Modul Medan Elektromagnetik

Muhamad Ali, MT
1
BAB I
ANALISIS VEKTOR
A. Deskripsi
Materi ini akan membahas tentang pengertian, sifat, operasi dan manipulasi besaran
fisik scalar dan vector. Pada pembahasan materi medan elektromagnetik berikutnya
akan melibatkan perhitungan matematis yang melibatkan vector. Diharapkan dengan
memahami vector akan memudahkan memahami gejala-gejala medan
elektromagnetik dengan mudah.

B. Pengertian skalar dan vektor
Dalam mempelajari dasar-dasar fisika, terdapat beberapa macam kuantitas kelompok
besaran yaitu Vektor dan Skalar.
¾ Skalar adalah besaran yang dicirikan sepenuhnya oleh besarnya (magnitude)
Contoh : masssa, panjang, waktu, suhu, intensitas cahaya, energi, muatan listrik
dsb.
¾ Vektor adalah besaran yang dicirikan oleh besar (magnitude) dan arah
Contoh : berat, gaya, kecepatan, medan listrik, medan magnet, kuat medan listrik,
percepatan gravitasi dsb.

C. Notasi dan aljabar vektor
Besaran vektor dinotasikan dengan memakai simbol huruf tebal/huruf besar/huruf
besar atau kecil yang di garis atasnya, sedangkan untuk vektor satuan (vektor dengan
harga absolut/magnitude) dinyatakan dengan huruf kecil yang di tebalkan.
ƒ Simbol vektor : A atau A atau Α atau a
ƒ Simbol vektor satuan : a
A
atau

a atau a
x
** note : permisalan vektor A
Secara grafis vector digambarkan dengan segmen garis berarah (anak panah). Panjang
segmen garis (pada skala yang sesuai) menyatakan besar vector dan anak panah
menunjukkan arah vector. Berikut ini merupakan contoh penggambaran vector A dan
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
2
B. Hasil penjumlahan Vektor A dan B atau A + B ditunjukkan dengan hokum jajaran
genjang.

A
B A + B

Gambar 1.
Penggambaran vector secara grafis

Vektor satuan dalam arah vektor A dapat ditentukan dengan membagi A dengan
nilai absolutnya :
a
A
=
Α
Α
dimana |A| = A =
y x
Α Α .
Pada Aljabar vektor, ada beberapa peraturan baik itu pada penjumlahan,
pengurangan maupun perkalian. Aturan operasi vektor direpresentasikan dalam
hukum mataematis sebagai berikut :
™ Hukum komutatif Î A + B = B + A
™ Hukum asosiatif Î A + (B+C) = (A+B) + C
™ Hukum asosiatif distributif ( perkalian vektor dengan skalar)
Î (r + s)(A+B) = r(A+B) + s(A+B) = rA + rB + sA + sB
Contoh soal :
1. Sebuah vektor A = (2ax + 3ay + az) dan B = (ax + ay - az).
Hitunglah :
a. A + B
b. A – B
Penyelesaian :
A + B = (2 + 1)a
x
+ (3 + 1)a
y
+ (1 – 1)a
z
= 3a
x
+ 4a
y
A + B = (2 - 1)a
x
+ (3 - 1)a
y
+ (1+1)a
z
= a
x
+ 2a
y
+ 2 a
z
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
3
D. Sistem koordinat
Vektor adalah besaran yang ditentukan oleh besar dan arahnya. Dalam aplikasinya
vector selalu menempati ruang. Untuk menjelaskan fenomena vector di dalam ruang
dapat digunakan bantuan system koordinat untuk menjelaskan besar dan arah
vector. Ada banyak sistem koordinat yang dikembangkan tetapi dalam materi ini
hanya 3 koordinat yang akan dibahas.

1. Koordinat kartesian
Koordinat kartesian digunakan untuk menyatakan suatu benda yang memiliki
bentuk siku seperti garis lurus, bidang datar siku dan ruang siku-siku. Bentuk-
bentuk siku akan mudah digambarkan dalam koordinat kartesius baik 2 dimensi
maupun 3 dimensi.
Dalam koordinat kartesius 2 dimensi terdiri dari 2 sumbu yaitu sumbu
horizontal (mendatar) yaitu sumbu x dan sumbu tegak (vertical) yaitu sumbu y.
untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini :

Gambar 2.
Koordinat kartesian 2 Dimensi

Koordinat kartesius 2 dimensi digunakan untuk menggambarkan objek 1 dimensi
dan 2 dimensi. Contoh objek satu dimensi yaitu garis baik garis lurus maupun
garis lengkung. Sedangkan contoh objek 2 dimensi yaitu bidang datar. Objek 1
dimensi dan 2 dimensi dapat digambarkan pada koordinat 3 dimensi dengan baik,
sedangkan untuk objek 3 dimensi harus digambarkan pada koordinat 3 dimensi.

Titik A
Sumbu y
Sumbu x
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
4
Koordinat Kartesius 3 Dimensi
Koordinat kartesius 3 dimensi digunakan untuk menggambarkan suatu objek baik
1 dimensi, 2 dimensi maupun 3 dimensi. Koordinat kartesius 3 dimensi
mempunyai 3 sumbu koordinat yaitu sumbu x, y, dan z. Untuk lebih jelasnya
silahkan perhatikan gambar berikut :

Gambar 3.
Koordinat kartesian 3 Dimensi

Sudut yang dibentuk antar sumbu koordinat adalah 90
0
atau dengan kata lain
sumbu x tegak lurus dengan sumbu y dan sumbu z, demikian juga sumbu y tegak
lurus dengan sumbu x dan z dan juga sumbu z tegak lurus dengan sumbu x dan
sumbu y.
Gambar 4. koordinat kartesius 3 dimensi

y
z
x
P (x,y,z)
z
y
x
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
5
Gambar 5. vector dalam koordinat kartesius 3 dimensi

2. Koordinat silindris
Tidak semua benda mempunyai bentuk siku-siku seperti balok, kubus, bujur
sangkar, dan bentuk-bentuk siku lainnya. Benda-benda seperti tabung, botol, pipa,
tampat sampah, kerucut memiliki bentuk lingkaran dengan simetri yang khas.
Bentuk-bentuk seperti ini akan susah untuk digambarkan pada koordinat kartesius
karena simetri lingkaran sulit untuk digambarkan.
Atas dasar inilah muncullah ide untuk mengembangkan system koordinat untuk
benda-benda seperti ini yaitu dengan membuat koordinat silinder. Koordinat
silinder terdiri dari 3 sumbu koordinat yaitu koordinat r, φ, dan z.

Gambar 6. Koordinat silindris
Tiga unit vector satuan kearah sumbu r, φ dan z adalah sebagai berikut :
• a
r
= r a = a
z
= z
• | a
r
| = 1 | a | = 1 | a
z
| = 1
z
φ
r
P (r, φ, z)
z
y
x
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
6
Dengan operasi sebagai berikut :
• a
r
x a = a
z
a x a
r
= -a
z
• a x a
z
= a
r
a
z
x a = -a
r
• a
z
x a
r
= a a
r
x a
z
= -a
Gambar 7. koordinat silinder
Konversi dari koordinat silinder ke koordinat kartesius adalah sbb :
x = r cos φ, y = r sin φ, z = z
Konversi dari koordinat koordinat kartesius ke silinder adalah sbb :
z z
x
y
y x r
=






=
+ =
−1
2 2
tan ϑ
Contoh visualisi penggambaran objek dalam koordinat silinder untuk
kasus, r konstan, φ konstan dan z konstan. Dari gambar ini dapat dibayangkan kira-
kira suatu objek yang menempati koordinat silinder akan seperti pada gambar di
bawah ini.
Gambar 8.
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
7
3. Koordinat bola
Koordinat bola digunakan untuk menyatakan suatu objek yang mempunyai
bentuk simetri bola. Sebagai contoh adalah bumi yang kita tempati. Posisi atau
kedudukan objek-objek yang berada dibumi akan sulit dijelaskan dengan
koordinat kartesius maupun tabung karena bentuk bumi yang bundar. Oleh karena
itu digunakan system koordinat bola agar mudah dibayangkan. Untuk menyatakan
besaran vektor, koordinat bola menggunakan 3 sumbu koordinat yaitu r, , dan φ.
Gambar 9. Koordinat bola

Vektor satuan dalam arah r. . dan φ
• a
R
= R a = a =
• | a
R
| = 1 | a | = 1 | a | = 1
Dengan operasi sebagai berikut :
• A
R
x a = a a x a
R
= -a
z
• a x a = a
R
a x a = -a
R
• a x a
R
= a a
R
x a = -a
Gambar 10
φ
r
P (r, . φ)
z
y
x
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
8
Vektor pada koordinat bola dapat dinyatakan dengan
A = a
R
A
R
+ a A + a A
Konversi koordinat bola ke koordinat kartesian
x = R sin cos
y = R sin sin
z = R cos
Konversi koordinat kartesian ke koordinat bola







=








+
= =
+ + =

− −
x
y
z
y x
z
R
z y x R
1
2 2
1 1
2 2 2
tan
tan
) sin
( tan
ϑ
θ
θ
Gambar 11. suatu objek dalam koordinat bola

Contoh soal :
1. Gambarlah dalam koordinat kartesian besaran vektor berikut :
A = 2ax+ 3ay + 3az
Penyelesaian :
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
9
Gambar 12
E. Produk-produk Vektor
1. Produk Skalar (Perkalian titik)
Produk Skalar atau perkalian titik didefinisikan sebagai perkalian antara
besar Vektor A dan besar Vektor B, dikalikan dengan kosinus sudut terkecil
antara kedua vektor tersebut. Secara matematis perkalian titik 2 buah vector
dituliskan sbb :
A . B =
AB
B A θ cos ⋅
Perkalian titik dua vektor dapat ditulis sebagai berikut :
Jika vector A dan B terletak pada koordinat kartesius 3 dimensi dengan komponen
ke masing-masing sumbu koordinat dinyatakan dengan
A
x
: komponen vector A kea rah sumbu X
A
y
: komponen vector A kea rah sumbu Y
A
z
: komponen vector A kea rah sumbu Z

B
x
: komponen vector B kea rah sumbu X
B
y
: komponen vector B kea rah sumbu Y
B
z
: komponen vector B kea rah sumbu Z

Karena sudut antara sumbu x, y dan z adalah 90
0
, maka cos 90
0
= 0 sehingga jika
dikalikan A
x
.B
y
, A
x
.B
z
, A
y
.B
z
, A
y
.B
x
, A
z
.B
x
, A
z
.B
y
= 0. dank arena cos 0
0
= 1,
maka A
x
.B
x
, A
y
.B
y
, A
z
.B
z
= 1.
Maka perkalian vector A dengan vector B akan menjadi sbb :
A . B = A
x
B
x
+A
y
B
y
+A
z
B
z
y
z x
z
y
x
P (2,3,3)
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
10
Perkalian titik antara vektor dengan dirinya sendiri akan menghasilkan
kuadrat dari besar vektor tersebut. Perkalian titik antara vektor satuan dengan
dirinya sendiri sama dengan 1. Dituliskan sebagai berikut :

A . A = A
2
= |A|
2
a
A
. a
A
= 1
Contoh

Jika |A| 6. dan ¦B¦ 8 dan
AB
= 60
0
, maka Proyeksi vector B terhadap A = 4
sehingga A.B = B.A = 4.6 = 24
Jika kita proyeksikan ke arah B, maka Proyeksi vector A terhadap B = 3 sehingga
A.B = B.A = 3.8 = 24
Sudut antara 2 vektor A dan B
Terkadang besar sudut antara vector A dan B tidak diketahui, sehingga harus
dicari dengan persamaan dasar
A . B =
AB
B A θ cos ⋅
Cos Teta = A.B/ |A|.|B|
Teta = Cos
-1
A.B/ |A|.|B|
Jika A dan B tegak lurus atau membentuk sudut 90
0
, maka A.B = 0 karena cos
90
0
= 0.

2. Produk Vektor
Produk vector atau perkalian silang antara vektor A dengan vektor B dapat
dirumuskan sebagai berikut :
A x B ¦A¦ ¦B¦ sin
AB
a
n
a
n
: vector satuan
a
B
A
Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
11
Hasil perkalian silang antara 2 vektor akan menghasilkan vector juga tidak seperti
pada perkalian titik. Sehingga perlu ditambahkan symbol a
n
yaitu vector satuan
yang menyatakan arah vector hasil perkalian vector A dan B.
Perkalian silang A dan B bisa dinyatakan dalam sembilan perkalian silang atau
dengan menggunakan metode matrik, sebagai berikut :
Ingat bahwa sudut antara sumbu x, y dan z masing-masing adalah 90
0
. Sin 90
0
= 1,
sedangkan sin 0
0
= 0.
Dengan demikian
a
x
x a
x
= 0, a
y
x a
y
= 0, a
z
x a
z
= 0,
a
x
x a
y
= a
z
, a
x
x a
z
= -ay,
a
y
x a
z
= a
x
, a
y
x a
x
= -az,
a
z
x a
x
= a
y
, a
z
x a
y
= -ax,
Sehingga perkalian silang vector A dan B dapat dituliskan dalam bentuk
persamaan determinan matriks 3x3 sebagai berikut :

A x B =
Bz By Bx
Az Ay Ax
az ay ax
Keterangan :
a
x
, a
y
dan a
z
merupakan vector satuan kearah sumbu x, y dan z.
A
x
: besar vector ke arah x B
x
: besar vector ke arah x
A
y
: besar vector ke arah y B
y
: besar vector ke arah y
A
z
: besar vector ke arah z B
z
: besar vector ke arah z

F. Contoh soal dan penyelesaian
1. Sebuah vektor A = (2ax – 3ay + az ) dan vektor B = ( - 4ax – 2ay + 5az).
Tentukamn perkalian silang A x B ?
Penyelesaian :

Modul Medan Elektromagnetik
Muhamad Ali, MT
12
A x B =
5 2 4
1 3 2
− −

az ay ax
= - 13ax - 14ay– 16az

Tugas
1. Gambarlah vector-vektor berikut ini pada koordinat kartesius 3 dimensi yang
mempunyai besar dan arah sebagai berikut :
a. Vektor A = 2a
x
– 3a
y
+ 4a
z
b. Vektor

M= -a
x
+ 2a
y
+ 2a
z
c. Vektor

R = a
x
+ 3a
y
- 2a
z
d. Vektor

H = -2a
x
- a
y
- 3a
z
2. Mengacu pada soal No. 1 Hitunglah operasi vector berikut ini
a. A + M – H

b. A x M
c. R . H d. A x (M.H)
3. Carilah sudut yang dibentuk oleh
a. Vektor A dan M b. Vektor M dan H
c. Vektor H dan (RxM) d. Vektor A dan (M+H)
4. Sebuah segitiga yang dibentuk oleh titik-titik A(2, -1, 2), B(-1, 1, 4) dan C(4, 3, -1).
Carilah
a. Vektor R
AB
dan R
AC

b. Sudut yang dibentuk oleh vector R
AB
dan R
AC

c. Luas Segitiga tersebut
5. Carilah sebuah kasus nyata di lapangan yang dapat menerapkan konsep vector
6. Buatlah 2 soal tentang materi vector (Masing-masing harus berbeda)

pengurangan maupun perkalian.Α y Pada Aljabar vektor. Aturan operasi vektor direpresentasikan dalam hukum mataematis sebagai berikut : ™ Hukum komutatif ™ Hukum asosiatif Î Î A+B=B+A A + (B+C) = (A+B) + C ™ Hukum asosiatif distributif ( perkalian vektor dengan skalar) Î (r + s)(A+B) = r(A+B) + s(A+B) = rA + rB + sA + sB Contoh soal : 1. A + B b. A – B Penyelesaian : A + B = (2 + 1)ax + (3 + 1)ay + (1 – 1)az = 3ax + 4ay A + B = (2 .1)ax+ (3 .1)ay+ (1+1)az = ax + 2ay + 2 az Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. Hasil penjumlahan Vektor A dan B atau A + B ditunjukkan dengan hokum jajaran genjang.az). ada beberapa peraturan baik itu pada penjumlahan. Sebuah vektor A = (2ax + 3ay + az) dan B = (ax + ay . A B A+B Gambar 1.B. Penggambaran vector secara grafis Vektor satuan dalam arah vektor A dapat ditentukan dengan membagi A dengan nilai absolutnya : aA = Α Α dimana |A| = A = Α x . Hitunglah : a. MT 2 .

untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini : Sumbu y Titik A Sumbu x Gambar 2. MT 3 . Dalam aplikasinya vector selalu menempati ruang. Contoh objek satu dimensi yaitu garis baik garis lurus maupun garis lengkung. Bentukbentuk siku akan mudah digambarkan dalam koordinat kartesius baik 2 dimensi maupun 3 dimensi. sedangkan untuk objek 3 dimensi harus digambarkan pada koordinat 3 dimensi. Untuk menjelaskan fenomena vector di dalam ruang dapat digunakan bantuan system koordinat untuk menjelaskan besar dan arah vector. Objek 1 dimensi dan 2 dimensi dapat digambarkan pada koordinat 3 dimensi dengan baik. bidang datar siku dan ruang siku-siku.D. Sedangkan contoh objek 2 dimensi yaitu bidang datar. Koordinat kartesian Koordinat kartesian digunakan untuk menyatakan suatu benda yang memiliki bentuk siku seperti garis lurus. Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. Koordinat kartesian 2 Dimensi Koordinat kartesius 2 dimensi digunakan untuk menggambarkan objek 1 dimensi dan 2 dimensi. Dalam koordinat kartesius 2 dimensi terdiri dari 2 sumbu yaitu sumbu horizontal (mendatar) yaitu sumbu x dan sumbu tegak (vertical) yaitu sumbu y. Ada banyak sistem koordinat yang dikembangkan tetapi dalam materi ini hanya 3 koordinat yang akan dibahas. 1. Sistem koordinat Vektor adalah besaran yang ditentukan oleh besar dan arahnya.

Untuk lebih jelasnya silahkan perhatikan gambar berikut : z P (x.y. dan z. koordinat kartesius 3 dimensi Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. 2 dimensi maupun 3 dimensi.Koordinat Kartesius 3 Dimensi Koordinat kartesius 3 dimensi digunakan untuk menggambarkan suatu objek baik 1 dimensi. Koordinat kartesius 3 dimensi mempunyai 3 sumbu koordinat yaitu sumbu x. Koordinat kartesian 3 Dimensi Sudut yang dibentuk antar sumbu koordinat adalah 900 atau dengan kata lain sumbu x tegak lurus dengan sumbu y dan sumbu z. y. demikian juga sumbu y tegak lurus dengan sumbu x dan z dan juga sumbu z tegak lurus dengan sumbu x dan sumbu y. Gambar 4. MT 4 .z) z y x y x Gambar 3.

φ dan z adalah sebagai berikut : • • ar = r | ar | = 1 a = |a |=1 az = z | az | = 1 Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. Koordinat silindris Tiga unit vector satuan kearah sumbu r. kubus. z) r φ x z y Gambar 6. dan z. bujur sangkar. vector dalam koordinat kartesius 3 dimensi 2.Gambar 5. Benda-benda seperti tabung. φ. Bentuk-bentuk seperti ini akan susah untuk digambarkan pada koordinat kartesius karena simetri lingkaran sulit untuk digambarkan. pipa. φ. MT 5 . Koordinat silinder terdiri dari 3 sumbu koordinat yaitu koordinat r. Atas dasar inilah muncullah ide untuk mengembangkan system koordinat untuk benda-benda seperti ini yaitu dengan membuat koordinat silinder. dan bentuk-bentuk siku lainnya. botol. Koordinat silindris Tidak semua benda mempunyai bentuk siku-siku seperti balok. z P (r. kerucut memiliki bentuk lingkaran dengan simetri yang khas. tampat sampah.

φ konstan dan z konstan. r konstan. z=z Konversi dari koordinat koordinat kartesius ke silinder adalah sbb : r = x2 + y2  y ϑ = tan −1   x z=z Contoh visualisi penggambaran objek dalam koordinat silinder untuk kasus. Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali.Dengan operasi sebagai berikut : • • • ar x a = az a x az = ar az x ar = a a x ar = -az az x a = -ar ar x az = -a Gambar 7. MT 6 . y = r sin φ. koordinat silinder Konversi dari koordinat silinder ke koordinat kartesius adalah sbb : x = r cos φ. Gambar 8. Dari gambar ini dapat dibayangkan kirakira suatu objek yang menempati koordinat silinder akan seperti pada gambar di bawah ini.

Oleh karena itu digunakan system koordinat bola agar mudah dibayangkan. Koordinat bola 9HNWRU VDWXDQ GDODP DUDK U  GDQ φ • • • • • aR = R | aR | = 1 a = |a |=1 a = |a |=1 Dengan operasi sebagai berikut : AR x a = a a x a = aR a x aR = a a x aR = -az a x a = -aR aR x a = -a Gambar 10 Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali.  φ) r y φ x Gambar 9. koordinat bola menggunakan 3 sumbu koordinat yaitu r. MT 7 . Sebagai contoh adalah bumi yang kita tempati. dan φ. Posisi atau kedudukan objek-objek yang berada dibumi akan sulit dijelaskan dengan koordinat kartesius maupun tabung karena bentuk bumi yang bundar. .3. z P (r. Untuk menyatakan besaran vektor. Koordinat bola Koordinat bola digunakan untuk menyatakan suatu objek yang mempunyai bentuk simetri bola.

Vektor pada koordinat bola dapat dinyatakan dengan A = aR AR + a A + a A Konversi koordinat bola ke koordinat kartesian x = R sin cos y = R sin sin z = R cos Konversi koordinat kartesian ke koordinat bola R= x2 + y2 + z2 −1  x2 + y2 R sin θ ) −1  θ = tan ( = tan  z z   y ϑ = tan −1   x     Gambar 11. Gambarlah dalam koordinat kartesian besaran vektor berikut : A = 2ax+ 3ay + 3az Penyelesaian : Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. MT 8 . suatu objek dalam koordinat bola Contoh soal : 1.

By = 0.By.By. dank arena cos 00 = 1. B = AxBx+AyBy+AzBz Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. Az.Bz = 1.Bx.Bz. Ay. MT 9 . dikalikan dengan kosinus sudut terkecil antara kedua vektor tersebut. Ay. Ay. Az.Bx.Bx. Produk Skalar (Perkalian titik) Produk Skalar atau perkalian titik didefinisikan sebagai perkalian antara besar Vektor A dan besar Vektor B. maka Ax. B = A ⋅ B cosθ AB Perkalian titik dua vektor dapat ditulis sebagai berikut : Jika vector A dan B terletak pada koordinat kartesius 3 dimensi dengan komponen ke masing-masing sumbu koordinat dinyatakan dengan Ax : komponen vector A kea rah sumbu X Ay : komponen vector A kea rah sumbu Y Az : komponen vector A kea rah sumbu Z Bx : komponen vector B kea rah sumbu X By : komponen vector B kea rah sumbu Y Bz : komponen vector B kea rah sumbu Z Karena sudut antara sumbu x. Secara matematis perkalian titik 2 buah vector dituliskan sbb : A . maka cos 900 = 0 sehingga jika dikalikan Ax. Ax.Bz. Maka perkalian vector A dengan vector B akan menjadi sbb : A .3) y x y x z Gambar 12 E. Produk-produk Vektor 1.3. Az.z P (2. y dan z adalah 900.

Dituliskan sebagai berikut : A .Perkalian titik antara vektor dengan dirinya sendiri akan menghasilkan kuadrat dari besar vektor tersebut. A = A2 = |A| 2 Contoh B aA . Perkalian titik antara vektor satuan dengan dirinya sendiri sama dengan 1.8 = 24 Sudut antara 2 vektor A dan B Terkadang besar sudut antara vector A dan B tidak diketahui.6 = 24 Jika kita proyeksikan ke arah B. sehingga harus dicari dengan persamaan dasar A . maka Proyeksi vector A terhadap B = 3 sehingga A. maka Proyeksi vector B terhadap A = 4 sehingga A. 2.A = 3. Produk Vektor Produk vector atau perkalian silang antara vektor A dengan vektor B dapat dirumuskan sebagai berikut : AxB _$_ _%_ VLQ AB an an : vector satuan Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. maka A.|B| Teta = Cos-1 A.B/ |A|.B = 0 karena cos 900= 0. B = A ⋅ B cosθ AB Cos Teta = A. MT 10 .A = 4.B = B.B = B.B/ |A|.|B| Jika A dan B tegak lurus atau membentuk sudut 900. aA = 1 a A Jika |A|  GDQ _%_  GDQ AB = 600.

sebagai berikut : Ingat bahwa sudut antara sumbu x. az x ay = -ax. y dan z. az x az = 0. Perkalian silang A dan B bisa dinyatakan dalam sembilan perkalian silang atau dengan menggunakan metode matrik. MT 11 .Hasil perkalian silang antara 2 vektor akan menghasilkan vector juga tidak seperti pada perkalian titik. Sehingga perlu ditambahkan symbol an yaitu vector satuan yang menyatakan arah vector hasil perkalian vector A dan B. Sebuah vektor A = (2ax – 3ay + az ) dan vektor B = ( . sedangkan sin 00 = 0. y dan z masing-masing adalah 900.4ax – 2ay + 5az). Dengan demikian ax x ax = 0. ax x ay = az. Ax : besar vector ke arah x Ay : besar vector ke arah y Az : besar vector ke arah z Bx : besar vector ke arah x By : besar vector ke arah y Bz : besar vector ke arah z F. Contoh soal dan penyelesaian 1. az x ax = ay. ay x ay = 0. ax x az = -ay. Tentukamn perkalian silang A x B ? Penyelesaian : Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. ay x ax = -az. ay x az = ax. Sin 900= 1. ay dan az merupakan vector satuan kearah sumbu x. Sehingga perkalian silang vector A dan B dapat dituliskan dalam bentuk persamaan determinan matriks 3x3 sebagai berikut : ax A x B = Ax Bx Keterangan : ay Ay By az Az Bz ax.

H d. Vektor A dan M b. Vektor A = 2ax – 3ay + 4az b. A x M c. -1). R . -1. Carilah sebuah kasus nyata di lapangan yang dapat menerapkan konsep vector 6. Vektor A dan (M+H) 4. A + M – H b.ax ay az 1 = . Vektor RAB dan RAC b.ay . 3.13ax . Sebuah segitiga yang dibentuk oleh titik-titik A(2. Carilah sudut yang dibentuk oleh a. Vektor R = ax + 3ay .14ay– 16az 5 A x B = 2 −3 −4 −2 Tugas 1. Vektor H dan (RxM) d. B(-1. Carilah a. 4) dan C(4.H) 3. Sudut yang dibentuk oleh vector RAB dan RAC c. 2). 1 Hitunglah operasi vector berikut ini a.3az 2. Buatlah 2 soal tentang materi vector (Masing-masing harus berbeda) Modul Medan Elektromagnetik Muhamad Ali. 1. Luas Segitiga tersebut 5. Mengacu pada soal No.2az d. Vektor M = -ax + 2ay + 2az c. Gambarlah vector-vektor berikut ini pada koordinat kartesius 3 dimensi yang mempunyai besar dan arah sebagai berikut : a. A x (M. MT 12 . Vektor M dan H c. Vektor H = -2ax .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful