BAB I PENDAHULUAN 1.

Pendahuluan Penggundulan hutan, lahan kritis, menipisnya lapisan ozon, tumpahan minyak di laut, ikan mati di anak sungai karena zat-zat kimia, dan punahnya species tertentu adalah beberapa contoh dari masalah-masalah lingkungan hidup. Dalam literature masalah-masalah lingkungan dapat dikelompokkan ke dalam tiga bentuk, yaitu pencemaran lingkungan (pollution), pemanfaatan lahan secara salah (land misuse) dan pengurasan atau habisnya sumberdaya alam (natural resource depeletion). Akan tetapi, jika dilihat dari perspektif hukum yang berlaku di Indonesia, masalah-masalah lingkungan hanya dikelompokkan ke dalam dua bentuk, yakni pencemaran lingkungan (environmental pollution) dan perusakan lingkungan hidup. Pembedaan masalah lingkungan ke dalam dua bentuk dapat dilihat dalam Undang-Undang No. 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup (UULH) yang kemudian dicabut oleh UndangUndang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (UUPLH). Dan di ganti lagi dengan Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup;UUPPLH juga hanya mengenal dua bentuk masalah lingkungan hidup, yaitu: pencemaran lingkungan dan perusakan lingkungan. Persoalan lingkungan hidup bukan hanya berkaitan dengan persoalanpersoalan tentang lingkungan hidup manusia atau makhluk hidup lainnya melainkan juga berkaitan dengan lingkungan non-hayati, saperti air, udara, batu-batuan dan sebagainya, namun sangat erat kaitan dengan kehidupan manusia dan kehidupan lainnya, bahkan menjadi wadah dari kehidupan atau hayati tersebut. Akibatnya, kalau lingkungan non-hayati itu mengalami gangguan maka otomatis kehidupan manusia dan kehidupan lainnya akan menjadi terganggu.

B. Asas lingkungan hidup (Undang-Undang No. Dalam Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pasal 1 butir 1adalah kesatuan ruang dengan semua benda. Tujuan. pemanfaatan. pengendalian. Asas. termasuk manusia dan perilakunya. kimia. dan makhluk hidup. kelangsungan perikehidupan. Pengertian Pengertian dalam Lingkungan hidup dalam Undang-Undang No. pengawasan. Sedangkan pengertian Perusakan lingkungan hidup adalah tindakan orang yang menimbulkan perubahan langsung atau tidak langsung terhadap sifat fisik. dan penegakan hukum. dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga melampaui baku mutu lingkungan hidup yang telah ditetapkan. yang mempengaruhi alam itu sendiri. 32 Tahun 2009). pemeliharaan.BAB II PEMBAHASAN 1. energi. zat. 32 Tahun 2009 pasal 2) Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan berdasarkan asas: . A. dan/atau hayati lingkungan hidup sehingga melampaui kriteria baku kerusakan lingkungan hidup (pasal 1 butir 16 dalam Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 pasal 1 butir 14 menyebutkan pengertian Pencemaran lingkungan hidup adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup. dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain sedangakan Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup (pasal 1 butir 2) adalah upaya sistematis dan terpadu yang dilakukan untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup dan mencegah terjadinya pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang meliputi perencanaan. daya. keadaan. Dan Ruang Lingkup Lingkungan Hidup 1.

Yang dimaksud dengan “asas keterpaduan” adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dilakukan dengan memadukan berbagai unsur atau menyinergikan berbagai komponen terkait. b) sehat. c. kelestarian dan keberlanjutan. keserasian dan keseimbangan. b.a. Yang dimaksud dengan “asas kelestarian dan keberlanjutan” adalah bahwa setiap orang memikul kewajiban dan tanggung jawab terhadap generasi mendatang dan terhadap sesamanya dalam satu generasi dengan melakukan upaya pelestarian daya dukung ekosistem dan memperbaiki kualitas lingkungan hidup. c) negara mencegah dilakukannya kegiatan pemanfaatan sumber daya alam yang negara menjamin hak warga negara atas lingkungan hidup yang baik dan menimbulkan pencemaran dan/atau kerusakann lingkungan hidup. dan perlindungan serta pelestarian ekosistem. d. Yang dimaksud dengan “asas tanggung jawab negara” adalah: a) negara menjamin pemanfaatan sumber daya alam akan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kesejahteraan dan mutu hidup rakyat. sosial. tanggung jawab negara. Yang dimaksud dengan “asas keserasian dan keseimbangan” adalah bahwa pemanfaatan lingkungan hidup harus memperhatikan berbagai aspek seperti kepentingan ekonomi. manfaat. e. Yang dimaksud dengan “asas manfaat” adalah bahwa segala usaha dan/atau kegiatan pembangunan yang dilaksanakan disesuaikan dengan potensi sumber daya . keterpaduan. baik generasi masa kini maupun generasi masa depan. budaya.

pencemar membayar. lintas generasi. budaya masyarakat setempat. Yang dimaksud dengan “asas keanekaragaman hayati” adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan upaya terpadu untuk mempertahankan keberadaan.alam dan lingkungan hidup untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat dan harkat manusia selaras dengan lingkungannya. baik lintas daerah. kehati-hatian. Yang dimaksud dengan “asas kehati-hatian” adalah bahwa ketidakpastian mengenai dampak suatu usaha dan/atau kegiatan karena keterbatasan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi bukan merupakan alasan untuk menunda langkahlangkah meminimalisasi atau menghindari ancaman terhadap pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup. keadilan. keragaman. kondisi geografis. h. dan kearifan local i. f. maupun lintas gender. Yang dimaksud dengan “asas ekoregion” adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan karakteristik sumber daya alam. dan keberlanjutan sumber daya alam hayati yang terdiri atas sumber daya alam nabati dan sumber daya alam hewani yang bersama dengan unsur nonhayati di sekitarnya secara keseluruhan membentuk ekosistem. Yang dimaksud dengan “asas pencemar membayar” adalah bahwa setiap penanggung jawab yang usaha dan/atau kegiatannya menimbulkan pencemaran . keanekaragaman hayati. ekoregion. g. ekosistem. Yang dimaksud dengan “asas keadilan” adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus mencerminkan keadilan secara proporsional bagi setiap warga negara. j.

l. efisiensi. 32 Tahun 2009 pasal 3) Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bertujuan: 1. n. k. Yang dimaksud dengan “asas partisipatif” adalah bahwa setiap anggota masyarakat didorong untuk berperan aktif dalam proses pengambilan keputusan dan pelaksanaan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. m. kearifan lokal. . Yang dimaksud dengan “asas kearifan lokal” adalah bahwa dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan nilai-nilai luhur yang berlaku dalam tata kehidupan masyarakat. Yang dimaksud dengan “asas otonomi daerah” adalah bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dengan memperhatikan kekhususan dan keragaman daerah dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia. baik secara langsung maupun tidak langsung. melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dari pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup. o. dan Yang dimaksud dengan “asas tata kelola pemerintahan yang baik” adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dijiwai oleh prinsip partisipasi. partisipatif. otonomi daerah. akuntabilitas.dan/atau kerusakan lingkungan hidup wajib menanggung biaya pemulihan lingkungan. dan keadilan. tata kelola pemerintahan yang baik. Tujuan lingkungan hidup (Undang-Undang No. transparansi.

menjamin terpenuhinya keadilan generasi masa kini dan generasi masa depan. 7. C. akses partisipasi. menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup. keselarasan. Kewajiban. dan keseimbangan lingkungan hidup. 32 Tahun 2009 pasal 4) Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup meliputi: 1. mewujudkan pembangunan berkelanjutan. Setiap orang berhak mendapatkan pendidikan lingkungan hidup. pengendalian. penegakan hukum. dan 6. Hak. pengawasan. 4. p. dan 10. dan Larangan a. Hak (Undang-Undang No. mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana.2. b. menjamin pemenuhan dan perlindungan hak atas lingkungan hidup sebagai bagian dari hak asasi manusia. akses informasi. mengantisipasi isu lingkungan global. pemeliharaan. perencanaan. kesehatan. menjamin kelangsungan kehidupan makhluk hidup dan kelestarian ekosistem. 2. 3. 32 Tahun 2009 pasal 65) a. 3. 6. 9. dan akses keadilan dalam memenuhi hak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat. mencapai keserasian. Ruang Lingkup lingkungan hidup (Undang-Undang No. dan kehidupan manusia. 5. . 5. pemanfaatan. menjamin keselamatan. 8. 4. Setiap orang berhak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat sebagai bagian dari hak asasi manusia.

. dan c. memasukkan limbah yang berasal dari luar wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia ke media lingkungan hidup Negara Kesatuan Republik Indonesia. memberikan informasi yang terkait dengan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup secara benar. Setiap orang berhak mengajukan usulan/atau keberatan terhadap rencana usaha dan/atau kegiatan yang diperkirakan dapat menimbulkan dampak terhadap lingkungan hidup. terbuka. Setiap orang berhak melakukan pengaduan akibat dugaan pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup. e. c. Larangan (Undang-Undang No. memasukkan B3 yang dilarang menurut peraturan perundang-undangan ke dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.c. 32 Tahun 2009 pasal 67-68) Setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta mengendalikan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup. b. akurat. b. Kewajiban (Undang-Undang No. d. Setiap orang berhak untuk berperan dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup sesuai dengan peraturan perundang-undangan. menaati ketentuan tentang baku mutu lingkungan hidup dan/atau kriteria baku kerusakan lingkungan hidup. 2. Pasal 68 Setiap orang yang melakukan usaha dan/atau kegiatan berkewajiban: a. 3. dan tepat waktu. 32 Tahun 2009 pasal 69) Setiap orang dilarang: a. menjaga keberlanjutan fungsi lingkungan hidup. melakukan perbuatan yang mengakibatkan pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup.

pendapat. meningkatkan kemandirian. keberatan. 2. dan/atau 3. Peran Masyarakat (Undang-Undang No. f. usul. h. pemberian saran. memasukkan limbah B3 ke dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. menumbuhkembangkan kemampuan dan kepeloporan masyarakat. meningkatkan kepedulian dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. c. d. memberikan informasi palsu. • Peran masyarakat dapat berupa: 1. keberdayaan masyarakat. melakukan pembukaan lahan dengan cara membakar. pengawasan sosial. penyampaian informasi dan/atau laporan. menyusun amdal tanpa memiliki sertifikat kompetensi penyusun amdal. menumbuhkembangkan ketanggapsegeraan masyarakat untuk melakukan pengawasan sosial. atau memberikan keterangan yang tidak benar. b. dan . 4. membuang limbah ke media lingkungan hidup. merusak informasi. menghilangkan informasi. pengaduan.d. 32 Tahun 2009 pasal 70) Masyarakat memiliki hak dan kesempatan yang sama dan seluas-luasnya untuk berperan aktif dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. dan/atau j. menyesatkan. melepaskan produk rekayasa genetik ke media lingkungan hidup yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan atau izin lingkungan. • Peran masyarakat dilakukan untuk: a. e. i. g. membuang B3 dan limbah B3 ke media lingkungan hidup. dan kemitraan.

Penyelesaian Sengketa Lingkungan ( pasal 84) a. Penyelesaian sengketa lingkungan hidup di luar pengadilan dilakukan untuk mencapai kesepakatan mengenai: 1. 3. Sanksi Administratif Sanksi administratif terdiri atas: (pasal 76 ayat (2)) a. paksaan pemerintah. atau d. 6. tindakan pemulihan akibat pencemaran dan/atau perusakan. c. Gugatan melalui pengadilan hanya dapat ditempuh apabila upaya penyelesaian sengketa di luar pengadilan yang dipilih dinyatakan tidak berhasil oleh salah satu atau para pihak yang bersengketa. Pilihan penyelesaian sengketa lingkungan hidup dilakukan secara suka rela oleh para pihak yang bersengketa. tindakan tertentu untuk menjamin tidak akan terulangnya pencemaran dan/atau perusakan. Penyelesaian sengketa lingkungan hidup dapat ditempuh melalui pengadilan atau di luar pengadilan. tindakan untuk mencegah timbulnya dampak negatif terhadap lingkungan hidup. dan/atau 4. pencabutan izin lingkungan. Dalam . teguran tertulis.e. Penyelesaian sengketa di luar pengadilan tidak berlaku terhadap tindak pidana lingkungan hidup sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini. b. 5. mengembangkan dan menjaga budaya dan kearifan lokal dalam rangka pelestarian fungsi lingkungan hidup. pembekuan izin lingkungan. bentuk dan besarnya ganti rugi. b. c. 2.

penyelesaian sengketa lingkungan hidup di luar pengadilan dapat digunakan jasa mediator dan/atau arbiter untuk membantu menyelesaikan sengketa lingkungan hidup. .

MAKALAH HUKUM LINGKUNGAN “DAMPAK KERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP” Oleh: Yenita 1010003600040 UNIVERSITAS EKASAKTI PADANG 2012 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful