KERTAS KERJA PELAKSANAAN DEMOSTRASI DAN PROSEDUR PERGERAKAN ASAS PENDIDIKAN JASMANI

1.0 PENGENALAN

Sistem pendidikan di Malaysia amat menekankan perkembangan individu secara menyeluruh dan bersepadu dari aspek intelek, rohani, emosi dan juga jasmani. Oleh itu, individu serta masyarakat yang berilmu pengatahuan, berketrampilan dan juga sihat dapat dihasilkan. Dari aspek jasmani, subjek Pendidikan Jasmani dan Kesihatan (PJK) telah pun dirangka dalam kurikulum sekolah bermatlamat untuk meningkatkan pengetahuan serta kemahiran pergerakan asas dalam PJK yang terdiri daripada pergerakan lokomotor dan juga pergerakan bukan lokomotor. Pendidikan Jasmani memberikan perhatian khusus kepada peringkat kebolehan fizikal melalui aktiviti Pergerakan Asas, Asas Gimnastik, Pergerakan Kreatif serta Sukan dan juga Permainan. Perkembangan serta pertumbuhan individu melalui kegiatan Pendidikan Jasmani memberikan impak terhadap kehidupan secara menyeluruh. Pergerakan asas pada sem ini mewajibkan semua pelatih melakukan amali 20 pergerakan iaitu 10 pergerakan lokomotor dan 10 pergerakan bukan lokomotor. Pergerakan lokomotor adalah pergerakan yang memerlukan gerakan dari satu tempat ke satu tempat yang lain. Selain itu, pergerakan ini juga mempunyai dua jenis iaitu pergerakan lokomotor ritma sekata serta lokomotor ritma tidak sekata. Pergerakan bukan lokomotor pula adalah pergerakan yang statik atau tetap dan tidak mengubah dasar penyokong pelaku. Pergerakan lokomotor ritma sekata yang biasanya dilakukan ialah berjalan, berlari, merangkak dan sebagainya. Seterusnya pergerakan lokomotor ritma tidak sekata pula ialah gallop, skip dan lain-lain lagi. Pergerakan bukan lokomotor misalnya imbangan, duduk, mendekam dan lain-lain lagi. Amali ini turut mengkehendaki kemahiran manipulasi alatan. Objektif utama manipulasi alatan pula ialah bagi membantu mengkoordinasi pergerakan fizikal sambil mengawal objekobjek yang boleh bergerak. Antara alatan yang bersesuaian digunakan ialah bola, reben, tali, gelung dan lain-lain.
1

Tuntasnya, dapat disimpulkan ialah amali pergerakan asas memberi kesan positif yang besar bagi para pelatih bagi memperoleh pelbagai pengalaman serta pengalaman yang tepat mengenai pergerakan dan berupaya menggunakan kaedah yang betul.

1.1 PERGERAKAN LOKOMOTOR

Lokomotor beerti pergerakan dari satu tempat ke satu tempat yang lain.Terdapat dua jenis pergerakan lokomotor iaitu Lokomotor Beritma Sekata dan Lokomotor Beritma Tidak Sekata. Dengan kata lain, lokomotor beerti kepada dasar menyokong pelaku pergerakan berubah mengikut pergerakan. Lokomotor membabitkan konsep arah, haluan, beban, aras dan juga masa. Selain itu, pergerakan ini juga membabitkan pergerakan lokomotor yang memerlukan penglibatan otot-otot kasar disebabkan aktiviti yang dilakukan merangkumi lompatan, berjalan, larian,merangkak dan sebagainya.Apabila

melakukan pergerakan ini, badan akan cuba sedaya upaya bagi menghasilkan pergerakan dari satu titik ke satu titik yang lain. 1.1.1 Lokomotor beritma sekata 1.1.2 Lokomotor beritma tidak sekata

1.2 PERGERAKAN BUKAN LOKOMOTOR Pergerakan kategori ini melibatkan pergerakan yang tidak mengubahkan dasar menyokong pelaku pergerakan.

1.3 MANIPULASI ALATAN Manipulasi bermakna pergerakan menggunakan sesuatu alat yang cekap (Kamus Dewan Edisi Keempat, 2005). Manipulasi alatan ini memerlukan penggunaan anggota badan untuk mengawal , menangani atau mengawasi sesuatu objek yang pelbagai saiz, bentuk dan juga komposisi. Kemahiran ini merupakan kemahiran asas yang menyediakan murid sekolah bagi mempelajari kemahiran asas sukan misalnya permainan yang merangkumi alatan seperti bola, gimnastik dan sebagainya.
2

Manipulasi alatan ini memerlukan koordinasi mata dan tangan serta mata serta kaki dalam memberi impak terhadap pergerakan yang dilakukan. Antara kemahiran memanipulasi alatan yang dipilih adalah masuk melalui, memutar, membaling, pergerakan sisi, bola besar,gelung rotan,tali,belatan dan sebagainya. Terdapat tiga aspek dalam manipulasi alatan, Lee & Thomas (1988): a) Memberi tenaga kepada objek-objek seperti melontar, menyepak, memukul, mengumpan dan merejam. b) Menguasai objek termasuk menangkap dan menyambut. c) Mengawal objek seperti menggelecek dan memantul. 2.0 MATLAMAT

Matlamat ujian amali ini adalah untuk mempertingkatkan lagi tahap pengetahuan murid-murid mengenai jenis-jenis pergerakan asas yang wujud. Di samping itu, murid-murid turut didedahkan dengan kemahiran pergerakan agar dapat

diaplikasikan dengan betul serta selamat dalam pelbagai keadaan dalam kehidupan seharian mereka.Selain itu, komponen ini turut bertujuan untuk mengesan serta menggilap bakat murid-murid dalam aktiviti pergerakan di samping meningkatkan tahap kreativiti para pelatih untuk melakukan pergerakan dengan memanipulasikan alatan yang digunakan. Pelatih juga dapat mengenali potensi tubuh badan mereka dalam melakukan pelbagai aktiviti. Melalui amali pergerakan ini juga para pelatih dapat meningkatkan lagi tahap kecerdasan serta kesihatan tubuh badan mereka. 3.0 OBJEKTIF    

Meningkatkan pengetahuan para pelatih mengenai cara pergerakan yang betul dan selamat. Memupuk serta memperkembangan daya pemikiran kreatif bagi setiap individu dalam melakukan pelbagai pergerakan. Memupuk nilai-nilai murni dalam kalangan pelatih misalnya bekerjasama, tolak ansur serta perkongsian idea-idea. Dapat membezakan antara pergerakan lokomotor dengan bukan lokomotor.
3

1 PROSEDUR PELAKSANAAN DEMOSTRASI 4 .0 KUMPULAN SASARAN Kanak-kanak tahap 2 (10-12 tahun) 8.0 MASA 8.30-10.4.0 PANDUAN PELAKSANAAN DEMOSTRASI 8.30 am 6.0 TARIKH 7/10/11 5.0 TEMPAT Gimnasium IPGM Pendidikan Islam 7.

5 . badan dikilas ke sebelah kanan.Stesen 1: Mengilas Jenis pergerakan Aras Alatan : Bukan lokomotor : Tinggi :Bola Prosedur pelaksanaan:    Berdiri tegak Dengan menggunakan bola. Langkah diulangi dengan mengilas ke sebelah kiri badan.

kon Prosedur pelaksanaan:   Bola dilantun secara zig-zag melepasi kon. 6 . Bola dilantun sehingga sampai ke kon yang terakhir.Stesen 2: Melantun bola Jenis pergerakan:Lokomotor Aras : Tinggi Alatan :Bola.

Stesen 3: Imbangan depan Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras: Sederhana Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:  Berdiri dengan sebelah kaki. 7 .  Angkat sebelah kaki ke belakang  Badan di turunkan sedikit ke depan.Tangan diluruskan ke sisi.

Ulangi lompatan. Mendarat dengan lutut dibengkokkan sedikit bagi menyerap tekanan.Stesen 4: Melompat Jenis pergerakan: Aras: Lokomotor Alatan:Gelung Prosedur pelaksanaan:    Bongkokkan sedikit lutut ke bawah untuk melakukan lompatan ke hadapan. 8 .

 Ulang pergerakan dengan menukar kaki 9 .Stesen 5: Imbangan bangau Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:  Berdiri tegak  Angkat kaki kiri atau kanan  Tangan didepa ke sisi.

Tangan kiri dihayun selari dengan kaki. 10 .Stesen 6: Skip Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:   Kaki kanan diangkat ke atas di paras pinggang.

Stesen 7: Imbangan Y Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:   Berdiri tegak dan kaki dirapatkan. 11 . Tangan dinaikkan ke atas membentuk Y.

Lakukan gulingan sehingga sampai ke hujung tilam.Stesen 8: Guling balak Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Rendah Alatan:Tilam Prosedur pelaksanaan:   Berbaring sambil tangan didepakan ke atas dan kaki dirapatkan. 12 .

Stesen 9: Imbangan sisi Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Rendah Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:    Berada dalam keadaan sisi Kaki dan tangan menjadi tapak sokongan Tangan satu diregangkan . 13 .

Lakukan ketinting sehingga sampai ke stesen berikutnya. sebelah kaki dibengkokkan. 14 .Stesen 10: Ketinting Jenis pergerakan: Aras: Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:   Dalam keadaan sedia.

15 .Stesen 11: Lompat bintang Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:    Melompat tangan depa ke sisi Lompat sekali lagi sambil tangan kedua-dua ke atas Ulanginya beberapa kali.

16 . Meniti sehingga sampai ke stesen berikutnya.Stesen 12: Berjalan meniti bangku Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Bangku Prosedur pelaksanaan:    Berada dalam keadaan sedia. Tangan diluruskan ke sisi.

Ulangi beberapa kali. 17 .Stesen 13: Lompat gelung Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Gelung Prosedur pelaksanaan:   Lakukan lompatan seperti lompatan tali.

Stesen 14: Galop Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:    Satu kaki di letakkan dihadapan Tangan dinaikkan Lakukan gerakan seperti kuda berlari. 18 .

Stesen 15: Berjalan sisi Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:   Berjalan secara sisi. 19 . Tangan dirapatkan ke sisi.

20 . Melambung bola ke atas dan menyambutnya kembali.Stesen 16: Lambung dan sambut bola Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Tinggi Alatan:Bola Prosedur pelaksanaan:    Berdiri tegak dengan memegang bola ke hadapan. Ulangi beberapa kali.

21 .tolak badan ke hadapan. Secara perlahan-lahan. Berada dalam keadaan duduk.Stesen 17: Mengengsot Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Rendah Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:    Kaki dirapatkan dan tangan berada di sisi.

Secara perlahan. 22 .Stesen 18: Bangkit tubi Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Rendah Alatan:Tilam Prosedur pelaksanaan:    Tangan disilangkan dan seolah-olah memegang telinga. Kaki dirapatkan. badan diangkat.lahan.

23 .Stesen 19: Merangkak Jenis pergerakan:Lokomotor Aras:Rendah Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:   Kaki dan tangan menyentuh lantai. Bergerak ke hadapan secara merangkak.

24 . Badan dibengkokkan.Stesen 20: Jangkau lunjur Jenis pergerakan:Bukan lokomotor Aras:Rendah Alatan:Tiada Prosedur pelaksanaan:    Berada dalam keadaan berlunjur. Hujung jari tangan menyentuh kaki.

2 PLAN LANTAI 25 .8.

Bangku panjang 26 . Papan anjal 4. 1. Peti lombol 5. Skitel 3.8.3 SENARAI PERALATAN BERAT No. Gambar peralatan Nama peralatan Tilam 2.

Riben 3.8. 1. Gelung 27 . Bola 4. Peralatan Nama peralatan Tali 2.4 PERALATAN TANGAN No.

Kemahiran ini memerlukan penggunaan anggota badan untuk mengawal. Untuk mencapai objektif kelancaran proses pengajaran.0 RUMUSAN Tugasan yang diberikan oleh pensyarah pembimbing sememangnya memudahkan saya dari aspek persiapan dalam mengenali pelbagai konsep pergerakan asas lokomotor dan bukan lokomotor.9. Kemahiran manipulasi alatan merupakan asas kepada kemahiran sukan yang perlu dibia daripada peringkat kanak-kanak. tugasan ini memperuntukkan pelbagai kemahiran serta pergerakan mengenai pergerakan asas dapat difahami dengan lebih mudah dan jelas. seseorang guru seharusnya menonjolkan gerak kerja yang melibatkan pergerakan seluruh badan serta anggota badan para penuntut sekolah tidak kira sama ada peringkat sekolah rendah mahupun sekolah menengah. Tugasan ini membolehkan individu mengetahui pergerakan yang dibuat serta boleh menjalankan latihan supaya pergerakan berjalan dengan lancar dan kemas. mengawasi atau menangani sesuatu objek. Gerakan dalam aktiviti ini perlulah dibuat dalam keadaan tenang serta kurang tekanan. kaki mata dan lain-lain lagi. Oleh yang demikian. Kemahiran manipulasi alatan hendaklah dibina di peringkat umur pra sekolah atau sekolah rendah. Manakala pergerakan bukan lokomotor adalah statik serta memberi penekanan kepada keseimbangan. Pergerakan asas lokomotor dan bukan lokomotor dapat membantu individu meneroka cara pergerakan dengan menggunakan pelbagai bahagian tubuh 28 . Manipulasi alatan pula ialah bagaimana cara kita mengayakan serta menggunakan alatan dengan cara yang betul serta cekap untuk membentuk gerakan. Pergerakan bukan lokomotor dapat membantu kita menjaga serta mendapatkan bentuk badan yang menarik. pergerakan lokomotor bersifat aliran gerakan dari satu tempat ke satu tempat yang lain. Pendidikan pergerakan lokomotor menyokong tingkah laku yang dirancang. Untuk memahami aspek yang dipertuturkan. Kemahiran asas manipulasi alatan dapat meningkatkan koordinasi anggota badan misalnya tangan-mata.

melakukan kemahiran motor dengan cara yang betul. Hal ini penting bagi menjaga postur yang baik. 29 .badan.

30 .