1. Benarkah MSG bisa menimbulkan penyakit kanker dan liver?

Iya, karena apabila mengalami pemanasan pada saat pemasakan maka MSG akan pecah menjadi 2 zat kimia baru yang sangat berbeda dengan zat aslinya; yakni: Glutamic pyrlosied 1 (Glu-P-1, Amino-methyl dipyrido imidazole) dan Glu-P2(amino dipyrido imidazole). Kedua zat bersifat mutagenik (menyebabkan kelainan genetik) dan karsinogenik (menyebabkan kanker). Dengan Uji Ame's, kedua zat ini secara konsisten mengakibatkan mutagenik pada kuman Salmonella typhimurium dan pada tikus dan mencit menyebabkan kanker kerongkongan, lambung, usus, hati, otak, mammae. Selain itu MSG juga berpengaruh terhadap kesehatan liver, karena MSG didalam tubuh akan menyebabkan penyumbatan pada liver. 2. Apakah benar dalam jangka waktu panjang MSG akan terakumulasi/tertimbun dalam tubuh dan akan menimbulkan berbagai penyakit? Iya benar,banyak berbagai penelitian yang menunjukan efek dari terakumulasinya MSG yang menimbulkan penyakit. Walaupun pengujian tidak dilakukan terhadap manusia secara langsung. Tetapi pengujian yang dilakukan terhadap hewan percobaan menunjukan beberapa efek negatif terhadap hewan percobaan tersebut. Ada bebarapa penelitian antara lain: Hasil penelitian Garattini (dalam Tandjung dan Rahman, 1988) yang mencampur makanan dengan MSG kemudian diberikan kepada mencit, tikus, kelinci, marmut, anjing, dan kera dengan konsentrasi 500 – 4000 ppm, berakibat keracunan syaraf pada keenam macam hewan uji. Hasil eksperimen oleh SNAPIR (dalam Tandjung dan Rahman, 1988) terhadap anak ayam umur 5 hari yang disuntik dengan MSG sebesar 4 mg/g berat badan dan dibunuh 4-6 jam kemudian, menunjukkan bahwa 18 % dari jumlah anak ayam uji mati serta terjadi penurunan jumlah neuron sebesar 24% di dalam hipotalamus. Budiarso (dalam Tandjung dan Rahman, 1988) menyatakan bahwa pemberian MSG pada anakanak ayam dapat menyebabkan terjadinya pendarahan otak dan hati. Selanjutnya Budiarso dan Suratman (dalam Tandjung dan Rahman, 1988) membuktikan pula adanya efek teratogen MSG pada ayam, yaitu dengan menunjukkan tidak sempurnanya perkembangan tungkai dan mata embrio ayam setelah perlakuan dengan MSG.

1988) menimbulkan gangguan pada tulang. memperlihatkan adanya kerusakan struktur mikroanatomi kelenjar-kelenjar endokrinal hewan uji tersebut. Penelitian Nagasawa (dalam Tandjung dan Rahman.Menurut Robinzon et.Memang secara nyata MSG mempengarui sistem kerja otak. 1988) yang menggunakan MSG dosis tinggi menemukan adanya gangguan pada fungsi sistem endokrinal hewan uji. MSG bukan faktor penentu kecerdasan anak.5 – 4 mg/g berat badan pada tikus-tikus neonatal. Blaylock menyatakan bahwa MSG dapat memperburuk .al. kerusakan retina mata dan obesitas.2 – 4. Sementara itu pada tikus dewasa yang diberi MSG dengan dosis 4-8 mg/kg berat badan mengalami penurunan berat glandula suprarenalis. 3. meskipun tubuhnya lebih berat daripada embrio tikus kontrol. menyebabkan obesitas dan gangguan pertumbuhan serta perkembangan tubuh. sementara itu Nikoletseas (dalam Tandjung dan Rahman. menimbulkan gangguan perkembangan otak. Dari semua penelitian mengenai MSG dapat disimpulkan bahwa penggunaan MSG pada untuk pangan akan berdampak dikemudian hari terhadap tubuh kita. 1988) mengadakan penelitian serupa dengan Nagasawa menemukan bahwa suntikan secara subkutan MSG sebesar 2. 1988) yang menyuntikan MSG secara subkutan sebesar 2. Benarkah rumor yang menyatakan bahwa dalam jangka panjang. Meurut Albert dan Blaha (dalam Tandjung dan Rahman. sterilitas dan berbagai gangguan endokrinal. uterus dan glandula pituitaria. entah itu dalam jangka waktu yang relatif lama atau cepat. karena terakumulasi dalam tubuh.MSG dapat membuat anak – anak menjadi bodoh? Menurut pendapat saya dampak MSG terhadap kebodohan masih kurang tepat. (dalam Tandjung dan Rahman. MSG adalah excitotoxin yaitu zat kimia yang merangsang dan dapat mematikan sel-sel otak. 1988) pemberian MSG sebesar 1 mg/g berat badan pada anak tikus mengakibatkan gangguan perkembangan hipotalamus dan menimbulkan necrosis pada sel-sel saraf otak.2 mg/g berat badan pada tikus-tikus neonatal. obesitas dan kerusakan sel-sel saraf retina mata. (dalam Tandjung dan Rahman. sedang pada mencit dewasa menurut Frank dan Laurence (dalam Tandjung dan Rahman. 1988) suntikan secara subkutan sebesar 4 mg/g berat badan pada anak ayam berumur 10 hari.al. 1988) embrio tikus yang diberi MSG mengalami gangguan pertumbuhan tulang dan ovarium. karena tinggkat kecerdasan itu tergantung dari setiap individu masing – masing. Menurut Burde dan Kayes (dalam Tandjung dan Rahman. Redding et.

tahun 1970 FDA menetapkan batas aman konsumsi MSG 120 mg/kg berat badan/hari yang disetarakan . Untuk itu. 4. keterampilan mereka juga kalah dari kelompok lain yang induknya tidak mendapat MSG. anakanak tikus ini lebih rentan mengalami kejang daripada yang induknya tidak mendapat MSG. Hal ini juga dapat dibuktikan diberbagai penelitian tentang efek penggunaan MSG terhadap syaraf. Ternyata dalam penelitian ilmiah selanjutnya tidak bukti ilmiah yang menguatkan hal tersebut. Karena kompisisinya dianggap signifikan dalam masakan itu. Kerusakan ini terjadi perlahan sejak umur 21 hari dan memuncak pada umur 60 hari. Apakah benar MSG adalah penyebab sindrom restoran Cina? Menurut saya MSG bukan salah satu faktor utama penyebab sindrom restoran cina.gangguan saraf degeneratif seperti alzheimer. yang disebut dengan istilah Chinese Restaurant Syndrome. dan muntah-muntah. pemberian MSG 4 mg/g terhadap tikus hamil hari ke 17-21 menunjukkan bahwa MSG mampu menembus plasenta dan otak janin menyerap MSG dua kali lipat daripada otak induknya. Juga 10 hari setelah lahir. pusing. dosis yang sama menimbulkan gangguan pada neuron dan daya ingat. MSG diduga sebagai penyebabnya. tetapi belum dilaporkan bukti ilmiahnya. Ternyata berbagai tanda dan gejala Chinese Restaurant Syndrome tersebut mirip dengan gejala hipersensitifitas makanan atau alergi makanan. Pada pembedahan. kemudian mengalami mual. ternyata terjadi kerusakan pada nucleus arkuatus di hipothalamus (pusat pengolahan impuls syaraf) Sedang menurut Jurnal Brain Research. Salah satunya adalah Jurnal Neurochemistry International bulan Maret 2003 melaporkan. autisme serta ADD (attention deficit disorder). MSG dituduh sebagai biang keladi penyebab berbagai keluhan. muncul laporan di New England Journal of Medicine tentang keluhan beberapa gangguan setelah makan di restoran china sehingga disebut “Chinese Restaurant Syndrome”. Sementara bila disuntikkan kepada tikus dewasa. Istilah ini berasal dari kejadian pada tahun 1968 ketika seorang dokter di Amerika makan di restoran China. Meski tidak terbukti secara ilmiah. Pada usia 60 hari. pemberian MSG sebanyak 4 mg/g berat badan ke bayi tikus menimbulkan neurodegenerasi berupa jumlah neuron lebih sedikit dan rami dendrit (jaringan antar sel syaraf otak) lebih renggang. tetapi sampai saat ini hal tersebut masih banyak diyakini masyarakat dan sebagian dokter. penyakit Parkinson.

Berbagai survei dilakukan. Sementara untuk penyakit penyakit kelainan syaraf seperti Alzheimer dan Hungtinton chorea. saat itu ditetapkan pula tidak boleh diberikan kepada bayi kurang dari 12 minggu. tidak didapatkan hubungan dengan konsumsi MSG. Tetapi memang ada dua kelompok yang menunjukkan reaksi akibat konsumsi MSG ini. Munculnya keluhan di kedua kelompok tersebut terutama pada konsumsi sekitar 0. Gejala ini mirip dengan Chinese Restaurant Syndrome.5 – 2. Gejala lain berupa rasa panas dan kaku di wajah diikuti nyeri dada.dengan konsumsi garam. lengan dan dada. . yang banyak mengeluh meningkatnya serangan setelah mengkonsumsi MSG. diikuti kakukaku otot dari daerah tersebut menyebar sampai ke punggung. tetapi kemudian lebih tepat disebut MSG Complex Syndrome. sakit kepala.5 g MSG. dengan hasil persentase kelompok sensitif ini sekitar 25% dari populasi. mual. Mengingat belum ada data pasti. Pertama adalah kelompok orang yang sensitif terhadap MSG yang berakibat muncul keluhan berupa : rasa panas di leher. berdebar-debar dan kadang sampai muntah. dan bertahan selama sekitar 3 – 5 jam. secara umum MSG aman dikonsumsi. Sedang kelompok kedua adalah penderita asma. Dari beberapa data diatas dapat diambil sebuah kesimpulan bahwa dalam penggunaan MSG harus memperhatikan batas penggunaanya untuk mencegah kemungkinan efek negatif dari MSG. Sndrom ini terjadi segera atau sekitar 30 menit setelah konsumsi.

TUGAS TERSTRUKTUR MATA KULIAH BAHAN TAMBAHAN PANGAN Oleh: Nuhan Jatmiko 0910550221 FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful