Nama : wahyu tunggal pamungkas No Mhs : 13120

BUDIDAYA TANAMAN WIJEN PENDAHULUAN Wijen (Sesamum indicum L.) diperkirakan berasal dari benua Afrika, kemungk inan Ethiopia. Telah lama tumbuh berkembang di daerah savana sebagai bahan panga n yang mengandung protein tinggi dan jenis liar banyak diketemukan di sana. Term asuk famili peda-liceae, genus Sesamum dan telah diidentifikasi sebanyak 24 spes ies. Batang tegak, berkayu berlekuk empat, kebanyakan bercabang. Susunan daun um umnya berselang-seling dengan bentukatauukuran antara daun bawah, tengah, dan at as maupun antara varietas yang satu dengan yang lain berbeda. Tinggi ,52,5 meter , umur 2,5 bulan tergantung varietas kondisi setempat. Bunga muncul dari ketiak daun 13 kuntum per ketiak, warna putih dan ungu. Mahkota bunga berbentuk terompe t dan benang sari menempel di dalamnya. Wijen menyerbuk sendiri, penyerbukan oleh serangga biasa terjadi, jarang-jarang oleh a ngin. Buah dengan panjang 2cm, diameter 0,5cm, terdiri dari 4, 6, dan 8 lokus (k otak) memanjang. Tiap lokus berisi biji yang mengandung kira-kira 50125 biji pe r polong. Sebelum buah masak panen, daun gugur, warna kulit buah (polong) yang sem ula hijau berubah menjadi kekuningan-kuningan,akhirnya berwarna cokelat dan keri ng. Sebelum kering buah pecah mulai dari ujung, sehingga biji keluar berwarna pu tih, kuning, cokelat atau hitam tergantung varietas. Biji sangat kecil, tiap kil ogram terdiri dari 300600 ribu biji. Ukuran 1 biji berbeda, terutama akibat kete balan kulit biji yang bervariasi. Kulit biji semakin tipis, mutu wijen dinilai s emakin baik. Rendemen isi biji (kernel) dari biji berkulit berkisar 55%-85%. Ada kecenderungan kulit semakin tipis, kandungan minyak dari kernel semakin tinggi, kadar asam lemak jenuh 15% dari total asam lemak. Umumnya wijen hitam, kulitnya lebih tebal daripada wijen putih, namun mutu minyak wijen hitam lebih baik. Wije n dari Indonesia rata-rata berkulit tipis, sehingga dinilai mempunyai mutu yang lebih baik daripada wijen dari luar negeri. Kegunaan Biji wijen mengandung minyak 35%-63%, protein 20%, asam amino 7 macam, lemak jen uh 14%, lemak tak jenuh 85,8%, fosfor, kalium, kalsium, natrium, besi, vitamin B dan E, anti oksidan dan alanin atau lignin, dan tidak mengandung kolesterol. D igunakan untuk aneka industri, bahan makanan ringan, dan penghasil minyak makan, serta sebagai bahan baku untuk industri farmasi, plastik, margarin, sabun, kosm etik, pestisida, dll. Sebagai bahan makanan dan minyak makan digolongkan bermutu tinggi karena k andungan mineral dan proteinnya tinggi serta berkadar asam lemak jenuh rendah, sehingga tidak berdampak negatif terhadap kesehatan. Produk pangan dari wijen bermanfaat bagi kesehatan karena dapat mengikat kelebih-2 an kolesterol da lam darah, pencegah pengerasan dinding pembuluh darah, memelihara kesehatan hati dan ginjal, mencegah kanker, dan meningkatkan kebugaran dan vitalitas tubuh. O leh karena itu minyak wijen dinamakan Raja dari minyak nabati Bungkil wijen (am pas) yaitu wijen yang sudah diambil minyaknya, sangat baik untuk pakan ternak. S elain itu bungkil wijen dapat juga dimanfaatkan sebagai lauk yang disebut cabuk PERTANAMAN WIJEN DI INDONESIA Tanaman ini sudah lama dibudidayakan di Indonesia, sehingga tersebar luas hampir di semua pulau dan daerah yang sesuai. Sentra pertanaman di Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Nusa Tenggara Barat. Dibudidayakan ole

. Ketinggian 11. Secar a umum dari dalam negeri mempunyai mutu yang lebih baik daripada wijen impor.000 ton. Wijen dari Sulawesi dan Bima dinilai bermutu tinggi. Ta hun 2001.Produktivitas sangat bervariasidari 3001. impor wijen sebanyak 3. toleran terhadap kekeringan. karena wijen tidak tahan tergenang. Impor minyak wijen pada tahu n 1990 sebanyak 229. kecuali di beberapatempat di Bima dan Sulawesi Selatan. tergantung jarak tanam. Meski-pun demikian. tetapi tidak tahan tergenang. panen akan makin cepat. Curah hujan 300-1.722. sehat dengan daya kecambah lebih dari 80%Kebutuhan benih untuk pertanaman monokultur sekitar 38 kg/ha. curah hujan tinggi.000ha/tahun.5-8.000 mm. kemudi an semakin menurun. Oleh karena itu. pada tanah berat saluran drainase seringkali diperlukan agar kelebihan air dapat segera dibuang. tetapi yang terbaik pada tanah lempung berpasir yang subur dengan pH 5. Suhu optimal 250 0 C .sehingga status Indonesia yang semula sebagai Negara pengekspor berubah menjadi pengimpor.218 ton minyak wijen. Benih diambil dari areal pertanaman yang ser agam. 472 ton biji dan 4.h petani kecil dengan input dan teknologi yang relatif rendah. Setia p tahun Indonesia sejak tahun 1987 mengimpor wijen sekitar 2. Mengingat masing-masing mempunyai kanopi dan umur yang berbeda. wijen menghendaki drainase baik. Tanah Tumbuh baik dan berhasil pada semua jenis tanah.200kg perhektar. tanaman ini dapat ditumpangsarikan dengan tanaman semusim lain.200 meter di atas permukaan laut (m dpl. Selain itu. Tanah dangkal dan tanah ga raman kurang sesuai. Bila jangka waktu keter-sediaan air cukup panjang dapat dibudidayakan varietas dalam. Makin panjang hari.) sensitif terhadap suhu rendah. Umur tanam an berkisar antara 75-150 hari. Namun sudah banyak varietas yang dapat menyesuaikan diri di berbagai daer ah yang bervariasi panjang harinya.457 yang setiap tahun cenderung meningk at.Indonesia kecuali mengimpor biji juga mengimpor minyak wijen. TEKNIK BUDI DAYA Varietas macam varietas yang digunakan perlu disesuaikan dengan tujuan pe rtanaman dan ketersediaan air. karena terdesak oleh tanaman pangan dan wijen bergeser ke kawasan Timur Indonesia (KTI) terutama NTB dan NTT.0. Komoditas ini kurang tahan ternaung. Terutama yang lebih cepat tumbuh dan tinggi daripada tanaman wijen. sekitar 7 jam per hari.5 Pengolahan Tanah Lahan dibersihkan dari sisa-si sa tanaman dan gulma. sehingg a perlu dipikir-kan bila bertanam secara campuran dengan tanaman lain.Luas areal pada tahun 1960-an mencapai sekitar 150.300 0 C dengan cahaya penuh. Areal pertanaman wijen di Jawa hampir habis.3 ton 3 dengan nilai US$216. jarang yang menanam secara monokultur. Wijen termasuk tanaman hari pendek. dan cuaca mendung terutama saat pembungaan. SYARAT TUMBUH Iklim Tanaman wijen menghendaki daerah tropika.

bila disebar keperluan benih dapat mencapai 4 kali lipat. Penyakit pada tanaman wijen dianggap lebih penting daripada hama. Pengendalian secara kimia dirasa k urang efisien. sehingga memungkinkan menggu-nakan bahan tanaman untuk menyulam dari lubang tanam lain yang tumbuh lebih dari dua tanaman . Diupayakan agar pertanaman tidak tergenang walaupun sehabis hujan. jarak. Penyiangan dilakukan bila gulma tel ah mengganggu dan diupayakan sampai dengan umur 40 HST bebas dari gangguan gulma .. 6 Untuk memudahkan penanam an biji dicampur dengan abu atau pasir halus. Sepertiga dosis diberikan bersamaan dengan tanam. Pengendalian secara kimia untuk Agrotis sp. serta pengat uran waktu tanam. sedang dua yang lain dengan 2cc/liter air Thiodan 35 EC disemprotkan pada tanaman. pengaturan tata letak tanaman. Sambil menyiang tanaman dibum-bun. Tanaman wijen selain ditanam monokultur juga dapat ditumpang-sarikan dengan tana man semusim lain seperti padi gogo. Pemberian dapat dilakukan dengan cara ditugal sedalam 57. kacang-kacangan. begitu pula semakin sedikit percabangannya ditanam semakin r apat. tetapi pengairan tersebut tidak boleh sampai mengge-na ng. Tetranych us sp. Untuk sistem ini sebaiknya penyulam-an dilaksanakan 1520 HST. Hama dan Penyakit Hama yang sering dijumpai pada tanaman wijen adalah Agrotis sp. karena menimbu lkan kerusakan dan kerugian yang lebih besar. Penanaman dengan tugal sedalam 24 cm. Varietas genjah lebih rapat diband ing varietas dalam. dan Aphis sp.. Adanya tanaman wijen dalam pola tanam juga bermanfaat untuk menekan nematoda. Pupuk dan 7 K dapat ditambahkan bila daerah tersebut diketahui memerlukan hara tersebut. Pada lahan sawah umumnya ditanam pada musim 9 kemarau. 2. sebanya 40 kg/ha dengan cara tugal. Antara lain: 1.50 cm dengan jarak 5 cm dari lubang tanam. jarak dan pola tanam yang toleran. digunakan Fura dan 3G.Pengolahan tanah Penanaman Jarak tanam bervariasi (10-25) cm x (30-75) cm. Tanaman wijen mudah hidup bila dipindah. Pupuk Urea yang telah diletakkan dalam lubang harus ditutup. 3. sisanya diberikan pada umur 4minggu setelah tanam (MST). Oleh karena itu pada pada awal pertumbuhannya membu-tuhkan pengairan yang cukup sampai deng an pengisian polong (umur 60-70 hari). . Pola Tanam Tanaman wijen dapat ditanam baik pada lahan sawah maupun lahan kering. Penjarangan dila kukan 1520 HST. jagung. berarti drainase harus baik. Di lahan kering wijen umumnya ditanam pada musim penghu-jan. Jarak pupuk dari tanaman Pemeliharaan Penyulaman dilakukan 6 hari setelah tanam (HST). sehingga umumnya ditempuh dengan penggunaan varietas yang toleran . tergantung dari varietas tanaman. Drainase dan saluran pembuangan juga perlu dipersiapkan agar pertanaman tidak tergenang. dll. tiap lubang tanam diisi 5 biji. Jarak tanam Pemupukan Dosis pupuk 100 kg Urea per hektar.Tanah sedalam 20 cm perlu diolah sampai gembur. 8 sehingga tinggal 2 tanaman per lubang tanam.

Biji yang telah keluar dari polong dijemur lagi. kemudian dijemur dalam kedudukan berdir i (Gambar 1). Perkembangan teknologi pengolahan pascapanen wijen Sudah agak menggembirakan dengan telah beredarnya di pasaran alat sosoh wijen mekanis yang sudah diproduksi secara komersial dengan kapasi-tas 50 kg per jam. Agar penc ucian ini lebih mudah sering digunakan minyak tanah. belum sama sekali bersih dar i kulit biji. kering. Di bawah tempat penjemuran diletak-kan tikar/tempat menampung biji wijen agar biji yang jatuh mudah dikumpulkan. dan pecah. Penjemuran Pengupasan Kulit Biji Pengupasan dilakukan umumnya bila akan digunakan sebagai bahan makanan. Pemane nan yang dilakukan saat polong mulai pecah. bila jatuh dan tidak lagi dapat diambil. sehingga ditampi atau diblower. . sebaiknya menggunakan sabit bergerig i. tidak lagi diperlukan tempat menampung. Jika nampak polong-polong sudah pecah. walaupun ini tidak selalu. Untuk mendorong biji keluar . i katan batang tadi dijemur ulang dengan kedudukan berdiri seperti semula dan biji dikeluarkan lagi sampai habis. Po sisi batang masih tetap tegak. kemudian diberi kaporit sup aya biji menjadi lebih putih dan selanjutnya dijemur. Polong-polong yang berwarna hijau langsung cokelat. PROSESING Pembijian Batang wijen sebagai hasil panen diikat. pelan-pelan batang dipegang dan dipotong 10-15 cm di bawah kedudukan buah. Penguningan dimulai dari polong-polong yang berkedudukan di bawah. masing-masing ikatan bergaris tengah sekitar 10-15 cm. kemudian dibalik agar biji dalam polong yang suda h pecah jatuh ke tempat yang sudah dipersiap-kan. Di samping itu sudah ada sebuah alat penampi mekanis yang masih prototipe dan perlu disempurnakan . batang dipukul-pukul dengan tongkat dan kalau belum semua biji dapat keluar. B ila terlambat polong akan pecah.PANEN Panen yang tepat dilakukan bila 2 dari polong buah sudah berwarna hijau kekuningan.jemur ini dari pleste r. Kernel yang telah dikeringkan. kemudian dicuci untuk menghilangkan kulitnya. Pada kondisi yang sangat panas dan kering proses penuaan kadang-kadang tidak begitu jelas. 12 Biji yang telah kering dibasahi dan ditumbuk sampa i kulit biji terkelupas. umumnya selama satu hari pada panas terik sudah kering dengan kadar air kurang lebih 7%. ikatan batang wijen dibalik ya itu ujungnya terletak dibawah sehingga biji keluar. Bila lantai.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful