Pelatihan & On the Job Training Dalam Rangka Fasilitasi Pembentukan GIS Center Pada BAPPEDA Provinsi Sumatera Selatan

Panduan Penggunaan Aplikasi ArcGIS 9.x Untuk Pengelolaan Sumber Daya Alam

Pemateri : Firman Bona Ventura M.Laut Tarigan

MRPP – GIZ & Satu Hijau Juni 2011

Daftar Isi
Bab I. Pengenalan ArcGIS 9.2 ............................................................................................................................... 4 A. Pengantar Dasar GIS .................................................................................................................................... 4 1.1. Pengertian Sistem Informasi Geografis................................................................................................. 4 1.2. Data Spasial ........................................................................................................................................... 4 1.3. Sumber Data Spasial ............................................................................................................................. 5 1.4. Sistem Proyeksi UTM ........................................................................................................................... 6 Bab II. Pengenalan ArcMap .................................................................................................................................. 7 B. Bekerja pada ArcMap.................................................................................................................................. 7 2.1. Memulai sebuah Project ....................................................................................................................... 7 2.2. Tampilan Frame ArcMap....................................................................................................................... 8 2.3. Pengenalan Toolbar dan Buttonbar ...................................................................................................... 9 2.4 .Mengatur Page & Print Setup ............................................................................................................. 10 2.5. Pengaturan Layer Properties ............................................................................................................... 11 2.6. Pengaturan Coordinates System ......................................................................................................... 12 2.7. Add Data ke View Frame..................................................................................................................... 13 2.8. Define Cordinate ................................................................................................................................. 14 2.9. Aktivasi Ekstensi (Extension) ............................................................................................................... 16 2.10. Menyimpan dokumen/project .......................................................................................................... 16 C. Mengelola Symbol Layer & Table Attribute ............................................................................................... 17 2.11. Mengatur Symbol Layer .................................................................................................................... 17 2.13. Menyimpan Pengaturan Komposisi Warna Symbol Layer ............................................................... 18 2.14. Membuka dan Menutup Attribute Table .......................................................................................... 19 2.15. Edit Table ( menambahkan Field Baru) ............................................................................................. 19 2.16. Edit Table (Memasukan Informasi kedalam Field) ............................................................................ 20 2.17. Menggunakan Field Calculator ......................................................................................................... 20 2.18. Querry Database ............................................................................................................................... 22 2.19. Ekstraksi Data .................................................................................................................................... 23 Pengaturan Label ....................................................................................................................................... 24 Bab III. Pengolahan Data .................................................................................................................................... 28 D. Pengolahan Data pada ArcMap ................................................................................................................. 28 3.1. Georeferencing, (Referensi Geografis) ................................................................................................ 28 3.2. Georeferencing (lanjutan) ................................................................................................................... 31 3.3. Create New Shapefile (Membuat data baru) ...................................................................................... 33 3.4. Pengenalan Konsep Digitasi ................................................................................................................ 34 3.5. Mempersiapkan Digitasi (menampilkan Extension Editor) ................................................................. 34 3.6. Menyiapkan Data dan Prosedur Digitasi ............................................................................................. 34 3.7. Fungsi - Fungsi Pada Skeetch Tools ..................................................................................................... 35 3.8. Proses Digitasi ..................................................................................................................................... 36 3.9. Data Editing ........................................................................................................................................ 38 3.10. Penentuan metode Edit Data pada Extension Editor....................................................................... 38 3.11. Menyimpan hasil Editing dan digitasi ............................................................................................... 39 E. Spatial Data Analsys................................................................................................................................... 40 3.12. Geoprocessing ................................................................................................................................... 40 3.13. Persiapan data awal .......................................................................................................................... 40 3.14. Clip Features...................................................................................................................................... 41 3.15. Split ................................................................................................................................................... 42 3.16. Eraser ................................................................................................................................................ 43 3.17. Intersect ............................................................................................................................................ 44 3.18. Buffer................................................................................................................................................. 45 3.19. Union ................................................................................................................................................. 46 F. Pengenalan Data Raster ............................................................................................................................. 47 2

3.20. Composite band Pada Data Citra Satelit. .......................................................................................... 48 3.21. Mengatur Kombinasi Band pada Citra (Layer Properties)................................................................. 49 3.22. Pengaturan Histogram ...................................................................................................................... 50 3.33. Data Grid (DEM) ................................................................................................................................ 51 3.34. Mengaktifkan Extension Spatial Analys ............................................................................................ 51 3.35. Surface Analysis (Contour) ................................................................................................................ 52 3.36. Surface Analysis (Slope) .................................................................................................................... 53 3.37. Surface Analysis (Hillshade) .............................................................................................................. 54 3.38. Pembangunan Data Elevasi Dari Garis Kontur dan Titik Ketinggian ................................................. 55 3.39. Surface Hydrology Analysis ............................................................................................................... 56 3.40. Interpolasi Jarak Antar Suatu Object ................................................................................................ 61 3.41. Reclassify Raster Dataset .................................................................................................................. 62 3.42. Konversi Data Raster ......................................................................................................................... 63 Bab IV. Penggunaan ArcToolbox ........................................................................................................................ 64 G. ArcToolbox ................................................................................................................................................. 64 4.1. Mengaktifkan ArcToolbox ................................................................................................................... 64 4.2. Pengenalan ArcToolbox....................................................................................................................... 65 H. Bekerja dengan GPS .................................................................................................................................. 66 4.3. Mengaktifkan Extension DNR GARMIN GPS........................................................................................ 66 4.4. Instalasi dan PengaturanDNR GARMIN............................................................................................... 67 4.5. Menghubungkan GPS ke ArcMap. ...................................................................................................... 68 4.6. Download dari Data GPS .................................................................................................................... 69 I. Pengenalan ArcCatalog ............................................................................................................................... 70 4.7. Konsep Dasar Arcatalog ...................................................................................................................... 70 4.8. Menjalankan ArcCatalog ..................................................................................................................... 71 4.9. Komponen ArcCatalog ........................................................................................................................ 72 4.10. Toolbar Standar Pada ArcCatalog ..................................................................................................... 73 4.11. Fungsi – Fungsi Utama Pada ArcCatalog........................................................................................... 74 4.12. Preview Dataset ................................................................................................................................ 74 4.13. Mengkoneksikan Sumber Data GIS dengan Komputer / Server Pada Jaringan LAN ........................ 74 4.14. Konsep dasar Pembuatan GeoDatabase .......................................................................................... 75 4.15. Penyusunan GeoDatabase ................................................................................................................ 76 4.16. Input Feature Class pada Geodatabase ............................................................................................ 77 4.17. Pengenalan Metadata pada file ........................................................................................................ 78 4.18. Pengenalan Toolbar Metadata ......................................................................................................... 78 4.19. Pemberian Metadata Pada File ........................................................................................................ 79 BAB V. Publikasi ................................................................................................................................................. 80 J. Layout ......................................................................................................................................................... 80 5.1. Pengaturan Layout Frame ................................................................................................................... 80 5.2. Pengenalan Layout Button .................................................................................................................. 81 5.3. Menampilkan Label Layer pada Layout .............................................................................................. 81 5.4. Judul Peta dan informasi text lainnya ................................................................................................. 82 5.5. Menambahkan Komponen Layout ( Legenda Peta)............................................................................ 83 5.6. Symbol Skala dan Arah Utara .............................................................................................................. 83 5.7. Skala Batang dan Skala Angka ............................................................................................................. 83 5.8. Legenda Peta ...................................................................................................................................... 85 5.9. Format Kordinat .................................................................................................................................. 86 5.10. Menambahkan Tabel Pada Layout.................................................................................................... 87 5.11. Menambahkan Objek Gambar Pada Layout ..................................................................................... 88 5.12. Inset Peta .......................................................................................................................................... 89 5.13. Export Layout data hasil olahan ........................................................................................................ 91 Sumber: .............................................................................................................................................................. 93 3

mengelola dan menampilkan informasi berefrensi geografis. perencanaan pembangunan. Data Vector Data /Informasi suatu bentuk geografis yang di representasikan kedalam susunan garis(line). misalnya data yang diidentifikasi menurut lokasinya.http://id. menyimpan. Teknologi Sistem Informasi Geografis dapat digunakan untuk investigasi ilmiah. dalam sebuah database. Untuk format data Raster 4 . adalah sistem komputer yang memiliki kemampuan untuk membangun. kartografi dan perencanaan rute. (Wikipedia 2011.org/wiki/Sistem_informasi_geografis) 1. Data Spasial Secara umum data yang di gunakan dalam GIS terbagi pada 2 jenis format data yaitu jenis data Vector dan jenis data Raster yang secara umum keduanya merupakan jenis data yang mempunyai susunan attribut yang tergabung pada masing – masing setiap data. Data Raster Format data Raster atau dikenal dengan sel grid adalah data yang dihasilkan dari sistem penginderaan jauh. SIG bisa membantu perencana untuk secara cepat menghitung waktu tanggap darurat saat terjadi bencana alam. Pengertian Sistem Informasi Geografis Sistem Informasi Geografis (bahasa Inggris: Geographic Information System disingkat GIS) adalah sistem informasi khusus yang mengelola data yang memiliki informasi spasial (bereferensi keruangan).2.area (yang di bentuk oleh beberapa garis dan dimulai serta di akhiri di titik yang sama) serta titik (point).Bab I. untuk keperluan penghitungan luasan dan garis batas data Vector dapat berguna sangat baik apabila memang di hasilkan dengan menggunakan metode dan sarana yang tepat. Untuk format data Raster setiap obyek geografis di representasikan dalam sebuah struktur sel grid yang disebut dengan Pixel (Picture Element). Atau dalam arti yang lebih sempit. Misalnya. X X X Y Y Y Kelebihan data Vector adalah untuk tingkat ketelitian posisi dapat di dapatkan hasil yang cukup baik.2 A.wikipedia.1. Pengenalan ArcGIS 9. atau SIG dapat digunaan untuk mencari lahan basah (wetlands) yang membutuhkan perlindungan dari polusi. yang dimana setiap titik yang membentuk mempunyai informasi spasial berupa kordinat yang merepresantasikan lokasi kordinat. Para praktisi juga memasukkan orang yang membangun dan mengoperasikannya dan data sebagai bagian dari sistem ini. pengelolaan sumber daya. Pengantar Dasar GIS 1.

semakin kecil ukuran resolusi yang mewakili objek tersebut semakin tinggi resolusinya. Data Hasil Pengukuran Lapangan Sumber data ini didapat dari hasil kegiatan pengukuran di lapangan dengan menggunakan peralatan yang dapat menyimpan informasi mengenai kordinat sehingga ketika di olah pada GIS data yang ada dapat di integrasikan bersama data – data yang ada sebelumnya. Format data Raster sangat baik di gunakan untuk merepresentasikan cakupan wilayah yang berubah secara gradual seperti kebun. diantara yang sering di gunakan adalah Peta analog / Lembar peta Biasanya peta – peta analog berasal dari pengolahan-pengolahan sebelumnya yang pernah dilakukan dan kemudian disimpan ke dalam bentuk Print Out atau hardcopy.Pada data format Raster. data seperti ini dapat di jadikan sebagai data acuan maupun dokumentasi untuk penyusunan database yang terkait dengan wilayah pada peta analog tersebut. - - 5 . menggunakan satuan resolusi yang tergantung pada ukuran Pixelnya. pemukiman. Data Penginderaan Jauh Data penginderaan jauh identik dengan data yang di hasilkan dengan perekaman menggunakan wahana tertentu seperti satelit. data seperti ini sangat berguna pada pengelolaan GIS terutama untuk mengelola data yang berkaitan dengan perubahan jenis tutupan lahan secara gradual. jalan dan yang lainnya 1. maupun pesawat udara. dengan kata lain Pixel menggambarkan atau mewakili ukuran yang ada pada pada objek pada permukaan bumi yang terekam pada Citra.3. Sumber Data Spasial Dalam kegiatan pengelolaan data spasial GIS terdapat berbagai macam sumber data yang dapat digunakan untuk keperluan pengumpulan dan pengolahaan sampai dengan penyimpanan data. Pada GIS terdapat metode – metode yang dapat di gunakan untuk men digital kembali data peta analog sehingga datanya dapat kembali di oleh maupun di gunakan lagi. data ini biasanya di dapat dari pengukuran – pengukuran dengan menggunakan GPS ataupun alat ukur lainnya .

6 .. Sistem Proyeksi UTM Sistem Proyeksi adalah sebuah mekanisme dalam menggambarkan atau memproyeksikan sebuah objek pada permukaan bumi dengan berpatokan pada format / atau sistem proyeksi yang ada kedalam bentuk – bentuk atau penggambaran lainnya. Sistem Proyeksi terkait langsung dengan jenis data yang diolah dan harus sesuai dengan informasi spasial yang ada.1. Hal ini perlu untuk di ketahui karena pada saat pengolahan data GIS terdapat beberapa tahapan yang mengharuskan kita mengetahui pada Zona berapa dan menggunakan format proyeksi apa data yang kita gunakan Sistem proyeksi merupakan salah satu faktor yang akan sering di gunakan pada tahapan awal dari pengolahan maupun penyimpanan data GIS. contohnya adalah sistem proyeksi geografis yang kemudian di proyeksikan kedalam sistem proyeksi UTM dengan menggunakan standar pengolahan proyeksi beserta komponen – komponen lainnya.4. Terdapat beberapa jenis Sistem Proyeksi kordinat yang ada dan salah satunya adalah UTM atau Universal Trans Mercator yang memproyeksi kan bumi menjadi bidang datar dan terdiri dari beberapa zona dan mempunyai satuan penghitungan meter. Pada format proyeksi UTM bumi di proyeksi kan menjadi sebuah bidang datar dengan berpedoman pada satuan – satuan yang telah di tentukan pada Proyeksi UTM. di bawah ini adalah peta dunia yang di proyeksikan menjadi format UTM. pada format ini bola bumi di bagi menjadi 60 Zona Gambaran Sistem Proyeksi Mercator pada wilayah Indonesia yang terbagi pada Zona 46 sampai dengan 54 dan Provinsi Sumatera Selatan berada pada Zona 48.

2. Pengenalan ArcMap pada bagian ini lebih ditujukan untuk menampilkan hal-hal dasar yang berkaitan erat dengan proses editing. Pengenalan ArcMap ArcMap adalah salah satu sub bagian dari kesatuan software ArcGIS Desktop yang merupakan produk dari sebuah perusahaan yaitu ESRI. Aplikasi ini mempunyai banyak fungsi. Memulai sebuah Project 1. kemudian klik OK 7 . 2 3 4 Klik Start Menu Klik Program Klik Folder ArcGIS Klik ArcMap 1 Setelah itu akan tampil pilihan Start using ArcMap with  A new empty map : Pilihan untuk membuat sebuah project baru  A template: Pilihan untk menggunakan format project yang disediakan oleh ArcMap  An existing map: Pilihan ini digunakan apabila pernah membuat project Sebelumnya Pada tahapan ini kita akan memilih “ A new empty map” . 4. melakukan query dan analisis spasial hingga menghasilkan informasi spasial.Bab II. mulai membuat. mengedit menampilkan. baik dalam bentuk peta maupun dalam bentuk report dalam bentuk tabel. B. 3.1. Bekerja pada ArcMap 2. Referensi lanjut tentang dasar-dasar penggunaan Arcmap dapat anda lihat pada daftar referensi di bagian akhir manual ini.

2.2. Tampilan Frame ArcMap Pada tampilan ini sebagian besar aktivitas pengelolaan data dan informasi GIS akan dilakukan,selain itu terdapat pula beberapa fungsi yang juga akan terintegrasi pada ArcMap. 1 2

3

4

5

6 7 1. 2. 3. 4. 5.

8

Judul dari projectyang akan kita buat Daftar Menu yang mempunyai ragam fungsi dalam proses pengolahan data Toolbaryang juga nantinya digunakan selama proses pengolahan data Tombol Minimize, Restore Down, Close Table of Content, ini adalah tempat dimana setiap data yang nantinya akan di olah ditampilkan dan akan di susun sesuai dengan kebutuhan 6. View Frame, pada bagian ini adalah tempat semua data yang ada pada Table ofContent akan di sajikan secara visual. 7. Pilihan tampilan Preview dan Layout View 8. Sistem kordinat yang digunakan

8

2.3. Pengenalan Toolbar dan Buttonbar
2 1 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

1. 2. 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Zoom In – Zoom Out Fixed Zoom In/Out Pan Full Extent Back To Previous Extent Select Features Clear Selected Features Select Elements Identify Find Go to XY Measured Hyperlink

Untuk melakukan perbesaran dan memperkecil Data View pada View Frame Digunakan untuk melakukan perbesaran dan Data Viewpada View Framedengan skala yang ditentukan oleh komputer Digunakan untuk menggeser tampilan data pada Data View Digunakan untuk menampilkan data pada Data View secara keseluruhan Untuk menampilkan tampilan Data View Sebelumnya Untuk memilih feature pada data tertentu Untuk meng Clear kan pada feature yang ter Select Secara umum berfungsi sebagai pointer Berfungsu untuk melihat secara langsung informasi Attribute data yang ada pada View Frame Digunakan untuk melakukan pencarian data Digunakan untuk menuju ke sebuah titik kordinat dengan memasukan nilai kordinat yang akan kita tuju terlebih dulu Berfungsi untuk melakukan penghitungan jarak, atau luas suatu wilayah secara otomatis Digunakan untuk melakukan koneksi antar data

1 2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12 13 14 15 16

1. 2. 3 4 5 6 7 8 9 10 11

New Map File Open Save Print Cut Copy Paste Delete Undo/Redo Add Data Map Scale

Untuk membuat sebuah project peta baru Untuk membuka file peta yang sudah ada sebelumnya Untuk menyimpan file peta yang sudah atau sedang dibuat Untuk mencetak ke printer/ploter peta yang telah jadi Untuk melakukan pemotongan pada layer yang ada pada layer content, yang kemudian biasanya untuk dipindahkan secara permanen Untuk menyalin layer pada layer content Untuk menampilkan layer yang sudah di copy sebelumnya Untuk menghapus data/layer yang ada di layer content Untuk mengulang langkah sebelum atau yang sudah di lakukan Untuk memasukan atau menambahkan data kedalam layer content Untuk menentukan dan melihat skala yang digunakan pada layer.
9

12 13 14 15 16

Editor Toolbar ArcCatalog ArcToolbox Show/hide command line What’s This

Untuk memunculkan fungsi edit pada layer, dan digunakan dalam pembuatan data baru. Untuk memanggil atau mengaktifkan ArcCatalog Untuk mengaktifkan aplikasi ArcToolbox Untuk mengaktifkan aplikasi script program pada proses2x di ArcMap Untuk melihat keterangan pada toolbar atau buttonbar pada ArcMap

2.4 .Mengatur Page & Print Setup Sebelum memulai ada baiknya kita melakukan beberapa pengaturan terlebih dahulu untuk ukuran kertas dan perangkat cetak yang akan digunakan nantinya. Hal ini dilakukan pada tahap awal supaya ketika tahap akhir yaitu akan mencetak maupun menyimpan hasil peta olahan akan sesuai dengan bentuk dan ukuran dengan yang kita inginkan
1 3

4

2

5

6

7

1. 2. 3. 4.

Klik Filepada menu File Pilih Page and Print Setup Tentukan jenis printer yang di gunakan Pada bagian PaperKlik tombol kombo kemudian Atur ukuran media cetak yang akan di pakai 5. Atur Orientation sesuai keinginan 6. Pada bagian Map Page Sizehilangkan tanda centang dan pada bagian Standart Sizesubah ke ukuran yang akan di gunakan 7. Kemudian Klik OK
10

Pengaturan Layer Properties Pada bagian Table of Content terdapat sebuah ikon dengan nama Layer Layer disini adalah tempat semua data – data akan disusun dan ditampilkan. ini adalah untuk pengaturan format kordinat yang akan di gunakan Layer 11 . Salah satu pengaturan yang harus di lakukan pada tahap awal yaitu Coordinates System.2.5. untuk itu sebelum kita memulai memasukan semua bahan dan data yang akan diolah akan lebih baik apabila kita melakukan pengaturan terlebih dahulu.

KlikCoordinates System Pada bagian Select Coordinates System. 5. pilih Projected Coordinates System Buka bagian Projected Coordinates System. 6. 8. Klik Kanan Pada bagian Layer di Table of Content Kemudian klik Properties Akan tampil satu window Data Frames Properties. Pengaturan Coordinates System 3 1 4 2 5 7 6 8 Pengaturan Cordinates System adalah : 1.6.2. kemudian pilih klik Utm Pada bagian ini pilih bagian paling bawah yaitu WGS 1984 Kemudian cari dan pilih dan Klik WGS 1984 UTM Zone 48S Kemudian Klik OK 12 . 7. 2. 3. 4.

Klik Add Langkah lainnya adalah dengan meng Klik Ikon 13 . Klik pada MenuFile 2. Jalan Utama.shp. Add Data ke View Frame Untuk memasukan data data yang akan diolah ke dalam ArcMap dilakukan dengan langkah di bawah ini 1 2 3 4 1. Pilih / Klik Add Data 3.shp.2. Cari Folder GISTraining/gisdata/sumsel/vector/basemap/.7. 4.shp dan Kota Desa Kecamatan. Batas Kecamatan. pilih file Batas Kabupaten.

7.. Pilih Select Pilih jenis coordinate system. 6. Define Cordinate Untuk file2 spasial yang telah ada namun belum didefinisikan coordinat systemnya...2. Cara menentukan coordinate system adalah sebagai berikut : Dari ArcToolBox Pilih Data Management Tools Pilih Projection and Transformation Pilih Define Projection Keluar Menu Define Projection. 4. 5. 2. 14 .8. 3.prj 4 2 1 3 5 7 6 Penentuan coordinat system ini disyaratkan mutlak dan berguna sewaktu meng overlaykan beberapa theme yang berlainan coordinat systemnya. Projected Coordinate System/UTM/WGS 84/ WGS 1984 UTM Zone 48S. Pilih File yang akan ditentukan coordinat systemnya Tentukan Jenis coordinat system Keluar Menu Spatial Reference Properies. Bila Coordinate system <Undefined> berarti file tersebut belum ditentukan coordinate systemnya 1. sebagai contoh untuk UTM. Untuk mengetahui apakah suatu file sudah ditentukan coordinate systemnya dengan cara Klick Kanan File / Layer Properties /Source .

Perhatikan perubahan satuan koordinat pada bagian kanan bawah. Masukkan theme yang coordinate systemnya geographic 3. Kedua theme tersebut dapat dioverlaykan dalam satu tampilan Pengaturan Koordinat baca.Mengoverlaykan beberapa theme yang berlainan coordinate system Syarat : theme yang dimasukkan sudah terdefinisi coordinat systemnya. Langkah-langkahnya sebagai berikut : 1. Masukkan theme yang coordinate systemnya WGS 1984 UTM Zone 48S 4. Tentukan Layer Properties >> Coordinate System>>Predefined >>Projected Coordinate system>>UTM>>WGS 84>>WGS 1984 UTM Zone 48S 2. Pada View lihat bagian kanan bawah yang menunjukkan satuan koordinat (ex : dalam meter) Kita dapat mengubah satuan meter tersebut menjadi satuan degree atau satuan lainnya dengan cara sebagai berikut : 1. 15 . Klik Kanan /Layer Properties/General/Units Display/ ganti menjadi Decimal Degree /OK 2.

2. *.namun apabila diperlukan kita dapat mengaktifkan extension yang lainnya. Klik Kanan pada bagian atas Frame View Pilih Extension yang akan di gunakan Klik Kiri di tempat lain/sembarang pada View Drag/ Pindahkan Extension yang telah aktif ke bagian Bar kosong yang ada. 4. Pilih Menu File Pilih Save As. 2.mxd adalah format extension untuk nama file project pada ArcMap 16 .mxd. 1 2 3 4 1. Aktivasi Ekstensi (Extension) Pada ArcMap terdapat banyak Extension yang sudah terintegrasi secara otomatis ketika kita pertama sekali melakukan instalasi.2.9.. 4. 3. 2.10. Beri nama identik misal Sumseldan tentukan lokasi penyimpanan Klik Save Maka akan tersimpan sebuah file dengan nama Sumsel. 1 2 4 3 Langkahnya : 1. Menyimpan dokumen/project Menyimpan lembar kerja dapat dilakukan pada awal maupun ketika kita telah akan selesai bekerja pada ArcMap. 3.

17 6.Klik kanan pada data Batas Kecamatan 2. Mengelola Symbol Layer & Table Attribute Semua data padaSistem Informasi Geografis menggunakan / atau memiliki informasi – informasi tambahan yang terintergrasi pada setiap data. informasi-informasi inilah yang disebut dengan Attribute. Pada bagian Value Fieldubah menjadi Kabupaten (Field Kabupaten) Hasilnya pada Frame View akan tampil Batas Kecamatan dan sudah di bedakan per kabupaten berdasarkan warnanya.Informasi Attribute ini tersimpan berupa tabel atrribute yang nantinya dapat diolah dan di gunakan sebagai bahan untuk pengolahan data berkaitan dengan kebutuhan yang diinginkan. terdapat FieldKabupaten dan Kecamatan berdasarkan informasi ini kita dapat memisahkan dan menampilkannya dengan menggunakan perbedaan warna.Pada Bagian Show pilih Categories 5. 2.11.Akan tampil sebuah Layer Properties 4. Setiap data tentunya mempunyai informasi Field yang berbeda dan dapat di tampilkan dengan pembedaan menggunakan Value Field data tersebut Langkah mengatur Layer Symbol : 1.Klik Properties 3.Klik OK .Tentukan komposisi warna yang akan di gunakan 7. Klik Add All Value 8. untuk data Batas Kecamatan.C. Mengatur Symbol Layer 1 4 3 5 6 7 2 8 Pengaturan Symbol Layer ini bertujuan untuk memisahkan masing – masing informasi sesuai dengan Value Field pada data.

Ubah warna dengan pilihan yang berbeda 8. Beri nama yang identik 13. Klilk Button Add All Value kemudian pilih semua > Ok 7. Pada Klom Show pilih Categorize>Uniqe Value 5. Klik OK 18 .2. Klik kanan pada layer kawasan hutan muba yang ada pada Table Of Content 10. Pilih Properties 3. Klik OK 9. Menyimpan Pengaturan Komposisi Warna Symbol Layer 3 4 5 1 7 6 8 2 11 9 13 12 10 1. Pilih Tab Symbology 4. Klik Kanan pada file kawasan hutan muba: \GISTraining\gisdata\sumsel\vector\te matic\Status Kawasan Hutan. Pada Value Field pilih Fungsi 6.shp 2.13. Simpan pada folder \GISTraining\gisdata\latihan 12. Klik Save As Layer File 11.

2. Membuka dan Menutup Attribute Table 1.14. 3. 2. 5. Edit Table ( menambahkan Field Baru) 3 4 2 5 1 Langkahnya adalah: 1. Klik Option Pilih Add Field Pada bagian Nameberi nama Fieldyang sesuai Pada BagianTyperubah menjadi Long Integer Klik OK 19 .Akan tampil Attribute Table dari Batas Kecamatan 2.Klik Open Attribute Table 3.15.Klik kanan pada layer Batas Kecamatan 1 2 3 2. 4.

4. Edit Table (Memasukan Informasi kedalam Field) Pada tahap ini kita menambahkan 1 buah field baru pada data Batas Kecamatan yaitu Luasan dari setiap data kecamatan yang ada. Setelah sebelumnya membuat Field selanjutnya akan di hitung luasannya sehingga Field baru ini akan berisi informasi Luasan. Klik OK 2.D. 1 3 2 4 5 6 7 1. Klik Kanan pada Fieldyang akan di hitung dala hal ini Luas_Ha 2.16. Menggunakan Field Calculator Selain Fungsi Calculate Geometryterdapat sebuah fungsi Field Calculator fungsi ini berguna untuk melakukan perhitungan – perhitungan yang menggunakan rumus matematika tertentu.2. Kemudian lakukan langkah seperti di bawah berikut 1 3 2 4 5 20 . Pada bagian Propertiesubah menjadi Area 5.17. tambahkan 1 buah Field baru dengan nama Km2 pada data Batas Kecamatan. Pada bagian Coordiantes System gunakan Use cordinate system of the data frame – PCS WGS 1984 UTM Zone 48S 6. Pada bagian Unit gunakan Hectares (Ha) Pilih Calculate Geometry 7. Pilih Calculate Geometri 3.. Klik Yes 4. Lakukan langkah pada bagianBab II.2.

01.01 5. dimana pada bagian Field adalah informasi Field yang telah tersedia pada Attribute Batas Kecamatan termasuk FieldLuas_Ha yang telah di buat sebelumnya. Pada bagian ini Kita akan melakukan operasi matematika sederhana dengan mengunakan Field Calculator untuk menghitung luasan dengan satuan Km2 dengan berpatokan denganFieldLuasan_Ha yang telah kita hitung dengan menggunakan menu Calculate Geometry.Untuk mengkonversi dari Ha ke Km2 kita hanya mengalikan dengan faktor konversi 0. 4.01 Km2. fungsi ini sangat berguna ketika kita akan melakukan perhitungan yang memerlukan paramater dari Field lain pada tabel yang sama 21 . Klik Ok Field Km2 yang sebelumnya kosong akan terisi dengan hasil perhitungan yang kita lakukan dengan fungsi Field Calculator. Pilih Field Calculator 3.01 dimana cara penulisannya adalah (Luasan_Ha)*0. mengingat 1 ha = 0. Operasi tersebut dilakukan pada Kolom bagian bawah Field Calculator. Klik 2 kali pada Luas_Ha. Kalikan Filed Ha dengan 0. Klik kanan pada Field Km2 yang telah di buat sebelumnya 2. Akan tampil Field Calculator.1.

18. 6. 5. pada Attribute nya kita memiliki banyak informasi – informasi yang berbeda. Querry biasa dilakukan apabila kita memiliki sekumpulan data atau informasi yang mempunyai nilai atau informasi tertentu yang bersifat identik dan dalam jumlah yang besar. kemudian klik 2 XHutan Mangrove Primer 10. Sebagai contoh kita mempunyai sebuah data penutupan lahan. 8. kebutuhannya adalah kita akan memilih data dengan kategori tertentu dan kemudian akan kita olah lebih lanjut.shp Klik kanan kemudian klik Open Attribute Table Table dari data Penutupan Lahan akan terbuka Klik Option Pilih Select Attribute Pada bagian akan tampil Header dari Field Attribute pada data Penutupan Lahan Klik 2 X pada KELAS_NEW Klik 1 X tanda = Klik Get Uniqe Value kemudian klik 2x pada Belukar 10 9.2. Querry Database Querry adalah operasi pemilihan atau pengolahan yang dilakukan terhadap informasi yang ada pada Attribute. Masukan data Penutupan Lahan yang berada pada 6 7 8 9 2. Kemudian kembali klik 1 X tanda OR kemudian Klik 2X KELAS_NEW. 3. 1 3 2 5 4 1. Kemudian Apply Apabila berhasil maka seluruh AttributeBelukar dan Hutan Mangrove Primer akan ter Select dengan ciri pada table akan berwarna biru Operasi ini adalah untuk memilih paramater tertentu pada tabel yang kita inginkan 22 . 4. \GISTraining\gisdata\sumsel\vector\tematic\ Penutupan Lahan. 7. kemudian klik tanda = .

yaitu dengan Field Calculator.shp Apabila diperlukan beri nama yang sesuai 8. Pastikan pada comboExport berada pada Selected Features 6.2. 2 5 6 9 8 4 1 7 3 1. Simpan kedalam folder\GISTraining\gisdata\latihan\Export_Output. Klik Data 4.6menjadi sebuah data baru yang terpisah dari data awal. Klik OK 9. Ekstraksi Data Data yang sudah terpilih dapat diolah sesuai dengan kebutuha misalnya di rubah menjadi informasi lain yang diinginkan dengan cara melakukan langkah pada 4. Klik Selected sehingga yang tampil hanya Attribute yang telah kita Querry Sebelumnya 2. 23 .5. Klik Yes Akan tampil sebuah windows yang berisikan petunjuk apakah data yang tadi kita Extrak akan di tampilkan ke dalam Layer di Table Of Content. Pilih Export Data Akan tampil kotak Export Data 5. Hal ini dapat dilakukan untuk memisahkan sejumlah data yang berasal dari satu buah data awal dan mempunyai informasi yang di perlukan untuk di pisahkan .19. Pilih this layer sources data 7. Pada Table Of Contentklik kanan pada datanya (Penutupan Lahan) 3. untuk memastikan apakah langkah dan data yang telah kita olah tersebut berhasil atau tidak pilih Yes Dapat dilihat apakah data yang sebelumnya sudah diekstrak tampil pada Layer Table of Content . Hal lain yang dapat dilakukan adalah mengeluarkan informasi yang telah kita lakukan pada langkah 4. Seperti dibawah ini.

Tekan tombol Convert. kita tidak perlu menentukan lokasi penyimpanan karena annotasi hanya disimpan dalam map view saja. Pada opsi Look in. Apabila kita memilih opsi kedua. Ada dua pilihan format penyimpanan annotasi hasil konversi. dengan meng-klik icon folder terbuka. 24 . Apabila kita memilih opsi In a database. kita bisa mengkonversi label menjadi annotasi.Pengaturan Label Label dapat dimunculkan apabila kita telah memiliki teks yang kita ingin tampilkan di dalam data atribut dari shapefiles yang kita petakan. yaitu disimpan dalam geodatabase atau sekedar di dalam map view saja. yaitu In the Map. Untuk mengubah nama annotasi kita tinggal mengisikan nama baru ke dalam field Name:. arahkan ke geodatabase yang telah kita buat. untuk mengubah nama annotasi. Cara cepat dan singkat untuk menampilkan label Apabila label sudah kita munculkan dalam view. arahkan kursor ke field di bawah Annotation Group. Setelah itu kita tinggal meng-klik tombol Convert. kita harus memilih lokasi penyimpanan anotasi. lalu tekan Save.

lalu pilih opsi Labelling. klik kanan di ruang kosong pada toolbar.Untuk memanggil toolbar Labelling. Pengaturan utama label diseting melalui label manager. 25 . Setelah itu akan muncul Labelling Toolbar berikut ini: Label Manager Label manager merupakan menu utama dari Labelling Tools.

dimana apabila kita menampilkan label. yang muncul adalah nama-nama kabupaten dari shapefile propinsi Apabila kita ingin menambah label baru selain label yang berisi nama administrasi. Bila setting dirasa sudah cukup. Label Priority Ranking Label Priority Ranking berhubungan dengan peletakan label di dalam view dengan mempertimbangkan label class mana yang diprioritaskan karena dianggap paling atau lebih penting. label default dari shapefiles administrasi adalah KET_ADMIN. Pilih item FID yang baru kita buat.Pada contoh. isikan nama baru pada field isian Enter class name. lalu kita tinggal mengganti Label Field dengan FID. lalu pada opsi Add label class. (misalnya kita isikan FID) lalu klik Add. klik OK. tekan item administrasi. 26 .

27 . Lock Labels Opsi ini digunakan apabila kita merasa penempatan label dalam view sudah final. lalu baris paling bawah yaitu Option. View Unplaced Labels Untuk mengatur setting dari View Unplaced Labels. bisa melalui menu Labelling.Label Weight Ranking Label Weight Ranking pada dasarnya sama dengan Label Priority Ranking. dan kita tidak ingin label yang sudah kita tampilkan dalam view bergeser. Baik pada Feature Weight maupun Label Weight bisa kita atur bobotnya. label class dibedakan berdasarkan bobot. Hanya saja dalam hal ini ada urutan penempatan berdasarkan bobot.

1. 2. (Referensi Geografis) Proses Georeferencing adalah prose pemberian informasi kepada data yang ada dan belum mempunyai informasi geografis atau dalam hal ini adalah data kordinat pada GIS semua informasi atau data harus mempunyai referensi data sehingga nantinya dapat di gunakan ataupun di olah menjadi informasi yang benar dan ber referensi kordinat yang tepat. Pengolahan Data pada ArcMap 3. Pastikan data awalnya mempunyai informasi kordinat yang dapat di jadi acuan. Georeferencing. Buat sebuah file baru pada Ms Exell dan simpan dalam format (Text -Tab delimited) 3 28 .Bab III. Contoh kasus: kita mempunyai sebuah atau beberapa file digital berupa peta hardcopy dan tidak mempunyai file digital ataupun file dalam format GIS sedangkan kebutuhannya adalah ketersediaan data dalam format data GIS untuk pengolahan lebih lanjut maupun untuk kepentingan analisa maupun database. Idetifikasi 4 atau titik kordinat X dan Y pada data awal 3. Pengolahan Data D. 1 2 2 2 2 Langkah: 1. Untuk itu kita perlu untuk men digital kan data tersebut kemudian diproses sehingga data digital hasil pengolahan awal tersebut mempunyai informasi spasial dalam hal ini data kordinat kemudian baru dapat dilakukan proses pen digitasian.

Langkah selanjutnya adalah memasukan data yang akan kita Georeferensi dengan cara Add Data 29 . kemudian tampil sebuah peringatan >OK Apabila proses yang dilakukan benar maka pada tampilan ArcMap kita pada View Form akan tampil data 4 buah titik ikat yang telah kita buat sebelumnya.7 Masukan Data tabel titik ikat yang telah di buat 6 4 7 5 9 8 10 12 11 13 14 4. Kemudia tampil windows Add XY Data 7. Klik Select 10. Panggil data / file titik ikat yang telah dibuat sebelumnya (*.Aktifkan Extesion Georeferenceseperti pada langkah 3.Txt) 8. Pilih WGS 1984 UTM Zone 48S.prj 14. Pilih Add XY Data 6.Buka project ArcMap baru atau yang sudah ada. 9. Klik 2x UTM 12. Klik 2x Projected Coordinate Systems 11. Pada Menu pilih Tools 5. Klik 2x WGS 1984 13. Klik Edit tentukan format kordinat yang digunakan oleh file titik ikat tersebut. Klik Add Pada window Add XY Data pilih OK.

Klik Add Data 2. Klik Add Apabila tampil “Calculate Pyramide… “ klik OK 4.jpg akan tampil pada View Frame ArcGIS Selanjutnya kita siap untuk meng Georeferensi kan data ini menggunakan data titik ikat yang telah di buat. 4 30 . File Peta_Scan.jpg 3.1 2 3 1. Pilih data GISTraining\gisdata\muba\raster\peta_scan.

3.2. 4 2 1 3 7 5 6 8 10 9 11 31 . Georeferencing (lanjutan) Setelah semua data siap pada View Frame maka kita dapat memulai proses pemberian informasi pada data yang ada.

jpg Arahkan kepada data titik_ikat. Apabila telah selesai ke 4 titik tersebut.jpg Lakukan langkah no 5 sd 9 pada ke 4 titik pada data peta_scan. 7. 6. 2.txt yang berada di Table of content kemudian Klik Kanan 8. Pilih format datanya (direkomendasikan menggunakan format IMAGINE Image) 15. Simpan kedalam folder \GISTraining\gisdata\latihan 13. maka akan tampil titik_ikat. Beri nama yang identik 14.txt 10. Pilih Zoom to layer. 5. 3. Klik pada titik ikat yang posisinya sama dengan titik ikat yang berada pada data peta_scan. Klik Rectify 12 13 2 14 2 15 2 12.jpg Klik pada titik ikat yang berada pada data peta_scan. Klik tab Georeferencing 11.1.jpg ke data titik_ikat. 4.txt 9. Pastikan kedua Layer ini aktif dan terpilih Pastikan Extension Georeferencing telah aktif Pada bagian Layer pada Georeferencingubah menjadi peta_scan. Klik Save 32 .jpeg klik pada Button Add Control Point Klik kanan kemudian pilih Zoom to layerpada data peta_scan.

untuk lebih jauh ArcCatalog akan di jelaskan pada bagian lain pada materi ini. 7. 2. 9.  Klik Start Menu KlikProgram >ArcGIS >pilih ArcCatalog Arahkan ke folder \GISTraining\gisdata\latihan kemudian Klik kanan Pilih New Pilih Shapefile Pada Name tentukan nama yang identik Pada Feature Type tentukan menjadi Polygon Pada Edit tentukan menjadi WGS 1984 UTM Zone 48S Klik OK Buatlah 2 buah data 1 dalam bentuk Polygon dan 1 dalam bentuk Polyline Untuk melihat apakah data yang telah kita buat telah benar dan ada dapat dengan memanggil menggunakan ArcMap kemudian Add data kemudian masukan data ke dalam Table of Content. 2 1 7 5 6 8 3 4 9 1. berikut langkah untuk membuat file baru. 33 . 5. 8.3. 6. 3. 4. Untuk proses ini kita akan menggunakan salah satu komponen dari ArcGIS lainnya yaitu ArcCatalog. Create New Shapefile (Membuat data baru) Kebutuhan akan data baru hasil olahan dari data memerlukan sebuah proses pembuatan data hal ini dapat dilakukan pada ArcGIS.3.

Mempersiapkan Digitasi (menampilkan Extension Editor) Sebelum memulai menlakukan proses digitasi terlebih dahulu pastikan bahwa Extesion digitasi telah aktif nama dari Extesion untuk proses digitasi adalah Editor.4. Banyak hal yang dapat dilakukan dengan digitasi antaranya update data terbaru dari sumber-sumber yang ada sebelumnya. Pengenalan Konsep Digitasi Digitasi adalah sebuah metode untuk mendigitalkan data yang sebelumnya berbentuk non digital seperti hardcopy menjadi data dalam format digital.7 3. Menyiapkan Data dan Prosedur Digitasi Siapkan project yang telah ada kemudian Add data baruyang sebelumya telah di buat pada langkah 5.5.3.3 1 2 2 4 6 5 8 7 34 . kemudian membuat data baru dengan menggunakan data yang ada.6. 3. Untuk mengaktifkan Extension lakukan seperti pada langkah 4.

Add data yang telah di lakukan Georeferencing 2. Klik Ok 8.Fungsi Pada Skeetch Tools Tool-tool sketsa. Klik 2x pada New_Shapefile yang berada di bagian bawahnya. Pada bar Extension Aktifkan tombol Skeetch Tools 10.Plan) 3.img dan new_shapefile 3. Beri centang pada bagian New_Shapefile (Vertex. 7.7. maka tidak akan terdapat verteks yang dihasilkan oleh tool 35 . sering juga disebut Sketch Construction Tool terdiri atas: Intersection tool Sketch tool Arc tool Midpoint tool Distance-Distance tool Tangent Curve tool Trace tool Endpoint Arc tool Direction-Distance tool • • • Sketch tool.Pastikan file dasar yang akan di digitasi tampil pada View Frame 4. Pilih file peta_scan. Tool ini bekerja dengan memanfaatkan titik singgung antara 2 lingkaran yang ditentukan radiusnya. Bila kedua lingkaran tersebut tidak bersinggungan.9 10 1. Pilih tempat penyimpanan data baru (new_shapefile) yang berada pada folder \GIStraining\gisdata\latihan 6.Digunakan untuk mendapatkan titik tengah antara 2 titik yang di klik (titik awal & titik akhir) Distance-Distance tool. Klik pada Editor pada bar Extension pilih Snapping 9. Fungsi .Klik pada Editor pada bar Extension pilih Start Editing 5. Digunakan untuk membuat fitur point dan digitasi fitur garis atau poligon. Midpoint tool. Edge.

Proses Digitasi Lakukan Digitasi pada wilayah KTMB.• • • • • • ini. hampir sama dengan Arc tool. Gunakan tombol “A” untuk memasukkan parameter sudut dan tombol “R” untuk parameter Jari-jari lingkaran secara tepat. namun parameter lengkungan kurva ditentukan pada sesi akhir dan dapat menggunakan nilai tertentu dengan menggunakan tombol “R”: Tangent Curve tool. Garis sketsa yang terbentuk akan selalu melalui ketiga titik tersebut walaupun titik kedua (aksis) tidak terlihat. Intersection tool. titik aksis dan titik akhir.8. Endpoint Arc tool.Untuk memulai digitasi klik 1x dan untuk mengakhiri proses digitasi lakukan dengan klik 2x pada bagian akhir. 36 . Untuk memasukkan nilai radius yang akurat gunakan tombol “R”. Tool ini digunakan untuk menentukan verteks berdasarkan 2 titik input. Tool ini aktif jika telah ada segmen yang dibuat dengan menggunakan tool lain. Trace tool. Tool ini digunakan untuk menemukan titik singgung antara 2 garis. Digunakan untuk mengikuti bentuk fitur yang telah ada (tracing). Salah satu contohnya adalah menentukan posisi tiang listrik yang berjarak X meter dari sudut bangunan A dan memiliki sudut arah sebesar  derajat dari titik perpotongan (interseksi) jalan. 3. Satu titik input memerlukan parameter sudut (bearing). sebaliknya akan terdapat 2 titik singgung yang dapat dipilih. untuk diingat bahwa file yang dibuat adalah polygon. Tool ini digunakan untuk membuat garis lengkungan yang membutuhkan 3 parameter yaitu titik awal. Tool ini membuat segmen yang berbentuk tangensial terhadap segmen sebelumnya. sedangkan titik input yang lain memerlukan parameter jarak. Direction Distance tool. Arctool. Fitur yang akan diikuti geometrinya harus terseleksi terlebih dahulu.

data yang salah dapat di buang dengan cara .Klik kanan > Pilih Finish Sketch Contoh file yang telah selesai di digitasi 37 .Klik Kanan pada Vertex yang akan di buah kemudian pilih Delete Vertex Untuk Meng akhiri proses digitasi dapat dilakakuan dengan langkah lain yaitu . setiap proses klik pada layar akan menghasilkan 1 buah titik yang akan terus terhubung dan berbentuk. setiap titik ini di dinamakan Vertex.   Pada saat prose digitasi data. Ketika terjadi kesalahan sewaktu meletakan vertex pada proses digitasi.

Klik pada combo Task pada bar Extension Editor 3. Pilih Reshape 4. 3. 3. 6. 5. Klik pada bagian data yang akan di Reshape 5. 7.3. Pilih data yang akan diolah (Polyline) Pada Task pilih Pilih tombol Edit Tool Klik pada Polyline yang akan di edit Klik tombol Sketch Tools Buat garis yang memotong antara Polyline Klik 2 kali untuk berhenti menyelesaikan pemotongan Polyline 3 1 2 4 38 . Pilih data yang akan diolah 2. 4. Penentuan metode Edit Data pada Extension Editor Fungsi Reshape: Fungsi yang digunakan untuk melakukan proses pemotongan untuk data yang ada Langkah : 1 1.9. hal ini dilakukan untuk memperbaharui data yang ada maupun untuk kepentingan koreksi data yang sudah ada.10. Klik 2x untuk mengahiri proses Reshape atau tekan F2 2 3 4 5 Fungsi Extend/Trim Feature Fungsi yang digunakan untuk melakukan proses pemotongan untuk data yang ada Langkah : 1. 2. Data Editing Hasil digitasi yang telah selesai dapat dilakukan pengeditan atau modifikasi.

Klik Yes 2 39 . Klik kanan kemudian pilih FinishSketch untuk mengakhiri proses atau tekan F2 2 3 1 4 3. Klik pada Editor di bagian bar Extension Editor 2. Pilih data yang akan di olah 2.11. Klik pada combo Task pada bar Extension Editor 3. Menyimpan hasil Editing dan digitasi Menyimpan Editing 1 hasil Digitasidan 1. Pilih Modify Feature 4.5 6 7 Fungsi Modify Feature: Fungsi yang digunakan untuk melakukan proses perubahan bentuk pada file yang ada Langkah : 1. Klik pada bagian data yang akan di Modify 5.

Kota / Desa .Jalan Utama .shp :\GISTraining\gisdata\sumsel\vector\basemap\Batas Kecamatan.Batas Kabupaten .shp : \GISTraining\gisdata\sumsel\vector\basemap\Batas Kabupaten. Geoprocessing Secara sederhana proses Geoprocessing adalah pengolahan data dengan menggunakan data – data yang berbeda untuk mendapatkan bentuk data baru dengan menggunakan fitur – fitur Geoprocessing itu sendiri. Spatial Data Analsys 3.Sungai Besar .E.shp : GISTraining\gisdata\sumsel\vector\tematic\Penutupan Lahan.shp :\GISTraining\gisdata\muba\topografi\Batas Muba. Pembahasan lebih lanjut mengenai Toolbox akan di bahas pada materi selanjutnya 3.Batas Kecamatan .shp :\GISTraining\gisdata\sumsel\vector\basemap\Sungai Besar.13. Persiapan data awal Add data – data berikut pada ArcMap yang .12.shp Aktifkan ArcToolbox dan tempatkan pada sebelah sisi kiri View Frame 40 .Kec MUBA :\GISTraining\gisdata\sumsel\vector\basemap\Kota Desa Kecamatan.Penutupan Lahan .shp :\GISTraining\gisdata\muba\topografi\Kecamatan_MUBA.Kab MUBA . Proses ini akan menggunakan sebuah elemen pada ArcMap yang juga terdapat pada ArcCatalog yaitu Toolbox.shp :\GISTraining\gisdata\sumsel\vector\basemap\Jalan Utama.

3.14. Clip Features Perintah ini digunakan untuk memotong suatu feature dengan feature lainyang memiliki daerah overlap

1 4 5 6 2 3 7

1. Aktifkan dan tampilkan 2 data (Batas Muba dan Penutupan Lahan) 2. Buka ArcToolbox 3. Buka Analysis Toolbox>klik 2xClip 4. Pilih pada combo menu Input Feature>Penutupan Lahan 5. Pilih pada combo menu Clip Features>Batas Muba 6. Pada Output Feature Classarahkan kepada tempat penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan, beri nama “penutupan lahan muba” 7. Klik OK Apabila langkah diatas benar maka data hasil Clip akan langsung di tampilkan pada Tabel of Content sebagai data baru Operasi ini dapat di kombinasikan dengan jenis data yang berbeda, pada kesempatan ini kita menggunakan Polygon untuk memotong Polygon. Hal ini juga dapat dilakukan dengan Polygon untuk memotong Polyline atau Point
41

3.15. Split Perintah ini digunakan untuk memotong suatu feature kemudian menyimpannya menjadi beberapa feature

1 3 5 4 6

2 7

1. Aktifkan dan tampilkan 2 data (Kecamatan_MUBA dan muba tutupanlahan) 2.Buka Analysis Toolbox>klik 2x Split 3. Pilih pada combo menu Input Feature>muba tutupanlahan 4. Pilih pada combo menu Split Feature>Kecamatan_MUBA 5. Pilih pada combo menu Split Field>kecamatan 6. Pada Target Workspacearahkan kepada tempat penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan 7. Klik OK Hasil dari proses Split yang dilakukan adalah akan terdapat data masing masing data penutupan lahan pada kecamatan Kabupaten MUBA.

42

3.16. Eraser Perintah ini digunakan untuk menghilangkan / menghapus bagian tertentu dari suatu feature yang overlap. Perintah ioni kebalikan dari Perintah Clip

2

3 4 5

6 1

Langkahnya: 1.Add data Erase Shape yang berada pada folder latihan, pilih dan aktifkan Batas Muba 2.Buka Analysis Toolbox>Extract>Klik 2x pada Erase 3. Pilih pada combo menu Input Feature>Batas Muba 4. Pilih pada combo menu Erase Feature>Erase_Shape 5.Pada Output Feature Class arahkan kepada tempat penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan dan beri nama “batas_muba_erase” 6.Klik OK Untuk melihat hasil dari proses ini, Add data batas_muba_erase ke dalam Table Of Content ArcMap

43

Intersect Perintah ini digunakan untuk mengoverlaykan 2 feature dimana daerah cakupan yang diambil adalah daerah yang overlap. Pilih pada combo menuInput Feature>Batas Muba.Add data Konflik1 dan Konflik2 yang berada pada folder latihan. pilih dan aktifkan Batas Muba 2. Klik OK Hasil yang didapat pada operasi Intersect ini adalah sebuah data yang merupakan hasil perpotongan antara beberapa Polygon yang saling bertumpuk atau bersinggungan 44 . 2 3 1 4 5 Langkahnya: 1.3.17.Buka Analysis Toolbox>Overlay >Klik 2x pada Intersect 3. Konflik1 dan Konflik2 4.Pada Output Feature Class arahkan kepada tempat penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan dan beri nama “konflikbatas” 5.

Klik OK Hasil dari operasi ini adalah sebuah data shapefile yang merupakan zona kanan dan kini jalan selebar 500m 45 . Pilih pada combo menuInput Feature>Jalan Muba 4.shpkemudian pilih dan aktifkan 2. Add data Jalan Muba yang berada pada folder \GISTraining\gisdata\muba\topografi\Jalan Muba.18.3.Pada Dissolve Type pilih All 7.Pada Distance (Value or Field) isi dengan lebar Buffer yang akan dibuat > isi dengan 500 dan satuannya Meter yang berarti Buffer yang akan di buat adalah selebar 500 m 6. Buffer Perintah ini digunakan untuk membuat feature dengan jarak tertentu dari suatu feature yang sudah tersedia 1 4 3 5 2 6 7 1.Buka Analysis Toolbox>Proximity >Klik 2x pada Buffer 3. Pada Output Feature Class arahkan kepada tempat penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan\jalanmuba_buffer 5.

3.Buka Analysis Toolbox Overlay>Klik 2x pada Union 3. Addatau siapkan data Kecamatan Muba dan penutupan_lahan_muba yang berada pada folder\GISTraining\gisdata\muba\topografi\Jalan Muba.19. Union Merupakan proses overlay yang digunakan untuk menggabungkan 2 feature yang memiliki cakupan daerah yang tidak sama 1 4 3 5 2 2 6 Langkahnya: 1. Pastikan 2 data tersebut masuk kedalam kolom Features 5. Klik OK 46 . Pilih pada combo menuInput Feature> masukan data Kecamatan MUBA dan penutupan_ lahan_muba 4. Pada Output Feature Class arahkan kepada tempat penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan\penutupan_lahan_kecamatan_muba 6.shpkemudian pilih dan aktifkan 2.

biasanya data yang mempunyai karakteristik raster pada GIS adalah citra satelit ataupun citra radar. Beberapa citra yang paling populer di gunakan pada GIS adalah citra Landsat. Data raster biasanya digunakan untuk menyimpan informasi mengenai feature geografis yang kontinyu pada suatu permukaan. secara umum dalam GIS raster adalah sebuah karakterisitik data yang terdiri dari kumpulan pixel yang mempunyai nilai – nilai warna tertentu yaitu 0 – 255. Data citra adalah satu bentuk data raster dimana pada tiap sel atau pixel menyimpan nilai yang direkam oleh peralatan optic atau elektronik. 47 . Pengenalan Data Raster Data Raster merupakan salah satu istilah yang menunjukan karakter sebuah data. seperti ketinggian. kedalaman air tanah. nilai reflektan. dan lain-lain. Masing – masing dari citra ini pun berbeda karakteristiknya di karenakan band yang dipunyai oleh tiap satelit mempunyai jenis yang berbeda.F. SPOT dan ALOS.

sesuai dengan pengaturan dari ArcMap 8. pastikan semua data masuk dan diletakan berurutan 7. Pilih data L5_125061_20070627_B10_geo. Pilih Raster 4. ini merupakan layer band yang dimiliki Citra satelit Landsat.20. Biarkan tempat penyimpanan pada folder latihan. Pada ArcToolbox 2. Klik OK 48 . Pada kesempatan ini akan di lakukan pemrosesan awak pada citra satelit Landsat 5 tahun 2007 path 125 row 061. Add data \GISTraining\gisdata\muba\raster\125061_27062007\SCENE01 6.3. Sebelum di olah lebih lanjut citra satelit biasa terdiri dari beberapa band /atau layer band yang mempunyai informasi tertentu. Composite band Pada Data Citra Satelit. L5_125061_20070627_B20_geo L5_125061_20070627_B30_geo L5_125061_20070627_B40_geo L5_125061_20070627_B50_geo L5_125061_20070627_B70_geo. Pilih Data Management Tools 3. 1 5 2 6 7 3 4 8 1. dan setiap jenis satelit mempunyai informasi yang berbeda pada masing layer band yang dimilikinya. Pilih Composite Band 5.

69 µm Red Band 4 0. Blue = Band 3 4. Centang pada checkbox Display Background Value (R. Green = Band 4.40-12.60 µm Green Band 3 30.08-2.4.3 atau 5. Klik 2x pada data citra yang telah di Composite sebelumnya 2. Mengatur Kombinasi Band pada Citra (Layer Properties) Operasi lain pada citra yang ada adalah mengkombinasikan band yang ada pada citra tersebut dengan informasi yang akan tampil sesuai dengan kombinasi band. Pada Layer Properties pilih Symbology 3. 49 .35 µm Mid-IR 2 3 1 4 5 1.52-0.4.3. Rubah kombinasi band menjadi Red = Band 5.90 µm Near IR Band 5 1.63-0.45-0.2 cukup membantu karena degan kombinasi band ini pada citra Landsat informasi mengenai vegetasi dantutupan lahan.55-1. Klik OK Untuk kegiatan yang behubungan dengan bidang lingkungan dan kehutanan kombinasi band 5.52 µm Blue-Green Band 2 20.G.B) 5.76-0.75 µm Mid-IR Band 6 10. Dengan pengaturan yang tepat pada band maka informasi yang akan tampil akan sesuai dengan kebutuhan pengguna Band pada Landsat 5 Band 1 0.21.50 µm Thermal IR Band 7 2.

hal ini akan membuat informasi yang di perlukan akan tampil lebih mencolok warna pixelnya. Geser titik yang berada pada grid sesuai dengan warna untuk mendapatkan ketajaman ataupun komposisi warna yang sesuai 50 .3. Pengaturan Histogram Untuk memaksimalkan pengambilan informasi dari data citra yang ada perlu dilakukan langkah untuk menanjamkan komposisi warna pada citra yang diolah. Klik 2x pada citra yang ada 2. 2 1 4 3 1.22. Hal ini dilakukan apabila kita ingin melakukan pengklasifikasian dengan menggunakan warna sebagai nilainya. Klik pada Histogram 4. Pada Layer Properties pilih Symbology 3.

Mengaktifkan Extension Spatial Analys 3 1 2 1. Geser dan tempatkan Extension yang telah aktif pada bar 51 . Tipe data Grid dengan karakteristik pixel tertentu cukup baik dalam merepresentasikan fenomena geografis yang berkeruangan kontinyu. Kelas Grid dapat menyediakan hasil analisis yang menghasilkan obyek Grid yang baru dari satu obyek Grid lainnya.3. Grid mempunyai struktur data raster (berbasis sel) dimana tiap sel menyimpan satu nilai data numeric. Data Grid (DEM) Grid adalah satu obyek yang menyimpan data spasial yang terhubungkan dengan data lainnya. dan permukaan seperti yang terdapat dalam keilmuan hidrologi. Klik Spatial Analyst 3. dan juga dalam membentuk model keruangan dan analisis aliran. kecenderungan. data ini merupakan data hasil perekeman menggunakan sensor radar oleh Shuttle Radar Topographic Mission (SRTM) dengan resolusi pixel 90 meter.34.33. 3. Bagian ini akan di bahas tentang pengolahan data Grid DEM (digital elevation model). Format Grid adalah format yang dimiliki oleh ESRI yang mendukung grid raster berjenis bilangan bulat (integer) 32-bit dan pecahan (floating-point) 32-bit. Suatu obyek Grid object dapat memiliki suatu table atribut nilai yang dinamakan VTab. Jika terdapat VTab maka table ini menunjukkan atribut dari obyek Grid yang terkait. Klik kanan pada bar 2.

Pada Contour Interval diisi dengan interval kontur yang akan di buat.3. Surface Analysis (Contour) Salah satu dari beberapa fungsi di dalam Extension Spatial Analyst adalah membuat data kontur dari data DEM. diisi dengan nilai 10 yang berarti kontur yang nantinya akan dibuat mempunyai interval 10 meter 6. Add data DEM yang berada pada folder \GISTraining\gisdata\sumsel\raster\dem_sumsel 2. Klik OK 52 . Pada Output Feature tentukan lokasi penyimpanan dan beri nama yang identik.35. Klik pada ExtensionSpatial Analyst 3. Pilih Surface Analyst 4. Pilih Contour 5. 2 1 3 4 5 6 7 1. 7. ini dapat di mungkinkan karena data DEM mempunyai informasi ketinggian pada Pixelnya.

3. pilih Degree 7. Pilih Slope 5. Pastikan pada Input Surface “dem_sumsel” 6. Klik pada Extension 3. Output Raster (sementara biarkan pada status Temporary) 8. Pastikan data dem_sumsel aktif dan terpilih 2. Informasi ketinggian pada pixel DEM dapat diolah menjadi data tingkat kemiringan sebuah permukaan. Pilihan Degree atau Percent. Klik OK 53 . Pilih Surface Analyst 4. 2 1 3 4 6 7 8 5 1.36. Surface Analysis (Slope) Proses lain yang dapat dilakukan menggunakan data DEM adalah pembuatan peta kemiringan lereng sebuah permukaan.

Pada Output raster . Surface Analysis (Hillshade) 2 1 3 4 5 6 7 8 1. sementara biarkan pada posisi <Temporary> 8. Pilih Surface Analysis 4.37. Pilih dan Aktifkan data dem_sumsel 2. Pada Input Surface pastikan datanya adalah dem_sumsel 6. Pilih Hillshade 5. Pada Altitude isikan nilai 15 7. Klik OK 54 .3. Klik pada Extension Spatial Analyst 3.

Akan tampil menu Topo to Raster. Pada column output extend pilih cakupan untuk hasil interpolasi. Feature layer menunjukkan file garis kontur/titik ketinggian 6. Field menunjukkan file yang digunakan sebagai nilai elevasi 7. Pembangunan Data Elevasi Dari Garis Kontur dan Titik Ketinggian Seringkali kita ingin mengetahui kelerengan/hillshade suatu daerah namun data yang dimiliki berupa garis kontur atau titik ketinggian saja. 5. untuk garis kontur pilih Contour. Type menunjukkan type file input. 55 .3. Dari Arctoolbox /Spatial Analyst Tools/Interpolation/Topo to Raster 3. 9.38. Sebagai hasil interpolasi dapat dilihat pada gambar berikut: Theme : Garis Kontur Hasil Interpolasi Elevation Dari hasil Interpolasi Elevation tersebut dapat kita gunakan untuk membuat kelerengan dan hillshade. Langkah-langkah membuat data elevasi adalah sebagai berikut : 1. Tampilkan theme garis kontur 2. Pada column Input feature data masukkan file garis kontur 4. sedangkan untuk titik ketinggian pilih Point Elevation 8.

Output surface raster :beri nama Fill dan kemudian simpan pada folder latihan . di bawah ini merupakan langkah pembuatan data aliran sungai dengan menggunakan data DEM Langkah : 1. Pada Tab Fill . Hidrologi 5. Klik 2 kali pada Fill 6.Z Limit :isi dengan angka 10 2 6 3 4 5 Proses Fill adalah proses yang di lakukan untuk mengkoreksi data grid yang akan di gunakan untuk pembuatan data hidrologi sehingga data yang akan di olah akan menjadi data dasar yang mempunyai tingkat kesalahan yang semakin kecil. Surface Hydrology Analysis Pembuatan data DAS ( Daerah Aliran Sungai) di mungkinkan dilakukan pada ArcGIS dengan menggunakan data dasar berupa DEM(Diigital Elevation Model) kita dapat mengolah menjadi data aliran sungai. 56 . Pilih Spatial Analyst Tool 4. Masukan data DEM kabupaten Musi Rawas ke View yang berada pada folder \GISTraining\gisdata\sumsel\grid\ 2. Pastikan ArcToolbox telah di aktifkan 3.Input surface raster : musirawas(DEM musirawas) . Hal ini dapat dilakukan di karenakan data DEM yang di gunakan merupakan jenis data grid yang mempunyai informasi ketinggian pada setiap pixelnya.3.39.

Input flow direction : Flowdir . proses ini adalah proses pembuatan arah aliran untuk proses pembuatan data sungai Pada fungsi Hidrologi Arctoolbox pilih Flow Direction 1.Input surface raster : Fill(hasil pengolahan fill sebelumnya) .Setelah melakukan proses Fill selanjutnya adalah proses pengolahan Flow Direction. Pada Tab Flow Accumulation . proses ini adalah proses pembuatan akumulasi aliran yang di ekstraksi dari data DEM berdasarkan informasi ketinggian yang ada pada data tersebut Pada fungsi Hydrology di Arctoolbox pilih Flow Accumulation 1. OK Proses Flow Accumulation adalah pengolahan nilai pixel pada data grid untuk mendapatkan informasi berdasarkan nilai pixel sehingga di dapat informasi arah aliran dan genangan air berdasarkan informasi ketinggian pada data grid 57 . Klik OK Kemudian lakukan proses Flow Accumulation. Output data type : integer 4. Input weight raster : Fill 3. Pada Tab Flow Direction .Output flow :tentukan nama dan tempat penyimpanan 2.Output accumulatin raster : Tentukan nama identik dan simpan pada folder latihan 2.

Berdasarkan nilai pada pixel yang ada akan didapat data grid seperti di bawah ini. Input flow direction raster: Flowdir 3. Input stream order : Flowacc 2. Proses selanjutnya adalah Stream Order. OK 58 . Method of stream ordering : STRAHLER 5. proses ini adalah proses untuk menetapkan urutan angka atau nilai pixel untuk segmen pada grid yang mewakili setiap urutan linear pada data grid yang telah diolah Pada fungsi Hydrology ArcToolbox pilih Stream Order 1. Output raster:beri nama dan Simpan pada folder latihan 4.Setelah 3 proses sebelumnya telah dilakukan maka akan di dapat kan hasil data grid yang telah mulai ter klasifikasi berdasarkan parameter dan proses yang dilakukan sebelumnya.

Centang Simplify polylines 5. proses ini adalah proses konversi dari yang sebelumnya adalah grid menjadi polyline sehingga lebih mudah di koreksi dan dilakukan perbaikan sebelum menjadi data yang siap di gunakan. Output polyline features: beri nama yang identik kemudian simpan pada folder latihan 4. Input stream raster : StreamO_flow(hasil dari pengolahan Stream order) 2.Proses selanjutnya adalah Stream to feature. Pada fungsi Hydrology di ArcToolbox pilih Stream to Feature 1. Tipe data polylines ini dapat di edit sehingga menghasilkan file yang diinginkan 59 . Input flow direction raster:Flowdir 3. OK Setelah dilakukan proses konversi Stream to Feature maka akan di dapat file polyline yang merupakan hasil dari pengolahan sebelumnya.

Klik Complete List 6. Untuk lebih lanjut file ini dapat disimpan menjadi sebuah data baru yang kemudian dapat di gunakan atau pun dilakukan editing lebih lanjut 60 . karena informasi hasil pengolahan ini masih terdiri dari semua informasi yang sebagian tidak di perlukan. Maka diperlukan pemilahan berdasarkan nilai Grid_Code pada data hasil olahan. 1. Klik OK 1 2 4 3 6 5 7 Apabila telah selesai maka pada View akan tampil hanya informasi garis yang masuk kategori sungai besar yang di dapat dari pengolahan nilai pixel sebelumnya. Sorot nilai 5 sd 9 kemudian klik OK 7. Pilih Unique Values 4. Buka Layer Properties dari data hasil pengolahan Stream to feature 2.Setelah diperoleh hasil pengolahan Stream to feature maka kita dapat memilih informasi mana yang akan kita gunakan. Informasi Pada Kolom Value Field ubah menjadi GRID_CODE 5. Kemudian pilih Tab Symbology 3.

demikian pula pada ArcGis terdapat menu yang sama. langkah2nya sebagai berikut: 1.3. Masukkan theme jalan Dari menu ArcToolbox /Spatial Analyst Tools /Distance/Euclidean Distance Pada kolom Input raster or feature masukkan theme jalan Masukkan nama baru untuk hasil interpolasi jarak Output cellsize menunjukkan ukuran pixel hasil interpolasi. 6. Sebagai contoh kita akan menghitung interpolasi jarak ke jalan raya. 4. Interpolasi Jarak Antar Suatu Object Dalam ArcView kita mengenai cara interpolasi jarak dengan Find Distance. 5. 3. 2. Perbandingan antara input dan outpun proses ini dapat dilihat pada gambar dibawah ini Theme : Jalan Interpolasi Jarak ke jalan 61 .40.

Pada kolom Input raster masukkan raster dataset hasil interpolasi jarak ke jalan 3. Pada column Output Raster masukkan nama dan folder file hasil reclasifikasi. 7.3. kita akan mengelompokkan interpolasi jarak ke jalan menjadi 3 kelompok yang memiliki interval yang sama 1. pilih equal interval 5. Sebagai contoh. Tentukan jumlah class/OK 6. hal ini menyebabkan data continue tidak dapat dikonversi menjadi shapefile atau data lain yang berbasis vector. Dari menu ArcToolbox /Spatial Analyst Tools /Reclass/Reclassify 2.41. Pilih tombol Classify 4. Data raster hasil proses spatial analysis merupakan data yang bersifat continue sehingga memiki matrix data yang sangat besar. Hasil dari proses reclassify dapat dilihat pada gambar dibawah ini >>>>>> Sebelum proses reclassify Sesudah reclassify 62 . Reclassify Raster Dataset Proses Reclassification bertujuan untuk mengubah data yang sifatnya continue menjadi data descrete. Pada Colum method .

Dari ArcToolBox /Conversion Tools /From Raster/Raster to Polygon Pada column Input raster . Adapun langkah-langkah dalam konversi raster data menjadi vector data adalah sebagai berikut: 1. 4. 3. Konversi Data Raster Syarat mutlak dari konversi ini adalah raster dataset sudah berbentuk data descrete.42.3. 1 2 3 Raster Data Vector Data 63 . Apabila data masih berupa data continue maka data tersebut harus di reclassify terlebih dahulu. 2. masukkan file data raster yang akan dikonversi Pada Output polygon features masukkan nama file baru hasil konversi Hasil dari konversi dapat dilihat pada gambar dibawah berikut ini.

1. Selain ketersediaan Extension pada ArcGIS adanyanya ArcToolbox juga sangat membantu pada pengolahan dan analisa data GIS. ArcToolbox 4. 1 Langkah Mengkatfkan ArcToolbox 1. Penggunaan ArcToolbox G. Mengaktifkan ArcToolbox ArcToolbox merupakan kumpulan tools atau fungsi – fungsi yang dapat di gunakan dalam banyak pengolahan data pada ArcGIS.Bab IV. beberapa proses pada bagian 6… dan 7… sebelumnya. Pada pengaturan standar ArcToolbox akan tampil ketika kita mengaktifkan ArcMap maupun ArcCatalog. Klik ArcToolbox 3. ArcToolbox akan aktif dan dapat di tempatkan sesuai dengan kebutuhan 3 64 . Kilik Pada Main Menu > Windows 2 2.

analisa nilai pixel pada data raster. penghitungan statistik. menggelola attribute table pada data Linear Referencing Toolbox o Bagian ini berisi fungsi dan tools untuk pembuatan. Pengenalan ArcToolbox         Analysis Toolbox o Pada bagian tersedian kumpulan Tools untuk melakukan proses – proses Geoprocessing.2. 65 . melakukan analisa vektor dan raster secara terpadu dan masih banyak lagi. manajemen data. pemeliharaan dan penyusunan berbagai attribute dan struktur data.4. overlat theme. Geocoding Toolbox o Bagian ini mempunyai fungsi – fungsi dalam operasi – operasi geocoding seperti membuat. baik vektor maupun raster. melakukan query. kalibrasi dan fungsi tampilan data yang di gunakan dalam referensi linear seperti pengaturan data-data rute secara spasial Spatial Analyst Toolbox o Pada bagian ini tersedia bemacam tools dan fungsi untuk membuat. dan dapat melakukan hampir semua proses analisa pada data yang bertipe Vector Cartography Toolbox o Bagian ini di desain untuk membantu pengguna dalam memproses dan mendukung pembuatan peta yang lebih spesifik yang sesuai dengan kaedahkaedah kartografi Conversion Toolbox o Bagian ini menyedian banyak fungsi dalam hal perubahan format dan jenis antar data Coverage Toolbox o Pada bagian ini terdapat banyak toolsuntuk melakukan berbagaioperasigeoprocessingyang hanyamenggunakanCoveragesebagaiinput awal yang juga akan menghasilkan coverage output Data Management Toolbox o Kumpulan fungsi yang beragam yang digunakan untuk pengembangan. pembuatan Buffer.

Selain penggunaan handset GPS diperlukan juga metode untuk mengelola ke kualitas data yang lebih baik lagi. salah sat aplikasi yang di rekomendasikan adala DNR GARMIN versi 5. Pilih GPS 3.mn.3. Untuk ketersediaan Driver masing – masing GPS dapat dilihat pada situs vendor pada GPS yang kita gunakan.html hal lain yang harus di lakukan sebelum bekerja menggunakan GPS dan aplikasinya pastikan GPS yang kita gunakan telah tersedia Driver agar dapat terkoneksi dengan baik pada sistem operasi yang di gunakan.us/mis/gis/tools/arcview/extensions/DNRGarmin/ DNRGarmin. Pada bagian Button yang aktif > Klik Kanan 2.H. 4.state.dnr. Mengaktifkan Extension DNR GARMIN GPS 3 2 1 Langkah Mengkatifkan Extension GPS Pada ArcMap 1. Untuk integrasi dengan ArcMap perangkat GPS dapat di gunakan program tambahan atau aplikasi untuk menghubungkan antara GPS – Komputer – ArcGIS. Bekerja dengan GPS Penggunaan GPS dalam pengumpulan data GIS sudah umum dilakukan selain lebih praktis data yang dapat dikumpulkan kemudian dijadikan data baru juga dapat di kategorikan pada data yang siap pakai. aplikasi ini dapat didownload gratis pada:http://www.4 dan pastikan driver GPS telah terinstal terlebih dahulu sehingga GPS dapat dikenali pada aplikasi DNR GARMIN 66 . Pada bagian ini akan di tampilkan bagaimana melakukan transfer data dan mengkoneksikan GPS kedalam ArcMap.x. Akan tampil Button GPS Langkah berikutnya adalah instal aplikasi DNR GARMIN pada folder D:\GISTraining\Software\GPS\GPS_appilcation\DNR 5.

4. Instalasi dan PengaturanDNR GARMIN Instal aplikasi DNR GARMINkemudian sambungkan GPS menggunakan USB kabel yang tersedia kemudian aktifkan DNR GARMIN dengan klik 2x pada ikon yang ada di Desktop 2 3 1 4 5 9 6 8 7 10 67 .4.

Menghubungkan GPS ke ArcMap.5.1. Apabila telah selesai pengaturan maka pada DNR GARMIN akan tampil info GPS yang sedang terkoneksi 1 2 3 5 4 6 68 . Klik Pada Tab Projection 5. Klik OK 8. POSC Code isi dengan angka 32748 4. Pilih Menu GPS 9. Klik 2 kali pada ikon DNR GARMIN 2. Atur Set Port menjadi USB 10. Pilih Set Projection 4. Pada Menu Utama Pilih File 3. 6. Pilih DATUM WGS 84 7.

Kemudian DNR GARMIN akan aktif kemudian pilih MenuReal Time 3. Pilih Point 5. Kemudian Minimize tampilan Real Time Window 6. Beri nama identik pointgps 9. Klik pada ButtonExtensionDNR GARMIN kemudian pilih Open DNR GARMIN 2. Pilih ArcMap 6. Tentukan lokasi Penyimpanan pada Save In di folder :\GISTraining\gisdata\latihan 8. Pilih START Real Time Tracking 4. Pilih Menu File 4. Pada DNR GARMIN pilih MenuWaypoint 2. 4.shp) 10.4 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1. Download dari Data GPS Aplikasi perangkat lunak yang akan di gunakan untuk melakukan koneksi dan pengambilan data dari GPS adalah DNR GARMIN versi 5. Pilih Shapefile Layer 7.6. Klik Save 69 . Pastikan pada Save a type adalah ArcView Shapefile (Projected) (*. Pilih Download 3. Apabila berhasil maka pada View Frame ArcMap akan tampil posisi kita dengan simbol segitiga merah sebagai ikon standar. Pilih Save To 5.1.

Fungsi Export dan import jenis – jenis dataset 4. Pengenalan ArcCatalog 4. Konsep Dasar Arcatalog Penggunaan ArcCatalog dalam melakukan kegiatan pengelolaan data merupakan salah satu cara yang mudah. editing. Membuat. menampilkan Metadata pada file – file GIS 3.Untuk mendownload data hasil Tracking dan Route dapat dilakukan dengan langkah yang sama namun dimulai dengan masing – masing jenis data yang akan di download Setelah selesai men download semua data pada GPS tampilkan pada ArcMap untuk memastikan bahwa download data telah berhasil I. ArcCatalog akan membantu pengguna dalam menyediakan sebuah tampilan yang terintegrasi dari semua file.7. database serta semua dokumen terkait dengan ArcGIS. Menelusuri dan menemukan semua jenis data dan informasi geografis 2. dengan menggunakan ArcCatalog kita dapat mengakses data – data geografis yang ada. Menyusun sebuah Geodatabase 70 . Beberapa aplikasi dalam ArcCatalog dapat di gunakan sebagai 1.

hal ini memungkinkan pengguna untuk dapat mengakses aplikasi ArcCatalog melalui ArcMap maupun sebaliknya 71 .8. Menjalankan ArcCatalog Untuk memulai ArcCatalog dapat dilakukan seperti langkah standar ketika akan memulai sebuah aplikasi yaitu melalui Start Menu Ataupun klik 2 x pada ikon Pada ArcGIS terdapat sebuah koneksi antar aplikasi.4.

Komponen ArcCatalog 1 2 3 6 5 7 4 8 1. Preview Tab Untuk menampilkan data yang di pilih secara spasial 7. Tab Content Digunakan untuk menampilkan isi dari folder yang dipilih melalui Folder Tree 6. Button Bar Kumpulan fungsi Button 4. Data Preview Data dalam bentuk Ikon yang ditampilkan pada bagian Tab Content 72 . Catalog Tree Fasilitas untuk eksplorasi data 5. Main Menu Kumpulan Menu utama 2.9. Metadata Tab Digunakan untuk membuat atau mengedit 8.4. Ikon Link Ikon untuk mengakses aplikasi ArcGIS 3.

Toolbar Standar Pada ArcCatalog 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Up One Level Conect To Folder Copy Paste Delete Larges Icons List Details Thumbnails Search Launch ArcMap Show/Hide ArcToolbox Show/Hide Command Line What This Pointer Zoom In Zoom Out Pan Full Extent Identify Naik atau menuju ke satu tingkat pada Catalog Tree Menghubungkan ke sebuah folder pada komputer lain Menggandakan item ke Clipboard Menyalin isi Clipboard ke lokasi yang diinginkan Menghapus item yang dipilih Menampilkan data sebagai ikon dengan ukuran besar Menampilkan data secara list Menampilkan data sebagai ikon dengan informasi detail Menampilkan data sebagai Thumbnails Melakukan pencarian data dengan parameter yang dapat di tentukan Menjalankan aplikasi ArcMap Menampilkan atau menyembunyikan jendela ArcToolbox Menampilkan atau menyembunyikan jendela Command Line Menampilkan informasi pada fungsi – fungsi button yang ada yang di pilih menggunakan pointer Digunakan untuk memperbesar tampilan pada data tertentu Digunakan untuk memperkecil tampilan pada data tertentu Menggeser data pada tampilan preview Menampilkan bentuk data secara keseluruhan Menampilkan informasi mengenai data yang ada pada preview 73 .10.4.

Klik Pada Button Connect To Folder 2. Preview Dataset 1.Folder yang sudah terkoneksi akan tampil pada Catalog Tree 1 3 2 74 .11. Mengkoneksikan Sumber Data GIS dengan Komputer / Server Pada Jaringan LAN 1.13. 2. 4. Pada Fungsi Preview Table maka data Penutupan Lahan Kecamatan MUBA pada bagian Preview akan menampilkan informasi Attribute atau Table yang di miliki data tersebut.12. seperti contoh diatas data Penutupan Lahan Kecamatan Muba pada Preview “Geography”akan di tampilkan sebagai data Polygon yang mempunyai bentuk dan format informasi geografis yang yang sesuai.4. Pada ArcCatalog data yang ditampilkan pada Preview dapat dilihat dalam jenis komponen yang berbeda. Fungsi – Fungsi Utama Pada ArcCatalog 1 2 4.Pilih Folder pada Komputer / Server yang mempunyai penyimpanan data GIS yang terkoneksi pada Local Area Network 3.

Konsep dasar Pembuatan GeoDatabase Secara sederhana Geodatabase adalah kumpulan dari beragam jenis data spasial pada zona yang sama kemudian dikumpulkan berdasarkan parameter tertentu menjadi satu kumpulan file dengan tujuan mempermudah dalam hal penggunaan.4. Informasi format kordinat pada data jalan utama 75 . updating dan validasi data. Feature Data Set pada GeodatabaseSUMSEL dengan kategori Aksesibilitas 3. 5 1 2 3 4 6 1. Tampilan / Preview salah satu Feature Class dari Feature DatasetAksesibilitas yaitu Feature Classjalan utama 6.14. Feature Class yang merupakan isi dari Feature Dataset 4. Simbol GeodatabaseSUMSEL 2. Kumpulan Feature Dataset dengan kategori lain dalam GeodatabaseSUMSEL 5.

Tentukan format kordinat yang akan digunakan pada dataset. Arahkan mouse pada bagian Content kemudian Klik Kiri Pilih New 3.4. Untuk pengaturan format kordinat Vertikal tidak perlu dilakukan >Next 10.15. Pilih file geodatabase muba 5. Penyusunan GeoDatabase 3 5 2 4 6 1 7 8 9 10 1. Beri nama sesuai dengan kategori yang akan di buat untuk dataset ini sebagai contoh beri nama jalan> next 8.Klik kiri Pilih New 6. Pilih folder Latihan pada Catalog TreeGISTraining\gisdata\latihan 2. Pilih Feature Dataset 7. Hasilnya pada geodatabase muba terdapat sebuah Features Dataset dengan nama jalan 76 . Pilih File Geodatabase>beri nama geodatabase muba >OK 4. Bagian XY Tolerance juga tidak perlu dilakukan pengaturan >Finish 11. untuk dataset ini atur menjadiWGS 1984 UTM Zone 48S>Next 11 9.

Input Feature Class pada Geodatabase Tahap selanjutnya adalah memasukan data – data kedalam Feature Dataset dengan kategori tertentu yang sesuai dengan nama/judul Feature Datase. Pilih Feature Class (multiple) 4. data yang telah ada pada geodatabase muba dapat di tampilkan pada Tab Preview dan kemudian juga dapat di olah sesuai dengan keperluan dan kebutuhan 77 . ataupun point.mdb 6. Hendaknya setiap data dikelompokkan berdasarkan jenis data secara umum seperti untuk jenis data Vector sebaiknya dikelompokkan kedalam kategori Feature Dataset yang terdiri dari file dengan tipe yang sama juga.4. Klik OK 7.16. Pilih Import 3. polyline.Klik Kiri pada Feature Datasetjalan 2. begitu juga dengan tipe data Raster dan yang lainnya 4 1 2 3 6 5 9 8 7 1. Pada bagian Tab Content juga tampil isi dari Feature Dataset jalan 9. tipe data yang di input dapat berbagai bentuk shapefile seperti polygon. Pada bagian Input Feature masukan data-data jalan yang ada pada \GISTraining\gisdata\muba\vector\topografi 5. Data – data yang diinput kedalam Feature Dataset disebut Feature Class. Pada Feature Dataset jalan telah terisi dengan Feature Class data jalan yang terdapat di MUBA 8. Tentukan lokasi penyimpanan di \GISTraining\gisdata\latihan kemudian pilih file geodatabase.

4. Pengenalan Toolbar Metadata Sebelum melakukan pembuatan Metadata pastikan Extension Metadata telah di aktifkan 1 1 Proses pembuatan Metadata pada ArcMap dilakukan pada aplikasi ArcCatalog dimana terdapat beberapa toolbarMetadata diantaranya. Pemberian informasi mengenai sejarah data dapat dilakukan dengan pembuatan Metafile pada masing – masing data. sehubungan dengan proses ini ketersediaan tentang identitas dan sejarah data perlu untuk diketahui sehingga pada saat tahap pengolahan diketahui asal usul dan latar belakang dari data tersebut. 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 5 6 Stylesheet Edit Metadata Metadata Properties Create/Update Metadata Import Metadata Export Metadata Format lembar pengisian informasi Metadata Digunakan untuk mengedit Metadata sebuah file yang ada Properties dari Metadata Membuat/mengupdate Metadata sebuah file Untuk mengimport Metadata yang sama yang pernah di buat sebelumnya Memindahkan Metadata yang dibuat 78 . ketika selesai diolah dan siap disimpan tidak menutup kemungkinan akan dilakukan lagi proses perbaikan ataupun pemindahan data dari satu pihak ke pihak lain. 4.18. Pengenalan Metadata pada file Pada saat proses pengolahan ataupun manajemen data GIS salah satu tujuannya adalah mendapatkan data dengan serangkaian proses yang dilakukan.17.

Kolom Supplement Information : diisi dengan informasi tambahan terkait dengan data 9. Kolom Access Constrain : diisi dengan informasi mengenai apakah ada pembatasan khusus untuk data yang tersedia 10.19. Pilih Tab General 5. Pada Bagian Progress : berisi informasi mengenai waktu pengerjaan pada data 14. Kolom Use Constrain : diisi dengan informasi mengenai apakah ada pembatasan khusus untuk pengguna yang akan menggunakan data 11. Kolom Languange : diisi dengan jenis bahasa yang di gunakan 8. Pilih TabMetadata 3. Pilih data yang akan di buat Metadatanya (geodatabase muba) 2. Kolom Data Set Kredit: dapat diisi informasi mengenai data lembaga yang mengolah data 12. Pemberian Metadata Pada File 4 3 2 7 9 5 6 8 10 0 1 11 12 14 13 14 1. Pilih Tab Status 13. Klik Ikon Edit Metadata 4. Kolom Purpose: dapat diisi informasi mengenai keperluan dari pembuatan file 7. Kolom Abstract : dapat diisi mengenai nama dan keterangan umum dari file 6.4. Pada Bagian Update Frequency : berisi informasi tentang frekwensi update data 79 .

Pengaturan Layout Frame 4 3 1 5 2 6 1. Susun Layer yang akan ditampilkan pada Table Of Content 2. atau PDF. Data hasil pengolahan yang berupa peta juga dapat di konversi menjadi format data yang umum di gunakan untuk file-file grafik seperti JPEG. Klik pada ButtonLayout View 3. Atur ukuran View pada Layout 5. Selain itu sebuah peta yang dihasilkan juga harus mempunyai komponen – komponen informasi tambahan yang sesuai dengan kaedah kartografi berupa legenda peta. Layout Hasil akhir dari pengolahan data adalah pembuatan Layout pada data yang telah diolah dengan kebutuhan pengguna. BMP.BAB V. grid kordinat dsb. Atur Skala yang di butuhkan 4. Batas ukuran Extend Data yang di tampilkan 80 .1. 5. Publikasi J. Batas ukuran kertas yang di gunakan 6.

Pengenalan Layout Button 1 Zoom In /Out Digunakan untuk Zoom dinamis data pada Extent Layout 2 3 4 5 Fixed Zoom In/Out Pan Full Extent Preview Extent Digunakan untuk Zoom Fixed data pada Extent Layout Digunakan untuk Menggeser data pada Extent Layout Digunakan untuk menampilkan data pada Extent Layout Digunakan untuk menampilkan Tampilan Extent 5.2. Pilih Label Field kemudian pilih Nama pada Combo Box 5. Klik kanan pada Layer yang akan di beri Label 8.hal ini dimaksud supaya data dan informasi yang di tampilkan dapat mempunyai informasi yang jelas ketika digunakan. Klik OK 7. Pilih Properties 3.1 2 3 4 5 5. 3 1 4 5 2 6 1. Menampilkan Label Layer pada Layout Untuk Layer – layer pada Extend Layout dapat di tampilan juga informasi berupa nama atau dalam ArcMap disebut dengan istilah Label. Pilih Label Featureuntuk mengkatifkan label pada layer setelah di lakukan pengaturan sebelumnya 8 7 81 .Klik Kanan pada Layer yang akan di beri Label 2.3. Lakukan pengaturan untuk ukuran. jenis font yang di gunakan 6. Pilih Tab Labels 4.

4. 9. Kemudian akan tampil Box Text pada posisi tengah di Peta 4. Atur bentuk Paragraf 82 9 7.5. Atur bentuk. Judul Peta dan informasi text lainnya 1 2 4 3 5 6 8 7 10 1. Klik Change Symbol 8. Pada Menu Utama Pilih Insert 2. Klik OK untuk Symbol Selector 10. Letakan pada posisi kanan pojok atas kemudia Klik 2 kali pada Box Text tersebut 5. Klik OK untuk Text Properties . Pilih Text 3. Pada bagian Text isikan judul peta yang akan di buat 6. ukuran dan jenis serta warna font yang akan di buat.

Pilih North Arrow 3. Klik Simbol yang diinginkan 4.6. Menambahkan Komponen Layout ( Legenda Peta) 5. Symbol Skala dan Arah Utara 1 3 2 4 1. Skala Batang dan Skala Angka Skala Bar 1 3 4 5 2 7 6 83 . Klik Insert pada menu utama 2.5.5. Klik OK 5.7.

Klik Properties 5. Atur Division Unit Menjadi Kilometer 6. Klik OK Skala Text 1 3 2 4 5 84 . Klik SimbolScale Baryang diinginkan 4. Atur isi KolomLabel menjadi Km 7.1. Pilih Scale Bar 3. Klik Insert pada menu utama 2.

Klik OK 5. 3. Atur informasi skala sesuai dengan ukuran skala yang terdapat pada daftar button yang ada 5.1. Klik Insert pada menu utama 2.8. Legenda Peta 1 5 3 4 2 6 7 9 8 1.Map Layer yang terdapat pada Table Of Content 85 . Pilih Scale Text 3. Klik SimbolScale Textyang diinginkan 4. Pilih Legend Akan tampil beberapa window yang beris pengaturan bentuk dan format yang akan di tampilkan pada Layout. Klik Insert pada menu utama 2.

Format Kordinat 1 3 5 4 2 6 8 9 10 7 11 1. Button yang digunakan untuk memasukan atau mengeluarkan Layer yang akan di tampilkan di Layout 5. format. Bagian ini adalah tempat pengaturan untuk jenis.3 dan no.4.4 6.Legend Item daftar layer yang akan di tampilkan di Layout Antara informasi pada no. Pada kolom Legend Tile adalah judul dari legenda yang akan dibuat 8. Digunakan untuk melakukan pengaturan background pada Box legenda yang di buat.9. ukuran dan font yang akan di gunakan 9. Pilih Properties 86 .5 dapat di atur apakah akan di tampilkan atau tidak menggunakan buttonno.Klik Pada Extent Layout kemudian klik kanan 2. 5. Button Preview di gunakan untuk menampilkan sementara bentuk pengaturan yang telah di lakukan 7. warna.

Tentukan Major division tick – garis utama pada Extent Layout 9. Tentukan Minor division tick– 10. Pilih Open Attribute Table 3. Sorot data yang akan di tampilkan 4. Klik OK 5.Tentukan jumlah Tick antarMinor division tick pada Extent Layout> Next 11. Tentukan interval atau jarak antar garis kordinat – isi X Axis : 10000. Y Axis : 10000 8. Klik kanan pada layer penutupan lahan 2. Menambahkan Tabel Pada Layout Objek yang dapat ditampilkan adalah tabel. Pilih format kordinat yang akan di gunakan – Measure Grid> Next 6. Pilih New Grid untuk membuat Grid kordinat pada Extent Layout> Next 5. maupun tabel dari objek lain seperti tabel dari Microsoft Office untuk sebagai contoh akan dilakukan proses memasukan tabel dari ArcMap 3 1 2 5 4 1. tabel disini dapat berupa tabel hasil pengolahan dari attribut melalui ArcMap.Klik Option 87 . Pilih Grid and Labels 7.3. Pilih Tab Grid 4.10.

11.5. Klik Open 88 . Pilih Add Table to Layout Jenis tabel lain yang dapat di masukkan ke dalam Layout dengan cara Copy kemudian Paste tabel dari Microsoft Office.bmp 4. Arahkan dan pilih gambar logo MUBA pada GISTraining\gisdata\muba\Logo_MuBa1. Klik Insert pada Menu Utama 2. Pilih Picture 3. 5. Menambahkan Objek Gambar Pada Layout 1 3 2 4 1.

Inset Peta 1 2 4 3 5 6 9 13 11 12 15 10 7 14 16 8 1. Pilih Data Frame 3. Add Data pada New Data Frame. Klik OK 9.shp 5. Klik Kiri 2x Pada New Data Frame 6.5. Pada Menu Utama pilih Insert 2. Pada Table Of Content akan muncul sebuah New Data Framedan pada Extent Layout juga akan tampil sebuah box dengan nama New Data Frame 4. Pada kolom Background pilih White 8.12. Pilih Tab Frame 7. Pilih Tab Extent Rectangles 89 . masukan data Batas Kabupaten yang berada di \GISTraining\gisdata\sumsel\vector\basemap\Batas Kabupaten.

selain digunakan untuk membuat Inset metode ini juga dapat digunakan untuk menampilkan beberapa peta dengan informasi Table of Content yang berbeda dalam satu lembar Layout yang sama.10. Pilih data (sumsel) yang berada pada kolom Others data frames 11. Pada bagian kolom Border pilih ukuran garis yang akan di gunakan 15. 90 . Klik Button Preview 14. Pilih data (sumsel) yang ada pada kolomShow extent for this data frame 13. Klik OK Tempatkan Inset ke posisi yang sesuai pada Extent Layout. Klik tanda “> ” sampai data yang berada pada kolomOther data frames pindah kolom Show extent for this data frame 12. Klik ButtonColourtentukan warna yang akan digunakan sebagai Border 16.

Pilih format penyimpanan data >JPEG 7. Untuk hasil yang maksimal semakin besar nilai resolusi akan semakin baik pula kualitas file gambar yang dihasilkan. Klik Save untuk menyimpan 91 . Klik File pada menu utama 2. simpan pada \GISTraining\gisdata\latihan 4. Pada bagian Save in tentukan lokasi penyimpanan data hasil.5.13. Pilih Export Map 3. 1 3 4 7 2 6 5 1. namun semakin besar pula ukuran filenya. Beri nama yang identik 5. Export Layout data hasil olahan Setelah pengaturan Layout dirasa cukup maka kita dapat menyimpan pekerjaan yang telah kita buat ke dalam format data yang kita butuhkan. Untuk ukuran standar dapat diisi dengan nilai 150 dpi 6.

Hasil Final 92 .

cfm?TopicName=welcome Panduan ArcGIS 9.esri.Sumber: http://webhelp.2/index.2 GIS Konsorsium Aceh Nias ESRI Coursebook & Modul Training 93 .com/arcgisdesktop/9.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful