Pengertian anggaran (business budget) menurut Drs. M.

Munandar (Budgeting, Perencanaan Kerja, Pengkoordinasian Kerja, Pengawasan kerja) ialah : suatu rencana yang disusun secara sistematis, yang meliputi seluruh kegiatan perusahaan yang dinyatakan dalam unit (kesatuan) moneter dan berlaku untuk jangka waktu (periode) tertentu yang akan dating. Dari pengertian tersebut di atas, maka dapat terlihat bahwa anggaran memiliki 4 unsur yaitu : 1. Rencana, yaitu suatu penentuan terlebih dahulu tentang aktivitas atau kegiatan yang akan dilakukan di waktu yang akan datang. Anggaran merupakan suatu rencana yang mempunyai spesifikasi-spesifikasi khusus, seperti misalnya disusun secara sistematis, mencakup seluruh kegiatan perusahaan, dinyatakan dalam unit moneter. 2. Meliputi seluruh kegiatan perusahaan, yaitu mencakup semua kegiatan yang akan dilakukan oleh semua bagian-bagian yang ada dalam perusahaan. Secara garis besar kegiatan (fungsi) perusahaan dapat dikelompokkan menjadi lima kelompok, yaitu kegiatan pemasaran (marketing), kegiatan produksi (producing), kegiatan pembelanjaan (financing), kegiatan administrasi (administrating) serta kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan masalah personalia (personnel). Anggaran nantinya akan dijadikan sebagai pedoman kerja, sebagai alat pengkoordinasian kerja dan alat pengawasan kerja, maka anggaran harus mencakup seluruh kegiatan perusahaan. 3. Dinyatakan dalam unit moneter, yaitu unit (kesatuan) yang dapat diterapkan pada berbagai kegiatan perusahaan yang beraneka ragam. Adapun unit moneter yang berlaku di Indonesia ialah unit “rupiah”. Unit moneter ini sangat diperlukan mengingat bahwa masing-masing kegiatan perusahaan yang beraneka ragam tersebut sering mempunyai kesatuan unit yang berbedabeda, seperti misalnya bahan mentah menggunakan kesatuan berat (kilogram dan sebagainya), kesatuan panjang (meter dan bagainya), kesatuan luas (meter persegi dan sebagainya); kesatuan luas (meter persegi dan sebagainya), kesatuan isi (liter dan sebagainya); tenaga kerja menggunakan kesatuan jam kerja atau kesatuan waktu (harian, mingguan, bulanan dan sebagainya). 4. Jangka waktu tertentu yang akan datang, yang menunjukkan bahwa anggaran berlakunya untuk masa yang akan datang. Ini berarti bahwa apa yang dimuat di dalam anggaran adalah taksiran (forecast) tentang apa yang akan terjadi serta apa yang akan dilakukan di waktu yang akan datang. Jika dikaitkan dengan masalah waktu anggaran, dikenal dua macam anggaran : a. Anggaran strategis (strategic budget) Anggaran yang berlaku untuk jangka panjang yaitu jangka waktu yang melebihi satu periode akuntansi (melebihi satu tahun) b. Anggaran taktis (tactical budget) Anggaran yang berlaku untuk jangka pendek yaitu satu periode akuntansi atau kurang. Anggaran yang disusun untuk satu periode akuntansi (setahun penuh) dinamakan budget periodical (periodical budget), sedangkan anggaran yang disusun untuk jangka waktu yang kurang dari satu periode akuntansi (misalnya hanya untuk jangka tiga bulan dan sebagainya) dinamakan anggaran bertahap (continunous budget). Untuk dapat memilih jangka waktu berlakunya anggaran secara lebih tepat, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan : 1. Luas pasar penjualan produk yang dihasilkan, perusahaan yang mempunyai pasar penjualan yang cukup luas, posisinya lebih stabil karena jika terjadi kegoncangan di salah satu pasarnya tidak terlalu besar pengaruhnya pada kegiatan penjualan secara keseluruhan 2. Posisi perusahaan dalam persaingan, perusahaan yang mempunyai posisi kuat di dalam persaingan, akan lebih mantap dan stabil karena tidak mudah digoyahkan oleh tindakan para pesaingnya 3. Jenis produk yang dihasilkan perusahaan, jika dilihat dari sudut elastisitas permintaan terhadap perubahan harga jual, bagi perusahaan yang hasil produksinya termasuk kelompok produk yang in-elastis (jumlah produk yang terjual tidak terlalu terpengaruh oleh perubahan harga jual) posisinya lebih relatif stabil sehingga perusahaan semacam ini dimungkinkan untuk menyusun anggaran berjangka panjang. Sebaliknya untuk perusahaan yang hasil produksinya termasuk kelompok produk elastis sebaiknya menyusun anggaran berjangka pendek. 4. Tersedianya data dan informasi untuk melakukan penaksiran (forecasting) 5. Keadaan perekonomian pada umumnya, kegiatan perekonomian secara umum baik nasional maupun internasional sangat mempengaruhi kehidupan suatu perusahaan. Jika ia hidup di dalam perekonomian yang mantap, posisinya cenderung akan lebih mantap pula.

maka angka-angka proyeksi yang dibuat akan menyesatkan dan membawa perusahaan ke arah yang salah. seperti assets yang dimiliki. sebagai tolok ukur. tenaga kerja. sebagai alat pengkoordinasian kerja serta sebagai alat pengawasan kerja. alat pembanding untuk menilai (evaluasi) realisasi kegiatan perusahaan. karyawan dan manajemen organisasinya. organizing. Sedangkan anggaran menyajikan data taksiran-taksiran untuk jangka waktu tertentu yang akan datang. Ketepatan mengadakan forecasting disamping tergantung pada kelengkapan tersedianya data. Dengan demikian terlihat bahwa anggaran adalah alat bagi manajemen untuk membantu menjalankan fungsi-fungsinya. baik intern maupun ekstern serta antisipasi perkembangannya pada masa yang akan datang. Faktor-faktor intern. informasi dan pengalaman yang terdapat di luar perusahaan. dan sebagainya. Faktor-faktor ekstern. saling bekerja sama dengan baik menuju sasaran yang ditetapkan 3. Hubungan anggaran dengan statistika dan matematika Statistika dan matematika sangat diperlukan untuk menyusun anggaran. Akuntansi menyajikan data historis yang sangat bermanfaat untuk mengadakan forecasting (taksiran) yang akan dituangkan dalam anggaran. kapasitas produksi yang dimiliki perusahaan. fungsi (kegunaan) anggaran yang pokok adalah sebagai pedoman kerja. Sebagai alat pengkoordinasian kerja. agar semua bagian yang terdapat di dalam perusahaan dapat saling menunjang. modal kerja. Pengertian budgeting Pengertian budgeting yaitu proses kegiatan yang menghasilkan anggaran (budget) sebagai hasil kerja (output). kebijaksanaan perusahaan yang berhubungan dengan masalah harga jual dan sebagainya. Disamping itu. coordinating. Sebagai alat pengawasan kerja. Kegunaan anggaran Telah dikemukakan sebelumnya bahwa anggaran memiliki 3 kegunaan pokok yaitu : 1. Hubungan anggaran dengan manajemen Sebagaimana telah dibahas sebelumnya . yaitu data.Dasar Penyusunan Anggaran Anggaran perusahaan disusun dengan memperhatikan tujuan yang hendak dicapainya dan kondisi perusahaan saat ini. akuntansi menyajikan data-data historis. Kondisi intern perusahaan saat ini dapat diketahui dengan melihat semua potensi yang ada di dalam perusahaan tersebut. menyajikan peristiwa-peristiwa finansial yang terjadi dari hari ke hari secara teratur dan sistematis. Kondisi ekstern perusahaan sangat tergantung pada kemampuan mengantisipasi dan menghadapi perubahan kondisi lingkungannya. tingkat pertumbuhan penduduk. 2. tingkat pendidikan masyarakat. yaitu : 1. memberikan arah serta sekaligus memberikan target-target yang harus dicapai oleh kegiatan perusahaan di waktu yang akan datang 2. peraturan dan sebagainya. Khususnya yang berhubungan dengan penyusunan rencana (planning). fasilitas lain. juga tergantung pada ketepatan penggunaan metode statistika dan metode matematika yang dipergunakan untuk mengolah serta menganalisis data tersebut. yang nantinya akan dijadikan sebagai sebagai pedoman kerja di waktu yang akan datang. Faktor-faktor yang mempengaruhi penyusunan anggaran Faktor-faktor yang mempengaruhi penyusunan anggaran secara garis besar dibedakan menjadi dua kelompok. . selera konsumen. antara lain berupa penjualan tahun-tahun lalu. Sebagai pedoman kerja. tingkat penghasilan masyarakat. Hubungan anggaran dengan akuntansi Jika dilihat dari pengertiannya. controling maka anggaran mempunyai kaitan yang sangat erat. Jika demikian. yaitu data. antara lain berupa keadaan persaingan. anggaran yang dibuat di luar kemampuan sumber-sumber yang ada akan sangat memberatkan perusahaan. serta proses kegiatan yang berkaitan dengan pelaksanaan fungsi-fungsi anggaran. seperti : persaingan. informasi dan pengalaman yang terdapat di dalam perusahaan sendiri. directing. Jika terus dipaksakan untuk dilaksanakan maka kemungkinan yang akan terjadi adalah anggaran yang dibuat tidak terpakai sama sekali atau terjadi pemborosan sumber-sumber perusahaan. Anggaran yang disusun tanpa memperhatikan kondisi lingkungan intern dan ekstern perusahaan tidak dapat dijadikan sebagai pedoman kegiatan dan sebagai alat kontrol. tetapi dirasakan mempunyai pengaruh terhadap kehidupan perusahaan. pengkoordinasian kerja (coordinating) dan pengawasan kerja (controling). Bilamana dibandingkan dengan fungsifungsi manajemen yaitu planning.

baik penyimpangan positif (menguntungkan) maupun negatif (merugikan). khususnya biaya-biaya yang termasuk kelompok biaya “semi variabel”. yang dilengkapi dengan berbagai analisis perbandingan antara anggaran dengan realisasinya sehingga dapat diketahui penyimpangan yang terjadi. Forecasting budget (anggaran taksiran) yaitu anggaran yang berisi taksiran (forecast) tentang kegiatan perusahaan dalam jangka waktu (periode) tertentu yang akan datang. Variabel budget yaitu anggaran yang berisi tentang tingkat perubahan biaya atau tingkat variabilitas biaya. . Selain itu dapat diketahui sebab-sebab terjadinya penyimpangan. 4. sehingga dapat ditarik kesimpulan dan beberapa tindak lanjut (follow up) yang segera perlu dilakukan. Budget Report yaitu laporan tentang realisasi pelaksanaan anggaran. Proses kegiatan yang tercakup dalam budgeting antara lain : -Pengumpulan data dan informasi yang diperlukan untuk menyusun anggaran -Pengolahan dan penganalisaan data dan informasi tersebut untuk mengadakan taksiran dalam rangka menyusun anggaran -Menyusun budget serta menyajikan secara teratur dan sistematis -Pengkoordinasian pelaksanaan anggaran -Pengumpulan data dan informasi untuk keperluan pengawasan kerja yaitu untuk mengadakan penilaian (evaluasi) terhadap pelaksanaan anggaran -Pengolahan dan penganalisaan data tersebut untuk mengadakan interpretasi dan memperoleh kesimpulankesimpulan dalam rangka mengadakan penilaian (evaluasi). menyusun kebijaksanaan sebagai tindak lanjut dari kesimpulan tersebut. yaitu analisis statistika dan matematika yang dipergunakan untuk membuat taksiran (forecast) serta yang dipergunakan untuk mengadakan penilaian (evaluasi) dalam rangka mengadakan pengawasan kerja. yaitu fungsi-fungsi pedoman kerja alat pengkoordinasian kerja dan alat pengawasan kerja. serta taksiran (forecast) tentang keadaan atau posisi finansial perusahaan pada suatu saat tertentu yang akan datang 2.fungsi-fungsi anggaran. Isi Anggaran Anggaran yang menyeluruh (Comprehensive Budget) secara garis besar terdiri dari : 1. sehubungan dengan adanya perubahan produktivitas perusahaan 3. Analisis statistika dan matematika pembantu.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful