : pengucapan demonstrasi menjadi demokrasi, kedelai menjadi keledai dan lain-lain. 3. Perceptual distorsion Perceptual distorsion dapat disebabkan karena perbedaan cara pandangan yang sempit pada diri sendiri dan perbedaaan cara berpikir serta cara mengerti yang sempit terhadap orang lain. Sehingga dalam komunikasi terjadi perbedaan persepsi dan wawasan atau cara pandang antara satu dengan yang lainnya. 4. Cultural Differences Hambatan yang terjadi karena disebabkan adanya perbedaan kebudayaan, agama dan lingkungan sosial. Dalam suatu organisasi terdapat beberapa suku, ras, dan bahasa yang berbeda. Sehingga ada beberapa kata-kata yang memiliki arti berbeda di tiap suku. Seperti contoh : kata “jangan” dalam bahasa Indonesia artinya tidak boleh, tetapi orang suku jawa mengartikan kata tersebut suatu jenis makanan berupa sup. 5. Physical Distractions Hambatan ini disebabkan oleh gangguan lingkungan fisik terhadap proses berlangsungnya komunikasi. Contohnya : suara riuh orang-orang atau kebisingan, suara hujan atau petir, dan cahaya yang kurang jelas. 6. Poor choice of communication channels Adalah gangguan yang disebabkan pada media yang dipergunakan dalam melancarkan komunikasi. Contoh dalam kehidupan sehari-hari misalnya sambungan telephone yang terputus-putus, suara radio yang hilang dan muncul, gambar yang kabur pada pesawat televisi, huruf ketikan yang buram pada surat sehingga informasi tidak dapat ditangkap dan dimengerti dengan jelas.

Contoh perselisihan. pertikaian.shvoong. Berdasarkan hasil interaksi yang negatif tersebut di atas maka itulah yang menjadi hambatan dalam proses Komunikasi Interpersonal. oleh karena tanpa interaksi sosial tidak akan mungkin ada kehidupan bersama.html http://mangozie. Hasil dari pada interaksi sosial ada dua sifat kemungkinan : • Bersifat positif. Dalam pemenuhan kebutuhan-kebutuhan hidup tersebut akan mendorong manusia untuk melakukan interaksi dengan sesamanya. dalam penerapan gagasan tersebut para karyawan tidak memberikan tanggapan atau respon dengan kata lain tidak peduli dengan gagasan seorang manajer. suatu interaksi yang mengarah kerjasama dan menguntungkan. dan kontrol (kebutuhan akan pengawasan). afeksi (kebutuhan akan kasih sayang). kalau pun dipaksakan . • Bersifat negatif. disamping kebutuhan akan. Interaksi Adanya aktivitas-aktivitas dalam kehidupan sosial menunjukkan bahwa manusia mempunyai naluri untuk hidup bergaul dengan sesamanya (disebut gregariousness). Sementara itu Soerjano Soekamto dalam buku Sosiologi Suatu Pengantar menyatakan bahwa : “Interaksi sosial (yang juga dinamakan proses sosial) merupakan syarat utama terjadinya aktivitas-aktivitas sosial. Sumber : http://manajemenkomunikasi.blogspot. Kata interaksi berasal dari Bahasa Inggris interaction artinya suatu tindakan yang berbalasan.7. 17 February 2010 14:41 A. No Feed back Hambatan tersebut adalah seorang sender mengirimkan pesan kepada receiver tetapi tidak adanya respon dan tanggapan dari receiver maka yang terjadi adalah komunikasi satu arah yang sia-sia. b) interaksi antara individu dengan kelompok.com/2009/12/hambatankomunikasi. dan sebagainya. Jadi interaksi sosial (social interaction) adalah suatu proses berhubungan yang dinamis dan saling pengatuh mempengaruhi antar manusia. Naluri ini merupakan salah satu yang paling mendasar dalam kebutuhan hidup manusia. Dengan kata lain suatu proses hubungan yang saling pengaruh mempengaruhi. inklusi (kebutuhan akan kepuasan). suatu interaksi yang mengarah pada suatu pertentangan yang berakibat buruk atau merugikan. dan c) interaksi antara kelompok dengan kelompok.” Interaksi antar manusia dimaksud adalah : a) interaksi antara individu dengan individu.net/?p=226 http://id. Contoh persahabatan. Menurut Kimball Young dan Raymond W. baik untuk mengadakan kerjasama (cooperation) maupun untuk melakukan persaingan (competition). Mack dalam buku Sociology ang Social Life menyatakan bahwa : “Interaksi sosial adalah kunci dari semua kehidupan sosial. Seperti contoh : Seorang manajer menerangkan suatu gagasan yang ditujukan kepada para karyawan.com/social-sciences/communication-mediastudies/2205648-hambatanhambatan-komunikasi/ Diposkan oleh abby maulana putra di 19:20 HAMBATAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL Administrator / Wednesday. Dalam situasi pertentangan Komunikasi Interpersonal tidak dapat dilaksanakan dengan baik.

Lasswell yang ketiga yaitu. dan norma sosial dari suatu generasi ke generasi lain. bahwa kebudayaan dan tindakan kebudayaan itu adalah segala tindakan yang harus dilalui dan dibiasakan manusia melalui proses belajar (learned behavior) .dilaksanakan pasti kegiatan Komunikasi Interpersonal efeknya tidak akan berhasil. Kata culture sendiri berasal dari Bahasa Latin dari kata colere yang berarti mengolah. dan mengembangkan tanah/pertanian. seni. yaitu perbedaan peristilahan dalam masing-masing bahasa. B. Cara hidup adalah pola-pola tindakan yang berhubungan dengan soal kebiasaan meliputi makanan. nilai-nilai. The transmission of the social heritage from one generation to the next. Perbedaan persepsi tersebut banyak disebabkan karena perbedaan kemampuan kognitif antara individu termasuk anak kembar tersebut. Yang jadi pertanyaan sekarang. bagaimana kedudukan kultur atau budaya dalam proses kegiatan Komunikasi Interpersonal. dalam hal ini transmission of culture difocuskan kepada kegiatan mengkomunikasikan informasi. sedangkan bagi individu yang saling berbeda budaya tentu saja perbedaan persepsi tersebut karena perbedayaan budaya. mengerjakan. tindakan. dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar. norma-normanya maka akan terjadi penolakan Komunikasi Interpersonal. pakaian. estetika dan sebagainya. dan adat istiadat. pemerintahan. Perbedaan persepsi tersebut kemudian ditambah dengan perbedaan kemampuan penyimpanan hal yang dipersepsi . Menyampaikan pesan verbal pada orang yang berlainan kultur tentu saja akan banyak perbedaan dalam bahasa sehingga dalam proses kegiatan Komunikasi Interpersonal tersebut selain hambatan dalam bahasa juga terdapat hambatan semantic. pola perilaku yang merupakan kebiasaan yang dimiliki dan diwariskan oleh anggota suatu masysrakat tertentu. perumahan. sikap. Taylor yang dikutip Koentjaraningrat dalam buku Pengantar Ilmu Antropologi menyatakan bahwa : “Kebudayaan adalah suatu keseluruhan yang kompleks yang meliputi keyakinan dan cara hidup suatu masyarakat yang dipelajari oleh manusia sebagai anggota masyarakat.” Koentjaraningrat dalam buku Pengantar Ilmu Antropoogi menyatakan bahwa : “Kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan. Perbedaan pengalaman antara individu (bahkan antar anak kembar) ini bermula dari perbedaan persepsi masing-masing tentang sesuatu hal. Kultur Istilah kultur meruapakan penyebutan terhadap istilah budaya. cara-cara perkawian. Untuk sementara ini para ahli baru meninjau hanya mengenai hambatan budaya/kulur dalam proses Komunikasi Interpersonal terutama kegiatan Komunikasi Interpersonal lintas budaya. Rapl Linton menyatakan bahwa : “Kebudayaan adalah keseluruhan dari pengetahuan. yaitu diantaranya : Menyampaikan pesan pada orang yang berlainan kultur akan mengundang perbedaan persepsi terhadap isi pesan sehingga efek yang diharapkan akan sukar timbul. E. Experience Pengalaman atau experience adalah sejumlah memori yang dimiliki individu sepenjang perjalanan hidupnya. Menyampaikan pesan pada orang yang berlainan kultur jika bertentangan dengan adatkebisaannya. Keyakinan adalah keseluruhan idea yang dianut meliputi religi. Berkaitan dengan hal tersebut di atas hal tersebut sesuai dengan fungsi komunikasi menurut Harol D. Itulah fungsi komunikasi terutama Komunikasi Interpersonal. Pengalaman masing-masing individu akan berbeda-beda tidak akan persis sama. ilmu pengetahuan. hiburan. filsafat. bahkan pasangan anak kembar pun yang dibesarkan sama-sama dalam lingungan keluarga yang sama pengalamannya tidak akan persis sama bahkan mungkin akan berbeda.” Dari beberapa definisi kebudayaan tersebut di atas dapat disimpulkan dan juga telah disepakati beberapa ahli antropologi. menyuburkan. C. Dalam khasanah ilmu pengetahuan kata kebudayaan/budaya merupakan terjemahan dari kata culture.B. Menyampaikan pesan verbal pada orang yang berlainan kultur disertai penekanan pesan dengan pesan non-verbal mungkin akan mengundang penafsiran berbeda hingga tujuan penyampaian pesan tidak akan tersampaikan.

Perbedaan pengalaman tentu saja menjadi hambatan dalam Komunikasi Interpersonal.tadi dalam strorage sirkit otak masing-masing individu tersebut menjadi long-term memory-nya. Artikel Populer Top Articles           PERBEDAAN KOMUNIKASI VERBAL DAN NON VERBAL HAMBATAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL Kebijakan Pemerintah Daerah tentang Pemakaian Bahasa Lokal: Studi Kasus Pemerintah Kota Surabaya pada Era Otoda BAHASA INDONESIA JURNALISTIK Struktur Semantis Verba dan Aplikasinya pada Struktur Kalimat dalam Bahasa Jawa PEMAKAIAN BAHASA DALAM CAMPURSARI: SEBUAH TINJAUAN ANTROPOLINGUISTIK Nilai Keagamaan Dalam Novel Para Priyayi Karya Umar Kayam TOGOG IMPLIKASI OTONOMI DAERAH TERHADAP EKSISTENSI BAHASA LOKAL DALAM RANGKA MEMBANGUN KERAGAMAN BAHASA PADA KEHIDUPAN NASIONAL DAN GLOBAL Ketimpangan Gender. dan Kapital: Sebuah Pengantar Memahami Drama Marsinah Nyanyian dari Bawah Tanah Who's OnlineOnline Visitors We have 5 guests online . Setelah itu perbedaan akan berlanjut dalam hal perbedaan kemampuan mereka memanggil memori mereka jika diperlukan. Sehingga jika terjadi heterophilious maka proses Komunikasi Interpersonal tidak akan berjalan dan tujuan penyampaian pesan pun tidak akan tercapai. karena seperti telah di bahas di muka bahwa terjadinya heterophilious karena salah satunya diakibatkan perbedaan pengalaman. Negara. Peran Buruh.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful