Perancangan Geometrik Jalan

Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
1

PENDAHULUAN
PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN

Jalan raya adalah suatu lintasan yang bertujuan melewatkan lalu lintas dari
suatu tempat ke tempat lain. Arti lintasan menyangkut tanah yang diperkuat
(diperkeras) dan jalur tanah tanpa perkerasan. Sedangkan lalu lintas menyangkut
semua benda dan mahluk yang melewati jalan tersebut, baik kendaraan bermotor
maupun kendaraan tidak bermotor seperti : sepeda, manusia dan hewan.
Dalam perencanaan jalan raya, bentuk geometriknya harus ditetapkan
sedemikian rupa sehingga jalan yang bersangkutan dapat memberikan pelayanan
yang optimal kepada lalu lintas sesuai dengan fungsinya.
Menurut peraturan No. 13/1980 tentang jalan, sistem jaringan jalan primer
didefinisikan sebagai berikut: “Jaringan jalan primer merupakan tanggung jawab
pemerintah pusat dan merupakan sistem jalan untuk membantu pembangunan
semua daerah dengan menghubungkan pusat-pusat untuk pelayanan masyarakat
yang merupakan atau akan menjadi kota-kota”.
Kemudian peraturan itu mengelompokan jalan raya menjadi 3 kategori
berdasarkan fungsinya sebagai berikut :
a. Jalan Arteri
Jalan Arteri ini melayani angkutan primer yang memerlukan rute jarak
jauh, kecepatan rata-rata yang tinggi dan jumlah jalan masuk yang
terbatas yang dipilih secara efisien.
b. Jalan Kolektor
Jalan kolektor melayani penampungan dan pendistribusian transportasi
yang memerlukan jarak sedang, Kecepatan rata-rata yang sedang dan
mempunyai jalan masuk yang jumlahnya terbatas.
c. Jalan Lokal
Jalan lokal melayani transportasi lokal yang memerlukan rute jarak
pendek, kecepatan rata-rata yang rendah dan mempunyai jalan masuk
dalan jumlah yang tak terbatas.

Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
2

BAB I
PERHITUNGAN LHR DAN KLASIFIKASI JALAN

1. Perhitungan LHR
Perhitungan Lalu Lintas Harian Rata-Rata (LHR) berdasarkan data lalu lintas
pada tahun 2008 adalah sebagai berikut :

Jenis Kendaraan Berat Jumlah Tingkat Pertumbuhan
Kendaraan ringan 2 Ton 1800 6 %
Bus 8 Ton 700 4 %
Truk 2 As 13 Ton 400 3 %
Truk 3 As 20 Ton 350 2 %
Total LHR : 3250 Kendaraan/hari/2 jurusan

Data lain yang diketahui :
- Masa Pelaksanaan Konstruksi : 2 Tahun
- Jalan direncanakan dibuka tahun : 2012
- Perkembangan selama masa Konstruksi : .. %
- Umur rencana jalan : 20 tahun

Untuk menghitung besar lalu lintas harian rata-rata (LHR) dengan rumus :
LHR = ( 1 + i )
n
x Jumlah Kendaraan.
LHR
smp
= ( LHR ) x Faktor ekivalen
Dimana :
LHR : Lalu Lintas Harian rata-rata ( kend/hari/2jurusan)
i : Perkembangan lalu lintas
n : Jumlah tahun rencana
LHR
smp
: Pengekivalenan LHR dalam satuan mobil penumpang


Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
3


Faktor ekuivalen mobil penumpang menurut Manual Kapasitas Jalan
Indonesia (MKJI):
No Jenis Kendaraan Datar / Perbukitan Pegunungan
1 Sedan, Jeep, Stasion Wagon 1,0 1,0
2 Pick-Up, Bus Kecil, Truk kecil 1,2 – 2,4 1,9 – 3,5
3 Bus dan Truk Besar 1,2 – 5,0 2,2 – 6,0

Faktor ekuivelen berdasarkan American Assosiation State Highway Official
(ASSHTO) :
 Kendaraan ringan : 1
 Bus : 1,2
 Truck 2 As : 1,8
 Truck 3 As : 2,4


A n = 2 B n = 2 C n = 20
D


Keterangan : A : Data LHR tahun 2010
B : Dimulainya pelaksanaan konstruksi
C : Jalan dibuka tahun 2012
D : Akhir umur rencana jalan tahun 2030








Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
4

a. LHR saat (2008-2010)
(Selang waktu 2 tahun)
Kendaraan ringan : ( 1 + 0,06 )
2
x 1800 = 2022kend/hari
Bus : ( 1 + 0,04 )
2
x 700 = 757.12kend/hari
Truck 2 As : ( 1 + 0,03 )
2
x 400 = 424.36kend/hari
Truck 3 As : ( 1 + 0,02 )
2
x 350 = 364.14kend/hari
LHR
Total
= 3568,62kend/hari


b. LHR selama masa pelaksanaan konstruksi (2010 – 2012)
(Selang waktu 2 tahun)
Kendaraan ringan : ( 1 + 0,06 )
2
x 2022 = 2272kend/hari
Bus : ( 1 + 0,04 )
2
x 757,12 = 818,901kend/hari
Truck 2 As : ( 1 + 0,03 )
2
x 424,36 = 450,204kend/hari
Truck 3 As : ( 1 + 0,02 )
2
x 364,14 = 378,851kend/hari
LHR
Total
= 3920 kend/hari


c. LHR selama umur rencana (2012 – 2032)
(Selang waktu 20 tahun)
Kendaraan ringan : ( 1 + 0,06 )
20
x 2272 = 7287 kend/hari
Bus : ( 1 + 0,04 )
20
x 818,901 = 1794 kend/hari
Truck 2 As : ( 1 + 0,03 )
20
x 450,204 = 813,12 kend/hari
Truck 3 As : ( 1 + 0,02 )
20
x 378,851 = 562,953kend/hari
LHR
Total
= 10460 kend/hari






Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
5

Jadi jumlah LHR dalam satuan mobil penumpang (smp) adalah :
 Kendaraan ringan : 7287 x 1 =7287kend/hari
 Bus : 1794 x 1,2 =2153kend/hari
 Truck 2 As : 813,12 x 1,8 =1646kend/hari
 Truck 3 As : 562,95 x 2,4 =1351kend/hari
LHR
total
= 1225 kend/hari
Klasifikasi jalan sebagai berikut:
Klasifikasi Fungsi Kelas
LHR (dalam SMP /
hari)
Utama I > 20000
Sekunder
II A 6000 – 20000
II B 1500 – 8000
II C < 2000
Penghubung III -

Berdasarkan daftar standar perencanaan geometrik jalan, maka jalan dengan
LHR 1225 smp/hari termasuk dalam klasifikasi “Jalan Raya Sekunder IIC.”
2. Penentuan Klasifikasi Medan
Klasifikasi medan dapat dibedakan berdasarkan lereng melintang. Untuk
menghitung lereng melintang dapat menggunakan rumus sebagai berikut :
Lereng melintang = 100
x
y
%
Dimana :
y = Kontur tertinggi – kontur terendah
x = Panjang Horizontal
Golongan Medan Lereng Melintang
Datar
Perbukitan
Pergunungan
0 s/d 9,9 %
10 s/d 24,9%
≥ 25,0 %
Diketahui skala yang dipakai adalah 1 : 5000
Dari peta situasi didapat
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
6

 Potongan AB:
y = kontur tertinggi – kontur terendah
Lereng melintang (Ln) = 100 ×
× skala dn
tur Selisihkon
%
= 100 ×
x
y
%
L
1
= 100
5000 08 , 0
115 125
×
×
÷
% = 2,5 %
 Potongan BC:
y = kontur tertinggi – kontur terendah
L
2
= 100
5000 075 , 0
105 125
×
×
÷
% = 5,33 %
 Potongan CD:
y = kontur tertinggi – kontur terendah
L
3
= % 100
5000 093 , 0
105 106
×
×
÷

= 0,215 %
L
rata-rata
=
3
0,215 5,33% 2,5% + +
= 2,7 %
Karena besarnya lereng melintang 2,7 %, maka klasifikasi medan termasuk
golongan “Datar”
Dari daftar standar perencanaan geometrik, LHR
total
= 1225 smp/hari,
termasuk dalam klasifikasi Jalan Raya Sekunder ngan klasifikasi medan
”Datar” akan didapat data sebagai berikut :
- Kecepatan rencana : 60 Km/jam
- Lebar daerah penguasaan minimum : 30 meter
- Lebar perkerasan : (2 x 3,00)
- Lebar bahu : 2,50
- Lereng melintang bahu : 6%
- Lereng melintang perkerasan : 3%
- Miring tikungan maksimum : 10%
- Jari-jari (R) lengkung minimum : 50 m
- Landai maksimum : 6%
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
7

BAB II
PERENCANAAN ALINEMEN HORIZONTAL

A. Lengkung Horizontal
1. Circle
Digunakan untuk sudut tangen (A) kecil dari jari-jari yang besar yang
mana batasannya adalah sebagai berikut :

Kecepatan rencana (Vr) Km/jam R minimum (R)
120
100
80
60
40
30
2000
1500
1100
700
300
180

Tahap penyelesaian
a. Ukur sudut tangen (A) dari trase
b. Tentukan kecepatan rencana (Vr) berdasarkan pada standard
perencanaan geometric jalan raya.
c. Ambil nilai jari-jari (R) dengan ketentuan diatas
d. Tentukan Tc, Lc dan Ec
Tc = R tan ½ A
Lc = R
o
t 2
360
A

= 0,01745 .A. R
Ec = T tan ¼ A




Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
8

2. Spiral-circle-spiral
Lengkung spiral merupakan peralihan dari bagian lurus ke bagian circle,
yang panjangnya diperhitungkan dengan mempertimbangkan bahwa
perubahan gaya sentrifugal dari 0 (pada bagian lurus) samapi dimana
mencapai harga berikut :
F
control
=
L x R
V x m
. .
. .

Harga Ls minimal = 0,002
C x R
V
. .
- 2,727 .
C
K x V . .

Dimana :
Ls = Panjang lengkung Spiral (m)
V = Kecepatan Rencana
R = Jari-jari
C = Perubahan Kecepatan (m/det), dianjurkan c = 0,4 m/det
K = superelevasi

Adapun jari-jari yang diambil pada tikungan ini haruslah sesuai dengan
kemiringan tikungan dan tidak mengakibatkan adanya kemiringan
tikungan yang melebihi harga maksimum yang telah ditentukan, yaitu :
 Kemiringan maksimum jalan antar kota = 0,10
 Kemiringan maksimum jalan dalam kota = 0,08

Jari-jari lengkung minimum untuk setiap kecepatan untuk setiap rencana
ditentukan berdasarkan :
+ Kemiringan tikungan maksimum
+ Koefisien gesekan melintang maksimum
R =
) .( 127
2
fm e
V
+

Dimana :
e = Kelandaian tikungan (%)
fm = Koefisien gesekan melintang maksimum
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
9

Untuk jari-jari lengkung yang cukup besar sehingga tidak perlu adanya
kemiringan tikungan dapat dilihat dalam daftar II Standar Perencanaan
Alinemen.
Tahap penyelesaian
a. Ukur sudut tangen (A) dari trase
b. Tetapkan nilai R dan Vr
c. Maka dari tabel e
maks
akan didapat :
e = …… %
Ls
min
= …….m
d. Hitung nilai :
Ac = 2us =
R
Ls
. . 2
min
t
x 360
e. Hitung nilai c = A - 2 us R
f. Hitung nilai :
Lc = R
c
t 2
360
÷
A

Bila Lc < 20, maka bentuk tikungannya spiral-circle-spiral
g. Hitung nilai L = Lc + 2 Ls
h. Tentukan nilai p dan k dengan menggunakan tabel Ls
min

i. Cari Ts = ( Rc + p) tan ½ A + K
j. Cari Es = ( Rc + p ) sec ½ A - Rc

3. Spiral-spiral
Bentuk tikungan ini digunakan pada tikungan-tikungan tajam. Adapun
rumusnya sama dengan rumus-rumus untuk tikungan spiral-sircle-spiral,
hanya yang perlu diperhatikan adalah tahap-tahap penyelesaiannya, yaitu :
a. Ukur sudut tangen (A) dari trase dan tentukan V
b. Tentukan harga R, dari tabel akan didapat Ls
min
& e
max

c. Cari us = ½ A
d. Cari Ls =
min
648 , 28
.
Ls
R s
)
u

Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
10

Bila tidak memenuhi syarat ambil harga L yang lain
e. Bila tidak memenuhi syarat, ambillah harga R yang lain (dengan
metode trial and error)
f. Ambil harga p dan k dengan rumus
P = P* . Ls P* dan K* diambil dari tabel
P = K* . Ls
g. Cari Ts = ( R + P ) tan ½ A + K
h. Cari Es = ( R + P ) sec ½ A - Rc

B. Diagram Superelevasi
1. Untuk circle, walaupun tikungan ini tidak mempunyai lengkung peralihan
akan tetapi diperlukan adanya lengkung peralihan fiktif (Ls’)
Ls’ = B . e
m
. e
Dimana :
e
m
= Kemiringan melintang maksimum relatif
(superelevasi tikungan yang bersangkutan)
B = Lebar perkerasan
m = 1 ; landai relatif maksimum antara tepi perkerasan (lihat
daftar II,
tergantung pada Vr)
2. Hitung nilai :
e
m
=
R
V
. 127
2
dan harga Vr didapat dari tabel
3. Cari ¾ Ls’ dan ¼ Ls’
4. Gambar
Untuk bentuk lain langsung digambar karena sudah ada Ls
Cara menentukan superelevasi adalah :
- Buat garis en dan em relatif (em relatif untuk sp dalam bentuk titik)
sehingga didapat titik A dan B.
- Hubungkan titik A dan B sehingga didapat titik C.
- Hubungkan C dan D, sebagian putus-putus.
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
11

C. Pelebaran Perkerasan pada Tikungan
Rumus : B = n (b’ + c) + (n – 1) .Td + Z
Dimana :
B = Lebar perkerasan pada tikungan (m)
n = Jumlah jalur
b’ = Lebar lintasan kendaraan truck pada tikungan (m)
c = Kebebasan samping (0,80 meter)
Td = Lebar melintang akibat tonjolan depan (m)
Z = Lebar tambahan akibat kelainan dalam mengemudi (m)
Jika :
- s
R
1000
6, nilai-nilai dalam mencari pelebaran perkerasan terdapat
dalam grafik I PPGJR (terlampir)
-
R
1000
> 6, nilai-nilai dapat dicari dengan rumus :
b’ = 2,4 + R -
2 2
P R ÷
p = 6,1 m
Td = ) 2 (
2
A P A R + +
A = 1,2 m (tonjolan kedepan)
Z = 0,105
R
V

Untuk B’ = lebar jalan
Jika * B < B’ , tidak perlu ada pelebaran perkerasan
* B > B’ , perlu ada pelebaran perkerasan

D. Kebebasan Samping dalam Tikungan
Sesuai dengan panjang jarak pandangan yang diperlukan baik jarak pandangan
henti maupun menyiap diperlukan kebebasan samping.
Pada tikungan tidak selalu harus diberi kebebasan samping, hal ini tergantung
a) Jari-jari tikungan (R)
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
12

b) Kecepatan rencana (Vr) yang langsung berhubungan dengan pandangan
(s)
c) Keadaan medan jalan.
Seandainya menurut perhitungan diperlukan adanya kebebasan samping
akan tetapi keadaan medan tidak memungkinkan, maka diatasi dengan
meberikan / memasang rambu peringatan sehubungan dengan kecepatan yang
diizinkan.
Dalam meninjau kebebasan samping tikungan suatu tikungan ada 2
kemungkinan teori sebagai pendekatan
1. Bila jarak pandang lebih kecil dari panjang tikungan (S < L).
Bila S < L, maka rumus yang digunakan :
m = R ( 1 – Cos
R
S
o
.
. 90
t
)
Dimana :
m = ordinat tengah sumbu jalur dalam ke penghalang
2. Bila jarak pandang lebih besar dari pada panjang tikungan (S > L)
Bila S > L, maka rumus yang digunakan :
m = R ( 1 – Cos
R
S
o
.
. 90
t
) + ½ (S – L) Sin
|
|
.
|

\
|
R
L
o
.
. 90
t

Kedua rumus diatas merupakan formula yang digunakan oleh bina
marga. Adapun cara lainnya dengan menggunakan grafik II Peraturan
Perencanaan Geometrik Jalan Raya dengan ketentuan sebagai berikut :
 Bila S > L
R’ = R – ¼ lebar jalan = R – ½ lebar jalan
Hitung : L/R’ = ……
L/S = ……
(dari grafik didapat mg, maka didapat harga m)
 Bila S < L
Maka L/R’ diganti dengan :
S/R’ = …….
L/S = …….
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
13


 Bentuk Tikungan full Circle

P
1


T
E


TC CT

STa


R R




Bentuk tikungan diatas digunakan pada tikungan yang mempunyai jari-jari
besar dan sudut tangen yang relatif kecil.

 Bentuk Tikungan Spiral-Circle-Spiral (S-C-S)


P
1

Ts
E
Ys
Lc
Ys SC CS

ST Ls
p

k
us us





Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
14

 Bentuk Tikungan Spiral-spiral (S-S)



P
1









p PC PT
k





















Ts
k
SCs
Es
Ys
θs θs
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
15

PERHITUNGAN ALINEMENT HORIZONTAL

A. Lengkung Horizontal
Tikungan 1
1. Full Circle
A = 55
o
e
max
= 10%
V
ren
= 60 Km/jam
R
min
= 115 meter
fm = 246 , 0
115 * 127
60
127
2 2
= =
+ R
V
m
R =
) ( 127
max max
2
f e
V
+

=
) 252 , 0 10 , 0 ( 127
60
2
+
= 81,926 m

Jadi 81,926 m > 60 m, atau R > Rmin yang diisyaratkan 1100 m sehingga
bentuk Full Circle bisa digunakan.

2. Spiral – Circle – Spiral
A = 55
o

R
min
= 115 meter
V
ren
= 60 Km/jam
e
max
= 10%
Dari tabel yang berdasarkan R
min
dan V
ren
diperoleh:
e = 10%
Ls = 60 m
Dengan rumus :

2us =
R
Ls
. . 2 t
x 360
o
=
o
x
x x
360
115 14 , 3 2
60
= 29.909
o

us = 14,954
o
 Ac = A-2us = 55 – 2 (14,954
o
) = 25,092
o

Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
16

 Lc = R
c
o
. . 2
360
t
A
= 115 . 14 , 3 2
360
25,092
x x x
o
o
=50,337 m
Karena Lc > 20 m, maka bentuk S-C-S dapat digunakan.
 L = Lc + 2Ls
= 50,337 + 2 x 60
= 170,337 m
 y =
R
Ls
. 6
2

=
115 6
60
2
×
= 5,217 m
 x =
2
3
. 40 R
Ls
Ls ÷
=
2
3
115 40
60
60
×
÷ = 60 m
 P = y - R
min
(1 – Cos us)
= 5,217 – 115 (1 – Cos 14,954
o
)
= 25,948 m
 k = x – Rmin Sin us
= 60 –115 Sin 14,954
o

= 18,775 m
 Ts = ( R + P ) tan (1/2 ∆ ) + k
= (115 +25,948) tan (1/2 . 55) + 18,775
= 158.745 m
 Es = ( R + P ) Sec (1/2 ∆) – R
= (115 + 54,13)Sec (1/2 . 55) – 115
= 24,549 m





Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
17

3. Spiral – Spiral
Data-data yang diketahui yaitu :
A = 55
o
us = ½ A
R
min
= 115 meter = ½55
o

V
ren
= 60 Km/jam = 27,5
o


Ls =
90
115 14 , 3 5 , 27
90
min · ·
=
· · R s t u

= 110,336 m

Syarat : Ls > Ls
min
110,336 > 60 maka bentuk Spiral-spiral dapat digunakan.
Dari tabel untuk us = 27,5
o
diperoleh :
k* = 0,4959
p* = 0,04252

p = p* x Ls k = k* x Ls
= 0,04252x 110,336 m = 0,4959x 110,336 m
= 4,689 = 54.716

Ts = ( R + P ) tan ½ A + k
= (115 + 4,689) tan (1/2 .55) + 54.716
= 62,34 m
Es = ( R + P ) sec ½ A - R
= (115 +4,689) sec (1/2 .55) - 115
= 52,445 m





Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
18

Dilihat dari nilai Ts dan Es yang terkecil atau minimum antara hasil
perhitungan antara S-C-S dengan S-S, maka tikungan I berbentuk spiral-
circle-spiral dengan data yang diperoleh dari hasil perhitungan sebagai
berikut:
A = 55
o
p = 25,948 meter
us = 14,954
o
Es = 24,549 meter
Lc = 50,337 meter Ls = 60 meter
L = 170,337 meter Ac = 25,092
o
Ts = 158,745 meter e = 10%
R
min
= 115 meter x = 60 meter
k = 18,775 meter y = 5,217 meter




















Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
19

Tikungan 2
1. Full Circle
A = 75
o
e
max
= 10%
V
ren
= 60 Km/jam
R
min
= 115 meter
fm = 246 , 0
115 * 127
60
127
2 2
= =
+ R
V
m
R =
) ( 127
max max
2
f e
V
+

=
) 246 , 0 10 , 0 ( 127
60
2
+
= 81,926 m

Jadi 81,926 m < 50 m, atau R < Rmin yang diisyaratkan 1100 m sehingga
bentuk Full Circle bisa digunakan.

Spiral – Circle – Spiral
A = 75
o

R
min
= 115 meter
V
ren
= 60 km/jam
Dari tabel yang berdasarkan R
min
dan V
ren
diperoleh:
e = 10%
Ls = 60 m
Dengan rumus :
 2us =
R
Ls
. . 2 t
x 360
o
=
o
360
115 14 , 3 . 2
60
×
× ×
= 29,909
o

us = 14,954
o

 Ac = A-2us
= 75 – 2 (14,954
o
)
= 75 – 29,909
=45,092

Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
20

 Lc = R
c
o
. . 2 .
360
t
A

= 115 14 , 3 2
360
45,092
o
× × ×
o

= 90,46 m
Karena Lc > 20 m, maka bentuk S-C-S dapat digunakan.

 L = Lc + 2Ls
= 90,46 + (2 x 60)
= 210,46 m
 y =
R
Ls
. 6
2

=
115 6
60
2
×
= 5,217
 x =
2
3
. 40 R
Ls
Ls ÷
=
2
3
115 40
60
60
×
÷ = 60
 P = y - R
min
(1 – Cos us)
= 5,217– 115 (1 – Cos 14,954
o
)
= 25,948 m
 k = x – Rmin Sin us
= 60 –115 Sin 14,954
o

= 18,775 m
 Ts = ( R + P ) tan (1/2 ∆ ) + k
= (115 +25,948) tan (1/2 . 75) + 18,775
= 160 m
 Es = ( R + P ) Sec (1/2 ∆) – R
= (115 + 25,948) Sec (1/2 . 75) –115
= 26,968 m

Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
21

2. Spiral – Spiral
Data-data yang diketahui yaitu :
A = 75
o
us = ½ A
R
min
= 115 meter = ½.75
o

V
ren
= 60 km/jam = 37,5
o

e
max
= 10%
e
n
= 2%
Ls =
90
115 14 . 3 5 , 37
90
min · ·
=
· · R s t u

= 150,458 m
Dari tabel berdasarkan nilai Vren, diperoleh nilai m = 150
Ls
min
= m.(e
n
+ e
max
).3,75 = 150.(2% + 10%).3,75 = 150,458 m
Karena Ls > Ls
min
, maka lengkung Spiral – Spiral tidak dapat digunakan.

Dari tabel untuk us =37,5
o
diperoleh :
k* = 0,4921
p* = 0,06061

p = p* x Ls k = k* x Ls
= 0,06061x150,458 = 0,4921x 150,458
= 9,118 = 74,04

Ts = ( R + p ) tan ½ A + k
= (115 + 9,118) tan (1/2 x 75) + 74,04
= 48,968 m

Es = ( R + p ) sec ½ A - R
= (115 + 9,118) sec (1/2 . 75) - 115
= 11,6 m


Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
22

Dilihat dari nilai Ts dan Es yang terkecil atau minimum antara hasil
perhitungan antara S-C-S dengan S-S, maka tikungan 2 berbentuk spiral-
circle-spiral dengan data yang diperoleh dari hasil perhitungan sebagai
berikut:
A = 75
o
p = 25,948 meter
us = 14,954
o
Es = 26,968 meter
Lc = 90,46 meter Ls = 60 meter
L = 210,46 meter Ac = 45,092
o
Ts = 160 meter e = 10 %
R
min
= 115 meter x = 60 meter
k = 18,775 meter y = 5,217 meter




















Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
23

BAB III
PERENCANAAN ALINEMEN VERTIKAL

Alinemen vertikal adalah perpotongan bidang vertikal dengan bidang
permukaan perkerasan jalan melalui sumbu 2 jalur 2 arah atau melalui tepi
jalan masing-masing perkerasan untuk jalan dengan median. Sering juga
disebut penampang memanjang jalan. Penarikan alinemen vertikal sangat
dipengaruhi oleh berbagai pertimbangan seperti:
a. Kondisi tanah dasar
b. Keadaan medan
c. Fungsi Jalan
d. Muka air banjir
e. Muka air tanah
f. Kelandaian yang masih memungkinkan
Perlu juga diperhatikan bahwa alinemen vertikal yang direncanakan itu
akan berlaku untuk masa yang panjang, sehingga sebaiknya alinemen vertikal
tersebut dapat dengan mudah mengikuti perkembangan lingkungan.
Alinemen vertikal dapat disebut juga penampang memanjang jalan yang
terdiri dari garis-garis lurus dan garis-garis lengkung. Garis lurus tersebut
dapat datar, mendaki, atau menurun, biasanya juga disebut landai. Landai
jalan dinyatakan dalam persen (%).
Faktor-faktor yang mempengaruhi alinemen vertikal antara lain adalah :
a) Landai maksimum
Untuk mengatasi pengaruh perlambatan kendaraan truk terhadap arus
lalu lintas maka diterapkan landai maksimum untuk kecepatan tertentu.
b) Panjang kritis suatu kelandaian
Panjang batas kritis umumnya diamabil jika kecepatan truk berkurang
mencapai 30 – 70 % kecepatan rencana hingga 1 menit perjalanan,
dan truk bergerak dengan beban penuh
c) Lajur pendekatan
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
24

Yaitu lajur yang disediakan untuk truk yang bermuatan berat atau
kendaraan lain yang berjalan dengan kecepatan lebih rendah, sehingga
kendaraan lain dapat mendahului kendaraan yang lambat tanpa melalui
jalur lawan.
Pengertian suatu kelandaian ke kelandaian yang lain dilakukan dengan
menggunakan lengkung vertikal. Lengkung vertikal tersebut direncanakan
sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi keamanan, kenyamanan dan
drainase.
Jenis lengkung vertikal dilihat dari letak titik perpotongan kedua bagian
lurus (tangen), adalah :
1) Lengkung vertikal cekung
Yaitu lengkung dimana titk perpotongan kedua tangen berada di bawah
permukaan jalan.
2) Lengkung vertikal cembung
Yaitu lengkung dimana titik perpotongan antara kedua tangen berada di
atas permukaan jalan yang bersangkutan.
1) Lengkung vertikal cekung
Penentuan lengkung vertikal cekung harus memperhatikan :
a) Jarak penyinaran lampu kendaraan
Di dalam perencanan umumnya tinggi lampu depan diambil 60 cm,
dengan sudut penyebaran sebesar 1
o
. Letak penyinaran lampu depan
terbagi dua yaitu:
 Jarak pandang akibat penyinaran lampu depan (< L)
 Jarak pandang akibat penyinaran lampu depan (> L)
b) Jarak pandangan bebas di bawah bangunan
Ruang bebas vertikal minimum 5 m, disarankan mengambil lebih
besar perencanan yaitu ±5,5 m, untuk memberi kemungkinan adanya
lapisan tambahan dikemudian hari
c) Persyaratan drainase
d) Kenyamanan mengemudi
e) Keluwesan bentuk
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
25

2) Lengkung vertikal cembung
Pada lengkung vertikal cembung, pembatasan berdasarkan jarak pandang
dapat dibedakan atas :
a) Jarak pandang berada seluruhnya dalam daerah lengkung (S < L)
b) Jarak pandang yang berada di luar dan didalam daerah lengkung (S >
L)
Lengkung vertikal cembung yang panjang dan relatif datar dapat
menyebabkan kesulitan pada drainase, jika sepanjang jalan sipasang Kreb.
Untuk menghindari hal tersebut panjang lengkung vertikal biasanya
dibatasi tidak melebihi 50 A sehubungan dengan keperluan drainase,
dimana A adalah perbedaan aljabar landai. Panjang lengkung yang diambil
untuk perencanaan sehubungan dengan kenyamanan pemakaian kendaraan
diisyaratkan tidak kurang dari 3 detik perjalan.

Alinemen vertikal merupakan profil yang menggambarkan tinggi
rendahnya jalan terhadap muka tanah asli, sehingga memberikan gambaran
terhadap kemampuan kendaraan dalam keadaan naik dan bermuatan penuh
(truk digunakan sebagai kendaraan standar)
Alinemen vertikal sangan erat hubungannya dengan besarnya biaya
pembangunan , Biaya penggunaan kendaraan serta jumlah lalu lintas.
Kalau pada alinemen horizontal yang merupakan bagian kritis adalah
tikungan, pada alinemen vertikal yang merupakan bagian kritis justru pada
bagian yang lurus. Kemampuan pendakian dari kendaraan truk
dipengaruhi oleh panjang pendakian (panjang kritis landai) dan besar
landai.






Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
26








Lv

Landai Maksimum dan Panjang Maksimum Landai

Landai Maksimum (%) 3 4 5 6 7 8 10 12
Panjang Kritis (m) 480 330 250 200 170 150 125 120


q
1 Besar Landai


Landai max hanya digunakan bila pertimbangan biaya sangat memaksa
dan untuk jarak yang pendek. Panjang kritis landai yang dimaksud adalah
panjang yang masih dapat diterima tanpa mengakibatkan gangguan
jalannya arus lalu lintas (Panjang ini mengakibatkan gangguan jalannya
pengeras kecepatan max 25 Km/jam). Bila pertimbangan biaya membuka
memaksa, maka panjang kritis dapat dilampaui dengan syarat ada jalur
khusus untuk kendaraan berat :
 Lengkung Vertikal
Pada setiap penggantian landai harus dibuat lengkung vertikal yang
memenuhi keamanan, kenyamanan dan drainase yang baik. Adapun
lengkung vertikal yang digunakan adalah lengkung parabola sederhana
seperti gambar.


Turun
-
q
2
%
D
Naik
+
q
1
%
E
C
B
PPV
A
Lengkung Vertikal
Parabola Biasa
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
27

a. Lengkung vertikal cembung









Bentuk persamaan umumnya :

( )
L
x g g
Y
2
'
2
1 2
÷ ÷
=
Rumus vertikal cembung :

( )
1 2
8
.
' g g A
L A
EV Y ÷ = ÷
(
¸
(

¸

÷ = =
Dimana :
EV = Penyimpangan dari titik potong kedua tangen ke lengkung
vertikal (disini Y’ = EV, untuk x = ½ L)
A = Perbedaan aljabar kedua tangen = g
2
– g
1

L = Panjang lengkung vertikal cembung, adapun panjang
minimalnya
ditentukan berdasarkan :
+ Syarat pandangan henti & drainase (Grafik III PPGJR)
+ Syarat pandangan menyiap (Grafik IV PPGJR)






A
- g
2

+ g
1

A
- g
2

+ g
1

A
- g
2

+ g
1

Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
28

b. Lengkung vertikal cekung











Analogi dengan penjelasan (a) hanya panjang lengkung vertikal cekung
ditentukan berdasarkan jarak pandang waktu, macam dan syarat drainase
sebagaimana tercantum dalam grafik V “PPGJR”
Catatan :
 Pada alinemen vertikal tidak terlalu dibuat lengkung dengan jarak
pandang menyiap, tergantung :
Medan – Klasifikasi jalan – Pembiayaan
 Dalam menentukan harga A = g
2
– g
1
, ada 2 cara :
- Bila % ikut serta dihitung, maka rumus seperti diatas dapat
digunakan
- Bila % sudah dimasukkan dalam rumus
( )
L
g g
EV Y .
800
'
1 2
)
`
¹
¹
´
¦ ÷
= =






A
- g
2

+ g
1

A
- g
2

+ g
1

+ g
1

- g
2

A
Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
29

ALINEMEN VERTIKAL

A. Profil Memanjang
Dalam pembuatan profil memanjang harus memperhatikan :
1. Nomor stasiun yang telah kita tetapkan, yang dibuat dalam arah horizontal
dengan jarak yang telah ditetapkan.
2. Jarak titik diambil dari gambar trase jalan yang kita inginkan,
pengaturannya diusahakan untuk volume galian dan timbunan sama.
3. Jarak langsung, diukur pada stasiun awal hingga ke stasiun akhir
4. Tinggi muka tanah digambarkan dengan garis hitam, didapat dari data
muka tanah perstasiun (berdasarkan peta situasi)
5. Tinggi muka jalan dihitung dari ketinggian trase jalan yang direncanakan
6. Selanjutnya akan kita dapatkan beberapa volume galian dan timbunan
(diusahakan sama), jika tidak memungkinkan usahakan volume galian 1,5
dari volume timbunan.
7. Dalam perhitungan kelandaian, harus sesuai dengan perencanaan sehingga
dalam perencanaan jalan jangan sampai melewati batas kelandaian
maksimum serta panjang kritisnya.
Panjang Landai maksimum dari tahap perencanaan jalan adalah sebagai
berikut :

Landai Max (%) 3 4 5 6 7 8 10 12
Panjang Kritis (m) 480 330 250 200 170 150 125 120





Perancangan Geometrik Jalan


Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)
30

1. Lengkung Vertikal I
Diketahui data sebagai berikut :
g
1
= 0,5 %
g
2a
= 0,6 %
A = g
1
– g
2a

= 0,5 % - 0,6 %
= -0,1 % (cembung)
Dari Grafik III, untuk kecepatan 40 km/jam dan A = 0,1% didapat panjang
landai (Lv) = 36 m
Pemisalan stasiun yang diambil adalah 0 + 800
Titik PLV (Peralihan Lengkung Vertikal) :
782 0
2
36
- 800
2
Lv
- 800 0 + =
|
.
|

\
|
=
|
.
|

\
|
+
Titik PPV (Pusat Perpotongan Vertikal ) : 0 + 800
Titik PTV (Peralihan Tangen Vertikal ) :
818 0
2
36
800
2
Lv
- 800 0 + =
|
.
|

\
|
+ =
|
.
|

\
|
+
Untuk menentukan lekuk tiap stasiun, menggunakan rumus sebagai berikut :

2
. 2
' X
Lv
A
Y =

No. Stasiun titik lengkung X X
2
Y'
1. 0 + 782 0 0 0
2. 0 + 788 6 36 0.05
3. 0 + 794 12 144 0.2
4. 0 + 800 18 324 0.45
5. 0 + 806 12 144 0.2
6. 0 + 812 6 36 0.5
7. 0 + 818 0 0 0
Perancangan Geometrik Jalan

Fakultas Teknik UNTAN 31


1. Lengkung Vertikal II
Diketahui data sebagai berikut :
g
2a
= 0,6 %
g
2b
= 0,4 %
A = g
2a
– g
2b

= 0,6 % - 0,4 %
= 5,546 % (cekung)
Dari Grafik V, untuk kecepatan 60 km/jam dan A = 0,2 % didapat panjang
landai (Lv) = 36 m.
Pemisalan stasiun yang diambil adalah 0 + 1000
Titik PLV (Peralihan Lengkung Vertikal) :
982 0
2
36
- 1000
2
Lv
- 1000 0 + =
|
.
|

\
|
=
|
.
|

\
|
+
Titik PPV (Pusat Perpotongan Vertikal ) : 0 + 1000
Titik PTV (Peralihan Tangen Vertikal ) :
1018 0
2
16
1000
2
Lv
- 1000 0 + =
|
.
|

\
|
+ =
|
.
|

\
|
+
Untuk menentukan lekuk tiap stasiun, menggunakan rumus sebagai berikut :

2
. 2
' X
Lv
A
Y =

No. Stasiun titik lengkung X X
2
Y'
1. 982 0 0 0
2. 988 6 36 0.1
3. 994 12 144 0.4
4. 1000 18 324 0.9
5. 1006 12 144 0.4
6. 1012 6 36 0.1
7. 1018 0 0 0
Perancangan Geometrik Jalan



B. Profil Melintang
Profil melintang untuk jalan raya kelas II C dengan klasifikasi medan datar
mempunyai data sebagai berikut :
+ Lebar perkerasan : (2 x 3 m)
+ Lebar bahu jalan : 2,5 m
+ Lebar saluran : 1 m
+ Lereng melintang perkerasan : 3 %
+ Lereng melintang bahu jalan : 6%
+ Lebar median : 10 m

Cara pembuatan profil melintang yaitu sebagai berikut :
a. Pada trase jalan, buat garis sebesar lebar penguasaan yang ditentukan.
Pada tugas ini lebar penguasaan diambil 16 meter (sesuai dengan daftar I)
b. Pada gambar trase terdapat garis tegak lurus trase pada tiap-tiap stasiun
adalah 16 (lebar penggusuran).
c. Untuk menggambarkan garis tersebut dibagi dengan skala, maka didapat
16/50 = 0,32 cm (dalam satuan cm). 1,2 cm ini dibuat sama antara kiri dan
kanan dari trase yaitu 0,16 cm.
d. Untuk mencari tinggi kiri dan tinggi kanan dari muka jalan, kita buat
dengan cara menginterpolasi dari kontur.
e. Kita ambil contoh stasiun A
Pada stasiun A, untuk sebelah kiri garis (stasiun A) terletak antara kontur
115 – 125 meter, beda tinggi 10 meter. Kita ukur dengan menggunakan
penggaris lebar kontur tersebut. Setelah diukur didapat lebar 1 mm,
panjang garis dari kontur dengan ketinggian 125 meter adalah 4 mm,
dengan menggunakan perbandingan :
Maka :


Y



125
5 m
Perancangan Geometrik Jalan



4
3
10
=
Y

m Y 5 , 7
4
10 3
=
×
=
Sehingga tinggi kontur pada sebelah kanan adalah :
125 m – 7,5 m = 117,5 m
Dengan cara yang sama untuk tinggi kanan diambil antara 105 – 110,
selanjutnya ukur dengan menggunakan penggaris, maka jarak kontur
keduanya didapat harga 33 mm, sedangkan jarak kontur dengan ketinggian
81 meter, sepanjang 20 mm, berikut ini contoh perhitungannya
Maka :

140
110
5
=
Y

m Y 93 , 3
140
5 110
=
×
=


Sehingga tinggi kontur pada sebelah kanan adalah :
110 m – 3,93 m = 106,07 m












5 m
Y



115
3 mm
4 mm
110
105
110 mm
190 mm
Perancangan Geometrik Jalan



PROFIL MELINTANG
stasiun
tinggi profil tanah asli
tinggi trase jalan (AS)

kiri muka tanah Kanan

0.00 113.50 114.50 115.50 115.00 A
100.00 116.50 117.50 118.50 114.24

200.00 119.00 120.00 121.00 113.48

300.00 123.50 124.50 125.50 112.72

400.00 119.00 120.00 121.00 111.96

475.00 116.00 117.00 118.00 111.20

550.00 111.50 112.50 113.50 120.50

625.00 107.00 108.00 109.00 119.74

700.00 104.50 105.50 106.50 115.50

775.00 106.80 107.80 108.80 115.20

852.50 108.50 109.50 110.50 114.95

930.00 109.00 110.00 111.00 114.75

1008.00 108.00 109.00 110.00 117.74

1085.00 106.50 107.50 108.50 116.74

1163.00 104.50 105.50 106.50 116.24 D
C.Galian dan Timbunan
Setelah kita dapatkan profil melintang maka selanjutnya kita akan menghitung
volume galian dan volume timbunan. Untuk mencari luas dari penampang
melintang kita dapat mengambil anggapan luasan berupa siku-siku, trapesium
atau diperkirakan sedemikian rupa supaya luasannya benar-benar mendekati
kebenaran.
Untuk menyelesaikan kita gunakan tabel, dengan keterangan sebagai berikut :
G = Luas penampang melintang galian satu stasiun (m
2
)
T = Luas penampang melintang timbunan satu stasiun (m
2
)
G = Luas penampang rata-rata galian antar 2 stasiun (m
2
)
T = Luas penampang rata-rata timbunan antar 2 stasiun (m
2
)
d = Jarak antar 2 stasiun
V
g
= Volume galian antar 2 stasiun (m
3
)
V
g
= G . d
Vt = Volume timbunan antar 2 stasiun (m
3
)
Vt = T . d
Perancangan Geometrik Jalan



Catatan :
Luas Trapesium = ½ . t . (Jumlah sisi sejajar)
Luas Segitiga = ½ .x alas x. tinggi

Antar
Stasiun
Luas Penampang Melintang
D
Volume (M
3
)
G T Vg Vt
Jumlah
1 2 3 4 5 3 X 5 4 X 5
A 0 164.24
0 121.945 1100 0 134139.5
0
1 0 79.65
-134140
1 0 79.65
0 78.82 1200 0 94584
2 0 77.99
-228724
2 0 77.99
23.12 40.095 1900 43928 76180.5
3 23.12 2.2
-260976
3 23.12 2.2
78.455 2.2 2200 172601 4840
4 133.79 0
-93215
4 133.79 0
177.345 0 2800 496566 0
5 220.9 0
403351
5 220.9 0
189.23 0 2200 416306 0
6 157.56 0
819657
6 157.56 0
187.23 0 1900 355737 0
7 216.9 0
1175394
7 216.9 0
222.63 0 3100 690153 0
8 228.36 0
1865547
8 228.36 0
218.05 0 2500 545125 0
9 207.74 0
2410672
9 207.74 0
201.68 0 3900 786552 0
10 195.62 0
3197224
10 195.62 0
225.645 0 3900 880015.5 0
11 255.67 0
4077240
11 255.67 0
131.555 20.27 3300 434131.5 66891
12 7.44 20.27
4444480
12 7.44 20.27
7.44 77.235 2600 19344 200811
13 0 134.2
4263013
13 0 134.2
0 161.41 800 0 129128
14 0 188.62
4133885
14 0 188.62
0 159.98 3700 0 591926
D 0 131.34
3541959

Perancangan Geometrik Jalan

















Perancangan Geometrik Jalan


Antar
Stasiun
Luas Penampang Melintang
D
Volume (m
3
)
G T G T
Vg Vt
1 2 3 4 5 3 x 5 4 x 5
A 4.38 0 3.3

0.34

50
165

17
1 2.22 0.34
1 2.22 0.34 2.64

0.34

50
132

17
2 3.06 0
2 3.06 0 6.38

0.92

50
319

46
3 9.7 0.92
3 9.7 0.92 11.45

2.64

50
572.5

132
4 13.2 4.36
4 13.2 4.36 12.3

5.48

50
615

274
5 11.4 6.6
5 11.4 6.6 10

7

50
500

350
6 8.6 7.4
6 8.6 7.4 15

8.15

50
750

407.5
7 21.4 8.9
7 21.4 8.9 13.4

5.65

20
268

113
8 5.4 2.4
8 5.4 2.4 5.6

3.17

20
112

63.4
9 5.8 3.94
9 5.8 3.94 6.4

3.5

20
128

70
10 7 3.06
10 7 3.06 6.07

3.06

50
303.5

153
11 5.14 0
11 5.14 0 5.46

0.4

50
273

20
12 5.78 0.4
12 5.78 0.4 4.114

0.4

50
205.7

20
E 2.45 0






Perancangan Geometrik Jalan


LAMPIRAN
Perancangan Geometrik Jalan


















Perancangan Geometrik Jalan




Perancangan Geometrik Jalan













Perancangan Geometrik Jalan

BAB I PERHITUNGAN LHR DAN KLASIFIKASI JALAN

1. Perhitungan LHR Perhitungan Lalu Lintas Harian Rata-Rata (LHR) berdasarkan data lalu lintas pada tahun 2008 adalah sebagai berikut :

Jenis Kendaraan Kendaraan ringan Bus Truk 2 As Truk 3 As Total LHR

Berat 2 Ton 8 Ton 13 Ton 20 Ton

Jumlah 1800 700 400 350

Tingkat Pertumbuhan 6% 4% 3% 2%

: 3250 Kendaraan/hari/2 jurusan

Data lain yang diketahui : - Masa Pelaksanaan Konstruksi - Jalan direncanakan dibuka tahun - Perkembangan selama masa Konstruksi - Umur rencana jalan : 2 Tahun : 2012 : .. % : 20 tahun

Untuk menghitung besar lalu lintas harian rata-rata (LHR) dengan rumus : LHR LHRsmp Dimana : LHR i n : Lalu Lintas Harian rata-rata ( kend/hari/2jurusan) : Perkembangan lalu lintas : Jumlah tahun rencana = ( 1 + i )n x Jumlah Kendaraan. = ( LHR ) x Faktor ekivalen

LHRsmp : Pengekivalenan LHR dalam satuan mobil penumpang

Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)

2

Perancangan Geometrik Jalan

Faktor ekuivalen mobil penumpang menurut Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI): No 1 2 3 Jenis Kendaraan Sedan, Jeep, Stasion Wagon Pick-Up, Bus Kecil, Truk kecil Bus dan Truk Besar Datar / Perbukitan 1,0 1,2 – 2,4 1,2 – 5,0 Pegunungan 1,0 1,9 – 3,5 2,2 – 6,0

Faktor ekuivelen berdasarkan American Assosiation State Highway Official (ASSHTO) :  Kendaraan ringan : 1  Bus  Truck 2 As  Truck 3 As : 1,2 : 1,8 : 2,4

A D

n=2

B

n=2

C

n = 20

Keterangan :

A : Data LHR tahun 2010 B : Dimulainya pelaksanaan konstruksi C : Jalan dibuka tahun 2012 D : Akhir umur rencana jalan tahun 2030

Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)

3

Perancangan Geometrik Jalan

a. LHR saat (2008-2010) (Selang waktu 2 tahun) Kendaraan ringan Bus Truck 2 As Truck 3 As : ( 1 + 0,06 )2 x 1800 : ( 1 + 0,04 )2 : ( 1 + 0,03 )2 : ( 1 + 0,02 )2 LHRTotal x 700 x x 400 350 = 2022kend/hari = = = = 757.12kend/hari 424.36kend/hari 364.14kend/hari 3568,62kend/hari

b. LHR selama masa pelaksanaan konstruksi (2010 – 2012) (Selang waktu 2 tahun) Kendaraan ringan Bus Truck 2 As Truck 3 As : ( 1 + 0,06 )2 x : ( 1 + 0,04 )2 x : ( 1 + 0,03 ) x : ( 1 + 0,02 )2 x LHR Total
2

2022

= 2272kend/hari 818,901kend/hari 450,204kend/hari 378,851kend/hari 3920 kend/hari

757,12 = 424,36 = 364,14 = =

c. LHR selama umur rencana (2012 – 2032) (Selang waktu 20 tahun) Kendaraan ringan Bus Truck 2 As Truck 3 As : ( 1 + 0,06 )20 x : ( 1 + 0,04 )20 : ( 1 + 0,03 )20 : ( 1 + 0,02 )20 x LHR Total x x 2272 = 7287 kend/hari

818,901 = 1794 kend/hari 450,204 = 813,12 kend/hari 378,851 = 562,953kend/hari = 10460 kend/hari

Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali)

4

Penentuan Klasifikasi Medan Klasifikasi medan dapat dibedakan berdasarkan lereng melintang. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 5 .9 % 10 s/d 24.Perancangan Geometrik Jalan Jadi jumlah LHR dalam satuan mobil penumpang (smp) adalah :  Kendaraan ringan  Bus  Truck 2 As  Truck 3 As : : : : 7287 1794 x 1 x 1.9% ≥ 25. maka jalan dengan LHR 1225 smp/hari termasuk dalam klasifikasi “Jalan Raya Sekunder IIC. Untuk menghitung lereng melintang dapat menggunakan rumus sebagai berikut : y Lereng melintang = 100 % x Dimana : y = Kontur tertinggi – kontur terendah x = Panjang Horizontal Golongan Medan Datar Perbukitan Pergunungan Lereng Melintang 0 s/d 9.8 562.2 =7287kend/hari =2153kend/hari =1646kend/hari =1351kend/hari = 1225 kend/hari 813.” 2.4 LHRtotal Klasifikasi jalan sebagai berikut: Klasifikasi Fungsi Utama Kelas I II A Sekunder II B II C Penghubung III LHR (dalam SMP / hari) > 20000 6000 – 20000 1500 – 8000 < 2000 - Berdasarkan daftar standar perencanaan geometrik jalan.12 x 1.0 % Diketahui skala yang dipakai adalah 1 : 5000 Dari peta situasi didapat Eng.95 x 2.

00) : 2.Jari-jari (R) lengkung minimum .5%  5.50 : 6% : 3% : 10% : 50 m : 6% 6 .215 % = 2. LHRtotal = 1225 smp/hari. maka klasifikasi medan termasuk golongan “Datar” Dari daftar standar perencanaan geometrik.5 %  Potongan BC: y = kontur tertinggi – kontur terendah L2 = 125  105  100 % 0.215 3 Karena besarnya lereng melintang 2.33 %  Potongan CD: y = kontur tertinggi – kontur terendah L3 = 106  105  100 % 0.Perancangan Geometrik Jalan  Potongan AB: y = kontur tertinggi – kontur terendah Lereng melintang (Ln) = Selisihkon tur  100 % dn  skala = L1 = 125  115  100 % 0. Ibrahim Ali Abdi (deercali) : 60 Km/jam : 30 meter : (2 x 3.Kecepatan rencana .093  5000 = 0.Lereng melintang bahu .Lebar bahu .Miring tikungan maksimum .33%  0.Lereng melintang perkerasan .7 %.075  5000 = 5.Landai maksimum Eng.7 % Lrata-rata = 2. termasuk dalam klasifikasi Jalan Raya Sekunder ngan klasifikasi medan ”Datar” akan didapat data sebagai berikut : .Lebar daerah penguasaan minimum .Lebar perkerasan .08  5000 y  100 % x = 2.

Perancangan Geometrik Jalan BAB II PERENCANAAN ALINEMEN HORIZONTAL A. Lengkung Horizontal 1. Circle Digunakan untuk sudut tangen () kecil dari jari-jari yang besar yang mana batasannya adalah sebagai berikut : Kecepatan rencana (Vr) Km/jam 120 100 80 60 40 30 R minimum (R) 2000 1500 1100 700 300 180 Tahap penyelesaian a. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 7 . Tentukan kecepatan rencana (Vr) berdasarkan pada standard perencanaan geometric jalan raya. R Ec = T tan ¼  Eng. Ambil nilai jari-jari (R) dengan ketentuan diatas d. Tentukan Tc. Lc dan Ec Tc = R tan ½  Lc =  2R 360 o = 0.. c.01745 . Ukur sudut tangen () dari trase b.

x.x. yang panjangnya diperhitungkan dengan mempertimbangkan bahwa perubahan gaya sentrifugal dari 0 (pada bagian lurus) samapi dimana mencapai harga berikut : Fcontrol = m.10 Kemiringan maksimum jalan dalam kota = 0. dianjurkan c = 0.08 Jari-jari lengkung minimum untuk setiap kecepatan untuk setiap rencana ditentukan berdasarkan :  Kemiringan tikungan maksimum  Koefisien gesekan melintang maksimum R= V2 127.L V V .V R. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 8 . yaitu :   Kemiringan maksimum jalan antar kota = 0.4 m/det = superelevasi Adapun jari-jari yang diambil pada tikungan ini haruslah sesuai dengan kemiringan tikungan dan tidak mengakibatkan adanya kemiringan tikungan yang melebihi harga maksimum yang telah ditentukan.727 .C C Harga Ls minimal = 0.2.x.(e  fm) Dimana : e = Kelandaian tikungan (%) fm = Koefisien gesekan melintang maksimum Eng.Perancangan Geometrik Jalan 2.002 Dimana : Ls V R C K = Panjang lengkung Spiral (m) = Kecepatan Rencana = Jari-jari = Perubahan Kecepatan (m/det).K .x. R. Spiral-circle-spiral Lengkung spiral merupakan peralihan dari bagian lurus ke bagian circle.

Ukur sudut tangen () dari trase b. Hitung nilai L = Lc + 2 Ls h. Maka dari tabel emaks akan didapat : e Lsmin = …… % = ……. hanya yang perlu diperhatikan adalah tahap-tahap penyelesaiannya. Hitung nilai : c = 2s = Ls min x 360 2. Tentukan harga R. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 9 . Cari Es = ( Rc + p ) sec ½  . maka bentuk tikungannya spiral-circle-spiral g. Cari Ls = s. Hitung nilai : Lc = c  2R 360 Bila Lc < 20. Cari s = ½  d.Perancangan Geometrik Jalan Untuk jari-jari lengkung yang cukup besar sehingga tidak perlu adanya kemiringan tikungan dapat dilihat dalam daftar II Standar Perencanaan Alinemen. Hitung nilai c =  . Cari Ts = ( Rc + p) tan ½  + K j. Ukur sudut tangen () dari trase dan tentukan V b.Rc 3. Tahap penyelesaian a. Adapun rumusnya sama dengan rumus-rumus untuk tikungan spiral-sircle-spiral. Tentukan nilai p dan k dengan menggunakan tabel Lsmin i. Tetapkan nilai R dan Vr c. . Spiral-spiral Bentuk tikungan ini digunakan pada tikungan-tikungan tajam.m d.648  Ls min Eng.R e.2 s R f. yaitu : a.R 28. dari tabel akan didapat Lsmin & emax c.

ambillah harga R yang lain (dengan metode trial and error) f. Hubungkan titik A dan B sehingga didapat titik C. Cari ¾ Ls’ dan ¼ Ls’ 4. Ls P = K* . Cari Ts = ( R + P ) tan ½  + K h. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 10 . em . Ls g. Ambil harga p dan k dengan rumus P = P* .Rc P* dan K* diambil dari tabel B. Bila tidak memenuhi syarat. Untuk circle.R 3. landai relatif maksimum antara tepi perkerasan (lihat daftar II. Eng.Perancangan Geometrik Jalan Bila tidak memenuhi syarat ambil harga L yang lain e. Hitung nilai : em = V2 dan harga Vr didapat dari tabel 127. Cari Es = ( R + P ) sec ½  . Diagram Superelevasi 1. walaupun tikungan ini tidak mempunyai lengkung peralihan akan tetapi diperlukan adanya lengkung peralihan fiktif (Ls’) Ls’ = B . Hubungkan C dan D. Gambar Untuk bentuk lain langsung digambar karena sudah ada Ls Cara menentukan superelevasi adalah :    Buat garis en dan em relatif (em relatif untuk sp dalam bentuk titik) sehingga didapat titik A dan B. e Dimana : em = Kemiringan melintang maksimum relatif (superelevasi tikungan yang bersangkutan) B = Lebar perkerasan m = 1 . tergantung pada Vr) 2. sebagian putus-putus.

1 m Td A = R 2  A(2 P  A) = 1.Perancangan Geometrik Jalan C. hal ini tergantung a) Jari-jari tikungan (R) Eng. tidak perlu ada pelebaran perkerasan * B > B’ . Pada tikungan tidak selalu harus diberi kebebasan samping.Td + Z dalam grafik I PPGJR (terlampir)  1000 > 6. nilai-nilai dapat dicari dengan rumus : R b’ = 2. nilai-nilai dalam mencari pelebaran perkerasan terdapat R B = n (b’ + c) + (n – 1) .80 meter) Td = Lebar melintang akibat tonjolan depan (m) Z = Lebar tambahan akibat kelainan dalam mengemudi (m) Jika :  1000  6.2 m (tonjolan kedepan) V R Z = 0. perlu ada pelebaran perkerasan D.105 Untuk B’ Jika = lebar jalan * B < B’ . Kebebasan Samping dalam Tikungan Sesuai dengan panjang jarak pandangan yang diperlukan baik jarak pandangan henti maupun menyiap diperlukan kebebasan samping. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 11 . Pelebaran Perkerasan pada Tikungan Rumus : Dimana : B = Lebar perkerasan pada tikungan (m) n = Jumlah jalur b’ = Lebar lintasan kendaraan truck pada tikungan (m) c = Kebebasan samping (0.4 + R - R2  P2 p = 6.

Bila jarak pandang lebih kecil dari panjang tikungan (S < L). maka didapat harga m)  Bila S < L Maka L/R’ diganti dengan : S/R’ = ……. maka diatasi dengan meberikan / memasang rambu peringatan sehubungan dengan kecepatan yang diizinkan. maka rumus yang digunakan : m = R ( 1 – Cos 90 o . Ibrahim Ali Abdi (deercali) 12 . L/S = ……. Adapun cara lainnya dengan menggunakan grafik II Peraturan Perencanaan Geometrik Jalan Raya dengan ketentuan sebagai berikut :  Bila S > L R’ = R – ¼ lebar jalan = R – ½ lebar jalan Hitung : L/R’ = …… L/S = …… (dari grafik didapat mg. maka rumus yang digunakan : m = R ( 1 – Cos Dimana : m = ordinat tengah sumbu jalur dalam ke penghalang 2.R  90 o.R 90 o .R     Kedua rumus diatas merupakan formula yang digunakan oleh bina marga. Bila S < L.S ) + ½ (S – L) Sin  . Seandainya menurut perhitungan diperlukan adanya kebebasan samping akan tetapi keadaan medan tidak memungkinkan. Bila jarak pandang lebih besar dari pada panjang tikungan (S > L) Bila S > L. Dalam meninjau kebebasan samping tikungan suatu tikungan ada 2 kemungkinan teori sebagai pendekatan 1.L     .Perancangan Geometrik Jalan b) Kecepatan rencana (Vr) yang langsung berhubungan dengan pandangan (s) c) Keadaan medan jalan. Eng.S )  .

Perancangan Geometrik Jalan  Bentuk Tikungan full Circle P1 T E ∆ TC STa CT R ∆ R Bentuk tikungan diatas digunakan pada tikungan yang mempunyai jari-jari besar dan sudut tangen yang relatif kecil.  Bentuk Tikungan Spiral-Circle-Spiral (S-C-S) P1 Ts E Ys Lc Ys ST Ls p k s ∆ SC ∆ CS s Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 13 .

Ibrahim Ali Abdi (deercali) 14 .Perancangan Geometrik Jalan  Bentuk Tikungan Spiral-spiral (S-S) P1 ∆ Ts k Ys Es SCs p PC k θs θs PT Eng.

2. Full Circle  = 55o 60 Km/jam 115 meter emax = 10% Vren = Rmin = V2 60 2   0.926 m 127(0.909o x 360o = 2 x3.252) Jadi 81. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 15 .954o  c = -2s = 55 – 2 (14.R  s = 14. Spiral – Circle – Spiral  = 55o Rmin = 115 meter Vren = 60 Km/jam emax = 10% Dari tabel yang berdasarkan Rmin dan Vren diperoleh: e = 10% Ls = 60 m Dengan rumus :  2s = 60 Ls x360 o = 29.246 m fm = 127  R 127 *115 R = V2 127 (emax  f max ) 60 2 = = 81.10  0. atau R > Rmin yang diisyaratkan 1100 m sehingga bentuk Full Circle bisa digunakan.Perancangan Geometrik Jalan PERHITUNGAN ALINEMENT HORIZONTAL A.926 m > 60 m.14 x115 2.954o) = 25. .092o Eng. Lengkung Horizontal Tikungan 1 1.

R = 360 o 360 o Karena Lc > 20 m.x115 =50.  L = Lc + 2Ls = 50.R 60 2 = = 5.775 m  Ts = ( R + P ) tan (1/2 ∆ ) + k = (115 +25. 55) – 115 = 24.14. maka bentuk S-C-S dapat digunakan.337 m  y = Ls 2 6 .954o) = 25.954o = 18.948 m  k = x – Rmin Sin s = 60 –115 Sin 14.337 + 2 x 60 = 170.Perancangan Geometrik Jalan  Lc = 25.13)Sec (1/2 .Rmin (1 – Cos s) = 5.217 – 115 (1 – Cos 14.092 o c x 2 x3.948) tan (1/2 .217 m 6  115  x = Ls  = 60   P Ls 3 40. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 16 .549 m Eng.337 m 2. 55) + 18.745 m  Es = ( R + P ) Sec (1/2 ∆) – R = (115 + 54.R 2 60 3 = 60 m 40  115 2 = y . .775 = 158.

336 m Syarat : Ls > Lsmin 110.689 Ts = ( R + P ) tan ½  + k k = k* x Ls = 0.716 = 62.55) + 54.5  3.04252x 110.34 m Es = ( R + P ) sec ½  .689) sec (1/2 .4959 p* = 0.5o 27.14  115 90 Ls = s    R min 90  = 110.Perancangan Geometrik Jalan 3. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 17 .R = (115 +4.716 = (115 + 4.445 m Eng.5o diperoleh : k* = 0. Spiral – Spiral Data-data yang diketahui yaitu :  = 55o Rmin = 115 meter Vren = 60 Km/jam s = ½  = ½55o = 27.4959x 110.336 > 60 maka bentuk Spiral-spiral dapat digunakan.689) tan (1/2 .115 = 52. Dari tabel untuk s = 27.336 m = 4.04252 p = p* x Ls = 0.336 m = 54.55) .

Perancangan Geometrik Jalan Dilihat dari nilai Ts dan Es yang terkecil atau minimum antara hasil perhitungan antara S-C-S dengan S-S.337 = 158.549 Ls = 60 c = 25.948 Es = 24.954o = 50. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 18 .092o e = 10% x = 60 y = 5. maka tikungan I berbentuk spiralcircle-spiral dengan data yang diperoleh dari hasil perhitungan sebagai berikut:  s Lc L Ts = 55o = 14.217 meter meter meter meter meter Rmin = 115 k = 18.775 Eng.745 meter meter meter meter meter p = 25.337 = 170.

926 m 127 (0.909o x 360o = 2. Full Circle  Vren = = 75o 60 Km/jam 115 meter emax = 10% Rmin = V2 60 2   0.R s = 14.14  115 2.926 m < 50 m.  3.10  0. atau R < Rmin yang diisyaratkan 1100 m sehingga bentuk Full Circle bisa digunakan.246) Jadi 81.092 Eng.Perancangan Geometrik Jalan Tikungan 2 1.246 m fm = 127  R 127 *115 V2 R = 127 (emax  f max ) = 60 2 = 81. .954o  c = -2s = 75 – 2 (14. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 19 .954o) = 75 – 29.909 =45. Spiral – Circle – Spiral  = 75o Rmin = 115 meter Vren = 60 km/jam Dari tabel yang berdasarkan Rmin dan Vren diperoleh: e = 10% Ls = 60 m Dengan rumus :  2s = 60 Ls  360 o = 29.

R 2  x = Ls  60 3 = 60  = 60 40  115 2  P = y .R 360 o = 45.948) tan (1/2 .  L = Lc + 2Ls = 90.954o = 18.Rmin (1 – Cos s) = 5. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 20 .948 m  k = x – Rmin Sin s = 60 –115 Sin 14.2.14  115 360 o = 90.968 m Eng.Perancangan Geometrik Jalan  Lc = c . 75) –115 = 26.46 m Ls 2  y = 6 .775 = 160 m  Es = ( R + P ) Sec (1/2 ∆) – R = (115 + 25.217 6  115 Ls 3 40. 75) + 18.217– 115 (1 – Cos 14.948) Sec (1/2 . .46 + (2 x 60) = 210.R = 60 2 = 5. maka bentuk S-C-S dapat digunakan.775 m  Ts = ( R + P ) tan (1/2 ∆ ) + k = (115 +25.092 o  2  3.46 m Karena Lc > 20 m.954o) = 25.

06061 p = p* x Ls = 0. maka lengkung Spiral – Spiral tidak dapat digunakan.6 m Eng.458 = 74.04 = (115 + 9.R = (115 + 9.458 = 9.Perancangan Geometrik Jalan 2.3.3. Spiral – Spiral Data-data yang diketahui yaitu :  = 75o s = ½  = ½.118) sec (1/2 .115 = 11.118 Ts = ( R + p ) tan ½  + k k = k* x Ls = 0. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 21 . 75) .75o = 37.75 = 150.4921x 150.14  115 90 = 150.968 m Es = ( R + p ) sec ½  . diperoleh nilai m = 150 Lsmin = m. Dari tabel untuk s =37.4921 p* = 0.118) tan (1/2 x 75) + 74.458 m Karena Ls > Lsmin.06061x150.(2% + 10%).04 = 48.458 m Dari tabel berdasarkan nilai Vren.5o Rmin = 115 meter Vren = 60 km/jam emax = 10% en Ls = = 2% s    R min 90  37.5  3.75 = 150.(en + emax).5o diperoleh : k* = 0.

Ibrahim Ali Abdi (deercali) 22 .954o = 90.948 Es = 26.46 meter = 160 meter meter Rmin = 115 k = 18.092o e = 10 % x = 60 y = 5.46 meter p = 25.775 meter Eng.Perancangan Geometrik Jalan Dilihat dari nilai Ts dan Es yang terkecil atau minimum antara hasil perhitungan antara S-C-S dengan S-S.217 meter meter meter meter meter = 210.968 Ls = 60 c = 45. maka tikungan 2 berbentuk spiralcircle-spiral dengan data yang diperoleh dari hasil perhitungan sebagai berikut:  s Lc L Ts = 75o = 14.

Sering juga disebut penampang memanjang jalan. Fungsi Jalan d. Kondisi tanah dasar b. Muka air banjir e. b) Panjang kritis suatu kelandaian Panjang batas kritis umumnya diamabil jika kecepatan truk berkurang mencapai 30 – 70 % kecepatan rencana hingga 1 menit perjalanan. sehingga sebaiknya alinemen vertikal tersebut dapat dengan mudah mengikuti perkembangan lingkungan. Kelandaian yang masih memungkinkan Perlu juga diperhatikan bahwa alinemen vertikal yang direncanakan itu akan berlaku untuk masa yang panjang. Muka air tanah f. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 23 . Garis lurus tersebut dapat datar. Keadaan medan c. mendaki.Perancangan Geometrik Jalan BAB III PERENCANAAN ALINEMEN VERTIKAL Alinemen vertikal adalah perpotongan bidang vertikal dengan bidang permukaan perkerasan jalan melalui sumbu 2 jalur 2 arah atau melalui tepi jalan masing-masing perkerasan untuk jalan dengan median. dan truk bergerak dengan beban penuh c) Lajur pendekatan Eng. atau menurun. Alinemen vertikal dapat disebut juga penampang memanjang jalan yang terdiri dari garis-garis lurus dan garis-garis lengkung. biasanya juga disebut landai. Faktor-faktor yang mempengaruhi alinemen vertikal antara lain adalah : a) Landai maksimum Untuk mengatasi pengaruh perlambatan kendaraan truk terhadap arus lalu lintas maka diterapkan landai maksimum untuk kecepatan tertentu. Penarikan alinemen vertikal sangat dipengaruhi oleh berbagai pertimbangan seperti: a. Landai jalan dinyatakan dalam persen (%).

Jenis lengkung vertikal dilihat dari letak titik perpotongan kedua bagian lurus (tangen). Lengkung vertikal tersebut direncanakan sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi keamanan. untuk memberi kemungkinan adanya lapisan tambahan dikemudian hari c) Persyaratan drainase d) Kenyamanan mengemudi e) Keluwesan bentuk Eng.Perancangan Geometrik Jalan Yaitu lajur yang disediakan untuk truk yang bermuatan berat atau kendaraan lain yang berjalan dengan kecepatan lebih rendah.5 m. Letak penyinaran lampu depan terbagi dua yaitu:  Jarak pandang akibat penyinaran lampu depan (< L)  Jarak pandang akibat penyinaran lampu depan (> L) b) Jarak pandangan bebas di bawah bangunan Ruang bebas vertikal minimum 5 m. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 24 . 1) Lengkung vertikal cekung Penentuan lengkung vertikal cekung harus memperhatikan : a) Jarak penyinaran lampu kendaraan Di dalam perencanan umumnya tinggi lampu depan diambil 60 cm. 2) Lengkung vertikal cembung Yaitu lengkung dimana titik perpotongan antara kedua tangen berada di atas permukaan jalan yang bersangkutan. sehingga kendaraan lain dapat mendahului kendaraan yang lambat tanpa melalui jalur lawan. kenyamanan dan drainase. dengan sudut penyebaran sebesar 1o. disarankan mengambil lebih besar perencanan yaitu ±5. adalah : 1) Lengkung vertikal cekung Yaitu lengkung dimana titk perpotongan kedua tangen berada di bawah permukaan jalan. Pengertian suatu kelandaian ke kelandaian yang lain dilakukan dengan menggunakan lengkung vertikal.

Eng. Panjang lengkung yang diambil untuk perencanaan sehubungan dengan kenyamanan pemakaian kendaraan diisyaratkan tidak kurang dari 3 detik perjalan. jika sepanjang jalan sipasang Kreb. Alinemen vertikal merupakan profil yang menggambarkan tinggi rendahnya jalan terhadap muka tanah asli. dimana A adalah perbedaan aljabar landai. Biaya penggunaan kendaraan serta jumlah lalu lintas. Kemampuan pendakian dari kendaraan truk dipengaruhi oleh panjang pendakian (panjang kritis landai) dan besar landai. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 25 . pembatasan berdasarkan jarak pandang dapat dibedakan atas : a) Jarak pandang berada seluruhnya dalam daerah lengkung (S < L) b) Jarak pandang yang berada di luar dan didalam daerah lengkung (S > L) Lengkung vertikal cembung yang panjang dan relatif datar dapat menyebabkan kesulitan pada drainase.Perancangan Geometrik Jalan 2) Lengkung vertikal cembung Pada lengkung vertikal cembung. Kalau pada alinemen horizontal yang merupakan bagian kritis adalah tikungan. Untuk menghindari hal tersebut panjang lengkung vertikal biasanya dibatasi tidak melebihi 50 A sehubungan dengan keperluan drainase. sehingga memberikan gambaran terhadap kemampuan kendaraan dalam keadaan naik dan bermuatan penuh (truk digunakan sebagai kendaraan standar) Alinemen vertikal sangan erat hubungannya dengan besarnya biaya pembangunan . pada alinemen vertikal yang merupakan bagian kritis justru pada bagian yang lurus.

Perancangan Geometrik Jalan PPV E +  Turun q2 % D Naik q1 % C B Lengkung Vertikal Parabola Biasa Lv Landai Maksimum dan Panjang Maksimum Landai Landai Maksimum (%) Panjang Kritis (m) 3 4 5 6 7 8 10 12 480 330 250 200 170 150 125 120 q1 Besar Landai Landai max hanya digunakan bila pertimbangan biaya sangat memaksa dan untuk jarak yang pendek. kenyamanan dan drainase yang baik. maka panjang kritis dapat dilampaui dengan syarat ada jalur khusus untuk kendaraan berat :  Lengkung Vertikal Pada setiap penggantian landai harus dibuat lengkung vertikal yang memenuhi keamanan. Bila pertimbangan biaya membuka memaksa. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 26 . Adapun lengkung vertikal yang digunakan adalah lengkung parabola sederhana seperti gambar. Eng. Panjang kritis landai yang dimaksud adalah panjang yang masih dapat diterima tanpa mengakibatkan gangguan jalannya arus lalu lintas (Panjang ini mengakibatkan gangguan jalannya pengeras kecepatan max 25 Km/jam).

g2 + g1  . L  Y '  EV     8   A  g 2  g1 Dimana : EV = Penyimpangan dari titik potong kedua tangen ke lengkung vertikal (disini Y’ = EV. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 27 .Perancangan Geometrik Jalan a. adapun panjang minimalnya ditentukan berdasarkan :  Syarat pandangan henti & drainase (Grafik III PPGJR)  Syarat pandangan menyiap (Grafik IV PPGJR) Eng.g2 Bentuk persamaan umumnya : Y'   g 2  g1 x 2 2L Rumus vertikal cembung :   A. untuk x = ½ L) A L = Perbedaan aljabar kedua tangen = g2 – g1 = Panjang lengkung vertikal cembung. Lengkung vertikal cembung  + g1 .g2 + g1  .

ada 2 cara : Bila % ikut serta dihitung. maka rumus seperti diatas dapat digunakan Bila % sudah dimasukkan dalam rumus  g  g1  Y '  EV   2 .Perancangan Geometrik Jalan b. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 28 .g2 + g1  . tergantung : Medan – Klasifikasi jalan – Pembiayaan  Dalam menentukan harga A = g2 – g1 . macam dan syarat drainase sebagaimana tercantum dalam grafik V “PPGJR” Catatan :  Pada alinemen vertikal tidak terlalu dibuat lengkung dengan jarak pandang menyiap.L  800  Eng. Lengkung vertikal cekung .g2 + g1  .g2 + g1  Analogi dengan penjelasan (a) hanya panjang lengkung vertikal cekung ditentukan berdasarkan jarak pandang waktu.

Dalam perhitungan kelandaian. Selanjutnya akan kita dapatkan beberapa volume galian dan timbunan (diusahakan sama). jika tidak memungkinkan usahakan volume galian 1. pengaturannya diusahakan untuk volume galian dan timbunan sama. harus sesuai dengan perencanaan sehingga dalam perencanaan jalan jangan sampai melewati batas kelandaian maksimum serta panjang kritisnya. Profil Memanjang Dalam pembuatan profil memanjang harus memperhatikan : 1. Jarak titik diambil dari gambar trase jalan yang kita inginkan. Nomor stasiun yang telah kita tetapkan.5 dari volume timbunan.Perancangan Geometrik Jalan ALINEMEN VERTIKAL A. Jarak langsung. 7. Tinggi muka jalan dihitung dari ketinggian trase jalan yang direncanakan 6. didapat dari data muka tanah perstasiun (berdasarkan peta situasi) 5. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 29 . diukur pada stasiun awal hingga ke stasiun akhir 4. 2. Panjang Landai maksimum dari tahap perencanaan jalan adalah sebagai berikut : Landai Max (%) Panjang Kritis (m) 3 480 4 330 5 250 6 200 7 170 8 150 10 125 12 120 Eng. Tinggi muka tanah digambarkan dengan garis hitam. 3. yang dibuat dalam arah horizontal dengan jarak yang telah ditetapkan.

untuk kecepatan 40 km/jam dan A = 0. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 30 .5 % g2a = 0.6 % A = g1 – g2a = 0.  0  782 2   2  Titik PPV (Pusat Perpotongan Vertikal ) : 0 + 800 Titik PTV (Peralihan Tangen Vertikal ) : Lv   36   0   800    800    0  818 2   2  Untuk menentukan lekuk tiap stasiun. 5. Lengkung Vertikal I Diketahui data sebagai berikut : g1 = 0. menggunakan rumus sebagai berikut : Y' A X2 2. Stasiun titik lengkung 0 + 782 0 + 788 0 + 794 0 + 800 0 + 806 0 + 812 0 + 818 X 0 6 12 18 12 6 0 X2 0 36 144 324 144 36 0 Y' 0 0.6 % = -0. 1.5 % .45 0. 3.1 % (cembung) Dari Grafik III.05 0.2 0.Perancangan Geometrik Jalan 1. 6.0. 2.5 0 Eng. 7.2 0.1% didapat panjang landai (Lv) = 36 m Pemisalan stasiun yang diambil adalah 0 + 800 Titik PLV (Peralihan Lengkung Vertikal) : Lv   36   0   800    800 . Lv No. 4.

5. 4.546 % (cekung) Dari Grafik V.0.2 % didapat panjang landai (Lv) = 36 m. Lengkung Vertikal II Diketahui data sebagai berikut : g2a = 0.9 0.6 % g2b = 0.Perancangan Geometrik Jalan 1.1 0. untuk kecepatan 60 km/jam dan A = 0. 3.4 % A = g2a – g2b = 0.  0  982 2   2  Titik PPV (Pusat Perpotongan Vertikal ) : 0 + 1000 Titik PTV (Peralihan Tangen Vertikal ) : Lv   16   0  1000  1000   0  1018 2   2  Untuk menentukan lekuk tiap stasiun.1 0 Fakultas Teknik UNTAN 31 . 2.6 % . 7. Stasiun titik lengkung 982 988 994 1000 1006 1012 1018 X 0 6 12 18 12 6 0 X2 0 36 144 324 144 36 0 Y' 0 0.4 % = 5.4 0. Pemisalan stasiun yang diambil adalah 0 + 1000 Titik PLV (Peralihan Lengkung Vertikal) : Lv   36   0  1000  1000. Lv No. menggunakan rumus sebagai berikut : Y' A X2 2. 1. 6.4 0.

Pada tugas ini lebar penguasaan diambil 16 meter (sesuai dengan daftar I) b. Profil Melintang Profil melintang untuk jalan raya kelas II C dengan klasifikasi medan datar mempunyai data sebagai berikut :  Lebar perkerasan  Lebar bahu jalan  Lebar saluran  Lereng melintang bahu jalan  Lebar median : (2 x 3 m) : 2. Untuk menggambarkan garis tersebut dibagi dengan skala. e. Kita ukur dengan menggunakan penggaris lebar kontur tersebut. panjang garis dari kontur dengan ketinggian 125 meter adalah 4 mm. Pada trase jalan. Untuk mencari tinggi kiri dan tinggi kanan dari muka jalan. Pada gambar trase terdapat garis tegak lurus trase pada tiap-tiap stasiun adalah 16 (lebar penggusuran).2 cm ini dibuat sama antara kiri dan kanan dari trase yaitu 0. buat garis sebesar lebar penguasaan yang ditentukan.32 cm (dalam satuan cm). kita buat dengan cara menginterpolasi dari kontur. Setelah diukur didapat lebar 1 mm. dengan menggunakan perbandingan : Maka : 5m Y . c. maka didapat 16/50 = 0.Perancangan Geometrik Jalan B. d. untuk sebelah125 garis (stasiun A) terletak antara kontur kiri 115 – 125 meter. Kita ambil contoh stasiun A Pada stasiun A.5 m :1m  Lereng melintang perkerasan : 3 % : 6% : 10 m Cara pembuatan profil melintang yaitu sebagai berikut : a. 1. beda tinggi 10 meter.16 cm.

93 m = 106.5 m = 117.5 m 4 Y 3  10 4 Sehingga tinggi kontur pada sebelah kanan adalah : 125 m – 7. berikut ini contoh perhitungannya 110 5m Y 105 110 mm 190 mm Maka : Y 110  5 140 Y 110  5  3. sepanjang 20 mm. selanjutnya ukur dengan menggunakan penggaris. sedangkan jarak kontur dengan ketinggian 81 meter.Perancangan Geometrik Jalan 3 mm 4 mm 115 Y 3  10  7.93 m 140 Sehingga tinggi kontur pada sebelah kanan adalah : 110 m – 3. maka jarak kontur keduanya didapat harga 33 mm.07 m .5 m Dengan cara yang sama untuk tinggi kanan diambil antara 105 – 110.

00 852.50 120.48 112.00 104.00 tinggi profil tanah asli kiri 113.50 116. Untuk menyelesaikan kita gunakan tabel.00 625.50 121.00 124.74 116.00 200.00 300.00 106.50 108.00 110.75 117.50 119.50 105.50 119.50 118.Galian dan Timbunan Setelah kita dapatkan profil melintang maka selanjutnya kita akan menghitung volume galian dan volume timbunan.00 125.00 111.00 116.50 107.20 114.00 1008.00 775.80 109.74 116. d Vt = Volume timbunan antar 2 stasiun (m3) Vt = T .50 106.00 108.00 123.95 114.24 113.00 114. trapesium atau diperkirakan sedemikian rupa supaya luasannya benar-benar mendekati kebenaran.50 108.50 121.00 700.50 119.50 111.96 111.Perancangan Geometrik Jalan PROFIL MELINTANG stasiun 0.00 117.80 108.00 109.50 107.50 109.00 112.00 400.50 104.50 muka tanah 114.00 475.50 109.24 A D C.50 120.50 tinggi trase jalan (AS) 115.00 550.50 115.00 1085.72 111.00 105. Untuk mencari luas dari penampang melintang kita dapat mengambil anggapan luasan berupa siku-siku.50 Kanan 115.00 100.50 106.00 118. d .00 107. dengan keterangan sebagai berikut : G = Luas penampang melintang galian satu stasiun (m2) T = Luas penampang melintang timbunan satu stasiun (m2) G = Luas penampang rata-rata galian antar 2 stasiun (m2) T = Luas penampang rata-rata timbunan antar 2 stasiun (m2) d = Jarak antar 2 stasiun Vg = Volume galian antar 2 stasiun (m3) Vg = G .74 115.50 110.00 113.00 1163.20 120.50 930.50 117.00 108.80 110.00 106.

62 188.65 79.12 23. (Jumlah sisi sejajar) Luas Segitiga = ½ .79 220.23 222.36 228.41 159.27 134.27 20.12 133.x alas x.5 -260976 4840 -93215 0 403351 0 819657 0 1175394 0 1865547 0 2410672 0 3197224 0 4077240 66891 4444480 200811 4263013 129128 4133885 591926 3541959 Jumlah 0 -134140 .2 0 0 0 0 0 0 0 20.67 7. tinggi Antar Stasiun A 1 1 2 2 3 3 4 4 5 5 6 6 7 7 8 8 9 9 10 10 11 11 12 12 13 13 14 14 D Luas Penampang Melintang G 1 0 0 0 0 0 23.05 201.67 255.68 225.9 157.235 161.44 7.56 216.24 79.44 0 0 0 0 0 T 2 164.345 189.36 207.9 220.99 77.5 434131.2 188.82 40.095 2.2 134.79 133.34 3 0 0 23.27 77.44 0 0 4 121.645 131.2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 20.5 94584 -228724 76180.555 7.74 195.Perancangan Geometrik Jalan Catatan : Luas Trapesium = ½ . t .63 218.9 228.74 207.99 2.5 19344 0 0 Vt 4X5 134139.62 131.56 157.455 177.9 216.65 77.945 78.62 255.23 187.12 78.62 195.2 2.98 D 5 1100 1200 1900 2200 2800 2200 1900 3100 2500 3900 3900 3300 2600 800 3700 Volume (M3) Vg 3X5 0 0 43928 172601 496566 416306 355737 690153 545125 786552 880015.

Perancangan Geometrik Jalan .

45 T 2 0 0.06 3.2 13.3 10 15 13.17 3.4 5.34 0.4 6.94 3.4 3.06 0 0 0.2 11.14 5.06 3.4 70 153 20 20 3.48 7 8.14 5.3 2.4 21.5 615 500 750 268 112 128 303.34 0.78 5.7 13.4 2.4 8.92 4.22 2.114 T 4 0.4 0 G 3 D 5 50 50 50 50 50 50 50 20 20 20 50 50 50 Volume (m3) Vg 3x5 165 132 319 572.4 .9 2.38 2.6 7.6 8.7 Vt 4x5 17 17 46 132 274 350 407.34 0 0 0.15 5.46 4.36 6.64 5.94 3.36 4.38 11.7 9.07 5.06 9.5 113 63.92 0.78 2.6 6.65 3.22 3.4 5.92 2.Perancangan Geometrik Jalan Antar Stasiun A 1 1 2 2 3 3 4 4 5 5 6 6 7 7 8 8 9 9 10 10 11 11 12 12 E Luas Penampang Melintang G 1 4.4 5.6 21.64 6.6 6.34 0.4 0.5 273 205.8 5.45 12.5 3.4 8.9 8.8 7 7 5.4 5.4 7.4 11.06 0.4 0.

Perancangan Geometrik Jalan LAMPIRAN .

Perancangan Geometrik Jalan .

Perancangan Geometrik Jalan .

Perancangan Geometrik Jalan .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful