Metode Pengujian Aktivitas Analgesik

Posted by Valdis Rein on 4:58 PM Metode-metode pengujian aktivitas analgesik dilakukan dengan menilai kemampuan zat uji untuk menekan atau menghilangkan ras nyeri yang diinduksi pada hewan percobaan (mencit, tikus, marmot), yang meliputi induksi secara maknik, termik, elekrik, dan secara kimia. Metode pengujian dengan induksi nyeri secara mekanik atau termik lebih sesuai untuk mengevaluasi obat-obat analgetik kuat. Pada umumnya daya kerja analgetika dinilai pada hewan dengan mengukut besarnya peningkatan stimulus nyeri yang harus diberikan sampai ada respon nyeri atau jangka waktu ketahanan hewan terhadap stimulasi nyeri atau juga peranan frekuensi respon nyeri (Kelompok Kerja Phytomedica, 1993). 1. Metode geliat Obat uji dinilai kemampuannya dalam menekan atau menghilangkan rasa nyeri yang diinduksi secara (pemberian asam asetat secara intraperitonial) pada hewan percobaan mencit (Kelompok Kerja Phytomedica, 1993). Manifestasi nyeri akibat pemberian perangsang nyeri asam asetat intraperitonium akan menimbulkan refleks respon geliat (writhing) yang berupa tarikan kaki ke belakang, penarikan kembali abdomen (retraksi) dan kejang tetani dengan membengkokkan kepala dan kaki belakang. Metode ini dikenal sebagai Writhing Reflex Test atau Abdominal Constriction Test (Wuryaningsih,1996). Frekuensi gerakan ini dalam waktu tertentu menyatakan derajat nyeri yang dirasakannya (Kelompok Kerja Phytomedica, 1993). Metode ini tidak hanya sederhana dan dapat dipercaya tetapi juga memberikan evaluasi yang cepat terhadap jenis analgesik perifer (Gupta et al., 2003). 2. Metode Listrik Metode ini menggunakan aliran listrik sebagai penginduksi nyeri (Vohora dan Dandiya, 1992). Sebagai respon terhadap nyeri, hewan akan menunjukkan gerakan atau cicitan. Arus listrik dapat ditingkatkan sesuai dengan kekuatan analgesik yang diberikan. Metode ini dapat dilakukan terhadap kera, anjing, kucing, kelinci, tikus dan mencit (Manihuruk, 2000). 3. Metode Panas Tiga metode yang bisa digunakan untuk memberikan rangsangan panas: a. Pencelupan ekor hewan percobaan dalam penangas air panas yang dipertahankan pada suhu 60 ± 1oC. b. Penggunaan panas radiasi terhadap ekor hewan percobaan melalui kawat Ni panas (5,5 ± 0,05 Amps) (Vohora dan Dandiya, 1992). c. Metode hot plate Metode ini cocok untuk evaluasi analgesik sentral (Gupta et al., 2003). Pada metode ini hewan percaobaan diletakkan dalam beaker glass di atas plat panas (56 ± 1oC) sebagai stimulus nyeri. Hewan percobaan akan memberikan respon terhadap nyeri dengan menggunakan atau menjilat kaki depan. Peningkatan waktu reaksi yaitu waktu antara pemberian stimulus nyeri dan terjadinya respon dapat dijadikan parameter untuk evaluasi aktivitas analgesik (Adeyemi, 2001). 4. Metode Mekanik Metode ini menggunakan tekanan sebagai penginduksi nyeri. Tekanan diberikan pada ekor atau kaki hewan percobaan. Pengamatan dilakukan terhadap jumlah tekanan yang diperlukan untuk

Gupta. Pharmacology & Therapeutics. Vohora. 1992. Analgesic and Anti-inflammatory Effects of The Aqueous Extract of Leaves of Persea americana Mill. 73..S. (Lauraceae).menimbulkan nyeri sebelum dan sesudah diberi obat. Kumar dan T. M. LXIII (3). Indena. p. Referensi Adeyemi. Italy: J. R. Studies on Anti. tikus.. Calcutta.pdf .A. Mazumder. Italy: J. 3. S.) Merr. 2003.undip. Warta Tumbuhan Obat Indonesia.inflammatory. Pengujian Fitokimia dan Pengujian Klinis.K. Elsevier.E. Kelompok Kerja Phyto Medica. 18. dan Gynura pseudochina (L. 2001. Windono. E. Indena. T. hal. FMIPA.B. and P. 202 Wuryaningsih. L.) DC. Universitas Padjadjaran.id/23724/1/Sari_Fida. p. Jatinangor: Jurusan Farmasi. 1993. Analgesic and Antipyretic Properties of Methanol Extract of Caesalpinia bonducella leaves in Experimental Animal Models.C. 3-6.) pada Mencit Dengan Metode Geliat. dan mencit (Manihuruk. Metode ini dapat dilakukan terhadap anjing. Elsevier. M. Iranian J. Penapisan Farmakologi. Kumar. Uji Analgesik Ekstrak Etanol Kering Rimpang Kencur Asal Purwodadi pada Mencit Dengan Metode Geliat (Writhing Reflex Test). Jurnal 1: http://eprints. Fitoterapia. hal. Jakarta: Yayasan Phytomedica. 1996. Rarome.S. Manihuruk. Dandiya. 24-25. 375-377. hal. 2000).ac. India: Razi Institute for Drug Research. Fitoterapia. U. Herbal Analgesic Drugs. Skripsi: Aktivitas Analgesik Daun Dewa (Gynura procumbens (Lour.