LAPORAN REFLEKSI PROGRAM PEMBANGUNAN SAHSIAH Saya telah menyertai progam Pembangunan Sahsiah yang telah ditetapkan.

Program telah diadakan pada 3 Disember 2011 iaitu hari Sabtu bertempat di Dewan Kolej Za’ba. Program ini adalah salah satu keperluan kepada bakal guru. Hal ini sedemikian kerana sebagai anak kandung suluh budiman adalah bakal guru yang yang akan mendidik anak bangsa. Oleh itu, pendedahan dari penceramah iaitu Mohammad Aziz Shah Mohammed Arip untuk melatih para guru ini menjadi pendidik yang bersahsiah dan beretika. Para guru dapat meningkatkan motivasi dan ilmu pengetahuan dalam menempuhi alam pendidik yang tidak menentu cabarannya. Pelajar merupakan ceminan refleksi guru itu sendiri. Melalui program ini terdapat kekuatan baharu yang diperolehi dan kelemahan diri yang belum dapat diatasi. Oleh itu, sebagai pendidik kita perlu mempunyai pelan tindakan untuk mengatasi kelemahan. Di samping itu, kekuatan yang ada perlu dikembangkan agar ia tidak menjadi kelemahan baharu. KEKUATAN 1. Berfikiran positif Kekuatan diri dapat dikenalpasti melalui tiga aspek iaitu fizikal, mental dan jiwa. Kekuatan diri yang terbina ialah berfikiran positif. Sebelum ini saya telah mengetahui bahawa fikiran positif akan dapat menjana kekuatan untuk menjadi pendidik yang dapat melahirkan insan yang berilmu di samping berakhlak. Oleh itu guru itu sendiri perlu meletakkan perseptif yang baik terhadap para pelajar sebagai seorang yang mempunyai bakat dan kelebihan untuk menjadi manusia. Hal ini demikian kerana melalui pemikiran guru itu akan dapat melahirkan perlakuan atau tindakan yang kongruen berdasarkan fikiran tersebut. Maka pelajar akan merasai keikhlasan guru itu. 2. Mempunyai semangat untuk menjadi guru sejati Semangat saya semakin meningkat selepas menyertai program ini. Sebelum ini saya tidak pernah berminat dalam bidang ini. Melalui program ini saya semakin mendapat semangat baharu untuk meneruskan pengajian di Universiti Pendidikan Sultan Idris(UPSI). Saya ingin menjadi seorang pendidik yang disegani kerana dapat mencurahkan ilmu kepada anak bangsa. Minat ini dapat dipupuk selama empat tahun saya berada di UPSI. Etika, sahsiah dan kemahiran menjadi seorang guru yang boleh dibentuk apbila kesedaran mula timbul dalam hati ini. Oleh itu minat untuk menjadi pendidik yang baik untuk para pelajar dapat saya hayati apabila penceramah menyuruh para peserta progam ini mencipta sajak tentang guru dan mendeklamasikan sajak tersebut dengan

1

Oleh itu. Situasi yang dialami oleh saya sebagai pelajar agak sukar untuk bergerak dengan mata yang tertutup tetapi berjaya mengikut arahan guru apabila kita mendengar arahannya. 4. Oleh itu. gambaran sebagai seorang guru yang mampu bekerjasama dapat mengajar para pelajar yang berlainan bangsa pada masa hadapan sudah berjaya dipraktikkan. Mampu menjaga diri dan profesion perguruan Penceramah telah memaparkan video tentang masyarakat telah menghukum guru yang berzina dengan pelajarnya. Menggunakan hati untuk mempercayai orang lain dan tidak prejudis kepada guru. Peraturan yang ditetapkan adalah setiap kumpulan mempunyai ahli yang terdiri daripada kaum-kaum utama di Malaysia. Tangan guru akan diikat manakala mata pelajar pula akan ditutup dengan kain hitam. Penceramah telah meminta peserta untuk membincangkan masalah yang dihadapi oleh remaja dan cara-cara untuk mengatasinya. saya dan pasangan guru saya telah berjaya menyelesaikan tugasan dengan jayanya kerana dapat membina sikap saling percaya dan mendengar arahan guru kerana guru umpama lilin yang akan menerangi kegelapan.penuh penghayatan . bunga. Guru memberi arahan kepada pelajar dengan memegang tangan pelajar untuk mengambil sesuatu bahan tersebut. 3. Mempunyai sifat kepercayaan yang berasas Aktiviti guru dan pelajar iaitu bersama pasangan masing untuk mencari bahan daripada alam semulajadi seperti daun. saya dan ahli kumpulan yang bersatu hati untuk memilih ahli daripada rakan-rakan yang sudah dikenali kerana ini akan memudahkan proses membina kerjasama disamping dapat menyiapkan tugasan dengan pantas dan mempunyai kualiti. Disamping itu. Guru harus mesra tetapi perlu menjadi profesional dalam menilai 2 . Mampu berkerjasama. Setiap ahli menggunakan kemahiran komunikasi yang baik untuk menyatakan setiap idea dan dapat membina sikap menjadi seorang pendengar yang baik. Di sini minat untuk menjadi seorang guru semakin membuak-buak dalam diri saya agar menjadi pendidik yang berkorban untuk anak bangsa agar menjadi seorang permata yang akan bersinar untuk negara tercinta. Pegangan ini dapat diaplikasikan dalam hidup tetapi mempunyai berdasarkan asas yang kukuh iaitu kepada siapakah yang perlu kita percaya. Dalam progam ini kami dibahagikan mengikut setiap kumpulan. Oleh itu. Ahli juga tidak kekok untuk bergaul dengan peserta yang berlainan bangsa. Sebagai seorang guru harus pandai menjaga diri dan batasan dengan rakan sekerja. pelajar dan masyrakat. dapat mengkrtitik idea yang disumbang secara membina. 5. batu dan serangga hidup.

Pemahaman saya menjadi kabur dan tidak jelas terhadap apa yang di perkatakan oleh penceramah. Persekitaran yang kurang kondusif Kami diminta untuk duduk di atas lantai menyebakan saya tidak selesa justeru itu saya merasa sakit-sakit badan. Namun saya sedar akan kesilapan yang dilakukan. Saya asyik terlelap dan terlepas pandang terhadap aktiviti yang diadakan. Kurang stamina Pada waktu malam sebelum hari program berlangsung saya telah tidur lewat dan menyebabkan badan saya lemah dan tidak bermaya pada hari program berlangsung. guru harus mengamalkan etika perguruan dengan menghayati sepenuhnya nilai-nilainya. profesion guru akan dipandang mulia oleh masyarakat. Suka mengeluh Pada awal program saya banyak mengeluh dan merungut kerana kurang memahami apa yang disampaikan oleh penceramah. Tidak pandai mendisplinkan diri Pada masa rehat tengah hari saya menyedari bahawa saya tidak berdisiplin dalam mengikuti program yang dijalankan. Hal demikian kerana saya telah balik ke bilik untuk tidur seketika dan masuk lewat.sesuatu perkara serta menjauhi perkara yang akan memusnahkan kerjaya guru. Oleh itu. Tumpuan saya terjejas terhadap bahan yang disampaikan kerana dirasakan kurang bermanfaat. Saya merasa mengantuk tahap kritikal. Kebosanan yang dialami menyebabkan saya tidak berhenti mengeluh. Keadaan ini menyebabkan fokus saya tehadap penceramah berkurang. Tidak serius Dalam program ini saya tidak memberi tumpuan yang sepenunhya kerana saya tidak bersikap serius terhadap program yang dijalankan. saya telah ketinggalan dalam slot aktiviti program yang seterusnya. Oleh itu. 4. Selepas itu. Namun saya tidak mampu untuk mencergaskan kembali. Selain itu. KELEMAHAN 1. 3 . Saya tidak dapat memberikan komitment sepenuhnya terhadap perjalanan program. Saya bersikap bermain-main terhadap sesuatu perkara. 5. 3. 2. Hal sedemikian kerana saya masih diselimuti oleh perasaan mengantuk dan cepat jemu. Saya juga hanya mendengar sebahagian arahan penceramah keadaan ini menunjukkan etika yang tidak bagus. Fikiran yang melayang terhadap perkara-perkara lain menyebabkan saya tidak mampu mengikuti program ini. saya menjadi pasif dan kurang memberi respons terhadap persekitaran. Individu yang cerdas lahir daripada badan yang cergas.

Kita dapat mengerti apa yang telah kita buat pada hari ini. Program ini telah memberi manfaat kepada diri saya dan rakan-rakan. Oleh itu. Meningkatkan stamina Saya perlu menjaga masa untuk berehat. Sebagai seorang bakal guru saya akan melahirkan anak bangsa yang akan memimpin negara saya perlu berfikiran terkehadapan bagi menguatkan lagi kekuatan yang sudah dimiliki. 2. Pemikiran saya terhadap tugasan akan lebih kreatif. Oleh itu kita dapat melihat kewajaran tindakan yang diambil dalam menghadapi sesuatu perkara. Proses kendiri dapat meningkat kearah yang lebih baik. Selain itu. Saya perlu bersenam dan mengambil makanan yang berkhasiat kerana mampu melahirkan badan yang sihat. Muhasabah diri Sebagai seorang Islam kita digalakkan untuk menilai segala perbuatan yang kita lakukan pada setiap hari. Fikiran yang baik lahir daripada badan yang cergas. makan dan tugasan dengan baik. 4. Disamping itu mampu mebuatkan saya lebih berilmu dalam menghadapi dunia perguruan yang semakin mencabar. Ubah pemikiran Setiap hari saya perlu mengekalkan pemikiran positif kerana kuasa minda mampu melahirkan tingkah laku yang positif. saya akan lebih bertenaga untuk menghadapi situasi-situasi yang tidak menentu. 4 . Maka saya akan mencuba yang lebih baik disamping mengubah kelemahan tersebut kepada kekuatan diri. Meningkatkan pembinaan kendiri melalui pembacaan Saya menggunakan pendekatan ini kerana dapat menambah ilmu dan kefahaman terhadap diri sendiri.PELAN TINDAKAN 1. pelan tindakan dapat memberi kesan kepada diri sendiri untuk maju dan berfikiran matang. Sebagai anak kandung suluh budiman yang bakal menjadi guru kita perlu melihat diri kita yang tidak sempurna ini agar kita dapat membuat perubahan diri ke arah yang lebih baik. 3. Maka kekuatan itu semakin berkembang. Maka pembinaan kendiri yang berguna seiring dengan pemahaman tentang diri sendiri. Pembacaan buku-buku motivasi dapat meningkatkan keyakinan dan motivasi diri.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful