Pseudoefedrin Mekanisme kerja Menstimulasi secara langsung reseptor Alpha 1 adrenergik yang terdapat pada pembuluh darah mukosa

saluran pernafasan bagian atas yang menyebabkan terjadinya vasokonstriksi. Pseudoefedrin juga menstimulasi reseptor beta adrenergik yang menyebabkan relaksasi bronkus dan peningkatan kontraksi dan laju jantung. Pseudoefedrin merupakan stereoisomer dari efedrin yang kurang kuat dibanding efedrin dalam menimbulkan takikardi, peningkatan tekanan darah atau stimulasi SSP. Fenilpropamolamin mirip dengan pseudoefedrin. Efek farmakodinamik PPA menyerupai efedrin dan potensinya hampir sama dengan efedrin kecuali dalam hal perangsangan SSP. Anonim, 2002. http://www.scribd.com/doc/48310627/Dekongestan diakses pada tanggal 21 April 2012. Efedrin adalah amina simpatomimetik. Mekanisme utama dari tindakan sangat tergantung pada stimulasi tidak langsung terhadap sistem reseptor adrenergik, yang merupakan bagian dari sistem saraf simpatik (SNS), dengan meningkatkan kegiatan noradrenalin di-post-sinaptik α dan βreseptor. Kehadiran interaksi langsung dengan α-reseptor adalah tidak mungkin, tapi masih kontroversial. Aksi pada sistem saraf pusat (SSP) adalah terbatas karena hanya efedrin melintasi penghalang darah-otak lemah dan tidak sangat efisien . Kehadiran kelompok N-metil penurunan afinitas mengikat pada reseptor α-, dibandingkan dengan norephedrine. Di sisi lain mengikat efedrin lebih baik daripada N-methylephedrine, yang memiliki kelompok metil tambahan pada atom-N. Juga orientasi sterik kelompok hidroksil adalah penting untuk aktivitas reseptor mengikat dan fungsional.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful