MAKALAH PEMBAHAS STRATEGI DAN TUJUAN ORGANISASI

KELAS ADM. NIAGA B KELOMPOK 5 Amelia Destiana Putri Dwity Arenita Ida Ayu Dhita Ambarawati Tre Setya Ayuningtyas Vivin Agustin 1006763483 1006698446 1006763552 1006776076

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS INDONESIA DEPOK, OKTOBER 2011

makalah tersebut memiliki beberapa kekurangan yaitu makalah tidak dibuat berdasarkan sumber yang valid. . Selain itu.Pendapat dan Sanggahan Berdasarkan hasil diskusi kelompok kami. Salah satunya adalah kurangnya penjelasan yang terdapat dibagian pendahuluan sebagai pengantar sebuah makalah dimana kelompok penyaji menuliskan bahwa makalah tersebut akan membahas mengenai bagaimana cara membuat strategi yang cocok. Jika dilihat dari segi akademis hal itu bertentangan dan tidak dibenarkan sesuai dengan kode etik akademik. kami memberikan beberapa kritisi serta penilaian terhadap makalah yang mencakup aspek material yang dipaparkan. Secara bertahap kami akan menyajikan hasil penilaian kami terhadap bagian-bagian tertentu dari makalah. Dilihat dari segi teknis. Kelompok penyaji tidak menjelaskan kecocokan strategi apakah yang dimaksud. Dalam pemahaman kami terlihat bahwa penyaji kurang menjelaskan lebih jauh mengenai output dari proses seleksi yang dimaksud dalam kalimat tersebut. Hal itu dapat tercermin dari tidak dicantumkannya sumber yang digunakan oleh kelompok penyaji untuk membuat makalah tersebut. Apabila dilihat dari segi subtansi terdapat beberapa kesalahan yang perlu dikoreksi. yaitu strategi itu sendiri serta organisasi yang menerapkan strategi tersebut di kehidupan nyata untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditentukan sebelumnya. secara keseluruhan makalah yang telah dibuat oleh kelompok 2 sebagai kelompok penyaji dengan judul makalah “Strategi dan Tujuan Organisasi” dapat diterima sebagai suatu karya yang telah berusaha memberikan gambaran mengenai strategi yang tepat bagi suatu organisasi serta tujuan dari organisasi. makalah tersebut telah menyebutkan unsur terkait yang tak terlepaskan satu sama lain. Alangkah lebih baiknya jika dilakukan penjelasan secara terperinci sehingga pembaca dapat mengerti dengan baik. substansi dan aspek teknis. Bahasa yang digunakan dalam pembuatan makalah juga terkadang tidak sesuai dengan kaidah EYD dan ada beberapa kosakata yang cenderung tidak beraturan / baku. Di dalam makalah disebutkan “Teori Ekologi Populasi menyatakan bahwa lingkungan tidak penting bagi langkah-langkah strategis organisasi karena output dari proses seleksi hanya sebatas kesempatan dan keberuntungan semata”. Setelah membaca secara seksama.

mengingat tidak adanya sumber yang dicantumkan secara jelas. Pada bagian lainnya. Hal itu menjelaskan bahwa di dalam strategi Focus tidak menutup kemungkinan terjadi persaingan walaupun secara lemah. Yang patut dipermasalahkan disini ialah penyaji tidak menjelaskan apa yang dimaksud dengan “lebih banyak menampilkan ancaman yang diberikan oleh lingkungan” tersebut. Yang perlu digarisbawahi disini ialah kesalahan penyaji yang mengatakan bahwa dalam strategi Focus organisasi tidak memiliki pesaing sama sekali. Focus merupakan salah satu strategi dimana sebuah organisasi hanya fokus pada segmen pasar tertentu. tetapi dalam hal menjelaskan beberapa pandangan dari para ahli masih sulit untuk dimengerti karena terdapat beberapa kalimat yang terkesan . Kelompok penyaji menjelaskan bahwa ciri khas dari coroporate-level strategy ialah melakukan kongsi dengan perusahaan lain dan lebih banyak menampilkan ancaman yang diberikan oleh lingkungan. kelompok penyaji menyatakan bahwa para peneliti terlalu sibuk untuk mengembangkan analisa dan formulasi mengenai strategi. Penyaji membuat pembaca berpikir bahwa pernyataan tersebut dicetuskan oleh penyaji sendiri. Menurut penyaji. Namun kelompok penyaji tidak menjelaskan hubungan organisasi dengan lingkungan internalnya. Penjelasan mengenai kelemahan menggunakan model rasional dalam organisasi telah dijelaskan oleh kelompok penyaji dengan cukup baik. pernyataan tersebut merupakan pernyataan yang tidak relevan dan tidak dapat dipertanggungjawabkan karena tidak berlandaskan alasan yang jelas. salah satunya ialah Focus. Padahal yang dimaksud dengan strategi Focus ialah menargetkan segmen pasar yang kurang rentan terhadap kompetitor atau keadaan dimana persaingan terjadi secara lemah untuk mendapatkan laba investasi di atas rata-rata. tanpa memperhatikan pelaksanaan dari strategi tersebut. Menurut kami. Pada bagian kedua.Dapat dilihat bahwa ketiga teori organisasi yang telah dijabarkan oleh penyaji sudah menjelaskan hubungan organisasi dengan lingkungan eksternal dengan baik. kelompok penyaji membahas mengenai tiga strategi umum yang dikemukakan oleh Michael Porter. Padahal untuk membuat strategi organisasi yang optimal diperlukan kombinasi antara lingkungan internal dan eksternal organisasi tersebut. dimana di dalam segmen pasar tersebut organisasi tidak memiliki pesaing sama sekali.

karena tidak adanya tujuan yang permanen maka diperlukan penambahan tujuan-tujuan baru yang relevan dengan perubahan lingkungan dan perkembangan organisasi. namun tidak ada penjelasan lebih lanjut mengenai alasan mengapa strategi kolektif merupakan strategi yang dirasa paling tepat. Makalah yang disajikan penyaji mengenai Teori Kontigensi Henry Mintzberg menjelaskan bahwa pada model Kondisi Kompleksita Lingkungan Rendah dan Perubahan yang Cepat strategi dan pelaksanaannya dilakukan oleh satu orang. Saat kelompok penyaji mengaitkan tujuan organisasi dengan strategi organisasi terdapat kalimat “seiring dengan perubahan lingkungan dan perkembangan organisasi. Pada pengertian tujuan organisasi. sehingga penambahan tujuan baru dari suatu organisasi justru akan menambah konflik dan tekanan yang baru”. Menurut kami sebaiknya kelompok penyaji memberikan contoh pada tiap-tiap tipe dari tujuan organisasi karena akan memberikan kemudahan kepada pembaca untuk mengerti maksud dari tipe-tipe organisasi. disini kami membutuhkan penjelasan yang lebih rinci mengenai pernyataan tersebut agar terlihat secara jelas dimana letak keterkaitan antara tujuan operatif dan tujuan ofisial. Berlanjut pada tipe tujuan organisasi yang menurut kelompok pengaji terdiri dari tujuan ofisial dan tujuan operatif.menggunakan bahasa hasil terjemahan. Sebab menurut pandangan kami. . Hal yang serupa juga terdapat pada penjelasan penyaji pada model Kondisi Kompleksita Tinggi dan Perubahan yang Lambat. tidak ada tujuan yang bersifat permanen dalam jangka waktu yang sangat lama. Tetapi penyaji tidak menjelaskan lebih dalam maksud dari pelaksanaan yang dilakukan oleh satu orang dan tidak disertai contoh yang jelas sehingga memiliki artian yang ambigu. Lalu kelompok penyaji menyebutkan bahwa tujuan operatif berkaitan erat dengan tujuan ofisial. dimana dikatakan bahwa strategi kolektif merupakan strategi yang tepat dalam menghadapi situasi tersebut. Dalam pemahaman kami terlihat ketidaksesuaian pada pernyataan tersebut dimana perubahan lingkungan dan perkembangan organisasi menyebabkan tidak adanya tujuan yang bersifat permanen namun penambahan tujuan yang baru justru menambah konflik dan tekanan. kelompok penyaji tidak menjelaskan apakah pengertian tersebut mengacu pada tujuan organisasi atau hanya pengertian dari tujuan saja sehingga membuat kerancuan untuk memahaminya. Selain itu terdapat kesalahan dalam penulisan istilah asing yang tidak ditulis secara miring (Italic).

Studi kasus: Bagaimana pendapat anda tentang sebuah perusahaan (PT Freeport) yang telah menjalankan bisnisnya selama puluhan tahun tanpa memerlukan legitimasi sosial dari lingkungan setempat (masyarakat lokal) menurut pandangan teori MIAW yang telah anda jelaskan? 2. maka organisasi tersebut dapat bertahan lama”. Pertanyaan 1. Bagaimana tanggapan anda terhadap inovasi yang menuai kontroversi tersebut? 3. selain itu penyaji memberikan pernyataan yang baik pada penjelasan hubungan tujuan dan strategi organisasi. Penyaji menjelaskan kembali hal-hal yang penting dari awal hingga akhir bahasan makalah tersebut sehingga kami bisa secara jelas melihat adanya keterkaitan antar sub bab. sebab itu berarti SPBU yang tidak bertandakan “Pasti Pas” mempunyai takaran pengukuran yang tidak dapat dipertanggungjawabkan serta pelayanan yang tidak memuaskan. Apabila tujuan tercapai. Namun program tersebut malah menuai kontroversi.Kesimpulan yang diberikan oleh kelompok penyaji sudah mencakupi segala aspek dalam makalah. Pertamina mulai melakukan inovasi dengan mengganti logo perusahaan dan mencanangkan program pelayanan “Pasti Pas”. Apakah dapat dipastikan bahwa yang menjadi tolak ukur organisasi untuk dapat bertahan lama hanya ketika faktor tujuan organisasi telah tercapai? . selain itu agar lebih diperhatikan dalam penulisan isi makalahnya. adanya penggambaran secara garis besar mengenai kelemahan sistem rasional ini dengan beberapa pandangan dari para tokoh agar dapat memudahkan para pembaca. Dalam pendahuluan terdapat pernyataan “strategi yang baik mengarahkan organisasi kepada tujuan mereka. Kritik dan Saran Saran kepada penyaji mengenai penulisan makalah ialah diharapkan untuk menggunakan bahasa yang lebih mudah dipahami. Diharapkan pula penyaji dapat menyediakan contoh kasus yang memadai dan sesuai dengan teori yang telah dijelaskan agar dapat memudahkan pembaca untuk memahami isi makalah tersebut. dimana tiap SPBU yang mempunyai tanda “Pasti Pas” tersebut berarti mempunyai takaran pengukuran yang tepat dan pelayanan yang memuaskan. Studi kasus: Saat perusahaan minyak asing mulai menanam usaha di Indonesia.

4. Bisakah anda memberikan contoh dari strategi simbolik? . Menurut anda konsep teori kontigansi manakah yang paling tepat digunakan di Indonesia? 6. Mengapa lingkungan organisasi berpengaruh terhadap pembentukan strategi organisasi? 5.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful