Pengenalan Alat Berat

Penggunaan alat berat pada proyek konstruksi didasari karena volume pekerjaan yang sangat besar dan tingkat kesulitan pekerjaan yang mengharuskan menggunakan alat berat.Tujuan penggunaan alat-alat berat pada proyek konstruksi adalah untuk memudahkan manusia di dalam mengerjakan pekerjaannya sehingga hasil yang diharapkan dapat tercapai dengan lebih mudah pada waktu yang relative singkat. Klasifikasi alat berat dapat ditentukan berdasarkan : - Klasifikasi fungsional - Klasifikasi operasional KLASIFIKASI FUNGSIONAL adalah pembagian alat berat berdasarkan fungsi-fungsi utama alat. Klasifikasi fungsional alat berat terdiri dari : # Alat Pengolah Lahan, seperti : dozer, scraper, motor grader # Alat Penggali, seperti : backhoe, power shovel, dragline, clamshell # Alat Pengangkut Material, seperti: dump truck, crane # Alat Pemindah Material, seperti : loader, dozer, forklift # Alat Pemadatan, seperti : smooth steel roller, vibration roller, pneumatic tired roller. # Alat Pemroses Material, seperti : crusher, concrete batch plant, asphalt mixing plant. # Alat Penempatan Akhir, seperti : concrete spreader, asphalt pavel KlASIFIKASI OPERASIONAL adalah pembagian alat berat berdasarkan pergerakannya. Klasifikasi Operasional alat berat terdiri dari : # Alat dengan Penggerak, seperti : crawler / roda kelabang, ban karet, belt # Alat Statis, seperti : tower crane, batching plant FAKTOR PEMILIHAN ALAT BERAT Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan alat berat sehingga tidak terjadi kesalahan : # Fungsi yang harus dilaksanakan # Kapasitas dan produktivitas alat # Cara operasi ( arah dan jarak gerakan, kecepatan) # Pembatasan dari metode yang dipakai ( peraturan lalu lintas, biaya, pembongkaran) # Ekonomi (biaya investasi, sewa, operasional dan pemeliharaan) # Jenis Proyek # Lokasi Proyek ( dataran tinggi, rendah, rawa, dll) # Jenis dan biaya dukung tanah # Kondisi lapangan ( medan sulit, baik, dll) ALAT BERAT PADA MACAM-MACAM PROYEK # Proyek Gedung : pile driving, backhoe, crane, truck, concrete mixer, dll # Proyek Jalan : backhoe, truck, dozer, grader, alat pemadat, loader, ashpalt mixing plant, asphalt finisher, dll. # Proyek Jembatan : pile driving, backhoe, crane, truck, concrete mixer, alat pemadat, dll. # Proyek Bendungan : backhoe, crane, truck, concrete mixer, dozer, grader, alat pemadat, loader, dll

Operational Classification of heavy equipment consists of: # Tool Mover. such as: crawler / centipedes wheels. Classification of heavy equipment can be determined by: . compactor. batching plant HEAVY EQUIPMENT SELECTION FACTORS Factors that influence the selection of heavy equipment so that no error is: # Functions to be performed # Capacity and productivity tools # Method of operation (direction and distance of motion.Classification of operations FUNCTIONAL CLASSIFICATION is a division of heavy equipment based on the primary functions of the tool. cranes # Tool Material Movers : loaders. vibration roller. concrete mixers. speed) # Limitations of the method used (traffic rules. #Bridge Project: pile driving. belts # Static device. compactor. etc. grader. dozers. motor graders # Digger Tools : backhoe. cranes. cranes. clamshell # Tool Carrier Material : dump trucks. #Road Project: backhoe. concrete batch plants. etc. truck. dozer. rubber tires. etc. asphalt finisher. grader. loader. # Dam Project: backhoes. ashpalt mixing plant. concrete mixers. good. # Material Processing Equipment : crushers. trucks. power shovel. . backhoes. etc. asphalt mixing plant. OPERATIONAL CLASSIFICATION is based on the movement of heavy equipment division.. operation and maintenance) # Type of Project # Location of Projects (high altitude. scrapers. costs. swamps.. low. demolition) # Economics (investment costs.) # The type and cost of ground support # Condition field (difficult terrain.) HEAVY EQUIPMENT ON THE TYPES OF PROJECTS #Building Project: pile driving. concrete mixers. loader. etc. pneumatic tired roller. dragline. lease. compactor. Functional classification of heavy equipment consists of: # Processing Equipment Land : dozers. trucks. cranes. Intended use of heavy equipment on construction projects is to enable people in his work so that the expected results can be achieved more easily in a relatively short time. forklifts # Compaction Equipment : smooth steel roller. dozer. backhoes.Functional Classification . etc. such as: tower cranes. trucks.Introduction of Heavy Equipment The use of heavy equipment on construction projects are based for a very large volume of work and level of difficulty of the work which requires the use of heavy equipment.

These tools require other tools that help load the material into it. compactors. Tool Carrier Material Crane included in the category of material conveyance because it can transport material vertically and then move it horizontally on a relatively small range. b. backhoe. Are included in this tool is a crusher and concrete mixer truck. Material removal tool Included in this category are tools that are not normally used as a means of transportation but it is used to move material from one device to another. Compaction is also carried out for road construction. Digger This type of tool is also known as excavators. Tool Material Processing This tool is used to change the nature of rocks and minerals into a desired shape and size. d. good for dirt roads and paths with flexible pavement and rigid pavement. Intended use of heavy equipment on construction projects is to enable people in his work so that the expected results can be achieved more easily in a relatively short time Classification of heavy equipment can be determined by: . For the removal of the topsoil can be used scraper.Functional Classification . Processing tools Land Condition of project lands are sometimes still the original land that must be prepared before the land began to be processed. As for the formation of flat surfaces that can be used as well in addition dozers motor graders. cement. Compactor tool If at any land pembunan then performed on the land necessary compaction. Which includes a compactor is tamping rollers. and clamshell c. The results of this tool for example is graded rock. Functional Classification a. Loaders and dozers are the material removal tool e. the tools used can be either belt. If the land is still there are shrubs or trees then clearing can be done by using a dozer. Some heavy equipment used to dig the soil and rocks. truck and wagon. dragline. and others f. concrete.Introduction of Heavy Equipment The use of heavy equipment on construction projects are based for a very large volume of work and level of difficulty of the work which requires the use of heavy equipment. and asphalt. Are included in this category is a front shovel. Tools that can .Classification of operations 1. pneumatic-tired rollers. For transportation of loose materials (loose material) with a relatively far distance.

etc.. etc. Static tool Included in this category are towercrane.) # The type and cost of ground support # Condition field (difficult terrain. compactor. concrete mixers. compactor. loader. backhoes. low. The shape of the driving tool is a crawler or wheel and tire rubber centipede. cranes. motor grader. dozer. compactor.. etc. backhoes. etc. truck. cranes. good. #Road Project: backhoe. #Bridge Project: pile driving. both for concrete and for asphalt plant and crusher.) HEAVY EQUIPMENT ON THE TYPES OF PROJECTS #Building Project: pile driving. trucks. a. speed) # Limitations of the method used (traffic rules. lease. concrete mixers. etc. trucks. HEAVY EQUIPMENT SELECTION FACTORS Factors that influence the selection of heavy equipment so that no error is: # Functions to be performed # Capacity and productivity tools # Method of operation (direction and distance of motion. cranes. Tool to Drive The tool is part of the driving machine that translates the results of a working machine. concrete mixers. 2. Place or location of this material is spread evenly and compacted in accordance with predetermined specifications. Included in this category is concrete spreader. swamps. loader. b. While driving on a tool belt is a conveyor belt. So the classification tools based on its movement can be divided into the following. # Dam Project: backhoes. trucks. Classification of Operational Heavy equipment in operation can be moved from one place to another or can not be moved or static.mix the above materials are also categorized into material processing equipment such as concrete batch plants and asphalt mixing plant. and compactor. dozer. asphalt finisher. operation and maintenance) # Type of Project # Location of Projects (high altitude. costs. asphalt paver. g. grader. . demolition) # Economics (investment costs. batching plant. etc. grader. Final Placement Tool Materials Instrument is classified in this category because its function is to place the material at a designated place. ashpalt mixing plant.

Alat Penggali Jenis alat ini dikenal juga dengan istilah excavator. Yang termasuk didalam kategori ini adalah front shovel. Jika pada lahan masih terdapat semak atau pepohonan maka pembukaan lahan dapat dilakukan dengan menggunakan dozer. backhoe. dan clamshell.Klasifikasi operasional 1. Sedangkan untuk pembentukan permukaan supaya rata selain dozer dapat digunakan juga motor grader DOZER SCRAPER MOTOR GRADER b. Klasifikasi alat berat dapat ditentukan berdasarkan : . Alat Pengolah Lahan Kondisi lahan proyek kadang-kadang masih merupakan lahan asli yang harus dipersiapkan sebelum lahan tersebut mulai diolah.Klasifikasi fungsional . Untuk pengangkatan lapisan tanah paling atas dapat digunakan scraper.Pengenalan Alat Berat Penggunaan alat berat pada proyek konstruksi didasari karena volume pekerjaan yang sangat besar dan tingkat kesulitan pekerjaan yang mengharuskan menggunakan alat berat.Tujuan penggunaan alat-alat berat pada proyek konstruksi adalah untuk memudahkan manusia di dalam mengerjakan pekerjaannya sehingga hasil yang diharapkan dapat tercapai dengan lebih mudah pada waktu yang relative singkat. Beberapa alat berat digunakan untuk menggali tanah dan batuan. Klasifikasi fungsional alat berat terdiri dari a. dragline. CLAMSHELL DRAGLINE .

Alat-alat ini memerlukan alat lain yang membantu memuat material ke dalamnya. LOADER DOZER FORKLIFT . TOWER CRANE CRANE DUMP TRUCK d. Alat Pemindahan Material Yang termasuk dalam kategori ini adalah alat yang biasanya tidak digunakan sebagai alat transportasi tetapi digunakan untuk memindahkan material dari satu alat ke alat yang lain. alat yang digunakan dapat berupa belt. truck dan wagon. Untuk pengangkutan material lepas (loose material) dengan jarak tempuh yang relative jauh. Alat Pengangkut Material Crane termasuk di dalam kategori alat pengangkut material karena alat ini dapat mengangkut material secara vertical dan kemudian memindahkannya secara horizontal pada jarak jangkau yang relative kecil. Loader dan dozer adalah alat pemindahan material.BACKHOE c.

asphalt paver. Yang termasuk sebagai alat pemadat adalah tamping roller. Pemadatan juga dilakukan untuk pembuatan jalan. Ditempat atau lokasi ini material disebarkan secara merata dan dipadatkan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan. Alat Penempatan Akhir Material Alat digolongkan pada kategori ini karena fungsinya yaitu untuk menempatkan material pada tempat yang telah ditentukan. semen. Yang termasuk di dalam kategori ini adalah concrete spreader. baik untuk jalan tanah dan jalan dengan perkerasan lentur maupun perkerasan kaku. motor grader. SMOOTH STEEL ROLLER VIBRATION ROLLER PNEUMETIC TIRED ROLLER f. Alat Pemroses Material Alat ini dipakai untuk mengubah batuan dan mineral alam menjadi suatu bentuk dan ukuran yang diinginkan. Hasil dari alat ini misalnya adalah batuan bergradasi. beton. Yang termasuk didalam alat ini adalah crusher dan concrete mixer truck. . dan aspal. CONCRETE MIXER TRUCK CRUSHER ASPHALT MIXING PLANT g.e. Alat Pemadat Jika pada suatu lahan dilakukan pembunan maka pada lahan tersebut perlu dilakukan pemadatan. compactor. dan alat pemadat. Alat yang dapat mencampur material-material di atas juga dikategorikan ke dalam alat pemroses material seperti concrete batch plant dan asphalt mixing plant. dan lain-lain. pneumatic-tired roller.

Jadi klasifikasi alat berdasarkan pergerakannya dapat dibagi atas berikut ini. batching plant. Klasifikasi operasional Alat Berat Alat-alat berat dalam pengoperasiannya dapat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain atau tidak dapat digerakan atau statis. # Proyek Jembatan : pile driving. asphalt finisher. b. Alat Statis Yang termasuk dalam kategori ini adalah towercrane. kecepatan) # Pembatasan dari metode yang dipakai ( peraturan lalu lintas. concrete mixer. Sedangkan belt merupakan alat penggerak pada conveyor belt. operasional dan pemeliharaan) # Jenis Proyek # Lokasi Proyek ( dataran tinggi. alat pemadat. FAKTOR PEMILIHAN ALAT BERAT Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan alat berat sehingga tidak terjadi kesalahan : # Fungsi yang harus dilaksanakan # Kapasitas dan produktivitas alat # Cara operasi ( arah dan jarak gerakan. dll. alat pemadat. baik untuk beton maupun untuk aspal serta crusher plant. crane. loader. grader. pembongkaran) # Ekonomi (biaya investasi. biaya. concrete mixer. rendah. dll) # Jenis dan biaya dukung tanah # Kondisi lapangan ( medan sulit. grader. # Proyek Bendungan : backhoe. baik. dll. ashpalt mixing plant. truck. truck. truck. concrete mixer. dozer. dll # Proyek Jalan : backhoe. dll . sewa. Bentuk dari alat penggerak adalah crawler atau roda kelabang dan ban karet. loader. dozer. rawa. backhoe. crane. alat pemadat.2. Alat dengan Penggerak Alat penggerak merupakan bagian dari alat berat yang menerjemahkan hasil dari mesin menjadi kerja. dll) ALAT BERAT PADA MACAM-MACAM PROYEK # Proyek Gedung : pile driving. a. backhoe. truck. crane.

atau konstruksi-konstruksi lain yang memerlukan stabilitas dan kepadatan tertentu diperlukan peralatan untuk pamadatan. Memerlukan daerah pemuatan (loading point) sedikit agak lebar tetapi perpindahan daerah operasi kurang cepat (kurang mobile). Salah satu kekurangannya adalah dalam menempatkan muatan ke dalam dump truck kurang merata bahkan kadang-kadang bisa miring. Carrier Roller 9. Sprocket 6. mendorong tanah atau material dan menarik log atau potable camp yang dapat dioperasikan di medan berbatu. Cutting Edge 4. Lift Silinder 8. Compactor Dalam pelaksanaan konstruksi jalan dan lapangan terbang. Ripper 10. Hanya bisa beroperasi di daerah yang keras dan agak keras. Nama komponen Bulldozer : 1.Wheel loader merupakan alat berat yang mirip dengan dozer. Truack shoe 3. terutama bila dituntut agar kerusakan landasan kerja minimal dan mobilitas tinggi. Blade 7. 7. tetapi kurang produktif di daerah yang lunak dan basah. daya cengkeram lebih kuat. kering tidak licin karena traksi di daerah basah akan rendah.Wheel Loader Wheel Loader adalah tractor dengan roda karet yang dilengkapi bucket effisien untuk daerah kerja kering rata dan kokoh. Selain bucket. End Bit 5.Alat ini (compactor) digunakan untuk memadatkan tanah atau materialsedemikian hingga tercapai tingkat kepadatan yang diinginkan. logging & HTI (forestry dan perkebunan (agro). attachment lainnya adalah log clamp (penjepit kayu bulat/kepiting). Main Frame 4. Jenis rodanya . Straight frame 2. Dozer Shovel Dozer shovel adalah sebuah alat berat pemuat beroda rantai (track loader) yang biasa digunakan untuk memuat material/tanah atau batu ke dalam alat pengangkut (dump truck atau hopper pada belt conveyor) atau memindahkan material ke tempat lain dengan jarak angkut sangat terbatas (load and carry). Pemadatan adalah usaha penyusunan kembali letak butir tanah sehingga pada tanah tersebut dicapai letak butiran yang rapat. konstruksi (construction). Bulldozer dapat melakukan pemindahan tanah yang efektif sejauh 100 m dengan cara estafet. menggusur. berbukit. BULLDOZER Bulldozer adalah tractor rantai yang dapat dipergunakan untuk pekerjaan menggali. tidak mampu mengambil tanah "bank" sendiri atau tanpa dibantu dozing/stock pilling terlebih dahulu dengan bulldozer. Metode pemuatan pada alat pemuat / loader baik track shovel maupun wheel Kelebihan wheel loader adalah mobilitasnya yang tinggi dan manuver daerah pemuatan loading point lebih sempit dibanding dengan track shovel dan kerusakan permukaan loading point lebih kecil karena menggunakan ban karet. walaupun faktor ini sangat dipengaruhi oleh skill operator. maupun tanah Lumpur di berbagai sector pekerjaan seperti tambang (mining). mampu mengambil sendiri tanah merah asli atau yang agak lunak. sehingga baik kemampuan maupun kegunaannya sedikit berbeda yaitu: hanya mampu beroperasi di daerah yang keras dan rata. 3. Pada landasan yang kurang rata sekalipun.

atau dengan memperhatikan berbagai faktor.60% dari berat penggilas. Sehingga akibat getaran ini tanah menjadi padat dengan susunan yang lebih kompak. Alat ini memungkinkan digunakan secara luas dalam tiap jenis pekerjaan pemadatan.bias terbuat dari besi seluruhnya atau ditambahkan pemberat berupa air atau pasir. Tandem roller ini memberikan lintasan yang sama pada masing-masing rodanya. Vibratory plate compactor (alat pemadat-getaran) f. Penggunaan dari penggilas ini umumnya untuk mendapatkan permukaan yang agak halus. compactor yang sesuai untuk jenis tanah ini antara lain segmented rollers. bias terbuat dari karet (berupa roda ban) dengan bentuk kaki kambing (sheep foot). Vibration roller mempunyai efisiensi pemadatan yang sangat baik. tetapi untuk pemadatan tanah biasanya menggunakan sheep foot roller atau drum roller. Jenis ini dibedakan lagi menjadi beberapa macam. jika ditinjau dari cara pengaturan rodanya. maka alat pemadat sheep foot roller adalah paling cocok. Jenis-jenis compactor di atas mempunyai spesifikasi tersendiri untuk dipakai dalam usaha pemadatan bagi berbagai jenis tanah. sebab alat ini memadatkan dari lapisan bagian bawah akibat "kaki kambing" yang terdapat padanya. penambahan berat yang diakibatkan oleh pengisian zat cair (ballasting) berkisar antara 25% . misalnya pada penggilasan aspal beton dan lain-lain. yang berkuran kecil bisa menggunakan tangan dengan mengendalikannya ke arah yang akan dipadatkan. Pasir dan / atau kerikil berpasir. misalnya : Untuk tanah plastis dan cohesive. perlu diperhatikan faktor-faktor berikut : . Pada dasarnya tipe dan jenis compactor adalah sebagai berikut : a. Ada juga yang ditarik dengan alat penarik seperti bulldozer. Pasir bercampur lempung atau tanah liat. atau bisa menggunakan mesin penarik sendiri. Efek yang diakibatkan oleh vibration roller adalah gaya dinamis terhadap tanah. Demikian juga penggunaan pneumatic roller yang cukup berat sangat efektif untuk digunakan. diantaranya : Three wheel rollers (penggilas roda tiga) a. 5. Alat-alat penggilas lain : Mesh grid rollers (penggilas dengan roda anyaman) Segment rollers (penggilas dengan roda terdiri dari lempengan-lempengan). tire roller atau drum roller. Tandem rollers (penggilas tandem) b. VIBRATION ROLLER Versi lain dari tandem roller adalah vibration roller (penggilas getar). 8. Dalam proses pemadatan yang dilakukan dengan menggunakan vibration roller. Sheep foot type rollers (penggilas kaki kambing) d. beratnya antara 8-14 ton. Untuk pemadatan pengaspalan biasanya menggunakan road roller. Untuk mendapatkan penambahan kepadatan pada pekerjaan penggilasan biasanya digunakan three axle tandem roller. Butir-butir tanah cenderung mengisi bagian-bagian kosong yang terdapat di antara butir-butirnya. Vibratory rollers (penggilas getar) e. Tandem Roller Jenis lain dari smooth steel roller adalah tandem rollers yang terdiri atas berporos 2 (two axle) dan berporos 3 (three axle tandem rollers). Smooth steel rollers (penggilas besi dengan permukaan halus). Pneumatic tired rollers (penggilas roda ban angin) c. Sebaiknya tandem roller jangan digunakan untuk menggilas batu-batuan yang keras dan tajam karena akan merusak rodaroda penggilasnya. vibrating roller dan pneumatic tired roller sering dipergunakan untuk tanah jenis ini.

dimana material yang telah digali dapat dikeluarkan lewat gate ini dengan cara mengangkat appron dan menggerakkan bowl ke depan. untuk menjamin penanganan yang termudah. kemudian bergerak ke belakang manakala muatan telah bertambah 12. Jarak angkut motor scraper antara (500 . dalam pengoperasiannya ada yang menggunakan mesin tunggal (front) dan ada yang menggunakan mesin ganda (front and rear). di bagian dinding depan dari scraper terdapat "gate" yang dapat digerakkan disebut appron. yaitu: a. Dengan demikian jalan dapat dibuat dengan lebih cepat dan praktis. Ejector ini bergerak ke belakang dan selanjutnya dalam posisi yang praktis vertikal geraknya diperluas dari sisi satu ke sisi yang lain. pengangkut dan pembongkar. Concrete paver modern dengan roda berantai. dimana dalam pengoperasiannya ditarik oleh bulldozer karena tidak dilengkapi dengan mesin. mampu membentuk lapisan perkerasan jalan tanpa harus menggunakan cetakan tepi. Sedangkan Towed Scraper mempunyai jarak angkut yang tidak lebih dari 500 meter. Concrete Paver Concrete Paver adalah suatu unit mesin atau peralatan yang digunakan untuk menghamparkan material beton yang digunakan untuk membuat perkerasan jalan. Jalan yang dibuat dengan menggunakan beton disebut jalan dengan perkerasan kaku. SCARPER BOWL Bagian utama dari scraper adalah bowl (mangkok) yang berfungsi sebagai pemuat. Towed Scraper. SCRAPER Scraper adalah suatu alat berat beroda ban (tire) yang biasa dipakai memuat / mengangkut dan membuang (spreading) secara individu dengan atau tanpa dibantu pendorong (bulldozer). b. yaitu: a. Motor Scraper. Scraper yang bermesin tunggal harus dibantu pendorong (bulldozer) sedang yang bermesin ganda tidak harus dibantu pendorong bulldozer. Pada kenyataannya di lapangan dikenal 2 (dua) jenis scraper.2000 meter). Two axle prime mover (traktor penarik dengan roda empat) 10. terdapat 2 (dua) macam tipe traktor beroda ban. sangat efektif digunakan untuk material/tanah yang diambil dalam kondisi tidak terlalu keras dan medan operasinya memotong atau meratakan bukit yang cukup luas. ejector gate ini berada pada posisi dekat dengan appron dan cutting edge. Agar didapat permukaan yang rata. Pada saat akan memuat. • Sistem pendorong. secara otomatis akan dibentuk dan diratakan sesuai dengan ketebalan dan lengkungan jalan yang diinginkan. Di bagian belakang terdapat suatu ejector gate yang berfungsi untuk memuat dan membongkar. Ditinjau dari penggerak utamanya wheel tractor. Di bagian bawah depan dari bowl terdapat cutting blade. Single axle prime mover (traktor penarik dengan jumlah roda dua) b. 9.• frekuensi getaran • amplitudo getaran • gaya sentrifugal yang bekerja. kekentalan (slump) beton yang dipakai harus sesuai dengan karakteristik alat . dengan demikian tenaganya diambil dari bulldozer. Material beton yang ditumpahkan di mulut alat. Dapat juga disebut perkerasan beton semen. vibrasi dan sistem mengemudi dioperasikan oleh tekanan hidrostatis.

Ditinjau dari besar muatannya. Finisher Asphalt Concrete Peralatan ini digunakan untuk menghampar campuran aspal dan agregat yang sudah dipanaskan Hotmix pada permukaan jalan. Unit Screed Floating menjadi satu dengan tractor dan bergerak di atas permukaan campuran aspal yang telah digelar. Penggunaan asphalt mixing plant dimaksudkan untuk memproduksi material campuran perekerasan lentur dengan jumlah yang besar dengan mutu dan keseragaman campuran tetap terjamin (homogen). power plint transmisi dual control dan tempat duduk operator.Unit Screed Floating Unit Tractor merupakan penggerak dengan lobang atau ban yang dilengkapi hopper menampung. Proyek-proyek pembangunan jalan tol perkerasan lentur maupun pelapisan ulang (overlay). Penggelaran dari campuran aspal harus berbentuk ketebalan merata. dump truck dapat dikelompokkan ke dalam 2 (dua) golongan. akan menghasilkan pekerjaan yang sia sia. Peralatan penggelaran aspal ini terdiri dari 2 bagian utama: . sedangkan untuk membongkar muatannya. Dumptruck Dump truck adalah suatu alat yang digunakan untuk memidahkan material pada jarak menengah sampai jarak jauh (500 meter atau lebih). umumnya mensyaratkan kontraktor untuk menggunakan asphalt mixing plant untuk produksi material lapis perkerasan seperti asphalt concrete. Asphalt Mixing Asphalt Mixing Plant adalah suatu unit mesin atau peralatan yang digunakan untuk memproduksi material campuran antara aspal dengan material agregat batu. Dumptruck Diproduksi untuk memenuhi kebutuhan pengguna terhadap truck alat angkut yang dapat beroperasi pada kondisi medan yang ekstrim baik itu basah ataupun kering. alat ini dapat bekerja sendiri. Bila truck tersebut digunakan untuk mengangkut kayu biasanya disebut Logging Truck atau ada yang menggunakan Trailler. Perlu diperhatikan pula segi pemeliharaan dari peralatan ini dikarenakan peralatan ini banyak berhubungan dengan aspal yang akan menggeser. Alat alat penyetel haru disetel sedemikian rupa sehingga dapat membentuk lereng (crown) dan super elevasi yang benar pada permukaan jalan baru. feeder distributing euger atau spreading screw. Untuk tipe on High Way Dump Truck ada yang menggunakan roda penggerak depan dan belakang (four wheel drive) ada juga yang hanya dilengkapi dengan penggerak roda belakang saja (rear wheel drive). Material batu pecah dan aspal akan dipanaskan secara terpisah sebelum dicampurkan. Dimana Screed Floating dilengkapi dengan tamper atau penggetar. yaitu: > on High Way Dump Truck. muatannya lebih kecil dari 20 m3 > off High Way Dump Truck. setelah beberapa saat maka pembersihan sehabis pekerjaan selesai dan pelumasan harus dikerjakan dengan cermat dan seteliti mungkin. 16.13. . penghalus ketebalan. seragam dan sedemikian rupa sehingga sudah siap untuk dipadatkan dengan mesin gilas roda besi atau roda ban. muatannya lebih besar 20 m3. 5. Suhu pencampuran pada alat ini umumnya berkisar 160 derajat celcius. Untuk memperoleh hasil permukaan jalan yang baik maka operator dan peralatan ini harus dipilih yang benar benar berpengalaman. Muatannya diisikan oleh alat pemuat.Unit Tractor . penghalus lerengan pemana screed dan plet screed. sebab kalau tidak.

Sudut blade yang dipakai dalam pekerjaan perataan mendatangkan problem tersendiri terhadap roda-roda motor grader. memotong. pertambangan dan pembuangan sampah. kemampuan membawa muatan secara efisien dengan jarak tempuh yang jauh serta dapat bermanuver dan beroperasi pada kondisi jalan yang sangat berlumpur. Motor Grader Untuk keperluan perataan tanah. yang mempunyai penggerak sendiri Towed grader. Miringnya roda-roda tersebut yang membentuk sudut dengan arah gerakan memberikan kestabilan dalam pengendalian. Pada pekerjaan pembuatan jalan. alasan inilah yang menyebabkan mengapa dalam perencanaan motor grader modern. • Pavement widener (untuk mengatur penghamparan) • Elevating grader unit (alat pengatur grading). Kemampuan ini akibat dari gerakan-gerakan flexible yang dipunyainya terhadap blade dan roda-roda ban. stabilitas sempurna.Umumnya Articulated truck dipergunakan pada pekerjaan konstruksi. pembangunan jalan. Hal ini bisa dilaksanakan karena blade dari grader dapat diatur sedemikian rupa. terutama pada tahap finishing agar diperoleh hasil pekerjaan dengan kerataan dan ketelitian yang optimal. disamping itu dapat pula digunakan untuk membuat kemiringan tanah atau badan jalan atau slope dan bisa juga digunakan untuk membuat parit-parit kecil. roda-rodanya dapat diatur (flexible). penggunaan dasar dari motor grader dalam membentuk permukaan dan final grading.Dari kedua jenis grader tersebut di atas. karena dalam pekerjaan penggusuran tanah. atau tilting dozer. Keserbagunaan ini diperbesar dengan perlengkapan-perlengkapan lainnya. 2. Articulated truck memiliki peralatan kontrol yang canggih. Motor grader. disamping untuk membentuk permukaan yang dikehendaki. Motor grader digunakan untuk mengupas. . dengan cara memiringkan roda-roda bagian depan. ini jelas lebih flexible daripada jenis dozer. Variasi posisi blade ini tidak berarti bahwa motor grader adalah variasi bentuk dari jenis dozer. hal ini disebabkan tenaga yang tersedia dan juga letak centroid (titik berat) pada blade bulldozer. bulldozer jauh lebih efektif daripada grader. tidak hanya permukaannya saja tetapi juga bahu dan taludnya sekaligus. yang kini banyak digunakan adalah motor grader. meratakan suatu pekerjaan tanah. Blade dari motor grader ini dapat diatur sedemikian rupa sehingga fungsinya bisa dirubah menjadi angle dozer. seperti : • Scarifier teeth (ripper dalam bentuk penggaruk kecil) dipasang di bagian depan blade dan dapat dikendalikan secara tersendiri. bulldozer. digunakan grader. Produktivitas dan fuel efficiency juga sangat tergantung dari aplikasi dan kondisi spesifik tempat kerja. Juga grader dapat menggali saluran drainase sepanjang jalan misalnya dalam bentuk V atau bentuk lainnya. dalam operasinya memerlukan penggerak lain. Jenis grader pada prinsipnya dibedakan atas. Sebagaimana diketahui bahwa motor grader adalah tipe peralatan yang dapat dipakai dalam berbagai variasi pekerjaan konstruksi (grading).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful