BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH

Produktivitas adalah jumlah hasil yang dicapai oleh seorang pekerja atau unit faktor produksi lain dalam jangka waktu tertentu. Hal ini tergantung pada perkembangan teknologi, alat-alat produksi, organisasi dan manajemen, syarat-syarat kerja, lingkungan kerja dan faktor-faktor lainnya. Disamping itu peningkatan produktivitas kerja pegawai juga harus diikuti oleh terciptanya lingkungan kerja yang baik dan serasi. Produktivitas kerja yang dimaksud produk dari adanya lingkungan kerja. Tinggi rendahnya produktivitas masing-masing bagian dalam struktur organisasi PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan, sangat dipengaruhi oleh kesempurnaan tata ruang kantor dan suasana yang kondusif untuk menambah semangat dan gairah karyawan. Disamping itu orang yang ditempatkan pada masing-masing bagian kerja haruslah orang yang mampu serta memiliki pengetahuan dan keterampilan sesuai dengan disipin ilmu yang dimiliki. Produktivitas merupakan kunci perkembangan ekonomi dan peningkatan mutu kehidupan masyarakat. Produktivitas memegang peranan amat penting, baik secara mikro dalam setiap perusahaan maupun secara makro, yakni pada tingkat nasional dan bahkan internasional. Tingkat produktivitas dalam suatu organisasi tidak hanya menentukan kemampuan organisasi itu mengahasilkan laba, tetapi juga kelangsungan hidupnya. Pengaruh lebih luas juga dirasakan secara nasional, karena sarana individu untuk meningkatkan usaha dan sasaran pemerintah untuk mencapai tingkat kemakmuran nasional yang lebih tinggi memperkuat perekonomian Negara, yang pada

Universitas Sumatera Utara

gilirannya akan mendorong perbaikan taraf hidup warganya dan wujud pelayanan perumahan, pendidikan, kesehatan dan kesempatan kerja. Produktif tidaknya suatu organisasi usaha ataupun dalam skala yang lebih luas lagi seperti Negara, memang tidak semata-mata disebabkan oleh faktor manusianya, namun SDM memegang peranan utama dalam proses peningkatan produktivitas karena alat produksi dan teknologi merupakan hasil pengorbanan 1. Timpe, mengutip pendapat seorang ahli manajemen, Alan Brace yang mnyebutkan bahwa “perbaikan aktivitas yang paling signifikan berasal dari tindakantindakan yang diarahkan kepada orang yang melaksanakan pekerjaan tersebut… “2. Setiap organisasi, baik yang bersekala besar maupun kecil pada hakekatnya akan selalu berorientasi kearah pencapaian tujuan. Untuk itu organisasi berusaha memaksimalkan pemanfaatan sarana dan sumber daya yang terdapat dalam organisasi secara bersama-sama agar tujuan yang telah ditetapkan tersebut benar-benar terwujud. Sebagaimana kita ketahui bahwa semangat dan kegairahan kerja karyawan dalam melaksanakan tugasnya dipengaruhi oleh banyak faktor antara lain : jumlah kompensasi yang diberikan, penempatan yang tepat, pendidikan dan pelatihan, promosi, mutasi dan masih banyak faktor lain yang tidak bisa disebutkan seluruhnya disini. Pada dasarnya setiap organisasi selalu berusaha sebaik mungkin untuk menciptakan suatu lingkungan kerja yang baik, tetapi banyak hal diluar dugaan yang mungkin untuk dihindari terjadi, terutama bagi perusahaan yang menggunakan mesinmesin berat. Mesin-mesin berat tersebut biasanya menghasilkan suara yang bising dan sangat mengganggu pendengaran kita dalam bekerja. Untuk menghindari atau mencegah suara bising bukanlah suatu hal yang mudah, tentu harus memerlukan pikiran
1

Anaroga pandji dan sri sayuti. 1995. Psikologi Industri dan Sosial. Jakarta. Pustaka Jaya. hal. 69

2

A. Timpe Dale. 1992. Produktivitas ; Terjemahan oleh Susanto Budi Darma. Jakarta. PT Alex Media Komputindo. hal. 55

Universitas Sumatera Utara

maka hal ini bisa mengakibatkan terganggunya konsentrasi dalam melaksanakan pekerjaan. sehingga akan berpengaruh terhadap karyawan maupun hasil pekerjaannya. Sebagai sebuah BUMN. seperti mereka akan malas atau kurang disiplin. PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan merupakan suatu bentuk perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak dibidang jasa kepelabuhan yang mempunyai tujuan pokok untuk menyediakan fasilitas dan mengusahakan jasa kepelabuhan serta usaha lainnya yang menunjang pencapaian perseroan dalam rangka menyelenggarakan keamanan dan ketertiban untuk kepentingan perseroan. tentu akan dapat mengakibatkan terganggunya kesehatan mereka yang pada akhirnya akan dapat menurunkan semangat kerja karyawan. Jika karyawan yang bekerja dilingkungan tersebut merasakan adanya ganguan seperti penerangan yang buruk. Dan untuk itu PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan harus mampu bersaing dengan pelaku-pelaku ekonomi lainnya khususnya badan usaha swasta. karena pekerja adalah manusia yang sangat dipengaruhi oleh lingkungan dimana ia bekerja.dan tenaga yang banyak untuk mengatasinya. udara yang pengap dan uap yang menganggu pernafasan sehingga harus tiap kali keluar mencari udara segar. banyak kesalahan dalam melaksanakan pekerjaan. disamping juga harus mampu bersaing di dunia internasional. Meskipun faktor ini penting dan besar pengaruhnya tetapi masih ada perusahaan yang sampai saat ini kurang memperhatikan faktor lingkungan kerja. PT (Persero) Pelabuhan Indoonesia I memiliki peluang besar untuk dapat turut serta menyumbangkan peranannya dalam pembangunan perekonomian nasional. kualitas dan kuantitas outputnya tidak memenuhi standar yang ditentukan. Universitas Sumatera Utara . Dan pada akhirnya karyawan dalam kondisi yang demikian bukan merupakan tenaga penghasil yang efisien dan efektif. Bila kejadian ini dialami secara terus-menerus.

Dengan kata lain PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan membutuhkan produktivitas kerja yang tinggi dari para pegawainya. Berarti ada variabel lain yang selama ini luput dari penelitian para ahli. namun permasalahan peningkatan produktivitas tetap belum tuntas. dermaga dan fasilitas untuk bertambat bongkar muat barang dan fasilitas naik turun penumpang. Kondisi ini harus disesuaikan dengan misi perusahaan yaitu memberikan pelayanan jasa kepelabuhan yang bermutu dan berorientasi kepada kepuasan pelanggan melalui pengelolaan perusahaan secara profesional. baik atasan maupun bawahan dan para pengelola Universitas Sumatera Utara . PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan menyelenggarakan usaha-usaha di bidang seperti kolam-kolam pelabuhan dan perairan untuk lalu lintas dan tempat berlabuhnya kapal. Dengan adanya perhatian dan dukungan terhadap lingkungan kerja yang baik yang di ciptakan dalam organisasi. perdagangan. PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan menyadari produktivitas ataupun prestasi kerja para pegawai sangatlah penting untuk dapat mencapai apa yang menjadi tujuan dari perusahaan. terampil dan cakap serta mau bekerja denga giat untuk perusahaan. Penelitian dasar tentang faktor yang mempengaruhi produktivitas tenaga kerja begitu banyak. Dengan banyak bidang-bidang yang harus dikelola maka PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan membutuhkan pegawai-pegawai yang mampu.Daya saing yang tinggi itu sangat diperlukan sebab PT (Persero) Pelabuhan Indonesia I akan menghadapi kondisi perkembangan pelabuhan generasi III yang ditandai dengan dijadikannya pelabuhan sebagai pusat distribusi. basis logistic dan integrasi transportasi serta terwujudnya masyarakat kepelabuhan yang berwawasan lingkungan. Jadi jelaslah sudah bahwa produktivitas tenaga kerja patut mendapat perhatian dan penting untuk diteliti. Sebagai sebuah perusahaan yang bergerak dibidang jasa kepelabuhan.

D. B. (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan. diharapkan peningkatan produktivitas kerja pegawai. Produktivitas Kerja Pegawai dan pengaruh antar variabel. mengkaji dan mengembangkan pemahaman Penulis mengenai Lingkungan Kerja. Bagi Penulis adalah untuk melatih. (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan. dengan judul : “Pengaruh Lingkungan Kerja Terhadap Produktivitas Kerja Pegawai di PT. MANFAAT PENELITIAN Adapun manfaat dari penelitian ini adalah : 1. khususnya pegawai pada PT. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh lingkungan kerja terhadap produktivitas kerja pegawai. (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan “. Universitas Sumatera Utara . Dari uraian diatas Penulis tertarik untuk meneliti secara ilmiah mengenai produktivitas kerja yang dihubungkan dengan lingkungan kerja. PERUMUSAN MASALAH Dari uraian yang telah dikemukakan diatas. TUJUAN PENELITIAN Adapun yang menjadi tujuan dalam penelitian ini adalah : 1. maka Penulis merumuskan permasalahan sebagai berikut : “Bagaimana Pengaruh Lingkungan Kerja Terhadap Produktivitas Kerja Pegawai di PT. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh lingkungan kerja terhadap produktivitas kerja pegawai di PT. (Persero) Pelabuhan Indonesia I Medan?” C. 2.organisasi lainnya.

1984. Lingkungan Kerja a. Menambah referensi dibidang manajeman dan melengkapi ragam penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa bagi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara. E. Hal ini dapat dimaklumi karena pengertian.2. Litwin Sringe 1968 dan lain-lain” 3. Para ahli ilmu organisasi dan manajemen sampai hari ini belum mempunyai kesamaan pandangan tentang apa yang disebut dengan lingkungan kerja di dalam organisasi. Pengertian Lingkungan Kerja Para ilmuwan sosial (manajemen) menyadari begitu besarnya pengaruh lingkungan terhadap makhluk hidup maupun mati dan menyimpulkan bahwa prilaku seseorang dalam organisasi juga sangat ditentukan oleh lingkungan kerjanya. Manajemen Personalia. Erlangga Alex C. hal. Pritchrd and Korasick 1973 . Menurut Alex C. Nitisemito (1984) lingkungan kerja adalah “segala sesuatu yang ada disekitar pekerja yang dapat mempengaruhi dirinya dalam menjalankan tugastugas yang dibebankan 4. Nitisemito. Steers. KERANGKA TEORI 1. Ghalia. 183 Universitas Sumatera Utara . Sebagai bahan pertimbangan para manajer atau pimpinan dalam usaha memperhatikan Lingkungan Kerja dalam meningkatkan Produktivitas Kerja Pegawai. 3. Halvin and Crout 1962. perhatian dan penelitian tentang lingkungan itu sendiri baru mulai berkembang sekitar 30 tahun terakhir ini diantaranya adalah penelitian oleh : “(Ampbbel and Beaty 1971 . 3 4 R. Indonesia. M. Efektivitas Organisasi. 1984.

serta kerja bergilir adalah sebagian hal lain yang turut berpengaruh terhadap produktivitas kerja pegawai. Dengan demikian lingkungan kerja memegang peranan penting dalam hal produktivitas kerja pegawai. Untuk itu lingkungan kerja dan tata ruang kegiatan yang terkoordinasi serta terintegrasi sebagai salah satu yang tidak dipisahkan dalam pencapian tujuan organisasi. Faktor lingkungan psikologi ini meliputi sikap pegawai terhadap kebutuhan. termasuk kesehatan dan lain sebagainya.Disamping itu lingkungan kerja dapat diartikan juga sebagai suasana kerja. dilihat secara nyata atau yang dapat dikendalikan atau dirubah dalam waktu singkat. Timpe Dale. pencahayaan. Suasana yang merupakan serangkaian sifat lingkungan yang dapat diukur dari persepsi kolektif dari orang-orang yang dapat hidup dan bekerja untuk mempengaruhi motivasi dan prilaku mereka 5. hal 27 Universitas Sumatera Utara . bau-bauan. penyediaan berbagai fasilitas yang dibutuhkan karyawan dan lain-lain dan atau yang berhubungan dengan waktu. 1992. kebisingan. Lingkungan kerja dalam pengertian konkrit menyangkut masalah lingkungan dalam organisasi yang diraba. hal-hal yang menyangkut dengan kebutuhan sosial antar pegawai dengan rekan sekerja dan dengan pimpinan.Cit. pelayanan kebutuhan karyawan. Faktor finansial meliputi gaji/upah. sirkulasi udara. Lingkungan kerja yang terdiri dari kondisi fisik yang dapat mencakup seperti temperatur. waktu istirahat. getaran mekanis. seperti jam kerja. Lingkungan ini misalnya ruangan yang merupakan tempat pegawai atau anggota organisasi melaksanakan tugasnya beserta perangkat kerja lainnya yang dapat memudahkan atau menyulitkan aktivitas mereka. Sedangkan secara abstrak lingkungan kerja dalam organisasi menyangkut psikologi orang-orang dan faktor financial organisasi. Op. jaminan sosial. kelembapan. pemeliharaan lingkungan. 5 A.

b. musik. keamanan dan kebersihan 6. hal. Menurut C. Keseimbangan cahaya sangat penting. warna. hal. Moekijat. udara. Littlefield dan R. Petersonada beberapa keuntungan dari penerangan yang baik yaitu : Produktivitas yang bertambah (meskipun sulit mengukur dengan tepat berapa banyaknya) Kualitas pekerjaan yang lebih baik Mengurangi ketegangan mata dan kelelahan rohaniah Semangat kerja pegawai yang lebih baik Prestise yang lebih baik untuk perusahaan 8. Nitisemito. Hal-hal yang Mempengaruhi Lingkungan Kerja Alex Nitisemito (1984) juga menetapkan faktor-faktor yang termasuk dalam lingkungan kerja yang harus diperhatikan antara lain : penerangan.Cit. Op. Hal-hal yang mempengaruhi lingkungan kerja yaitu : 1.L. hal. 184 Drs. Penerangan atau Cahaya Penerangan atau cahaya yang cukup merupakan pertimbangan yang penting dalam fasilitas kantor.Cit. musik. warna.L. 136 Universitas Sumatera Utara . pertukaran udara. 135 8 Drs. Moekijat (1995) faktor-faktor yang penting dari kondisi-kondisi kerja fisik dalam kebanyakan kantor yaitu penerangan. Op. 1995. 6 7 Alex C. Tata Laksana Kantor. kebersihan. Pencahayaan di lingkungan kerja baru disebut efektif apabila pegawai merasa nyaman secara visual akibat pencahayaan yang seimbang. Menurut Drs. dan suara 7 . apalagi bila pekerjaan yang dilakukan tesebut menuntut ketelitian. Bandung. Moekijat. Mandar Maju.

Manajemen Administrasi Perkantoran Modern. beberapa gangguan fisik dan psikologi terhadap mereka akan terjadi. dan ketegangan 9. abu-abu muda. kelelahan. 214 Universitas Sumatera Utara . baik positif maupun negatif pada produktivitas. Suara Tingkat kebisingan pada kantor merupakan faktor lingkungan yang harus dipertimbangkan untuk mengelola tingkat produktivitas pegawai yang diinginkan. moral. 3. setiap perusahaan hendaknya dapat menghilangkan kebisingan tesebut. Jakarta. Apabila tingkat kebisingan melampaui batas yang tidak diinginkan. abu-abu. namun banyak yang tidak sadar akan dampak psikologinya. Meskipun sebagian besar pegawai sadar akan dampak fisik warna. Badri Sukoco. setidak-tidaknya menguranginya. misalnya cokelat muda atau krem. menggunakan telepon dan dalam melaksanakan pekerjaan dengan baik. Penggunaan warna dalam ruangan maksudnya adalah bagaimana pengaruh warna terhadap gairah dan semangat kerja karyawan. hijau muda dan sebagainya. Kebisingan dapat mengganggu konsentrasi dan menimbulkan kekacauan dalam bekerja. Untuk ruangan kerja hendaknya dipilihkan warna-warna dingin dan lembut. Untuk warna putih dapat memberikan kesan ruang yang sempit menjadi tampak luas dan bersih serta membantu pekerjaan yang membutuhkan ketelitian. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan alat peredam suara atau bila mana mungkin mengusahakan sedemikian rupa sehingga kebisingan menjadi berkurang.2. Warna Menurut McShane. Erlangga. tingkah laku.E. Suara yang gaduh menyebabkan kesulitan dalam memusatkan pikiran. warna adalah satu elemen dalam lingkungan perkantoran yang mempunyai dampak penting bagi pegawai. Oleh karena itu. hal. 2007. S. 9 M.

Adapun pengaruh suara yang bising adalah : Gangguan mental dan syaraf pegawai Kesulitan melakukan konsentrasi. 4. Universitas Sumatera Utara . Tipe musik yang dimainkan akan mempengaruhi produktivitas pegawai. kalau seandainya usaha untuk menghilangkan sama sekali tidak dapat dilaksanakan. bahkan mungkin menimbulkan reaksi yang kurang menyenangkan. Oleh karena itu bagaimana pun juga kebisingan haruslah diusahakan supaya berkurang. Kebisingan juga dapat menimbulkan gangguan terhadap lingkungan sekitarnya sehingga menimbulkan rasa kurang simpati. Meskipun demikian dalam perusahaan bila musik yang dioperdengarkan tidak menyenangkan. Musik juga memberikan efek menenangkan kelelahan mental dan fisik serta mengurangi ketegangan. kesalahan yang lebih banyak. Sebaiknya bila musik yang diperdengarkan menyenangkan. maka lebih baik tanpa musik sama sekali. di antaranya membantu meningkatkan kepuasan kerja dan produktivitas pegawai dengan menghilangkan rasa bosan dan monoton dalam melakukan pekerjaan kantor. karena penggunaan musik dapat membentuk pola tingkah laku yang baik. maka akan menimbulkan suasana gembira dan mengurangi kelelahan dalam bekerja. kesulitan dalam menggunakan telepon dan ketidakhadiran yang lebih banyak. Perlu ditegaskan lagi musik yang menyenangkan disini tergantung kesenangan para pegawai. Musik Musik digunakan untuk membantu pekerjaan. Kesalahan yang bertambah dan semangat kerja pegawai yang berkurang. Musik menghasilkan beberapa keuntungan. mengurangi hasil.

Akan tetapi bila terlalu banyak ventilasi dapat menimbulkan hembusan angin yang terlalu kuat sehingga akan banyak pegawai yang jatuh sakit. Pertukaran udara yang cukup terutama dalam ruang kerja sangat diperlukan apalagi bila dalam ruangan tersebut penuh karyawan. kelembaban dan kebersihan. Untuk menimbulkan pertukaran udara yang cukup ada hal-hal yang perlu diperhatikan yaitu : . kualitas udara patut menjadi perhatian utama oleh perusahaan. Pertukaran udara yang cukup ini akan menyebabkan kesegaran fisik karyawan. sebaliknya perukaran udara yang kurang akan menimbulkan rasa pengap sehingga mudah menimbulkan kelelahan karyawan.ventilasi Ventilasi harus cukup lebar terutama pada daerah-daerah panas karena akan dapat menimbulkan pertukaran udara yang baik sehingga dapat menyehatkan badan. Jika diasumsikan pegawai akan menghabiskan 90 persen jam kerjanya di dalam ruangan (kurang dari 2500 jam per tahun). . Dengan menggunakan AC pada tempat-tempat yang pengap akan menimbulkan kesejukan sehingga dapat mengurangi kelelahan.5. .Air Conditioning Air Conditioning (AC) mengatur keadaan udara dengan mengawasi empat unsur pokok : suhu. penggunaan AC ini juga mempunyai efek negatif pada pegawai yang alergi Universitas Sumatera Utara . peredaran.Konstruksi gedung Konstruksi gedung dapat berpengaruh pula pada pertukaran udara. misalnya gedung yang mempunyai plafon tinggi akan menimbulkan pertukaran udara yang banyak daripada gedung yang mempunyai plafon yang rendah. Udara Faktor lingkungan kerja lainnya yang dapat mempengaruhi kondisi fisik dan psikologi pegawai adalah kondisi udara di dalam kantor.

Tata Ruang Kantor Tata ruang kantor adalah penyusunan alat-alat kantor pada letak yang tepat serta pengaturan tempat keja yang menimbulkan kepuasan bekerja bagi para pegawai. gang. Adapun yang menjadi unsur-unsur kantor terdiri dari tiga unsur yakni gedung (bangunan). alat perlengkapan dan personil. Demikian pula setiap karyawan Universitas Sumatera Utara . Standar ruang itu adalah sifat pekerjaan yang dilakukan. Adapun keuntungan udara yang baik : • • • • • Produktivitas yang tinggi Mutu pekerjaan lebih baik Kesenangan dan kesehatan pegawai Semangat kerja lebih tinggi Kesan yang menyenangkan bagi para tamu. bentuk ruang dan ketentuan perabot itu sendiri (meja. Untuk menjaga kesehatan semua ruangan harus dijaga agar tetap dalam keadaan bersih. 6. Standarisasi ruang kantor juga sangat berperan. Kerbersihan Kebersihan merupakan syarat utama untuk pekerja yang sehat. tanggatangga dan kamar mandi harus dibersihkan setiap hari. juga apabila dalam ruangan terlalu banyak pegawai atau karyawan yang merokok justru akan kurang baik bagi kesehatan. Untuk itu masalah pertukaran udara yang sehat perlu diperhatikan. 7. Penumpukan abu dan kotoran tidak boleh terjadi dan karenanya semua ruang kerja. Standar-standar ruang dapat menjadi pedoman atau pegangan bagi pimpinan. file). Disamping itu juga standarisasi penyelenggaraan pekerjaan memperkokoh unsur yang penting pula.terhadap AC. kursi.

Dimana kehidupan hari ini harus lebih baik dari kemarin dan mutu kehidupan besok harus lebih baik dari hari ini. energi. produktivitas merupakan perbandingan antara keluaran (output) yang dicapai dengan masukan (input) yang diberikan. Dalam hal ini adalah keamanan terhadap milik pribadi dari karyawan (sepeda motor. yaitu modal (termasuk lahan). Pengertian Produktivitas Kerja Pengertian produktivitas kerja dipandang sebagai konsep filosopis. Keadaan ini tentu saja dapat mengakibatkan konsentrasi kurang. Pengertian produktivitas sebenarnya menyangkut aspek yang luas. tetapi harus mengembangkan diri dan meningkatkan kemampuan kerja. Secara umum. merupakan pandangan hidup dan sikap mental yang selalu berusaha untuk meningkatkan mutu kehidupan. biaya. Apabila tempat kendaraan tersebut tidak aman dan sering terjadi pencurian serta perusakan maka hal ini dapat menimbulkan kegelisahan pada waktu melaksanakan tugas. Produktivitas juga merupakan hasil dari efisiensi Universitas Sumatera Utara . Produktivitas Kerja a. dan teknologi. Pandangan hidup dan sikap mental yang demikian akan mendorong manusia untuk tidak cepat merasa puas. dimana pada saat bekerja karyawan yang bersangkutan tidak mungkin dapat mengawasi kendaraannya secara langsung. 8. Oleh karena itulah penjagaan terhadapa keamanan dan perusakan harus benar-benar diperhatikan. mobil).hendaknya tidak meludah dan membuang sampah disembarang tempat. Untuk hal ini tergantung kepada kemapuan perusahaan dalam menegakkan kedisiplinan. alat. 2. Keamanan Rasa aman akan menimbulkan ketenangan dan akan mendorong semangat serta kegairahan kerja karyawan. yang pada akhirnya akan menurunkan semangat dan kegairahan kerja karyawan. tenaga kerja.

b. Menaikan produktivitaas dapat dilakukan dengan memperbaiki rasio produktivitas. Bumi Angkasa. Jakarta. hal. Jakarta. SE. hal. MPA. 2002. sedang keluaran diukur dalam kesatuan fisik bentuk dan nilai 12. 241 12 M. 2000. Manajemen Kinerja. Sondang Siagian. Masukan sering dibatasi dengan masukan tenaga kerja. Sinungan. Rineka Cipta. Menurut Blecher yang dikutip Wibowo (2007) produktivitas kerja adalah hubungan antara keluaran atau hasil organisasi dengan yang diperlukan. Kiat Meningkatkan Produktivitas Kerja. Wibowo. tetapi juga berhubungan dengan pemanfaatan waktu dan sumber daya manusia. P. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produktivitas Kerja Ada beberapa faktor yang menentukan besar kecilnya produktivitas kerja karyawan yaitu : 1. 54 11 Prof. Menurut Sinungan (2000) produktivitas kerja adalah suatu perbandingan antara hasil keluaran dan masukan atau output : input. hal.Phil. 2007. Sondang Siagian (2002) produktivitas kerja merupakan kemampuan memperoleh manfaat dari sarana dan prasarana yang tersedia dengan menghasilkan keluaran (output) yang optimal. Produktivitas Apa dan Bagaimana. DR. DR. Menurut P. Efektivitas dan efisiensi yang tinggi akan menghasilkan produktivitas yang tinggi. Kemampuan yang dimaksud dalam defenisi tersebut tidak hanya berhubungan dengan sarana dan prasarana. M.pengelolaan masukan dan efektivitas pencapaian sasaran. bahkan kalau mungkin maksimal 10. 12 Universitas Sumatera Utara . dengan menghasilkan lebih banyak keluaran atau output yang lebih baik dengan tingkat masukan sumber daya tertentu 11. Produktivitas dapat dikuantifikasikan dengan membagi keluaran dengan masukan. Jika 10 Prof. Kepuasan Kerja Karyawan yang merasa puas tentu secara alamiah akan berupaya mencapai tingkat kepuasan yang tinggi dengan cara mengoptimalkan hasil kerja (output). Jakarta. PT Raja Grafindo Persada.

Input yang dimiliki karyawan dalam bekerja antara lain : motivasi. Perbaikan terus-menerus Seluruh komponen organisasi harus melakukan perbaikan secara terus-menerus. baik secara internal maupun secara eksternal. Menurut P. Namun faktor ini sifatnya sangat relatif. Sondang Siagian. P. MPA. sikap. seperti input. pengetahuan dan keterampilan.output yang dihasilkan tidak sebanding dengan semangat yang diberikan maka kepuasan kerja justru akan ikut menurun sehingga produktivitas pun juga akan menurun.Cit. DR. Waktu Kerja Jam kerja yang lama mendorong pegawai untuk terus memperbanyak dan meningkatkan hasil kerja mereka. akan tetapi merupakan salah satu etos kerja yang penting sebagai bagian filsafat manajemen mutakhir. dan lingkungan kerja. Sondang Siagian (2002) faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas kerja adalah 13 : a. 3. 13 Prof. karena harus didukung oleh faktor lainnya. saran yang mendukung. tenaga. Pandangan ini bukan hanya merupakan salah satu kiat dalam mengelola organisasi dengan baik. Pentingnya etos kerja ini terlihat dengan lebih jelas apabila diingat bahwa suatu organisasi selalu dihadapkan kepada tuntutan yang terus-menerus berubah. 2. Input Besar kecilnya input yang dimasukan dalam sebuah proses produksi akan menentukan hasil akhir (output) dari sebuah pekerjaan. 10 Universitas Sumatera Utara . hal. Op.

baik pelaksana tugas pokok maupun pelaksanaan tugas penunjang. yaitu : penyeliaan yang simpatik. Suatu organisasi yang mendapat penghargaan. c. Dalam memberdayakan manusia terdapat beberapa strategi.b. akan tetapi karena dinilai berhasil meningkatkan mutu semua jenis pekerjaan dan proses manajerial dalam organisasi yang bersangkutan. Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Sumber daya manusia merupakan unsur yang paling strategis dalam organisasi. Filsafat Organisasi Sesungguhnya titik tolak perumusan etos kerja bersifat fisafat yang pada mulanya mungkin dirumuskan oleh para pendiri (founding fathers) organisasi yang Universitas Sumatera Utara . Berarti mutu menyangkut semua jenis kegiatan yang diselenggarakan oleh semua satuan kerja. mencakup paling sedikit lima hal. sistem imbalan yang efektif. pekerjaan yang menantang. yaitu : • • Mengakui harkat dan martabat manusia Manusia mempunyai hak-hak yang bersifat asasi dan tidak ada manusia lain−termasuk manajemen−yang dibenarkan untuk melanggar hak-hak tersebut • Penerapan gaya manajemen ysng partisipasif melalui proses demokratisasi dalam kehidupan berorganisasi • Perkayaan mutu kekaryaan. kondisi fisik tempat kerja yang menyenangkan. akan tetapi menyangkut segala jenis kegiatan dimana organisasi terlibat. Peningkatan Mutu Hasil Kerja Mutu tidak hanya berkaitan dengan produk yang dihasilkan dan dipasarkan. 4. baik berupa barang maupun jasa. dan sistem umpan balik. Karena itu memberdayakan sumber daya manusia merupakan etos kerja yang sangat mendasar yang harus dipegang teguh oleh semua eselon manajemen dalam hirarki organisasi. penghargaan itu diberikan bukan hanya karena keberhasilan organisasi meningkatkan mutu produknya. dalam organisasi.

baik yang berhubungan dengan orang itu sendiri. Universitas Sumatera Utara . c. lingkungan kerja. seperti keterampilan. Salah satu bentuknya yang dewasa ini dikenal makin meluas dikalangan bisnis ialah TQM (Total Quality Management). Karena produktivitas kerja berhubungan langsung dengan sikap dan prilaku terhadap pekerjaan yang dihadapinya. motivasi. suatu kredo manajemen yang menekankan pentingnya pendekatan menyeluruh atau holistik dalam mengelola suatu organisasi.bersangkutan. yang berpendapat “Produktivitas seseorang dipengaruhi oleh berbagai factor. Di dalam menciptakan efisiensi. disiplin. yakni : • • • • Fokus perhatian pada kepuasan pelanggan Pemupukan loyalitas Perhatian pada budaya organisasi Pentingnya ketentuan formal dan prosedur. maupun faktor-faktor yang diluar dirinya. iklim. Keberhasilan organisasi dalam proses mencapai tujuan sangat tergantung pada tiap individu dalam pelaksanaan dan pencapian tujuan. Ada beberapa hal yang menonjol dalam filsafat manajemen tersebut. Menurut Ravianto (1986) bahwa produktif tidaknya seorang pegawai dapat dipahami dengan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap produktivitas itu sendiri. Kaitan Antara Lingkungan Kerja dan Produktivitas Kerja Semua organisasi ataupun sejenisnya mempunyai misi yang biasanya tercantum dalam maksud dan tujuan organisasi. pekerja tersebut perlu memperhatikan lingkungan kerja yang terdapat dalam organisasi itu sendiri. sikap dan etika kerja.

individu suatu organisasi memiliki sikap antara lain ada yang peka. adanya yang membutuhkan pemikiran yang banyak. suka bekerja dan ada pula selalu membuat suatu kesalahan. pencahayaan yang cukup dan sebagainya yang dapat mempengaruhi pelaksanaan kerja dalam mencapai produktivitas (Jendelmann. ada yang dapat dipercaya. Konflik Interpersonal di Tempat Kerja. Dijelaskan bahwa dengan lingkungan kerja yang baik akan dapat mendukung adanya produktivitas kerja yang baik pula. Pusat Produktivitas Nasional. Gunung Agung. pendidikan. 1997. Jendelmann. Dengan demikian keanekaragamna sifat yang dimiliki oleh individu dan pekerjaannya. sehingga prilaku individu maju kearah yang lebih baik dan juga sifat pekerjaannya dapat berlangsung secara lancar dan pada akhirnya produktivitas kerja yang diharapkan dapat tercapai.kesehatan. hubungan antar anggota keluarga. Universitas Sumatera Utara . yang pada akhirnya produktivitas kerja yang diharapkan tidak akan tercapai. Apabila tingkat kebisingan tinggi maka dapat menggangu pendengaran pegawai yang sedang melaksanakan pekerjaannya sehingga ia tidak dapat berkonsentrasi dengan baik. kurangnya sinar yang mencukupi atau kurang tepatnya perhitungan mengenai kebutuhan mata ataupun menyebabkan 14 15 Ravianto. Jakarta. hal. suara yang tidak mengganggu. 12 R. karena sebagaimana dijelaskan beberapa pendapat-pendapat teori para ahli bahwa produktivitas kerja hanya mungkin terjadi apabila kebutuhan dan keinginan kerja terpenuhi yang mana dalam hal ini mengkut kondisi lingkungan fisik tempat bekerja seperti udara segar. 1986. manejemen dan kesempatan berprestasi “ 14. Jakarta. ada yang malas dan membandel. 1997 ) 15. Begitu pula dari unsur penerangan. Ditinjau dari sudut prilakunya. teknologi. Produktivitas dan Keluarga. Sedang ditinjau dari pekerjaannya antara lain terdiri dari pekerjaan dimana perlu unsur kecepatan. tingkat penghasilan. maka perlu adanya suatu lingkungan kerja yang baik dan serasi dalam suatu organisasi tersebut.

Apabila unsur-unsur lingkungan kerja ini mendapat perhatian yang serius dari pimpinan organisasi di tata dengan baik dan serasi bagi para pegawai yang melaksanakan tugas dikantor. Metode Penelitian Administrasi. akan tetapi apabila cahaya penerangan yang cukup dan memancar dengan tepat akan menambah efisiensi kerja pegawai. hal. Hipotesa kerja (Ha) Adapun pengaruh lingkungan kerja terhadap produktivitas kerja.kerabunan. Adapun hipotesa yang penulis kemukakan adalah : 1. 2005. Hipotesa Nol (Ho) Tidak ada pengaruh lingkungan kerja terhadap produktivitas kerja. Bandung. PT Alpabeta. 16 Sugiono. Dengan demikian lingkungan kerja yang ada didalam kantor meliputi : warna. F. HIPOTESA “Hipotesa adalah jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian. dan udara. akan menimbulkan semangat kerja dan gairah kerja pegawai. sehingga kesalahan-kesalahan dalam pelaksanaan tugas tidak akan terjadi dan efektivitas kerja pegawai dapat tercapai. 70 Universitas Sumatera Utara . dimana rumusan masalah penelitian telah dinyatakn dalam bentuk kalimat pertanyaan”. 2. cahaya. Sugiyono (2005) 16.

dkk. Pemberian defenisi konsep disini adalah untuk membantu memperjelas fenomena pengamatan yang akan diteliti sebagai berikut : 1. Metode Penelitian Survey. H. 2. Penerangan atau Cahaya yaitu sesuatu yang dapat memberikan cahaya. 1995.hal. Jakarta. 33 Ibid. keadaan.G. bisa dari sinar matahari yang masuk maupun cahaya lampu. DEFENISI OPERASIONAL Berdasarkan pendapat Singarimbun (1995) defenisi operasional adalah unsur penelitian yang memberitahukan bagaimana caranya mengukur suatu variabel 18. teknik produksi dan adanya peningkatan ketermapilan dari tenaga kerjanya. Lingkungan kerja adalah segala sesuatu yang ada disekitar para pekerja dan dapat mempengaruhi dalam menjalankan tugas yang dibebankan kepadanya. Defenisi operasional penelitian ini adalah : 1. hal. kelompok. Variabel (X) Lingkungan kerja sebagai variabel bebas. 46 Universitas Sumatera Utara . Warna yaitu sesuatu yang dapat mempengaruhi jiwa seseorang dalam bekerja. atau individu tertentu yang menjadi pusat perhatian 17. DEFENISI KONSEP Menurut Singarimbun (1995) adalah abstraksi mengenai suatu fenomena yang dirumuskan atas dasar generalisasi dari sejumlah karakteristik kejadian. b. LP3ES. Produktivitas kerja merupakan perbandingan antara hasil yang dicapai (keluaran) dengan keseluruhan sumber daya (masukan) yang dipergunakan per satuan waktu. Singarimbun. Jika pruduktivitas naik ini hanya dimungkinkan oleh adanya peningkatan efisiensi (waktu-bahan-tenaga) dan system kerja. diukur (diteliti) melalui indikatorindikator sebagai berikut : a. 17 18 M.

Suara/kebisingan yaitusuara-suara yang dapat mengganggu konsentrasi dalam bekerja. Musik yaitu lagu-lagu yang dapat meringankan kelelahan rohaniah. e.Kepuasan kerja yang tinggi dapat diwujudkan dengan mengoptimalkan hasil kerja. Udara yaitu pertukaran udara yang berganti melalui ventilasi maupun AC yang terdapat pada suatu ruangan. berkaitan dengan kualitas. f. g.Kepuasan kerja harus didasari semangat masing-masing pegawai. Efektivitas kerja yaitu tingkat keberhasilan pegawai dalam mencapai saran/tujuan sesuai dengan sarana dan tujuan yang telah ditentukan. d. Variabel Terikat (Y) Produktivitas kerja sebagai variabel terikat diukur (diteliti) melalui indikatorindikator sebagai berikut : a. mengurangi ketegangan syaraf dan menjadikan pegawai merasa lebih baik. Tata ruangkantor yaitu penyusunan alat tulis dan kantor yang mempermudah gerak dan kelancaran tugas dalam bekerja serta meja. b. . 2. kursi sesuai dengan jumlah pegawai yang ada pada luas lantai yang tersedia disertai dengan keindahan ruangan pegawai. Universitas Sumatera Utara . h. kuantitas dan waktu.c. Keamanan yaitu perasaan yang menimbulkan ketenangan pekerja dalam melakukan tugasnya. Kebersihan yaitu kenyamanan pekerja dalam melakukan tugasnya dengan cara menjaga agar lingkungan dimana karyawan melakukan aktifitasnya tetap dalam keadaan bersih. Kepuasan kerja .

hal ini dapat dilihat dari sedikitnya kesalahan yang dilakukan dan penggunaan sarana dan prasarana yang tersedia sesuai dengan kebutuhan karyawan.c. Universitas Sumatera Utara . Efisiensi kerja yaitu tingkat keberhasilan pegawai dalam mencapai tujuan dengan menggunakan sumber daya dan sarana sehemat mungkin/tidak melakukan pemborosan. Disiplin kerja yaitu kesadaran dan kesediaan seseorang untuk patuh dan menaati segala peraturan yang ada untuk selanjutnya diwujudkan dalam aktivitas kerja. e.

perumusan masalah. populasi dan sampel penelitian. tujuan penelitian. teknik pengumpulan data. karakteristik objek penelitian yang releven dengan topik penelitian. dan teknik analisa data. SISTEMATIKA PENULISAN BAB I PENDAHULUAN Bab ini memuat latar belakang. dan sistematika penulisan. kerangka teori. BAB II METODE PENELITIAN Bab ini memuat bentuk penelitian. BAB III DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN Bab ini berisi : data. BAB VI PENUTUP Bab ini memuat kesimpulan dan saran atas hasil penelitian yang dilakukan.I. lokasi penelitian. manfaat penelitian. BAB IV PENYAJIAN DATA Bab ini memuat hasil penelitian yang diperoleh dari lapangan dan dokumentasi yang akan dianalisis. defenisi operasional. Universitas Sumatera Utara . BAB V ANALISA DATA Bab ini memuat analisa data pada BAB IV untuk selanjutnya memberikan intepretasinya. defenisi konsep.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful