RESUME & TANGGAPAN Hak Asasi Manusia Dalam Transisi Politik

Dewi Rusmy Mustari 0906519356

Fakultas Hukum Universitas Indonesia 2012

RESUME Hak Asasi Manusia Dalam Transisi Politik Dewi Rusmy Mustari Fakultas Hukum Universitas Indonesia / 0906519356

A. Hak Asasi Manusia 1. Pemilihan Istilah Human Right dalam Universal Declaration of Human Right Istilah Hak Asasi Manusia (HAM) merupakan suatu istilah baru yang menggantikan istilah Natural right (hak-hak alam), dan dalam frasa the Rights of Man yang muncul kemudian dianggap tidak mencakup hak-hak wanita. Eleanor Roosevelt kemudian terpilih menjadi Ketua Bersama dari Komisi PBB tentang HAM (United Nations Commision on Human Rights), ketika menyusun rancangan Universal Declaration of Human Right (UDHR) yang menemukan bahwa frasa The Right of Man tersebut telah muncul dalam sejumlah dokumen HAM, yang di beberapa belahan dunia dianggap tidak mencakup hak-hak wanita. 2. Asal Usul Historis Konsepsi HAM Asal-usul historis konsepsi HAM dapat ditelusuri hingga ke masa Yunani dan Roma, dimana ia memiliki kaitan yang erat dengan doktrin hukum alam pra modern dari Greek Stoisism (Stoisisme Yunani), yang antara lain berpendapat bahwa kekuatan kerja yang universal mencakup semua ciptaan dan tingkah laku manusia, oleh karenanya harus dinilai berdasarkan kepada dan sejalan dengan hukum alam. Sebagian Stoisme Yunani berperan dalam pembentukan dan penyebaran, sedangkan hukum Romawi memungkinkan eksistensi hukum alam, Berdasarkan ius gentium (hukum bangsa-bangsa atau hukum internasional), beberapa hak yang bersifat universal berkembang melebihi hak-hak warga negara.

J. Pemerintahan sewenang-wenang yang tidak memperhatikan penderitaan rakyatnya telah menggugah Plato untuk menulis buku ini. 3. Von Schmid. 4. Politicos yang memasukkan perlunya . baik ia merupakan warga negara atau bukan. Ketiga karya tersebut antara lain adalah: (1) Politea (the republic) yang ditulis karena Plato merasa prihatin melihat keadaan negaranya yang dipimpin oleh orang-orang yang haus akan harta. Buku yang kedua adalah (2) Politicos (the Statesman).Menurut ahli hukum Romawi Ulpianus. tempat keadilan dijunjung tinggi. (3) Nomoi (the Law). dimana ia mengangankan eksistensi suatu negara yang ideal sekali sesuai dengan citacitanya. misalnya. dan gila hormat. Dalam konteks kaitan dengan teori tentang negara hukum ini. pemikiran tentang negara dan hukum tidak mendahului pembentukan dan pertumbuhan peradaban-peradaban. doktrin hukum alam menyatakan bahwa alamlah – bukan negara yang menjamin semua manusia. suatu negara yang bebas dari pemimpin negara yang rakus dan jahat . Doktrin Hukum Alam dan Pemikiran Liberal Mengenai Hak-Hak Alam Sebelum sampai dengan abad pertengahan doktrin hukum alam mengalami perubahan terkait dengan pemikiran-pemikiran liberal mengenai hak-hak alam (natural rights). tetapi merupakan gejala sosial yang menampakkan diri setelah berabad-abad lamanya ada peradaban yang tinggi. Dalam masa krisis tersebut masuklah Plato dalam karyanya yang kedua. Namun dalam periode ini tampak kegagalan dari para penguasa untuk memunuhi kewajibannya berdasarkan hukum alam sebagai kewajibankewajiban menjadi hak-hak yang sedang dibuat. Kaitan dengan Teori tentang Negara dan Hukum Menurut J. dalam masa Yunani juga terdapat beberapa karya Plato yang sangat relevan dengan masalah kenegaraan. kekuasaan.

karena mereka eksis dalam “keadaan alami” sebelum manusia memasuki masyarakat. Menurut teori kontrak sosial. Menurut Plato. Pengaruh Pemikiran Thomas Aquinas dan Beberapa Pemikir Lain Pada periode ini ajaran Thomas Aquinas dan Hugo Grotius dan beberapa dokumen HAM yang ada seperti Magna Charta (1215). 6. merupakan bukti dari perubahan. terutama dalam tulisan yang dibuat dalam kaitan dengan Rovolusi 1688 (the Glorius Revolution) bahwa hak-hak tertentu dengan jelas mengenai individu-individu sebagai manusia. hak kemerdekaan (bebas dari kesewenang-wenangan). 7. Petition of Rights (1628). 5. yang dilepaskan manusia kepada negara hanyalah hak untuk menegakkan hak-hak ini. penyelenggaraan pemerintahan yang baik adalah yang diatur oleh hukum. dan Bill of Rights (1689). yang tak terlepaskan ketika manusia “terkontrak” untuk memasuki masyarakat dari suatu negara yang primitif dan tidak pernah dikurangi oleh tuntutan yang berkaitan dengan hak-hak ketuhanan dari raja.eksistensi hukum untuk mengatur kehidupan warga negara. yang mengemukan diantara hak-hak tersebut ialah hak hidup. Nomoi Plato telah mengubah pendiriannya dan memberikan perhatian dan arti yang lebih tinggi pada hukum. Pengaruh Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Keberhasilan Intelektual Salah satu filsuf yang tulisannnya harus dicacat pada abad ke-17 salah satunya adalah John Locke. dan bukannya hak-hak itu sendiri. pemahamannya terhadap hukum alam terletak di dalam domain alasan politik. dan hak milik. Pengaruh Pemikiran John Locke dalam Beberapa Dokumen HAM . Namun dalam karyanya yang ketiga. Semua bukti tersbeut telah memeberikan kesaksian bahwa manusia telah diberkati dengan hak-hak yang kekal dan tak dapat dicabut oleh siapapun. Bagi Aquinas.

antara lain dengan munculnya Bill of Rights dan Declaration of Independence. Dan pada tahun 1976 Kovenan Hak Sipil dan Politik dan Kovenan Hak Ekonomi.Semua pemikiran liberal ini sangat mempengaruhi dunia Barat dalam akhir abad ke-18 dan awal abad ke -19. Sosial. hak-hak didalamnya disepakati dengan “as a common standard of achievement for all peoples and all nations”. Selain itu dalam Declaration of the Rights of Man and Citizen. Ide-Ide Ham dan Absolutisme Politik Ide-ide HAM memainkan peranan kunci pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19. Selanjutnya Universal Declaration of Human Rights. yang merupakan suatu hal yang penting dari filosofi hukum alam sejak awalnya. 8. Hal tersebut dikarenakan oleh kegagalan para penguasa untuk menghormati prinsip-prinsip kebebasan dan persamaan. or religion”. sex. dalam perjuangan melawan absolutisme politik. Marquis de Lafayette menyatakan bahwa “manusia terlahir dan tetap bebas dan berkesamaan dalam hak-haknya”. dan Budaya dinyatakan berlaku. semua negara bersepakat untuk melakukan langkah-langkah baik secara bersama-sama maupun terpisah untuk mencapai “Universal respect for and observance of human rights and fundamental freedoms for all without distinction as to race. 9. Oleh karena hal tersebut maka dalam perjanjian pendirian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). terutama yang berasal dari teori-teori kaum reformis yang lebih menghargai ketiadaan intervensi pemerintah dalam pencarian martabat manusia. Termasuk dalam kelompok ini . Generasi Pertama Tergolong dalam hak-hak sipil dan politik. Generasi-generasi HAM a. language.

(2) the right to economic and social development. Tercantum dalam pasal 28 Universal Declaration of Human Rights. tetapi juga berkembangnya rasa tanggung jawab penuh yang memungkinkan kebebasan itu semakin bertumbuh. (4) the right to peace. (5) the right to a healthy and balanced environment. social. dan (5) the right to humanitarian disaster relief. and cultural selfdetermination. b. dan budaya yang berakar secara utama pada tradisi sosialis. Generasi Ketiga Generasi ketiga merupakan cakupan hak-hak solidaritas (solidarity rights) merupakan bentuk rekonseptualisasi dari kedua generasi HAM sebelumnya. Generasi kedua Generasi kedua ialah yang tergolong dalam hak ekonomi. sosial. Pemikiran yang berkembang adalah sudah waktunya hak diimbnagi dengan tanggung jawab atau kewajiban. Ketentuanketentuannya dirumuskan dalam pasal 22-27 Universal Declaration of Human Rights. yang mencakup enam hak sekaligus. (3) the right to participate in and benefit from “the common heritage of Mankind”. Prinsip dasar dari Deklarasi Universal tentang Tanggung Jawab Manusia tersebut adalah tidak hanya tercapainya kebebasan sebanyak mungkin. Universal Declaration of Human Responsibilities Dibentuk dengan tujuan untuk melangkapi Universal Declaration of Human Rights. 10. 11. economic.adalah hak-hak yang dirumuskan dalam Pasal 2 – 21 Universal Declaration of Human Right. Cairo Declaration of Human Rights in Islam . c. Diantara enam hak tersebut antara lain adalah : (1) the right to polical.

Universalisme versus Relativisme Budaya Perbedaan pandangan mengenai teori mana yang berlaku di antara kedua kutub tersebut – universalisme versus relativisme budaya sangat tajam. Apabila ditilik dari isi pasal-pasal yang terdapat dalam Cairo Declaration of Human Rights in Islam terdapat beberapa kesesuaian dengan pasal-pasal yang terdapat dalam Universal Declaration of Human Rights. karena seorang manusia selalu menjadi produk dari beberapa lingkungan. Dalam perspektif umum.Deklarasi ini ditetapkan dalam forum The Ninettenth Islamic Conference of Foregn Ministers (salam sesi dengan tema “Peace. baik dalam perspektif umum maupun dalam perspektif Islam. Islam memiliki konsepsi . Interdepence. menurut kalangan relativis budaya. Strong cultural relativisme yang menyatakan bahwa “culture is the principal source of the validity of the moral right or rule. yaitu pertama.” Menyikapi hal tersebut muncul gugutan yang muncul dari perspektif Islam yang dilontarkan oleh Eggi Sudjana. tidak ada suatu HAM yang bersifat universal. dan teori hukum alam mengabaikan dasar masyarakat dari identitas indovidu sebagai manusia. sosial. menarik pula untuk sidimak adanya wacana tentang universalisme versus relativisme budaya dalam HAM. Kelompok relativis budaya dapat dibagi menjadi beberapa kelompok : 1. dan budaya.” 2. Mesir. Dalam konteks perbandingan kedua dokumen tersebut. Weak cultural relativisme. Radical cultural relativisme yang menyatakan bahwa “culture is the sole source of the validity of a moral right or rule.” 3. and Development”) yang diselenggarakan di Kairo. yang menyatakan bahwa “culture may be an important source of the validity of a moral right or rule. 12.

dan lain sebagainya. antara lain : o Ada perubahan dengan cara yang signifikan. Transisi Politik Menuju Demokrasi 1. Negara-negara yang tadinya otoriter. Brazil. lama kelamaan berubah menjadi demokrasi dikarenakan oleh kegerahan masyarakatnya yang ditindas. Demokrasi adalah suatu ideologi negara yang berasal. Dari Otoritarianisme ke Demokrasi : Kemunculan Negara-negara Demokrasi Baru Otoriter dan totaliter adalah suatu ideologi negara yang kekuasaan tertingginya dipegang oleh militer sehingga muncullah diktator. Afrika Selatan. Huntington. . Hongaria.HAM yang benar-benar bersumber dari ajaran dan nilai-nilai keagamaan. B. Argentina. negara yang otoriter dulunya berubah menjadi demokrasi adalah lebih dari 40 (empat puluh) negara. Spanyol. o Penguatan kelompok reformis yang mengambil inisiatif untuk mendorong transisi. Polandia. akan toleransi dari luar Islam sebagaimana toleransi umat Islam terdapat Barat dengan Universal Declaration of Human Rights-nya karena pada prinsipnya menyuarakan konsepsi HAM dalam perspektif Islam pada hakekatnya merupakan bagian dari pelaksanaan HAM juga. Untuk memajukan negara yang sudah demokrasi maka tidak terlepas dari rekonsiliasi dengan masa lampau negaranya yang berupa pelanggaran HAM. antara lain : Yunani. dan untuk rakyat. dari. Chile. Menurut Samuel P. yaitu dari umat Islam. Uruguay. Kedua. Merupakan pengharapan baru bagi pemimpinpemimpin negara yang memakai paham demokrasi. Jerman Timur. Adapun perubahan tersebut dengan cara.

dimana debat bebas mengenai isu-isu kebijakan bisa terus dilanjutkan. o Menopang sistem hukum yang efektif. dan o Mendorong aliansi regional dan transnasional. dan menjaga persaingan pasar ketika monopoli mengancam. . o Membudayakan masyarakat – pemerintah merefleksikan nilai dan norma yang berlaku secara luas. tetapi juga bisa membantu membentuk nilai dan norma tersebut. dan o Intervensi Amerika Serikat sebagai negara adi kuasa. o Menawarkan sebuah forum untuk rekonsiliasi kepentingan-kepentingan yang saling bersaing. o Memainkan peran ekonomis secara langsung. o Menciptakan dan melindungi ruang publik yang terbuka. plus penyediaan infrastruktur. Menurut Anthony Giddens fungsi pemerintah dalam hal transisi. dalam sistem pendidikan dan sistem-sistem lainnya. antara lain : o Menyediakan sarana untuk kepentingan-kepentingan yang beragam. o Menjaga keamanan sosial melalui kontrol sarana kekerasan dan melalui penetapan kebijakan. sebagai pemberi kerja dalam intervensi makro maupun mikro – ekonomi. o Menyediakan beragam hal untuk memenuhi kebutuhan warga negara. o Mendukung perkembangan sumber daya manusia melalui peran utamanya dalam sistem pendidikan. o Mengatur pasaar menurut kepentingan publik. serta sasaran-sasaran global.o Negosiasi dengan kelompok oposisi. termasuk bentuk-bentuk keamanan dan kesejahteraan yang kolektif.

privatisasi. Ada 2 (dua) rezim totaliter yang dikenal pada abad ini. kekuasaan militer masih sangat besar. membangun kekuasaan wilayah publik. serta mengurangi ketegangan dan konflik antar etnis dan kelompok agama. yaitu : pemerintahan Nasional – Sosialisme (NAZI). yang kemudian menyebar ke negara lain di Eropa Timur. Korut. dan memobilisasi segala segi kehidupan masyarakat. Adolf Hitler (1933-1945) di Jerman. Maka langkah yang harus diambil adalah recovery militer untuk kembali kepada fungsinya yang dasar yaitu sebagai pertahanan dan keamanan negara. menguasai. Terlihat pada rangkap jabatan yang berlaku pada masa itu. Stalin (19221953). 2. dan Indocina. Contoh : seorang TNI-POLRI bisa menduduki kursi DPR (Dewan Perwakilan Rakyat). dan bergerak ke arah ekonomi pasar. membatasi kejahatan dan korupsi. menciptakan sistem kompetisi partai dan institusi-institusi demokrasi. Dalam negara-negara maju seperti di Amerika Utara dan dan Eropa Barat. merancang konstitusi baru. tetapi juga sebuah sistem politik yang melebihi bentuk kekuasaan negara yang mengontrol. Reposisi Hubungan Sipil – Militer Bagi negara-negara yang baru menganut demokrasi maka diperlukan untuk memisahkan hubungan antara sipil – militer.Negara totaliter bukan sekedar hanya mengontrol kehidupan masyarakat. Cina. liberalisasi. pemetaan . mempertahankan kekuasaan sebuah elit politik. Seperti di Indonesia setelah ORBA (Orde Baru). mengurangi defisit anggaran. meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan menahan laju inflasi dan pengangguran. juga bukan sekedar rezim seorang diktator yang haus kuasa. dan kekuasaan Bolshevisme Soviet di bawah kepemimpinan Jossif W.

dan politik di Athena. Solon sebagai salah satu filsuf Yunani mengadakan revisi drastis terhadap sistem ekonomi. melarang penjualan anakanak. Perumusan Kebijakan Baru Untuk Menyelesaikan Hubungan dengan Rezim sebelumnya Perubahan politik dari totaliter ke demokrasi menyebabkan transisi politik yang kemudian adanya kebijakan-kebijakan baru. 4. Tradisi politik dari negara-negara yang pernah diteliti menunjukkan adanya adanya proses campur tangan antarapolitisi sipil dan pihak militer khususnya menghadapi ketidakpastian dari proses demokrasi. melembagakan majelis rakyat. membatasi kekuasaan kepala rumah tangga. Kenyataan yang ada menunjukkan bahwa pihak militer tidak akan melakukan intervensi jika tidak ada . Selanjutnya dikembangkan oleh Bronkhorst yaitu : memperbaharui tatanan sosial baru. Sumber daya yang ada pada penguasa yang lama adalah sangat diperlukan untuk proses rekonstruksi sebuah negara. dan melakukan pembersihan pada setiap lini pemerintahan. Demiliterisasi Tidak Hanya Berkaitan dengan Militer Demiliterisasi bukan merupakan suatu masalah yang akan terkait dengan militer. Solom membagi populasi ke dalam kelas dan mengkoordinasikan bantuan hutang. 3.kedua fungsi militer-politik sudah bisa berjalan seimbang dan berperan sesuai dengan fungsinya. membuat suatu propaganda yang mengatakan bahwa salah untuk menghina pihak-pihak yang dulu kaya dan sangat berkuasa dengan tujuan untuk menghindari proses balas dendam dikarenakan pihak-pihak yang dulunya berkuasa dapat dengan mudah mengambil alih kekuasaan mereka kembali. serta memperkenalkan pemeriksaan pengadilan yang dilakukan oleh juri. sosial.

Dua puluh tahun kemudian kelompok polisi yang melakukan pembunuhan terhadap Biko mengajukan amnesty kepada Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika Selatan. Makna Keadilan dalam Proses Rekonsiliasi Selanjutnya. Melihat kenyataan tersbeut TNI dituntut untuk mengarah ke arah kondisi baru demokratisasi di Indonesia untuk melepaskan Dwifungsi. seorang pendiri dari Gerakan Kesadaran Kaum Kulit Hitam ditemukan terbaring telanjang di atas tikar dari lantai batu di penjara Prtoriam dengan mulut penuh bekar pukulan dan penuh busa. Pembunuhan tersebut merupakan salah satu bentuk kejahatan dari sederatan kekejaman mengerikan yang banyak terjadi selama diterapkannya siste apartheid. 2. Kasus Pembunuhan Steven Biko di Afrika Selatan Pada tanggal 12 September 1977. Hak Asasi Manusia dalam Transisi Politik 1. yang selama ini dijadikan landasan untuk melegitimasi kekuasaan politiknya. C. Amnesty yang lebih kuat tersebut dilakukan karena dibutuhkan bagi pelaksanaan rekonsiliasi dan rekonstruksi Afrika Selatan.dukungan dari pihak sipil. Steven Biko. Potensi pembebasan hukuman silakukan sebagai salah satu alternatif paling ideal untuk memotivasi kekuatan militer untuk melindungi pelaksanaan pemilihan umum demokrasi pertama. Berdasarkan hal tersebut kemudian diformulasikan “Paradigma Baru” atau “Lima Langkah Reformasi TNI” yang menunjukkan dukungan terhadap demokratisasi dan secara berkala merujuk pada “supremasi sipil”. istri dari Steven Biko adalah Ntsiki Biko mengajukan tuntutan kepada pelaku yang menganiaya suaminya agar dihukum sebelum para pelaku tersebut melakukan pengajuan amnesti dari Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi .

Prinsip outward looking berpendapat bahwa semua ketentuan dari badan-badan internasional bersifat mengikat (binding) dan harus dilaksanakan. Namun. daripada mengupayakan suatu pembalasan dendam. sebab kedaulatan negara . Perspektif Hukum Internasional Gugatan Ntisiki Biko terhadao Mahkamah Konstitusi Afrika selatan menyatakan bahwa kewenangan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika Selatan untuk memberikan amnesti adalah inkonstitusional dan bertentangan dengan hukum internasional. Sedangkan kelompok yang bersikap inward looking berpendapat bahwa keputusan-keputusan internasional memang perlu dihormati dan dilaksanakan. Berkaitan dengan perspektif hukum internasional terdapat pula perdebatan antara kelompok yang menganut prinsip inward looking dan outward looking. Walaupun perspektif hukum internasional memberikan kepada dirinya sendiri suatu pembatasan terhadap pilihan-pilihan yang dapat diambil oleh negara-negara domestik. gugatan tersebut ditolak dan mendalilkan bahwa kewenangan komisi untuk memberikan amnesti. Pada akhirnya Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika Selatan kemudian menyatakan menolak untuk memberikan amnesti terhadap para pembunuh Steven Biko dikarenakan para pembunuh belum memberikan kesaksian dengan jujur dan pembunuhan tersebut tidak terkait dengan suatu tujuan politik.Afrika Selatan. namun dalam kenyataannya ia mensyaratkan adanya hukum yang sah yang memungkinkan baginya menjatuhkan penghukuman. bahkan juga bila diberlakukan bagi kejahatan terhadap kemanusiaan. 3. Bahkan. Ntsiki Biko mengajukan gugatan di Mahkamah Konstitusi Afrika Selatan bahwa pengajuan amnesti adalah inkonstitusional dan bertentangan dengan hukum internasional. yang mendesak mereka lebih memilih penghukuman daripada amnesti.

Chile. O’Donnell mencatat adanya heteroginitas yang lebih tinggi di Amerika Latin daripada di Eropa Selatan seperti diantaranya Argentina. dan Venezuela yang memenuhi otoriterisme birokratis sebelum memulai masing-masing transisi politik. Transisi politik ditandai dengan adanya rezim militer yang dipimpin oleh George Papadopoulos. Perbedaan-perbedaan dan pertentangan-pertentangan itu juga mendukung suatu prediksi yang lebih optimistis perihal prospek penegakkan demokrasi. b. Beberapa ahli ilmu politik menyebutkan bahwa rezim di beberapa negara Amerika Latin pra-transisi politik sebegai “otoriterisme birokratis”. rezim Batista di Kuba. Dalam analisisnya. D. Brazil. Uruguay.yang digerogoti oleh berkembangnya peran PBB dan fenomena globalisasi. Peru Sebagai Suatu Negara Ototerisme “Populis” . Beberapa Negara Amerika Latin a. dan Rezim Stroessner di Paraguay. c. terutama globalisasi ekonomi. Pengalaman Beberapa Negara 1. Beberapa Karakteristik Transisi Politik di Amerika Latin dan Eropa Selatan Faktor-faktor internasional lebih menguntungkan transisi politik yang terjadi di negara-negara Eropa Selatan. Peru. Beberapa Rezim “Ototerisme Birokratis” atau “Tradisional” Amerika Latin dinilai lebih heterogen apabila dibandingkan dengan Eropa Selatan. Mexico. Bolivia. Sedangkan untuk transisi di Eropa Selatan ditinjau dari praktek transisi politik di Yunani dan Spanyol. Tranformasi politik di Amerika Latin dibagi menjadi beberpa rezim yang antara lain adalah rezim Somoza yang pernah memerintah di Nikaragua.

Sisi khas rezim Meksiko adalah adanya suatu gerakan rakyat yang revolusioner.Dalam kasus Peru. Rezim Meksiko berbeda dari rezim birokratik otoriter dalam tingkat pelembagaannya yang relatif tinggi. Chile tergolong dalam tipe birokratik otoriter. yang berbeda tajam dengan kuatnya unsur dukungan kelas dominan terhadap kudeta yang mencetuskan rezimrezim birokratik otoriter. Pada masa itu Yunani telah dapat menerapkan sanksi yang berat terhadap sekelompok individu. Politik dan Kekuasaan Kehakiman di Yunani Kejatuhan rezim otoriter Yunani pada tanggal 23 Juli 1974 telah membuka jalan bagi pendirian suatu pemerintahan yang demokratis dalam sejarah Yunani modern. d. Rezim militer yang populis di Peru berlawanan dalam beberapa aspek penting dengan rezim birokratik otoriter. kelas-kelas dominan Peru menuntut dengan serta merta pemulihan demokrasi politik e. yang terbukti bersalah dalam melakukan berbagai kejahatan dalam rezim-rezim . Perbedaan dengan Rezim Birokratik Otoriter Perbedaan penting antara kasus Peru dengan kasus rezim birokratik otoriter adalah bahwa sebagai reaksi atas kebijakan-kebijakan yang sangat radikal yang semula diterapkan di kalangan militer yang populis. Beberapa Kasus Lainnya Kasus lain yang dapat ditinjau antara lain adalah mengenai kasus yang terjadi di Chile dan Meksiko. termasuk para personil militer. 2. peran sentral dimainkan oleh angkatan bersenjata atau kalangan militernya berbeda dengan rezim militer yang ada di Amerika Latin. Beberapa Negara Non-Amerika Latin a.

pemrintah Jerman dapat menggambarkan suatu keuntungan kelembagaan yang tidak dapat disangkal jika dibandingkan dengan berbagai negara komunis. Yunani dinilai berhasil dalam menerapkan suatu wilayah kebijakan yang bersifat krusial dimana berbagai negara lainnya telah gagal. yakni tidak terjadi perusakan terhadap arsip masa lalu. namun juga tidak dapat dilakukan akses sepenuhnya terhadap arsip tersebut. Dengan demikian resolusi-resolusi yang dilakukan di kedua negara tersebut bersifat kompromistis.non-demokratis. Perspektif Beberapa Negara Lainnya Dalam perspektif negara-negara Eropa Tengah. para penyusun kebijakan jerman dapat menikamati suatu kondisi dari unifikasi nasional untuk membimbing mereka. . b. dimana norma-norma demokratis dan budaya hukum liberal harus direkonstruksikan sendiri dari dasar. yang bersifat jalan tengah. dan Cekoslavia. Sebagai hasilnya Republik Federal Jerman telah menawarkan suatu rekaman keadilan transisional yang tampaknya akan tetap tidak ada bandingannya dalam era pasca komunis. Dalam menyelesaikan kasus-kasus kejahatan dan pelanggaran yang terjadi Republik Federal Jerman tampak menikmati keuntungan-keuntungan yang tak terduga. seperti Polandia. c. Konsepsi “Jalan Tengah” di Jerman dan Cekoslavia Jerman maupun Cekoslovakia telah mengalami berbagai tingkat kebebasan dan akses kepada arsip rezim masa lalunya. Hongaria. Tidak seperti kasus yang terjadi kemudia. Salah satu hal yang memperkuat Jerman adalah pengalaman Jerman selama lebih dari 40 tahun dengan konsepsi negara hukumnya.

misalnya mengenai perintah jangan membunuh. dan ius positivism humanum (hukum positif manusiawi). yang salah satu contohnya memberikan apa yang menjadi hak setiap orang. Sehingga dalam hal ini alamlah yang menjamin atas hak dasar manusia tersebut melainkan bukan negara maupun manusia sebagai warga negara. ius gentium (hukum bangsa-bangsa atau hukum internasional). . yang diantaranya adalah ius naturale (hukum alam). yang pertama adalah hukum alam primer yaitu semua aturan aturan hukum yang mengatur kepentingan manusia oleh sebab itu bersifat umum. Hukum alam sendiri terbagi atas 2 golongan. Konsepsi HAM pada masa itu sangat dipengaruhi adanya konsepsi yang melekat erat pada masa itu yaitu mengenai hukum alam. Gagasan mengenai hukum alam tersebut dikemukakan oleh Thomas Aquinas yang menyatakan asal muasal hukum pada dasarnya bersumber dari 2 tempat yaitu wahyu dan akal budi manusia. Apabila dikaitkan dengan teori HAM dengan hukum alam muncul dari adanya teori hukum alam primer mengenai pemberian hak dasar manusia atas sifat alamiah manusia. sementara yang berasal dari akal budi manusia terdiri dari beberapa macam. Sedangkan golongan yang kedua adalah hukum alam sekunder yaitu setiap aturan hukum yang bersumber pada hukum kodrat primer. Hukum yang berasal dari wahyu ilahi disebut dengan ius divinum positivum.TANGGAPAN Dalam bab mengenai Hak Asasi Manusia Dalam Transisi Politik tersebut telah dijelaskan mengenai perkembangan Hak Asasi Manusia (HAM) dari masa pembentukan dan terciptanya HAM sampai dengan transisi politik atau gejolak-gejolak yang terjadi pada masa perkembangannya. HAM sudah ditemukan sejak jaman Yunani dan Romawi yang muncul dari pengaruh pemikiran-pemikiran filsuf pada masa itu. akan tetapi mendapat pengecualian karena adanya situasi tertentu.

HAM mengalami perkembangan dengan adanya tulisan dari John Locke mengenai “kontrak sosial” yang menyatakan bahwa yang dilepaskan manusia kepada negara hanyalah hak untuk menegakkan hak-hak ini. Generasi HAM yang kedua ditandai dengan adanya tradisi sosialis yang mengatur hak ekonomi.Oleh karena itu berdasarkan doktrin hukum alam tersebut dokumen HAM yang ada seperti Magna Charta (1215). Sehingga melalui pemikiran tersebut dapat muncullah Universal Declaration of Human Right. pemahamannya terhadap hukum alam terletak di dalam domain alasan politik. Setelah muncul pemikiran Thomas Aquinas mengani hukum alam. dan Bill of Rights (1689). Puncak dari generasi pertama HAM tersebut adalah dengan munculnya Konvensi Hak Sosial dan Politik. Universal Declaration of Human Right merupakan sebuah tonggak sejarah HAM yang baru karena setelah terbentuknya generasi HAM terbagi menjadi 3 generasi yang dimulai dengan adanya generasi pertama yang mengkritisi masalah hak sosial dan hak politik yang pada saat itu sedang banyak diperbincangkan karena banyaknya perang dan penjajahan yang terjadi di masa itu. sosial. sosial. Sedangkan yang terakhir adalah generasi HAM yang ketiga yang mengatur mengenai hak-hak solidaritas yang terdapat adalah . dan budaya. dan budaya. Universal Declaration of Human Right dapat dikatakan sebagai lahirnya sebuah momen sejarah HAM yang sangat fantastis karena di setelah mengalami perjalanan yang panjang masalah HAM dapat disusun dalam sebuah peraturan yang bersifat internasional yang di dalamnya terdapat aturan-aturan yang menjamin HAM baik dalam bidang sosial-politik maupun dalam hal ekonomi. Petition of Rights (1628). dan bukannya hak-hak itu sendiri. Bagi Aquinas. Semua bukti tersebut telah memberikan kesaksian bahwa manusia telah diberkati dengan hak-hak yang kekal dan tak dapat dicabut oleh siapapun. yang tak terlepaskan ketika manusia “terkontrak” untuk memasuki masyarakat dari suatu negara yang primitif dan tidak pernah dikurangi oleh tuntutan yang berkaitan dengan hak-hak ketuhanan dari raja. dapat dijadikan bukti dari adanya sebuah perubahan.

Pada masa tersebut sempat terjadi pertentangan mengenai universalisme dan kaum relativis budaya. apabila suatu pengaturan tersebut tidak menentang atas adanya hakhak dasar dalam diri manusia maka seharusnya hal tersebut seharusnya tidak boleh dihambat. Pengelompokkan generasi HAM tersebut dilakukan supaya memudahkan dalam membagi perkembangan HAM dalam perkembangan hak-hak dasar apa saja yang dilindungi terkait dengan adanya transisi politik dunia yang sedang terjadi pada masa itu. dengan munculnya Cairo Declaration of Human Rights in Islam sama sekali tidak menentang tiangtiang dasar yang terdapat dalam Universal Declaration of Human Right. Universalisme yang dimaksudkan adanya mengenai adanya penyatuan faham mengenai HAM melalui Universal Declaration of Human Right sehingga pengaturan HAM menurut ego dunia barat hanya boleh diatur dalam Universal Declaration of Human Right tersebut. dari. Sedangkan menurut pengamat Islam. Otoriter dan totaliter adalah suatu ideologi negara yang kekuasaan tertingginya dipegang oleh militer sehingga muncullah diktator.Universal Declaration of Human Right. Pertentangan tersebut muncul akibat munculnya Cairo Declaration of Human Rights in Islam sebagai pemicu. Merupakan pengharapan baru bagi pemimpin-pemimpin negara yang memakai paham demokrasi. Demokrasi adalah suatu ideologi negara yang berasal. Di negara yang menganut ideologi otoriter dan totaliter dapat dipastikan . dan untuk rakyat. Oleh karena itu. Dunia barat pun sudah sepantasnya memberikan kesempatan kepada negara-negara lain yang ingin berkembang untuk mengembangkannya dari yang sudah ada sebelumnya. Mengenai persoalan tersebut dalam membuat kebijakan perlindungan HAM seharusnya diberikan kebebasan karena sekali lagi menurut teori hukum alam hak dasar manusia sudah melekat dalam diri manusia sedangkan negara hanyalah melindungi hak dasar yang melekat pada diri manusia tersebut. Untuk memajukan negara yang sudah demokrasi maka tidak terlepas dari rekonsiliasi dengan masa lampau negaranya yang berupa pelanggaran HAM.

Kekuatan masal digunakan sebagai boomerang untuk menghancurkan rezim tersebut. apabila melihat kasus pembunuhan tersebut dilihat dari kaca outward looking memang seharusnya mengenai keputusan-keputusan internasional memang perlu dihormati dan dilaksanakan. Dengan munculnya rezim-rezim politik tersebut secara langsung . Transisi politik HAM yang berkembang selanjutnya merangkak menuju kasus-kasus yang sedang terjadi di dunia internasional. Kasus pembunuhan Biko merupakan sebuah titik balik mengenai HAM pada masa. Politisasi yang dilakukan kaum sipil dan militer juga menjadi salah satu bentuk dari adanya sebuah rezim otoriter dimana terdapat percampuran pemerintahan dalam pos-pos yang seharusnya diduduki oleh kaum sipil dan kemudian dilakukan pendudukan oleh kaum militer. Kaum militer mengutamakan kekuatan yang dimilikinya untuk memegang peranan yang lebih penting di suatu pemerintahan. Dengan kekuatan yang dimiliki oleh kaum militer itulah muncul pelanggaran-pelanggaran HAM yang selanjutnya menimbulkan gejolak dari masyarakat.tidak dapat terlepas dari adanya pelanggaran HAM berat yang ada pada negara tersebut. Gejolak dalam masyarakat dalam menolak rezim otoriter tersebut dilakukan sebagai bentuk protes terhadap kondisi sosial-politik pada masa itu. Rezim militer yang cenderung lebih berkuasa pun menjadi suatu petunjuk adanya sebuah keotoriteran dari pemimpin negara tersebut dimana banyak rakyat-rakyat yang tertindas dan dilanggaranya hak-hak pribadi seseorang. Selain dari kasus pembunuhan Biko juga ditemukan banyak kasus lain di negara lain yang merupakan sebuah transisi politik yang dapat mengubah perspektif HAM. Perspektif HAM dilihat dari kaca inward looking dan outward looking pun menjadi sebuah sorotan karena adanya permohonan amnesty dari pelaku pembunuhan tersebut. sebab kedaulatan negara yang digerogoti oleh berkembangnya peran PBB dan fenomena globalisasi. Munculnya berbagai macam rezim di negara-negara di benua Amerika tentu saja menimbulkan sebuah dampak yang cukup besar. Menurut saya.

Sedangkan masa transisi potilik di negaranegara non-Amerika sudah dimulai sejak masa bangsa Yunani dan Romawi. .pasti akan muncul bentuk protes dari masyarakat. Protes dan gejolak masyarakat tersebutlah yang digunakan sebagai momentum perkembangan HAM di Amerika karena pada dasarnya munculnya sebuh rezim pasti menyisakan sebuah luka di masyarakat dimana hal tersebut sangat dekat dengan adanya pelanggaran HAM. Transisi politik di negara Yunani dan Romawi itulah yang kemudian memunculkan pemikiran-pemikiran para filsuf yang kemudian berkembang sehingga dapat memunculkan konsep HAM. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa perkembangan HAM dari masa ke masa sangat dipengaruhi dengan adanya transisi politik di suatu waktu dan suatu tempat. Dimana dari adanya transisi politik tersebut muncul pemikiran-pemikiran akan perlindungan HAM bagi tiap-tiap individu.