A.

PENGERTIAN LIMBAH Secara umum yang disebut limbah adalah bahan sisa yang dihasilkandari suatu kegiatan dan proses produksi, baik pada skalarumah tangga,industri,pertambangan, dan sebagainya. Bentuk limbah tersebut dapat berupagasdandebu,cairataupadat. B. PENGERTIAN LIMBAH MEDIS Limbah medis adalah hasil buangan dari suatu aktivitas medis. Limbah medis harus sesegera mungkin diolah setelah dihasilkan dan penyimpanan menjadi pilihan terakhir jika limbah tidak dapat langsung diolah.Faktor penting dalam penyimpanan limbah medis adalah melengkapi tempat penyimpanan dengan penutup, menjaga areal penyimpanan limbah medis tidak tercampur dengan limbah non-medis, membatasi akses lokasi, dan pemilihan tempat yang tepat. . 1. B. Jenis-jenis limbah

Menurut peraturan Departemen Kesehatan RI pada tahun 2002, limbah medis dikategorikan berdasarkan potensi bahaya yang terkandung di dalamnya serta volume dan sifat persistensinya yang dapat menimbulkan berbagai masalah.] Kategori tersebut adalah :

Jenis-jenis limbah rumah sakit meliputi bagian sebagai berikut ini : • • Limbah benda tajam seperti jarum suntik, perlengkapan intravena, pipet Pasteur, pecahan gelas, dan lain-lain. Limbah infeksius. Limbah infeksius adalah limbah yang berkaitan dengan pasien yang memerlukan isolasi penyakit menular (perawatan intensif) dan limbah laboratorium. Limbah ini dapat menjadi sumber penyebaran penyakit pada petugas, pasien, pengunjung, maupun masyarakat sekitar. Oleh karena itu, limbah ini memerlukan wadah atau kontainer khusus dalam pengolahannya. Limbah sitotoksik, yaitu bahan yang terkontaminasi selama peracikan, pengangkutan, atau tindakan terapi sitotoksik. Limbah farmasi, yang merupakan limbah yang berasal dari obat-obatan yang kadaluarsa, obat-obat yang terbuang karena tidak memenuhi spesifikasi atau kemasan yang terkontaminasi, obat-obat yang dibuang pasien atau oleh masyarakat, obat-obatan yang tidak diperlukan lagi oleh institusi bersangkutan, dan limbah yang dihasilkan selama produksi obat-obatan.

• •

Limbah ini mungkin berbahaya dan mengakibatkan resiko tinggi infeksi kuman dan populasi umum dan staf Rumah Sakit. proses sterilisasi dan riset. Limbah radioaktif Walaupun limbah ini tidak menimbulkan persoalan pengendalian infeksi di rumah sakit. Pemberian kode warna yang berbeda untuk masing-masing sangat membantu pengelolaan limbah tersebut Berikut adalah tabel yang menyajikan contoh sistem kondisifikasi limbah rumah sakit dengan menggunakan warna : • • • JENIS LIMBAH Bangsal/Unit Klinik Bukan klinik Kamar Cuci Rumah Sakit Kotor/Terinfeksi WARNA Kuning Hitam Merah . pecahan gelas. pembuangan secara aman perlu diatur dengan baik. Limbah patologi Limbah ini juga dianggap beresiko tinggi dan sebaiknya diautoclaf sebelum keluar dari unit patologi. laboratorium. cairan badan. perlengkapan intravena. • Limbah benda tajam seperti jarum suntik. • Limbah klinik Limbah dihasilkan selama pelayanan pasien secara rutin pembedahan dan di unitunit resiko tinggi. dan lain-lain. Limbah tersebut harus diberi label biohazard. jarum-jarum dan semprit bekas. pipet Pasteur. Oleh karena itu perlu diberi label yang jelas sebagai resiko tinggi. kantung urine dan produk darah.• Limbah kimia yang dihasilkan dari penggunaan kimia dalam tindakan medis. limbah tersebut cukup merepotkan karena memerlukan tempat yang besar untuk mengangkut dan menbuangnya. Meskipun tidak menimbulkan resiko sakit. anggota badan yang diamputasi. Limbah bukan klinik Limbah ini meliputi kertas-kertas pembungkus atau kantong dan plastik yang tidak berkontak dengan cairan badan. Contoh limbah jenis tersebut ialah perban atau pembungkusyang kotor.

2000). H. dan pengolahan (treatment) (Slamet Riyadi. tempat limbah diseluruh rumh sakit harus memiliki warna yang sesuai. 1. Bangsal harus memiliki dua macam tempat limbah dengan dua warna.Habis dipakai Dari kamar operasi Dapur Putih Hijau/Biru Sarung tangan dengan warna yang berbeda untuk memasak dan membersihkan badan.Limbah harus dipisahkan dari sumbernya . C. 1. Penyimpanan Limbah Dibeberapa Negara kantung plastik cukup mahal sehingga sebagai gantinya dapat digunkanan kantung kertas yang tahan bocor (dibuat secara lokal sehingga dapat diperloleh dengan mudah) kantung kertas ini dapat ditempeli dengan strip berwarna. daur ulang (recycle). penggunaan kembali (reuse) dengan sterilisasi lebih dulu. Pengelolaan limbah Pengolahan limbah RS Pengelolaan limbah RS dilakukan dengan berbagai cara. satu untuk limbah klinik dan yang lain untuk bukan klinik 2. Semua limbah dari kantor. Agar kebijakan kodifikasikan menggunakan warna dapat dilaksanakan dengan baik. Pemisahan Limbah . 1992). Yang diutamakan adalah sterilisasi.Semua limbah beresiko tinggi hendaknya diberi label jelas . 1. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam merumuskan kebijakan kodifikasi dengan warna yang menyangkut hal-hal berikut : 1. biasanya berupa alat-alat tulis dianggap sebagai limbah klinik 3. 1. Semua limbah yang keluar dari unit patologi harus dianggap sebagai limbah klinik dan perlu dinyatakan aman sebelum dibuang (Depkes RI. Penanganan Limbah . yakni berupa pengurangan (reduce) dalam volume. kemudian ditempatkan ditong dengan kode warna dibangsal dan unit-unit lain.Perlu digunakan kantung plastik dengan warna-warna yang berbeda yang menunjukkan kemana kantong plastik harus diangkut untuk insinerasi aau dibuang (Koesno Putranto. 1995). sehingga limbah dapat dipisah-pisahkan ditempat sumbernya.

5 meter dibawah permukaan tanah 5. Rumah sakit yang besar mungkin mampu memberli inserator sendiri. 4. dan diletakkan ditempat-tempat tertentu untuk dikumpulkan . (Bambang Heruhadi.Kantung harus disimpan pada kotak-kotak yang kedap terhadap kutu dan hewan perusak sebelum diangkut ketempat pembuangan. 3. 1. limbah klinik dapat ditimbun dengan kapur dan ditanam. Jika fasilitas insinerasi tidak tersedia. 1. Limbah bagian bukan klinik misalnya dibawa kekompaktor. jika tidak mungkin harus ditimbun dengan kapur dan ditanam limbah dapur sebaiknya dibuang pada hari yang sama sehingga tidak sampai membusuk. insinerator berukuran kecil atau menengah dapat membakar pada suhu 1300-1500 ºC atau lebih tinggi dan mungkin dapat mendaur ulang sampai 60% panas yang dihasilkan untuk kebutuhan energi rumah sakit. Langkah-langkah pengapuran (Liming) tersebut meliputi sebagai berikut : 1. Suatu rumah sakit dapat pula mempertoleh penghasilan tambahan dengan melayani insinerasi limbah rumah sakit yang berasal dari rumah sakit yang lain. limbah bagian Klinik dibawa keinsenerator.5 meter Tebarkan limbah klinik didasar lubang samapi setinggi 75 cm Tambahkan lapisan kapur Lapisan limbah yang ditimbun lapisan kapur masih bisa ditanamkan samapai ketinggian 0.Kantung-kantung dengan warna harus dibuang jika telah terisi 2/3 bagian. limbah bukan klinik dapat dibuang ditempat penimbunan sampah (Land-fill site). Pengangkutan dengan kendaraan khusus (mungkin ada kerjasama dengan dinas pekerja umum)kendaraan yang digunakan untuk mengangkut limbah tersebut sebaiknya dikosongkan dan dibersihkan setiap hari. 2. 2000). Akhirnya lubang tersebut harus ditutup dengan tanah . dengan kedalaman sekitar 2. Pembuangan limbah Setelah dimanfaatkan dengan konpaktor.. Pengangkutan limbah Kantung limbah dipisahkan dan sekaligus dipisahkan menurut kode warnanya. jika perlu (misalnya bila ada kebocoran kantung limbah) dibersihkan dengan menggunakan larutan klorin. sehingga jika dibawa mengayun menjauhi badan.Petugas pengumpul limbah harus memastikan kantung-kantung dengan warna yang sama telah dijadikan satu dan dikirimkan ketempat yang sesuai .Kantung harus diangkut dengan memegang lehernya. Kemudian diikiat bagian atasnya dan diberik label yang jelas . Menggali lubang. termasuk benda tajam dan produk farmasi yang tidak terpakai lagi. limbah klinik harus dibakar (insenerasi). Insinerator modern yang baik tentu saja memiliki beberapa keuntungan antara lain kemampuannya menampung limbah klinik maupun limbah bukan klinik.

Semua petugas yang menangani limbah klinik perlu dilatih secara memadai dan mengetahui langkah-langkah apa yang harus dilakukan jika mengalami inokulasi atau kontaminasi badan. pengelolaan lingkungan itu sendiri adalah suatu usaha untuk meningkatkan kualitas dengan menghasilkan limbah yang ramah lingkungan dan aman bagi masyarakat sekitar. jarum.S. Semua petugas harus menggunakan pakaian pelindung yang memadai. imunisasi terhadap hepatitis B sangat dianjurkan dan catatan mengenai imunisasi tersebut sebaiknya tersimpan dibagian kesehatan kerja (Moersidik. Perlu diingat. 1995). Oleh karenanya limbah yang ditimbun dengan kapur ini dibungkus kertas. Limbah klinik. Melihat karakteristik dan dampak-dampak yang dapat ditimbulkan oleh buangan/limbah rumah sakit seperti tersebut diatas. maka konsep pengelolaan lingkungan sebagai sebuah sistem dengan berbagai proses manajemen didalamnya yang dikenal sebagai Sistem Manajemen Lingkungan rumah sakit yang perlu diterapkan. Keterlibatan pemerintah yang memiliki badan yang menangani dampak lingkungan. Limbah bukan klinik tidak usah ditimbun dengan kapur dan mungkin ditangani oleh DPU atau kontraktor swasta dan dibuang ditempat tersendiri atau tempat pembuangan sampah umum. pihak manajemen puncak rumah sakit dan lembaga kemasyarakatan merupakan kunci keberhasilan untuk melindungi masyarakat dari dampak buangan / limbah rumah sakit ini (Mentri Negara Lingkungan Hidup. misalnya kantung plastik tidak perlu ikut ditimbun. 2004). 2003).(Setyo Sarwanto. bahan yang tidak dapat dicerna secara biologi (nonbiodegradable). . S. Dengan pendekatan sistem tersebut. semprit tidak boleh dibuang pada tempat pembuangan samapah umum. Limbah-limbah tajam harus ditanam.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful