You are on page 1of 7

Ustazah Saidatullhashima

Tarikh seperti yang dijanjikan telah tiba. Jam 630am aku bertolak dari
Kuala Iumpur ke Bandaraya Ipoh. Hari itu lebih kurang jam 10 pagi aku
sampai di Ipoh.Waktu masih awal.Aku parking kereta berhampiran
Terminal Bas Gopeng Aku tertinjau-tinjau tempat seperti
dijanjikan.Sekitar kerusi tempat menunggu di terminal ini menarik
perhatian ku. Ingatan ku berputar-putar pada kandungan SMS shima
semalam.

"Sayang pakai purdah hijau muda,tudung labuh calour pich''

"Shima,shima…!"detik hatiku.Awek ni aku kenali 4 bulan yang lalu,aku
kenal ustazah ni pun gara-gara dia tersalah send SMS. Entah
macamana,boleh si shima ni tersalah tekan nomber..last last SMS dia
aku yang terima.Bermula dari situlah hubungan kami berdua semakin
intim.

Dari cerita-ceritanya.Shima asal orang Pantai Timur.Negeri Cik Siti
Wan Kembang asal kelahirannya. Baru 2 tahun mengajar kat sebuah
sekolah menengah kat Ipoh. Dari jauh aku nampak seorang gadis berdiri
tepi tangga dekat public phone,sudut sebelah kiri dalam bangunan
Terminal Bas Gopeng. Dari pakaian yang dipakai tak salah lagi,gadis ni
Ustazah Saidatullhashima.Telan air liur aku di buatnya.Aku hampiri dia
dan aku bagi salam. Salam aku shima jawap dengan penuh sopan.Aku hulur
tangan untuk bersalam.Shima sambut tangan aku,lalu tangan aku shima
cium! Wah….lembut giler beb tangan si shima ni,aku memang tak sangka
shima cium tangan aku.Masa tu hampir nak gugur jantung ku.

"abang dah lama ke sampai…."?

"shima dah lama ke tunggu abang…."? Dua-
dua soalan kami terpacul serentak.Aku dengan shima masing-masing
ketawa.Aku hanya mengangguk. Sebagai jawapan pada soalan shima
tadi.Lepas makan kami bertolak ke destinasi seperti yang di
rancangkan. Semasa perjalanan dari Ipoh ke Lumut,kami tak banyak
berbicara.Aku lebih tumpu pada pemanduan. Sesekali sambil drive aku
jeling pada jari-jari shima.Nampak gebu,putih melepak jarijari si
shima ni.Peha dia boleh tahan juga besarnya. Dalam litupan purdah aku
tak nampak sangat bentuk badan dan bonjolan buah dada shima.Dalam
fikiran aku tentu masih banyak lagi part part gebu pada badan shima.
Lebih kurang perjalanan 3 jam kami sampai ke Lumut.Masa tu lebih
kurang jam 4.00pm.Setelah aku parking kereta.Kami sama-sama berjalan
ke Jeti Lumut
"bang…tunggu jap.shima nak pergi toilet…" pinta shima. "ok…!" balas
aku.
Tak tahulah apa niat shima nak pergi toilet.Mungkin nak lepas hajat
atau nak basuh apa-apa yang patut.Sambil aku tunggu shima bermacam-
macam perkara aku bayangkan. Lebih kurang 20minit berlalu,shima muncul…
terkebil-kebil aku pandang shima.Dari berpudah shima tukar pada jean
sendat,dikenakan pula dengan t-shirt. Dalam sekelip mata shima
berpakaian seorang ustazah telah hilang.Kini dihadapanku shima seorang
gadis seksi,gadis montok,buah dada besar dan gebu. Bonjolan buah dada
shima terselah.Kini nafsu ku meluap-luap.Bentuk badan Ustazah
Saidatullhashima nampak jelas dari sebalik t-shirt yang dipakai. Bulu
roma halus dilengan shima jelas kelihatan.Nafsuku semakin ghairah.
Dalam seluar batangku kian tegang mencanak,bentuk badan dan buah dada
shima memang mencabar nafsu aku.

"nape abang pandang shima macam tu…?'' tegur shima sebaik sahaja dia
menghampiri aku.

"terpukau..!'' Jawap aku pendek.

"hehehe…ni shima la bang,bukan orang lain pun….nape abang tak caya erk…"gurau
shima.

Kami berdua sama-sama ketawa.Kami terus mengorak langkah menuju ke
Jeti Lumut. Dalam ferry kami berdua ambil tempat duduk paling belakang
sekali.Para penumpang semakin memenuhi tempat duduk. Hari tu ramai
juga pelancung-pelancung hendak ke Pulau pangkor,maklum sajalah cuti
sekolah dah bermula. Ferry mula bergerak perlahan menuju ke
destinasi,berbuai-berbuai dilambung ombak.Semakin sayup tanah besar
Lumut kami tinggalkan Aku sengaja merapat peha ku pada peha shima,niat
ku sekadar menguji.Mana tahu mungkin ada respont dari shima. Walaupun
ketika ini shima telah berada disisi aku.Perasaan takut masih
menghantui fikiran aku.Maklum sajalah ni pertemuan pertama kami. Aku
tak nak tunjuk gelojoh sangat,walaupun masa tu ingin saja aku kucup
bibir shima.Mana tahu nanti shima ubah planning.Baik baik dapat
bercuti dengan anak dara 4hari 3malam.Kerana sikap gelojoh aku nanti
terus terlepas peluang depan mata.

"abang sewa chalet berapa bilek….?"tanya shima.

"satu…,kenapa…!?.!"jawap aku pendik pada soalan shima.

"takdelah…saje tanye,….sayang malulah bangg…..!"balas shima.Aku tersentak dgn
jawapan shima kekasih ku dah ada depan mata.
"apa yang nak dimalukan….?''tanyaku terburu-buru pada shima.Aku mahukan jawapan
yang pasti.

"ya lah….,sayang belum pernah keluar dengan lelaki….ni pulak
nak tidur sama…., kali pertama jumpa…., kita terus buat planing nak
tidur sama…!"jawap shima panjang dengan nada penuh manja.

Pandangan kami bertembung. Perbualan kami semasa dalam ferry terhenti begitu
saja,sebaik terdengar semboyan menandakan perjalanan kami telah sampai di
destinasi. Kini destinasi percutian aku dengan ustazah Saidatulhashima
telah bermula.Hampir sebulan lamanya aku planing percutian ini.
Sebentar lagi aku dan shima sampailah ke chalet yang aku
tempah.Perjalanan dari Jeti Pulau Pangkor ke chalet Teluk Nipah
Bayview tak memakan masa yang agak lama. Jam kira 730 malam aku dan
shima sampai di chalet.Setelah kami checking-in,aku bayar
diposit.Penyambut tetamu chalet tersebut hantar kami ke bilek
penyinapan. Selesai kami menjamu selera di restoren berdekatan,jam
didinding café menunjukkan 930pm.Malam masih muda. Untuk memenuhi masa
terluang aku dan shima berjalan ke pantai.Menghirup udara malam di
Teluk Nipah.Suasana disaat amat mengasikkan.Kami berjalan bergandigan
tangan. Tangan shima ku pimpin.Sambil berjalan kami bual-bual
kosong.Kadang kala terdengar suara manja shima memecah suasana malam.
Di satu kawasan berbatu,kami berhenti.Disitu kami berdua-duaan.Aku dan
shima berdiri mengadap ke laut lepas. Dalam suram cahaya bulan aku
dapat lihat bentuk badan shima.Bonjolan buah dada shima yang mengunung
nampak jelas.Besar dan gebu. Dengan pandangan yang indah ini,aku makin
tak keruan.Nafsu aku pada shima makin melonjak naik.Batang aku dalam
seluar dah mula tegang.
Perlahan-lahan aku peluk shima dari belakang,shima menbiarkan tangan
nakal aku melingkari tubuhnya.Sengaja aku letakkan daguku pada
belakang tengkuk shima. Aku sengaja gesel-gesel daguku pada tengkuk
shima,hasrat ku moga shima dapat rasa sesuatu.Dari tindakan shima aku
tahu shima dapat rasa suatu yang pelik. Spontan shima meramas-ramas
tangan aku yang masih melingkari tubuhnya.Pantas,aku betulkan
kedudukan batangku.Batangku dah tegang mencanak minta sesuatu.Sarung
cipap shima. Kali ini batang ku betul-betul pada kedudukan alur bontot
shima.Aku giatkan permainan aku di situ.Alur bontot shima aku gesel-
gesel dengan batang aku.

Sambil aku gesel-gesel batang ku pada alur bontot shima,tangan aku
menyelinap masuk ke dalam baju shima.Buah dada shima aku ramas
perlahan. Buah dada shima makin pejal,ketika itu shima mengeliat
perlahan.

"bangg…sayang stim…!"keluh shima manja. Suara shima ada
semacam tersekat di kerongkong.Aku diam tanpa menjawap. Shima ku peluk
erat.Ku tarik tubuh shima rapat dengan tubuhku.Aku dan shima masih
berdiri ditepian batu. Kali ini posisi kami berdua mengadap satu sama
lain.Aku peluk pinggang shima erat.Tengkuk shima aku cium.Shima
sedikit mengeliat. Jari jemari aku giat ramas-ramas punggung shima.Aku
juga merasa shima gosokgosok belakang aku.Semakin kuat gosokkan shima
dibelakang aku.
Bibir kami bertaup rapat,aku mencari-cari lidah shima untuk ku
hisap.Aku dengan shima bertukar ganti hisap lidah. Dalam samarsamar
cahaya bulan aku lihat mata shima terpejam.Shima begitu asyik
menikmati kuluman lidah dari aku. Jari-jemari ku bertukar arah,kini
tangan aku masuk kedalam track suit shima pakai.Aku gosok-gosok cipap
shima perlahan.Sesekali aku ramas cipap shima. Seluar dalam shima kini
basah.

"bang jom balek chalet……!" rayu shima.Sambil melepaskan pelukan dari
badan aku.

"sebelum balek,kita singgah minum dulu….!"kata aku pada
shima.

Kami sama-sama jalan pulang ke chalet. Suasana malam semakin sepi.Sesekali dari
kejauhan terdengar deruan ombak menghempas pantai Teluk Nipah. Ustazah
Saidatullhashima berbaring di katil.Aku juga berbaring bersebelahan shima.Aku rangkul
tubuh shima erat. Aku rapatkan tubuh shima pada tubuh ku.Kehanyatan
mula terasa.Mata shima aku renung dalamdalam. Shima membalas pelukan
aku.

"bang tutup lah lampu….!"shima bersuara dengan penuh manja Aku
bangun tanpa bersuara,pipi shima ku cubit.Shima bagai tak rela
melepaskan aku untuk "off"kan suis lampu. Setelah permintaan shima aku
tunaikan,aku kembali pada shima dikatil.Perlahan aku tarik selimut
menbaluti tubuh shima. Aku tak pasti masa bilakah shima tanggalkan
track-suit dan t-shirt yang dipakai.Sementara aku pergi tunaikan
permintaannya tadi dia masih berpakaian. Kini shima dihadapan ku hanya
di saluti coli dan bra.Pandangan aku terpukau pada keindahan dua
gunung buah dada shima. Bonjolan kedua-dua buah dada shima nampak
jelas.Putih melepak.Gebu jangan dikira.Kulit shima memang
putih,berkali-kali aku telan air liur.

Sekitar dada ustazah ni putih melepak tanpa ada secarik kesan
peninggalan parut luka.Nafsu buas aku kian bergelora.Sejak tadi
batangku dah tegang. Semakin tegang batangku dibuatnya bila aku lihat
hidangan begitu rupa.Perlahan-lahan buah dada shima aku sentuh.Buat
seketika buah dada shima aku ramas. Mungkin tindakan aku sebentar tadi
shima tidak selesa.Lalu dia mengiring.Aku paham shima perlu bantuan
aku untuk tanggalkan cangkuk bra. Aku juga selesa lihat shima bogel
begitu.Malam itu aku dan shima salin bantu menbantu tanggalkan pakaian
aku pula.Kini aku tak sabar lagi nak menghisap tetek shima. Perlahan-
lahan aku lakukan satu-satu.Aku kulum puas-puas puting tetek
shima.Sebelah tangan aku ramas perlahan tetek shima. Ketika itu aku
dapat rasa kedua-dua tetek shima makin pejal.Puting tetek shima
bertukar ganti aku hisap.Shima mengeliat perlahan menahan geli. Aku
semakin giatkan kuluman.Shima merenggek manja ketika aku buat macam
tu.Buat seketika aku lepaskan pelukan aku pada shima.

Aku jilat pangkal tengkuk shima.Lidah aku bermain-main disitu.Shima
aku nampak macam nak meronta-ronta kegelian.Berdesah-desah suara shima
ketika itu. Aku cium tenkuk shima bertalu-talu.Shima mula merengget-
renget.Dia membelai belakang aku.Terasa begitu lembut belaian shima.
Batang aku semakin keras menegak.Terjulur batang aku pada pinggang
shima.Kini buah dada shima aku jilat.Puting tetek shima aku kulum
laju. Sebelah tangan aku mencari cipap shima.Lalu mensusuri ke bawah
pusat shima.

Shima mengerang ketika aku meramas-ramas cipap dia.Seluruh cipap shima
basah. Aku jolok sedikit jari telunjuk dalam lubang pantat shima.Shima
mengeliat lagi.Mata shima makin kuyu.Aku tahu shima sudah
teransang.Keghairahan shima tak dapat dibendung lagi. Aku semakin
geram.Batang konek aku berdeyut-denyut.Malam tu setiap inci tubuh
badan shima aku jilat.Posisi aku ketika ini dicelah peha shima. Aku
benamkan muka aku dicelah kangkang shima untuk dapat aku jilat cipap
shima pula.Lidah aku bermain-main di lubang pantat shima.Air mazi
shima bergenang.Rasa masin dan payau. Aku mula goyang-goyang lidah aku
dalam lubang pantan shima.Kelentik shima aku hisap dalam.Entah kali
yang keberapa aku sedut-sedut lubang pantan shima.

Kedengaran suara shima mengerang.

"sayang hisap batang abang…" pinta aku.

Setelah aku hentikan menjilat cipap shima buat seketika.Shima tak
menjawap.Dia bangun.

"abang baringlah….!" kata shima pada aku.Sambil
tangan lembut shima menarik tangan aku supaya baring.Aku cukup selesa
shima lakukan begitu. Aku baring melentang.Batang konek aku tegang
mencanak.Denyutan pada konek kian terasa.

"hui bang….panjang betul batang abang,sayang genggam dua tangan ada
lagi terjujur keluar…."kata shima padaku.
Aku diam tak menjawap. Aku nampak tangan shima tengah genggam batang aku.Dia
susun tangan kanan diatas tangan kiri.Aku hanya tersenyum.

"bang... kenapa kulit batang ni mengerutu…."shima menegur. "abang sunat dua
kali…"jawap ku.

Sememangnya aku telah dua kali bersunat.Kesan-kesan parut luka di
sekeliling batang ku jadikan mengerutu. Shima semakin galak mengurut-
urut batang aku dari bawah keatas.Mata shima semakin kuyu.Sebelah
tangan aku pada cipap shima.Aku gentel-gentel kelentik shima.Pantat
shima semakin berair. Berlecup-lecap bunyi shima kulum batang aku.Aku
bagai kehilangan arah.Nikmat terasa.Batang aku semakin tegang.Macam
nak pecah segala urat-urat aku. Terasa geli teramat sangat bila mana
shima menjilat-jilat kepala takuk.Layaknya macam shima menjilat
aiscream.Berdegus-degus sura shima manja. Sekarang aku tak nak tahan
lagi.Aku tarik badan shima rapat dengan aku.Mulut shima aku cium.Lidah
shima aku kulum berkali.Shima erat peluk tubuh aku.
Sekali lagi badan shima aku baring ke tilam.Aku panjat badan
shima.Kini posisi aku di celah kangkang shima.Aku laga-lagakan kepala
takuk pada kelentik shima. Aku gesel-gesel batang aku disitu.Aku tekan
sedikit demi sedikit batang aku kedalam cipap shima supaya senang
terjah masuk. Ahh masih dara rupanya shima ni bisik hati kecilku.

"…bangg sakit,…huhuhu sakit bang,pelan-pelan bang…"shima
menjerit.

Ketika aku mula benamkan batang aku kedalam lubang pantat
shima.

"….huhuhu…bang sakit bangg.."shima bersuara lagi.

Aku biarkan shima menjerit.Tumpuan aku kini untuk tenbusi selaput dara
ustazah ini. Sebentar tadi aku nampak shima genggam-genggam
cadar.Mungkin dia terasa amat sakit semasa batang aku terjah masuk
cipapnya.Kini aku tekan perlahan lahan masuk batang aku. Shima tak
lagi bersuara.Hanya nafas kami berdua berdesah-desah turun naik.Aku
henyut perlahan-lahan.

Shima semacam meronta-ronta tolak badan aku.Semakin kuat shima menolak
semakin laju aku menekan.Akhirnya shima mengalah.aku dapat lihat shima
menahan kesakitan.berkali-kali cadar shima genggam. Sekejap aku lihat
shima mengeling kepala kekiri dan kekanan.sambil tangan masih kuat
genggam cadar.Aku dapat benamkan seluruh batang aku kedalam cipap
shima.Pantat shima terasa hangat.Batang aku terjah masuk. Kini kami
berdua dapat suasana agak selesa.Aku masih teruskan hayunan.Berlecup-
lecap bunyi batang aku keluar masuk dari cipap shima. Shima merengget
manja.

"hush…hash... Hush... Hash…suara shima penuh nikmat. Peluh badan
aku menitis kedada shima.Aku semakin laju mendayung.Kali ini aku
tingkatkan kelajuan paling maksima.

"bang sedap bang laju lagi bang…"pinta shima

Aku teruskan menbenam batang ku.Semakin laju dan laju dayungan aku.

"bangg…bangg shima dah rasa nak terkeluar…."rintih shima.

" eeeerrrghhh…uuuurrrrggh…"aku mengasak.

Terasa bagai nak pecah segalanya.Tembakan demi tembakan aku
lepaskan.Paling kurang 10 kali aku semai benih cintaku kedalam rahim
shima. Lubang pantat shima terlalu nikmat.

''eeerrrag ahhhhhh….''

Akhirnya shima terkulai layu dalam dakapan aku.Aku cabut batangku
perlahan.Lalu aku lapkan batang aku kecadar.Kesan darah dara shima
merah-merah. Hatiku berdetik

"masih dara rupanya".

Akhirnya kami lena bersama hingga ke pagi.Suasana nyaman pagi di Teluk Nipah
menyegarkan aku.