HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS

DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI
PONDOK PESANTREN NURUL HUDA
MERGOSONO MALANG



SKRIPSI


Oleh :
KHULAIMATA ZALFA
NIM : 05410079












FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2009
HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS
DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI
PONDOK PESANTREN NURUL HUDA
MERGOSONO MALANG

SKRIPSI

Diajukan Kepada Dekan Fakultas Psikologi UIN MMI Malang
Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Dalam
Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S. Psi)





Oleh :
KHULAIMATA ZALFA
NIM : 05410079






FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2009
LEMBAR PERSETUJUAN

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS
DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI
PONDOK PESANTREN NURUL HUDA
MERGOSONO MALANG



SKRIPSI

Oleh :
KHULAIMATA ZALFA
NIM : 05410079

Tanggal 17 Juni 2009

Telah Disetujui Oleh:
Dosen Pembimbing


Iin Tri Rahayu, M. Si
NIP. 150 295 154


Mengetahui,
Dekan Fakultas Psikologi


Dr. H. Mulyadi, M.Pd.I
NIP. 150 206 243
LEMBAR PENGESAHAN

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS
DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI
PONDOK PESANTREN NURUL HUDA
MERGOSONO MALANG

SKRIPSI
Oleh :
KHULAIMATA ZALFA
NIM : 05410079
Telah Dipertahankan Di Depan Dewan Penguji
Dan Dinyatakan Diterima Sebagao Salah Satu Persyaratan Untuk Memperoleh
Gelar Sarjana Psikologi (S. Psi)

Tanggal, 4 Juli 2009
SUSUNAN DEWAN PENGUJI TANDA TANGAN
1.
A. Khudori Sholeh, M. Ag
NIP. 150 299 504
(Penguji Utama)


1. ______________

2.
Rifa Hidayah, M. Si
NIP. 150 321 637
(Ketua)

2. ______________

3.
Iin Tri Rahayu, M. Si
NIP. 150 295 154
(Sekretaris)

3. _____________


Mengesahkan,
Dekan Fakultas Psikologi


Dr. H. Mulyadi, M.Pd.I
NIP. 150 206 243

LEMBAR PERSEMBAHAN

Karya ini kupersembahkan untuk :
Penguasa semesta pencipta segala maha karya sarat makna, Allah SWT, tiada
pernah cukup syukurku kuhaturkan tuk hadirMu
KekasihNya, kekasihku serta kekasih semua makhluk yang mengasihiNya,
Muhammad SAW, semoga syafaatnya teranugerahkan tuk setiap insan yang
mengasihinya
Ibu ’n Bapak yang tak henti mendoakan anak-anaknya dengan penuh cinta.
Mas-mas ‘n mbak-mbak tersayang yang selalu mendukungku, serta my cutest
little sister
Mbak-mbak (mbak wasie’, mbak ita, duroh) ‘n mas pengurus PP NUHA, maaf
merepotkan ‘n makasih banyak.semua bantuannya.
Temen-temen pondok, fahim (makasih laptopnya), temen-temen kamar dhe
(tante, budhe, mama, R-nie, reema, semmy, uyoen,’n azza torejing,) yang
rame ‘n hangat selalu, tetangga-tetangga yang baik hati, para penunggu perpus
yang selalu ‘semangaat… !’ serta semua penduduk AHAF, I’ll miss U all
Temen-temen asisten lab psi (mbak eka, mbak anna, hafid, ila, elok, jihad,
ivanna, ana, elly, tizar, ‘n filla) kompak selalu euuyy..
Semua temen di kampus hijau, especially psikologi ’05 yang tidak bisa
disebutkan satu persatu, get spirit !!!
KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah kita haturkan kepada Allah SWT, yang telah
melimpahkan rahmat serta hidayah-Nya sehingga skripsi ini dapat terselesaikan
dengan judul: “Hubungan Antara Tingkat Religiusitas dengan Strategi
Coping Pada Santri Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang”.
Sholawat serta salam kita haturkan kepada Nabi Muhammad SAW. Yang
telah dengan penuh kasih sayang menuntun kita para pengikutnya.
Selama proses penyusunan skripsi ini, banyak pihak yang dengan tulus
ikhlas telah membantu dan memberikan motivasi kepada penulis demi
terselesaikannya penulisan skripsi ini. Ungkapan terima kasih yang mendalam
penulis haturkan kepada:
1. Bapak Prof. Dr. Imam Suprayogo, selaku Rektor UIN Maliki Malang.
2. Bapak Dr. H. Mulyadi M.Pdi, selaku Dekan Fakultas Psikologi UIN Maliki I
Malang.
3. Ibu Iin Tri Rahayu, M. Si, selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak
memberikan masukan, serta bimbingan dalam proses penulisan skripsi ini.
4. Bapak/ibu Dosen UIN Maliki Malang yang telah memberikan ilmunya dengan
tulus dan ikhlas.
5. Drs. KH. Masduqi Mahfudz, selaku pengasuh Pondok Pesantren Nurul Huda
Mergosono Malang, atas izin dan kesempatan yang telah diberikan kepada
penulis.
6. Teman-teman dan seluruh pihak yang ikut andil dalam proses penyusunan
skripsi ini.
Semoga amal baik anda semua tercatat sebagai amal ibadah dan
mendapatkan imbalan serta ganjaran dari Allah SWT. Amin
Penulis mengakui bahwa tidak ada segala sesuatu pun yang sempurna
kecuali Allah SWT. Oleh karena itu, dengan senang hati penulis menerima kritik
dan saran yang bersifat membangun. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi kita
semua. Amin

Malang, 16 Juni 2009

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN………………………………………………….iii
HALAMAN PERSEMBAHAN ....................................................................... iv
MOTTO .......................................................................................................... v
KATA PENGANTAR ..................................................................................... vi
DAFTAR ISI…………………………………………………………………..viii
DAFTAR TABEL ........................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xi
DAFTAR LAMPIRAN………………………………………………………...xii
ABSTRAK…………………………………………………………………….xiii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Permasalahan …………………………………………..1
B. Rumusan Masalah ……... ………………………………………….11
C. Tujuan Penelitian ……... ………………………………………….11
D. Manfaat penelitian ……... ………………………………………….12

BAB II KAJIAN PUSTAKA
A. Religiusitas
1. Definisi religiusitas ………………………………………………….13
2. Dimensi religiusitas ………………………………………………….13
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi religiusitas ………………….20
B. Strategi Coping
1. Definisi strategi coping ………………………………………….21
2. Bentuk-bentuk coping ………………………………………….22
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi strategi coping ………………….26
4. Tugas-tugas Coping ………………………………………………….27
5. Strategi Coping dalam Perspektif Islam ………………………….28
C. Hubungan antara Religiusitas dengan Coping ………………………….31
D. Hipotesis ………………………………………………………………….38

BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis Penelitian ………………………………………………….39
B. Identifikasi Variabel Penelitian ………………………………………….39
C. Definisi Operasional Variabel Penelitian ………………………………….40
D. Populasi dan Sampel ………………………….....................................41
E. Metode Pengumpulan Data ………………………………………….41
F. Instrumen Penelitian ………………………………………………….41
G. Validitas dan Reliabilitas ………………………………………….45
H. Analisis Data ………………………………………………………….47

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Profil Pondok Pesantren Nurul Huda
1. Sejarah singkat pondok pesantren .....................................................50
2. Lokasi pondok pesantren .................................................................51
3. Visi, misi dan tujuan pondok pesantren .........................................51
4. Kegiatan pondok pesantren .................................................................52
B. Hasil Penelitian
1. Analisis pengujian tingkat religiusitas .........................................57
2. Analisis pengujian strategi coping .....................................................58
3. Analisis pengujian hipotesis .................................................................61
C. Pembahasan
1. Deskripsi tingkat religiusitas santri .....................................................63
2. Deskripsi strategi coping santri .....................................................65
3. Deskripsi hubungan antara tingkat religiusitas
dengan strategi coping .................................................................67

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .........................................................................................74
B. Saran .....................................................................................................74

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel 1 :skor untuk jawaban pertanyaan ………………………………….42
Tabel 2 : Blue print religiusitas ………………………………………….43
Tabel 3 : Blue print strategi coping ………………………………………….44
Tabel 4 : Hasil uji validitas skala religiusitas ………………………………….46
Tabel 5 : Hasil uji validitas skala coping ………………………………….46
Tabel 6 : Koefisien reliabilitas skala religiusitas dan coping ………………….47
Tabel 7 : Kriteria tingkat religiusitas ………………………………….............57
Tabel 8 : Deskriptif statistik religiusitas santri .........................................57
Tabel 9 : Kategori tingkat religiusitas santri .....................................................58
Tabel 10 : Jumlah dan prosentase tingkat religiusitas .............................58
Tabel 11 : Kriteria strategi coping .................................................................59
Tabel 12 : Deskriptif statistik strategi coping .....................................................59
Tabel 13 : Jumlah dan prosentase strategi coping .........................................59
Tabel 14 : Skor dan kategori tingkat religiusitas dan strategi coping ................60
Tabel 15 : Hubungan antara tingkat religiusitas dengan
problem-focused coping .................................................................62
Tabel 16 : Hubungan antara tingkat religiusitas dengan
emotion-focused coping ………………………………………….63
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Skala Religiusitas
Lampiran 2 : Skala strategi coping
Lampiran 3 : Skor sebaran aitem religiusitas santri
Lampiran 4 : Skor sebaran aitem strategi coping santri
Lampiran 5 : Uji validitas dan reliabilitas skala religiusitas
Lampiran 6 : Uji validitas dan reliabilitas skala strategi coping
Lampiran 7 : Uji korelasi antara tingkat religiusitas dengan problem-focused
coping
Lampiran 8 : Uji korelasi antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused
coping
Lampiran 9 : Surat izin penelitian skripsi
Lampiran 10 : Surat keterangan penelitian skripsi
Lampiran 10 : Jadwal kegiatan santri Pondok Pesantren Nurul Huda
Lampiran 11 : Struktur kepengurusan Pondok Pesantren Nurul Huda Putra
Lampiran 12 : Struktur kepengurusan Pondok Pesantren Nurul Huda Putri
Lampiran 13 : Tata Tertib Pondok Pesantren Nurul Huda
Lampiran 14 : Bukti Konsultasi


ABSTRAK

Zalfa, Khulaimata. 2009. Skripsi. Hubungan antara Tingkat Religiusitas
dengan Strategi Coping pada Santri Pondok Pesantren Nurul Huda
Mergosono Malang. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana
Malik Ibrahim Malang.
Pembimbing : Iin Tri Rahayu, M. Si
Kata Kunci : Religiusitas, Strategi Coping

Pesantren merupakan lembaga yang sarat dengan kegiatan-kegiatan yang
mendukung religiusitas santri yang tinggal di dalamnya. Sebagai salah satu faktor
yang mempengaruhi strategi coping seseorang, religiusitas membuat seseorang
cenderung menggunakan problem-focused coping dalam mengatasi tekanan
permasalahan yang dihadapinya. Sebagai salah satu pesantren yang cukup padat
dengan kegiatan-kegiatan keagamaannya, Pondok Pesantren Nurul Huda yang
kebanyakan santrinya berstatus pelajar dan mahasiswa, para santrinya pun
memiliki variasi kecenderungan strategi coping. Oleh karenanya, dilakukan
penelitian dengan tiga rumusan masalah, yaitu bagaimanakah tingkat religiusitas
santri pondok pesantren Nurul Huda; bagaimanakah strategi coping santri
Pondok Pesantren Nurul Huda serta adakah hubungan antara tingkat religiusitas
dengan strategi coping. Sehubungan dengan rumusan masalah tersebut, maka
penelitian ini memiliki tiga tujuan pula, yakni untuk mengetahui tingkat
religiusitas santri, strategi coping yang dipilih oleh santri dan hubungan antara
tingkat religiusitas dengan strategi coping pada santri Pondok Pesantren Nurul
Huda Mergosono Malang.
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif korelasional dengan
religiusitas sebagai variabel bebas dan strategi coping sebagai variabel terikatnya.
Kemudian teknik korelasi product moment digunakan untuk menguji hubungan
antara tingkat religiusitas dengan strategi coping. Sebelumnya untuk
mengkategorikan tingkat religiusitas digunakan mean dan standar deviasi,
sedangkan kategorisasi strategi coping dilakukan dengan melihat skor z-nya.
Subyek penelitian adalah santri pondok pesantren Nurul Huda dengan sampel
penelitian sejumlah 50% yang didapatkan dari teknik random dengan mengacak
nama santri. Jumlah populasi santri sebanyak 154 santri sehingga sampel
didapatkan sejumlah 77 santri.
Hasil penelitian menunjukkan sejumlah 15.58% santri tergolong memiliki
tingkat religiusitas yang tinggi, 71.43% sedang dan 12.99% rendah. Di sisi lain
46.75% termasuk kategori problem-focused coping dan 53.25% termasuk
emotion-focused coping. Hasil analisis menunjukkan terdapat hubungan yang
signifikan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping, sedangkan
antara religiusitas dengan emotion-focused coping tidak terdapat adanya hubungan
yang signifikan.
ABSTRACT


Zalfa, Khulaimata. 2009. Thesis. Correlation between religiosity level and
coping strategy of the student of Islamic boarding school of Nurul Huda
Mergosono Malang. Psychology Faculty of State Islamic University of
Maulana Malik Ibrahim of Malang.
Advisor : Iin Tri Rahayu, S. Psi, M. Si
Keyword : religiosity, coping strategy

Islamic boarding school is fulfill by the activities which are support the
religiosity of the student lived there. As one of the factor of coping resources,
religiosity makes someone tendency goes to problem-focused coping. Nurul Huda
is one of the Islamic boarding house that full of religious activities, most of the
student are student in a high school or college those have different ways in their
coping. Therefore there are three problems here, how is the religiosity level of
Nurul Huda’s student, how is the strategy coping of the Nurul Huda’s student,
and is there any correlation between religiosity level and coping strategy of the
student of Nurul Huda Islamic Boarding School. So this research’s purpose is to
know the religiosity level of the student, the coping strategy which is choosen by
the student and the correlation between the religiosity level and coping strategy of
the student of Nurul Huda Islamic Boarding school.
This research is a correlational kuantitative research which religiusity as
the independent variable and coping strategy as the dependent variable. than a
product moment correlation technique is used to find the correlation between
religiosity level and coping strategy. The religiosity is categorized by it’s mean
and standard of deviation and then the coping strategy categorized by it’s z score.
The subject of this research is the student of Islamic boarding school of Nurul
Huda. The sample is taken from 50% of the population with random technique by
mess up the names of the students. the population is 154 students, so the sample
is 77 student.
The result of the research shows 15.58% student are at high level
religiosity, 71.43% at medium level and 12.99% at low level. And those are
problem-focused coping belongs to 46.75%, and 53.25% are emotion-focused
coping. The analyze shows there is significant correation between religiosity level
and problem-focused coping but there is no significant correlation between
religiosity level and emotion-focused coping.
BAB I
PENDAHULUAN

E. Latar Belakang Permasalahan
Stress dapat ditimbulkan oleh berbagai hal di sekitar individu, atau
bahkan hal-hal dalam dirinya. Menurut Lazarus dan Cohen (dalam Frisancho,
1997:3), beberapa hal yang dapat menjadi penyebab stress diantaranya terbagi
dalam tiga tipe stressor, yakni peristiwa luar biasa yang membawa perubahan
besar (seperti perang dan bencana alam); stressor personal (seperti kematian
seseorang, perceraian, kehilangan pekerjaan), dan kejadian sehari-hari
(stressor yang sering muncul dalam kehidupan seseorang seperti lingkungan
pekerjaan).
Pada dasarnya, setiap orang tidak pernah berlama-lama berada dalam
keadaan tertekan, baik itu tekanan yang muncul dalam maupun dari luar diri.
Melalui proses appraisal (penilaian), ketika diri dihadapkan pada stressor,
maka sistem kognitif diri segera bereaksi terhadap stressor tersebut dengan
memunculkan perilaku yang akan membantunya mengatasi atau mengurangi
ketegangan yang dialaminya. Perilaku pengatasan inilah yang dinamakan
dengan strategi coping. Strategi coping merupakan cara seseorang untuk
mengatasi stress. Beberapa orang segera menyusun rencana untuk
memecahkan masalah, menghadapi permasalahan yang sedang dihadapinya
hingga permasalahan tersebut dapat terselesaikan. Sedangkan beberapa yang
lainnya berpura-pura baik-baik saja dan bersikap seolah tidak ada
permasalahan yang sedang terjadi, berharap masalah tersebut akan selesai
dengan sendirinya. Dua perilaku berbeda ini sesungguhnya sama-sama
merupakan strategi dalam mengatasi stress.
Perilaku yang berbeda-beda dalam mengatasi stress mencerminkan
bahwa strategi coping masing-masing individu belum tentu sama. Dalam hal
ini, menurut Lazarus dan Folkman (dalam Nevid:2003:144), terdapat dua
strategi coping stress, yaitu coping yang berfokus pada masalah (problem
focused coping) dan coping yang berfokus pada emosi (emotion focused
coping). Perbedaan strategi inilah yang mengelompokkan perilaku-perilaku
orang-orang dalam mengatasi stress-nya. Orang yang tidak lari dari
permasalahan dan menghadapinya termasuk orang yang menggunakan coping
yang berfokus pada masalah (problem focused coping), sedangkan orang yang
menghindar dan mengingkari permasalahan yang sedang dihadapinya
termasuk orang yang menggunakan coping yang berfokus pada emosi
(emotion focused coping). Beberapa literatur menyebutkan pembagian strategi
coping dengan istilah yang berbeda. Problem-focused coping dalam istilah
lain disebut juga active-coping, sedangkan emotion-focused coping disebut
juga avoidance coping.
Dalam pembahasan strategi coping, Pergament (1997:101)
mengungkapkan beberapa hal yang menjadi sumber coping. Dalam hal ini,
sumber coping meliputi hal-hal yang memiliki pengaruh terhadap pemilihan
seseorang atas strategi coping tertentu. Hal-hal tersebut antara lain materi
(seperti makanan, uang); fisik (seperti vitalitas dan kesehatan); psikologis
(seperti kemampuan problem solving); sosial (seperti kemampuan
interpersonal, dukungan sistem sosial); dan spiritual (seperti perasaan
kedekatan dengan Tuhan).
Pada faktor materi, bahwa kondisi material seseorang turut
mempengaruhinya dalam menghadapi tekanan permasalahan yang dihadapi
sehingga cenderung memilih strategi coping tertentu. Sebuah penelitian oleh
Christensen, dkk (2006:2) mengenai coping pada pengangguran memberikan
data hasil penelitian bahwa terdapat hubungan antara tingkat pendidikan yang
rendah dengan rendahnya penggunaan problem-solving coping. Dalam hal ini,
penelitian dilakukan pada para pengangguran, yakni orang-orang yang kondisi
materialnya tidak menentu karena mereka tidak memiliki pekerjaan, sehingga
kemudian penelitian tersebut menemukan bahwa para penggangguran
memiliki kecenderungan yang rendah dalam problem-solving copingnya.
Kemudian pengaruh faktor fisik, kondisi kesehatan misalnya,
diantaranya diungkap oleh penelitian Coelho, dkk (2003:312) meneliti tentang
“Coping Styles And Quality Of Life In Patients With Non-Insulin-Dependent
Diabetes Mellitus”. Salah satu dari temuan penelitiannya adalah bahwa dalam
proporsi pasien diabetes lebih banyak yang menggunakan avoidance coping
style daripada yang menggunakan active confrontation coping styles. Peneitian
tersebut memberikan penguatan bahwa faktor fisik yang kurang mendukung
pada kondisi seseorang (dalam hal ini pasien diabetes) membuatnya cenderung
memilih avoidance coping (istilah lain dari emotional-focused coping).
Sedangkan dalam faktor psikologis, yang dimaksudkan disini adalah
faktor-faktor psikologis yang dapat membantu seseorang dalam menghadapi
masalah, misalnya kemampuan problem solving, efikasi diri dan kematangan
emosi. Sebuah penelitian oleh Dubow dan Tisak (dalam Pergament, 1997:101)
mengungkapkan bahwa anak-anak yang telah mengalami sejumlah peristiwa
penting kehidupan dengan pengembangan kemampuan problem solving yang
tinggi memiliki lebih sedikit masalah perilaku daripada anak lain yang
memiliki kurang memiliki pengembangan kemampuan problem solving.
Selanjutnya, mengenai faktor spiritual, kedekatan seseorang terhadap
Tuhannya dapat dilihat melalui religiusitas seseorang dalam berbagai dimensi
kehidupan. Menurut Nashori dan Mucharam (2002:71), religiusitas adalah
seberapa jauh pengetahuan, seberapa kokoh keyakinan, seberapa pelaksanaan
ibadah dan akidah, dan seberapa dalam penghayatan atas agama yang
dianutnya. Kemudian diungkap oleh Glock & Stark, bahwa dimensi-dimensi
religiusitas dalam diri seseorang, yakni dimensi keyakinan, (ideological),
praktik agama (ritualistic), pengalaman (experiential), pengetahuan agama
(intellelectual) dan konskuensi (consequential).
Dimensi-dimensi religiusitas mencerminkan bahwa religiusitas
seseorang termanifestasikan dalam setiap dimensi kehidupan yang dilewatinya
setiap hari, termasuk ketika orang tersebut berada dalam situasi yang menekan
atau berada dalam kondisi stress. Keyakinan akan kebenaran janji Allah bahwa
Allah tidak akan memberi cobaan kepada hambaNya diluar batas
kemampuannya akan memberinya rasa percaya diri akan kemampuannya
menghadapi masalah. Keyakinan tersebut akan dapat dimilikinya ketika dia
memiliki pengetahuan akan janji Allah terhadap hambaNya, sehingga
kemudian pada praktiknya, orang tersebut tidak akan lari dari masalah ataupun
berpura-pura bahwa dia sedang tidak memiliki masalah. Begitu pula dalam
bentuk coping yang dilakukan oleh orang tersebut menjadi suatu cerminan
pengamalan nilai-nilai agama dalam sikap dan perilakunya menghadapi
permasalahan. Sikap dan perilakunya tersebut disesuaikan dengan nilai-nilai
agama, sehingga ia tidak akan merugikan orang lain, tidak membiarkan
masalah terbengkalai dan berupaya untuk menyelesaikannya. Pengalaman-
pengalaman semacam itu di sepanjang hidupnya akan memberikannya sensasi
yang memberinya kemantapan hati akan keyakinannya terhadap agama dan
begitu seterusnya.
Sebagaimana diungkapkan oleh Shihab (2007:248) ketika
membicarakan manusia yang duduk termenung dalam harapan kosongnya
ketika menghadapi kehidupan. Bahwa harapan tentang hadirnya hari esok
merupakan akibat dari kelengahan oleh angan-angan. Harapan yang makin
panjang dan diulur-ulur membuat manusia lalai. Oleh karenanya, manusia
tidak perlu menunggu waktu, memulai hariini dan saat ini, meski manusia
tersebut berada pada situasi cerah maupun kelam. Bukan berarti mengabaikan
hari esok atau masa depan. Terdapat perbedaan antara “berpikir untuk hari
esok” dengan “cemas menghadapinya”, antara “bekerja hari ini untuk esok”,
dengan “tenggelam hari ini demi esok”. Yang pertama adalah hal positifdan
dianjurkan agama, dan itulah hakikat perencanaan, sedangkan yang kedua
adalah hal negatif dan dikecam keras oleh agama karena termasuk kelengahan.
Agama mengarahkan manusia agar memperhatikan “saat ini”, agar manusia
terhindar dari kecemasan yang bukan berada pada tempatnya dan menghambat
kemajuannya.
Dimensi-dimensi dalam religiusitas menggambarkan sikap dan
perilaku yang cenderung menghadapi permasalahan serta melakukan upaya
dalam rangka mencapai penyelesaian permasalahan tersebut. Oleh karenanya,
seseorang yang memiliki religiusitas yang tinggi yang tercermin dalam
dimensi-dimensi religiusitas tersebut memberikan gambaran keselarasan
dengan kecenderungannya untuk mengatasi tekanan masalah dengan berfokus
pada masalah (problem focused coping).
Dalam konteks religiusitas, agama sendiri sesungguhnya merupakan
salah satu anugerah yang Allah berikan kepada manusia berupa potensi
semenjak manusia lahir ke dunia. Jalaluddin (1996:280) mengatakan bahwa
pada diri manusia telah ada sejumlah potensi untuk memberi arah dalam
kehidupan manusia. Potensi tersebut adalah: 1) hidayat al-Ghariziyyat
(naluriah); 2) hidayat al-Hissiyyat (inderawi); 3) hidayat al-Aqliyyat (nalar);
dan 4) hidayat al-Diniyyat . melalui pendekatan ini, maka agama merupakan
potensi fitrah yang dibawa manusia sejak lahir.
Potensi fitrah diarahkan dan dikembangkan seiring dengan interaksi
manusia dengan lingkungannya. Apabila lingkungan memberikan arahan yang
sejalan, maka pengaruh lingkungan akan memberikan keselarasan pada diri
manusia tersebut. Sebaliknya, jika lingkungan memberikan pengaruh yang
bertentangan, maka dalam dirinya akan terjadi ketidakselarasan. Padahal,
dengan keselarasan, manusia mendapatkan kemantapan batin, kebahagiaan,
kepuasan dan rasa aman serta terlindungi.
Mengenai hal ini pula telah disebutkan pula dalam Al Qur’an, Yunus:
57
κš‰'‾≈ƒ â¨$¨Ζ9# ô‰% Νä3ø?´ $_ ×πàÏãöθ¨Β ÏiΒ öΝà6În/§‘ Ö$Ï©´ρ $ϑÏj9 ’Îû Í‘ρ߉÷Á9#
“Y‰èδ´ρ ×π´Η÷q´‘´ρ ÏΨÏΒ÷σßϑù=Ïj9 ∩∈∠∪
“ Wahai manusia, sesungguhnya sudah datang dari Tuhanmu Al Quran
yang mengandung pengajaran, penawar bagi penyakit batin (jiwa),
tuntunan serta rahmat bagi orang-orang yang beriman”

dan QS Al-Isra’: 82. (Depag RI. Th 2005)
ãΑÍi”∴çΡ´ρ ´ÏΒ Èβ#´öà)ø9# $Β ´θèδ Ö$Ï© ×π´Η÷q´‘´ρ ÏΖÏΒ÷σßϑù=Ïj9 Ÿω´ρ ߉ƒÌ“ƒ ÏϑÎ=≈©à9# āωÎ)
#Y‘$¡z ∩∇⊄∪
“ dan Kami turunkan Al Quran yang menjadi penawar dan rahmat bagi
orang-orang yang beriman” (Depag RI. Th 2005)

Hingga saat ini beberapa penelitian telah dilakukan dalam membahas
hal serupa, diantaranya Dervic (dalam Fanani, 2009) mendapatkan bukti
dalam penelitiannya, bahwa mereka yang memiliki skor religiusitas tinggi
ternyata menunjukkan rasa tanggung jawab yang tinggi, dan sebaliknya skor
agresivitas dan impulsivitasnya rendah.
Penelitian berikutnya oleh Dervic menghubungkan tingkat religiusitas
dengan depresi. Setelah dilakukan penelitian, terbukti bahwa terdapat korelasi
negatif antara tingkat religiusitas dengan skor depresi (dalam Fanani:2009).
Lingkungan religius menjadi pendukung penempaan religiusitas
seseorang. Dalam konteks ini lingkungan religius sangat kental terasa dalam
lingkungan pesantren. Sekelompok orang bersama-sama mendalami ilmu-ilmu
agama di pesantren. Pesantren merupakan lembaga pendidikan yang
membekali mereka dengan berbagai ilmu demi mendekatkan diri kepada
Allah. Pesantren menjadi lembaga yang sarat dengan penempaan untuk
mendekatkan individu dengan Tuhan.
Manfaat yang diperoleh dari kehidupan di pesantren telah pula banyak
diteliti, diantaranya sebuah penelitian oleh Setyo Rini (2004) bertujuan untuk
mengetahui hubungan antara keterbukaan diri dengan kemampuan problem
solving pada santri pondok pesantren, kesimpulan yang diperoleh dalam
penelitian ini adalah ada hubungan positif antara keterbukaan diri dengan
kemampuan problem solving pada santri pondok pesantren.
Pesantren telah berkembang pesat mengikuti kekinian perkembangan
zaman. Diantara perkembangan tersebut adalah selain membekali ilmu agama,
beberapa pesantren memberikan kebebasan dan waktu kepada santrinya untuk
mengembangkan potensinya di luar pesantren baik melalui sekolah,
perkuliahan maupun pekerjaan. Perkembangan tersebutlah yang telah menjadi
perhatian dan diterapkan di Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono,
Malang sejak awal didirikannya.
Sejak awal, santri Pondok Pesantren Nurul Huda dituntut
komitmennya untuk mendalami ilmu agama dan berbagai kegiatan di dalam
pesantren, baik melalui sistem kelas (diniyyah), bandongan (seluruh santri
mengikuti kajian yang disampaikan kyai), maupun kegiatan lainnya. Namun,
di sisi lain diberikan pula kebebasan untuk beraktifitas di luar pesantren
mengingat pentingnya pengembangan potensi diri santri demi kesiapan
hidupnya di masa mendatang. Untuk itulah, sebagian besar diantara para
santrinya adalah mahasiswa, sebagian masih sekolah dan sebagian yang lain
sudah bekerja. (wawancara Ketua Pondok Pesantren Putri Nurul Huda, 10
Maret 2009)
Religiusitas santri terlihat berada pada kategori cukup tinggi
berdasarkan beberapa hal meliputi dimensi-dimensi religiusitas. Misalnya dari
dimensi pengetahuan agama, selama berada di pesantren mereka diharuskan
belajar ilmu-ilmu agama sehingga pengetahuan agama mereka semakin
bertambah dan dari dimensi ini akan memperkuat pula dimensi keyakinan
mereka. Berikutnya dari dimensi praktik agama dan konskuensi terlihat dari
keseharian diantaranya mereka menjalankan sholat wajib berjamaah dan
wiridnya serta cara mereka menghormati orang lain. (observasi 10 Maret 2009
di Pondok Pesantren Nurul Huda)
Dengan melihat kegiatan rutin yang setiap hari mereka jalani, mulai
dari bangun tidur saat subuh, shalat subuh berjamaah dilanjutkan mengaji
kitab kuning sampai lebih dari jam tujuh. Barulah kemudian para santri
tersebut memulai aktifitas diluar pondok. Saat adzan maghrib berkumandang
mereka telah harus kembali ke pondok untuk melanjutkan kegiatan sampai
sekitar jam sepuluh malam. Stressor bagi para santri tersebut dapat muncul
dari bagian manapun, baik dari kegiatan pesantren, dari hubungan sosial
santri, mapupun dari kegiatan luar yang dijalaninya.
Satu hal yang menarik adalah cara santri untuk mengurangi ketegangan
saat menghadapi masalah. Beberapa santri mengaku sudah cukup dengan
membaca shalawat sambil menangis saat bangun malam, sedangkan yang lain
mengaku dapat meringankannya dengan berkumpul bercanda ria bersama
teman (wawancara santri pondok pesantren Nurul Huda 10 dan 11 Maret
2009). Dalam pembahasan strategi coping, cara-cara tersebut merupakan
strategi tipe emotion-focused coping, di mana seseorang berupaya mengatasi
ketegangan melalui pengatasan terhadap reaksi emosional yang mereka
rasakan. .
Di sisi lain, perlu dicermati bahwa para santri tersebut bertempat
tinggal di pondok pesantren yang mendidik mereka dengan pengetahuan
agama serta melibatkan mereka dalam kegiatan keagamaan demi mendekatkan
diri kepada Ilahi. Lingkungan yang mereka tinggali merupakan lingkungan
yang sangat mendukung religiusitas dengan berbagai kegiatan yang
melibatkan para santri tersebut sehingga para santri tersebut dapat dikatakan
memiliki religiusitas yang tinggi.
Pada fakta yang ditemukan di lapangan, bahwa ditemukan
kecenderungan santri Pondok Pesantren Nurul Huda memilih emotion-focused
coping dalam menghadapi masalahnya. Padahal, dengan mempertimbangkan
dimensi-dimensi religiusitas, karakteristik orang yang memiliki religiusitas
yang tinggi semestinya cenderung pada problem-focused coping.
Dengan memperhatikan hal-hal tersebut peneliti tertarik untuk
mengkaji lebih lanjut melaui penelitian mengenai hubungan antara tingkat
religiusitas dengan pemilihan strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul
Huda, Mergosono Malang.
F. Rumusan Masalah
Rumusan yang masalah yang diajukan dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut:
1. Bagaimanakah tingkat religiusitas santri Pondok Pesantren Nurul Huda,
Mergosono, Malang ?
2. Bagaimanakah strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda,
Mergosono, Malang?
3. Adakah hubungan antara religiusitas dengan strategi coping santri Pondok
Pesantren Nurul Huda, Mergosono, Malang ?
G. Tujuan Penelitian
Penelitian ini dilakukan untuk mencapai bebrapa tujuan sebagau berikut :
1. Untuk mengetahui tingkat religiusitas santri Pondok Pesantren Nurul
Huda, Mergosono, Malang.
2. Untuk mengetahui strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda,
Mergosono, Malang.
3. Untuk mengetahui hubungan antara religiusitas dengan strategi coping
santri Pondok Pesantren Nurul Huda, Mergosono, Malang.
H. Manfaat penelitian
Beberapa manfaat yang diharapkan dapat diperoleh dari penelitian ini sebagai
berikut :
1. Manfaat teoritis
Peneliti berharap penelitian ini akan membawa manfaat pada
pengembangan teori keilmuan psikologi pada umumnya, dan psikologi
agama serta psikologi klinis pada khususnya yakni pada pembahasan
religiusitas dan hubungannya dengan strategi coping.
2. Manfaat praktis
Secara praktis, peneliti berharap bahwa penelitian ini membawa manfaat
pada para pembaca terkait dengan pengungkapan hubungan religiusitas
dengan cara untuk bertahan pada tantangan kehidupan. Hal ini mengingat
adanya sebagian orang yang memandang kehidupan religius sebagai ritual
belaka, baik itu orang yang jauh dari kehidupan religius maupun yang
justru dekat dengan lingkungan religius.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Religiusitas
1. Definisi Religiusitas
Religiusitas berasal dari kata religi (latin) atau relegere berarti
mengumpulkan dan membaca. kemudian religare berarti mengikat
(Nasution, dalam Jalaludin 2007:12 ). Sementara dalam bahasa Indonesia,
religi yang berarti agama merupakan suatu konsep yang secara definitif
diungkapkan pengertiannya oleh beberapa tokoh sebagai berikut :
a. Menurut Harun Nasution (dalam Jalaludin 2007:12), agama adalah:
1) pengakuan terhadap adanya hubungan manusia dengan kekuatan
gaib yang harus dipatuhi.
2) pengakuan terhadap adanya kekuatan gaib yang menguasai
manusia.
3) mengikat diri pada suatu bentuk hidup yang mengandung
pengakuan pada suatu sumber yang berada di luar diri manusia dan
yang mempengaruhi perbuatan-perbuatan manusia.
4) kepercayaan pada suatu kekuatan gaib yang menimbulkan cara
hidup tertentu.
5) suatu sistem tingkah laku (code of conduct) yang berasal dari
sesuatu kekuatan gaib.
6) pengakuan terhadap adanya kewajiban-kewajiban yang diyakini
bersumber pada suatu kekuatan gaib.
7) pemujaan terhadap kekuatan gaib yang timbul dari perasaan lemah
dan perasaan takut terhadap kekuatan misterius yang terdapat
dalam alam sekitar manusia.
8) ajaran-ajaran yang diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui
seorang rasul.
b. James (dalam Crapps, 1993:149) mendefinisikan agama sebagai
perasaan, tindakan dan pengalaman manusia secara individual dalam
keheningan mereka, sejauh mereka itu menangkap diri berada dalam
hubungan dengan apapun yang mereka pandang sebagai Ilahi..
c. Thouless (2000:22) memberikan definisi agama sebagai sikap (atau
cara penyesuaian diri) terhadap dunia yang mencakup acuan yang
menunjukkan lingkungan lebih luas daripada lingkungan fisik yang
terikat ruang dan waktu -the spatio-temporal physical world- (dalam
hal ini, yang dimaksud adalah dunia spiritual).
d. Glock & Stark (dalam Nashori & Mucharam, 2002:70) menyatakan
bahwa religi adalah sistem simbol, keyakinan, sistem nilai, dan sistem
perilaku yang terlembagakan, yang semuanya berpusat pada persoalan-
persoalan yang dihayati sebagai sesuatu yang paling maknawi.
e. Menurut Mayer (dalam Nashori & Mucharam, 2002:70) religi adalah
seperangkat aturan dan kepercayaan yang pasti untuk membimbing
manusia dalam tindakannya terhadap Tuhan, orang lain dan diri
sendiri.
f. Menurut Shihab (dalam Nashori & Mucharam, 2002:70), agama
adalah ketetapan Ilahi yang diwahyukan kepada Nabi-Nya untuk
menjadi pedoman hidup manusia.
Berdasarkan definisi-definisi yang telah dikemukakan tersebut dapat
disimpulkan bahwa religi adalah keyakinan, sistem nilai dan sistem
perilaku yang membimbing tindakan seseorang terhadap Tuhan, orang lain
dan dirinya sendiri.
Dari istilah religi kemudian didapatkan istilah religiusitas. Dister
(dalam Rahayu, 2003:135) mengartikan religiusitas sebagai
keberagamaan, yang artinya adanya internalisasi agama di dalam diri
seseorang. Sedangkan menurut Nashori dan Mucharam (2002:71),
religiusitas adalah seberapa jauh pengetahuan, seberapa kokoh keyakinan,
seberapa pelaksanaan ibadah dan akidah, dan seberapa dalam penghayatan
atas agama yang dianutnya.
Berdasarkan definisi-definisi yang telah dikemukakan tersebut
disimpulkan bahwa religiusitas dapat diartikan sebagai internalisasi agama
dalam diri seseorang yang terlihat melalui pengetahuan dan keyakinan
seseorang akan agamanya serta dilaksanakan dalam kegiatan peribadatan
dan perilaku kesehariannya.
2. Dimensi-dimensi Religiusitas
Karakteristik agama menurut Shihab (dalam Nashori dan
Mucharam 2002:71) adalah hubungan makhluk dengan Sang Pencipta,
yang terwujud dalam batinnya, tampak dalam ibadah yang dilakukannya,
serta tercermin dalam perilaku kesehariannya. Oleh karenanya,
keberagamaan seseorang terlihat dari berbagai dimensi yang
mengarahkannya pada keutuhan dalam beragama. Glock & Stark (dalam
Ancok dan Suroso, 2004:77) mengemukakan beberapa dimensi religiusitas
sebagai berikut:
a. Dimensi keyakinan
Dimensi ini berisikan pengharapan-pengharapan dimana orang
yang religius berpegang teguh pada pandangan teologis tertentu,
mengakui kebenaran-kebenaran doktrin tersebut. Setiap agama
mempertahankan seperangkat kepercayaan dimana para penganut
diharapkan akan taat. Walaupun demikian, isi dan ruang lingkup
keyakinan itu bervariasi tidak hanya diantara agama-agama, tetapi
seringkali juga diantara tradisi-tradisi dalam agama yang sama.
b. Dimensi praktek agama
Dimensi ini mencakup perilaku pemujaan, ketaatan, dan hal-hal
yang dilakukan orang untuk menunjukkan komitmen terhadap agama
yang dianutnya. Seperti sholat, puasa Ramadhan, zakat dan
sebagainya. Praktek-praktek agama ini terdiri dari dua kelas penting,
yaitu:
1) Ritual; mengacu pada seperangkat ritus, tindakan keagamaan
formal dan praktek-praktek suci yang semua agama mengharapkan
para pemeluk melaksanakan.
2) Ketaatan; ketaatan dan ritual bagaikan ikan dengan air, meski ada
perbedaan penting. Apabila aspek ritual dari komitmen sangat
formal dan khas publik, semua agama yang dikenal juga
mempunyai perangkat tindakan persembahan dan kontlempasi
personal yang relatif spontan, informal dan khas pribadi.
c. Dimensi pengalaman
Dimensi ini berisikan dan memperhatikan fakta bahwa semua
agama mengandung pengharapan-pengharapan tertentu. Dimensi ini
berkaitan dengan pengalaman keagamaan, perasaan-perasaan,
persepsi-persepsi dan sensasi-sensasi yang dialami seseorang atau
didefinisikan oleh suatu kelompok keagamaan (atau suatu masyarakat)
yang melihat komunikasi, walaupun kecil, dalam suatu esensi
keTuhanan, yaitu dengan Tuhan, kenyataan terakhir, dengan otoritas
transendental.
d. Dimensi pengetahuan agama
Dimensi ini mengacu kepada harapan bahwa orang-orang yang
beragama paling tidak memiliki sejumlah minimal pengetahuan
mengenai dasar-dasar keyakinan, ritus-ritus, kitab suci dan tradisi-
tradisi.
e. Dimensi konsekuensi
Konsekuensi komitmen agama berlainan dari keempat dimensi
yang sudah dibicarakan diatas. Dimensi ini mengacu pada identifikasi
akibat-akibat keyakinan bergama, praktek, pengalaman dan
pengetahuan seseorang dari hari ke hari.
Berdasarkan uraian di atas diketahui bahwa religiusitas memiliki
lima dimensi, yakni dimensi keyakinan, (ideological), praktik agama
(ritualistic), pengalaman (experiential), pengetahuan agama
(intellelectual) dan konskuensi (consequential).
Dengan memposisikan religiusitas pada kajian keislaman, Ancok
dan Suroso (2004:80) mengatakan bahwa dimensi religiusitas dalam
perspektif Islam terdapat dalam lima dimensi sebagai berikut :
a. Dimensi keyakinan atau akidah Islam menunjuk pada seberapa tingkat
keyakinan Muslim terhadap keyakinan kebenaran ajaran-ajaran
agamanya, terutama tehadap ajaran-ajaran yang bersifat fundamental
dan dogmatic. Di dalam keberislaman, isi dimensi keimanan
menyangkut keyakinan tentang Allah, para malaikat, Nabi/Rasul,
kitab-kitab Allah, surga dan neraka, serta qadha dan qadar.
b. Dimensi peribadatan (atau praktik agama) atau syariah menunjuk pada
seberapa tingkat kepatuhan Muslim dalam mengerjakan kegiatan-
kegiatan ritual sebagaimana disuruh dan dianjurkan oleh agamanya.
Dalam keberislaman, dimensi peribadatan menyangkut pelaksanaan
sholat, puasa, zakat, haji, membaca Al Qur’an, doa, zikir, ibadah
kurban, iktikaf di masjid di bulan puasa, dan sebagainya.
c. Dimensi pengalaman atau akhlak menunjuk pada seberapa tingkatan
muslim berperilaku dimotivasi oleh ajaran-ajaran agamanya, yaitu
bagaimana individu berelasi dengan dunianya, terutama dengan
manusia lain. Dalam keberislaman, dimensi ini meliputi perilaku suka
menolong, bekerjasama, berderma, menyejahtyerakan dan
menumbuhkembangkan orang lain, menegakkan keadilan dan
kebenaran, berlaku jujur, memaafkan, menjaga lingkungan hidup,
menjaga amanat, tidak mencuri, tidak korupsi, tidak menipu, tidak
berjudi, tidak meminum minuman yang memabukkan, mematuhi
norma-norma Islam dalam perilaku seksual, berjuang untuk hidup
sukses menurut ukuran Islam, dan sebagainya,.
d. Dimensi pengetahuan atau ilmu menunjuk pada seberapa tingkat
pengetahuan dan pemahaman Muslim terhadap ajaran-ajaran
agamanya, terutama mengenai ajaran-ajaran pokok dari agamanya,
sebagaimana termuat dalam kitab sucinya.
e. Dimensi penghayatan menunjuk pada seberapa jauh tingkat muslim
dalam merasakan dan mengalami perasaan-perasaan dan pengalaman-
pengalaman religius.
Dengan demikian dapat disipulkan bahwa dimensi religiusitas dalam
perspektif Islam meliputi dimensi keyakinan atau akidah Islam,
peribadatan atau praktik agama, pengalaman atau akhlak, pengetahuan
atau ilmu dan dimensi penghayatan.
3. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Religiusitas
Religiusitas atau keagamaan memiliki beberapa faktor yang dapat
membuatnya berkembang dan meningkat. Beberapa faktor yang
mempengaruhi sikap keagamaan menurut Thouless (2000:34) adalah:
a. Pengaruh pendidikan atau pengajaran dan berbagai tekanan sosial
(faktor sosial).
b. Berbagai pengalaman yang membantu sikap keagamaan, terutama
pengalaman-pengalaman mengenai :
1) keindahan, keselarasan, dan kebaikan di dunia lain (faktor
alami),
2) konflik moral (faktor moral),
3) pengalaman emosional keagamaan (faktor afektif).
c. Faktor-faktor yang seluruhnya atau sebagian timbul dari kebutuhan-
kebutuhan yang tidak terpenuhi, terutama kebutuhan-kebutuhan
terhadap keamanan, cinta kasih, harga diri dan ancaman kematian.
d. Berbagai proses pemikiran verbal (faktor intelektual).
Secara singkat dapat dikatakan bahwa sikap keagamaan
dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain pendidikan, tekanan sosial,
pengalaman, kebutuhan-kebutuhan yang tidak terpenuhi dan proses
pemikiran verbal (intelektual).
B. Strategi Coping
1. Definisi Strategi Coping
Beberapa tokoh yang mengemukakan definisi strategi coping diantaranya
sebagai berikut :
a. Dalam kamus psikologi (Chaplin:2006:112), coping behavior diartikan
sebagai sembarang perbuatan, dalam mana individu melakukan
interaksi dengan lingkungan sekitarnya, dengan tujuan menyelesaikan
sesuatu (tugas atau masalah).
b. Menurut Carlson (2007:536), strategi coping adalah rencana yang
diikuti, sebagai antisipasi dari situasi yang menimbulkan stress atau
sebagai respon terhadap stress yang sedang terjadi sehingga efektif
dalam mengurangi level stress yang dialami tersebut.
c. Menurut Mu’tadin (2002), strategi coping menunjuk pada berbagai
upaya, baik mental maupun perilaku, untuk menguasai, mentoleransi,
mengurangi, atau minimalisasikan suatu situasi atau kejadian yang
penuh tekanan.
d. Menurut Lazarus & Folkman (dalam Smet, 1994:143), coping
merupakan suatu proses dimana individu mencoba untuk mengelola
jarak yang ada antara tuntutan-tuntutan (baik itu tuntutan yang berasal
dari individu maupun lingkungan) dengan sumber-sumber daya yang
mereka gunakan dalam menghadapi situasi penuh tekanan..
Berdasarkan definisi-definisi tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa
strategi coping adalah sebuah cara yang digunakan untuk menghadapi
masalah yang menimbulkan tekanan dengan menggabungkan usaha secara
mental dan perilaku dengan sumber-sumber daya yang dimilikinya untuk
dapat mengurangi tekanan tersebut.
2. Bentuk-bentuk Coping
Menurut Lazarus & Folkman (dalam Nevid:2003:144), dalam melakukan
coping, ada dua strategi yang dibedakan menjadi :
a) Problem-focused coping
Problem-focused coping, yaitu usaha mengatasi stres dengan cara
mengatur atau mengubah masalah yang dihadapi dan lingkungan
sekitarnya yang menyebabkan terjadinya tekanan.
Menurut Aldwin & Revenson (dalam Afandi, 2004:14), beberapa
hal yang menunjukkan strategi coping tipe Problem-focused ini
antara lain sebagai berikut:
1) Instrumental Action (tindakan secara langsung)
Seseorang melakukan usaha dan menetapkan langkah-langkah
yang mengarahkan pada penyelesaian masalah secara langsung
serta menyusun rencana untuk bertindak dan melaksanakannya.
2) Cautiousness (kehati-hatian)
Seseorang berfikir, meninjau dan mempertimbangkan beberapa
alternatif pemecahan masalah, berhati-hati dalam memutuskan atau
dengan meminta pendapat orang lain tentang pemecahan masalah
tersebut dan mengevaluasi tentang strategi yang pernah diterapkan.
3) Negotiation (Negosiasi)
Seseorang membicarakan serta mencari penyelesaian dengan orang
lain yang terlibat dalam permasalahan yang dihadapinya dengan
harapan agar masalah dapat terselesaikan.
b) Emotion-focused coping.
Emotion-focused coping, yaitu usaha mengatasi stres dengan cara
mengatur respon emosional dalam rangka menyesuaikan diri dengan
dampak yang akan ditimbulkan oleh suatu kondisi atau situasi yang
dianggap penuh tekanan.
Menurut Aldwin & Revenson, beberapa hal yang menunjukkan
strategi coping tipe emotion-focused ini antara lain sebagai berikut:
1) Escapism (pelarian diri dari masalah)
Cara individu mengatasi stress dengan berkhayal atau
membayangkan hasil yang akan terjadi atau mengandaikan dirinya
berada dalam situasi yang lebih baik dari situasi yang dialaminya
saat ini.
2) Minimization (meringankan beban masalah)
Cara individu mengatasi stress dengan menolak memikirkan
masalah dan menganggabnya seakan-akan masalah tersebut tidak
ada dan membuat masalah menjadi ringan.
3) Self Blame (menyalahkan diri sendiri)
Cara individu mengatasi stress dengan memunculkan perasaan
menyesal, menghukum dan menyalahkan diri sendiri atas tekanan
masalah yang terjadi. Strategi ini bersifat pasif dan intropunitive
yang ditunjukkan dalam diri sendiri.
4) Seeking Meaning (mencari arti)
Cara individu mengatasi stress dengan mencari makna atau hikmah
dari kegagalan yang dialaminya dan melihat hal-hal lain yang
penting dalam kehidupan.
Berawal dari pendapat yang dikemukakan Lazarus mengenai tipe
strategi coping, suatu studi lanjutan dilakukan oleh Folkman, dkk
(dalam Smet, 1994:145) mengenai variasi dari kedua strategi
terdahulu, yaitu problem-focused coping dan emotion focused coping.
Hasil studi tersebut menunjukkan adanya delapan strategi coping yang
muncul, yaitu :
1) Problem-focused coping Confrontative coping; usaha untuk
mengubah keadaan yang dianggap menekan dengan cara yang
agresif, tingkat kemarahan yang cukup tinggi, dan pengambilan
resiko.
2) Seeking social support; yaitu usaha untuk mendapatkan
kenyamanan emosional dan bantuan informasi dari orang lain.
3) Planful problem solving; usaha untuk mengubah keadaan yang
dianggap menekan dengan cara yang hati-hati, bertahap, dan
analitis.
4) Emotion focused coping Self-control; usaha untuk mengatur
perasaan ketika menghadapi situasi yang menekan.
5) Distancing; usaha untuk tidak terlibat dalam permasalahan, seperti
menghindar dari permasalahan seakan tidak terjadi apa-apa atau
menciptakan pandangan-pandangan yang positif, seperti
menganggap masalah sebagai lelucon.
6) Positive reappraisal; usaha mencari makna positif dari
permasalahan dengan terfokus pada pengembangan diri, biasanya
juga melibatkan hal-hal yang bersifat religius.
7) Accepting responsibility; usaha untuk menyadari tanggung jawab
diri sendiri dalam permasalahan yang dihadapinya, dan mencoba
menerimanya untuk membuat semuanya menjadi lebih baik.
Strategi ini baik, terlebih bila masalah terjadi karena pikiran dan
tindakannya sendiri. Namun strategi ini menjadi tidak baik bila
individu tidak seharusnya bertanggung jawab atas masalah
tersebut.
8) Escape/avoidance; usaha untuk mengatasi situasi menekan dengan
lari dari situasi tersebut atau menghindarinya dengan beralih pada
hal lain seperti makan, minum, merokok, atau menggunakan obat-
obatan.
Dari uraian tersebut diatas secara garis besar dapat disimpulkan
bahwa terdapat dua tipe strategi coping yaitu problem-focused coping
dan emotion-focused coping.
3. Faktor -faktor yang Mempengaruhi Strategi Coping
Beberapa penelitian mengenai faktor-faktor yang menjadi sebab
kecenderungan seseorang akan strategi coping yang dipilihnya telah
dilakukan oleh beberapa tokoh. Diantaranya Bandura (dalam Pergament,
1997: 100) yang mengatakan bahwa optimisme yang muncul dari efikasi
diri dalam hidup seseorang memiliki hubungan dengan banyak konskuensi
positif, termasuk dalam kemampuan menghadapi kondisi yang sulit
sehingga menibulkan ketenangan emosional dalam copingnya.
Sedangkan menurut Pergament (1997:101) beberapa hal yang
menjadi sumber coping. Dalam hal ini, sumber coping meliputi hal-hal
yang memiliki pengaruh terhadap pemilihan seseorang atas strategi coping
tertentu. Hal-hal tersebut antara lain sebagai berikut :
a. materi (seperti makanan, uang);
b. fisik (seperti vitalitas dan kesehatan);
c. psikologis (seperti kemampuan problem solving);
d. sosial (seperti kemampuan interpersonal, dukungan sistem sosial);
dan
e. spiritual (seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan).
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hal-hal yang
memiliki pengaruh terhadap pemilihan seseorang atas strategi coping,
antara lain : materi (seperti makanan, uang); fisik (seperti vitalitas dan
kesehatan); psikologis (seperti kemampuan problem solving); sosial
(seperti kemampuan interpersonal, dukungan sistem sosial); dan spiritual
(seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan).
4. Tugas-tugas Coping
Dalam upayanya mengatasi tekanan permasalahan, pada dasarnya
coping memiliki tugas yang digambarkan oleh Lazarus dan Cohen (dalam
Taylor, 2003: 243) sebagai berikut :
a. Mengurangi kondisi lingkungan yang membahayakan dan
meningkatkan kemungkinan keberhasilan untuk mengatasi kondisi
tersebut.
b. Mentoleransi atau menerima peristiwa-peristiwa dan kenyataan-
kenyataan yang negatif
c. Memelihara self-image yang positif
d. Memelihara keseimbangan emosi
e. Melestarikan hubungan baik dengan orang lain.
Terkait dengan tugas coping, selanjutnya coping yang dilakukan
seseorang dikatakan efektif apabila tercapai tujuannya mengatasi tekanan
situasi dan masalah yang dihadapinya. Feldman (1990:526) mengungkap
bahwa perilaku coping yang dapat dilakukan untuk mengatasi tekanan
masalah sebagai berikut :
a. Menjadikan ancaman sebagai tantangan
b. Mengurangi ancaman dari situasi yang mendatangkan stress
c. Merubah tujuan dengan tujuan yang mudah dicapai
d. Melakukan kegiatan fisik
e. Menyiapkan diri sebelum stress terjadi
5. Coping dalam Perspektif Islam
Coping dalam perspektif Islam disebutkan secara umum, dalam
artian meskipun tidak ada penyebutan khusus sebagai “coping”.
Sesungguhnya terdapat banyak ayat yang memberikan keterangan
mengenai cara manusia mengatasi tekanan yang disebabkan oleh
permasalahan hidupnya, diantaranya sebagai berikut :
QS Al-Baqarah: 45
Î ∩⊆∈∪ …. οθ=¢Á9#´ρŽö9¢Á9$Î/#θãΖŠÏèFó™#´ρ
Artinya :
“Mintalah bantuan (kepada Allah) melalui ketabahan dan doa…” (Depag
RI, 2005)
QS Al-Baqarah: 177
* ´§øŠ©9 §ŽÉ9ø9# β& #θ—9´θè? öΝä3 δθã_ãρ Ÿ≅6Ï% É−Ύô³ϑø9# É>̍øóϑø9#´ρ £Å3≈9´ρ §ŽÉ9ø9# ôΒ ´Β#´ ¸!$Î/
ÏΘöθ´‹ø9#´ρ ̍Åzψ# Ïπ6Í×‾≈=ϑø9#´ρ É=≈GÅ3ø9#´ρ ´↵Íh‹Î;¨Ζ9#´ρ ’A#´´ρ Α$ϑø9# ’?ã ϵÎm6ãm “ÍρŒ
†1öà)ø9# ’ϑ≈G´Šø9#´ρ Å3≈¡ϑø9#´ρ ø⌠#´ρ È≅‹Î6¡¡9# ,Î#Í←$¡¡9#´ρ ’Îû´ρ ÅU$%Ìh9# ´Θ$%&´ρ
οθ=¢Á9# ’A#´´ρ οθŸ2¨“9# šχθèùθßϑø9#´ρ öΝÏδωôγèÎ/ #ŒÎ) #ρ߉γ≈ã ( ΎÉ9≈¢Á9#´ρ ’Îû Ï$™ù'7ø9#
Ï#§ŽœØ9#´ρ Ïn´ρ Ĩù'7ø9# 3 7Í×‾≈9`ρé& Ï%©!# #θè%‰¹ ( 7Í×‾≈9`ρé&´ρ ãΝèδ βθà)−Gßϑø9# ∩⊇∠∠∪
Artinya:
“kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timar dan ke
barat, tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman lepada Allah,
hari akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab dan nabi-nabi, dan memberikan
harta yang dicintainya kepada kerabat, anak yatim, orang-orang miskin,
orang-orang yang dalam perjalanan (musafir), peminta-minta dan untuk
memerdekakan hamba sahaya, yang melaksanakan shalat dan menunaikan
zakat, orang-orang yang menepati janji apabila berjanji, dan orang-orang
yang sabar dalam kemelaratan, penderitaan, dan pada masa peperangan.
Mereka itulah orang-orang yang benar, dan mereka itulah orang-orang yang
bertakwa.” (Depag RI, 2005)

QS Al-Hasyr: 9
šχρãÏO÷σヴρ ´’?ã öΝÍκŦàΡ& öθ9´ρ β%. öΝÍκÍ5 ×π¹$Áz
Artinya :
“…mereka mengutamakan (orang lain) atas diri mereka sendiri, walaupun
mereka dalam kesusahan...” (Depag RI, 2005)

QS Al-Furqan: 63
ߊ$7Ïã´ρ Ç≈´Η÷q§9# šÏ%©!# βθà±ôϑƒ ’?ã ÇÚö‘{# $ZΡöθδ #ŒÎ)´ρ ãΝßγ6Û%{ šχθè=Îγ≈fø9#
#θä9$% $Vϑ≈=™ ∩∉⊂∪

Artinya :
“Hamba-hamba Allah yang Maha Pengasih (yaitu) mereka yang berjalan di
muka bumi dengan rendah hati, dan apabila ada orang-orang jahil menyapa
mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan”
(Depag RI, 2005).
Ayat-ayat tersebut di atas adalah ayat-ayat yang menerangkan mengenai
cara-cara mengatasi kesulitan yang dibenarkan oleh Allah. Beberapa ayat lain
yang menerangkan cara yang tidak dianjurkan antara lain sebagai berikut:
QS Ali Imran: 168
Ï%©!# #θä9$% öΝÍκÍΞ≡´θ÷z¸} #ρ߉è%´ρ öθ9 $Ρθãã$Û& $Β #θè=ÏFè% 3 ö≅è% #ρâ´‘÷Š$ù ôã ãΝà6Å¡àΡ&
Nöθϑø9# βÎ) ÷ΛäΖä. Ï%ω≈¹ ∩⊇∉∇∪
Artinya:
”orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya dan mereka tidak turut
pergi berperang: ”sekiranya merekamengikuti kita, tentulah mereka tidak
terbunuh”. Katakanlah: ”tolaklah kematian itu darimu, jika kamu orang-orang
yang benar.” (Depag RI, 2005)
Orang-orang yang tidak bisa menerima kenyataan serta berlarut-larut
dalam kesedihan adalah orang-orang yang tidak mendapat rahmat Allah
sehingga menghadapi kesulitan hidup dengan kesedihan .
C. Hubungan antara Religiusitas dengan Strategi Coping
Agama merupakan sistem yang menyeluruh, yang mencakup
kehidupan jasmani dan ruhani dan juga menyangkut kehidupan dunia dan
akhirat. Dalam kehidupan keseharian manusia yang tidak luput dari
permasalahan, agama juga memiliki peran dan fungsi tersendiri. Termasuk
pula dalam upaya seseorang untuk mengatasi ketegangan yang dialaminya saat
menghadapi tekanan permasalahan, yakni dalam coping stress yang
dilakukannya.
Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2004:77) mengungkapkan
bahwa religiusitas seseorang terlihat dalam lima dimensi yakni dimensi
keyakinan, praktik agama, pengalaman, pengetahuan agama, dan pengamalan
atau konskuensi. Seirama dengan pendapat tersebut, Ancok dan Suroso
(2004:80) mengungkapkan dimensi religiusitas dalam perspektif Islam
meliputi dimensi keyakinan atau akidah Islam, peribadatan atau praktik agama
atau syariah, pengamalan atau akhlak, penghayatan, dan ilmu.
Sebagaimana diungkapkan Shihab (2007:196) ketika membicarakan
manusia yang sedang menghadapi kesulitan hidup. Manusia yang materialis
seringkali mengalami keputusasaan dalam menghadapi masalah, itu
merupakan ciri manusia yang jiwanya kosong dari tuntunan agama. Ciri
manusia yang tergesa sehingga membuatnya cepat putus asa tanpa danya
tuntunan agama diisyaratkan dalam QS Al-Isra: 11
äíô‰ƒ´ρ ß≈¡Ρ¸}# ÎhŽ¤³9$Î/ …çν´%æߊ Ύöƒø:$Î/ ( β%.´ρ ß≈¡Ρ¸}# Zωθàfã ∩⊇⊇∪
“Manusia berdoa untuk kejahatan sebagaimana ia berdoa untuk
kebaikan. Manusia bersifat tergesa-gesa” (Depag RI, 2005)

Sebagai contoh seseorang yang sakit gigi kemudian memukul-mukul
kepalanya dan menghempaskan dagunya karena tidak tahan tenderita sakit.
Hal tersebut terjadi karena sifat manusia yang tergesa-gesa sehingga
menggunakan jalan pintas demikian dalam menanggulangi kesulitan. Namun,
jalan yang demikian adalah jalan yang diarahkan oleh setan, yang selalu
mengantar kepada kebinasaan. Keputusasaan diindikasikan oleh harapan
penyelesaian problem secara cepat dan melalui jalan pintas berbahaya yang
mengandung resiko.
Masih menurut Shihab (2007:197), Al-Qur’an mengingatkan lewat dua
cara dalam menghadapi setiap kesulitan, bahkan untuk meraih semua harapan.
Yang pertama sesuai dengan QS Al-Baqarah: 45
Î ∩⊆∈∪ …. οθ=¢Á9#´ρŽö9¢Á9$Î/#θãΖŠÏèFó™#´ρ
Artinya :
“Mintalah bantuan (kepada Allah) melalui ketabahan dan doa…” (Depag RI,
2005)

Bantuan Allah, antara lain-menurut sebuah hadis panjang yang
diriwayatkan oleh Imam Muslim-adalah melalui upaya memberi bantuan
kepada sesama, yakni terlihat dalam kerja sama antar manusia dalam
kehidupan kemasyarakatan. Hidup hanya mungkin dan nyaman bila dibagi
dengan orang lain, sehingga masing-masing berperan serta dalam
menyediakan kebutuhan bersama. Jika hal ini telah terpenuhi, maka syarat
kehadiran bantuan Allah telah terpenuhi.
Kemudian syarat kedua yang harus menyertai usaha diatas adalah doa.
Doa merupakan manifestasi dari harapan kita lepada-Nya dan bukti optimisme
kita terhadap Allah. Ketika malam menjelang, maka bukan berarti matahari
akan berhenti terbit, sehingga ketika krisis melanda maka dunia tidak berarti
telah kiamat.
Al Qarni (2007: 72) menegaskan bahwa kehidupan dunia tidak
selayaknya membuat manusia bersedih hati karena kesulitan hidup yang
dihadapinya. Kehidupan sudah seharusnya ditempatkan sesuai dengan porsi
dan tempatnya karena terkadang memunculkan kepedihan dan bencana. Oleh
karenanya, hanya manusia yang berilmulah yang dapat melewatkan kepedihan
tersebut sehingga mencapai ketenangan hati serta dapat melanjutkan hidup
dengan baik.
Dalam ajaran Islam, kesabaran menjadi kunci menghadapi kesulitan
hidup. Melalui Al-Qur’an, menusia telah diajarkan sejak dini mengenai
kesabaran, diantaranya disebutkan dalam QS Al-Baqarah:177:
* ´§øŠ©9 §ŽÉ9ø9# β& #θ—9´θè? öΝä3 δθã_ãρ Ÿ≅6Ï% É−Ύô³ϑø9# É>̍øóϑø9#´ρ £Å3≈9´ρ §ŽÉ9ø9# ôΒ ´Β#´ ¸!$Î/
ÏΘöθ´‹ø9#´ρ ̍Åzψ# Ïπ6Í×‾≈=ϑø9#´ρ É=≈GÅ3ø9#´ρ ´↵Íh‹Î;¨Ζ9#´ρ ’A#´´ρ Α$ϑø9# ’?ã ϵÎm6ãm “ÍρŒ
†1öà)ø9# ’ϑ≈G´Šø9#´ρ Å3≈¡ϑø9#´ρ ø⌠#´ρ È≅‹Î6¡¡9# ,Î#Í←$¡¡9#´ρ ’Îû´ρ ÅU$%Ìh9# ´Θ$%&´ρ
οθ=¢Á9# ’A#´´ρ οθŸ2¨“9# šχθèùθßϑø9#´ρ öΝÏδωôγèÎ/ #ŒÎ) #ρ߉γ≈ã ( ΎÉ9≈¢Á9#´ρ ’Îû Ï$™ù'7ø9#
Ï#§ŽœØ9#´ρ Ïn´ρ Ĩù'7ø9# 3 7Í×‾≈9`ρé& Ï%©!# #θè%‰¹ ( 7Í×‾≈9`ρé&´ρ ãΝèδ βθà)−Gßϑø9# ∩⊇∠∠∪
Artinya:
“kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timar dan ke barat,
tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman lepada Allah, hari
akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab dan nabi-nabi, dan memberikan harta
yang dicintainya lepada kerabat, anak yatim, orang-orang miskin, orang-orang
yang dalam perjalanan (musafir), peminta-minta dan untuk memerdekakan
hamba sahaya, yang melaksanakan shalat dan menunaikan zakat, orang-orang
yang menepati janji apabila berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam
kemelaratan, penderitaan, dan pada masa peperangan. Mereka itulah orang-
orang yang benar, dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.” (Depag RI,
2005)
Dipaparkan oleh Al-Raghib Al-Asfahani (dalam Shihab 2007:169)
bahwa dalam Al-Qur’an QS Al-Baqarah:177 telah menjelaskan berbagai
bentuk kesabaran (ketabahan). Sabar dalam menghadapi kebutuhan yang
mengakibatkan kesulitan dijelaskan tergambar dalam kata al-ba’sa, sedangkan
al-dharra’ menggambarkan sabar menghadapi kesulitan (malapetaka),
kemudian hina al-ba’s menggambarkan sabar dalam peperangan (menghadapi
musuh).
Dari kandungan QS Al-Baqarah:177 tersebut, Al-Raghib (dalam
Shihab 2007:169) mendapatkan kesimpulan bahwa kesabaran yang diajarkan
AL-Qur’an adalah kesabaran dalam usaha mencapai apa yang dibutuhkan,
sehingga menuntut usaha yang tidak kenal lelah meskipun banyak rintangan
sampai apa yang dibutuhkan tersebut tercapai. Selanjutnya, dalam menghadapi
malapetaka adalah sabar sehingga dapat menerimanya dengan jiwa besar. Lalu
sabar dalam peperangan (perjuangan) tercakup oleh pengertian-pengertian
sabar sebelumnya.
Ditambahkan pula oleh Shihab (2007:193) bahwa ketenangan dan
ketentraman yang menjadi ciri hamba Allah sesuai dengan QS Al-Furqan: 63
ߊ$7Ïã´ρ Ç≈´Η÷q§9# šÏ%©!# βθà±ôϑƒ ’?ã ÇÚö‘{# $ZΡöθδ #ŒÎ)´ρ ãΝßγ6Û%{ šχθè=Îγ≈fø9#
#θä9$% $Vϑ≈=™ ∩∉⊂∪
Artinya :
“Hamba-hamba Allah yang Maha Pengasih (yaitu) mereka yang berjalan di
muka bumi dengan rendah hati, dan apabila ada orang-orang jahil menyapa
mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan”
(Depag RI, 2005).

Maka hamba Allah yang telah memiliki ciri tersebutlah yang jiwanya
telah dihiasi dengan sakinah yaitu memiliki sifat lemah lembut, jauh dari
keributan dan selalu memberi maaf. Sederhana dalam hidup, juga sangat teliti
dan baik dalam penampilan dan kerjanya, disertai kesungguhan, kebenaran
serta kesetiaan dan moderat.
Ketenangan jiwa yang telah dihiasi oleh sakinah tersebut menjadikan
seseorang bersedia mendahulukan kepentingan orang lain daripada
kepentingan pribadinya, meskipun saat itu dirinya sedang mengalami
kesulitan. Sebagaimana disebutkan dalam QS Al-Hasyr: 9
šχρãÏO÷σヴρ ´’?ã öΝÍκŦàΡ& öθ9´ρ β%. öΝÍκÍ5 ×π¹$Áz
Artinya :
“…mereka mengutamakan (orang lain) atas diri mereka sendiri, walaupun
mereka dalam kesusahan...” (Depag RI, 2005)

Salah satu bentuk kesulitan hidup yang lain adalah ketika seseorang
sedang menghadapi orang lain yang memusuhinya sehingga menimbulkan
perasaan tidak nyaman pada diri orang tersebut. Atas keadaan yang semacam
ini, Shihab (2007:273) mengungkapkan bahwa sorang muslim hendaknya
mampu untuk memperjuangkan kehendak tanpa kekerasan, tetapi dengan
penuh simpatik dan kesejukan serta mengemukakan argumentasi yang logis
walaupun ketika berbeda pikiran dan suasana memanas, hati tetap dingin dan
bersahabat. Hal ini sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an dalam QS Fushshilat: 34
seagai berikut:
Ÿω´ρ “ÈθGó¡@ èπΨ¡tø:# Ÿω´ρ èπ∞ÍhŠ¡¡9# 4 ôìù÷Š# ÉL©9$Î/ ´‘Ïδ ß¡ôm& #ŒÎ*ù “Ï%©!# 7´Ζ÷/ …çµ´Ζ÷/´ρ
×ο´ρ≡‰ã …çµ‾Ρ(. ¯’Í<´ρ ÒΟŠÏϑm ∩⊂⊆∪
Artinya :
“Tidak sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara
yang terbaik, maka (cara demikian akan menjadikan) orang yang antara kamu
dan dia ada permusuhan, tiba-tiba menjadi teman yang sangat setia.” (Depag
RI, 2005)

Perencanaan dan bersegera melakukan tindakan dalam menghadapi
segala permasalahan dalam kehidupan disertai ketenangan hati merupakan
ajaran yang dianjurkan dalam agama, sehingga mestinya seseorang yang
memiliki religiusitas yang tinggi cenderung untuk melakukan hal tersebut.
Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, Glock & Stark (dalam
Ancok dan Suroso, 2004:77) dengan dimensi-dimensi religiusitasnya
mengungkapkan bahwa religiusitas seseorang terlihat dari dimensi-dimensi
tersebut dalam setiap sisi kehidupannya. Termasuk dalam salah satu sisi
kehidupan adalah cara seseorang tersebut dalam menghadapi tekanan masalah.
Menurut Lazarus & Folkman (dalam Nevid:2003:144) strategi coping terbagi
menjadi dua yakni problem-focused coping dan emotion-focused coping
terkait dengan itu pembagian tersebut, salah satu faktor yang mempengaruhi
pemilihan coping seseorang menurut Pergament (1997:101) adalah faktor
spiritual. Dalam hal ini, sisi spiritual dalam diri seseorang terlihat melalui
religiusitasnya, sehingga tingkat religiusitas seseorang memberi pengaruh
terhadap pemilihan strategi coping orang tersebut.
Dalam konteks seseorang yang menghadapi tekanan permasalahan
yakni ketika seseorang mengalami stress, seperti yang telah digambarkan oleh
Shihab (2002:197) coping seseorang yang memiliki religiusitas tinggi
memperlihatkan adanya upaya yang dibarengi dengan doa. Upaya yang
ditunjukkan dalam menghadapi kesulitan hidup melalui perencanaan dan
tindakan pelaksanaan penyelesaian masalah dengan disertai ketenangan hati
mengarah pada strategi coping tipe problem-focused coping, yaitu cara
mengatasi tekanan permasalahan dengan berfokus pada masalah. Terkait
dengan kajian tersebut, santri dengan religiusitasnya yang tinggi semestinya
cenderung pada penggunaan problem-focused coping Oleh karenanya, dalam
penelitian ini dikatakan bahwa terdapat hubungan antara tingkat religiusitas
dengan strategi coping seseorang.
D. Hipotesis
Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah ada hubungan antara
tingkat religiusitas dengan strategi coping pada santri Pondok Pesantren
Nurul Huda, Mergosono, Malang.

BAB III
METODE PENELITIAN

I. Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian
kuantitatif korelasional. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang bekerja
dengan angka, yang datanya berujud bilangan (skor atau nilai, peringkat atau
frekuensi), yang dianalisis dengan menggunakan statistik untuk menjawab
pertanyaan atau hipotesis penelitian yang sifatnya spesifik dan untuk
melakukan prediksi bahwa suatu variabel tertentu mempengaruhi variabel
yang lain (dalam Alsa, 2007:13). Lebih lanjut penelitian ini menggunakan
rancangan korelasional, yaitu rancangan yang digunakan untuk menguraikan
dan mengukur seberapa besar tingkat hubungan antar variabel atau antara
perangkat data (dalam Alsa, 2007:20).
J. Identifikasi Variabel
Variabel dapat didefinisikan sebagai atribut seseorang atau obyek yang
mempunyai ”variasi” antara satu dengan yang lain atau satu obyek dengan
obyek yang lain (Hatch dan Farhady dalam Sugiyono, 2008:3). Dalam
penelitian terdapat dua variabel sebagai berikut :
1. Variabel bebas
Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau menjadi
sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen/terikat (Sugiyono,
2008:4). Dalam penelitian ini, yang menjadi variabel bebas adalah
religiusitas.
2. Variabel terikat
Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi
akibat, karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2008:4). Dalam penelitian
ini, yang menjadi variabel terikat adalah strategi coping.
K. Definisi Operasional
1. Religiusitas
religiusitas dapat diartikan sebagai internalisasi agama dalam diri
seseorang yang terlihat melalui pengetahuan dan keyakinan seseorang
akan agamanya serta dilaksanakan dalam kegiatan peribadatan dan
perilaku kesehariannya meliputi dimensi keyakinan, (ideological), praktik
agama (ritualistic),pengalaman (experiential), pengetahuan agama
(intellelectual), dan konskuensi (consequential) .
2. Strategi Coping
Strategi coping adalah sebuah cara yang digunakan untuk menghadapi
situasi penuh tekanan dengan menggabungkan usaha secara mental dan
tingkah laku, baik itu dengan mengatur atau mengubah masalah ataupun
respon emosional dalam rangka penyesuaian diri dengan dampak yang
akan ditimbulkan oleh suatu kondisi atau situasi yang dianggap penuh
tekanan.
L. Populasi dan Sampel
Menurut Arikunto (2006:130) populasi adalah keseluruhan subjek
penelitian. Jumlah populasi dalam penelitian ini, yakni keseluruhan jumlah
santri Pondok Pesantren Nurul Huda sejumlah 154 orang, yakni 84 santri putri
dan 70 santri putra.
Sedangkan sampel menurut Arikunto (2006:131) adalah sebagian dari
populasi atau wakil populasi yang diteliti. Adapun cara pengambilan sampel
dalam penelitian ini menggunakan teknik random dengan cara undian,
sehingga setiap subyek memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi
sampel. Dalam penelitian ini, sampel ditentukan sebesar 50% dari populasi
yaitu sejumlah 77 orang (42 santri putri dan 35 santri putra).
M. Metode Pengumpulan Data
Metode penelitian menurut Arikunto (2006:160) adalah cara yang
digunakan peneliti dalam mengumpulkan data penelitiannya. Metode
pengumpulan data dalam penelitian ini mengggunakan metode skala.
Skala merupakan salah satu alat ukur psikologis yang dikembangkan demi
mencapai validitas, reliabilitas dan objektifitas yang tinggi dalam mengukur
atribut psikologis. (Azwar, 2008:2)
N. Instrumen Penelitian
Instrumen penelitian menurut Arikunto (2006:160) adalah alat atau
fasilitas yang digunakan oleh peneliti dalam pengumpulan data agar
pekerjaannya lebih mudah dan hasilnya lebih baik, dalam arti lebih cermat,
lengkap dan sistematis sehingga lebih mudah diolah. Instrumen yang
digunakan dalam penelitian ini adalah skala. Terdapat dua skala yang
dipergunakan dalam penelitian ini, yaitu skala religiusitas dan skala strategi
coping.
Jenis penskalaan yang digunakan pada penelitian ini adalah penskalaan
Likert. Menurut Azwar (2007a:97) skala sikap model Likert berisi pernyataan-
pernyataan sikap (attitude statement), yaitu suatu pernyataan mengenai obyek
sikap. Pernyataan sikap terdiri atas dua macam, yaitu pernyataan yang
favourable (mendukung atau memihak pada objek sikap) dan pernyataan yang
tidak-favourable (tidak mendukung objek sikap).
Subyek diminta untuk menyatakan kesetujuan atau ketidaksetujuan
terhadap isi pernyataan. Setiap item akan diberikan empat pilihan respon,
yakni sangat setuju (SS), setuju (S), tidak setuju (TS) dan sangat tidak setuju
(STS). Untuk pernyataan favourable penilaian bergerak dari angka 4 sampai 1,
dan untuk pernyataan unfavourable penilaian bergerak dari angka 1 sampai 4.
Tabel 1 Skor untuk Jawaban Pernyataan
No Respon
Skor
Favourable Unfavourable
1 Sangat Setuju (SS) 4 1
2 Setuju (S) 3 2
3 Tidak Setuju (TS) 2 3
4 Sangat Tidak Setuju (STS) 1 4

Skala religiusitas dibuat berdasarkan blue print religiusitas yang disusun
berdasarkan indikator-indikator lima dimensi religiusitas yang diungkapkan
oleh Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2004:77) yakni dimensi
keyakinan, praktik agama, pengalaman, pengetahuan agama dan konskuensi.
Tabel 2 Blue Print Religiusitas
Blue print religiusitas sesuai dengan dimensi-dimensi religiusitas menurut
Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2004:77)
Dimensi Indikator Sebaran
aitem
Jumlah
aitem
Dimensi
keyakinan
• iman kepada Allah
• iman kepada malaikat
• iman kepada kitab-kitab
• iman kepada rasul
• iman kepada hari akhir
• iman kepada qadha dan qadar
4, 5, 6,
13, 15,
27
6
Dimensi
praktik
agama

• menjalankan perintahNya
• menjauhi laranganNya

2, 17, 19,
25, 26,
28
6


Dimensi
pengalaman
• pengalaman seseorang atas hal-
hal yang berhubungan dengan
agama


3, 10, 18,
22, 29,
30
6
Dimensi
pengetahuan
agama
• Pengetahuan seseorang akan
ajaran agama
• Pengetahuan seseorang akan
ilmu-ilmu agama
1, 8, 12,
16, 21,
24
6
Dimensi
konsekuensi
• penerapan nilai-nilai agama
dalam perilaku keseharian

7, 9, 11,
14, 20,
23
6
Total aitem 30

Sedangkan skala strategi coping dibuat berdasarkan pendapat Lazarus
& Folkman (1984; Nevid:2003:144) mengenai pembagian strategi coping,
sehingga blue print skala strategi coping disusun berdasarkan indikator-
indikator probem-focused coping dan emotion-focused coping.
Tabel 3 Blue Print Strategi Coping
Blue print strategi coping sesuai dengan pambagian strategi coping menurut
Lazarus & Folkman (1984; Nevid:2003:144)
Jenis Indikator Sebaran
aitem
Jumlah
aitem
Problem-
focused coping

• Penyelesaian masalah secara
langsung
• Penyusunan rencana pemecahan
masalah
• memikirkan dan mempertimbangkan
alternatif pemecahan masalah
• berhati-hati dalam memutuskan
strategi pemecahan masalah.
• Meminta pendapat orang lain dalam
mengevaluasi strategii pemecahan
masalah yang pernah dilakukan.
• membicarakan strategi pemecahan
masalah dengan orang lain yang turut
terlibat.
4, 5, 8,
10, 13,
14, 15,
16, 22,
26, 27,
29, 30

13
Emotion-
focused coping
• Berkhayal telah menyelesaikan
permasalahan
• mengandaikan sedang berada pada
situasi lain yang lebih baik
• Tidak mau memikirkan masalah
• Menganggap seolah masalah tersebut
tidak pernah terjadi .
• Menyalahkan diri akan terjadinya
masalah.
• Mencari makna dibalik permasalahan
yang terjadi
• Melihat hal penting lain dalam
kehidupan dirinya

1, 2, 3,
6, 7, 9,
11, 12,
17, 18,
19, 20,
21, 23,
24, 25,
28
17
Jumlah 30
O. Uji Validitas dan Reliabilitas
1. Uji validitas
Validitas menurut Arikunto (2006:168) adalah suatu ukuran yang
menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan suatu suatu
instrumen. Untuk menguji validitas, digunakan tehnik korelasi product
moment dari Pearson, yaitu dengan cara mengkorelasikan tiap butir dengan
skor totalnya. Rumus yang digunakan adalah, (Winarsunu, 2002:74)


Keterangan:

r
xy
= koefisien korelasi product moment
N = jumlah subyek
∑x = jumlah nilai tiap item (religiusitas)
∑y = jumlah nilai tiap item (strategi coping)
∑x
2
= jumlah kuadrat nilai tiap item (religiusitas)
∑y
2
= jumlah kuadrat nilai tiap item (strategi coping).
∑xy = jumlah perkalian antara kedua variabel.
Pedoman untuk menentukan validitas item adalah dengan menggunakan
standar 0.2, sehingga aitem-aitem yang memiliki r ≤ 0.2 dinyatakan gugur
(Azwar: 158). Uji validitas ini dilakukan dengan bantuan komputer SPSS
(statistical program for social science) versi 15.0 for windows.
( )( )
( ) ( ) [ ]( ) ( ) [ ]
∑ ∑ ∑ ∑
∑ ∑ ∑
− −

=
2 2 2 2
. .
.
y y N x x N
y x xy N
r
xy
Berdasarkan uji validitas, maka aitem-aitem yang dinyatakan valid dan
gugur dari skala religiusitas asalah sebagai berikut :
Tabel 4 Hasil Uji Validitas Skala Religiusitas
No Dimensi Aitem valid Jumlah Aitem Gugur jumlah
1 Keyakinan 4, 5, 13, 27,
15
5 6, 1
2 Praktik Agama 17, 25, 26, 28 4 2, 19 2
3 Pengalaman 3, 10, 18, 22,
29, 30,
6 - -
4 Pengetahuan agama 16, 21, 24, 3 1, 8, 12 3
5 Pengamalan 7, 23, 2 9, 11, 14, 20 4
Jumlah 20 10

Sedangkan uji validitas skala coping mendapatkan aitem-aitem valid dan
gugur sebagai berikut :
Tabel 5 Hasil Uji Validitas Skala Coping
No Jenis Aitem valid Jumlah Aitem Gugur jumlah
1 Problem-focused
coping
4, 5, 8, 14, 15,
22, 26, 27, 30
9 10, 13, 16, 29 4
2 emotion-focused
coping
1, 3, 6, 7, 9,
11, 12, 17, 18,
20, 23, 24, 25
14 2, 21, 28 3
Jumlah 23 7

2. Reliabilitas
Reliabilitas menunjuk pada satu pengertian bahwa sesuatu instrumen
cukup dpat dipercaya untuk dapat digunakan sebagai alat pengumpul data
karena instrumen tersebut sudah baik. Reliabilitas akan diuji dengan
menggunakan analisis Alpha (Arikunto, 2006:165) dengan rumus sebagai
berikut:
















=

2
2
11
1
1 t
b
k
k
r
σ
σ

Keterangan:
r
11
= reliabilitas instrumen
k = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal
∑ b σ
2
= jumlah varians butir
σ t
2
= varians total
Pada umumnya, reliabilitas telah dianggap memuaskan bila koefisiennya
mencapai 0.900 (Azwar, 2008:96). Untuk melaksanakan uji reliabilitas instrumen
dikerjakan dengan menggunakan program komputer SPSS (Statistical Program
for Social Science) versi 15.0 for windows..
Koefisien reliabilitas (α) skala religiusitas diperoleh sebesar 0.643
sedangkan koefisien reliabilitas skala strategi coping diperoleh sebesar 0.769
Tabel 6 koefisien reliabilitas skala religiusitas dan coping
Skala Koefisien reliabilitas
(α)
Kategori
Religiusitas 0.643 Reliabel
Strategi coping 0.769 Reliabel

P. Analisis Data
1) Untuk mengkategorikan religiusitas, maka digunakan kategorisasi untuk
variable berjenjang dengan mengacu pada skor standar deviasi dengan
rumus sebagai berikut :
M =
N
Xi


SD =
N
M Xi

− ) (

Keterangan :
M : Mean
K : Nilai masing-masing respon
F : Frekuensi
N : Jumlah respon
Kemudian dilakukan kategorisasi dengan rumus sebagai berikut (Azwar,
2008: 109) :
(M + 1SD) < x kategori tinggi
(M - 1SD) ≤ x < (M + 1SD) kategori sedang
x < (M + 1SD) kategori rendah

2) Untuk mengkategorikan variabel strategi coping maka digunakan rumus
sebagai berikut (Azwar, 2008: 112) :

zPF ≥ 0.5 dan zEF < 0 problem focused coping
zEF ≥ 0.5 dan zPF < 0 emotion focused coping

3) Untuk mengetahui adanya hubungan antara religiusitas dengan strategi
coping, maka digunakan rumus korelasi produk momen sebagai
berikut(Winarsunu, 2002:74).:




Keterangan:

R
xy
= koefisien korelasi product moment
N = jumlah subyek
∑x = jumlah nilai tiap item (religiusitas)
∑y = jumlah nilai tiap item (strategi coping)
∑x
2
= jumlah kuadrat nilai tiap item (religiusitas)
∑y
2
= jumlah kuadrat nilai tiap item (strategi coping).
∑xy = jumlah perkalian antara kedua variabel.



( )( )
( ) ( ) [ ]( ) ( ) [ ]
∑ ∑ ∑ ∑
∑ ∑ ∑
− −

=
2 2 2 2
. .
.
y y N x x N
y x xy N
r
xy
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Profil Pondok Pesantren Nurul Huda
1. Sejarah Singkat Pondok Pesantren
Pondok Pesantren Nurul Huda dirintis oleh pengasuh, Drs. KH. A.
Masduqi Mahfudz melalui musholla kecil yang berada di Mergosono gang
3B. Musholla yang sebelumnya sepi oleh aktivitas ibadah mulai
diramaikan oleh beliau semenjak beliau berdomisili di daerah tersebut.
Walaupun pada awalnya lingkungan sekitar kurang merespon aktivitas ini,
dengan ajakan yang santun, perlahan lingkungan sekitar mulai
terpengaruh. Semakin lama, musholla mulai ramai dengan shalat fardlu
berjama’ah. Aktivitas syiar Islam pun ditingkatkan dengan pengajian rutin,
baik yang dilaksanakan di musholla maupun di sekeliling pelosok kota
Malang.
Pondok Pesantren Nurul Huda mulai berdiri dan berjalan terhitung
sejak tanggal 28 April 1997. Maksud dan tujan didirikannya adalah
sebagai berikut :
a. Meningkatkan mutu pendidikan islam dalam rangka menyiapkan kader
muslim yang tangguh dan mandiri.
b. Membangkitkan semangat berbuat kebajikan, beramal soleh, shodaqoh
jariyyah, infaq dan sebagainya .
c. Mengamalkan pelayanan kemanusiaan bagi masyarakat, baik di bidang
pendidikan maupun di bidang sosial, ekonomi, kesehatan dan seni
budaya.
d. Menyelenggarakan kajian–kajian Islam dan dakwah, khususnya
melalui penerbitan buku keagamaan dan penerbitan dakwah lain.
e. Mengadakan kerjasama dengan instansi pemerintah maupun swasta,
baik di dalam / di luar negeri di bidang pendidikan, dakwah, ekonomi,
sosial budaya dan lain–lain.
2. Lokasi Pondok Pesantren
Adapun lokasi Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono-Malang
ini tepatnya berada di Jalan Kolonel Sugiono IIIB/103-Mergosono-
Malang, (0341) 369187-364811. Fax. (0341) 364811. Website Pondok
Pesantren Nurul Huda adalah www.mergosono.com
3. Visi, Misi dan Tujuan Pondok Pesantren
a. Visi
Menyiapkan santri yang berkualitas, beriman, bertaqwa,
berakhlaq mulia dan berorientasi pada pengembangan potensi diri
b. Misi
1) Membudayakan pola kehidupan yang Islami
2) Menggali potensi diri dari masing-masing santri dan
mengembangkannya sesuai bakat dan potensi.
3) Menjadi sumber dibentuknya manusia yang berkualitas dalam
berilmu pengetahuan, berkepribadian Islami yang sehat jasmani
dan rohani.
4) Melaksanakan pendidikan berorientasi kecakapan hidup bagi
seluruh santri yang sesuai dengan potensi yang ada.
c. Tujuan Pondok Pesantren
1) Mengantarkan santri memiliki kekuatan iman, kemanfaatan ilmu,
amal sholeh dan akhlak yang mulia.
2) Memberikan pelayanan dan penghargaan terhadap santri - santri.
Memberikan pelayanan dan penghargaan terhadap santri.
3) Mengembangkan ilmu agama islam melalui pengkajian yang
ilmiah.
4) Menjunjung tinggi, mengamalkan dan memberikan keteladanan
dalam kehidupan atas dasar nilai-nilai islam.
4. Kegiatan Pondok Pesantren
a. Kegiatan Rutin Harian
1) Sholat Jama’ah Lima Waktu
2) Kegiatan Belajar Mengajar Santri (lihat dilampir)
b. Kegiatan Rutin Mingguan
Kegiatan rutin mingguan yang ada di Pondok Pesantren biasa
dilakukan tiap malam jum’at. Diantaranya adalah;
1) Pembacaan Shalawat Nariyah ba’da Shalat Magrib
2) Pembacaan Shalawat Barzanji
3) Pembacaan Sholawat Diba’iyah
4) Pembacaan Sholawat Burdah
5) Pembacaan Lembaga Bahtsul Masail
6) Khitobah
c. Kegiatan Rutin Bulanan
Kegiatan rutin bulanan yang ada di Pondok Pesantren biasa
dilakukan tiap hari-hari besar agama Islam. Diantaranya adalah;
1) Peringatan 1 Muharrom
2) Peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW
3) Peringatan Isro’ wal Mi’roj
4) Haflah Akhiris Sanah
d. Kegiatan Pengembangan Minat dan Bakat
Kegiatan pengembangan minat dan bakat yang ada di Pondok
Pesantren Nurul Huda ini bertujuan untuk menyalurkan minat dan
bakat para santri. Kegiatan ini berada dibawah pengembangan wadah
yang telah disediakan oleh pengurus Pondok Pesantren Nurul Huda,
diantaranya adalah;
1) ULIN NUHA (Wadah Minat & Bakat Terbangan)
2) BIAS NH (Bingkai Inspirasi & Apresiasi Santri)-(Wadah Minat &
Bakat Jurnalis)
3) Web Siter NUHA (komunitas santri programer & designer web site
www.mergosono.com)
4) English Club NH (Wadah Minat & Bakat berbahasa asing)
5) NUHA FC (Wadah Minat & Bakat Olah Raga)
5. Unit Usaha Pondok Pesantren
Unit usaha Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono-Malang ini
bertujuan untuk meningkatkan ekonomi pesantren dan sebagai ajang
penyaluran kreatifitas bisnis para santri, diantaranya adalah;
a. KOPONTREN NUHA
b. WARNET NUHA
c. KANTIN NUHA
d. RENTAL NUHA
6. Struktur Kepengurusan Pondok Pesantren (terlampir)
7. Fasilitas dan Kondisi Pondok Pesantren
Pondok Pesantren Nurul Huda berada di kelurahan Mergosono –
pemukiman padat – Kecamatan Kedungkandang, RT.05 RW.05. Malang,
Berjarak ± 1,5 KM dari jantung kota Malang ke arah selatan.
Santri Pondok Pesantren Nurul Huda disamping belajar ilmu
agama di pondok pesantren, juga menuntut ilmu diberbagai Universitas
yang terdapat dikota Malang (mahasiswa)
Adapun fasilitas yang dimiliki:
a. Musholla
Dalam hitungan waktu keberadaan Musholla waqaf Pondok
Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang merupakan musholla tertua
di lingkungan wilayah Mergosono yang digunakan untuk berbagai
kegiatan masyarakat dan pesantren.
b. Asrama Putra / Putri
Santri yang tinggal di Pondok Pesantren Nurul Huda bertempat
di asrama yang antara putra dan santri putri terpisah dalam asrama
masing-masing.
c. Asrama Putri Tahfidzul Qur’an
Sementara khusus bagi santri putri yang menghafalkan Al-qur'an
dipisahkan dalam asrama tersendiri dengan maksud untuk
memaksimalkan konsentrasi belajar dan hafalanya. Sementara santri
putra yang menghafalkan Al-Qur'an belum dapat dipisahkan karena
keterbatasan dana dan tempat.
d. Gedung Klinik (POSKESTREN)
Gedung Klinik (POSKESTREN) merupakan sarana dan
prasarana santri yang sangat penting demi pelayanan kesehatan
masyarakat Pondok Pesantren Nurul Huda. Sementara tenaga
medisnya diambilkan santri-santri atau masyarakat Pondok Pesantren
Nurul Huda yang berkompeten dan kompatibel dibidangnya yakni
santri yang juga menuntut ilmu dibidang kesehatan dan kedokteran.
e. Madrasah TPQ Binaan
Saat ini Pondok Pesantren Nurul Huda membawahi beberapa
TPQ binaan, sebagai bentuk perwujudan peran serta Pondok Pesantren
Nurul Huda dalam masyarakat sekitar, selain itu juga sebagai wadah
praktek para santri dalam mengamalkan dan menyebarkan ilmu yang
telah diperoleh. Beberapa TPQ binaan tersebut antara lain sebagai
berikut:
1) TPQ Hidayatul Mubtadiin Kota Lama
2) TPQ Nurul Huda Cipto Mulyo
3) TPQ Nurul Ulum Mergosono
4) TPQ Al-Ikhlash Mergosono
5) TPQ Muslimat 07 Mergosono
f. Warnet NUHA
Warung internet yang baru terealisasi bulan april 2008 ini
dimaksudkan untuk membantu para santri dalam menggali informasi
yang ada dan memfasilitasi para santri dalam mengerjakan serta
menyelesaikan tugas-tugas kampus. Warnet ini terdiri dari 6 unit
komputer dan 1 server
g. Kopontren NUHA
Koperasi Pondok pesantren yang ada mempunyai tujuan untuk
memenuhi kebutuhan para santri. Adapun bidang usaha kopontren ini
meliputi penyediaan alat tulis, kitab, dan lain-lain.
h. Irigasi
Untuk memenuhi kebutuhan air bersih di Pondok Pesantran
Nurul Huda diambilkan dari PDAM, dan sumur artesis.

B. Hasil Penelitian
1. Analisis pengujian tingkat religiusitas
Religiusitas santri pondok pesantren Nurul Huda dikategorikan
menjadi tiga, yaitu : tinggi (T), sedang (S) dan rendah (R). pengkategorian
tersebut diperoleh berdasarkan mean dan standar deviasi sebagai berikut :
M =
N
Xi



SD =
N
M Xi

− ) (

Tabel 7 kriteria tingkat religiusitas
No. Kriteria Kategori
1. (M + 1SD) < x Tinggi (T)
2. (M - 1SD) ≤ x < (M + 1SD) Sedang (S)
3. x < (M - 1SD) Rendah (R)

Hasil penghitungan menunjukkan nilai mean dan standar deviasi yang diperoleh
dari pengisian skala religiusitas sebagai berikut:
Tabel 8 deskriptif statistik religiusitas santri
Mean SD N
Xi 62.14286 6.365438 77

Kemudian kriteria pengkategorian didapatkan sebagai berikut :
Tabel 9 kategori tingkat religiusitas santri
No. Kriteria Kategori
1. 68.46683 < x Tinggi (T)
2. 55.81889 ≤ x < 68.46683 Sedang (S)
3. X < 55.81889 Rendah (R)

Berdasarkan pengkategrian tersebut, maka dengan melihat skor
religiusitas santri dapat diketahui tingkat religiusitas santri. Banyaknya
santri pada tiap kategori ditampilkan dalam prosentase sebagai berikut :
Tabel 10 jumlah dan prosentase tingkat religiusitas
Tinggi Sedang Rendah Total
f % F % f % F %
12 15.58% 55 71.43% 10 12.99% 77 100%

2. Analisis pengujian strategi coping
Strategi coping dibagi menjadi dua, yakni problem-focused coping dan
emotion-focused coping. Oleh karena merupakan kategorisasi bukan
jenjang, maka untuk memperoleh kategori yang dikehendaki diperlukan
skor z yang nantinya dipergunakan dalam kriterian pengkategorian sebagai
berikut :
Tabel 11 kriteria strategi coping
No. Kriteria Kategori
1. zPF ≥ 0.5 dan zEF < 0 problem focused coping (PF)
2. zEF ≥ 0.5 dan zPF < 0 emotion focused coping (EF)
Hasil penghitungan menunjukkan nilai mean dan standar deviasi sebagai berikut:
Tabel 12 deskriptif statistik strategi coping santri
Mean SD N
PF 26.25974 3.326143 36
EF 38.7013 5.099187 41


Dari perolehan mean dan standar deviasi tersebut di atas,
didapatkan skor z yang digunakan untuk mengkategorikan strategi
coping. Setelah proses penghitungan diperoleh jumlah dan prosentase
pada masing-masing kategori sebagai berikut :
Tabel 13 jumlah dan prosentase strategi coping
PF EF Total
f % F % f %
36 46.75% 41 53.25% 77 100%

Dari kedua analisis, yaitu analisis pengujian tingkat religiusitas dan
strategi coping santri kemudian diperoleh skor dan kategori tingkat
religiusitas dan strategi coping masing-masing santri sebagai berikut:
Tabel 14 skor dan kategori tingkat religiuisitas
dan strategi coping santri
subyek Religi
usitas
Kategori Coping Kategori
PF EF z PF z EF
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
65
74
58
56
68
71
61
67
65
60
66
66
52
48
56
62
72
62
53
72
53
75
72
76
64
62
55
68
67
58
59
57
56
62
65
58
56
60
60
68
Sedang
Tinggi
Sedang
Sedang
Sedang
Tinggi
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Rendah
Sedang
Sedang
Sedang
Tinggi
Sedang
Rendah
Tinggi
Rendah
Tinggi
Tinggi
Tinggi
Sedang
Sedang
Rendah
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
22
35
26
23
24
30
28
32
27
29
24
28
22
23
27
29
29
31
29
21
26
29
29
26
24
29
34
28
29
27
27
24
26
23
27
26
27
29
25
30
34
45
39
39
38
43
39
41
46
44
39
39
43
36
43
39
44
32
42
38
39
46
41
26
39
38
41
37
42
39
36
35
40
33
36
36
40
49
42
42
-1.28068
2.627746
-0.07809
-0.98004
-0.67939
1.124504
0.523207
1.725801
0.222558
0.823855
-0.67939
0.523207
-1.28068
-0.98004
0.222558
0.823855
0.823855
1.425152
0.823855
-1.58133
-0.07809
0.823855
0.823855
-0.07809
-0.67939
0.823855
2.327098
0.523207
0.823855
0.222558
0.222558
-0.67939
-0.07809
-0.98004
0.222558
-0.07809
0.222558
0.823855
-0.37874
1.124504
-0.92197
1.235236
0.058578
0.058578
-0.13753
0.843017
0.058578
0.450797
1.431346
1.039126
0.058578
0.058578
0.843017
-0.52975
0.843017
0.058578
1.039126
-1.31419
0.646907
-0.13753
0.058578
1.431346
0.450797
-2.49085
0.058578
-0.13753
0.450797
-0.33364
0.646907
0.058578
-0.52975
-0.72586
0.254688
-1.11808
-0.52975
-0.52975
0.254688
2.019675
0.646907
0.646907
EF
PF
EF
EF
EF
PF
PF
PF
EF
EF
EF
PF
EF
EF
EF
PF
EF
PF
PF
EF
EF
EF
PF
PF
EF
PF
PF
PF
PF
PF
PF
PF
EF
PF
PF
PF
EF
EF
EF
PF
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
68
69
63
66
63
64
70
70
64
74
58
63
59
64
62
60
60
62
60
64
68
70
50
53
51
53
67
58
61
58
57
54
54
58
57
66
62
Sedang
Tinggi
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Tinggi
Tinggi
Sedang
Tinggi
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Tinggi
Rendah
Rendah
Rendah
Rendah
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Rendah
Rendah
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
29
28
25
27
27
29
26
26
29
30
29
24
25
27
25
26
28
23
26
28
36
25
22
22
23
21
21
25
24
26
24
24
25
19
20
21
23
39
45
41
46
36
35
35
35
35
45
41
42
40
41
37
42
44
28
44
46
54
40
36
37
37
38
31
31
34
34
29
30
28
41
32
38
33
0.823855
0.523207
-0.37874
0.222558
0.222558
0.823855
-0.07809
-0.07809
0.823855
1.124504
0.823855
-0.67939
-0.37874
0.222558
-0.37874
-0.07809
0.523207
-0.98004
-0.07809
0.523207
2.928395
-0.37874
-1.28068
-1.28068
-0.98004
-1.58133
-1.58133
-0.37874
-0.67939
-0.07809
-0.67939
-0.67939
-0.37874
-2.18263
-1.88198
-1.58133
-0.98004
0.058578
1.235236
0.450797
1.431346
-0.52975
-0.72586
-0.72586
-0.72586
-0.72586
1.235236
0.450797
0.646907
0.254688
0.450797
-0.33364
0.646907
1.039126
-2.09863
1.039126
1.431346
3.000223
0.254688
-0.52975
-0.33364
-0.33364
-0.13753
-1.5103
-1.5103
-0.92197
-0.92197
-1.90252
-1.70641
-2.09863
0.450797
-1.31419
-0.13753
-1.11808
PF
EF
EF
EF
PF
PF
PF
PF
PF
EF
PF
EF
EF
EF
EF
EF
EF
PF
EF
EF
EF
EF
EF
EF
EF
EF
EF
PF
PF
PF
PF
PF
PF
EF
EF
EF
PF

3. Analisis pengujian hipotesis
Terkait dengan pembagian strategi coping menjadi problem-
focused coping dan emotion-focused coping, maka pengujian hipotesis
hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping dilakukan dua
kali, yang pertama yaitu hubungan antara tingkat religiusitas dengan
problem-focused coping dan yang kedua adalah hubungan antara ingkat
religiusitas dengan emotion-focused coping. Dengan bantuan program
SPSS (Statistical Program for Social Science) 15.0 for windows,
pengujian hipotesis dengan menggunakan teknik korelasi product moment
diperoleh hasil sebagai berikut :
a. Hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping
Berdasarkan analisis dengan menggunakan teknik korelasi product
moment untuk menguji adanya hubungan antara tingkat religiusitas
dengan problem-focused coping, dengan bantuan teknik komputasi
menggunakan SPSS 15.0 diperoleh hasil sebagai berikut :
Tabel 15
Hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping


Dari tabel tersebut diperoleh hasil bahwa terdapat hubungan yang
signifikasn antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping
dengan koefisien korelasi sebesar 0.372, artinya tingkat religiusitas
memiliki pengaruh sebesar 37.2% terhadap problem-focused coping.
Correlations
1 .372**
.001
77 77
.372** 1
.001
77 77
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
religiusitas
PFcoping
religiusitas PFcoping
Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).
**.
Nilai korelasi sebesar 0.372 menurut Young (dalam Trihendradi, 2005:
78) menunjukkan derajat hubungan yang rendah.
b. Hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping
Berdasarkan analisis dengan menggunakan teknik korelasi product
moment untuk menguji adanya hubungan antara tingkat religiusitas
dengan emotion -focused coping, dengan bantuan teknik komputasi
menggunakan SPSS 15.0 diperoleh hasil sebagai berikut :
Tabel 16
Hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion -focused coping

Dari tabel tersebut diperoleh hasil bahwa tidak terdapat hubungan
yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping.
Hal tersebut terlihat dari p > α, yakni 0.07 > 0.05.
C. Pembahasan
1. Deskripsi Tingkat Religiusitas Santri
Religiusitas seseorang dipengaruhi oleh bebarapa faktor, dalam
konteks kehidupan di pondok pesantren sesungguhnya faktor-faktor
tersebut terlihat dalam kehidupan keseharian di pondok pesantren tersebut.
Sebagaimana dikatakan Thouless (2000:34) mengenai beberapa faktor
Correlations
1 .207
.071
77 77
.207 1
.071
77 77
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
religiusitas
EFcoping
religiusitas EFcoping
yang mempengaruhi religiusitas, maka religiusitas santri dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain:
e. Pengaruh pendidikan atau pengajaran dan berbagai tekanan sosial
(faktor sosial). Faktor ini tergambarkan dengan jelas melalui
kegiatan pengajaran yang ada di pesantren dimana pengajaran
tersebut selalu mengedepankan pendidikan keislaman yang akan
membawa pengaruh terhadap religiusitas santri.
f. Berbagai pengalaman yang membantu sikap keagamaan. Faktor
pengalaman keagamaan dapat diperoleh melalui kegiatan-kegiatan
yang diadakan pesantren, misalnya sholat fardlu berjamaah,
pembacaan shalawat serta peringatan hari-hari besar Islam.
g. Faktor-faktor yang seluruhnya atau sebagian timbul dari kebutuhan-
kebutuhan yang tidak terpenuhi, terutama kebutuhan-kebutuhan
terhadap keamanan, cinta kasih, harga diri dan ancaman kematian.
Terkadang tidak semua kebutuhan dapat sekaligus terpenuhi,
misalnya kondisi santri yang jauh dari keluarga selama menuntut
ilmu membuat santri tersebut semakin mendekatkan dirinya pada
Allah, sehingga justru dari kebutuhan-kebuthan yang tidak terpenuhi
maka santri menjadi bertambah kedekatannya dengan Sang Pencipta.
h. Berbagai proses pemikiran verbal (faktor intelektual). Faktor ini
didukung oleh keberadaan santri-santri senior yang dapat
dimanfaatkan melalui media sharing antar santri.
Melihat adanya faktor-faktor yang sangat mendukung religiusitas
santri dalam kehidupan kesehariannya di pondok pesantren, maka sudah
semestinya tingkat religiusitas santri kebanyakan berada pada kategori
sedang sampai tinggi. Hal tersebut mengingat bahwa secara kualitas
pondok pesantren memiliki banyak porsi dalam menyediakan faktor-faktor
pendukung religiusitas.
Berdasarkan hasil analisa tingkat religiusitas, diperoleh data bahwa
tingkat religiusitas santri terbagi menjadi tiga dengan masing-masing
tingkat memiliki jumlah prosentase yang berbeda. Santri yang memiliki
tingkat religiusitas pada kategori tinggi sejumlah 15.58%, sedangkan
kategori sedang memiliki porsi terbesar yakni sebanyak 71,43%, lalu
sisanya pada kategori rendah sebanyak 12.99%.
Hasil tersebut menunjukkan bahwa mayoritas santri termasuk
kategori sedang, sedangkan kategori tinggi dan rendah memiliki
prosentase yang hampir sama.
2. Deskripsi Strategi Coping Santri
Secara singkat, coping dapat dikatakan sebagai cara individu untuk
mengatasi tekanan masalah. Kecenderungan individu dalam perilaku
copingnya berbeda-beda, sebagian cenderung problem-focused coping
(berfokus pada masalah) dan sebagian yang lain memilih emotion-focused
coping (berfokus pada emosi). Beberapa indikator perilaku yang
disesuaikan dengan indikator coping menurut Aldwin & Revenson
(Afandi: 2004) dipergunakan dalam penyusunan skala coping ini.
Permasalahan yang dihadapi santri tidak terbatas pada
permasalahan di pondok pesantren saja, melainkan segala masalah yang
mungkin muncul dalam kehidupan santri sebagai individu yang memiliki
banyak aspek dan dimensi serta melibatkan latar lain selain latar pesantren,
semisal kampus atau pekerjaan. Melalui pertimbangan akan variasi
kecenderungan-kecenderungan santri dalam menghadapi sebuah
permasalan yang menekan, maka didapatkanlah kelompok santri yang
termasuk ke dalam kelompok problem-focused coping maupun kelompok
lain santri dalam kelompok emotion-focused coping.
Setelah dilakukan analisis pengujian strategi coping santri
diketahui bahwa terdapat 53.25% santri yang termasuk ke dalam
kelompok yang menggunakan emotion-focused coping dalam menghadapi
tekanan permasalahan yang dihadapinya, sehingga sisanya sejumlah
46.75% diketahui cenderung menggunakan problem-focused coping.
Lebih dari separuh santri menggunakan emotion-focused coping,
artinya ketika menghadapi tekanan permasalahan, mereka cenderung
berfokus pada emosi yang mereka rasakan. Dalam hal ini misalnya
menyalahkan diri atas permasalahan yang terjadi dan atau dengan
mengalihkan perhatian pada hal lain diluar permasalahan tersebut agar
dirinya merasa terhibur dan mendapatkan perasaan yang lebih baik.
Sebaliknya, kurang dari separuh santri cenderung menggunakan
problem-focused coping, artinya ketika menghadapi tekanan permasalahan
mereka cenderung berfokus pada masalah yang sedang dihadapi. Hal ini
ditandai dengan kehati-hatian dalam mengambil keputusan penyelesaian
masalah dan atau perencanaan akan sebuah strategi yang akan dijalankan
dalam memcahkan masalah tersebut atau juga dengan melibatkan orang
lain yang pada dasarnya juga terlibat akan munculnya permasalahan
tersebut.
3. Deskripsi Hubungan Antara Tingkat Religiusitas Dengan Strategi
Coping Santri
Religiusitas merupakan salah satu faktor yang menjadi sumber
coping menurut Pergament (1997:101) di samping faktor-faktor lain
sebagai berikut :
f. materi (seperti makanan, uang);
g. fisik (seperti vitalitas dan kesehatan);
h. psikologis (seperti kemampuan problem solving);
i. sosial (seperti kemampuan interpersonal, dukungan sistem sosial);
dan
j. spiritual (seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan).
Salah satu dari sisi spiritual seseorang terlihat melalui
religiusitasnya. Sementara itu, menurut Glock & Stark (Robertson, 1988;
Ancok dan Suroso, 2004:77) religiusitas tercermin dalam berbagai
dimensi, yakni dimensi keyakinan (ideological), praktik agama
(ritualistic), pengalaman (experiential), pengetahuan agama
(intellelectual) dan konskuensi (consequential). Dimensi-dimensi tersebut
menggambarkan bahwa religiusitas melibatkan setiap sisi kehidupan
manusia hingga konskuensi keseharian hidupnya. Oleh karenanya, ketika
menghadapi permasalahan pun agama memiliki pengaruh dan keterlibatan.
Dalam redaksi yang berbeda, Islam telah memberikan tuntunan agar
manusia menghadapi masalah dengan cara yang benar. Diantaranya
disebutkan dalam Al-Quran, bahwa dalam menghadapi berbagai tantangan
kehidupan manusia hendaknya bersabar, yakni sesuai dengan Al-
Baqarah:177
* ´§øŠ©9 §ŽÉ9ø9# β& #θ—9´θè? öΝä3 δθã_ãρ Ÿ≅6Ï% É−Ύô³ϑø9# É>̍øóϑø9#´ρ £Å3≈9´ρ §ŽÉ9ø9# ôΒ ´Β#´ ¸!$Î/
ÏΘöθ´‹ø9#´ρ ̍Åzψ# Ïπ6Í×‾≈=ϑø9#´ρ É=≈GÅ3ø9#´ρ ´↵Íh‹Î;¨Ζ9#´ρ ’A#´´ρ Α$ϑø9# ’?ã ϵÎm6ãm “ÍρŒ
†1öà)ø9# ’ϑ≈G´Šø9#´ρ Å3≈¡ϑø9#´ρ ø⌠#´ρ È≅‹Î6¡¡9# ,Î#Í←$¡¡9#´ρ ’Îû´ρ ÅU$%Ìh9# ´Θ$%&´ρ
οθ=¢Á9# ’A#´´ρ οθŸ2¨“9# šχθèùθßϑø9#´ρ öΝÏδωôγèÎ/ #ŒÎ) #ρ߉γ≈ã ( ΎÉ9≈¢Á9#´ρ ’Îû Ï$™ù'7ø9#
Ï#§ŽœØ9#´ρ Ïn´ρ Ĩù'7ø9# 3 7Í×‾≈9`ρé& Ï%©!# #θè%‰¹ ( 7Í×‾≈9`ρé&´ρ ãΝèδ βθà)−Gßϑø9# ∩⊇∠∠∪
Artinya:
“kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan ke barat,
tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman kepada Allah, hari
akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab dan nabi-nabi, dan memberikan harta
yang dicintainya lepada kerabat, anak yatim, orang-orang miskin, orang-
orang yang dalam perjalanan (musafir), peminta-minta dan untuk
memerdekakan hamba sahaya, yang melaksanakan shalat dan menunaikan
zakat, orang-orang yang menepati janji apabila berjanji, dan orang-orang
yang sabar dalam kemelaratan, penderitaan, dan pada masa peperangan.
Mereka itulah orang-orang yang benar, dan mereka itulah orang-orang yang
bertakwa.” (Depag RI, 2005)

Sebagaimana telah diungkap oleh Al-Raghib Al-Asfahani (dalam
Shihab 2007:169), bahwa sabar yang diungkap dalam Al-Qur’an bukan
berarti diam tidak melakukan apa-apa tapi justru bergerak dan menghadapi
permasalahan dengan memantapkan hati serta iman kepada Allah sehingga
bisa mencapai apa yang diinginkan. Dalam konteks coping, hal tersebut
berarti bahwa dalam menghadapi tekanan permasalahan maka hendaknya
permasalahan tersebut dihadapi hingga benar-benar selesai. Menghadapi
permasalahan ini dalam indikator problem-focused coping disebut dengan
”instrumental action”.
Analisis pengujian hubungan antara tingkat religiusitas dengan
coping dilakukan dua kali, yakni yang pertama pengujian hubungan antara
tingkat religiusitas dengan problem-focused coping. Diperoleh hasil bahwa
terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan
problem-focused coping. Koefisien korelasi yang positif menandakan
adanya hubungan yang searah antara tingkat religiusitas dengan problem-
focused coping, artinya semakin tinggi religiusitas seseorang maka orang
tersebut semakin cenderung pada problem-focused coping. Nilai koefisien
korelasi sebesar 0.372 memiliki arti bahwa hubungan tersebut merupakan
hubungan yang lemah.
Terbuktinya hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-
focused coping menunjukkan bahwa pada sebagian santri pondok
pesantren Nurul Huda telah mampu menginternalisasikan nilai-nila
agamanya hingga pada cara mereka mengatasi tekanan masalah yaitu pada
kecenderungan coping mereka.
Santri dididik untuk menerapkan nilai-nilai agama dalam diri mereka
melalui berbagai media pembelajaran dalam pesantren. Mereka
dipersiapkan untuk menjadi seorang mukmin sejati sehingga bisa
memperoleh kebahagiaan sejati di dunia dan di akhirat. Disebutkan dalam
Al-Qur’an bahwa selain manusia yang beriman akan mudah menjadi putus
asa untuk menggapai keinginan ketika mereka dihadapkan pada kesulitan.
Hal ini sesuai dengan QS Hud: 9-11 sebagai berikut :
÷È⌡9´ρ $Ψø%Œ& ´≈¡Σ¸}# $¨ΨÏΒ Zπϑôm´‘ §ΝèO $γ≈Ψôã“Ρ çµ÷ΨÏΒ …çµ‾ΡÎ) Ó¨θä↔´Š9 Ö‘θàŸ2 ∩∪ ÷È⌡9´ρ
çµ≈Ψø%Œ& ´$ϑ÷èΡ ‰÷è/ ´#§Ê çµ÷G¡¡Β £9θà)´‹9 =δŒ ßN$↔ÍhŠ¡¡9# ûÍh_ã 4 …çµ‾ΡÎ) Óy̍9 î‘θã‚ù ∩⊇⊃∪
āωÎ) Ï%©!# #ρçŽ9¹ #θè=Ïϑã´ρ ÏM≈sÎ=≈¢Á9# 7Í×‾≈9`ρé& Οßγ9 ×οÏøó¨Β ֍ô_&´ρ ׎Î7Ÿ2 ∩⊇⊇∪

artinya:
“dan, jika kami rasakan kepada manusia suatu rahmat (nikmat) dari Kami,
kemudian rahmat itu Kami cabut daripadanya, pastilah dia menjadi putus asa
lagi tidak berterima kasih. Dan jika kami rasakan kepadanya kebahagiaan
sesudah bencana yang menimpanya, niscaya dia akan berkata “telah hilang
bencana-bencana itu daripadaku”, sesungguhnya dia sangat gembira lagi
bangga. Kecuali orang-orang yang sabar (terhadap bencana) dan
mengerjakan amal-amal shalih; mereka itu beroleh ampunan dan pahala
yang besar ” (Depag RI, 2005)

Mengenai ayat ini, seorang ulama tafsir kenamaan, Al-Hafidz Ibnu
Katsir (dalam Al-Qarni, 2007: 166) mengungkapkan bahwa manusia
memiliki sifat-sifat tercela dalam dirinya, kecuali orang-orang beriman
yang telah diberi rahmat oleh Allah. Manusia menjadi putus asa dan patah
semangat untuk mencapai kebaikan ketika dia mendapat kesulitan. Saat itu
juga orang tersebut mengingkari kebaikan-kebaikan yang pernah
didapatkannya sebelumya serta tidak mengharapkan jalan keluar.
Ungkapan tersebut memberikan pengetahuan bahwa ketika seseorang
beriman dan mendapat rahmat dari Allah, maka dia akan mampu
menghadapi kesulitan dan tetap bersabar, sedangkan ketika manusia yang
tidak beriman (atau sedang tidak beriman) akan menjadi mudah berputus
asa ketika mendapatkan kesulitan.
Diceritakan lebih lanjut oleh Al-Qarni (2007: 209) bahwa Umar
mengatakan , ”Ketika pagi tiba, saya tidak punya target apapun, kecuali
saya akan menikmati semua qadha’ Ilahi”. Maksud dari kalimat tersebut
adalah bahwa seorang mukmin sejati telah siap dengan kenyataan apapun
yang akan dihadapinya sehingga kemudian apapun yang dihadapinya
mukmin tersebut akan sanggup melalui dan menyelesaikannya. Sesulit
apapun permasalahan itu, maka ketegaran dan kesabaran menjadi kunci
yang tidak dimiliki oleh manusia lain yang tidan memiliki iman kepada
Allah.
Melalui ayat-ayatNya pula Allah memberi tuntunan bahwa
kesibukan pada hal-hal yang sepele dengan berlarut-larut dalam kesedihan
adalah hal yang sia-sia. Disebutkan dalam QS Ali Imran: 168
Ï%©!# #θä9$% öΝÍκÍΞ≡´θ÷z¸} #ρ߉è%´ρ öθ9 $Ρθãã$Û& $Β #θè=ÏFè% 3 ö≅è% #ρâ´‘÷Š$ù ôã ãΝà6Å¡àΡ&
Nöθϑø9# βÎ) ÷ΛäΖä. Ï%ω≈¹ ∩⊇∉∇∪
Artinya:
”orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya dan mereka
tidak turut pergi berperang: ”sekiranya merekamengikuti kita, tentulah
mereka tidak terbunuh”. Katakanlah: ”tolaklah kematian itu darimu, jika
kamu orang-orang yang benar.”

Ayat tersebut memberika pemahaman bahwa terkadang memang ada
kenyatan yang tidak bisa dirubah, akan tetapi bukan untuk ditangisi dan
diratapi melainkan untuk diambil pelajaran sehingga manusia bisa lebih
mencintai Allah. Selanjutnya diterangkan pula dalam QS Al-Insyiqaq:6
$㕃'‾≈ƒ ß≈¡Ρ¸}# 7¨ΡÎ) îyÏŠ%. ’<Î) 7În/´‘ %[nô‰. ϵŠÉ)≈=ßϑù ∩∉∪
Artinya:
”sesungguhnya kamu telah bekerja sungguh-sungguh menuju Rabb-
mu, maka kamu pasti akan menemuinya”
Sedangkan pada analisis pengujian hubungan antara tingkat
religiusitas dengan emotion-focused coping, memberikan hasil p sebesar
0.071, nilai p tersebut lebih besar dari α yaitu 0.05 sehingga diperoleh
kesimpulan bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat
religiusitas dengan emotion-focused coping. Terkait dengan hasil temuan
yang didapatkan di lapangan bahwa lebih dari separuh santri cenderung
menggunakan emotion-focused coping dalam menghadapi tekanan
permasalahan yang dirasakannya, hal tersebut bukan berarti religiusitas
santri berada pada tingkat yang rendah sebagaimana hubungan searah
religiusitas dengan problem-focused coping karena hasil pengujian
berikutnya justru mendapatkan temuan bahwa tingkat religiusitas dengan
emotion-focused coping tidak memiliki hubungan yang signifikan.
Tidak adanya hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas
dengan emotion-focused coping ini menandakan adanya faktor lain yang
berperan dalam kecenderungan lebih dari sebagian santri Pondok
Pesantren Nurul Huda menggunakan emotion-focused coping sebagai
strategi coping para santri tersebut. Faktor lain inilah yang berada di luar
kemampuan peneliti untuk digali lebih lanjut. Sebagaimana telah
diungkapkan oleh Pergament (1997:101) bahwa selain faktor spiritual,
terdapat faktor lain yang dapat mempengaruhi pemilihan strategi coping
seseorang yakni faktor materi, fisik, psikologis dan sosial.
Sebagian waktu santri memang dihabiskan untuk kegiatan di dalam
pondok pesantren. Namun begitu, perlu dicermati pula bahwa santri
mnghabiskan sebagian waktunya yang lain dengan kegiatan-kegiatan
diluar pondok, sehingga hal tersebut memungkinkan adanya faktor lain
dalam pemilihan strategi coping para santri tersebut.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Beberapa poin yang dapat dijadikan kesimpulan dalam penelitian ini
adalah sebagai berikut :
1. Tingkat religiusitas santri berikut prosentasenya terbagi menjadi tiga,
yaitu tingkat tinggi sebesar 15.58%, sedang sebesar 71.43% dan
rendah sebesar 12.99%.
2. Strategi coping santri terbagi menjadi dua yakni sebesar 46.75%
santri termasuk kategori problem-focused coping dan 53.25%
termasuk kategori emotion-focused coping.
3. Analisis hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping
dilakukan dua kali, dari analisis pertama diketahui bahwa terdapat
hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan problem-
focused coping dengan rxy = 0.372 dan p = 0.001, dari analisis
berikutnya diketahui bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan
antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping dengan rxy
= 0.207 dan p = 0.071.
B. Saran
1. Bagi penelitian lain untuk mempertimbangkan beberapa kelemahan
dalam penelitian ini agar dijadikan perhatian, yakni beberapa
kelemahan antara lain dalam keterbatasan kemampuan peneliti dalam
menyampaikan serta keterbatasan kemampuan dalam menciptakan
instrument yang memiliki validitas dan reliabilitas yang lebih handal.
2. Bagi penelitian lain yang mengkaji variabel terikat yang sama untuk
mempertimbangkan faktor lain sebagai variabel bebas yang mungkin
berpengaruh terhadap pemilihan strategi coping. Sebagaimana
diungkapkan Pergament, terdapat faktor-faktor selain religiusitas
yang mempengaruhi pemilihan strategi coping, yaitu faktor materi,
fisik, psikologis, dan sosial.
3. Bagi pengasuh pondok disarankan agar memberikan pembekalan
mengenai pemilihan strategi coping yang efektif.

DAFTAR PUSTAKA


Afandi, N. A. 2004. Coping Behavior Al-Ghazali pada Mahasiswa Psikologi
Semester VII UIN Malang. Skripsi, Fakultas Psikologi Universitas
Islam Negeri Malang.

Al-Qarni, ‘Aidh. 2007. La tahzan Jangan Bersedih. Cet.41. Qisthi Press:
Jakarta.

Al Quran dan Terjemahnya. 2005. Departemen Agama RI.

Alsa, Asmadi. 2007. Pendekatan Kuantitatif & Kualitatif serta Kombinasinya
dalam Penelitian Psikologi. Cet.III. Pustaka Pelajar: Yogyakarta.

Ancok, Djamaludin, Suroso, F. N. 2004. Psikologi Islami, Solusi atas
Problem-Problem Psikologi. Cet. V. Pustaka Pelajar: Yogyakarta.

Arikunto, Suharsimi. 1993. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktek.
Ed:2. Rineka Cipta. Jakarta.

Azwar, Saifuddin. 2007. Metode Penelitian. Cet.VII. Pustaka Pelajar :
Yogyakarta.

______________. 2008. Reliabilitas dan Validitas. Cet.VIII. Pustaka Pelajar.
Yogyakarta.

______________. 2008. Penyusunan Skala Psikologi. Cet.X. Pustaka Pelajar.
Yogyakarta.

Chaplin, JP. 1999. Kamus Lengkap Psikologi. Cet.V. Terj: Kartono. Rajawali
Press. Jakarta.

Coelho, R., Amorim, I., Prata, J. 2003. Coping Styles and Quality of Life in
Patiens with Non-insulin-dependent Diabetes Melitus. Psychosomatics.
44, 312-318.

Crapps, Robert W. 1993. Dialog Psikologi dan Agama sejak William James
hingga Gordon W. Allport. Kanisius : Yogyakarta.

Christensen, U., Schmidt, L., Kriegbaum, M., Hougaard, C.O., Holstein, B. E.
2006. Coping With Unemployment: Does Educational Attainment
Make Any Difference ?. Scandinavian Journal Of Public Health. 34,
36-370. On-line: www.sagepublications.com. Akses: 29 April 2009.

Fanani, Mohammad. 2009. Agama sebagai Salah Satu Modalitas Terapi
dalam Psikiatri. http://pustaka.uns.ac.id/: akses 12 Maret 2009.

Feldman, Robert S. 1990. Understanding Psychology. Mc Graw-Hill: New
York.

Frisancho, Susana. 1997. The Relationship Between The Primary Appraisal
Of Stress, Dialectical Thinking And Moral Dilemmas That Threaten
The Self . http://wzus.ask.reference.com. Akses : 31 Oktober 2008

Jalaluddin. 2007. Psikologi Agama. Ed. Revisi 10. Rajawali Press. Jakarta.

Mu’tadin, Zainal. 2002. Strategi Coping. www.e-psikologi.com Akses 31
Oktober 2008.

Nashori, F., Mucharam, R. D. 2002. Mengembangkan Kreatuvitas dalam
Perspektif Psikologi Islami.. Menara Kudus Jogjakarta : Jogjakarta.

Nevid, J. S., Rathus, S. A., Greene, B. 2003. Psikologi Abnormal. Jakarta :
Erlangga.

Pergament, Kenneth I. 1997. The Psychology of Religión and Coping Theory
Research, Practice.Guilford Press: New York.

Rahayu, Iin Tri. 2003. Tingkat Religiusitas antara Mahasiswa yang
Berlatarbelakang SMU dan MAN di STAIN Malang. Psikodinamik.
Vol.5. No. 2 Juli 2003

Rini, Setyo. 2004. Hubungan antara Keterbukaan Diri dengan Kemampuan
Problem Solving pada Santri Pondok Pesantren. Skripsi, Fakultas
Psikologi Universitas Muhamadiyah Surakarta. Abstrak on-line:
http://etd.library.ums.ac.id. Akses : 12 Maret 2009.

Shihab, Quraish. 2007. Secercah Cahaya Ilahi. Mizan: Bandung.

Sugiyono. 2008. Statistika untuk Penelitian. cet.13. Bandung : Alfabeta.

Taylor, Shelley E. 2003. Health Psychology. ed.5. McGraw-Hill: New York.

Thouless, Robert H. 2000. Pengantar Psikologi Agama. cet.3. Rajawali Press:
Jakarta.

Trihendradi, Cornelius. 2005. SPSS 12 Statistik Inferen Teori Dasar dan
Aplikasinya. Andi: Yogyakarta

Winarsunu, Tulus. 2002. Statistika dalam Penelitian Psikologi dan
Pendidikan. UMM Press: Malang.

.

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI PONDOK PESANTREN NURUL HUDA MERGOSONO MALANG

SKRIPSI
Diajukan Kepada Dekan Fakultas Psikologi UIN MMI Malang Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Dalam Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S. Psi)

Oleh : KHULAIMATA ZALFA NIM : 05410079

FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG 2009

LEMBAR PERSETUJUAN

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI PONDOK PESANTREN NURUL HUDA MERGOSONO MALANG

SKRIPSI
Oleh : KHULAIMATA ZALFA NIM : 05410079

Tanggal 17 Juni 2009

Telah Disetujui Oleh: Dosen Pembimbing

Iin Tri Rahayu, M. Si NIP. 150 295 154

Mengetahui, Dekan Fakultas Psikologi

Dr. H. Mulyadi, M.Pd.I NIP. 150 206 243

150 206 243 . _____________ Mengesahkan.LEMBAR PENGESAHAN HUBUNGAN ANTARA TINGKAT RELIGIUSITAS DENGAN STRATEGI COPING PADA SANTRI PONDOK PESANTREN NURUL HUDA MERGOSONO MALANG SKRIPSI Oleh : KHULAIMATA ZALFA NIM : 05410079 Telah Dipertahankan Di Depan Dewan Penguji Dan Dinyatakan Diterima Sebagao Salah Satu Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi (S. Ag NIP. A. M. M. ______________ 2. Khudori Sholeh. (Sekretaris) 3. H. Dekan Fakultas Psikologi Dr. M. Si NIP. Psi) Tanggal. Mulyadi. M. Si NIP. ______________ 3. 150 295 154 TANDA TANGAN (Penguji Utama) 1.Pd. (Ketua) 2. 150 321 637 Iin Tri Rahayu. 4 Juli 2009 SUSUNAN DEWAN PENGUJI 1. 150 299 504 Rifa Hidayah.I NIP.

mbak ita. ‘n filla) kompak selalu euuyy.. tizar. ivanna. Mas-mas ‘n mbak-mbak tersayang yang selalu mendukungku. elly. hafid. semmy. temen-temen kamar dhe (tante. fahim (makasih laptopnya). semoga syafaatnya teranugerahkan tuk setiap insan yang mengasihinya Ibu ’n Bapak yang tak henti mendoakan anak-anaknya dengan penuh cinta. jihad. get spirit !!! . especially psikologi ’05 yang tidak bisa disebutkan satu persatu.) yang rame ‘n hangat selalu.’n azza torejing. maaf merepotkan ‘n makasih banyak. budhe. Temen-temen pondok. duroh) ‘n mas pengurus PP NUHA. reema. mbak anna. ana. Muhammad SAW. elok.semua bantuannya. para penunggu perpus yang selalu ‘semangaat… !’ serta semua penduduk AHAF. serta my cutest little sister Mbak-mbak (mbak wasie’. tiada pernah cukup syukurku kuhaturkan tuk hadirMu KekasihNya. mama. R-nie. ila. tetangga-tetangga yang baik hati. Allah SWT.LEMBAR PERSEMBAHAN Karya ini kupersembahkan untuk : Penguasa semesta pencipta segala maha karya sarat makna. Semua temen di kampus hijau. I’ll miss U all Temen-temen asisten lab psi (mbak eka. kekasihku serta kekasih semua makhluk yang mengasihiNya. uyoen.

Bapak/ibu Dosen UIN Maliki Malang yang telah memberikan ilmunya dengan tulus dan ikhlas. yang telah melimpahkan rahmat serta hidayah-Nya sehingga skripsi ini dapat terselesaikan dengan judul: “Hubungan Antara Tingkat Religiusitas dengan Strategi Coping Pada Santri Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang”. Imam Suprayogo. atas izin dan kesempatan yang telah diberikan kepada penulis. Ibu Iin Tri Rahayu. Bapak Prof. 2. M. Ungkapan terima kasih yang mendalam penulis haturkan kepada: 1. Mulyadi M. Dr. banyak pihak yang dengan tulus ikhlas telah membantu dan memberikan motivasi kepada penulis demi terselesaikannya penulisan skripsi ini. serta bimbingan dalam proses penulisan skripsi ini. selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak memberikan masukan. Drs. 4. . 6. 3. 5. Teman-teman dan seluruh pihak yang ikut andil dalam proses penyusunan skripsi ini. Bapak Dr. H. Si. selaku pengasuh Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang. selaku Rektor UIN Maliki Malang. Sholawat serta salam kita haturkan kepada Nabi Muhammad SAW. KH. Yang telah dengan penuh kasih sayang menuntun kita para pengikutnya.KATA PENGANTAR Puji syukur alhamdulillah kita haturkan kepada Allah SWT. Selama proses penyusunan skripsi ini. selaku Dekan Fakultas Psikologi UIN Maliki I Malang. Masduqi Mahfudz.Pdi.

Semoga skripsi ini bermanfaat bagi kita semua.Semoga amal baik anda semua tercatat sebagai amal ibadah dan mendapatkan imbalan serta ganjaran dari Allah SWT. 16 Juni 2009 Penulis . Amin Penulis mengakui bahwa tidak ada segala sesuatu pun yang sempurna kecuali Allah SWT. Amin Malang. Oleh karena itu. dengan senang hati penulis menerima kritik dan saran yang bersifat membangun.

........... Jenis Penelitian …………………………………………………........ x DAFTAR GAMBAR .......... xi DAFTAR LAMPIRAN……………………………………………………….........20 B............. Tugas-tugas Coping ………………………………………………….........21 2.... Latar Belakang Permasalahan ………………………………………….... B...27 5...... F......45 ................11 Manfaat penelitian ……..........11 Tujuan Penelitian ……......................13 2.. …………………………………………........ D.... ii HALAMAN PENGESAHAN…………………………………………………......... Definisi strategi coping …………………………………………....... iv MOTTO ......................................................iii HALAMAN PERSEMBAHAN .....22 3.....41 Metode Pengumpulan Data ………………………………………….. Religiusitas 1......................................................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ....xiii BAB I PENDAHULUAN A..31 D.............. …………………………………………... v KATA PENGANTAR .. C......................... Faktor-faktor yang mempengaruhi religiusitas …………………... Hubungan antara Religiusitas dengan Coping …………………………..41 Validitas dan Reliabilitas ………………………………………….........38 BAB III METODE PENELITIAN A............ Strategi Coping dalam Perspektif Islam …………………………..............26 4.........xii ABSTRAK……………………………………………………………………............ Bentuk-bentuk coping …………………………………………................. vi DAFTAR ISI…………………………………………………………………...13 3.. i HALAMAN PERSETUJUAN . Definisi religiusitas …………………………………………………..... Dimensi religiusitas ………………………………………………….................................1 Rumusan Masalah ……........................39 Definisi Operasional Variabel Penelitian ………………………………….................. C...................28 C.......... Hipotesis ………………………………………………………………….......................... D............. B.........viii DAFTAR TABEL ................... E......41 Instrumen Penelitian …………………………………………………..................................40 Populasi dan Sampel …………………………......................................... ………………………………………….. Strategi Coping 1. Faktor-faktor yang mempengaruhi strategi coping …………………................39 Identifikasi Variabel Penelitian …………………………………………. G....12 BAB II KAJIAN PUSTAKA A..

...............65 3..51 3....................................H............................................... Analisis Data …………………………………………………………..................58 3.................................................................. Deskripsi hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping ............................ misi dan tujuan pondok pesantren ......74 B.......... Kesimpulan ............... Visi..................61 C................... Pembahasan 1................................................................................................... Deskripsi tingkat religiusitas santri .......... Analisis pengujian tingkat religiusitas .................. Profil Pondok Pesantren Nurul Huda 1........................................................ Analisis pengujian strategi coping ............................. Lokasi pondok pesantren .............................. Saran ........47 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A...................... Sejarah singkat pondok pesantren .57 2............... Analisis pengujian hipotesis .................................... Deskripsi strategi coping santri .....52 B.... Kegiatan pondok pesantren ....50 2........................67 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A..............74 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN .......51 4............................................................................. Hasil Penelitian 1......63 2..................

............59 Tabel 13 : Jumlah dan prosentase strategi coping .......................63 .................58 Tabel 10 : Jumlah dan prosentase tingkat religiusitas ......................47 Tabel 7 : Kriteria tingkat religiusitas ………………………………….......................................43 Tabel 3 : Blue print strategi coping …………………………………………............................42 Tabel 2 : Blue print religiusitas …………………………………………...62 Tabel 16 : Hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping …………………………………………...............................DAFTAR TABEL Tabel 1 :skor untuk jawaban pertanyaan ………………………………….44 Tabel 4 : Hasil uji validitas skala religiusitas …………………………………..................59 Tabel 12 : Deskriptif statistik strategi coping ......................................46 Tabel 6 : Koefisien reliabilitas skala religiusitas dan coping …………………........................58 Tabel 11 : Kriteria strategi coping .........46 Tabel 5 : Hasil uji validitas skala coping ………………………………….........60 Tabel 15 : Hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping .......................................59 Tabel 14 : Skor dan kategori tingkat religiusitas dan strategi coping ......57 Tabel 8 : Deskriptif statistik religiusitas santri ..............................................................57 Tabel 9 : Kategori tingkat religiusitas santri ...

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Skala Religiusitas Lampiran 2 : Skala strategi coping Lampiran 3 : Skor sebaran aitem religiusitas santri Lampiran 4 : Skor sebaran aitem strategi coping santri Lampiran 5 : Uji validitas dan reliabilitas skala religiusitas Lampiran 6 : Uji validitas dan reliabilitas skala strategi coping Lampiran 7 : Uji korelasi antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping Lampiran 8 : Uji korelasi antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping Lampiran 9 : Surat izin penelitian skripsi Lampiran 10 : Surat keterangan penelitian skripsi Lampiran 10 : Jadwal kegiatan santri Pondok Pesantren Nurul Huda Lampiran 11 : Struktur kepengurusan Pondok Pesantren Nurul Huda Putra Lampiran 12 : Struktur kepengurusan Pondok Pesantren Nurul Huda Putri Lampiran 13 : Tata Tertib Pondok Pesantren Nurul Huda Lampiran 14 : Bukti Konsultasi .

Sebagai salah satu pesantren yang cukup padat dengan kegiatan-kegiatan keagamaannya. bagaimanakah strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda serta adakah hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping. M. strategi coping yang dipilih oleh santri dan hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping pada santri Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang. Hasil penelitian menunjukkan sejumlah 15. Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif korelasional dengan religiusitas sebagai variabel bebas dan strategi coping sebagai variabel terikatnya. dilakukan penelitian dengan tiga rumusan masalah. Khulaimata. Hubungan antara Tingkat Religiusitas dengan Strategi Coping pada Santri Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang. . Pondok Pesantren Nurul Huda yang kebanyakan santrinya berstatus pelajar dan mahasiswa. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang. Jumlah populasi santri sebanyak 154 santri sehingga sampel didapatkan sejumlah 77 santri. Subyek penelitian adalah santri pondok pesantren Nurul Huda dengan sampel penelitian sejumlah 50% yang didapatkan dari teknik random dengan mengacak nama santri. Kemudian teknik korelasi product moment digunakan untuk menguji hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping.43% sedang dan 12.99% rendah.75% termasuk kategori problem-focused coping dan 53. religiusitas membuat seseorang cenderung menggunakan problem-focused coping dalam mengatasi tekanan permasalahan yang dihadapinya. Sebagai salah satu faktor yang mempengaruhi strategi coping seseorang. Sehubungan dengan rumusan masalah tersebut. 2009. Di sisi lain 46. 71. sedangkan kategorisasi strategi coping dilakukan dengan melihat skor z-nya.25% termasuk emotion-focused coping. sedangkan antara religiusitas dengan emotion-focused coping tidak terdapat adanya hubungan yang signifikan. yakni untuk mengetahui tingkat religiusitas santri. Oleh karenanya. Skripsi. para santrinya pun memiliki variasi kecenderungan strategi coping. yaitu bagaimanakah tingkat religiusitas santri pondok pesantren Nurul Huda. Hasil analisis menunjukkan terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping.ABSTRAK Zalfa. Si Kata Kunci : Religiusitas. Strategi Coping Pesantren merupakan lembaga yang sarat dengan kegiatan-kegiatan yang mendukung religiusitas santri yang tinggal di dalamnya.58% santri tergolong memiliki tingkat religiusitas yang tinggi. Pembimbing : Iin Tri Rahayu. maka penelitian ini memiliki tiga tujuan pula. Sebelumnya untuk mengkategorikan tingkat religiusitas digunakan mean dan standar deviasi.

how is the religiosity level of Nurul Huda’s student. Advisor : Iin Tri Rahayu. and 53. how is the strategy coping of the Nurul Huda’s student. than a product moment correlation technique is used to find the correlation between religiosity level and coping strategy. Khulaimata. S. coping strategy Islamic boarding school is fulfill by the activities which are support the religiosity of the student lived there. As one of the factor of coping resources. Correlation between religiosity level and coping strategy of the student of Islamic boarding school of Nurul Huda Mergosono Malang. Nurul Huda is one of the Islamic boarding house that full of religious activities. M. and is there any correlation between religiosity level and coping strategy of the student of Nurul Huda Islamic Boarding School. The analyze shows there is significant correation between religiosity level and problem-focused coping but there is no significant correlation between religiosity level and emotion-focused coping. The sample is taken from 50% of the population with random technique by mess up the names of the students. This research is a correlational kuantitative research which religiusity as the independent variable and coping strategy as the dependent variable.99% at low level. most of the student are student in a high school or college those have different ways in their coping. 2009. The result of the research shows 15. the population is 154 students.58% student are at high level religiosity. Thesis.25% are emotion-focused coping. Si Keyword : religiosity.75%. So this research’s purpose is to know the religiosity level of the student. The subject of this research is the student of Islamic boarding school of Nurul Huda. the coping strategy which is choosen by the student and the correlation between the religiosity level and coping strategy of the student of Nurul Huda Islamic Boarding school. The religiosity is categorized by it’s mean and standard of deviation and then the coping strategy categorized by it’s z score. And those are problem-focused coping belongs to 46.ABSTRACT Zalfa. Therefore there are three problems here.43% at medium level and 12. . Psi. religiosity makes someone tendency goes to problem-focused coping. so the sample is 77 student. Psychology Faculty of State Islamic University of Maulana Malik Ibrahim of Malang. 71.

beberapa hal yang dapat menjadi penyebab stress diantaranya terbagi dalam tiga tipe stressor. Melalui proses appraisal (penilaian). baik itu tekanan yang muncul dalam maupun dari luar diri. setiap orang tidak pernah berlama-lama berada dalam keadaan tertekan. maka sistem kognitif diri segera bereaksi terhadap stressor tersebut dengan memunculkan perilaku yang akan membantunya mengatasi atau mengurangi ketegangan yang dialaminya. kehilangan pekerjaan). Strategi coping merupakan cara seseorang untuk mengatasi stress. Latar Belakang Permasalahan Stress dapat ditimbulkan oleh berbagai hal di sekitar individu. stressor personal (seperti kematian seseorang. Pada dasarnya. Perilaku pengatasan inilah yang dinamakan dengan strategi coping. dan kejadian sehari-hari (stressor yang sering muncul dalam kehidupan seseorang seperti lingkungan pekerjaan). Menurut Lazarus dan Cohen (dalam Frisancho. 1997:3).BAB I PENDAHULUAN E. atau bahkan hal-hal dalam dirinya. Sedangkan beberapa yang lainnya berpura-pura baik-baik saja dan bersikap seolah tidak ada . ketika diri dihadapkan pada stressor. perceraian. yakni peristiwa luar biasa yang membawa perubahan besar (seperti perang dan bencana alam). Beberapa orang segera menyusun rencana untuk memecahkan masalah. menghadapi permasalahan yang sedang dihadapinya hingga permasalahan tersebut dapat terselesaikan.

psikologis . sedangkan orang yang menghindar dan mengingkari permasalahan yang sedang dihadapinya termasuk orang yang menggunakan coping yang berfokus pada emosi (emotion focused coping). Pergament (1997:101) mengungkapkan beberapa hal yang menjadi sumber coping. Beberapa literatur menyebutkan pembagian strategi coping dengan istilah yang berbeda.permasalahan yang sedang terjadi. Dua perilaku berbeda ini sesungguhnya sama-sama merupakan strategi dalam mengatasi stress. uang). Dalam hal ini. Problem-focused coping dalam istilah lain disebut juga active-coping. Hal-hal tersebut antara lain materi (seperti makanan. menurut Lazarus dan Folkman (dalam Nevid:2003:144). fisik (seperti vitalitas dan kesehatan). terdapat dua strategi coping stress. sumber coping meliputi hal-hal yang memiliki pengaruh terhadap pemilihan seseorang atas strategi coping tertentu. Orang yang tidak lari dari permasalahan dan menghadapinya termasuk orang yang menggunakan coping yang berfokus pada masalah (problem focused coping). berharap masalah tersebut akan selesai dengan sendirinya. Dalam hal ini. Dalam pembahasan strategi coping. sedangkan emotion-focused coping disebut juga avoidance coping. Perbedaan strategi inilah yang mengelompokkan perilaku-perilaku orang-orang dalam mengatasi stress-nya. yaitu coping yang berfokus pada masalah (problem focused coping) dan coping yang berfokus pada emosi (emotion focused coping). Perilaku yang berbeda-beda dalam mengatasi stress mencerminkan bahwa strategi coping masing-masing individu belum tentu sama.

Pada faktor materi. yakni orang-orang yang kondisi materialnya tidak menentu karena mereka tidak memiliki pekerjaan. bahwa kondisi material seseorang turut mempengaruhinya dalam menghadapi tekanan permasalahan yang dihadapi sehingga cenderung memilih strategi coping tertentu. Kemudian pengaruh faktor fisik. dkk (2003:312) meneliti tentang “Coping Styles And Quality Of Life In Patients With Non-Insulin-Dependent Diabetes Mellitus”. . diantaranya diungkap oleh penelitian Coelho. dan spiritual (seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan). Sebuah penelitian oleh Christensen. Salah satu dari temuan penelitiannya adalah bahwa dalam proporsi pasien diabetes lebih banyak yang menggunakan avoidance coping style daripada yang menggunakan active confrontation coping styles. dkk (2006:2) mengenai coping pada pengangguran memberikan data hasil penelitian bahwa terdapat hubungan antara tingkat pendidikan yang rendah dengan rendahnya penggunaan problem-solving coping. dukungan sistem sosial). sehingga kemudian penelitian tersebut menemukan bahwa para penggangguran memiliki kecenderungan yang rendah dalam problem-solving copingnya. sosial (seperti kemampuan interpersonal.(seperti kemampuan problem solving). kondisi kesehatan misalnya. penelitian dilakukan pada para pengangguran. Peneitian tersebut memberikan penguatan bahwa faktor fisik yang kurang mendukung pada kondisi seseorang (dalam hal ini pasien diabetes) membuatnya cenderung memilih avoidance coping (istilah lain dari emotional-focused coping). Dalam hal ini.

(ideological). seberapa kokoh keyakinan. seberapa pelaksanaan ibadah dan akidah. bahwa dimensi-dimensi religiusitas dalam diri seseorang. mengenai faktor spiritual. Menurut Nashori dan Mucharam (2002:71). Sebuah penelitian oleh Dubow dan Tisak (dalam Pergament. religiusitas adalah seberapa jauh pengetahuan. misalnya kemampuan problem solving. efikasi diri dan kematangan emosi. pengetahuan agama (intellelectual) dan konskuensi (consequential). termasuk ketika orang tersebut berada dalam situasi yang menekan atau berada dalam kondisi stress. Selanjutnya. yang dimaksudkan disini adalah faktor-faktor psikologis yang dapat membantu seseorang dalam menghadapi masalah. praktik agama (ritualistic). kedekatan seseorang terhadap Tuhannya dapat dilihat melalui religiusitas seseorang dalam berbagai dimensi kehidupan. dan seberapa dalam penghayatan atas agama yang dianutnya. 1997:101) mengungkapkan bahwa anak-anak yang telah mengalami sejumlah peristiwa penting kehidupan dengan pengembangan kemampuan problem solving yang tinggi memiliki lebih sedikit masalah perilaku daripada anak lain yang memiliki kurang memiliki pengembangan kemampuan problem solving. yakni dimensi keyakinan. pengalaman (experiential).Sedangkan dalam faktor psikologis. Dimensi-dimensi religiusitas mencerminkan bahwa religiusitas seseorang termanifestasikan dalam setiap dimensi kehidupan yang dilewatinya setiap hari. Keyakinan akan kebenaran janji Allah bahwa Allah tidak akan memberi cobaan kepada hambaNya diluar batas kemampuannya akan memberinya rasa percaya diri akan kemampuannya . Kemudian diungkap oleh Glock & Stark.

dengan “tenggelam hari ini demi esok”. antara “bekerja hari ini untuk esok”. Sebagaimana diungkapkan oleh Shihab (2007:248) ketika membicarakan manusia yang duduk termenung dalam harapan kosongnya ketika menghadapi kehidupan. memulai hariini dan saat ini. Bahwa harapan tentang hadirnya hari esok merupakan akibat dari kelengahan oleh angan-angan. sehingga kemudian pada praktiknya. Keyakinan tersebut akan dapat dimilikinya ketika dia memiliki pengetahuan akan janji Allah terhadap hambaNya. manusia tidak perlu menunggu waktu. tidak membiarkan masalah terbengkalai dan berupaya untuk menyelesaikannya. Bukan berarti mengabaikan hari esok atau masa depan. sehingga ia tidak akan merugikan orang lain. Sikap dan perilakunya tersebut disesuaikan dengan nilai-nilai agama. meski manusia tersebut berada pada situasi cerah maupun kelam. orang tersebut tidak akan lari dari masalah ataupun berpura-pura bahwa dia sedang tidak memiliki masalah. Pengalamanpengalaman semacam itu di sepanjang hidupnya akan memberikannya sensasi yang memberinya kemantapan hati akan keyakinannya terhadap agama dan begitu seterusnya. dan itulah hakikat perencanaan. Harapan yang makin panjang dan diulur-ulur membuat manusia lalai. Oleh karenanya. Yang pertama adalah hal positifdan dianjurkan agama. Terdapat perbedaan antara “berpikir untuk hari esok” dengan “cemas menghadapinya”.menghadapi masalah. Begitu pula dalam bentuk coping yang dilakukan oleh orang tersebut menjadi suatu cerminan pengamalan nilai-nilai agama dalam sikap dan perilakunya menghadapi permasalahan. sedangkan yang kedua .

melalui pendekatan ini. dan 4) hidayat al-Diniyyat . Agama mengarahkan manusia agar memperhatikan “saat ini”. agama sendiri sesungguhnya merupakan salah satu anugerah yang Allah berikan kepada manusia berupa potensi semenjak manusia lahir ke dunia. Jalaluddin (1996:280) mengatakan bahwa pada diri manusia telah ada sejumlah potensi untuk memberi arah dalam kehidupan manusia. Potensi tersebut adalah: 1) hidayat al-Ghariziyyat (naluriah). Potensi fitrah diarahkan dan dikembangkan seiring dengan interaksi manusia dengan lingkungannya. Sebaliknya. 2) hidayat al-Hissiyyat (inderawi). jika lingkungan memberikan pengaruh yang . maka agama merupakan potensi fitrah yang dibawa manusia sejak lahir. Dalam konteks religiusitas. Apabila lingkungan memberikan arahan yang sejalan. agar manusia terhindar dari kecemasan yang bukan berada pada tempatnya dan menghambat kemajuannya. Oleh karenanya.adalah hal negatif dan dikecam keras oleh agama karena termasuk kelengahan. Dimensi-dimensi dalam religiusitas menggambarkan sikap dan perilaku yang cenderung menghadapi permasalahan serta melakukan upaya dalam rangka mencapai penyelesaian permasalahan tersebut. maka pengaruh lingkungan akan memberikan keselarasan pada diri manusia tersebut. 3) hidayat al-Aqliyyat (nalar). seseorang yang memiliki religiusitas yang tinggi yang tercermin dalam dimensi-dimensi religiusitas tersebut memberikan gambaran keselarasan dengan kecenderungannya untuk mengatasi tekanan masalah dengan berfokus pada masalah (problem focused coping).

penawar bagi penyakit batin (jiwa). maka dalam dirinya akan terjadi ketidakselarasan. Th 2005) āωÎ) tÏϑÎ=≈©à9$# ߉ƒÌ“tƒ Ÿωuρ € tÏΖÏΒ÷σßϑù=Ïj9 ×πuΗ÷qu‘uρ Ö!$x Ï© uθèδ $tΒ Èβ#uöà)ø9$# zÏΒ ãΑÍi”t∴çΡuρ ∩∇⊄∪ #Y‘$|¡yz “ dan Kami turunkan Al Quran yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman” (Depag RI. Padahal. Yunus: 57 Í‘ρ߉÷Á9$# ’Îû $yϑÏj9 Ö!$x Ï©uρ öΝà6În/§‘ ÏiΒ ×πsàÏãöθ¨Β Νä3ø?u!$y_ ô‰s% â¨$¨Ζ9$# κš‰r'‾≈tƒ ∩∈∠∪ tÏΨÏΒ÷σßϑù=Ïj9 ×πuΗ÷qu‘uρ “Y‰èδuρ “ Wahai manusia. kepuasan dan rasa aman serta terlindungi. Mengenai hal ini pula telah disebutkan pula dalam Al Qur’an. sesungguhnya sudah datang dari Tuhanmu Al Quran yang mengandung pengajaran. kebahagiaan. Th 2005) Hingga saat ini beberapa penelitian telah dilakukan dalam membahas hal serupa. tuntunan serta rahmat bagi orang-orang yang beriman” dan QS Al-Isra’: 82. . dengan keselarasan. diantaranya Dervic (dalam Fanani. dan sebaliknya skor agresivitas dan impulsivitasnya rendah. manusia mendapatkan kemantapan batin. 2009) mendapatkan bukti dalam penelitiannya. (Depag RI. bahwa mereka yang memiliki skor religiusitas tinggi ternyata menunjukkan rasa tanggung jawab yang tinggi.bertentangan.

Pesantren merupakan lembaga pendidikan yang membekali mereka dengan berbagai ilmu demi mendekatkan diri kepada Allah. Setelah dilakukan penelitian. Dalam konteks ini lingkungan religius sangat kental terasa dalam lingkungan pesantren. Perkembangan tersebutlah yang telah menjadi perhatian dan diterapkan di Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono. Malang sejak awal didirikannya. Sekelompok orang bersama-sama mendalami ilmu-ilmu agama di pesantren. beberapa pesantren memberikan kebebasan dan waktu kepada santrinya untuk mengembangkan potensinya di luar pesantren baik melalui sekolah. Pesantren menjadi lembaga yang sarat dengan penempaan untuk mendekatkan individu dengan Tuhan. Lingkungan religius menjadi pendukung penempaan religiusitas seseorang. Diantara perkembangan tersebut adalah selain membekali ilmu agama.Penelitian berikutnya oleh Dervic menghubungkan tingkat religiusitas dengan depresi. Pesantren telah berkembang pesat mengikuti kekinian perkembangan zaman. diantaranya sebuah penelitian oleh Setyo Rini (2004) bertujuan untuk mengetahui hubungan antara keterbukaan diri dengan kemampuan problem solving pada santri pondok pesantren. kesimpulan yang diperoleh dalam penelitian ini adalah ada hubungan positif antara keterbukaan diri dengan kemampuan problem solving pada santri pondok pesantren. . Manfaat yang diperoleh dari kehidupan di pesantren telah pula banyak diteliti. terbukti bahwa terdapat korelasi negatif antara tingkat religiusitas dengan skor depresi (dalam Fanani:2009). perkuliahan maupun pekerjaan.

(observasi 10 Maret 2009 di Pondok Pesantren Nurul Huda) Dengan melihat kegiatan rutin yang setiap hari mereka jalani. di sisi lain diberikan pula kebebasan untuk beraktifitas di luar pesantren mengingat pentingnya pengembangan potensi diri santri demi kesiapan hidupnya di masa mendatang. Namun. Berikutnya dari dimensi praktik agama dan konskuensi terlihat dari keseharian diantaranya mereka menjalankan sholat wajib berjamaah dan wiridnya serta cara mereka menghormati orang lain. baik melalui sistem kelas (diniyyah). shalat subuh berjamaah dilanjutkan mengaji kitab kuning sampai lebih dari jam tujuh. Barulah kemudian para santri tersebut memulai aktifitas diluar pondok. mulai dari bangun tidur saat subuh. sebagian besar diantara para santrinya adalah mahasiswa. bandongan (seluruh santri mengikuti kajian yang disampaikan kyai). selama berada di pesantren mereka diharuskan belajar ilmu-ilmu agama sehingga pengetahuan agama mereka semakin bertambah dan dari dimensi ini akan memperkuat pula dimensi keyakinan mereka.Sejak awal. Saat adzan maghrib berkumandang . sebagian masih sekolah dan sebagian yang lain sudah bekerja. Untuk itulah. maupun kegiatan lainnya. Misalnya dari dimensi pengetahuan agama. santri Pondok Pesantren Nurul Huda dituntut komitmennya untuk mendalami ilmu agama dan berbagai kegiatan di dalam pesantren. (wawancara Ketua Pondok Pesantren Putri Nurul Huda. 10 Maret 2009) Religiusitas santri terlihat berada pada kategori cukup tinggi berdasarkan beberapa hal meliputi dimensi-dimensi religiusitas.

Dalam pembahasan strategi coping.mereka telah harus kembali ke pondok untuk melanjutkan kegiatan sampai sekitar jam sepuluh malam. dari hubungan sosial santri. cara-cara tersebut merupakan strategi tipe emotion-focused coping. Satu hal yang menarik adalah cara santri untuk mengurangi ketegangan saat menghadapi masalah. sedangkan yang lain mengaku dapat meringankannya dengan berkumpul bercanda ria bersama teman (wawancara santri pondok pesantren Nurul Huda 10 dan 11 Maret 2009). Padahal. Di sisi lain. di mana seseorang berupaya mengatasi ketegangan melalui pengatasan terhadap reaksi emosional yang mereka rasakan. Pada fakta yang ditemukan di lapangan. Stressor bagi para santri tersebut dapat muncul dari bagian manapun. perlu dicermati bahwa para santri tersebut bertempat tinggal di pondok pesantren yang mendidik mereka dengan pengetahuan agama serta melibatkan mereka dalam kegiatan keagamaan demi mendekatkan diri kepada Ilahi. dengan mempertimbangkan . Beberapa santri mengaku sudah cukup dengan membaca shalawat sambil menangis saat bangun malam. bahwa ditemukan kecenderungan santri Pondok Pesantren Nurul Huda memilih emotion-focused coping dalam menghadapi masalahnya. baik dari kegiatan pesantren. mapupun dari kegiatan luar yang dijalaninya. Lingkungan yang mereka tinggali merupakan lingkungan yang sangat mendukung religiusitas dengan berbagai kegiatan yang melibatkan para santri tersebut sehingga para santri tersebut dapat dikatakan memiliki religiusitas yang tinggi. .

3. Adakah hubungan antara religiusitas dengan strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda. Mergosono. Malang. Malang. 2. Untuk mengetahui tingkat religiusitas santri Pondok Pesantren Nurul Huda. Malang ? 2. Bagaimanakah tingkat religiusitas santri Pondok Pesantren Nurul Huda. Dengan memperhatikan hal-hal tersebut peneliti tertarik untuk mengkaji lebih lanjut melaui penelitian mengenai hubungan antara tingkat religiusitas dengan pemilihan strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda. Mergosono. Mergosono. F. Bagaimanakah strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda. Malang ? G. Mergosono. Mergosono Malang. Untuk mengetahui strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda. Malang.dimensi-dimensi religiusitas. Mergosono. Tujuan Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mencapai bebrapa tujuan sebagau berikut : 1. karakteristik orang yang memiliki religiusitas yang tinggi semestinya cenderung pada problem-focused coping. Mergosono. Untuk mengetahui hubungan antara religiusitas dengan strategi coping santri Pondok Pesantren Nurul Huda. . Malang? 3. Rumusan Masalah Rumusan yang masalah yang diajukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1.

baik itu orang yang jauh dari kehidupan religius maupun yang justru dekat dengan lingkungan religius. . Hal ini mengingat adanya sebagian orang yang memandang kehidupan religius sebagai ritual belaka. 2. Manfaat teoritis Peneliti berharap penelitian ini akan membawa manfaat pada pengembangan teori keilmuan psikologi pada umumnya.H. peneliti berharap bahwa penelitian ini membawa manfaat pada para pembaca terkait dengan pengungkapan hubungan religiusitas dengan cara untuk bertahan pada tantangan kehidupan. Manfaat penelitian Beberapa manfaat yang diharapkan dapat diperoleh dari penelitian ini sebagai berikut : 1. Manfaat praktis Secara praktis. dan psikologi agama serta psikologi klinis pada khususnya yakni pada pembahasan religiusitas dan hubungannya dengan strategi coping.

2) pengakuan terhadap adanya kekuatan gaib yang menguasai manusia. kemudian religare berarti mengikat (Nasution. religi yang berarti agama merupakan suatu konsep yang secara definitif diungkapkan pengertiannya oleh beberapa tokoh sebagai berikut : a. Sementara dalam bahasa Indonesia. . Definisi Religiusitas Religiusitas berasal dari kata religi (latin) atau relegere berarti mengumpulkan dan membaca. Menurut Harun Nasution (dalam Jalaludin 2007:12). agama adalah: 1) pengakuan terhadap adanya hubungan manusia dengan kekuatan gaib yang harus dipatuhi. 5) suatu sistem tingkah laku (code of conduct) yang berasal dari sesuatu kekuatan gaib. Religiusitas 1. 4) kepercayaan pada suatu kekuatan gaib yang menimbulkan cara hidup tertentu.BAB II KAJIAN PUSTAKA A. dalam Jalaludin 2007:12 ). 3) mengikat diri pada suatu bentuk hidup yang mengandung pengakuan pada suatu sumber yang berada di luar diri manusia dan yang mempengaruhi perbuatan-perbuatan manusia.

8) ajaran-ajaran yang diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui seorang rasul. keyakinan.(dalam hal ini. sejauh mereka itu menangkap diri berada dalam hubungan dengan apapun yang mereka pandang sebagai Ilahi. sistem nilai. Menurut Mayer (dalam Nashori & Mucharam. 2002:70) menyatakan bahwa religi adalah sistem simbol. 1993:149) mendefinisikan agama sebagai perasaan. dan sistem perilaku yang terlembagakan. yang semuanya berpusat pada persoalanpersoalan yang dihayati sebagai sesuatu yang paling maknawi. d. James (dalam Crapps. 2002:70) religi adalah seperangkat aturan dan kepercayaan yang pasti untuk membimbing . Thouless (2000:22) memberikan definisi agama sebagai sikap (atau cara penyesuaian diri) terhadap dunia yang mencakup acuan yang menunjukkan lingkungan lebih luas daripada lingkungan fisik yang terikat ruang dan waktu -the spatio-temporal physical world. c. Glock & Stark (dalam Nashori & Mucharam. b. yang dimaksud adalah dunia spiritual). 7) pemujaan terhadap kekuatan gaib yang timbul dari perasaan lemah dan perasaan takut terhadap kekuatan misterius yang terdapat dalam alam sekitar manusia. tindakan dan pengalaman manusia secara individual dalam keheningan mereka.6) pengakuan terhadap adanya kewajiban-kewajiban yang diyakini bersumber pada suatu kekuatan gaib.. e.

sistem nilai dan sistem perilaku yang membimbing tindakan seseorang terhadap Tuhan. orang lain dan diri sendiri. Menurut Shihab (dalam Nashori & Mucharam. Sedangkan menurut Nashori dan Mucharam (2002:71). dan seberapa dalam penghayatan atas agama yang dianutnya. 2003:135) mengartikan religiusitas sebagai keberagamaan. yang artinya adanya internalisasi agama di dalam diri seseorang. . orang lain dan dirinya sendiri. Dari istilah religi kemudian didapatkan istilah religiusitas. religiusitas adalah seberapa jauh pengetahuan. agama adalah ketetapan Ilahi yang diwahyukan kepada Nabi-Nya untuk menjadi pedoman hidup manusia. Berdasarkan definisi-definisi yang telah dikemukakan tersebut dapat disimpulkan bahwa religi adalah keyakinan. Berdasarkan definisi-definisi yang telah dikemukakan tersebut disimpulkan bahwa religiusitas dapat diartikan sebagai internalisasi agama dalam diri seseorang yang terlihat melalui pengetahuan dan keyakinan seseorang akan agamanya serta dilaksanakan dalam kegiatan peribadatan dan perilaku kesehariannya. 2002:70).manusia dalam tindakannya terhadap Tuhan. f. Dister (dalam Rahayu. seberapa kokoh keyakinan. seberapa pelaksanaan ibadah dan akidah.

keberagamaan seseorang terlihat dari berbagai Oleh karenanya. zakat dan . mengakui kebenaran-kebenaran doktrin tersebut. dimensi yang mengarahkannya pada keutuhan dalam beragama. serta tercermin dalam perilaku kesehariannya. Dimensi keyakinan Dimensi ini berisikan pengharapan-pengharapan dimana orang yang religius berpegang teguh pada pandangan teologis tertentu. Seperti sholat. ketaatan. Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso. b. Setiap agama mempertahankan seperangkat kepercayaan dimana para penganut diharapkan akan taat.2. isi dan ruang lingkup keyakinan itu bervariasi tidak hanya diantara agama-agama. dan hal-hal yang dilakukan orang untuk menunjukkan komitmen terhadap agama yang dianutnya. puasa Ramadhan. Dimensi praktek agama Dimensi ini mencakup perilaku pemujaan. Walaupun demikian. 2004:77) mengemukakan beberapa dimensi religiusitas sebagai berikut: a. tampak dalam ibadah yang dilakukannya. Dimensi-dimensi Religiusitas Karakteristik agama menurut Shihab (dalam Nashori dan Mucharam 2002:71) adalah hubungan makhluk dengan Sang Pencipta. tetapi seringkali juga diantara tradisi-tradisi dalam agama yang sama. yang terwujud dalam batinnya.

semua agama yang dikenal juga mempunyai perangkat tindakan persembahan dan kontlempasi personal yang relatif spontan. dengan otoritas transendental. Praktek-praktek agama ini terdiri dari dua kelas penting. mengacu pada seperangkat ritus. c. Dimensi pengetahuan agama Dimensi ini mengacu kepada harapan bahwa orang-orang yang beragama paling tidak memiliki sejumlah minimal pengetahuan . tindakan keagamaan formal dan praktek-praktek suci yang semua agama mengharapkan para pemeluk melaksanakan. yaitu: 1) Ritual. dalam suatu esensi keTuhanan. perasaan-perasaan. 2) Ketaatan. ketaatan dan ritual bagaikan ikan dengan air. kenyataan terakhir. Dimensi pengalaman Dimensi ini berisikan dan memperhatikan fakta bahwa semua agama mengandung pengharapan-pengharapan tertentu. yaitu dengan Tuhan. d.sebagainya. meski ada perbedaan penting. persepsi-persepsi dan sensasi-sensasi yang dialami seseorang atau didefinisikan oleh suatu kelompok keagamaan (atau suatu masyarakat) yang melihat komunikasi. Apabila aspek ritual dari komitmen sangat formal dan khas publik. informal dan khas pribadi. walaupun kecil. Dimensi ini berkaitan dengan pengalaman keagamaan.

terutama tehadap ajaran-ajaran yang bersifat fundamental dan dogmatic. Berdasarkan uraian di atas diketahui bahwa religiusitas memiliki lima dimensi. Di dalam keberislaman. Dimensi peribadatan (atau praktik agama) atau syariah menunjuk pada seberapa tingkat kepatuhan Muslim dalam mengerjakan kegiatan- . Dimensi keyakinan atau akidah Islam menunjuk pada seberapa tingkat keyakinan Muslim terhadap keyakinan kebenaran ajaran-ajaran agamanya. serta qadha dan qadar. pengalaman (experiential). kitab-kitab Allah. Dimensi konsekuensi Konsekuensi komitmen agama berlainan dari keempat dimensi yang sudah dibicarakan diatas. e. praktek. b. (ideological). surga dan neraka. pengetahuan agama (intellelectual) dan konskuensi (consequential). para malaikat. pengalaman dan pengetahuan seseorang dari hari ke hari. isi dimensi keimanan menyangkut keyakinan tentang Allah. ritus-ritus. Ancok dan Suroso (2004:80) mengatakan bahwa dimensi religiusitas dalam perspektif Islam terdapat dalam lima dimensi sebagai berikut : a. Nabi/Rasul. Dimensi ini mengacu pada identifikasi akibat-akibat keyakinan bergama. yakni dimensi keyakinan. praktik agama (ritualistic). kitab suci dan tradisitradisi. Dengan memposisikan religiusitas pada kajian keislaman.mengenai dasar-dasar keyakinan.

. dimensi ini meliputi perilaku suka menolong. memaafkan. tidak meminum minuman yang memabukkan. dimensi peribadatan menyangkut pelaksanaan sholat. Dalam keberislaman. zakat. membaca Al Qur’an. dan sebagainya. Dimensi pengetahuan atau ilmu menunjuk pada seberapa tingkat pengetahuan dan pemahaman Muslim terhadap ajaran-ajaran agamanya. Dimensi penghayatan menunjuk pada seberapa jauh tingkat muslim dalam merasakan dan mengalami perasaan-perasaan dan pengalamanpengalaman religius. doa. zikir. tidak korupsi. Dalam keberislaman. e. berlaku jujur. ibadah kurban. menjaga lingkungan hidup.kegiatan ritual sebagaimana disuruh dan dianjurkan oleh agamanya. berjuang untuk hidup sukses menurut ukuran Islam. menjaga amanat. terutama mengenai ajaran-ajaran pokok dari agamanya. terutama dengan manusia lain. Dimensi pengalaman atau akhlak menunjuk pada seberapa tingkatan muslim berperilaku dimotivasi oleh ajaran-ajaran agamanya. haji. tidak berjudi. berderma. yaitu bagaimana individu berelasi dengan dunianya. iktikaf di masjid di bulan puasa. c. sebagaimana termuat dalam kitab sucinya. lain. tidak menipu. mematuhi norma-norma Islam dalam perilaku seksual. dan sebagainya. tidak mencuri. d. bekerjasama. puasa. menyejahtyerakan menegakkan keadilan dan dan menumbuhkembangkan orang kebenaran. .

. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Religiusitas Religiusitas atau keagamaan memiliki beberapa faktor yang dapat membuatnya berkembang dan meningkat. keselarasan. 3.Dengan demikian dapat disipulkan bahwa dimensi religiusitas dalam perspektif Islam meliputi dimensi keyakinan atau akidah Islam. Pengaruh pendidikan atau pengajaran dan berbagai tekanan sosial (faktor sosial). pengetahuan atau ilmu dan dimensi penghayatan. d. dan kebaikan di dunia lain (faktor alami). Faktor-faktor yang seluruhnya atau sebagian timbul dari kebutuhankebutuhan yang tidak terpenuhi. Beberapa faktor yang mempengaruhi sikap keagamaan menurut Thouless (2000:34) adalah: a. c. harga diri dan ancaman kematian. Berbagai proses pemikiran verbal (faktor intelektual). 3) pengalaman emosional keagamaan (faktor afektif). pengalaman atau akhlak. peribadatan atau praktik agama. terutama pengalaman-pengalaman mengenai : 1) keindahan. 2) konflik moral (faktor moral). cinta kasih. Berbagai pengalaman yang membantu sikap keagamaan. b. terutama kebutuhan-kebutuhan terhadap keamanan.

pengalaman. b.Secara singkat dapat dikatakan bahwa sikap keagamaan dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain pendidikan. kebutuhan-kebutuhan yang tidak terpenuhi dan proses pemikiran verbal (intelektual). sebagai antisipasi dari situasi yang menimbulkan stress atau sebagai respon terhadap stress yang sedang terjadi sehingga efektif dalam mengurangi level stress yang dialami tersebut. Strategi Coping 1. mentoleransi. coping behavior diartikan sebagai sembarang perbuatan. d. dalam mana individu melakukan interaksi dengan lingkungan sekitarnya. Menurut Carlson (2007:536). mengurangi. dengan tujuan menyelesaikan sesuatu (tugas atau masalah). Menurut Mu’tadin (2002). Menurut Lazarus & Folkman (dalam Smet. baik mental maupun perilaku. strategi coping adalah rencana yang diikuti. B. tekanan sosial. strategi coping menunjuk pada berbagai upaya. Dalam kamus psikologi (Chaplin:2006:112). 1994:143). Definisi Strategi Coping Beberapa tokoh yang mengemukakan definisi strategi coping diantaranya sebagai berikut : a. c. coping merupakan suatu proses dimana individu mencoba untuk mengelola jarak yang ada antara tuntutan-tuntutan (baik itu tuntutan yang berasal . atau minimalisasikan suatu situasi atau kejadian yang penuh tekanan. untuk menguasai.

. 2004:14). Menurut Aldwin & Revenson (dalam Afandi. 2. dalam melakukan coping. Bentuk-bentuk Coping Menurut Lazarus & Folkman (dalam Nevid:2003:144). ada dua strategi yang dibedakan menjadi : a) Problem-focused coping Problem-focused coping. Berdasarkan definisi-definisi tersebut. maka dapat disimpulkan bahwa strategi coping adalah sebuah cara yang digunakan untuk menghadapi masalah yang menimbulkan tekanan dengan menggabungkan usaha secara mental dan perilaku dengan sumber-sumber daya yang dimilikinya untuk dapat mengurangi tekanan tersebut. beberapa hal yang menunjukkan strategi coping tipe antara lain sebagai berikut: 1) Instrumental Action (tindakan secara langsung) Seseorang melakukan usaha dan menetapkan langkah-langkah yang mengarahkan pada penyelesaian masalah secara langsung serta menyusun rencana untuk bertindak dan melaksanakannya. yaitu usaha mengatasi stres dengan cara mengatur atau mengubah masalah yang dihadapi dan lingkungan sekitarnya yang menyebabkan terjadinya tekanan.dari individu maupun lingkungan) dengan sumber-sumber daya yang mereka gunakan dalam menghadapi situasi penuh tekanan. Problem-focused ini .

Emotion-focused coping. meninjau dan mempertimbangkan beberapa alternatif pemecahan masalah. berhati-hati dalam memutuskan atau dengan meminta pendapat orang lain tentang pemecahan masalah tersebut dan mengevaluasi tentang strategi yang pernah diterapkan. Menurut Aldwin & Revenson. beberapa hal yang menunjukkan strategi coping tipe emotion-focused ini antara lain sebagai berikut: 1) Escapism (pelarian diri dari masalah) Cara individu mengatasi stress dengan berkhayal atau membayangkan hasil yang akan terjadi atau mengandaikan dirinya berada dalam situasi yang lebih baik dari situasi yang dialaminya saat ini. . b) Emotion-focused coping. 3) Negotiation (Negosiasi) Seseorang membicarakan serta mencari penyelesaian dengan orang lain yang terlibat dalam permasalahan yang dihadapinya dengan harapan agar masalah dapat terselesaikan.2) Cautiousness (kehati-hatian) Seseorang berfikir. yaitu usaha mengatasi stres dengan cara mengatur respon emosional dalam rangka menyesuaikan diri dengan dampak yang akan ditimbulkan oleh suatu kondisi atau situasi yang dianggap penuh tekanan.

menghukum dan menyalahkan diri sendiri atas tekanan masalah yang terjadi. 1994:145) mengenai variasi dari kedua strategi terdahulu.2) Minimization (meringankan beban masalah) Cara individu mengatasi stress dengan menolak memikirkan masalah dan menganggabnya seakan-akan masalah tersebut tidak ada dan membuat masalah menjadi ringan. yaitu problem-focused coping dan emotion focused coping. yaitu : 1) Problem-focused coping Confrontative coping. Hasil studi tersebut menunjukkan adanya delapan strategi coping yang muncul. Berawal dari pendapat yang dikemukakan Lazarus mengenai tipe strategi coping. usaha untuk mengubah keadaan yang dianggap menekan dengan cara yang . dkk (dalam Smet. 3) Self Blame (menyalahkan diri sendiri) Cara individu mengatasi stress dengan memunculkan perasaan menyesal. Strategi ini bersifat pasif dan intropunitive yang ditunjukkan dalam diri sendiri. 4) Seeking Meaning (mencari arti) Cara individu mengatasi stress dengan mencari makna atau hikmah dari kegagalan yang dialaminya dan melihat hal-hal lain yang penting dalam kehidupan. suatu studi lanjutan dilakukan oleh Folkman.

usaha untuk mengubah keadaan yang dianggap menekan dengan cara yang hati-hati. 3) Planful problem solving. dan analitis. usaha mencari makna positif dari permasalahan dengan terfokus pada pengembangan diri. seperti menghindar dari permasalahan seakan tidak terjadi apa-apa atau menciptakan pandangan-pandangan yang positif. 5) Distancing. 7) Accepting responsibility. . usaha untuk mengatur perasaan ketika menghadapi situasi yang menekan. dan pengambilan resiko. Namun strategi ini menjadi tidak baik bila individu tidak seharusnya bertanggung jawab atas masalah tersebut. usaha untuk menyadari tanggung jawab diri sendiri dalam permasalahan yang dihadapinya. Strategi ini baik. bertahap. usaha untuk tidak terlibat dalam permasalahan. terlebih bila masalah terjadi karena pikiran dan tindakannya sendiri.agresif. biasanya juga melibatkan hal-hal yang bersifat religius. 4) Emotion focused coping Self-control. 2) Seeking social support. yaitu usaha untuk mendapatkan kenyamanan emosional dan bantuan informasi dari orang lain. dan mencoba menerimanya untuk membuat semuanya menjadi lebih baik. 6) Positive reappraisal. seperti menganggap masalah sebagai lelucon. tingkat kemarahan yang cukup tinggi.

3. usaha untuk mengatasi situasi menekan dengan lari dari situasi tersebut atau menghindarinya dengan beralih pada hal lain seperti makan. Hal-hal tersebut antara lain sebagai berikut : a. minum. materi (seperti makanan. psikologis (seperti kemampuan problem solving).8) Escape/avoidance. Dari uraian tersebut diatas secara garis besar dapat disimpulkan bahwa terdapat dua tipe strategi coping yaitu problem-focused coping dan emotion-focused coping. Faktor -faktor yang Mempengaruhi Strategi Coping Beberapa penelitian mengenai faktor-faktor yang menjadi sebab kecenderungan seseorang akan strategi coping yang dipilihnya telah dilakukan oleh beberapa tokoh. uang). termasuk dalam kemampuan menghadapi kondisi yang sulit sehingga menibulkan ketenangan emosional dalam copingnya. atau menggunakan obatobatan. merokok. Sedangkan menurut Pergament (1997:101) beberapa hal yang menjadi sumber coping. . b. fisik (seperti vitalitas dan kesehatan). Diantaranya Bandura (dalam Pergament. c. sumber coping meliputi hal-hal yang memiliki pengaruh terhadap pemilihan seseorang atas strategi coping tertentu. 1997: 100) yang mengatakan bahwa optimisme yang muncul dari efikasi diri dalam hidup seseorang memiliki hubungan dengan banyak konskuensi positif. Dalam hal ini.

Terkait dengan tugas coping. dukungan sistem sosial). uang). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hal-hal yang memiliki pengaruh terhadap pemilihan seseorang atas strategi coping. 2003: 243) sebagai berikut : a. dan e. dukungan sistem sosial). Mentoleransi atau menerima peristiwa-peristiwa dan kenyataankenyataan yang negatif c. dan spiritual (seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan). Memelihara keseimbangan emosi e. psikologis (seperti kemampuan problem solving). antara lain : materi (seperti makanan. Tugas-tugas Coping Dalam upayanya mengatasi tekanan permasalahan. b. Mengurangi kondisi lingkungan yang membahayakan dan meningkatkan kemungkinan keberhasilan untuk mengatasi kondisi tersebut. Melestarikan hubungan baik dengan orang lain. spiritual (seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan).d. pada dasarnya coping memiliki tugas yang digambarkan oleh Lazarus dan Cohen (dalam Taylor. sosial (seperti kemampuan interpersonal. fisik (seperti vitalitas dan kesehatan). Memelihara self-image yang positif d. 4. selanjutnya coping yang dilakukan seseorang dikatakan efektif apabila tercapai tujuannya mengatasi tekanan . sosial (seperti kemampuan interpersonal.

2005) QS Al-Baqarah: 177 .situasi dan masalah yang dihadapinya. Menjadikan ancaman sebagai tantangan b. Sesungguhnya terdapat banyak ayat yang memberikan keterangan mengenai cara manusia mengatasi tekanan yang disebabkan oleh permasalahan hidupnya. dalam artian meskipun tidak ada penyebutan khusus sebagai “coping”. Coping dalam Perspektif Islam Coping dalam perspektif Islam disebutkan secara umum. ο4θn=¢Á9$#uρŽö9¢Á9$$Î/#θãΖŠÏètFó™$#uρ (Î ∩⊆∈∪ Artinya : “Mintalah bantuan (kepada Allah) melalui ketabahan dan doa…” (Depag RI. Feldman (1990:526) mengungkap bahwa perilaku coping yang dapat dilakukan untuk mengatasi tekanan masalah sebagai berikut : a. Melakukan kegiatan fisik e. Mengurangi ancaman dari situasi yang mendatangkan stress c. diantaranya sebagai berikut : QS Al-Baqarah: 45 …. Menyiapkan diri sebelum stress terjadi 5. Merubah tujuan dengan tujuan yang mudah dicapai d.

..«!$$Î/ ztΒ#u ôtΒ §ŽÉ9ø9$# £Å3≈s9uρ É>̍øóyϑø9$#uρ É−Ύô³yϑø9$# Ÿ≅t6Ï% öΝä3yδθã_ãρ (#θ—9uθè? βr& §ŽÉ9ø9$# }§øŠ©9 * “ÍρsŒ ϵÎm6ãm 4’n?tã tΑ$yϑø9$# ’tA#uuρ z↵Íh‹Î. yang melaksanakan shalat dan menunaikan zakat.” (Depag RI. dan pada masa peperangan. peminta-minta dan untuk memerdekakan hamba sahaya.” (Depag RI. orang-orang yang menepati janji apabila berjanji.¨Ζ9$#uρ É=≈tGÅ3ø9$#uρ Ïπx6Í×‾≈n=yϑø9$#uρ ̍ÅzFψ$# ÏΘöθu‹ø9$#uρ uΘ$s%r&uρ ÅU$s%Ìh9$# ’Îûuρ t. penderitaan. tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman lepada Allah. kitab-kitab dan nabi-nabi. hari akhir. 2005) QS Al-Furqan: 63 . dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabat. orang-orang miskin. anak yatim. dan orang-orang yang sabar dalam kemelaratan. orang-orang yang dalam perjalanan (musafir). walaupun mereka dalam kesusahan. malaikat-malaikat. 2005) QS Al-Hasyr: 9 ×π|¹$|Áyz öΝÍκÍ5 tβ%x. öθs9uρ öΝÍκŦà Ρr& #’n?tã šχρãÏO÷σãƒuρ Artinya : “…mereka mengutamakan (orang lain) atas diri mereka sendiri. dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.Î#Í←!$¡¡9$#uρ È≅‹Î6¡¡9$# tø⌠$#uρ tÅ3≈|¡yϑø9$#uρ 4’yϑ≈tGuŠø9$#uρ 4†n1öà)ø9$# Ï!$y™ù't7ø9$# ’Îû tΎÉ9≈¢Á9$#uρ ( (#ρ߉yγ≈tã #sŒÎ) öΝÏδωôγyèÎ/ šχθèùθßϑø9$#uρ nο4θŸ2¨“9$# ’tA#uuρ nο4θn=¢Á9$# ∩⊇∠∠∪ tβθà)−Gßϑø9$# ãΝèδ y7Í×‾≈s9'ρé&uρ ( (#θè%y‰|¹ tÏ%©!$# y7Í×‾≈s9'ρé& 3 Ĩù't7ø9$# tÏnuρ Ï!#§ŽœØ9$#uρ Artinya: “kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timar dan ke barat. Mereka itulah orang-orang yang benar.

Beberapa ayat lain yang menerangkan cara yang tidak dianjurkan antara lain sebagai berikut: QS Ali Imran: 168 ãΝà6Å¡à Ρr& ôtã (#ρâu‘÷Š$$sù ö≅è% 3 (#θè=ÏFè% $tΒ $tΡθãã$sÛr& öθs9 (#ρ߉yès%uρ öΝÍκÍΞ≡uθ÷z\} (#θä9$s% tÏ%©!$# ∩⊇∉∇∪ tÏ%ω≈|¹ ÷ΛäΖä.šχθè=Îγ≈yfø9$# ãΝßγt6sÛ%s{ #sŒÎ)uρ $ZΡöθyδ ÇÚö‘F{$# ’n?tã tβθà±ôϑtƒ šÏ%©!$# Ç≈uΗ÷q§9$# ߊ$t7Ïãuρ ∩∉⊂∪ $Vϑ≈n=y™ (#θä9$s% Artinya : “Hamba-hamba Allah yang Maha Pengasih (yaitu) mereka yang berjalan di muka bumi dengan rendah hati. mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan” (Depag RI. βÎ) |Nöθyϑø9$# Artinya: ”orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya dan mereka tidak turut pergi berperang: ”sekiranya merekamengikuti kita. 2005) Orang-orang yang tidak bisa menerima kenyataan serta berlarut-larut dalam kesedihan adalah orang-orang yang tidak mendapat rahmat Allah sehingga menghadapi kesulitan hidup dengan kesedihan . tentulah mereka tidak terbunuh”. dan apabila ada orang-orang jahil menyapa mereka.” (Depag RI. jika kamu orang-orang yang benar. Katakanlah: ”tolaklah kematian itu darimu. 2005). C. Ayat-ayat tersebut di atas adalah ayat-ayat yang menerangkan mengenai cara-cara mengatasi kesulitan yang dibenarkan oleh Allah. Hubungan antara Religiusitas dengan Strategi Coping .

yang mencakup kehidupan jasmani dan ruhani dan juga menyangkut kehidupan dunia dan akhirat. agama juga memiliki peran dan fungsi tersendiri. Dalam kehidupan keseharian manusia yang tidak luput dari permasalahan. Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso. Seirama dengan pendapat tersebut. 2004:77) mengungkapkan bahwa religiusitas seseorang terlihat dalam lima dimensi yakni dimensi keyakinan. yakni dalam coping stress yang dilakukannya. Termasuk pula dalam upaya seseorang untuk mengatasi ketegangan yang dialaminya saat menghadapi tekanan permasalahan. Sebagaimana diungkapkan Shihab (2007:196) ketika membicarakan manusia yang sedang menghadapi kesulitan hidup.uρ ( Ύösƒø:$$Î/ …çνu!%tæߊ ÎhŽ¤³9$$Î/ ß≈|¡ΡM}$# äíô‰tƒuρ . Ciri manusia yang tergesa sehingga membuatnya cepat putus asa tanpa danya tuntunan agama diisyaratkan dalam QS Al-Isra: 11 ∩⊇⊇∪ Zωθàftã ß≈|¡ΡM}$# tβ%x. Ancok dan Suroso (2004:80) mengungkapkan dimensi religiusitas dalam perspektif Islam meliputi dimensi keyakinan atau akidah Islam. dan pengamalan atau konskuensi. praktik agama.Agama merupakan sistem yang menyeluruh. pengamalan atau akhlak. dan ilmu. pengetahuan agama. penghayatan. Manusia yang materialis seringkali mengalami keputusasaan dalam menghadapi masalah. pengalaman. peribadatan atau praktik agama atau syariah. itu merupakan ciri manusia yang jiwanya kosong dari tuntunan agama.

Masih menurut Shihab (2007:197). yang selalu mengantar kepada kebinasaan. jalan yang demikian adalah jalan yang diarahkan oleh setan. ο4θn=¢Á9$#uρŽö9¢Á9$$Î/#θãΖŠÏètFó™$#uρ (Î ∩⊆∈∪ Artinya : “Mintalah bantuan (kepada Allah) melalui ketabahan dan doa…” (Depag RI.“Manusia berdoa untuk kejahatan sebagaimana ia berdoa untuk kebaikan. Namun. bahkan untuk meraih semua harapan. antara lain-menurut sebuah hadis panjang yang diriwayatkan oleh Imam Muslim-adalah melalui upaya memberi bantuan kepada sesama. Hal tersebut terjadi karena sifat manusia yang tergesa-gesa sehingga menggunakan jalan pintas demikian dalam menanggulangi kesulitan. Yang pertama sesuai dengan QS Al-Baqarah: 45 …. yakni terlihat dalam kerja sama antar manusia dalam kehidupan kemasyarakatan. Keputusasaan diindikasikan oleh harapan penyelesaian problem secara cepat dan melalui jalan pintas berbahaya yang mengandung resiko. Manusia bersifat tergesa-gesa” (Depag RI. 2005) Bantuan Allah. 2005) Sebagai contoh seseorang yang sakit gigi kemudian memukul-mukul kepalanya dan menghempaskan dagunya karena tidak tahan tenderita sakit. Hidup hanya mungkin dan nyaman bila dibagi . Al-Qur’an mengingatkan lewat dua cara dalam menghadapi setiap kesulitan.

Kemudian syarat kedua yang harus menyertai usaha diatas adalah doa.¨Ζ9$#uρ É=≈tGÅ3ø9$#uρ Ïπx6Í×‾≈n=yϑø9$#uρ ̍ÅzFψ$# ÏΘöθu‹ø9$#uρ uΘ$s%r&uρ ÅU$s%Ìh9$# ’Îûuρ t. Ketika malam menjelang. Jika hal ini telah terpenuhi. Oleh karenanya.dengan orang lain. diantaranya disebutkan dalam QS Al-Baqarah:177: «!$$Î/ ztΒ#u ôtΒ §ŽÉ9ø9$# £Å3≈s9uρ É>̍øóyϑø9$#uρ É−Ύô³yϑø9$# Ÿ≅t6Ï% öΝä3yδθã_ãρ (#θ—9uθè? βr& §ŽÉ9ø9$# }§øŠ©9 * “ÍρsŒ ϵÎm6ãm 4’n?tã tΑ$yϑø9$# ’tA#uuρ z↵Íh‹Î. Al Qarni (2007: 72) menegaskan bahwa kehidupan dunia tidak selayaknya membuat manusia bersedih hati karena kesulitan hidup yang dihadapinya. sehingga ketika krisis melanda maka dunia tidak berarti telah kiamat.Î#Í←!$¡¡9$#uρ È≅‹Î6¡¡9$# tø⌠$#uρ tÅ3≈|¡yϑø9$#uρ 4’yϑ≈tGuŠø9$#uρ 4†n1öà)ø9$# . Doa merupakan manifestasi dari harapan kita lepada-Nya dan bukti optimisme kita terhadap Allah. maka bukan berarti matahari akan berhenti terbit. Dalam ajaran Islam. sehingga masing-masing berperan serta dalam menyediakan kebutuhan bersama. Kehidupan sudah seharusnya ditempatkan sesuai dengan porsi dan tempatnya karena terkadang memunculkan kepedihan dan bencana. Melalui Al-Qur’an. menusia telah diajarkan sejak dini mengenai kesabaran. kesabaran menjadi kunci menghadapi kesulitan hidup. hanya manusia yang berilmulah yang dapat melewatkan kepedihan tersebut sehingga mencapai ketenangan hati serta dapat melanjutkan hidup dengan baik. maka syarat kehadiran bantuan Allah telah terpenuhi.

sedangkan al-dharra’ menggambarkan sabar menghadapi kesulitan (malapetaka). dan memberikan harta yang dicintainya lepada kerabat. orang-orang miskin. tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman lepada Allah. 2005) Dipaparkan oleh Al-Raghib Al-Asfahani (dalam Shihab 2007:169) bahwa dalam Al-Qur’an QS Al-Baqarah:177 telah menjelaskan berbagai bentuk kesabaran (ketabahan).Ï!$y™ù't7ø9$# ’Îû tΎÉ9≈¢Á9$#uρ ( (#ρ߉yγ≈tã #sŒÎ) öΝÏδωôγyèÎ/ šχθèùθßϑø9$#uρ nο4θŸ2¨“9$# ’tA#uuρ nο4θn=¢Á9$# ∩⊇∠∠∪ tβθà)−Gßϑø9$# ãΝèδ y7Í×‾≈s9'ρé&uρ ( (#θè%y‰|¹ tÏ%©!$# y7Í×‾≈s9'ρé& 3 Ĩù't7ø9$# tÏnuρ Ï!#§ŽœØ9$#uρ Artinya: “kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timar dan ke barat. anak yatim. penderitaan. Lalu sabar dalam peperangan (perjuangan) tercakup oleh pengertian-pengertian sabar sebelumnya. hari akhir. malaikat-malaikat. dan pada masa peperangan. dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. Al-Raghib (dalam Shihab 2007:169) mendapatkan kesimpulan bahwa kesabaran yang diajarkan AL-Qur’an adalah kesabaran dalam usaha mencapai apa yang dibutuhkan. orang-orang yang menepati janji apabila berjanji.” (Depag RI. Selanjutnya. peminta-minta dan untuk memerdekakan hamba sahaya. sehingga menuntut usaha yang tidak kenal lelah meskipun banyak rintangan sampai apa yang dibutuhkan tersebut tercapai. yang melaksanakan shalat dan menunaikan zakat. Dari kandungan QS Al-Baqarah:177 tersebut. . Mereka itulah orangorang yang benar. orang-orang yang dalam perjalanan (musafir). kemudian hina al-ba’s menggambarkan sabar dalam peperangan (menghadapi musuh). Sabar dalam menghadapi kebutuhan yang mengakibatkan kesulitan dijelaskan tergambar dalam kata al-ba’sa. dan orang-orang yang sabar dalam kemelaratan. kitab-kitab dan nabi-nabi. dalam menghadapi malapetaka adalah sabar sehingga dapat menerimanya dengan jiwa besar.

Sederhana dalam hidup. juga sangat teliti dan baik dalam penampilan dan kerjanya. Maka hamba Allah yang telah memiliki ciri tersebutlah yang jiwanya telah dihiasi dengan sakinah yaitu memiliki sifat lemah lembut. dan apabila ada orang-orang jahil menyapa mereka. mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan” (Depag RI. 2005). Sebagaimana disebutkan dalam QS Al-Hasyr: 9 ×π|¹$|Áyz öΝÍκÍ5 tβ%x. Ketenangan jiwa yang telah dihiasi oleh sakinah tersebut menjadikan seseorang bersedia mendahulukan kepentingan orang lain daripada kepentingan pribadinya. öθs9uρ öΝÍκŦà Ρr& #’n?tã šχρãÏO÷σãƒuρ Artinya : .Ditambahkan pula oleh Shihab (2007:193) bahwa ketenangan dan ketentraman yang menjadi ciri hamba Allah sesuai dengan QS Al-Furqan: 63 šχθè=Îγ≈yfø9$# ãΝßγt6sÛ%s{ #sŒÎ)uρ $ZΡöθyδ ÇÚö‘F{$# ’n?tã tβθà±ôϑtƒ šÏ%©!$# Ç≈uΗ÷q§9$# ߊ$t7Ïãuρ ∩∉⊂∪ $Vϑ≈n=y™ (#θä9$s% Artinya : “Hamba-hamba Allah yang Maha Pengasih (yaitu) mereka yang berjalan di muka bumi dengan rendah hati. disertai kesungguhan. meskipun saat itu dirinya sedang mengalami kesulitan. jauh dari keributan dan selalu memberi maaf. kebenaran serta kesetiaan dan moderat.

Shihab (2007:273) mengungkapkan bahwa sorang muslim hendaknya mampu untuk memperjuangkan kehendak tanpa kekerasan. Atas keadaan yang semacam ini.” (Depag RI. walaupun mereka dalam kesusahan. tetapi dengan penuh simpatik dan kesejukan serta mengemukakan argumentasi yang logis walaupun ketika berbeda pikiran dan suasana memanas. hati tetap dingin dan bersahabat. Hal ini sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an dalam QS Fushshilat: 34 seagai berikut: …çµuΖ÷t/uρ y7uΖ÷t/ “Ï%©!$# #sŒÎ*sù ß|¡ômr& }‘Ïδ ÉL©9$$Î/ ôìsù÷Š$# 4 èπy∞ÍhŠ¡¡9$# Ÿωuρ èπoΨ|¡ptø:$# “ÈθtGó¡n@ Ÿωuρ ∩⊂⊆∪ ÒΟŠÏϑym . Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang terbaik.’Í<uρ …çµ‾Ρr(x.. 2005) Perencanaan dan bersegera melakukan tindakan dalam menghadapi segala permasalahan dalam kehidupan disertai ketenangan hati merupakan .“…mereka mengutamakan (orang lain) atas diri mereka sendiri.” (Depag RI. ×οuρ≡y‰tã Artinya : “Tidak sama kebaikan dan kejahatan. 2005) Salah satu bentuk kesulitan hidup yang lain adalah ketika seseorang sedang menghadapi orang lain yang memusuhinya sehingga menimbulkan perasaan tidak nyaman pada diri orang tersebut.. tiba-tiba menjadi teman yang sangat setia. maka (cara demikian akan menjadikan) orang yang antara kamu dan dia ada permusuhan.

ajaran yang dianjurkan dalam agama, sehingga mestinya seseorang yang memiliki religiusitas yang tinggi cenderung untuk melakukan hal tersebut. Sebagaimana telah disinggung sebelumnya, Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2004:77) dengan dimensi-dimensi religiusitasnya mengungkapkan bahwa religiusitas seseorang terlihat dari dimensi-dimensi tersebut dalam setiap sisi kehidupannya. Termasuk dalam salah satu sisi kehidupan adalah cara seseorang tersebut dalam menghadapi tekanan masalah. Menurut Lazarus & Folkman (dalam Nevid:2003:144) strategi coping terbagi menjadi dua yakni problem-focused coping dan emotion-focused coping terkait dengan itu pembagian tersebut, salah satu faktor yang mempengaruhi pemilihan coping seseorang menurut Pergament (1997:101) adalah faktor spiritual. Dalam hal ini, sisi spiritual dalam diri seseorang terlihat melalui religiusitasnya, sehingga tingkat religiusitas seseorang memberi pengaruh terhadap pemilihan strategi coping orang tersebut. Dalam konteks seseorang yang menghadapi tekanan permasalahan yakni ketika seseorang mengalami stress, seperti yang telah digambarkan oleh Shihab (2002:197) coping seseorang yang memiliki religiusitas tinggi memperlihatkan adanya upaya yang dibarengi dengan doa. Upaya yang ditunjukkan dalam menghadapi kesulitan hidup melalui perencanaan dan tindakan pelaksanaan penyelesaian masalah dengan disertai ketenangan hati mengarah pada strategi coping tipe problem-focused coping, yaitu cara mengatasi tekanan permasalahan dengan berfokus pada masalah. Terkait dengan kajian tersebut, santri dengan religiusitasnya yang tinggi semestinya

cenderung pada penggunaan problem-focused coping Oleh karenanya, dalam penelitian ini dikatakan bahwa terdapat hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping seseorang. D. Hipotesis Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah ada hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping pada santri Pondok Pesantren Nurul Huda, Mergosono, Malang.

BAB III METODE PENELITIAN

I. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kuantitatif korelasional. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang bekerja dengan angka, yang datanya berujud bilangan (skor atau nilai, peringkat atau frekuensi), yang dianalisis dengan menggunakan statistik untuk menjawab pertanyaan atau hipotesis penelitian yang sifatnya spesifik dan untuk melakukan prediksi bahwa suatu variabel tertentu mempengaruhi variabel yang lain (dalam Alsa, 2007:13). Lebih lanjut penelitian ini menggunakan rancangan korelasional, yaitu rancangan yang digunakan untuk menguraikan dan mengukur seberapa besar tingkat hubungan antar variabel atau antara perangkat data (dalam Alsa, 2007:20). J. Identifikasi Variabel Variabel dapat didefinisikan sebagai atribut seseorang atau obyek yang mempunyai ”variasi” antara satu dengan yang lain atau satu obyek dengan obyek yang lain (Hatch dan Farhady dalam Sugiyono, 2008:3). Dalam penelitian terdapat dua variabel sebagai berikut : 1. Variabel bebas Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen/terikat (Sugiyono,

pengalaman (experiential). Dalam penelitian ini. Variabel terikat Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat. Strategi Coping Strategi coping adalah sebuah cara yang digunakan untuk menghadapi situasi penuh tekanan dengan menggabungkan usaha secara mental dan tingkah laku. K. baik itu dengan mengatur atau mengubah masalah ataupun respon emosional dalam rangka penyesuaian diri dengan dampak yang akan ditimbulkan oleh suatu kondisi atau situasi yang dianggap penuh tekanan. yang menjadi variabel bebas adalah religiusitas. praktik agama (ritualistic). Religiusitas religiusitas dapat diartikan sebagai internalisasi agama dalam diri seseorang yang terlihat melalui pengetahuan dan keyakinan seseorang akan agamanya serta dilaksanakan dalam kegiatan peribadatan dan perilaku kesehariannya meliputi dimensi keyakinan.2008:4). 2008:4). karena adanya variabel bebas (Sugiyono. pengetahuan agama (intellelectual). 2. yang menjadi variabel terikat adalah strategi coping. . dan konskuensi (consequential) . Dalam penelitian ini. 2. Definisi Operasional 1. (ideological).

L. Populasi dan Sampel Menurut Arikunto (2006:130) populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Jumlah populasi dalam penelitian ini, yakni keseluruhan jumlah santri Pondok Pesantren Nurul Huda sejumlah 154 orang, yakni 84 santri putri dan 70 santri putra. Sedangkan sampel menurut Arikunto (2006:131) adalah sebagian dari populasi atau wakil populasi yang diteliti. Adapun cara pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik random dengan cara undian, sehingga setiap subyek memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi sampel. Dalam penelitian ini, sampel ditentukan sebesar 50% dari populasi yaitu sejumlah 77 orang (42 santri putri dan 35 santri putra). M. Metode Pengumpulan Data Metode penelitian menurut Arikunto (2006:160) adalah cara yang digunakan peneliti dalam mengumpulkan data penelitiannya. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini mengggunakan metode skala. Skala merupakan salah satu alat ukur psikologis yang dikembangkan demi mencapai validitas, reliabilitas dan objektifitas yang tinggi dalam mengukur atribut psikologis. (Azwar, 2008:2) N. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian menurut Arikunto (2006:160) adalah alat atau fasilitas yang digunakan oleh peneliti dalam pengumpulan data agar pekerjaannya lebih mudah dan hasilnya lebih baik, dalam arti lebih cermat, lengkap dan sistematis sehingga lebih mudah diolah. Instrumen yang

digunakan dalam penelitian ini adalah skala. Terdapat dua skala yang dipergunakan dalam penelitian ini, yaitu skala religiusitas dan skala strategi coping. Jenis penskalaan yang digunakan pada penelitian ini adalah penskalaan Likert. Menurut Azwar (2007a:97) skala sikap model Likert berisi pernyataanpernyataan sikap (attitude statement), yaitu suatu pernyataan mengenai obyek sikap. Pernyataan sikap terdiri atas dua macam, yaitu pernyataan yang

favourable (mendukung atau memihak pada objek sikap) dan pernyataan yang tidak-favourable (tidak mendukung objek sikap). Subyek diminta untuk menyatakan kesetujuan atau ketidaksetujuan terhadap isi pernyataan. Setiap item akan diberikan empat pilihan respon, yakni sangat setuju (SS), setuju (S), tidak setuju (TS) dan sangat tidak setuju (STS). Untuk pernyataan favourable penilaian bergerak dari angka 4 sampai 1, dan untuk pernyataan unfavourable penilaian bergerak dari angka 1 sampai 4. Tabel 1 Skor untuk Jawaban Pernyataan No 1 2 3 4 Respon Sangat Setuju (SS) Setuju (S) Tidak Setuju (TS) Sangat Tidak Setuju (STS) Skor Favourable 4 3 2 1 Unfavourable 1 2 3 4

Skala religiusitas dibuat berdasarkan blue print religiusitas yang disusun berdasarkan indikator-indikator lima dimensi religiusitas yang diungkapkan

oleh Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2004:77) yakni dimensi keyakinan, praktik agama, pengalaman, pengetahuan agama dan konskuensi. Tabel 2 Blue Print Religiusitas Blue print religiusitas sesuai dengan dimensi-dimensi religiusitas menurut Glock & Stark (dalam Ancok dan Suroso, 2004:77) Dimensi Dimensi keyakinan • • • • • • • • Indikator iman kepada Allah iman kepada malaikat iman kepada kitab-kitab iman kepada rasul iman kepada hari akhir iman kepada qadha dan qadar menjalankan perintahNya menjauhi laranganNya Sebaran aitem 4, 5, 6, 13, 15, 27 Jumlah aitem 6

Dimensi praktik agama Dimensi pengalaman

2, 17, 19, 25, 26, 28 3, 10, 18, 22, 29, 30

6

• pengalaman seseorang atas halhal yang berhubungan dengan agama • Pengetahuan seseorang akan ajaran agama • Pengetahuan seseorang akan ilmu-ilmu agama • penerapan nilai-nilai agama dalam perilaku keseharian Total aitem

6

Dimensi pengetahuan agama Dimensi konsekuensi

1, 8, 12, 16, 21, 24 7, 9, 11, 14, 20, 23

6

6

30

9. 8. 11. Nevid:2003:144) Jenis Problemfocused coping • • • • • • Indikator Penyelesaian masalah secara langsung Penyusunan rencana pemecahan masalah memikirkan dan mempertimbangkan alternatif pemecahan masalah berhati-hati dalam memutuskan strategi pemecahan masalah. 7. 15. Mencari makna dibalik permasalahan yang terjadi Melihat hal penting lain dalam kehidupan dirinya Sebaran aitem 4.Sedangkan skala strategi coping dibuat berdasarkan pendapat Lazarus & Folkman (1984. 22. 28 17 Jumlah 30 . Berkhayal telah menyelesaikan permasalahan mengandaikan sedang berada pada situasi lain yang lebih baik Tidak mau memikirkan masalah Menganggap seolah masalah tersebut tidak pernah terjadi . 24. Meminta pendapat orang lain dalam mengevaluasi strategii pemecahan masalah yang pernah dilakukan. 6. 20. 23. 13. 5. 30 Jumlah aitem 13 Emotionfocused coping • • • • • • • 1. Tabel 3 Blue Print Strategi Coping Blue print strategi coping sesuai dengan pambagian strategi coping menurut Lazarus & Folkman (1984. 29. 12. Nevid:2003:144) mengenai pembagian strategi coping. 27. 25. 16. 3. 10. 26. 19. 2. 17. membicarakan strategi pemecahan masalah dengan orang lain yang turut terlibat. 18. 21. 14. Menyalahkan diri akan terjadinya masalah. sehingga blue print skala strategi coping disusun berdasarkan indikatorindikator probem-focused coping dan emotion-focused coping.

Uji validitas Validitas menurut Arikunto (2006:168) adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan suatu suatu instrumen. digunakan tehnik korelasi product moment dari Pearson.2.O. Uji validitas ini dilakukan dengan bantuan komputer SPSS (statistical program for social science) versi 15. Uji Validitas dan Reliabilitas 1. yaitu dengan cara mengkorelasikan tiap butir dengan skor totalnya. (Winarsunu. Rumus yang digunakan adalah.∑ x )− (∑ x )][(N .0 for windows. . sehingga aitem-aitem yang memiliki r ≤ 0. Pedoman untuk menentukan validitas item adalah dengan menggunakan standar 0. 2002:74) rxy = [(N . = jumlah perkalian antara kedua variabel. Untuk menguji validitas.∑ xy − (∑ x )(∑ y ) Keterangan: rxy N ∑x ∑y ∑x2 ∑y2 ∑xy = koefisien korelasi product moment = jumlah subyek = jumlah nilai tiap item (religiusitas) = jumlah nilai tiap item (strategi coping) = jumlah kuadrat nilai tiap item (religiusitas) = jumlah kuadrat nilai tiap item (strategi coping).2 dinyatakan gugur (Azwar: 158).∑ y )− (∑ y )] 2 2 2 2 N .

18. 27. 11. 6. 3. 20 jumlah 1 2 3 4 10 Sedangkan uji validitas skala coping mendapatkan aitem-aitem valid dan gugur sebagai berikut : Tabel 5 Hasil Uji Validitas Skala Coping No Jenis 1 Problem-focused coping 2 emotion-focused coping Jumlah Aitem valid Jumlah 4. Reliabilitas Reliabilitas menunjuk pada satu pengertian bahwa sesuatu instrumen cukup dpat dipercaya untuk dapat digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik. 9 22. 5. 28 3. 14. 24. 30. 14. 24. 8. 25 23 Aitem Gugur 10. 2. 10. 9. 21. maka aitem-aitem yang dinyatakan valid dan gugur dari skala religiusitas asalah sebagai berikut : Tabel 4 Hasil Uji Validitas Skala Religiusitas No Dimensi 1 Keyakinan 2 3 4 5 Praktik Agama Pengalaman Pengetahuan agama Pengamalan Jumlah Aitem valid 4. 19 1. 26. 15. 16. 5. 8. 21. 7. 17. 23. 28 jumlah 4 3 7 2. 30 1. 29 2. 15 17. 26. 27. 18. 25. 16. 23. 20. 22. 2006:165) dengan rumus sebagai berikut: . 14 11. 12.Berdasarkan uji validitas. 29. 7. 13. Jumlah 5 4 6 3 2 20 Aitem Gugur 6. 13. Reliabilitas akan diuji dengan menggunakan analisis Alpha (Arikunto. 12 9.

Koefisien reliabilitas (α) skala religiusitas diperoleh sebesar 0. maka digunakan kategorisasi untuk variable berjenjang dengan mengacu pada skor standar deviasi dengan rumus sebagai berikut : .0 for windows. 2008:96).900 (Azwar.769 Kategori Reliabel Reliabel P.2  k   ∑ σb  r11 =  1−   σt 2   k − 1    Keterangan: r11 k ∑ σb 2 = reliabilitas instrumen = banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal = jumlah varians butir = varians total σ t2 Pada umumnya. Analisis Data 1) Untuk mengkategorikan religiusitas.643 0. reliabilitas telah dianggap memuaskan bila koefisiennya mencapai 0. Untuk melaksanakan uji reliabilitas instrumen dikerjakan dengan menggunakan program komputer SPSS (Statistical Program for Social Science) versi 15.643 sedangkan koefisien reliabilitas skala strategi coping diperoleh sebesar 0.769 Tabel 6 koefisien reliabilitas skala religiusitas dan coping Skala Religiusitas Strategi coping Koefisien reliabilitas (α) 0..

2002:74). maka digunakan rumus korelasi produk momen sebagai berikut(Winarsunu.: .5 dan zEF < 0 zEF ≥ 0.1SD) ≤ x < (M + 1SD) x < (M + 1SD) kategori tinggi kategori sedang kategori rendah 2) Untuk mengkategorikan variabel strategi coping maka digunakan rumus sebagai berikut (Azwar. 2008: 112) : zPF ≥ 0. 2008: 109) : (M + 1SD) < x (M .5 dan zPF < 0 problem focused coping emotion focused coping 3) Untuk mengetahui adanya hubungan antara religiusitas dengan strategi coping.M = ∑ Xi N SD = ∑ ( Xi − M ) N Keterangan : M : Mean K : Nilai masing-masing respon F : Frekuensi N : Jumlah respon Kemudian dilakukan kategorisasi dengan rumus sebagai berikut (Azwar.

∑ y ) − (∑ y )] 2 2 2 2 N.∑x ) − (∑x )][(N. = jumlah perkalian antara kedua variabel.rxy = [(N. ∑x ∑y ∑x 2 ∑y2 ∑xy .∑ xy − (∑ x)(∑ y) Keterangan: Rxy N = koefisien korelasi product moment = jumlah subyek = jumlah nilai tiap item (religiusitas) = jumlah nilai tiap item (strategi coping) = jumlah kuadrat nilai tiap item (religiusitas) = jumlah kuadrat nilai tiap item (strategi coping).

Masduqi Mahfudz melalui musholla kecil yang berada di Mergosono gang 3B. Profil Pondok Pesantren Nurul Huda 1. dengan ajakan yang santun. Drs. baik yang dilaksanakan di musholla maupun di sekeliling pelosok kota Malang. Walaupun pada awalnya lingkungan sekitar kurang merespon aktivitas ini. Musholla yang sebelumnya sepi oleh aktivitas ibadah mulai diramaikan oleh beliau semenjak beliau berdomisili di daerah tersebut. A. Membangkitkan semangat berbuat kebajikan. Aktivitas syiar Islam pun ditingkatkan dengan pengajian rutin. . musholla mulai ramai dengan shalat fardlu berjama’ah. Semakin lama.BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. KH. Sejarah Singkat Pondok Pesantren Pondok Pesantren Nurul Huda dirintis oleh pengasuh. Pondok Pesantren Nurul Huda mulai berdiri dan berjalan terhitung sejak tanggal 28 April 1997. perlahan lingkungan sekitar mulai terpengaruh. Maksud dan tujan didirikannya adalah sebagai berikut : a. shodaqoh jariyyah. Meningkatkan mutu pendidikan islam dalam rangka menyiapkan kader muslim yang tangguh dan mandiri. beramal soleh. infaq dan sebagainya . b.

Visi. Mengadakan kerjasama dengan instansi pemerintah maupun swasta. e. (0341) 369187-364811. baik di dalam / di luar negeri di bidang pendidikan. ekonomi. bertaqwa. baik di bidang pendidikan maupun di bidang sosial. beriman. Lokasi Pondok Pesantren Adapun lokasi Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono-Malang ini tepatnya berada di Jalan Kolonel Sugiono IIIB/103-MergosonoMalang. Fax. kesehatan dan seni budaya. (0341) 364811. ekonomi.com 3. Menyelenggarakan kajian–kajian Islam dan dakwah.c.mergosono. Visi Menyiapkan santri yang berkualitas. Misi 1) Membudayakan pola kehidupan yang Islami 2) Menggali potensi diri dari masing-masing santri dan mengembangkannya sesuai bakat dan potensi. dakwah. d. 2. Misi dan Tujuan Pondok Pesantren a. . berakhlaq mulia dan berorientasi pada pengembangan potensi diri b. khususnya melalui penerbitan buku keagamaan dan penerbitan dakwah lain. Website Pondok Pesantren Nurul Huda adalah www. Mengamalkan pelayanan kemanusiaan bagi masyarakat. sosial budaya dan lain–lain.

3) Menjadi sumber dibentuknya manusia yang berkualitas dalam berilmu pengetahuan. 4) Melaksanakan pendidikan berorientasi kecakapan hidup bagi seluruh santri yang sesuai dengan potensi yang ada. Kegiatan Rutin Mingguan Kegiatan rutin mingguan yang ada di Pondok Pesantren biasa dilakukan tiap malam jum’at. 4. 3) Mengembangkan ilmu agama islam melalui pengkajian yang ilmiah. 4) Menjunjung tinggi. amal sholeh dan akhlak yang mulia. c. Kegiatan Rutin Harian 1) Sholat Jama’ah Lima Waktu 2) Kegiatan Belajar Mengajar Santri (lihat dilampir) b. kemanfaatan ilmu.santri. Tujuan Pondok Pesantren 1) Mengantarkan santri memiliki kekuatan iman. 2) Memberikan pelayanan dan penghargaan terhadap santri . mengamalkan dan memberikan keteladanan dalam kehidupan atas dasar nilai-nilai islam. berkepribadian Islami yang sehat jasmani dan rohani. 1) 2) Pembacaan Shalawat Nariyah ba’da Shalat Magrib Pembacaan Shalawat Barzanji . Diantaranya adalah. Kegiatan Pondok Pesantren a. Memberikan pelayanan dan penghargaan terhadap santri.

Kegiatan Pengembangan Minat dan Bakat Kegiatan pengembangan minat dan bakat yang ada di Pondok Pesantren Nurul Huda ini bertujuan untuk menyalurkan minat dan bakat para santri. 1) ULIN NUHA (Wadah Minat & Bakat Terbangan) 2) BIAS NH (Bingkai Inspirasi & Apresiasi Santri)-(Wadah Minat & Bakat Jurnalis) 3) Web Siter NUHA (komunitas santri programer & designer web site www.mergosono. 1) Peringatan 1 Muharrom 2) Peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW 3) Peringatan Isro’ wal Mi’roj 4) Haflah Akhiris Sanah d. Kegiatan Rutin Bulanan Kegiatan rutin bulanan yang ada di Pondok Pesantren biasa dilakukan tiap hari-hari besar agama Islam.3) 4) 5) 6) Pembacaan Sholawat Diba’iyah Pembacaan Sholawat Burdah Pembacaan Lembaga Bahtsul Masail Khitobah c. Diantaranya adalah.com) . diantaranya adalah. Kegiatan ini berada dibawah pengembangan wadah yang telah disediakan oleh pengurus Pondok Pesantren Nurul Huda.

Fasilitas dan Kondisi Pondok Pesantren Pondok Pesantren Nurul Huda berada di kelurahan Mergosono – pemukiman padat – Kecamatan Kedungkandang. Santri Pondok Pesantren Nurul Huda disamping belajar ilmu agama di pondok pesantren. a.4) English Club NH (Wadah Minat & Bakat berbahasa asing) 5) NUHA FC (Wadah Minat & Bakat Olah Raga) 5. WARNET NUHA c.05. RT.5 KM dari jantung kota Malang ke arah selatan. Malang. Berjarak ± 1. diantaranya adalah. juga menuntut ilmu diberbagai Universitas yang terdapat dikota Malang (mahasiswa) Adapun fasilitas yang dimiliki: a. Musholla Dalam hitungan waktu keberadaan Musholla waqaf Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono Malang merupakan musholla tertua . KOPONTREN NUHA b.05 RW. Struktur Kepengurusan Pondok Pesantren (terlampir) 7. RENTAL NUHA 6. Unit Usaha Pondok Pesantren Unit usaha Pondok Pesantren Nurul Huda Mergosono-Malang ini bertujuan untuk meningkatkan ekonomi pesantren dan sebagai ajang penyaluran kreatifitas bisnis para santri. KANTIN NUHA d.

c. d. Sementara santri putra yang menghafalkan Al-Qur'an belum dapat dipisahkan karena keterbatasan dana dan tempat. Asrama Putra / Putri Santri yang tinggal di Pondok Pesantren Nurul Huda bertempat di asrama yang antara putra dan santri putri terpisah dalam asrama masing-masing. e. Madrasah TPQ Binaan Saat ini Pondok Pesantren Nurul Huda membawahi beberapa TPQ binaan. Sementara tenaga medisnya diambilkan santri-santri atau masyarakat Pondok Pesantren Nurul Huda yang berkompeten dan kompatibel dibidangnya yakni santri yang juga menuntut ilmu dibidang kesehatan dan kedokteran. Asrama Putri Tahfidzul Qur’an Sementara khusus bagi santri putri yang menghafalkan Al-qur'an dipisahkan dalam asrama tersendiri dengan maksud untuk memaksimalkan konsentrasi belajar dan hafalanya.di lingkungan wilayah Mergosono yang digunakan untuk berbagai kegiatan masyarakat dan pesantren. b. sebagai bentuk perwujudan peran serta Pondok Pesantren Nurul Huda dalam masyarakat sekitar. Gedung Klinik (POSKESTREN) Gedung Klinik (POSKESTREN) merupakan sarana dan prasarana santri yang sangat penting demi pelayanan kesehatan masyarakat Pondok Pesantren Nurul Huda. selain itu juga sebagai wadah .

dan lain-lain. kitab.praktek para santri dalam mengamalkan dan menyebarkan ilmu yang telah diperoleh. h. Beberapa TPQ binaan tersebut antara lain sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) 5) TPQ Hidayatul Mubtadiin Kota Lama TPQ Nurul Huda Cipto Mulyo TPQ Nurul Ulum Mergosono TPQ Al-Ikhlash Mergosono TPQ Muslimat 07 Mergosono f. Adapun bidang usaha kopontren ini meliputi penyediaan alat tulis. Kopontren NUHA Koperasi Pondok pesantren yang ada mempunyai tujuan untuk memenuhi kebutuhan para santri. Irigasi Untuk memenuhi kebutuhan air bersih di Pondok Pesantran Nurul Huda diambilkan dari PDAM. Warnet NUHA Warung internet yang baru terealisasi bulan april 2008 ini dimaksudkan untuk membantu para santri dalam menggali informasi yang ada dan memfasilitasi para santri dalam mengerjakan serta menyelesaikan tugas-tugas kampus. . Warnet ini terdiri dari 6 unit komputer dan 1 server g. dan sumur artesis.

1SD) ≤ x < (M + 1SD) x < (M .365438 N 77 . sedang (S) dan rendah (R). Analisis pengujian tingkat religiusitas Religiusitas santri pondok pesantren Nurul Huda dikategorikan menjadi tiga. pengkategorian tersebut diperoleh berdasarkan mean dan standar deviasi sebagai berikut : M = ∑ Xi N SD = ∑ ( Xi − M ) N Tabel 7 kriteria tingkat religiusitas No.14286 SD 6.B. 2. Kriteria (M + 1SD) < x (M . yaitu : tinggi (T). Hasil Penelitian 1.1SD) Kategori Tinggi (T) Sedang (S) Rendah (R) Hasil penghitungan menunjukkan nilai mean dan standar deviasi yang diperoleh dari pengisian skala religiusitas sebagai berikut: Tabel 8 deskriptif statistik religiusitas santri Mean Xi 62. 3. 1.

2. Kriteria 68. yakni problem-focused coping dan emotion-focused coping.81889 ≤ x < 68. Banyaknya santri pada tiap kategori ditampilkan dalam prosentase sebagai berikut : Tabel 10 jumlah dan prosentase tingkat religiusitas Tinggi f 12 % 15. 1.43% f 10 Rendah % 12.Kemudian kriteria pengkategorian didapatkan sebagai berikut : Tabel 9 kategori tingkat religiusitas santri No. maka untuk memperoleh kategori yang dikehendaki diperlukan skor z yang nantinya dipergunakan dalam kriterian pengkategorian sebagai berikut : .46683 X < 55.81889 Kategori Tinggi (T) Sedang (S) Rendah (R) Berdasarkan pengkategrian tersebut. Analisis pengujian strategi coping Strategi coping dibagi menjadi dua. maka dengan melihat skor religiusitas santri dapat diketahui tingkat religiusitas santri.58% F 55 Sedang % 71.46683 < x 55.99% F 77 Total % 100% 2. 3. Oleh karena merupakan kategorisasi bukan jenjang.

7013 SD 3.5 dan zEF < 0 zEF ≥ 0.Tabel 11 kriteria strategi coping No.326143 5. 2.75% F 41 EF % 53.099187 N 36 41 Dari perolehan mean dan standar deviasi tersebut di atas. 1. Kriteria zPF ≥ 0.5 dan zPF < 0 Kategori problem focused coping (PF) emotion focused coping (EF) Hasil penghitungan menunjukkan nilai mean dan standar deviasi sebagai berikut: Tabel 12 deskriptif statistik strategi coping santri Mean PF EF 26. yaitu analisis pengujian tingkat religiusitas dan strategi coping santri kemudian diperoleh skor dan kategori tingkat religiusitas dan strategi coping masing-masing santri sebagai berikut: .25% f 77 Total % 100% Dari kedua analisis. Setelah proses penghitungan diperoleh jumlah dan prosentase pada masing-masing kategori sebagai berikut : Tabel 13 jumlah dan prosentase strategi coping PF f 36 % 46.25974 38. didapatkan skor z yang digunakan untuk mengkategorikan strategi coping.

058578 -0.843017 -0.843017 0.646907 0.13753 0.425152 0.431346 0.07809 0.523207 0.52975 0.67939 1.07809 -0.646907 EF PF EF EF EF PF PF PF EF EF EF PF EF EF EF PF EF PF PF EF EF EF PF PF EF PF PF PF PF PF PF PF EF PF PF PF EF EF EF PF .52975 -0.254688 -1.67939 0.222558 0.52975 -0.450797 -2.058578 0.222558 -0.058578 0.039126 0.13753 0.254688 2.235236 0.98004 -0.124504 Kategori z EF -0.13753 0.823855 -0.823855 0.28068 -0.72586 0.67939 0.058578 0.058578 1.31419 0.11808 -0.823855 -0.07809 0.222558 -0.07809 -0.019675 0.98004 0.67939 -0.124504 0.49085 0.98004 0.523207 -1.327098 0.646907 0.823855 -1.07809 -0.039126 -1.Tabel 14 skor dan kategori tingkat religiuisitas dan strategi coping santri subyek Religi usitas 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 65 74 58 56 68 71 61 67 65 60 66 66 52 48 56 62 72 62 53 72 53 75 72 76 64 62 55 68 67 58 59 57 56 62 65 58 56 60 60 68 Kategori PF Sedang Tinggi Sedang Sedang Sedang Tinggi Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Rendah Sedang Sedang Sedang Tinggi Sedang Rendah Tinggi Rendah Tinggi Tinggi Tinggi Sedang Sedang Rendah Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang 22 35 26 23 24 30 28 32 27 29 24 28 22 23 27 29 29 31 29 21 26 29 29 26 24 29 34 28 29 27 27 24 26 23 27 26 27 29 25 30 EF 34 45 39 39 38 43 39 41 46 44 39 39 43 36 43 39 44 32 42 38 39 46 41 26 39 38 41 37 42 39 36 35 40 33 36 36 40 49 42 42 Coping z PF -1.222558 0.823855 1.823855 2.646907 -0.450797 -0.823855 -0.058578 -0.823855 0.52975 0.92197 1.222558 0.450797 1.58133 -0.523207 1.725801 0.058578 -0.843017 0.058578 0.058578 1.627746 -0.28068 2.33364 0.431346 1.823855 0.222558 0.37874 1.

98004 0.222558 -0.11808 PF EF EF EF PF PF PF PF PF EF PF EF EF EF EF EF EF PF EF EF EF EF EF EF EF EF EF PF PF PF PF PF PF EF EF EF PF 3.823855 0.52975 -0.000223 0.823855 1.88198 -1.37874 -2.58133 -0.37874 -1.18263 -1. maka pengujian hipotesis hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping dilakukan dua .37874 0.07809 0.523207 -0.41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 68 69 63 66 63 64 70 70 64 74 58 63 59 64 62 60 60 62 60 64 68 70 50 53 51 53 67 58 61 58 57 54 54 58 57 66 62 Sedang Tinggi Sedang Sedang Sedang Sedang Tinggi Tinggi Sedang Tinggi Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Tinggi Rendah Rendah Rendah Rendah Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Rendah Rendah Sedang Sedang Sedang Sedang 29 28 25 27 27 29 26 26 29 30 29 24 25 27 25 26 28 23 26 28 36 25 22 22 23 21 21 25 24 26 24 24 25 19 20 21 23 39 45 41 46 36 35 35 35 35 45 41 42 40 41 37 42 44 28 44 46 54 40 36 37 37 38 31 31 34 34 29 30 28 41 32 38 33 0.28068 -1.98004 -0.823855 -0.254688 0.72586 -0.92197 -1.823855 -0.431346 3.07809 -0.235236 0.09863 1.222558 0.28068 -0.31419 -0.72586 1.67939 -0.646907 1.5103 -1.72586 -0.37874 0.450797 -1.254688 -0.52975 -0.09863 0.37874 -0.33364 0.67939 -0.13753 -1.37874 -0.431346 -0.13753 -1.70641 -2. Analisis pengujian hipotesis Terkait dengan pembagian strategi coping menjadi problemfocused coping dan emotion-focused coping.039126 -2.058578 1.928395 -0.07809 -0.222558 0.67939 -0.58133 -0.450797 -0.124504 0.72586 -0.646907 0.523207 -0.523207 2.450797 1.98004 -1.07809 0.235236 0.33364 -0.33364 -0.58133 -1.07809 0.5103 -0.90252 -1.039126 1.92197 -0.67939 -0.450797 0.

Correlation is significant at the 0.001 77 77 PFcoping **.kali. (2-tailed) N religiusitas 1 PFcoping . . artinya tingkat religiusitas memiliki pengaruh sebesar 37.372** .372. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig.2% terhadap problem-focused coping. Dengan bantuan program SPSS (Statistical Program for Social Science) 15. Dari tabel tersebut diperoleh hasil bahwa terdapat hubungan yang signifikasn antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping dengan koefisien korelasi sebesar 0. dengan bantuan teknik komputasi menggunakan SPSS 15.0 diperoleh hasil sebagai berikut : Tabel 15 Hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping Correlations religiusitas Pearson Correlation Sig. pengujian hipotesis dengan menggunakan teknik korelasi product moment diperoleh hasil sebagai berikut : a.372** 1 .001 77 77 . Hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping Berdasarkan analisis dengan menggunakan teknik korelasi product moment untuk menguji adanya hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping.0 for windows.01 level (2-tailed). yang pertama yaitu hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping dan yang kedua adalah hubungan antara ingkat religiusitas dengan emotion-focused coping.

(2-tailed) N Pearson Correlation Sig.071 77 EFcoping . dalam konteks kehidupan di pondok pesantren sesungguhnya faktor-faktor tersebut terlihat dalam kehidupan keseharian di pondok pesantren tersebut. Sebagaimana dikatakan Thouless (2000:34) mengenai beberapa faktor .207 . (2-tailed) N religiusitas 1 77 . yakni 0.05.207 .07 > 0. b. Pembahasan 1. Deskripsi Tingkat Religiusitas Santri Religiusitas seseorang dipengaruhi oleh bebarapa faktor. 2005: 78) menunjukkan derajat hubungan yang rendah. C. Hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping Berdasarkan analisis dengan menggunakan teknik korelasi product moment untuk menguji adanya hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion -focused coping.071 77 1 77 EFcoping Dari tabel tersebut diperoleh hasil bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping.Nilai korelasi sebesar 0.372 menurut Young (dalam Trihendradi. Hal tersebut terlihat dari p > α. dengan bantuan teknik komputasi menggunakan SPSS 15.0 diperoleh hasil sebagai berikut : Tabel 16 Hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion -focused coping Correlations religiusitas Pearson Correlation Sig.

yang mempengaruhi religiusitas. . Berbagai proses pemikiran verbal (faktor intelektual). cinta kasih. Berbagai pengalaman yang membantu sikap keagamaan. Faktor-faktor yang seluruhnya atau sebagian timbul dari kebutuhankebutuhan yang tidak terpenuhi. h. misalnya sholat fardlu berjamaah. harga diri dan ancaman kematian. Terkadang tidak semua kebutuhan dapat sekaligus terpenuhi. g. Faktor ini didukung oleh keberadaan santri-santri senior yang dapat dimanfaatkan melalui media sharing antar santri. pembacaan shalawat serta peringatan hari-hari besar Islam. sehingga justru dari kebutuhan-kebuthan yang tidak terpenuhi maka santri menjadi bertambah kedekatannya dengan Sang Pencipta. Faktor pengalaman keagamaan dapat diperoleh melalui kegiatan-kegiatan yang diadakan pesantren. f. Pengaruh pendidikan atau pengajaran dan berbagai tekanan sosial (faktor sosial). terutama kebutuhan-kebutuhan terhadap keamanan. misalnya kondisi santri yang jauh dari keluarga selama menuntut ilmu membuat santri tersebut semakin mendekatkan dirinya pada Allah. Faktor ini tergambarkan dengan jelas melalui kegiatan pengajaran yang ada di pesantren dimana pengajaran tersebut selalu mengedepankan pendidikan keislaman yang akan membawa pengaruh terhadap religiusitas santri. maka religiusitas santri dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain: e.

Melihat adanya faktor-faktor yang sangat mendukung religiusitas santri dalam kehidupan kesehariannya di pondok pesantren. lalu sisanya pada kategori rendah sebanyak 12. Hasil tersebut menunjukkan bahwa mayoritas santri termasuk kategori sedang. sebagian cenderung problem-focused coping (berfokus pada masalah) dan sebagian yang lain memilih emotion-focused coping (berfokus pada emosi). sedangkan kategori sedang memiliki porsi terbesar yakni sebanyak 71. . 2.58%.99%. sedangkan kategori tinggi dan rendah memiliki prosentase yang hampir sama. diperoleh data bahwa tingkat religiusitas santri terbagi menjadi tiga dengan masing-masing tingkat memiliki jumlah prosentase yang berbeda. Hal tersebut mengingat bahwa secara kualitas pondok pesantren memiliki banyak porsi dalam menyediakan faktor-faktor pendukung religiusitas. Kecenderungan individu dalam perilaku copingnya berbeda-beda. Berdasarkan hasil analisa tingkat religiusitas. maka sudah semestinya tingkat religiusitas santri kebanyakan berada pada kategori sedang sampai tinggi.43%. Santri yang memiliki tingkat religiusitas pada kategori tinggi sejumlah 15. Beberapa indikator perilaku yang disesuaikan dengan indikator coping menurut Aldwin & Revenson (Afandi: 2004) dipergunakan dalam penyusunan skala coping ini. Deskripsi Strategi Coping Santri Secara singkat. coping dapat dikatakan sebagai cara individu untuk mengatasi tekanan masalah.

Permasalahan yang dihadapi santri tidak terbatas pada permasalahan di pondok pesantren saja. Melalui pertimbangan akan variasi kecenderungan-kecenderungan santri dalam menghadapi sebuah permasalan yang menekan. Dalam hal ini misalnya menyalahkan diri atas permasalahan yang terjadi dan atau dengan mengalihkan perhatian pada hal lain diluar permasalahan tersebut agar dirinya merasa terhibur dan mendapatkan perasaan yang lebih baik. Hal ini . Lebih dari separuh santri menggunakan emotion-focused coping. melainkan segala masalah yang mungkin muncul dalam kehidupan santri sebagai individu yang memiliki banyak aspek dan dimensi serta melibatkan latar lain selain latar pesantren. mereka cenderung berfokus pada emosi yang mereka rasakan. artinya ketika menghadapi tekanan permasalahan mereka cenderung berfokus pada masalah yang sedang dihadapi.75% diketahui cenderung menggunakan problem-focused coping.25% santri yang termasuk ke dalam kelompok yang menggunakan emotion-focused coping dalam menghadapi tekanan permasalahan yang dihadapinya. semisal kampus atau pekerjaan. maka didapatkanlah kelompok santri yang termasuk ke dalam kelompok problem-focused coping maupun kelompok lain santri dalam kelompok emotion-focused coping. Setelah dilakukan analisis pengujian strategi coping santri diketahui bahwa terdapat 53. kurang dari separuh santri cenderung menggunakan problem-focused coping. artinya ketika menghadapi tekanan permasalahan. sehingga sisanya sejumlah 46. Sebaliknya.

2004:77) religiusitas tercermin dalam berbagai dimensi. fisik (seperti vitalitas dan kesehatan). uang). Dimensi-dimensi tersebut menggambarkan bahwa religiusitas melibatkan setiap sisi kehidupan . 1988. pengetahuan (intellelectual) dan konskuensi (consequential). pengalaman (experiential). Deskripsi Hubungan Antara Tingkat Religiusitas Dengan Strategi Coping Santri Religiusitas merupakan salah satu faktor yang menjadi sumber coping menurut Pergament (1997:101) di samping faktor-faktor lain sebagai berikut : f. Salah satu dari sisi spiritual seseorang terlihat melalui religiusitasnya. sosial (seperti kemampuan interpersonal. praktik agama agama (ritualistic). Ancok dan Suroso. i.ditandai dengan kehati-hatian dalam mengambil keputusan penyelesaian masalah dan atau perencanaan akan sebuah strategi yang akan dijalankan dalam memcahkan masalah tersebut atau juga dengan melibatkan orang lain yang pada dasarnya juga terlibat akan munculnya permasalahan tersebut. spiritual (seperti perasaan kedekatan dengan Tuhan). psikologis (seperti kemampuan problem solving). menurut Glock & Stark (Robertson. h. yakni dimensi keyakinan (ideological). 3. dan j. g. materi (seperti makanan. dukungan sistem sosial). Sementara itu.

hari akhir. anak yatim. orangorang yang dalam perjalanan (musafir). yakni sesuai dengan AlBaqarah:177 «!$$Î/ ztΒ#u ôtΒ §ŽÉ9ø9$# £Å3≈s9uρ É>̍øóyϑø9$#uρ É−Ύô³yϑø9$# Ÿ≅t6Ï% öΝä3yδθã_ãρ (#θ—9uθè? βr& §ŽÉ9ø9$# }§øŠ©9 * “ÍρsŒ ϵÎm6ãm 4’n?tã tΑ$yϑø9$# ’tA#uuρ z↵Íh‹Î. Islam telah memberikan tuntunan agar manusia menghadapi masalah dengan cara yang benar. ketika menghadapi permasalahan pun agama memiliki pengaruh dan keterlibatan. dan orang-orang yang sabar dalam kemelaratan. malaikat-malaikat. orang-orang yang menepati janji apabila berjanji. yang melaksanakan shalat dan menunaikan zakat. dan memberikan harta yang dicintainya lepada kerabat. Oleh karenanya. Dalam redaksi yang berbeda. Diantaranya disebutkan dalam Al-Quran.Î#Í←!$¡¡9$#uρ È≅‹Î6¡¡9$# tø⌠$#uρ tÅ3≈|¡yϑø9$#uρ 4’yϑ≈tGuŠø9$#uρ 4†n1öà)ø9$# Ï!$y™ù't7ø9$# ’Îû tΎÉ9≈¢Á9$#uρ ( (#ρ߉yγ≈tã #sŒÎ) öΝÏδωôγyèÎ/ šχθèùθßϑø9$#uρ nο4θŸ2¨“9$# ’tA#uuρ nο4θn=¢Á9$# ∩⊇∠∠∪ tβθà)−Gßϑø9$# ãΝèδ y7Í×‾≈s9'ρé&uρ ( (#θè%y‰|¹ tÏ%©!$# y7Í×‾≈s9'ρé& 3 Ĩù't7ø9$# tÏnuρ Ï!#§ŽœØ9$#uρ Artinya: “kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan ke barat. dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. bahwa dalam menghadapi berbagai tantangan kehidupan manusia hendaknya bersabar. orang-orang miskin.manusia hingga konskuensi keseharian hidupnya. dan pada masa peperangan.¨Ζ9$#uρ É=≈tGÅ3ø9$#uρ Ïπx6Í×‾≈n=yϑø9$#uρ ̍ÅzFψ$# ÏΘöθu‹ø9$#uρ uΘ$s%r&uρ ÅU$s%Ìh9$# ’Îûuρ t. peminta-minta dan untuk memerdekakan hamba sahaya.” (Depag RI. penderitaan. Mereka itulah orang-orang yang benar. tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman kepada Allah. 2005) . kitab-kitab dan nabi-nabi.

bahwa sabar yang diungkap dalam Al-Qur’an bukan berarti diam tidak melakukan apa-apa tapi justru bergerak dan menghadapi permasalahan dengan memantapkan hati serta iman kepada Allah sehingga bisa mencapai apa yang diinginkan.372 memiliki arti bahwa hubungan tersebut merupakan hubungan yang lemah. Terbuktinya hubungan antara tingkat religiusitas dengan problemfocused coping menunjukkan bahwa pada sebagian santri pondok pesantren Nurul Huda telah mampu menginternalisasikan nilai-nila . Koefisien korelasi yang positif menandakan adanya hubungan yang searah antara tingkat religiusitas dengan problemfocused coping.Sebagaimana telah diungkap oleh Al-Raghib Al-Asfahani (dalam Shihab 2007:169). Menghadapi permasalahan ini dalam indikator problem-focused coping disebut dengan ”instrumental action”. Analisis pengujian hubungan antara tingkat religiusitas dengan coping dilakukan dua kali. yakni yang pertama pengujian hubungan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping. Diperoleh hasil bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan problem-focused coping. Dalam konteks coping. artinya semakin tinggi religiusitas seseorang maka orang tersebut semakin cenderung pada problem-focused coping. hal tersebut berarti bahwa dalam menghadapi tekanan permasalahan maka hendaknya permasalahan tersebut dihadapi hingga benar-benar selesai. Nilai koefisien korelasi sebesar 0.

Al-Hafidz Ibnu Katsir (dalam Al-Qarni. sesungguhnya dia sangat gembira lagi bangga. pastilah dia menjadi putus asa lagi tidak berterima kasih. 2007: 166) mengungkapkan bahwa manusia . Disebutkan dalam Al-Qur’an bahwa selain manusia yang beriman akan mudah menjadi putus asa untuk menggapai keinginan ketika mereka dihadapkan pada kesulitan. kemudian rahmat itu Kami cabut daripadanya. Santri dididik untuk menerapkan nilai-nilai agama dalam diri mereka melalui berbagai media pembelajaran dalam pesantren. niscaya dia akan berkata “telah hilang bencana-bencana itu daripadaku”. Mereka dipersiapkan untuk menjadi seorang mukmin sejati sehingga bisa memperoleh kebahagiaan sejati di dunia dan di akhirat. Hal ini sesuai dengan QS Hud: 9-11 sebagai berikut : ÷È⌡s9uρ ∩∪ Ö‘θà Ÿ2 Ó¨θä↔uŠs9 …çµ‾ΡÎ) çµ÷ΨÏΒ $yγ≈oΨôãt“tΡ §ΝèO Zπyϑômu‘ $¨ΨÏΒ z≈|¡ΣM}$# $oΨø%sŒr& ÷È⌡s9uρ ∩⊇⊃∪ î‘θã‚sù Óy̍x s9 …çµ‾ΡÎ) 4 ûÍh_tã ßN$t↔ÍhŠ¡¡9$# |=yδsŒ £s9θà)u‹s9 çµ÷G¡¡tΒ u!#§|Ê y‰÷èt/ u!$yϑ÷ètΡ çµ≈oΨø%sŒr& ∩⊇⊇∪ ׎Î7Ÿ2 ֍ô_r&uρ ×οtÏ øó¨Β Οßγs9 y7Í×‾≈s9'ρé& ÏM≈ysÎ=≈¢Á9$# (#θè=Ïϑtãuρ (#ρçŽy9|¹ tÏ%©!$# āωÎ) artinya: “dan. Dan jika kami rasakan kepadanya kebahagiaan sesudah bencana yang menimpanya. seorang ulama tafsir kenamaan. Kecuali orang-orang yang sabar (terhadap bencana) dan mengerjakan amal-amal shalih.agamanya hingga pada cara mereka mengatasi tekanan masalah yaitu pada kecenderungan coping mereka. mereka itu beroleh ampunan dan pahala yang besar ” (Depag RI. 2005) Mengenai ayat ini. jika kami rasakan kepada manusia suatu rahmat (nikmat) dari Kami.

Saat itu juga orang tersebut mengingkari kebaikan-kebaikan yang pernah didapatkannya sebelumya serta tidak mengharapkan jalan keluar. sedangkan ketika manusia yang tidak beriman (atau sedang tidak beriman) akan menjadi mudah berputus asa ketika mendapatkan kesulitan. maka ketegaran dan kesabaran menjadi kunci yang tidak dimiliki oleh manusia lain yang tidan memiliki iman kepada Allah. Ungkapan tersebut memberikan pengetahuan bahwa ketika seseorang beriman dan mendapat rahmat dari Allah. maka dia akan mampu menghadapi kesulitan dan tetap bersabar. Melalui ayat-ayatNya pula Allah memberi tuntunan bahwa kesibukan pada hal-hal yang sepele dengan berlarut-larut dalam kesedihan adalah hal yang sia-sia. kecuali saya akan menikmati semua qadha’ Ilahi”. ”Ketika pagi tiba. Disebutkan dalam QS Ali Imran: 168 . kecuali orang-orang beriman yang telah diberi rahmat oleh Allah. Diceritakan lebih lanjut oleh Al-Qarni (2007: 209) bahwa Umar mengatakan . Manusia menjadi putus asa dan patah semangat untuk mencapai kebaikan ketika dia mendapat kesulitan.memiliki sifat-sifat tercela dalam dirinya. saya tidak punya target apapun. Sesulit apapun permasalahan itu. Maksud dari kalimat tersebut adalah bahwa seorang mukmin sejati telah siap dengan kenyataan apapun yang akan dihadapinya sehingga kemudian apapun yang dihadapinya mukmin tersebut akan sanggup melalui dan menyelesaikannya.

nilai p tersebut lebih besar dari α yaitu 0. y7În/u‘ 4’n<Î) îyÏŠ%x.ãΝà6Å¡à Ρr& ôtã (#ρâu‘÷Š$$sù ö≅è% 3 (#θè=ÏFè% $tΒ $tΡθãã$sÛr& öθs9 (#ρ߉yès%uρ öΝÍκÍΞ≡uθ÷z\} (#θä9$s% tÏ%©!$# ∩⊇∉∇∪ tÏ%ω≈|¹ ÷ΛäΖä. Terkait dengan hasil temuan yang didapatkan di lapangan bahwa lebih dari separuh santri cenderung . tentulah mereka tidak terbunuh”. memberikan hasil p sebesar 0. Selanjutnya diterangkan pula dalam QS Al-Insyiqaq:6 ∩∉∪ ϵŠÉ)≈n=ßϑsù %[nô‰x.05 sehingga diperoleh kesimpulan bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping. maka kamu pasti akan menemuinya” Sedangkan pada analisis pengujian hubungan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping. Katakanlah: ”tolaklah kematian itu darimu. y7¨ΡÎ) ß≈|¡ΡM}$# $y㕃r'‾≈tƒ Artinya: ”sesungguhnya kamu telah bekerja sungguh-sungguh menuju Rabbmu. βÎ) |Nöθyϑø9$# Artinya: ”orang-orang yang berkata kepada saudara-saudaranya dan mereka tidak turut pergi berperang: ”sekiranya merekamengikuti kita.071. akan tetapi bukan untuk ditangisi dan diratapi melainkan untuk diambil pelajaran sehingga manusia bisa lebih mencintai Allah. jika kamu orang-orang yang benar.” Ayat tersebut memberika pemahaman bahwa terkadang memang ada kenyatan yang tidak bisa dirubah.

Tidak adanya hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping ini menandakan adanya faktor lain yang berperan dalam kecenderungan lebih dari sebagian santri Pondok Pesantren Nurul Huda menggunakan emotion-focused coping sebagai strategi coping para santri tersebut.menggunakan emotion-focused coping dalam menghadapi tekanan permasalahan yang dirasakannya. Sebagian waktu santri memang dihabiskan untuk kegiatan di dalam pondok pesantren. Namun begitu. sehingga hal tersebut memungkinkan adanya faktor lain dalam pemilihan strategi coping para santri tersebut. Sebagaimana telah diungkapkan oleh Pergament (1997:101) bahwa selain faktor spiritual. hal tersebut bukan berarti religiusitas santri berada pada tingkat yang rendah sebagaimana hubungan searah religiusitas dengan problem-focused coping karena hasil pengujian berikutnya justru mendapatkan temuan bahwa tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping tidak memiliki hubungan yang signifikan. psikologis dan sosial. fisik. . perlu dicermati pula bahwa santri mnghabiskan sebagian waktunya yang lain dengan kegiatan-kegiatan diluar pondok. terdapat faktor lain yang dapat mempengaruhi pemilihan strategi coping seseorang yakni faktor materi. Faktor lain inilah yang berada di luar kemampuan peneliti untuk digali lebih lanjut.

Bagi penelitian lain untuk mempertimbangkan beberapa kelemahan dalam penelitian ini agar dijadikan perhatian. dari analisis pertama diketahui bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan problemfocused coping dengan rxy = 0. Saran 1.001. Kesimpulan Beberapa poin yang dapat dijadikan kesimpulan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1.25% termasuk kategori emotion-focused coping.99%. dari analisis berikutnya diketahui bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat religiusitas dengan emotion-focused coping dengan rxy = 0. sedang sebesar 71. 3. Tingkat religiusitas santri berikut prosentasenya terbagi menjadi tiga.43% dan rendah sebesar 12.071. Strategi coping santri terbagi menjadi dua yakni sebesar 46. B. yakni beberapa kelemahan antara lain dalam keterbatasan kemampuan peneliti dalam . yaitu tingkat tinggi sebesar 15.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A.372 dan p = 0.58%.207 dan p = 0. 2. Analisis hubungan antara tingkat religiusitas dengan strategi coping dilakukan dua kali.75% santri termasuk kategori problem-focused coping dan 53.

2. 3. . dan sosial. Sebagaimana diungkapkan Pergament. Bagi pengasuh pondok disarankan agar memberikan pembekalan mengenai pemilihan strategi coping yang efektif. terdapat faktor-faktor selain religiusitas yang mempengaruhi pemilihan strategi coping. yaitu faktor materi. fisik. Bagi penelitian lain yang mengkaji variabel terikat yang sama untuk mempertimbangkan faktor lain sebagai variabel bebas yang mungkin berpengaruh terhadap pemilihan strategi coping.menyampaikan serta keterbatasan kemampuan dalam menciptakan instrument yang memiliki validitas dan reliabilitas yang lebih handal. psikologis.

41. Al-Qarni. Azwar.. Asmadi.com. 1993. N. Cet. Jakarta. B. 2003. 2005. ‘Aidh. Schmidt. Amorim.. Metode Penelitian. Penyusunan Skala Psikologi. Coelho. Coping With Unemployment: Does Educational Attainment Make Any Difference ?. U. 1993. Djamaludin. Arikunto.VIII.III. Alsa. Hougaard. Pendekatan Kuantitatif & Kualitatif serta Kombinasinya dalam Penelitian Psikologi. Crapps. Cet. Departemen Agama RI.DAFTAR PUSTAKA Afandi. Psychosomatics. Chaplin. 2008. Yogyakarta. Prata. Dialog Psikologi dan Agama sejak William James hingga Gordon W. A.. 312-318.O. F. Terj: Kartono. 2004. Cet. Pustaka Pelajar : Yogyakarta. Ancok. E. Rajawali Press. On-line: www. Scandinavian Journal Of Public Health.sagepublications.. La tahzan Jangan Bersedih.VII. Akses: 29 April 2009. Solusi atas Problem-Problem Psikologi. Cet. L. Suharsimi. Christensen. 2007. 2006. J. Coping Behavior Al-Ghazali pada Mahasiswa Psikologi Semester VII UIN Malang.. I. C. ______________. N.. Rineka Cipta. Pustaka Pelajar. Pustaka Pelajar. 2004. 44. . Al Quran dan Terjemahnya. Suroso.X. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktek. Holstein. Cet. 34. R. Saifuddin. Ed:2. Skripsi. Cet. Pustaka Pelajar: Yogyakarta. 1999. 2007. Kamus Lengkap Psikologi. Kanisius : Yogyakarta. Yogyakarta.V. ______________. JP. 2007. Kriegbaum. Robert W. 2008. Reliabilitas dan Validitas. Allport. Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Malang. 36-370. M. V. Pustaka Pelajar: Yogyakarta. Cet. Qisthi Press: Jakarta. Psikologi Islami. Jakarta. Coping Styles and Quality of Life in Patiens with Non-insulin-dependent Diabetes Melitus.

2 Juli 2003 Rini. Quraish. Skripsi. Hubungan antara Keterbukaan Diri dengan Kemampuan Problem Solving pada Santri Pondok Pesantren. 2005. 2009. Mizan: Bandung.Fanani. Revisi 10. Cornelius. Abstrak on-line: http://etd.. 1997. Taylor. 2003.. 2004. 2007.. J.reference. Robert S. Robert H.e-psikologi. Sugiyono.Guilford Press: New York. Rajawali Press. Mu’tadin. No. Iin Tri.3. 2002. cet. Mucharam. Rajawali Press: Jakarta. 2000. Jakarta.5. Setyo. Zainal. Psikologi Abnormal. 2007. Psikodinamik. Trihendradi. Agama sebagai Salah Satu Modalitas Terapi dalam Psikiatri. Secercah Cahaya Ilahi. Pengantar Psikologi Agama. A. Andi: Yogyakarta . Mc Graw-Hill: New York. R. Statistika untuk Penelitian. McGraw-Hill: New York. Feldman.5. Mohammad. ed. Practice.ac.ac. 1990. Shelley E. Health Psychology. Vol. Ed. Nashori. F. Psikologi Agama. 2002. cet. Greene. Bandung : Alfabeta. Dialectical Thinking And Moral Dilemmas That Threaten The Self . Susana. S. Tingkat Religiusitas antara Mahasiswa yang Berlatarbelakang SMU dan MAN di STAIN Malang. 2008. 1997. http://wzus. Rahayu. Frisancho. Akses : 31 Oktober 2008 Jalaluddin. Mengembangkan Kreatuvitas dalam Perspektif Psikologi Islami. www.ask. Pergament. S.ums.13. Nevid.. Kenneth I. 2003. Understanding Psychology. 2003.uns. Fakultas Psikologi Universitas Muhamadiyah Surakarta. B. Shihab.id/: akses 12 Maret 2009. The Relationship Between The Primary Appraisal Of Stress. http://pustaka.library.id. The Psychology of Religión and Coping Theory Research. Rathus. SPSS 12 Statistik Inferen Teori Dasar dan Aplikasinya. Strategi Coping. Jakarta : Erlangga.com. Thouless.com Akses 31 Oktober 2008. Menara Kudus Jogjakarta : Jogjakarta. D. Akses : 12 Maret 2009.

2002.Winarsunu. Tulus. Statistika dalam Penelitian Psikologi dan Pendidikan. . . UMM Press: Malang.