You are on page 1of 4

PRK Vs LASIK

Perbaikan yang berasal dari metode PRK lebih lambat dan lebih bertahap. Ahli bedah biasanya memilih metode PRK ketika merawat pasien yang memiliki pupil yang lebih besar dan kornea tipis. PRK adalah cara yang sangat efektif untuk mengatasi masalah dengan rabun jauh ( dan rabun dekat dengan baik. Dalam kasus rabun jauh kornea perlu diratakan dan dalam kasus rabun jauh akan membutuhkan steepening. Berbeda dengan LASIK, dalam metode PRK tidak menggunakan jarum dan tidak ada sayatan yang diperlukan. PRK yang menggunakan laser excimer dan sinar ultraviolet digunakan untuk membentuk kembali kornea Anda untuk membantu kurva dengan benar. Setelah kornea telah benar dibentuk, kemudian dapat memfokuskan cahaya ke retina mata dan benar, yang menghasilkan penglihatan yang jelas. LASIK juga sangat afektif untuk mengobati dekat atau rabun jauh dan astigmatisme. Perbedaan utama dengan LASIK memerlukan penggunaan microkeratome, sebuah instrumen bedah yang membantu menciptakan flap kornea. Sebagian flap akan tetap melekat pada mata sebagai tetap ditinggikan untuk mengekspos kornea. Laser kemudian sculpts kornea dan flap lembut meletakkan kembali ke tempatnya. Penciptaan flap biasanya tidak menimbulkan nyeri dan sering memakan waktu kurang dari satu menit untuk menyelesaikan. Kesulitan melibatkan flap memang terjadi dalam kasus yang jarang tetapi ini sangat diobati dengan mengangkat atau reposisi flap. Kesulitan dalam pembuatan penutup juga mungkin memerlukan operasi lebih lanjut untuk memperbaiki. Pasien dari pengobatan LASIK umumnya mengalami kurang nyaman dan mendapatkan hasil yang lebih baik bila dibandingkan dengan PRK. Rehabilitasi Pada prosedur LASIK tidak ada jahitan diperlukan sebagai flap kornea akan tinggal di tempat hanya melalui tekanan alami mata Anda. Mata obat tetes biasanya digunakan selama sekitar seminggu setelah itu dan sebagian besar pasien dapat kembali ke kegiatan normal mereka dalam waktu tiga hari. Mayoritas penyembuhan akan berlangsung dalam minggu pertama tapi mungkin memerlukan hingga tiga bulan untuk visi untuk menstabilkan sepenuhnya. Kebanyakan pasien mengalami LASIK sekitar 5-6 jam ketidaknyamanan sebagai lapisan permukaan menyembuhkan dan selama obat nyeri counter biasanya cukup untuk mengatasi rasa tidak nyaman. Dalam pengobatan metode PRK mata digunakan dan lensa kontak yang jelas dapat ditempatkan pada setiap mata untuk membantu melindungi terhadap infeksi. Lensa ini biasanya dilepas dalam lima hari setelah operasi. Lapisan permukaan mulai sembuh dan proses penyembuhan keseluruhan memakan waktu hingga empat bulan untuk menstabilkan. Sepanjang periode penyembuhan obat yang digunakan untuk mempromosikan proses penyembuhan dan mencegah infeksi. Kebanyakan pasien PRK minum obat penghilang rasa sakit selama beberapa

Mereka yang rabun jauh juga pada risiko yang lebih besar di bawah koreksi. Hal ini karena sebagian besar serat nyeri di kornea terletak di permukaan. penglihatan ganda dan lingkaran cahaya semua dapat terjadi setelah operasi. Untuk memperbaiki jenis masalah. melotot. jika terlalu banyak jaringan yang dihapus maka visi Anda dapat menjadi lebih-dikoreksi meskipun hal ini jauh lebih sulit untuk memperbaiki dari bawah koreksi. Kesulitan melihat pada malam hari. ini dapat diobati melalui penggunaan obat-obatan. komplikasi dapat terjadi ketika flap di depan mata Anda dilipat kembali selama prosedur. Risiko Meskipun operasi mata sebagian besar dilakukan dengan aman. prosedur pembedahan lain mungkin diperlukan. dalam beberapa kasus ini dapat menjadi parah. Hal ini terjadi ketika mata Anda bergerak terlalu banyak selama operasi dan akan membutuhkan operasi lebih lanjut untuk memperbaiki. Adalah normal untuk diresepkan obat tetes mata untuk mengurangi ketidaknyamanan tetapi dalam banyak kasus yang berlebihan yang mungkin anda butuhkan prosedur lain dan mungkin perlu colokan khusus untuk saluran air mata Anda.eyecare-information-service. merobek berlebihan dan infeksi. Meskipun banyak pasien mengalami mata kering untuk beberapa bulan pertama setelah operasi. Dalam metode tersebut. Jika jumlah yang tidak merata jaringan akan dihapus dari mata maka dapat menyebabkan astigmatisme. http://www.hari setelah operasi. Untungnya. Dalam metode LASIK.html . Ini dapat membantu untuk menjaga mata Anda lembab dan mencegah berat mengalir dari mata Anda. Jika jumlah jaringan yang diambil tidak cukup maka hasil koreksi visi mungkin tidak sedramatis Anda harapkan. karena dengan prosedur pembedahan ada beberapa risiko yang terjadi.uk/lasereyesurgery/prk-lasik. yang metode PRK mempengaruhi selama operasi dan selama proses penyembuhan. Dengan metode PRK ada kemungkinan masalah yang terjadi karena adanya respon penyembuhan tidak teratur atau infeksi. Lapisan jaringan luar kornea juga beresiko tumbuh kembali dengan cara yang normal. Hal ini dapat mencakup pembengkakan. Sementara tetes mata biasanya cukup untuk menangani dalam kasus yang jarang operasi lebih akan diperlukan untuk memperbaiki masalah ini.org.

69 had M-PRK. T-PRK and M-PRK provided slightly better visual outcomes than LASIK or LASEK.25 D). . Laser in situ keratomileusis was associated with the most major postoperative complications. photorefractive keratectomy with mechanical epithelial removal (M-PRK). 2004. or M-PRK. or TPRK. Results Of 696 eyes that met the inclusion criteria. Methods This retrospective review comprised all cases of LASIK. M-PRK.jcrsjournal. Conclusions In eyes with low to moderate myopia. Separate statistical analyses were performed for eyes with low to moderate myopia (spherical equivalent [SE] less than −6.http://www. 2005.org/article/S0886-3350%2807%2901540-4/abstract Purpose To compare the visual outcomes and complications of laser in situ keratomileusis (LASIK) with those of surface treatment by laser-assisted subepithelial keratectomy (LASEK). and June 30. and T-PRK performed at King Khaled Eye Specialist Hospital between July 1. A higher percentage of eyes with high myopia had a final UCVA within ±2 lines of the preoperative BSCVA with T-PRK than with LASIK. In eyes with high myopia. Setting Tertiary care eye center. There were more major non-flap–related complications after LASEK than after LASIK.00 to −11. and M-PRK. LASEK. and 59 had T-PRK. and transepithelial photorefractive keratectomy (T-PRK). T-PRK provided better visual outcomes than LASIK. 104 had LASEK. 464 had LASIK. LASEK.00 diopters [D]) and high myopia (SE −6. M-PRK. Eyes with low to moderate myopia had a statistically significantly smaller mean difference between logMAR final postoperative uncorrected visual acuity (UCVA) and preoperative best spectacle-corrected visual acuity (BSCVA) after T-PRK and M-PRK than after LASIK or LASEK. LASEK.

kesimpulan Keunggulan dari LASIK lebih PRK dalam jangka pendek keberhasilan tidak ditahan 4 tahun setelah operasi. persentase mata dalam ± 0. hasil Para UCVA rata-rata secara signifikan lebih baik pada kelompok LASIK dibandingkan kelompok PRK pada 6 bulan (P = 0. dan 2 tahun (P = 0. metode Penelitian retrospektif komparatif terdiri 22 mata (22 pasien) yang memiliki PRK dan 18 mata (18 pasien) yang memiliki LASIK. Alasan utama adalah pergeseran rabun dan penurunan UCVA pada akhirnya tindak lanjut pada kelompok LASIK http://www. Miyazaki. dan ketinggian kornea anterior dan posterior dibandingkan antara PRK dan LASIK kelompok.5 diopter (D) dari pembiasan yang ditargetkan. tidak ada perbedaan signifikan dalam UCVA rata-rata antara 2 kelompok. 1 tahun (P <. Jepang. Persentase mata dalam ± 0.Tujuan Untuk membandingkan hasil photorefractive keratectomy (PRK) dan laser di situ keratomileusis (LASIK) selama 4-tahun tindak lanjut.0043) dan 1 tahun (P = 0. Ketajaman visual tidak dikoreksi (UCVA). Pada 2 tahun. ketebalan kornea pusat. terbaik tontonan-dikoreksi ketajaman visual (BSCVA).0044).0001).0001).5 D dari pembiasan yang ditargetkan tidak berbeda nyata antara kelompok setiap saat.org/article/S0886-3350%2808%2900543-9/abstract . pasien harus telah menyelesaikan 4-tahun tindak lanjut. tidak ada perbedaan signifikan dalam BSCVA rata-rata antara 2 kelompok. Untuk dimasukkan.jcrsjournal.0083). Para BSCVA rata-rata secara signifikan lebih baik pada kelompok LASIK dibandingkan kelompok PRK pada 6 bulan (P <. Pada 3 dan 4 tahun. Mengatur Miyata Rumah Sakit Mata.