PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.

9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 21u





PERBEDAAN PERSEPSI ANTAR JENIS KELAMIN TERHADAP
PERAN GENDER DALAM KELUARGA DAN MASYARAKAT : Antara
Harapan dan Kenyataan pada Guru-guru SD di Wilayah Kecamatan
Tembalang Kota Semarang.
Setia Iriyanto, Eny Winaryati
FE, FIKKES UNIMUS

Abstrak
Penelitian ini dilakukan pada Guru SD N di kec. Tembalang Kota Semarang. Berdasarakan
perhitungan diperoleh besar sampel 77 orang, dengan rincian 49 guru perempuan, 28 guru laki-laki, yang
diambil dari 15 SDN yang direndom secara acak. Pengambilan data dilakukan melalui kuesioner. Hasil
penelitian ini ditemukan adanya ketimpangan gender berkenaan dengan kesempatan mengakses
pendidikan, baik pada guru maupun pasangannya. Kesempatan mengakses informasi guru perempuan
relatif lebih rendah. Tugas mencari nafkah dan pekerjaan RT menjadi tanggung jawab bersama, namun
berkenaan dengan konsep pendidikan anak adalah menjadi tanggung jawab ibu. Secara teoritis guru laki-
laki mengakui tentang keadilan gender, namun realitanya kaum perempuan merasakan perlakuan tidak
adil. Secara konsep guru perempuan menyampaikan kesamaan dalam kegiatan kemasyarakatan, namun
realitanya merasakan tidak cukup waktu. Antara persepsi dengan realita ditemukan adanya perbedaan,
karena pada realita terjadi ketidakadilan gender.

Abstract
This research was conducted at the SDN teacher in Tembalang district city of Semarang. Berdasarakan
calculation of the sample obtained 77 people, with details of the 49 female teachers, 28 teachers of men,
drawn from the 15 SDN direndom randomly. Data acquisition is carried out through a questionnaire. The
results of this study found the existence of gender inequality regarding access to educational
opportunities, both on the teacher and her partner. Opportunity to access information of female teachers is
relatively lower. Task for a living and work RT becomes a shared responsibility, but about the concept of
children's education is the responsibility of the mother. Theoretically male teachers admitted about gender
justice, but the reality of women feel unfairly treated. In the concept of female teachers convey the
similarity in community activities, but the reality is not enough time to feel. Between perception with
reality in the differences, because in reality there gender inequalities.

PENDAHULUAN
Perjuangan umat manusia dalam mencapai kesetaraan gender telah berlangsung
secara revolusioner hingga mencapai suatu gerakan dunia yang kini disebut
pengarusutamaan gender (PUG) adalah perwujudan dari komitmen global
penghormatan terhadap hak-hak asasi manusia (HAM), berkaitan dengan kesamaan
kesempatan dan perlakuan bagi laki-laki dan perempuan dalam melaksanakan peran-
peran politik, ekonomi, pendidikan, sosial dan budaya dalam kehidupan masyarakat
dan rumah tangga.
Dalam konsep jenis kelamin (sex roles concept), secara kodrat sttruktur anatomi
wanita memungkinkan mereka untuk melaksanakan fungsi reproduksi seperti
mengandung, melahirkan, menyusui dan menstruasi yang tidak dapat dilakukan oleh
lelaki. Berdasarkan teori rekontruksi sosial (social recontruction) fungsi reproduksi
diperluas ke tugas-tugas domestik didalam rumah tangga, seperti membesarkan anak,
mencuci, dan memasak. Kontruksi sosial ini telah menimbulkan diskriminatif terhadap
perempuan yang menyebabkan mereka kurang berdaya dalam domain publik.
Akibatnya perempuan menjadi segmen masyarakat yang secara ekonomis kurang
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 211

produktif. Lebih jauh akan menyebabkan kualitas hidup relatif lebih rendah yang akan
menyebabkan rendahnya kualitas anak dan masa depan masyarakat. Salah satu gejala
adalah pembakuan peran jenis kelamin (gender stereotype); laki-laki ditempatkan
sebagai peran fungsi publik dan produktif, sedangkan perempuan pemeran domenstik
dan reproduktif. Dalam banyak kasus, perlakuaan tidak adil banyak menimpa
perempuan di rumah, di tempat kerja, maupun di tengah-tengah masyarakat.
Ketidakadilan itu tercipta karena dikonstruksi oleh budaya dan lembaga atau
dilembagakan. Dampak dari semua akan menyebabkan terhambatnya kemajuan bangsa.
Berdasarkan permasalahan diatas maka perlu dilakukan penelitian untuk
mengetahui sejauh mana perbedaan persepsi antara laki-laki dan perempuan berkenaan
dengan pemahamannya tentang peran gender dalam keluarga dan masyarakat, antara
harapan dan realita. Kesetaraan gender dianggap merupakan indikator terukur dari
pembangunan pendidikan, ekonomi, dan sosial yang berkeadilan gender.
Tujuan penelitian ini adalah
1. Untuk mengetahui sejauh mana perbedaan persepsi antara laki-laki dan
perempuan berkenaan dengan pemahamannya tentang peran perempuan dalam
keluarga dan masyarakat, antara harapan dengan realita terjadi. Tujuan dirinci
menjadi: Menggambarkan peran gender dalam keluarga dan masyarakat antara
harapan dan realita.
2. Mendiskripsikan perbedaan persepsi antar jenis kelamin laki-laki dan
perempuan berkenaan dengan peran gender dalam keluarga dan masyarakat.

METODE PENELITIAN.
Jenis penelitian adalah diskriptif di bidang pendidikan dengan pendekatan
crossektional. Penelitian dilakukan pada Guru SD baik laki-laki dan perempuan se
Kecamatan Tembalang Kota Semarang. Populasi dalam penelitian ini adalam seluruh
Guru SD baik laki-laki dan perempuan se wilayah Kecamatan Tembalang Kota
Semarang, sedangkan sampelnya diambil dengan kriteria: a) masih tercatat sebagai
Guru SD Negeri di wilayah Kecamatan Tembalang Kota Semarang; b) tercatat sebagai
penduduk wilayah kecamatan Tembalang kota Semarang; c) seluruh Guru SD baik laki-
laki dan perempuan se wilayah Kecamatan Tembalang Kota Semarang yang telah
berkeluarga. Alat penelitian yang digunakan adalah: kuesioner yang berisi tentang
pertanyaan yang ditujukan pada sampel untuk menilai sejauh mana perbedaan persepsi
antara laki-laki dan perempuan berkenaan dengan pemahamannya tentang peran gender
dalam keluarga dan masyarakat, antara suatu harapan dengan realita.

HASIL DAN PEMBAHASAN
1. Gambaran Umum.
Berdasarkan data dari Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan Tembalang bulan
Juli tahun pelajaran 2009/2010, terpaparkan bahwa di wilayah ini terdapat 28 SDN, 11
SD Swasta, 12 MI Swasta. Jumlah keseluruhan guru laki-lai dan perempuan yang
digunakan sebagai populasi dalam peneltian ini adalah 388 orang, terdiri dari 248 orang
guru perempuan, dan 140 orang guru laki-laki. Kriteria sampel yang digunakan dalam
penelitian ini adalah: (1) masih tercatat sebagai Guru SD Negeri di wilayah Kecamatan
Tembalang Kota Semarang; (2) tercatat sebagai penduduk wilayah kecamatan
Tembalang kota Semarang; (3) seluruh Guru SD baik laki-laki dan perempuan se
wilayah Kecamatan tembalang Kota Semarang yang telah berkeluarga. Berdasarkan
perhitungan besar sampel yang digunakan dalam penelitian ini, dengan menggunakan
rumus purposive sampling (Zaenudin, 2002: 58), adalah 77 orang, dengan rincian 49
orang perempuan, 28 orang laki-laki. Data diambil dari 15 SD yang direndom secara
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 212

acak. Dibawah ini ditampilkan data berkenaan dengan tingkat pendidikan dari sampel
(Grafik 1).

Grafik 1. Tingkat Pendidikan Sampel.

Tingkat pendidikan Sarjana laki-laki (46,4%) lebih tinggi dibanding perempuan
(40,9%), sebagian besar guru perempuan berpendidikan Diploma yakni (55%), lebih
tinggi dibanding laki-laki (46,4%), sedang SPG (SLTA) laki-laki (7,2%) lebih tinggi
dari perempuan(4,1%). Tingkat pendidikan guru laki-laki relatif lebih tinggi
dibandingkan dengan guru perempuan. Hal ini disebabkan karena kesempatan untuk
kuliah bagi guru laki-laki lebih longgar dibandingkan dengan perempuan. Persoalan
mendasar yang ada adalah karena kesibukan rumah tangga yang tidak bisa dipisahkan
dari kehidupan perempuan. Jumlah guru laki-laki yang belum meneruskan untuk
sekolah lagi, disebabkan karena terbentur kebutuhan biaya untuk rumah tangga. Data
diatas menggambarkan bahwa secara rata-rata dalam kaitannya perempuan mengakses
pendidikan untuk kuliah lebih tinggi lagi tergambarkan telah terjadi ketimbangan
gender. Tingkat pendidikan pasangan sampel, tertera pada grafik 2 berikut ini.
Grafik 2. Tingkat Pendidikan Pasangan Sampel.

Paparan data diatas menggambarkan bahwa tingkat pendidikan suami pada
semua tingkat pendidikan relatif lebih tinggi dibanding istri. Suami yang berpendidikan
S2 (8%), istri (4%), suami yang sarjana (28%), sedang istri (21%), pendidikan suami
yang lulusan diploma (7%) dan istri (5%), suami yang berpendidikan SLTA (50%) dan
istri (46%), untuk pendidikan suami yang lulusan SD maupun SLTP tidak ada,
sementara istri SD (4%), SLTP (7%). Pada pasangan guru laki-laki dan guru
perempuan secara keseluruhan pada semua jenjang pendidikan, tingat pendidikan laki-
laki lebih tinggi. Hal senada juga tersiratkan bila kita lihat data Indeks Pembangunan
Manusia (IPM) yang meliputi antara lain meliputi Angka Melek Huruf dan Rata-rata
lama sekolah untuk Jawa Tengah tahun 2006/2007, berdasarkan dari pendataan dengan
menggunakan data terpilah didapatkan data angka melek huruf tahun 2006 laki-laki
(92,7%), perempuan (83,9%), tahun 2007 laki-laki (93,4%), sedang perempuan
(84,0%). Rata-rata lama sekolah tahun 2006 laki-laki (7,4 tahun) perempuan (6,3
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 21S

tahun), sedang tahun 2007 laki-laki (7,3 tahun) dan perempuan (6,2 tahun). Berdasarkan
laporan UNDP 2004, Hasil survey terhadap kualitas pendidikan pada 117 negara,
indonesia menempati urutan 111 (Suara Merdeka, 2007). Hal ini dikarenakan
kurangnya perhatian terhadap atmosfir akademis (Bali Post (2008), Irma (2008).
Data diatas dapat kita cermati bahwa masih terjadi ketimpangan gender dalam
kesempatan mengenyam pendidikan. Mengingat pendidikan ikut mempengaruhi
seseorang dalam pemenuhan gizi, pendidikan, seperti ketidaktahuan “membaca,
menulis, dan menghitung” (calistung), maka akan berakibat kepada rendahnya kualitas
manusia. Bila dibandingkan dengan masyarakat yang berpendidikan akan mudah
merespon dan mengakses informasi, yang sebagian besar ditampilkan melalui baca-
tulis-hitung di media cetak dan elektronik. Sebagai contoh, petani yang berpendidikan
(melek aksara) akan mudah merespon inovasi baru dalam bidang pertanian, begitu pula
nelayan, buruh dan profesi lainnya.
Anak adalah generasi masa depan. Jumlah anak yang relatif banyak tentu akan
menuntut kebutuhan keluarga yang akan semakin tinggi. Terlebih di era global sekarang
ini, tuntutan kebutuhan keluarga semakin banyak dan beragam. Mensikapi persoalan
ini, terkait dengan jumlah anak pada keluarga responden, secara rerata jumlah anak
diatas 3, pada keluarga guru perempuan relatif lebih tinggi (41%) dibanding keluarga
guru laki-laki (36%). Hal ini mengindikasikan bahwa pekerjaan sebagai guru bagi
perempuan tidak mempengaruhi keinginannya untuk mempunyai anak, yang sudah
barang tentu dengan kesiapan segala konskwensi yang harus dihadapinya.
Pekerjaan pasangan responden, didapatkan data bahwa sebagian besar
pekerjaan suami responden sebagai pegawai negeri (53%), sedangkan pekerjaan istri
sebagai Ibu rumah tangga (43%), wiraswasta (18%) dan bekerja swasta (4%), sedang
35% sisanya menjadi pegawai negeri. Data diatas mengindikasikan bahwa tidak ada
suami yang tidak bekerja, artinya semua guru perempuan didukung dengan pendapatan
suami yang mapan. Responden yang memiliki anak diatas dua (2) sebagian besar
didukung oleh ekonomi keluarga, yang dapat dilihat dari dukungan pekerjaan dari
pasangannya, baik sebagai pegawai swasta/wiraswasta maupun pegawai negari. Hanya
ada dua (2) orang istri yang tidak bekerja atau sebagai ibu rumah tangga.

2. PERSEPSI TERHADAP PERAN GENDER DALAM KELUARGA DAN
MASYARAKAT.
Gender berasal dari kata “gender” (bahasa Inggris) yang diartikan sebagai jenis
kelamin. Namun jenis kelamin di sini bukan seks secara biologis, melainkan sosial
budaya dan psikologis. Pada prinsipnya konsep gender memfokuskan perbedaan
peranan antara pria dengan wanita, yang dibentuk oleh masyarakat sesuai dengan norma
sosial dan nilai sosial budaya masyarakat yang bersangkutan. Peran gender adalah peran
sosial yang tidak ditentukan oleh perbedaan kelamin seperti halnya peran kodrati. Oleh
karena itu, pembagian peranan antara pria dengan wanita dapat berbeda di antara satu
masyarakat dengan masyarakat yang lainnya sesuai dengan lingkungan. Peran gender
juga dapat berubah dari masa ke masa, karena pengaruh kemajuan: pendidikan,
teknologi, ekonomi, dan lain-lain. Hal itu berarti, peran jender dapat ditukarkan antara
pria dengan wanita (Agung Aryani, 2002 dan Tim Pusat Studi Wanita Universitas
Udayana, 2003).
Dilingkungan guru SD Negeri, ternyata masih ada yang belum pernah
mendengar istilah gender. Ada 6 orang guru perempuan (16%) yang belum tahu istilah
gender, sedang guru laki-laki ada 2 orang (7%). Hal ini dapat ditarik kesimpulan bahwa
pengetahuan guru masih ada yang kurang berkenaan dengan gender. Padahal gencar
telah banyak dibicarakan di berbagai mass media. Hal yang sangat ironis bila istilah saja
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 214

justru lebih banyak tidak diketahui oleh kelompok guru perempuan. Bagi guru yang
telah tahu berkenaan dengan istilah gender, hanya 16 orang guru perempuan yang
dapat menjawab dengan benar (39%) yakni pada pilihan jawaban gender diartikan
sebagai perbedaan yang tampak antara laki-laki dan perempuan dilihat dari segi nilai
dan tingkah laku, dan guru laki-laki ada 46 orang (46%). Berkenaan dengan peran
gender masih ada yang belum mendengar, guru perempuan (30%), guru laki-laki
(11%). Hal ini dapat disimpulkan bahwa pada sebagian guru perempuan kurang begitu
memperhatikan persoalan berkenaan dengan gender. Responden yang mampu
menjawab dengan benar peran gender, dengan pilihan jawaban : peran gender adalah
yang mampu mengintegrasikan sifat teguh, semangat kuat, harga diri dan kepercayaan
diri yang teguh, keberanian mengambil resiko, mandiri dengan sifat hangat, lemah-
lembut, sensitive dan tanggap terhadap keadaan, hati-hati dapat menyesuaikan diri
dalam berbagai situasi, pada guru perempuan hanya 19 orang (56%), sedang pada guru
laki-laki hanya 7 orang (28%). Kusus pada guru laki-laki, ada 13 orang (52%),
menjawab terutama berkenaan dengan kodrat perempuan, sedangkan peran secara turun
menurun dari nenek moyang terdahulu ada 2 orang 8%), dan 1 orang (4%)
menempatkan laki-laki sebagai penguasa keluarga, dan istri harus tunduk dan patuh
pada suami.
Akses terhadap informasi yang masih lemah diatas mengindikasikan tingkat
pengetahuan yang masih kurang, dan akan berdampak pada kemampuan didalam
bersosialisasi dan pengasuhan dalam keluarga. Mengingat era yang sekarang dihadapi
adalah era globalisasi sehingga dengan cepat akan dapat membaca berbagai perubahan
yang terjadi. Berkenaan dengan istilah emansipasi sebagian besar pernah mendengar.
Berkenaan dengan persepsi guru tentang kesetaraan gender sinonim dengan
persamaan, didapatkan data tidak setuju pada guru perempuan (20%), pada guru laki-
laki (32%); setuju pada guru perempuan (59%) pada guru laki-laki (61%); sedang yang
tidak menjawab pada guru perempuan (20%), pada guru laki-laki (7%). Menurut
Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) yang diterbitkan oleh Pusat Bahasa Departemen
Pendidikan Nasional Republik Indonesia (2008), kata setara adalah sejajar (sama
tingginya dsb), sama tingkatnya (kedudukannya dsb); sedang sama berarti serupa
(halnya, keadaannya, dsb), tidak berbeda. Berdasarkan pada pengerian ini, maka setara
tidaklah sinonim dengan sama. Jawaban yang tepat menurut pengertian ini adalah tidak
setuju adalah merupkan pilihan yang tepat. Perempuan diciptakan karena adanya
perbedaan dengan laki-laki. Berdasarkan pada jawaban responden diatas ternyata hanya
sbagian kecil dari guru menjawab tidak setuju, pada guru perempuan (20%), pada guru
laki-laki (32%). Pada pengertian ke tiga menurut KBBI bahwa setara dan sama
memiliki pengertian yang sama yakni: sepadan; seimbang; sebanding; setara.
Berdasarkan pengertian ini maka pilihan setuju menjadi pelihan mayoritas. Hasil
penelitian ini pilihan setuju menjadi mayoritas, baik oleh guru perempuan maupun guru
laki-laki. Berdasarkan pada jawaban responden diatas sebagian besar dari guru
menjawab setuju, pada guru perempuan (59%) pada guru laki-laki (61%). Kesimpulan
sementara yang dapat ditemukan bahwa, persepsi guru tentang kesetaraan gender adalah
sinonim dengan persamaan antara laki-laki dengan perempuan, berdasarkan pengertian
KBBI yang ke-dua.
Persepsi responden tentang perbedaan laki-laki dengan perempuan adalah
perbedaan dalam segala hal, didapatkan data tidak setuju pada guru perempuan (63%),
guru laki-laki (68%), setuju pada guru perempuan (22%), guru laki-laki (25%), sedang
yang tidak menjawab pada guru perempuan (14%), pada guru laki-laki (7%). Baik
pilihan tidak setuju dan setuju pada guru laki-laki relatif lebih tinggi dibandingkan
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 21S

dengan guru perempuan. Hal ini dapat disimpulkan bahwa tidak ditemukan adanya
ketidakadilan gender pada lingkungan guru SD di wilayah kecamatan Tembalang.
Guru-guru SD di wilayah kecamatan Tembalang dalam memberikan persepsinya
berkenaan dengan perbedaan yang terjadi antara laki-laki dengan perempuan adalah
sebagai hikmah. Hasil dari penelitian bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru
perempuan (2%), guru laki-laki (4%), yang menjawab setuju pada guru perempuan
(78%), guru laki-laki (82%), tidak menjawab guru pada guru perempuan (20%), pada
guru laki-laki (14%). Guru laki-laki untuk memilih setuju pada pertanyaan ini relatif
lebih tinggi dibandingkan dengan guru perempuan, namun juga diimbangi pada jawaban
tidak setuju. Menurut KBBI bahwa hik·mah mengandung pengertian kebijaksanaan
(dari Allah). Jadi perbedaan yang ada pada laki-laki dengan perempuan adalah
merupakan kebjiksanaan yang memang sengaja diciptakan oleh Allah; yang terpenting
adalah bahwa perbedaan yang ada dapat saling melengkapi dan terciptanya kolaborasi
yang harmonis, sehingga akan tercipta suasana yang saling asah, asih dan asuh, untuk
menciptakan rumah tangga yang sakinah mawaddah wa rohmah, menuju masyarakat
yang aman dan sejahtera.
Persepsi guru tentang kesetaraan gender yang diasumsikan sebagai penerimaan
dan penilaian secara setara perbedaan laki-laki dan perempuan, diperoleh data, guru
yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (4%), guru laki-laki (18%).
Menjawab setuju pada guru perempuan (76%) guru laki-laki (71%), dan yang tidak
menjawab pada guru perempuan (20%) guru laki-laki (11%). Bahwasanya kesetaraan
gender adalah penerimaan dan penilaian secara setara antara laki-laki dengan
perempuan adalah benar. Berarti jawaban yang tepat adalah setuju. Berdasarkan data
diatas bahwa guru laki-laki untuk menjawab tidak setuju relatif lebih banyak dan yang
menjawab setuju lebih sedikit dibandingkan dengan guru perempuan. Kesimpulan
sementara yang dapat dirumuskan bahwa dalam menjawab kuisioner tentang
kesetaraan gender yang diasumsikan sebagai penerimaan dan penilaian secara
setara perbedaan laki-laki dan perempuanm ini terjadi ketimpangan gender
antara guru laki-laki dan perempuan.
Responden yang memberikan jawaban berkenaan dengan persepsi “isu gender
muncul karena adanya masalah ketidakadilan dan ketidaksetaraan antara laki-laki
dengan perempuan”, diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan
(2%) pada guru laki-laki (11%); yang menjawab setuju pada guru perempuan (80%) dan
guru laki-laki (79%), sedang yang tidak menjawab pada guru perempuan (18%) pada
guru laki-laki (11%). Pertanyaan diatas bila ditelaah secara seksama adalah benar
adanya, sehingga jawaban yang benar adalah setuju. Berdasarkan tempilan data diatas
bahwa guru laki-laki yang menjawab tidak setuju lebih tinggi dan yang menjawab
setuju lebih rendah, hal ini mengindikasikan bahwa terdapat ketidakadilan gender
berkenaan dengan pertanyaan “isu gender muncul karena adanya masalah
ketidakadilan dan ketidaksetaraan antara laki-laki dengan perempuan” diatas.

3. PERAN GENDER DALAM KELUARGA
Keluarga adalah merupakan unit terkecil dalam suatu masyarakat. Kualitas
keluarga juga akan menentukan kualitas masyarakatnya, termasuk didalamnya adalah
berkenaan dengan peran gender dalam keluarga. Berbagai keputusan diambil, dan nilai-
nilai luhur tentang kesetaraan dan keadilan gender ditanamkan kepada anak-anak dan
seluruh anggota keluarga itu berada. Tanpa adanya pemahaman akan konsep dan nilai-
nilai yang berkesetaraan dan berkeadilan di dalam keluarga sejak dini, bahkan sejak
anak berada dalam kandungan, maka besar kemungkinan nilai-nilai tersebut tidak
diaplikasikannya di dalam kehidupan suatu keluarganya kelak. Hubungan sosial,
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 216

psikologi antar anggota keluarga yang kondusif, tidak terjadi diskriminasi akan
terbentuk keluarga yang harmonis dan masyarakat yang sejahtera. Dalam keluarga bisa
dikonsep sejak dini, termasuk memberikan pemahaman kepada anak laki-laki dan
perempuan tentang setara gender dan apa yang harus mereka lakukan saat membina
rumah tangga kelak.
Berdasarkan kuisioner yang bagikan kepada responden, dihasilkan suatu
jawaban berkenaan dengan ”perbedaan jenis kelamin laki-laki dan perempuan adalah
perbedaan pula dalam STRATA/STATUS dalam keluarga”. Diperolah data bahwa yang
menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (40%) guru laki-laki (43%); yang
menjawab setuju pada guru perempuan (27%), pada guru laki-laki (46%), yang tidak
menjawab pada guru perempuan (24%) pada guru laki-laki (11%). Pada kasus ini tidak
terdapat ketidakadilan gender. Responden laki-laki telah mensejajarkan ibu/istri dalam
keluarga pada tempat yang selayaknya.
Perbedaan laki-laki dengan perempuan pada dasarnya hanya karena
perempuan mempunyai fungsi MELAHIRKAN saja; atas pertanyaan ini diperoleh data
pada guru perempuan yang menjawab tidak setuju (47 %) pada guru laki-laki (43%),
yang menjawab setuju pada guru perempuan (29%), guru laki-laki (43%), sedang yang
tidak menjawab pada guru perempuan ada (24%) pada guru laki-laki (14%). Berkenaan
dengan kasus ini tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender. Dalam perjalanan
rumah tangga, terkadang persoalan akan muncul berkenaan dengan fungsi reproduksi
ini. Mengingat tidak semua perempuan dapat melahirkan keturunannya, meskipun
secara fisik dan mental sehat. Ketidaksuburan perempuan dapat menjadi pemicu
ketidakharmonisan keluarga. Demikian pula sebaliknya ketidaksuburan laki-laki akan
mengakibatkan hal yang sama. Oleh karena itu perlu adanya saling pengertian antara
suami dan istri demi menjaga keharmonisan keluarga.
Peran Gender adalah pembagian kerja yang proposional bagi laki-laki dan
perempuan. Berkenaan dengan pertanyaan ini diperoleh data responden yang menjawab
tidak setuju pada guru perempuan (10%) pada guru laki-laki (21%); yang menjawab
setuju pada guru perempuan (67%), pada guru laki-laki (71%), dan yang tidak
menjawab pada guru perempuan (22%), pada guru laki-laki (7%). Berdasarkan
pemaparan data diatas, antara yang setuju dan tidak setuju berada dalam posisi
seimbang antara guru laki-laki dengan guru perempuan. Hal ini didukung dengan alasan
yang disampaikan bahwasanya responden mendukung adanya kerjasama antara ibu dan
bapak dalam keluarga.
”Perempuan tugas dan fungsinya hanya melaksanakan pekerjaan yang
berkaitan dengan pekerjaan domistik atau kerumahtanggaan”. Terhadap pertanyaan ini
guru perempuan yang menjawab tidak setuju (67%), guru laki-laki (75%); yang
menjawab setuju pada guru perempuan (8%) pada guru laki-laki (14%), sedang yang
tidak menjawab pada guru perempuan (24%), pada guru laki-laki (11%). Berkenaan
dengan hal ini, tidak ditemukannya adanya ketidakadilan peran gender dalam
keluarga.
Ekonomi dalam keluarga menempati peran yang sangat penting. Persoalan
ekonomi dapat menjadi pemicu dan mempengaruhi keharmonisan suatu keluarga,
termasuk didalamnya tentang nafkah dan tanggungjawab. Berkenaan dengan nafkah dan
tanggungjawabnya, dirinci dalam 3 (tiga) pertanyaan. Apakah tugas mencari nafkah
adalah tugas suami saja”, atau tugas mencari nafkah adalah tugas suami dan istri yang
ke-3 jika istri sudah bekerja maka kebutuhan rumah tangga menjadi beban istri juga? .
Kesimpulan jawabannya adalah bahwa tugas mencari nafkah adalah menjadi tanggung
jawab bersama antara suami-istri. Pengelola keluarga adalah merupakan tanggung
jawab bersama antara pihak bapak dan ibu. Si ibu seringkali mendapatkan peran beban
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 217

ganda, yaitu mulai dari mengurus suami, anak, rumah, dari pagi hingga larut malam,
dipihak lain, dalam kondisi tertentu misalnya pada saat kondisi ekonomi keluarga
terdesak, seringkali si istri juga turut memberikan kontribusi dalam meningkatkan
pendapatan rumah tangga dengan bekerja di luar rumah.
Kehadiran anak-anak yang selalu diharapkan oleh setiap keluarga, menjadi
tanggungjawab yang harus diemban. Meliputi tanggungjawab mengurus anak, dan
pekerjaan rumah tangga. Dari hasil pertanyaan yang dijawab oleh responden berkenaan
dengan tanggung jawab mengurus anak adalah tanggung jawab ibu/perempuan,
diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (29%) pada guru laki-
laki (64%); yang menjawab setuju pada guru perempuan (65%) pada guru laki-laki
(29%), dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (6%) pada guru laki-laki (7%).
Dari pemaparan data diatas, bahwa konsep pendidikan anak adalah menjadi
tanggung jawab seorang ibu. Nilai budaya yang ada mendukung pendapat ini, dan
diperkuat dengan persepsi yang telah menyatu dalam sikap, pemikiran dan
tingkah laku yang telah sedemikian kuat dipegang teguh oleh seorang ibu.
Jawaban responden atas pertanyaan urusan pekerjaan rumah tangga adalah
tugas ibu/perempuan diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan
(73%), guru laki-laki (61%); yang menjawab setuju pada guru perempuan (20%), guru
laki-laki (32%), dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (6%), guru laki-laki
(7%). Banyaknya pekerjaan yang harus dilakukan oleh seorang ibu, telah menghasilkan
suatu komitmn bahwa pekerjaan rumah tangga adalah menjadi tanggung jawab
bersama. Hal ini dapat dilihat dari data diatas, bahwa ibu guru menjawab tidak setuju
yang lebih tinggi, dan setuju yang lebih sedikit, bila pekerjaan rumah tangga menjadi
tanggung jawabnya saja. Komitmen ibu ini diperkuat dengan pertanyaan bahwa suami
tidak perlu untuk ikut mengerjakan pekerjaan rumah, diperoleh data bahwa yang
menjawab tidak setuju pada guru perempuan relatif lebih tinggi dan jawaban setuju
lebih rendah. Data yang lengkap adalah sebagai berikut” yang menjawab tidak setuju
pada guru perempuan (90%) pada guru laki-laki (86%); yang menjawab setuju pada
guru perempuan (6%) pada guru laki-laki (11%), dan yang tidak menjawab pada guru
perempuan (4%), guru laki-laki (4%). Didukung pula dengan pertanyaan sebaiknya
perempuan itu di rumah saja. Mengurus pekerjaan rumah, mengurus anak dan suami,
diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (92%) pada guru laki-
laki (82%); yang menjawab setuju pada guru perempuan (4%) pada guru laki-laki
(18%), dan yang tidak menjawab ada guru perempuan (4%) pada guru laki-laki (0%).
Berbagai observasi, menunjukkan perempuan mengerjakan hampir 90% dari
pekerjaan dalam rumah tangga. Sehingga bagi mereka yang bekerja, selain bekerja di
tempat kerja juga masih harus mengerjakan pekerjaan rumah tangga.diperoleh data yang
menjawab tidak setuju pada guru perempuan (12%) pada guru laki-laki (36%); yang
menjawab setuju pada guru perempuan (67%) pada guru laki-laki (57%), dan yang tidak
menjawab ada guru perempuan (20%) pada guru laki-laki (7%). Disamping itu pada
pertanyaan beban kerja perempuan lebih pajang dan banyak adalah merupakan
bentuk lain dari diskriminasi dan ketidakadilan gender. diperoleh data yang menjawab
tidak setuju pada guru perempuan (27%) pada guru laki-laki (64%); yang menjawab
setuju pada guru perempuan (43%) pada guru laki-laki (32%), dan yang tidak menjawab
ada guru perempuan (31%) pada guru laki-laki (4%). Berkenaan dengan persepsi pada
dua hal diatas tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender namun berdasarkan
realita ditemukan.
Realita yang terjadi baik pada keluarga guru perempuan maupun guru laki-laki
diproleh data bahwa prosentasi pekerjaan istri lebih tinggi dibandingkan suami pada
jenis pekerjaan: mencuci pakaian, memasak, membersihkan rumah, menyuapi anak,
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 218

membantu anak belajar, menyiapkan makanan. Prosentase suami lebih tinggi pada jenis
pekerjaan memperbaiki perabotan rumah, dan mencari tambahan pendapatan. Data
selengkapnya tertera pada tabel 1 dibawah ini.

Tabel 1. Prosentase beban pekerjaan dalam keluarga.

Guru laki-laki
(%)
Guru perempuan
(%)
Istri 34 33
Anak 13 10
pembantu 4 5
Suami 20 15
saudara 2 1
Lainnya 27 36
Peran perempuan ini sangat menentukan kualitas intelektual, emosional dan
spiritual anak sebagai generasi penerus, maupun kualitas keluarga sebagai unit terkecil
masyarakat. Dengan demikian tidak dapat dipungkiri bahwa perempuan merupakan
penentu arah dan masa depan bangsa, sehingga seharusnyalah upaya peningkatan
kualitas dan pemberdayaan perempuan mendapat perhatian yang proporsional.

4. PERAN GENDER DALAM MASYARAKAT.
Peranan wanita telah tersiratkan dalam UUD 1945, dengan tidak ada satu kata
pun yang bersifat diskriminatif terhadap wanita. Konstitusi ini dengan tegas menyatakan
persamaan hak dan kewajiban bagi setiap warga negara (baik pria maupun wanita). Di
dalam GBHN 1993 di antaranya juga diamanatkan, bahwa wanita mempunyai hak dan
kewajiban yang sama dengan pria dalam pembangunan. Selain itu, pengambil
keputusan juga telah meratifikasi (mengesahkan) konvensi penghapusan segala bentuk
diskriminasi terhadap wanita dalam UU No. 7 Th 1984.
Berdasarkan kuisioner yang bagikan kepada responden, dihasilkan suatu
jawaban berkenaan dengan ”perbedaan jenis kelamin laki-laki dan perempuan adalah
perbedaan pula dalam STRATA/STATUS dalam masyarakat”. Diperolah data bahwa
yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (35%) guru laki-laki (54%);
yang menjawab setuju pada guru perempuan (33%), pada guru laki-laki (39%), yang
tidak menjawab pada guru perempuan (33%) pada guru laki-laki (7%). Berdasarkan
data diatas secara keseluruhan tidak ditemukannya ketidakadilan gender.
Kesetaraan gender juga berarti sederajat dalam keberadaan, sederajat dalam
keberdayaan, serta keikutsertaan di semua bidang public/masyarakat. Diperolah data
bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (22%) guru laki-laki
(18%); yang menjawab setuju pada guru perempuan (59%), pada guru laki-laki (79%),
yang tidak menjawab pada guru perempuan (18%) pada guru laki-laki (4%). Kesetaraan
gender, adalah penerimaan dan penilaian secara setara perbedaan peran yang
dipegang oleh laki-laki dan perempuan dalam masyarakat. Diperolah data bahwa yang
menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (27%) guru laki-laki (11%); yang
menjawab setuju pada guru perempuan (65%), pada guru laki-laki (86%), yang tidak
menjawab pada guru perempuan (8%) pada guru laki-laki (4%). Dalam kasus ini tidak
diteukannya ketidakadilan gender.bahkan pada guru laki-laki memberikan kesempatan
kepada istrinya untuk aktif terlibat dalam kegiatan kemasyarakatan. Tambahan peran
di masyarakat, tampaknya menambah beban pekerjaan bagi kaum ibu, mengingat
pekerjaan dirumah telah cukup menyita waktu dan tenaga. Ibu guru cenderung
kurang banyak melibatkan diri pada kegiatan kemasyarakatan.
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 219

Perlakuaan tidak adil banyak menimpa perempuan di rumah, di tempat kerja,
maupun di tengah-tengah masyarakat. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak
setuju pada guru perempuan adalah (33%) guru laki-laki (54%); yang menjawab setuju
pada guru perempuan (55%), pada guru laki-laki (39%), yang tidak menjawab pada
guru perempuan (12%) pada guru laki-laki (7%). Jawaban diatas memiliki
kecenderungan, bahwa ibu guru sangat merasakan ketidakadilan itu, yang terlihat dari
data yang tidak setuju pada guru perempuan lebih sedikit dan yang setuju memperoleh
ketdakadilan lebih besar. Gambaran yang dapat kita dapatkan adalah bahwa perlakuan
tidak adil terjadi di keluarga, dan masyarakat baik di tempat kerja maupun ditegah-
tengah masyarakat sangat dirasakan oleh kaum perempuan. Kenyataan diatas adalah
merupakan realita yang tejadi. Namun secara teoritis seperti yang diungkatkan pada
pertanyaan: Keadilan gender adalah perlakuan adil yang diberikan kepada laki-laki
maupun perempuan. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru
perempuan adalah (8%) guru laki-laki (7%); yang menjawab setuju pada guru
perempuan (86%), pada guru laki-laki (89%), yang tidak menjawab pada guru
perempuan (6%) pada guru laki-laki (4%). Secara teoritis guru laki-laki mengakui
bahwa keadilan gender adalah perlakuan adil yang diberikan kepada laki-laki maupun
perempuan. Hal diatas didukung oleh alasan yang disampaikan bahwa Ketidakadilan itu
tercipta karena dikondisikan dan dibentuk oleh budaya dan lembaga atau
dilembagakan. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru
perempuan adalah (29%) guru laki-laki (25%); yang menjawab setuju pada guru
perempuan (35%), pada guru laki-laki (64%), yang tidak menjawab pada guru
perempuan (37%) pada guru laki-laki (11%).
Di Indonesia telah terjadi diskriminasi gender terutama dalam dalam bidang
pendidikan, kesehatan, informasi, kredit, politik, dan rumah tangga. Diperolah data
bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (35%) guru laki-laki
(64%); yang menjawab setuju pada guru perempuan (29%), pada guru laki-laki (29%),
yang tidak menjawab pada guru perempuan (37%) pada guru laki-laki (7%). Sebagai
besar lebih dari separo guru laki-laki yakni 64%, mengatakan bahwa tidak terjadi
dikriminasi dalam bidang pendidikan, kesehatan, informasi, kredit, politik, dan rumah
tangga, meskipun dalam kenyataannya ibu guru perempuan merasakan diskriminasi itu.
Perempuan tidak perlu terlibat dalam kegiatan kemasyarakatan. Karena bagian
itu adalah tugas laki-laki. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru
perempuan adalah (84%) guru laki-laki (82%); yang menjawab setuju pada guru
perempuan (6%), pada guru laki-laki (11%), yang tidak menjawab pada guru
perempuan (10%) pada guru laki-laki (7%). Secara teoritis guru perempuan
menyampaikan kesamaan dalam kegiatan kemasyarakatan namun menurut
realita yang ada ternyata guru perempuan merasakan tidak ada waktu yang
cukup untuk beraktifitas.

SIMPULAN DAN SARAN
A. SIMPULAN.
1. Persepsi Terhadap Peran Gender dalam Keluarga dan Masyarakat.
a) Ditemukan adanya ketimpangan gender berkenaan dengan kesempatan
mengakses pendidikan, pada guru maupun pasangannya. Karena kesempatan
untuk kuliah bagi guru laki-laki relatif lebih longgar, sementara guru perempuan
disibukkan dengan berbagai urusan pekerjaan rumah tangga.
b) Akses informasi guru terutama guru perempuan masih kurang, terutama berkenaan
dengan istilah gender, dan peran gender. Pemahaman tentang peran gender yang
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 22u

dapat menjawab dengan benar, pada guru perempuan lebih tinggi dari guru laki-laki.
Ada guru laki-laki, mengatakan istri harus tunduk dan patuh pada suami (4%).
c) Tidak ditemukannya adanya ketidakadilan gender pada persepsi tentang perbedaan
yang ada adalah sebagai hikmah maupun perbedaan dalam segala hal, juga tentang
kesetaraan gender sinonim dengan persamaan
d) Ditemukannya ketidakadilan gender berkenaan dengan persepsi penerimaan dan
penilaian secara setara perbedaan laki-laki dan perempuan, dan isu gender muncul
karena adanya masalah ketidakadilan.
2. Peran Gender Dalam Keluarga
a) Responden laki-laki telah mensejajarkan ibu/istri dalam keluarga pada tempat yang
selayaknya.
b) Tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender, berkenan dengan kodrat perempuan.
c) Tugas mencari nafkah dan pekerjaan rumah tangga menjadi tanggung jawab
bersama antara suami-istri dan tidak ditemukannya adanya ketidakadilan peran
gender dalam keluarga.
d) Ditemukannya bahwa konsep pendidikan anak adalah menjadi tanggung jawab
seorang ibu.
e) Tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender berkenaan berkenaan dengan isu
tentang gender.
f) Ditemukan adanya ketidakadilan gender antara persepsi dan realita pada jenis
pekerjaan memasak, mencuci, menyiapkan makanan, menyuapi, mengajari belajar
anak, membersihkan rumah.
3. Peran Gender Dalam Masyarakat.
a) Tidak ditemukannya ketidakadilan gender, STRATA/STATUS perempuan dalam
masyarakat”.
b) Guru laki-laki memberikan kesempatan kepada istrinya untuk aktif terlibat dalam
kegiatan kemasyarakatan. Namun ibu (istri) kurang meresponnya karena beban
pekerjaan dirumah telah menyita waktu dan tenaga, demikian pula pada ibu guru.
c) Secara teoritis guru laki-laki mengakui tentang keadilan gender, namun realitanya
kaum perempuan merasakan perlakuan tidak adil terjadi di keluarga, masyarakat dan
tempat kerja, dan telah dikondisikan, dibentuk oleh budaya, dilembagakan.
d) Sebagian besar guru laki-laki (64%), mengatakan tidak terjadi dikriminasi dalam
berbagai bidang, kenyataannya guru perempuan merasakan diskriminasi itu.
e) Secara konsep guru perempuan menyampaikan kesamaan dalam kegiatan
kemasyarakatan, namun realitanya merasakan tidak cukup waktu.
B. SARAN.
1. Perlu ditingkatkannya kesadaran dikalangan guru SD di kec. Tembalang kususnya
guru perempuan berkenaan dengan akses informasi.
2. Perlu dilaksanakannya suatau pelatihan tentang peran perempuan bagi
pembangunan, untuk membangkitkan kesadaran bagi istri guru, dan sebagian guru
perempuan untuk aktif terlibat kegiatan kemasyarakatan dalam rangka mendukung
kemajuan bangsa.
3. Perlu diadakannya suatu pengembangan model pelatihan kepada guru laki-laki agar
memahami dan empati terhadap berbagai persoalan diskriminasi dan kesetaraan
gender yang dihadapi oleh kaum perempuan baik di rumah tangga maupun
masyarakat.
.
DAFTAR PUSTAKA.
Abdullah, Irwan. 2003. Sangkan Paran Gender. UGM. Yogjakarta.
PR0SIBINu SENINAR NASI0NAL 0NIN0S 2u1u ISBN:978.979.7u4.88S.9
http:¡¡juinal.unimus.ac.iu 221

Agung Aryani, I Gusti Ayu. 2002. Mengenal Konsep Gender (Permasalahan dan
Implementasinya dalam Pendidikan). 10 halaman.
Arjani, Ni Luh. 2002. Gender dan Permasalahannya. PSW UNUD. Denpasar
Atkinson, R.L, Atkinson, R.C dan Hilgard, ER. 1994. Pengantar Psokologi. Jilid 1.
Erlangga.Jakarta.
At-Tharsyah, Adnan, 2001. Serba-Serbi Wanita, PT. Almahira, Jakarta.
Bali Post. 2008. Tajuk http://www.balipost.co.id/balipostcetak/2008/4/2/o1.htm . Rabu
Kliwon, 2 April 2008 (11 Agustus 2008).
Dagun, S.M. 1992. Maskulin dan Feminim. Rineka cipta . Jakarta..
Fakih, Mansour. 2003. Analisis Gender dan Transformasi Sosial. Pustaka Pelajar.
Jogjakarta.
Hurlock, Elizabeth B. 1994. Psikologi Perkembangan , Suatu Pendekatan Sepanjang
Rentang Kehidupan.. Erlangga. Jakarta.
Irma, Dewi. kampus_pr@yahoo.com) 16 mei 2008
Kantor Menteri Negara Peranan Wanita. 1998. Gender dan Permasalahannya. Modul
Pelatihan Analisis Gender. Kantor Menteri Negara Peranan Wanita. Jakarta.
Kurz, Kathleen M. Kathleen M dan Merchant, 1997. Kesehatan Wanita: Sebuah
Perspective Global, (Adi Utarini). UGM Press, Yogyakarta.
Mosse, Julia C. 2004. Gender dan Pembangunan. Rifka Annisa. Jogjakarta.
Sudarta, Wayan. 2007. Peranan Wanita dalam Pembangunan Berwawasan Gender,
Fakultas Pertanian Universitas Udayana.
Waspada on line, 27 August 2008. Konsep Setara Gender Menuju Keluarga Sakinah.
September 2009
Zumrotin, dkk. 2000. Perempuan Bergerak.YLK. Sulawesi Selatan.

Mendiskripsikan perbedaan persepsi antar jenis kelamin laki-laki dan perempuan berkenaan dengan peran gender dalam keluarga dan masyarakat. Berdasarkan perhitungan besar sampel yang digunakan dalam penelitian ini. antara harapan dengan realita terjadi. Untuk mengetahui sejauh mana perbedaan persepsi antara laki-laki dan perempuan berkenaan dengan pemahamannya tentang peran perempuan dalam keluarga dan masyarakat. laki-laki ditempatkan sebagai peran fungsi publik dan produktif. Alat penelitian yang digunakan adalah: kuesioner yang berisi tentang pertanyaan yang ditujukan pada sampel untuk menilai sejauh mana perbedaan persepsi antara laki-laki dan perempuan berkenaan dengan pemahamannya tentang peran gender dalam keluarga dan masyarakat. Kesetaraan gender dianggap merupakan indikator terukur dari pembangunan pendidikan. Jenis penelitian adalah diskriptif di bidang pendidikan dengan pendekatan crossektional. sedangkan perempuan pemeran domenstik dan reproduktif. dengan menggunakan rumus purposive sampling (Zaenudin. 28 orang laki-laki. dan sosial yang berkeadilan gender. antara suatu harapan dengan realita. Ketidakadilan itu tercipta karena dikonstruksi oleh budaya dan lembaga atau dilembagakan. Dalam banyak kasus. perlakuaan tidak adil banyak menimpa perempuan di rumah. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. c) seluruh Guru SD baik lakilaki dan perempuan se wilayah Kecamatan Tembalang Kota Semarang yang telah berkeluarga. maupun di tengah-tengah masyarakat. Kriteria sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah: (1) masih tercatat sebagai Guru SD Negeri di wilayah Kecamatan Tembalang Kota Semarang. Salah satu gejala adalah pembakuan peran jenis kelamin (gender stereotype). Berdasarkan data dari Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan Tembalang bulan Juli tahun pelajaran 2009/2010.produktif. terpaparkan bahwa di wilayah ini terdapat 28 SDN. b) tercatat sebagai penduduk wilayah kecamatan Tembalang kota Semarang. Dampak dari semua akan menyebabkan terhambatnya kemajuan bangsa. terdiri dari 248 orang guru perempuan. sedangkan sampelnya diambil dengan kriteria: a) masih tercatat sebagai Guru SD Negeri di wilayah Kecamatan Tembalang Kota Semarang. Jumlah keseluruhan guru laki-lai dan perempuan yang digunakan sebagai populasi dalam peneltian ini adalah 388 orang. Lebih jauh akan menyebabkan kualitas hidup relatif lebih rendah yang akan menyebabkan rendahnya kualitas anak dan masa depan masyarakat. (2) tercatat sebagai penduduk wilayah kecamatan Tembalang kota Semarang. 2002: 58). (3) seluruh Guru SD baik laki-laki dan perempuan se wilayah Kecamatan tembalang Kota Semarang yang telah berkeluarga. 11 SD Swasta. ekonomi. 12 MI Swasta. antara harapan dan realita. adalah 77 orang. Populasi dalam penelitian ini adalam seluruh Guru SD baik laki-laki dan perempuan se wilayah Kecamatan Tembalang Kota Semarang. Gambaran Umum. dengan rincian 49 orang perempuan. dan 140 orang guru laki-laki. Tujuan penelitian ini adalah 1. 2. Penelitian dilakukan pada Guru SD baik laki-laki dan perempuan se Kecamatan Tembalang Kota Semarang. Tujuan dirinci menjadi: Menggambarkan peran gender dalam keluarga dan masyarakat antara harapan dan realita. Data diambil dari 15 SD yang direndom secara !"# !$% & "' $( . di tempat kerja. Berdasarkan permasalahan diatas maka perlu dilakukan penelitian untuk mengetahui sejauh mana perbedaan persepsi antara laki-laki dan perempuan berkenaan dengan pemahamannya tentang peran gender dalam keluarga dan masyarakat. METODE PENELITIAN.

9%). Rata-rata lama sekolah tahun 2006 laki-laki (7. sedang istri (21%). Tingkat Pendidikan Pasangan Sampel. Tingkat pendidikan pasangan sampel. suami yang sarjana (28%). berdasarkan dari pendataan dengan menggunakan data terpilah didapatkan data angka melek huruf tahun 2006 laki-laki (92. sedang SPG (SLTA) laki-laki (7. Suami yang berpendidikan S2 (8%). sedang perempuan (84. tertera pada grafik 2 berikut ini. Tingkat pendidikan guru laki-laki relatif lebih tinggi dibandingkan dengan guru perempuan.2%) lebih tinggi dari perempuan(4. pendidikan suami yang lulusan diploma (7%) dan istri (5%). Grafik 1. Pada pasangan guru laki-laki dan guru perempuan secara keseluruhan pada semua jenjang pendidikan. Dibawah ini ditampilkan data berkenaan dengan tingkat pendidikan dari sampel (Grafik 1). istri (4%). untuk pendidikan suami yang lulusan SD maupun SLTP tidak ada.acak. Grafik 2. tingat pendidikan lakilaki lebih tinggi. sebagian besar guru perempuan berpendidikan Diploma yakni (55%).7%).4%) lebih tinggi dibanding perempuan (40. Tingkat Pendidikan Sampel. Hal senada juga tersiratkan bila kita lihat data Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang meliputi antara lain meliputi Angka Melek Huruf dan Rata-rata lama sekolah untuk Jawa Tengah tahun 2006/2007.4%). SLTP (7%). Tingkat pendidikan Sarjana laki-laki (46. Data diatas menggambarkan bahwa secara rata-rata dalam kaitannya perempuan mengakses pendidikan untuk kuliah lebih tinggi lagi tergambarkan telah terjadi ketimbangan gender.9%).0%). Jumlah guru laki-laki yang belum meneruskan untuk sekolah lagi.3 !"# !$% & "' $( . tahun 2007 laki-laki (93. suami yang berpendidikan SLTA (50%) dan istri (46%).4%). sementara istri SD (4%). lebih tinggi dibanding laki-laki (46. Hal ini disebabkan karena kesempatan untuk kuliah bagi guru laki-laki lebih longgar dibandingkan dengan perempuan. Paparan data diatas menggambarkan bahwa tingkat pendidikan suami pada semua tingkat pendidikan relatif lebih tinggi dibanding istri. Persoalan mendasar yang ada adalah karena kesibukan rumah tangga yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan perempuan.1%).4 tahun) perempuan (6. perempuan (83. disebabkan karena terbentur kebutuhan biaya untuk rumah tangga.

pembagian peranan antara pria dengan wanita dapat berbeda di antara satu masyarakat dengan masyarakat yang lainnya sesuai dengan lingkungan. secara rerata jumlah anak diatas 3. sedangkan pekerjaan istri sebagai Ibu rumah tangga (43%). pendidikan. 2007). Peran gender juga dapat berubah dari masa ke masa. begitu pula nelayan. Anak adalah generasi masa depan. didapatkan data bahwa sebagian besar pekerjaan suami responden sebagai pegawai negeri (53%). Namun jenis kelamin di sini bukan seks secara biologis. Mengingat pendidikan ikut mempengaruhi seseorang dalam pemenuhan gizi.2 tahun). Pada prinsipnya konsep gender memfokuskan perbedaan peranan antara pria dengan wanita. artinya semua guru perempuan didukung dengan pendapatan suami yang mapan. Hanya ada dua (2) orang istri yang tidak bekerja atau sebagai ibu rumah tangga. dan lain-lain. Irma (2008). Ada 6 orang guru perempuan (16%) yang belum tahu istilah gender. karena pengaruh kemajuan: pendidikan. yang dapat dilihat dari dukungan pekerjaan dari pasangannya. menulis. terkait dengan jumlah anak pada keluarga responden. petani yang berpendidikan (melek aksara) akan mudah merespon inovasi baru dalam bidang pertanian. Berdasarkan laporan UNDP 2004. 2002 dan Tim Pusat Studi Wanita Universitas Udayana. Hal yang sangat ironis bila istilah saja !"# !$% & "' $( . Bila dibandingkan dengan masyarakat yang berpendidikan akan mudah merespon dan mengakses informasi. buruh dan profesi lainnya. baik sebagai pegawai swasta/wiraswasta maupun pegawai negari. Data diatas dapat kita cermati bahwa masih terjadi ketimpangan gender dalam kesempatan mengenyam pendidikan. Data diatas mengindikasikan bahwa tidak ada suami yang tidak bekerja. Hal ini dikarenakan kurangnya perhatian terhadap atmosfir akademis (Bali Post (2008). sedang tahun 2007 laki-laki (7. yang sebagian besar ditampilkan melalui bacatulis-hitung di media cetak dan elektronik. wiraswasta (18%) dan bekerja swasta (4%). Sebagai contoh. pada keluarga guru perempuan relatif lebih tinggi (41%) dibanding keluarga guru laki-laki (36%). melainkan sosial budaya dan psikologis. 2. Mensikapi persoalan ini. Hal ini dapat ditarik kesimpulan bahwa pengetahuan guru masih ada yang kurang berkenaan dengan gender. seperti ketidaktahuan “membaca. indonesia menempati urutan 111 (Suara Merdeka. peran jender dapat ditukarkan antara pria dengan wanita (Agung Aryani. maka akan berakibat kepada rendahnya kualitas manusia.3 tahun) dan perempuan (6.tahun). Hasil survey terhadap kualitas pendidikan pada 117 negara. Dilingkungan guru SD Negeri. Peran gender adalah peran sosial yang tidak ditentukan oleh perbedaan kelamin seperti halnya peran kodrati. Padahal gencar telah banyak dibicarakan di berbagai mass media. Jumlah anak yang relatif banyak tentu akan menuntut kebutuhan keluarga yang akan semakin tinggi. Gender berasal dari kata “gender” (bahasa Inggris) yang diartikan sebagai jenis kelamin. yang dibentuk oleh masyarakat sesuai dengan norma sosial dan nilai sosial budaya masyarakat yang bersangkutan. ekonomi. sedang guru laki-laki ada 2 orang (7%). ternyata masih ada yang belum pernah mendengar istilah gender. Responden yang memiliki anak diatas dua (2) sebagian besar didukung oleh ekonomi keluarga. dan menghitung” (calistung). Hal ini mengindikasikan bahwa pekerjaan sebagai guru bagi perempuan tidak mempengaruhi keinginannya untuk mempunyai anak. PERSEPSI TERHADAP PERAN GENDER DALAM KELUARGA DAN MASYARAKAT. Oleh karena itu. Terlebih di era global sekarang ini. 2003). sedang 35% sisanya menjadi pegawai negeri. yang sudah barang tentu dengan kesiapan segala konskwensi yang harus dihadapinya. teknologi. Pekerjaan pasangan responden. tuntutan kebutuhan keluarga semakin banyak dan beragam. Hal itu berarti.

setuju pada guru perempuan (22%). dan istri harus tunduk dan patuh pada suami. pada guru perempuan hanya 19 orang (56%). Bagi guru yang telah tahu berkenaan dengan istilah gender. setara. harga diri dan kepercayaan diri yang teguh. keberanian mengambil resiko. Persepsi responden tentang perbedaan laki-laki dengan perempuan adalah perbedaan dalam segala hal. mandiri dengan sifat hangat. sedang yang tidak menjawab pada guru perempuan (14%). lemahlembut. guru laki-laki (11%). Berdasarkan pada pengerian ini. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) yang diterbitkan oleh Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia (2008). guru perempuan (30%). kata setara adalah sejajar (sama tingginya dsb). pada guru laki-laki (7%). dan guru laki-laki ada 46 orang (46%). berdasarkan pengertian KBBI yang ke-dua. Baik pilihan tidak setuju dan setuju pada guru laki-laki relatif lebih tinggi dibandingkan !"# !$% & "' $( . ada 13 orang (52%). pada guru perempuan (20%). Mengingat era yang sekarang dihadapi adalah era globalisasi sehingga dengan cepat akan dapat membaca berbagai perubahan yang terjadi. sedangkan peran secara turun menurun dari nenek moyang terdahulu ada 2 orang 8%). Perempuan diciptakan karena adanya perbedaan dengan laki-laki. Jawaban yang tepat menurut pengertian ini adalah tidak setuju adalah merupkan pilihan yang tepat. guru laki-laki (68%). dan 1 orang (4%) menempatkan laki-laki sebagai penguasa keluarga. pada guru laki-laki (32%). dsb). Berkenaan dengan peran gender masih ada yang belum mendengar. didapatkan data tidak setuju pada guru perempuan (63%). sebanding. pada guru laki-laki (7%). Berkenaan dengan persepsi guru tentang kesetaraan gender sinonim dengan persamaan. Berdasarkan pada jawaban responden diatas sebagian besar dari guru menjawab setuju. Kusus pada guru laki-laki. persepsi guru tentang kesetaraan gender adalah sinonim dengan persamaan antara laki-laki dengan perempuan. Berkenaan dengan istilah emansipasi sebagian besar pernah mendengar. hanya 16 orang guru perempuan yang dapat menjawab dengan benar (39%) yakni pada pilihan jawaban gender diartikan sebagai perbedaan yang tampak antara laki-laki dan perempuan dilihat dari segi nilai dan tingkah laku. maka setara tidaklah sinonim dengan sama. keadaannya. Hal ini dapat disimpulkan bahwa pada sebagian guru perempuan kurang begitu memperhatikan persoalan berkenaan dengan gender. sama tingkatnya (kedudukannya dsb). sedang pada guru laki-laki hanya 7 orang (28%). Kesimpulan sementara yang dapat ditemukan bahwa. sedang sama berarti serupa (halnya. sedang yang tidak menjawab pada guru perempuan (20%). baik oleh guru perempuan maupun guru laki-laki. Responden yang mampu menjawab dengan benar peran gender. Akses terhadap informasi yang masih lemah diatas mengindikasikan tingkat pengetahuan yang masih kurang. dengan pilihan jawaban : peran gender adalah yang mampu mengintegrasikan sifat teguh. sensitive dan tanggap terhadap keadaan. dan akan berdampak pada kemampuan didalam bersosialisasi dan pengasuhan dalam keluarga. Berdasarkan pada jawaban responden diatas ternyata hanya sbagian kecil dari guru menjawab tidak setuju. Pada pengertian ke tiga menurut KBBI bahwa setara dan sama memiliki pengertian yang sama yakni: sepadan. Berdasarkan pengertian ini maka pilihan setuju menjadi pelihan mayoritas. menjawab terutama berkenaan dengan kodrat perempuan. tidak berbeda. pada guru lakilaki (32%). didapatkan data tidak setuju pada guru perempuan (20%). semangat kuat. Hasil penelitian ini pilihan setuju menjadi mayoritas. setuju pada guru perempuan (59%) pada guru laki-laki (61%).justru lebih banyak tidak diketahui oleh kelompok guru perempuan. pada guru perempuan (59%) pada guru laki-laki (61%). guru laki-laki (25%). seimbang. hati-hati dapat menyesuaikan diri dalam berbagai situasi.

dengan guru perempuan. diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (2%) pada guru laki-laki (11%). Guru-guru SD di wilayah kecamatan Tembalang dalam memberikan persepsinya berkenaan dengan perbedaan yang terjadi antara laki-laki dengan perempuan adalah sebagai hikmah. Pertanyaan diatas bila ditelaah secara seksama adalah benar adanya. Berdasarkan data diatas bahwa guru laki-laki untuk menjawab tidak setuju relatif lebih banyak dan yang menjawab setuju lebih sedikit dibandingkan dengan guru perempuan. yang terpenting adalah bahwa perbedaan yang ada dapat saling melengkapi dan terciptanya kolaborasi yang harmonis. Berdasarkan tempilan data diatas bahwa guru laki-laki yang menjawab tidak setuju lebih tinggi dan yang menjawab setuju lebih rendah. guru laki-laki (4%). Kualitas keluarga juga akan menentukan kualitas masyarakatnya. sehingga akan tercipta suasana yang saling asah. sedang yang tidak menjawab pada guru perempuan (18%) pada guru laki-laki (11%). menuju masyarakat yang aman dan sejahtera. Tanpa adanya pemahaman akan konsep dan nilainilai yang berkesetaraan dan berkeadilan di dalam keluarga sejak dini. yang menjawab setuju pada guru perempuan (78%). maka besar kemungkinan nilai-nilai tersebut tidak diaplikasikannya di dalam kehidupan suatu keluarganya kelak. namun juga diimbangi pada jawaban tidak setuju. termasuk didalamnya adalah berkenaan dengan peran gender dalam keluarga. Menjawab setuju pada guru perempuan (76%) guru laki-laki (71%). Berbagai keputusan diambil. PERAN GENDER DALAM KELUARGA Keluarga adalah merupakan unit terkecil dalam suatu masyarakat. 3. dan nilainilai luhur tentang kesetaraan dan keadilan gender ditanamkan kepada anak-anak dan seluruh anggota keluarga itu berada. Jadi perbedaan yang ada pada laki-laki dengan perempuan adalah merupakan kebjiksanaan yang memang sengaja diciptakan oleh Allah. Guru laki-laki untuk memilih setuju pada pertanyaan ini relatif lebih tinggi dibandingkan dengan guru perempuan. diperoleh data. Hasil dari penelitian bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (2%). sehingga jawaban yang benar adalah setuju. Hubungan sosial. Bahwasanya kesetaraan gender adalah penerimaan dan penilaian secara setara antara laki-laki dengan perempuan adalah benar. guru laki-laki (82%). Persepsi guru tentang kesetaraan gender yang diasumsikan sebagai penerimaan dan penilaian secara setara perbedaan laki-laki dan perempuan. pada guru laki-laki (14%). untuk menciptakan rumah tangga yang sakinah mawaddah wa rohmah. guru yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (4%). Menurut KBBI bahwa hik·mah mengandung pengertian kebijaksanaan (dari Allah). bahkan sejak anak berada dalam kandungan. tidak menjawab guru pada guru perempuan (20%). guru laki-laki (18%). Berarti jawaban yang tepat adalah setuju. Kesimpulan sementara yang dapat dirumuskan bahwa dalam menjawab kuisioner tentang kesetaraan gender yang diasumsikan sebagai penerimaan dan penilaian secara setara perbedaan laki-laki dan perempuanm ini terjadi ketimpangan gender antara guru laki-laki dan perempuan. dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (20%) guru laki-laki (11%). asih dan asuh. Responden yang memberikan jawaban berkenaan dengan persepsi “isu gender muncul karena adanya masalah ketidakadilan dan ketidaksetaraan antara laki-laki dengan perempuan”. yang menjawab setuju pada guru perempuan (80%) dan guru laki-laki (79%). Hal ini dapat disimpulkan bahwa tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender pada lingkungan guru SD di wilayah kecamatan Tembalang. !"# !$% & "' $( ) . hal ini mengindikasikan bahwa terdapat ketidakadilan gender berkenaan dengan pertanyaan “isu gender muncul karena adanya masalah ketidakadilan dan ketidaksetaraan antara laki-laki dengan perempuan” diatas.

Hal ini didukung dengan alasan yang disampaikan bahwasanya responden mendukung adanya kerjasama antara ibu dan bapak dalam keluarga. tidak terjadi diskriminasi akan terbentuk keluarga yang harmonis dan masyarakat yang sejahtera. Persoalan ekonomi dapat menjadi pemicu dan mempengaruhi keharmonisan suatu keluarga. Si ibu seringkali mendapatkan peran beban !"# !$% & "' $( * . Demikian pula sebaliknya ketidaksuburan laki-laki akan mengakibatkan hal yang sama. dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (22%). guru laki-laki (43%). atau tugas mencari nafkah adalah tugas suami dan istri yang ke-3 jika istri sudah bekerja maka kebutuhan rumah tangga menjadi beban istri juga? . yang menjawab setuju pada guru perempuan (29%). Ekonomi dalam keluarga menempati peran yang sangat penting. antara yang setuju dan tidak setuju berada dalam posisi seimbang antara guru laki-laki dengan guru perempuan. Responden laki-laki telah mensejajarkan ibu/istri dalam keluarga pada tempat yang selayaknya. tidak ditemukannya adanya ketidakadilan peran gender dalam keluarga. Berkenaan dengan nafkah dan tanggungjawabnya. Peran Gender adalah pembagian kerja yang proposional bagi laki-laki dan perempuan. Terhadap pertanyaan ini guru perempuan yang menjawab tidak setuju (67%). Berkenaan dengan hal ini. termasuk didalamnya tentang nafkah dan tanggungjawab. Berdasarkan kuisioner yang bagikan kepada responden. yang menjawab setuju pada guru perempuan (8%) pada guru laki-laki (14%). Dalam keluarga bisa dikonsep sejak dini. Dalam perjalanan rumah tangga. Apakah tugas mencari nafkah adalah tugas suami saja”. Pengelola keluarga adalah merupakan tanggung jawab bersama antara pihak bapak dan ibu. termasuk memberikan pemahaman kepada anak laki-laki dan perempuan tentang setara gender dan apa yang harus mereka lakukan saat membina rumah tangga kelak. Pada kasus ini tidak terdapat ketidakadilan gender. Berdasarkan pemaparan data diatas. Berkenaan dengan pertanyaan ini diperoleh data responden yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (10%) pada guru laki-laki (21%).psikologi antar anggota keluarga yang kondusif. pada guru laki-laki (46%). dihasilkan suatu jawaban berkenaan dengan ”perbedaan jenis kelamin laki-laki dan perempuan adalah perbedaan pula dalam STRATA/STATUS dalam keluarga”. atas pertanyaan ini diperoleh data pada guru perempuan yang menjawab tidak setuju (47 %) pada guru laki-laki (43%). dirinci dalam 3 (tiga) pertanyaan. yang menjawab setuju pada guru perempuan (27%). pada guru laki-laki (7%). sedang yang tidak menjawab pada guru perempuan (24%). Oleh karena itu perlu adanya saling pengertian antara suami dan istri demi menjaga keharmonisan keluarga. yang tidak menjawab pada guru perempuan (24%) pada guru laki-laki (11%). pada guru laki-laki (71%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (67%). Berkenaan dengan kasus ini tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender. Mengingat tidak semua perempuan dapat melahirkan keturunannya. Ketidaksuburan perempuan dapat menjadi pemicu ketidakharmonisan keluarga. terkadang persoalan akan muncul berkenaan dengan fungsi reproduksi ini. guru laki-laki (75%). Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (40%) guru laki-laki (43%). sedang yang tidak menjawab pada guru perempuan ada (24%) pada guru laki-laki (14%). meskipun secara fisik dan mental sehat. Perbedaan laki-laki dengan perempuan pada dasarnya hanya karena perempuan mempunyai fungsi MELAHIRKAN saja. pada guru laki-laki (11%). ”Perempuan tugas dan fungsinya hanya melaksanakan pekerjaan yang berkaitan dengan pekerjaan domistik atau kerumahtanggaan”. Kesimpulan jawabannya adalah bahwa tugas mencari nafkah adalah menjadi tanggung jawab bersama antara suami-istri.

menjadi tanggungjawab yang harus diemban. Hal ini dapat dilihat dari data diatas. Banyaknya pekerjaan yang harus dilakukan oleh seorang ibu. seringkali si istri juga turut memberikan kontribusi dalam meningkatkan pendapatan rumah tangga dengan bekerja di luar rumah. Kehadiran anak-anak yang selalu diharapkan oleh setiap keluarga. Komitmen ibu ini diperkuat dengan pertanyaan bahwa suami tidak perlu untuk ikut mengerjakan pekerjaan rumah. guru laki-laki (32%). Disamping itu pada pertanyaan beban kerja perempuan lebih pajang dan banyak adalah merupakan bentuk lain dari diskriminasi dan ketidakadilan gender. dan setuju yang lebih sedikit. Dari hasil pertanyaan yang dijawab oleh responden berkenaan dengan tanggung jawab mengurus anak adalah tanggung jawab ibu/perempuan. yang menjawab setuju pada guru perempuan (43%) pada guru laki-laki (32%). bahwa konsep pendidikan anak adalah menjadi tanggung jawab seorang ibu. guru laki-laki (61%). Mengurus pekerjaan rumah. Sehingga bagi mereka yang bekerja. rumah. dan yang tidak menjawab ada guru perempuan (31%) pada guru laki-laki (4%). diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (29%) pada guru lakilaki (64%).diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (12%) pada guru laki-laki (36%). Jawaban responden atas pertanyaan urusan pekerjaan rumah tangga adalah tugas ibu/perempuan diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (73%). Meliputi tanggungjawab mengurus anak. diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (27%) pada guru laki-laki (64%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (4%) pada guru laki-laki (18%). yaitu mulai dari mengurus suami. Dari pemaparan data diatas. diperoleh data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan relatif lebih tinggi dan jawaban setuju lebih rendah. dalam kondisi tertentu misalnya pada saat kondisi ekonomi keluarga terdesak. anak. menunjukkan perempuan mengerjakan hampir 90% dari pekerjaan dalam rumah tangga. dari pagi hingga larut malam. Berkenaan dengan persepsi pada dua hal diatas tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender namun berdasarkan realita ditemukan. yang menjawab setuju pada guru perempuan (67%) pada guru laki-laki (57%). guru laki-laki (4%). dan yang tidak menjawab ada guru perempuan (20%) pada guru laki-laki (7%). selain bekerja di tempat kerja juga masih harus mengerjakan pekerjaan rumah tangga. memasak. bila pekerjaan rumah tangga menjadi tanggung jawabnya saja. dan yang tidak menjawab ada guru perempuan (4%) pada guru laki-laki (0%). Didukung pula dengan pertanyaan sebaiknya perempuan itu di rumah saja. Realita yang terjadi baik pada keluarga guru perempuan maupun guru laki-laki diproleh data bahwa prosentasi pekerjaan istri lebih tinggi dibandingkan suami pada jenis pekerjaan: mencuci pakaian. dan diperkuat dengan persepsi yang telah menyatu dalam sikap. bahwa ibu guru menjawab tidak setuju yang lebih tinggi. telah menghasilkan suatu komitmn bahwa pekerjaan rumah tangga adalah menjadi tanggung jawab bersama. dan pekerjaan rumah tangga. menyuapi anak. yang menjawab setuju pada guru perempuan (20%). dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (6%). membersihkan rumah. Berbagai observasi. !"# !$% & "' $( . Data yang lengkap adalah sebagai berikut” yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (90%) pada guru laki-laki (86%). guru laki-laki (7%). dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (4%). pemikiran dan tingkah laku yang telah sedemikian kuat dipegang teguh oleh seorang ibu. dipihak lain. diperoleh data yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan (92%) pada guru lakilaki (82%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (6%) pada guru laki-laki (11%).ganda. yang menjawab setuju pada guru perempuan (65%) pada guru laki-laki (29%). dan yang tidak menjawab pada guru perempuan (6%) pada guru laki-laki (7%). mengurus anak dan suami. Nilai budaya yang ada mendukung pendapat ini.

Kesetaraan gender. Dalam kasus ini tidak diteukannya ketidakadilan gender. mengingat pekerjaan dirumah telah cukup menyita waktu dan tenaga. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (22%) guru laki-laki (18%). dengan tidak ada satu kata pun yang bersifat diskriminatif terhadap wanita.bahkan pada guru laki-laki memberikan kesempatan kepada istrinya untuk aktif terlibat dalam kegiatan kemasyarakatan. Peranan wanita telah tersiratkan dalam UUD 1945. yang menjawab setuju pada guru perempuan (65%). Prosentase suami lebih tinggi pada jenis pekerjaan memperbaiki perabotan rumah. !"# !$% & "' $( . pada guru laki-laki (39%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (33%). Di dalam GBHN 1993 di antaranya juga diamanatkan. tampaknya menambah beban pekerjaan bagi kaum ibu.membantu anak belajar. maupun kualitas keluarga sebagai unit terkecil masyarakat. Tabel 1. PERAN GENDER DALAM MASYARAKAT. Selain itu. Berdasarkan kuisioner yang bagikan kepada responden. yang tidak menjawab pada guru perempuan (18%) pada guru laki-laki (4%). pada guru laki-laki (86%). sederajat dalam keberdayaan. Berdasarkan data diatas secara keseluruhan tidak ditemukannya ketidakadilan gender. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (27%) guru laki-laki (11%). Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (35%) guru laki-laki (54%). adalah penerimaan dan penilaian secara setara perbedaan peran yang dipegang oleh laki-laki dan perempuan dalam masyarakat. Guru laki-laki Guru perempuan (%) (%) Istri 34 33 Anak 13 10 pembantu 4 5 Suami 20 15 saudara 2 1 Lainnya 27 36 Peran perempuan ini sangat menentukan kualitas intelektual. dihasilkan suatu jawaban berkenaan dengan ”perbedaan jenis kelamin laki-laki dan perempuan adalah perbedaan pula dalam STRATA/STATUS dalam masyarakat”. Ibu guru cenderung kurang banyak melibatkan diri pada kegiatan kemasyarakatan. pengambil keputusan juga telah meratifikasi (mengesahkan) konvensi penghapusan segala bentuk diskriminasi terhadap wanita dalam UU No. yang tidak menjawab pada guru perempuan (33%) pada guru laki-laki (7%). emosional dan spiritual anak sebagai generasi penerus. Prosentase beban pekerjaan dalam keluarga. pada guru laki-laki (79%). Tambahan peran di masyarakat. sehingga seharusnyalah upaya peningkatan kualitas dan pemberdayaan perempuan mendapat perhatian yang proporsional. serta keikutsertaan di semua bidang public/masyarakat. yang tidak menjawab pada guru perempuan (8%) pada guru laki-laki (4%). 4. menyiapkan makanan. Kesetaraan gender juga berarti sederajat dalam keberadaan. dan mencari tambahan pendapatan. Konstitusi ini dengan tegas menyatakan persamaan hak dan kewajiban bagi setiap warga negara (baik pria maupun wanita). yang menjawab setuju pada guru perempuan (59%). 7 Th 1984. Dengan demikian tidak dapat dipungkiri bahwa perempuan merupakan penentu arah dan masa depan bangsa. bahwa wanita mempunyai hak dan kewajiban yang sama dengan pria dalam pembangunan. Data selengkapnya tertera pada tabel 1 dibawah ini.

Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (29%) guru laki-laki (25%). yang tidak menjawab pada guru perempuan (12%) pada guru laki-laki (7%). yang tidak menjawab pada guru perempuan (37%) pada guru laki-laki (7%). pada guru laki-laki (64%). Kenyataan diatas adalah merupakan realita yang tejadi. Namun secara teoritis seperti yang diungkatkan pada pertanyaan: Keadilan gender adalah perlakuan adil yang diberikan kepada laki-laki maupun perempuan. informasi. yang terlihat dari data yang tidak setuju pada guru perempuan lebih sedikit dan yang setuju memperoleh ketdakadilan lebih besar. Secara teoritis guru perempuan menyampaikan kesamaan dalam kegiatan kemasyarakatan namun menurut realita yang ada ternyata guru perempuan merasakan tidak ada waktu yang cukup untuk beraktifitas. mengatakan bahwa tidak terjadi dikriminasi dalam bidang pendidikan. SIMPULAN. Jawaban diatas memiliki kecenderungan. kesehatan. meskipun dalam kenyataannya ibu guru perempuan merasakan diskriminasi itu. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (8%) guru laki-laki (7%). Persepsi Terhadap Peran Gender dalam Keluarga dan Masyarakat. Di Indonesia telah terjadi diskriminasi gender terutama dalam dalam bidang pendidikan. pada guru laki-laki (39%). Secara teoritis guru laki-laki mengakui bahwa keadilan gender adalah perlakuan adil yang diberikan kepada laki-laki maupun perempuan. politik. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (35%) guru laki-laki (64%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (35%). 1. Karena kesempatan untuk kuliah bagi guru laki-laki relatif lebih longgar. pada guru laki-laki (89%). dan masyarakat baik di tempat kerja maupun ditegahtengah masyarakat sangat dirasakan oleh kaum perempuan. informasi. SIMPULAN DAN SARAN A. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (33%) guru laki-laki (54%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (55%). yang tidak menjawab pada guru perempuan (10%) pada guru laki-laki (7%). politik. yang menjawab setuju pada guru perempuan (86%). pada guru laki-laki (29%). yang menjawab setuju pada guru perempuan (6%). Hal diatas didukung oleh alasan yang disampaikan bahwa Ketidakadilan itu tercipta karena dikondisikan dan dibentuk oleh budaya dan lembaga atau dilembagakan. a) Ditemukan adanya ketimpangan gender berkenaan dengan kesempatan mengakses pendidikan. kredit. yang tidak menjawab pada guru perempuan (6%) pada guru laki-laki (4%). dan rumah tangga. dan peran gender. Gambaran yang dapat kita dapatkan adalah bahwa perlakuan tidak adil terjadi di keluarga. terutama berkenaan dengan istilah gender. yang tidak menjawab pada guru perempuan (37%) pada guru laki-laki (11%). kredit. Perempuan tidak perlu terlibat dalam kegiatan kemasyarakatan. Pemahaman tentang peran gender yang !"# !$% & "' $( . kesehatan. sementara guru perempuan disibukkan dengan berbagai urusan pekerjaan rumah tangga. yang menjawab setuju pada guru perempuan (29%). pada guru laki-laki (11%). di tempat kerja. b) Akses informasi guru terutama guru perempuan masih kurang. Diperolah data bahwa yang menjawab tidak setuju pada guru perempuan adalah (84%) guru laki-laki (82%). pada guru maupun pasangannya. bahwa ibu guru sangat merasakan ketidakadilan itu.Perlakuaan tidak adil banyak menimpa perempuan di rumah. dan rumah tangga. maupun di tengah-tengah masyarakat. Karena bagian itu adalah tugas laki-laki. Sebagai besar lebih dari separo guru laki-laki yakni 64%.

dilembagakan. dan telah dikondisikan. mengatakan istri harus tunduk dan patuh pada suami (4%). namun realitanya kaum perempuan merasakan perlakuan tidak adil terjadi di keluarga. c) Tidak ditemukannya adanya ketidakadilan gender pada persepsi tentang perbedaan yang ada adalah sebagai hikmah maupun perbedaan dalam segala hal. masyarakat dan tempat kerja. kenyataannya guru perempuan merasakan diskriminasi itu. e) Tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender berkenaan berkenaan dengan isu tentang gender. dan sebagian guru perempuan untuk aktif terlibat kegiatan kemasyarakatan dalam rangka mendukung kemajuan bangsa. Perlu diadakannya suatu pengembangan model pelatihan kepada guru laki-laki agar memahami dan empati terhadap berbagai persoalan diskriminasi dan kesetaraan gender yang dihadapi oleh kaum perempuan baik di rumah tangga maupun masyarakat. 3. !"# !$% & "' $( . . mencuci. SARAN. Yogjakarta. d) Sebagian besar guru laki-laki (64%). e) Secara konsep guru perempuan menyampaikan kesamaan dalam kegiatan kemasyarakatan. 2. Perlu dilaksanakannya suatau pelatihan tentang peran perempuan bagi pembangunan. d) Ditemukannya bahwa konsep pendidikan anak adalah menjadi tanggung jawab seorang ibu. juga tentang kesetaraan gender sinonim dengan persamaan d) Ditemukannya ketidakadilan gender berkenaan dengan persepsi penerimaan dan penilaian secara setara perbedaan laki-laki dan perempuan. dibentuk oleh budaya. b) Guru laki-laki memberikan kesempatan kepada istrinya untuk aktif terlibat dalam kegiatan kemasyarakatan. menyuapi. menyiapkan makanan. Abdullah. Ada guru laki-laki. pada guru perempuan lebih tinggi dari guru laki-laki. untuk membangkitkan kesadaran bagi istri guru. DAFTAR PUSTAKA. 2. Irwan. f) Ditemukan adanya ketidakadilan gender antara persepsi dan realita pada jenis pekerjaan memasak. 2003. Namun ibu (istri) kurang meresponnya karena beban pekerjaan dirumah telah menyita waktu dan tenaga. mengatakan tidak terjadi dikriminasi dalam berbagai bidang. demikian pula pada ibu guru. B. a) Tidak ditemukannya ketidakadilan gender. namun realitanya merasakan tidak cukup waktu. membersihkan rumah. c) Tugas mencari nafkah dan pekerjaan rumah tangga menjadi tanggung jawab bersama antara suami-istri dan tidak ditemukannya adanya ketidakadilan peran gender dalam keluarga. berkenan dengan kodrat perempuan. dan isu gender muncul karena adanya masalah ketidakadilan. Tembalang kususnya guru perempuan berkenaan dengan akses informasi.dapat menjawab dengan benar. STRATA/STATUS perempuan dalam masyarakat”. 1. b) Tidak ditemukan adanya ketidakadilan gender. UGM. Peran Gender Dalam Masyarakat. mengajari belajar anak. 3. Peran Gender Dalam Keluarga a) Responden laki-laki telah mensejajarkan ibu/istri dalam keluarga pada tempat yang selayaknya. c) Secara teoritis guru laki-laki mengakui tentang keadilan gender. Sangkan Paran Gender. Perlu ditingkatkannya kesadaran dikalangan guru SD di kec.

Pengantar Psokologi. September 2009 Zumrotin. Gender dan Permasalahannya. Sulawesi Selatan. Jakarta. Atkinson. Denpasar Atkinson..C dan Hilgard.YLK. Jogjakarta. Almahira. Jakarta. 1998. I Gusti Ayu.co. Serba-Serbi Wanita. At-Tharsyah. Arjani.com) 16 mei 2008 Kantor Menteri Negara Peranan Wanita. ER. Rineka cipta . 2002. 2003.. Kathleen M dan Merchant. Fakultas Pertanian Universitas Udayana. 1992. UGM Press. PT. Erlangga. Jilid 1.Agung Aryani. 1997. Erlangga. Tajuk http://www.M. Yogyakarta. Dagun. S. 1994. Kantor Menteri Negara Peranan Wanita. Maskulin dan Feminim. Waspada on line. Bali Post. Gender dan Permasalahannya. Peranan Wanita dalam Pembangunan Berwawasan Gender. Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan.L. Elizabeth B. !"# !$% & "' $( . Mansour. Jakarta. Adnan. dkk. Ni Luh. Sudarta. Jogjakarta. Rabu Kliwon. Mosse. R. Pustaka Pelajar. Hurlock. Kurz. Mengenal Konsep Gender (Permasalahan dan Implementasinya dalam Pendidikan). 1994. R. Fakih. (Adi Utarini). Rifka Annisa. 10 halaman. Wayan. Psikologi Perkembangan .htm . 2008. Jakarta. Modul Pelatihan Analisis Gender.Jakarta. 2001. 2007. PSW UNUD. kampus_pr@yahoo. Analisis Gender dan Transformasi Sosial. 2 April 2008 (11 Agustus 2008).balipost. 2004. Kesehatan Wanita: Sebuah Perspective Global. Irma. 2002. Julia C.id/balipostcetak/2008/4/2/o1. Kathleen M. Dewi. 27 August 2008. Konsep Setara Gender Menuju Keluarga Sakinah. Gender dan Pembangunan. Perempuan Bergerak. 2000.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful