PEMANFAATAN MINYAK JELANTAH  SEBAGAI BIODIESEL B10  BERIKUT USULAN REGULASI PENGGUNAANNYA 

 

 

 

  PROPOSAL PENELITIAN  Oleh :   Valdi Rizki Yandri 
 

   

POLITEKNIK NEGERI PADANG   PADANG  2009 

766.00 239.  Proposal Penelitian  Halaman 1    .00 225.234.134.901.52 216.738.00 415.959.  Sumber  energi  lainnya  harus  ditemukan  untuk  menyelesaikan  permasalahan  ini.  Di  lain  pihak. minyak jelantah tidak dapat digunakan berulang kali karena  dapat  menghasilkan  radikal  bebas  yang  menyebabkan  penyakit  kanker.172.  Biodiesel  merupakan  salah  satu  jenis  bioenergi  yang  baru  dan  terbarukan.814.00 348.  Konsumsi  solar  dapat  dikurangi  dengan  penggunaan  biodiesel.  Produksi  dan  ekspor  minyak  bumi  Indonesia ditunjukkan pada tabel 1.486.00 489.000.  Berkurangnya  jumlah  solar  menyebabkan  Indonesia  harus  mengimpornya  dari  negara  lain.  solar  merupakan  hasil  pengolahan  minyak  bumi  yang  penting  karena  digunakan  di  berbagai  sektor.  tanaman  jarak  pagar  dan  minyak  jelantah.764. Latar Belakang  Saat  ini.00 400.  Artinya.00 385.357.337.  Karakteristik  biodiesel  menyerupai  solar.  produksi  minyak  bumi  di  Indonesia  semakin  berkurang  sehingga  nilai  ekspor  pun  berkurang.00 Sumber : http://dtwh2. Produksi dan Ekspor Minyak Bumi Indonesia (2001 – 2008)  Tahun  2008  2007  2006  2005  2004  2003  2002  2001  2000  Produksi   (barrel)  358.00 455.31 156.go.  kebutuhan  minyak  bumi  meningkat  karena  bertambahnya  kebutuhan  di  bidang  transportasi  akibat  peningkatan  jumlah  penduduk.   Tabel 1.  restoran  dan  rumah tangga.006.  Hal  ini  bisa  mengurangi  devisa  negara  dan  menyebabkan  krisis  energi.  minyak  kelapa  sawit.00 359.00 Export  (barrel)  104.  biodiesel  dapat  dijadikan  pengganti  solar.915.php?mode=2  (didownload tanggal 28 May 2009)    Di  Indonesia.729.esdm.415.289.00 517.  Biodiesel  dapat  dibuat  dari  minyak  kelapa.  Minyak  jelantah  dapat  dihasilkan  dari  pengusaha  makanan.794.792.849.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    1.840.234.297.497.023.699.147.00 114.960.604.696.id/dw2007/index.718.00 211. Dalam memasak.195.938.947.157.00 127.3  Sampel  minyak  jelantah ditunjukkan pada gambar 1.00 180.

     Table 2.75  3.77  5.    Penggunaan minyak jelantah sebagai bahan baku biodiesel meruapakan salah satu alternatif  untuk  memanfaatkan  minyak  jelantah.03  Sumber : Hambali.53  11.47  11.38  0.89  4.00  16. Teknologi Bioenergi. Produksi dan konsumsi minyak kelapa sawit di Indonesia pada tahun 2001 – 2005  ditunjukkan pada tabel 2.00  15.  Agar pemanfaatan minyak jelantah dapat optimal.50  Konsumsi per  Kapita (kg)  14.  pemanfaatan  minyak  jelantah  tersebut dapat mengurangi limabah dari pengusaha makanan.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya      Gambar 1.    Minyak  jelantah  merupakan  sisa  pemakaian  minyak  kelapa  sawit  yang  dipakai  untuk  memasak.  Dengan  demikian. 2006.67  2.50  Kenaikan Konsumsi   per kapita (%)   ‐  0. Produksi dan Konsumsi Minyak Kelapa Sawit di Indonesia (2001 – 2005)  Tahun  2001  2002  2003  2004  2005  Produksi  (ton)  3. Jakarta : Agromedia.   Proposal Penelitian  Halaman 2    . Sintesis dan Analisis Kualitas Biodiesel dari Minyak Jelantah (Tesis).60  3.40  16.20  4.22  4. Minyak Jelantah  Sumber : Hamid.39   Kenaikan  Produksi (%)   ‐  7. maka perlu dibuat suatu kebijakan untuk  membentuk kerjasama antara pemerintah dengan pengusaha makanan. restaurant dan rumah tangga.90  15. 2008. restoran dan rumah  tangga. Ali. Erzila.

  hal  ini  mendukung  pemanfaatan  minyak  jelantah  sebagai  biodiesel  dan  memberi  nilai  tambah pada minyak jelantah. namanya berubah menjadi PN  Permina.  Dalam  satu  area.  Jumlah  minimum  minyak  jelantah  yang  dihasilkan  dari  ketiga  jenis  responden  tersebut  akan  berbeda.      Proposal Penelitian  Halaman 3    . Dengan demikian.  Dengan  bergulirnya  Undang  Undang  No. restoran dan rumah tangga ditunjukkan pada gambar 2.  Pertamina  merupakan  Badan  Usaha  Milik  Negara  (BUMN)  yang  didirikan  pada  tanggal  10  Desember 1957 dengan nama PT.  Tindakan  ini  dapat  mendukung  target  dari  Peraturan  Presiden  nomor  5  tahun 2006. konsumsi minyak bumi harus dikurangi 20%  dari konsumsi energi nasional.  Pertamina dapat menjadi pelaksana kebijakan ini.  8  Tahun  1971  sebutan  perusahaan  menjadi  PERTAMINA.  Jenis  biodiesel  yang  akan  dikembangkan  adalah  biodiesel  B10  yang terdiri dari 10% biodiesel dan 90% solar. gambar 3 dan  gambar 4.  survey  harus  dilakukan  untuk  mengetahui  jumlah  minimum  minyak  jelantah  yang  dihasilkan  per  minggu  dan  per  bulan.  pemanfaatan  minyak  jelantah  untuk  membuat  biodiesel  dapat  mengurangi  konsumsi  solar.  restoran  dan  rumah  tangga. Artinya. yaitu pengusaha makanan.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Sebelum  kebijakan  tersebut  dibuat.  Kenaikan  produksi minyak goreng berhubungan dengan peningkatan jumlah minyak jelantah. Permina.  Pelaksana  kebijakan  ini  sebaiknya  adalah  perusahaan  di  bawah  pemerintah. restoran dan rumah  tangga.  Sebutan  ini  tetap  dipakai  setelah  PERTAMINA  berubah  status  hukumnya menjadi PT PERTAMINA (PERSERO) pada tanggal 17 September 2003 berdasarkan  Undang‐Undang Republik Indonesia Nomor 22 tahun 2001 pada tanggal 23 November 2001  tentang Minyak dan Gas Bumi.  responden dapat dibagi menjadi tiga jenis. Pada tahun 1968. 11  Pada Peraturan Presiden nomor 5 tahun 2006.8 Salah satu tindakan yang dapat dilakukan adalah melakukan  konversi  solar  ke  biodiesel. Konsumsi minyak kelapa sawit yang dapat menghasilkan minyak jelantah pada  pengusaha makanan. seperti Pertamina.  Selain  itu. terbentuklah kerjasama  antara  Pertamina  dengan  pengusaha  makanan.

files.jpg  (didownload pada tanggal 14 Mei 2009)   Proposal Penelitian  Halaman 4    .com/utama/wp‐content/uploads/2008/10/gorengan‐w.jpg  (didownload pada tanggal 28 Mei 2009)      Gambar 3. Konsumsi Minyak Kelapa Sawit di Restoran  Sumber : http://indobourgogne. Konsumsi Minyak Kelapa Sawit di Pengusaha Makanan  Sumber : http://togleng.com/2009/04/phot2040.wordpress.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya      Gambar 2.

  Sampel  minyak  jelantah  dari  setiap  reposnden  diuji  di  laboratorium  sehinga  diketahui kadar FFA sampel tersebut. Setelah itu.  Algoritma  penelitian  ini  ditunjukkan pada gambar 5.  maka  minyak  jelantah  tersebut  dapat  digunakan  untuk  membuat  biodiesel  B10.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya      Gambar 4.  Data  ini  bisa  didapatkan  dari  Dinas Perdagangan serta Dinas Tata Ruang dan Permukiman. Konsumsi Minyak Kelapa Sawit di Rumah Tangga  Sumber : http://noesaja. Jika jumlah minimum minyak jelantah  yang  dihasilkan  sama  dengan  10.jpg  (didownload pada tanggal 14 Mei 2009)      Penelitian  ini  dimulai  dengan  mencari  data  lokasi  responden.files.com/2009/01/blog‐pekerja‐pt‐dwi‐masak‐sayur‐foto2‐andriani.  Proposal Penelitian  Halaman 5    .wordpress.  Konversi  reaksi  biodiesel  adalah  93%.753%  konsumsi  solar  di  wilayah  penelitian.  berarti  1  liter  minyak jelantah bisa menghasilkan 930 mL biodiesel. Data tentang jumlah minimum dan kadar FFA minyak  jelantah  dikumpulkan  untuk  dianalisis. dilanjutkan dengan  survey tentang jumlah minimum minyak jelantah yang dihasilkan responden per minggu dan  bulannya.

Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Mulai Mencari Data Lokasi Responden Survey Jumlah Minimum Minyak Jelantah yang Dihasilkan Responden Mengambil Sampel Minyak Jelantah Menguji Sampel Minyak Jelantah Membuat Database Survey Analisis Data Membuat Kesimpulan Jumlah Minyak Jelantah belum Mencukupi Jumlah Minyak Jelantah sudah Mencukupi Menambah Responden Selesai   Figure 5. 3. Rumusan Masalah  Masalah yang dibahas dalam penelitian ini adalah :  1. Diagram Alir Penelitian    2. Berapakah  jumlah  minimum  minyak  jelantah  yang  dihasilkan  oleh  pengusaha  makanan. Berapakah jumlah Biodiesel B10 yang dapat diproduksi per bulan dan per tahunnya?  Bagaimana  peraturan  yang  dapat  membentuk  kerjasama  antara  Pertamina  dengan  pengusaha makanan. restoran dan rumah tangga?  Proposal Penelitian  Halaman 6    . restoran dan rumah tangga per minggu dan per bulannya?  2.

  maka  diperlukan  upaya  untuk  memanfaatkan  sumberdaya  yang  bersifat  terbarukan  seperti  minyak  nabati  untuk memenuhi kebutuhan akan bahan bakar diesel.  restoran dan rumah tangga per minggu dan per bulan.  Proposal Penelitian  Halaman 7    .  3. Tujuan Penelitian  Tujuan penelitian ini adalah :  1.  penggunaan  minyak  solar  sebagai  bahan  bakar  diesel  tidak  mengganggu  ketersediaan  minyak  pangan.  Kemudian pada tahun 1890 mesin pertamanya diuji coba menggunakan minyak biji kacang  sebagai  bahan  bakarnya. Untuk mengetahui jumlah minyak jelantah yang dihasilkan oleh pengusaha makanan.  2. Teori Dasar  Bahan  bakar  diesel  (solar)  dihasilkan  dari  proses  destilasi  bertingkat  yang  kemudian  dapat  digunakan untuk bahan bakar mesin diesel. pengertian bahan bakar diesel bergeser  dengan berkembangnya energi alternatif seperti biodiesel atau biomass to liquid (BTL) atau  gas  to  liquid  (GTL). Saat ini.  5.  penggunaan  solar  lebih  marak  dibandingkan  penggunaan  minyak  nabati  sendiri.12  Selain  faktor  ekonomis. Batasan Masalah  Batasan masalah dalam penelitian ini adalah :  1. Untuk  membuat  usulan  peraturan  yang  dapat  membentuk  kerjasama  antara  perusahaan di bawah pemerintah dengan pengusaha makanan.  Namun  kemudian.  restoran  dan  rumah tangga per minggu dan per bulan. restoran dan rumah  tangga.  saat  ini  dengan  berkurangnya  cadangan  minyak  mentah  dunia.  2. Usulan untuk membuat regulasi yang dapat membentuk kerjasama antara Pertamina  dengan pengusaha makanan.  Namun  demikian. Survey  minyak  jelantah  yang  dihasilkan  oleh  pengusaha  makanan.  Mesin  diesel  untuk  pertama  kalinya  dibuat  oleh  Rudolph  Diesel.    4. restoran dan rumah tangga.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    3.   Untuk mengurangi konsumsi solar.

  Solar  umumnya  lebih  mudah  disuling  dibandingkan  bensin  dan  kadang‐kadang  biayanya  lebih  rendah. Transesterifikasi merupakan suatu proses penggantian gugus alkohol dari  ester  dengan  menggunakan  alkohol  lain  dalam  suatu  proses  yang  menyerupai  hidrolisis  namun  menggunakan  alkohol.1 Sampel biodiesel ditunjukkan pada gambar 6.  katalis  yang  digunakan  adalah  NaOH  atau  KOH.  Pada  umumnya.3  Biodiesel  Metil  ester  yang  diperoleh  dari  transesterifikasi  trigliserida  minyak  nabati/minyak  hewani  dapat  dimanfaatkan  menjadi  suatu  bahan  bakar  mesin  diesel  konvensional  tanpa  memerlukan modifikasi mesin atau menggunakan converter kit terlebih dahulu dan disebut  sebagai biodiesel.  Tenaga  diesel  secara  umum  lebih  baik  40  %  daripada  menggunakan  bahan  bakar  bensin.  atau formula dari  C10H22  sampai C15H32. isoparafin.  sedangkan bensin memiliki energi sekitar 34.   Komposisi kimia solar terdiri dari sekitar 75 % hidrokarbon jenuh (n‐parafin. solar mampu menghasilkan energi sebesar 40. namun saat ini telah dikenal bahan bakar diesel yang bersumber pada minyak  nabati  yang  disebut  biodiesel.9 MJ/l.8 MJ/l atau lebih kecil sebesar 15% dari solar.  yang  diperoleh  dari  hasil  destilasi  bertingkat  dari  crude  oil  pada  suhu  antara  200 °C  dan    350 °C  pada tekanan atmosfir. Ketika dibakar.  Proposal Penelitian  Halaman 8    . dan  sikloparafin) dan sekitar 25 %  berupa 25 % aromatik hidrokarbon (termasuk naphtalen dan  alkilbenzen).  Petrodiesel  adalah  suatu  campuran  hidrokarbon.  penggunaan  solar  umumnya  menghasilkan  emisi  gas  karbon  dioksida yang lebih rendah.4  Selain  itu.13  Massa  jenis  solar  sekitar  850  g/liter  sedangkan  bensin  memiliki  massa  jenis  sekitar  720  g/l  atau lebih kecil 15 %.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Solar  Solar  merupakan  hasil  pengolahan  minyak  bumi  dan  kadang‐kadang  disebut  sebagai  petrodiesel. Formula yang umum dari petrodiesel adalah C12H26. namun menghasilkan emisi sulfur yang lebih tinggi dibandingkan  menggunakan bensin.

 Erzila. maka perlu dilakukan esterifikasi terlebih dahulu.3  Reaksi  transeseterifikasi  ditunjukkan pada gambar 7. 2006.  Pada  umumnya. 2008.  minyak  murni  memiliki  kadar  FFA  rendah  (sekitar  2%)  sehingga  dapat  langsung  diproses  dengan  metoda  transesterifikasi. Jakarta : Agromedia. Sintesis dan Analisis Kualitas Biodiesel dari Minyak Jelantah (Tesis). Teknologi Bioenergi.    Kadar  Free  Fat  Acid  (FFA)  pada  minyak  merupakan  faktor  yang  menentukan  jenis  metoda  produksi  biodiesel.  Jika  kadar  FFA  pada  minyak masih tinggi.  Proposal Penelitian  Halaman 9    .2    Metoda Transesterifikasi  Transesterifikasi  merupakan  metoda  yang  umum  digunakan  untuk  memproduksi  biodiesel.     Gambar 7. Biodiesel  Sumber : Hamid. Reaksi Transesterifikasi  Sumber : Hambali. Ali.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya      Gambar 6. Metoda ini bertujuan  untuk mengurangi kadar FFA hingga di bawah 5%.  Tujuan metoda ini adalah menurunkan viskositas minyak sampai mendekati viskositas solar  karena  viskositas  yang  tinggi  akan  mempersulit  pembakaran.

 gliserol dan sabun. Tahap Produksi Biodiesel dengan Metoda Transesterifikasi  Sumber : Hambali. Reaksi dilakukan selama 30 – 45 menit. Teknologi Bioenergi. Pencampuran katalis alkalin (NaOH atau KOH) dengan alkohol (Metanol atau Etanol).  Metoda ini terdiri dari empat langkah.  sisa katalis alkalin. Setelah reaksi berhenti. Erzila. Jakarta : Agromedia.  Konsentrasi alkalin 0. campuran didiamkan hingga terjadi pemisahan antara metil  ester  dengan  gliserol.  2. 2008. Pencucian  metil  ester  dengan  menggunakan  air  hangat  untuk  memisahkan  zat‐zat  pengotor  dan  kemudian  dilanjutkan  dengan  drying  untuk  menguapkan  air  yang  terkandung dalam biodiesel.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Tahap  produksi  biodiesel  dengan  metoda  transesterifikasi  ditunjukkan  pada  gambar  8.    Gambar 8. Pencampuran  alcohol  dan  katalis  dengan  minyak  pada  temperatur  55°C  dengan  kecepatan pengadukan yang konstan.  Proposal Penelitian  Halaman 10    .  4.  Metil  ester  yang  dihasilkan  pada  tahap  ini  sering  disebut  sebagai crude biodiesel karena mengandung zat‐zat pengotor seperti sisa methanol.5 – 1 wt% dan konsentrasi alkohol 10 – 20 wt% terhadap massa  minyak.  3. yaitu :  1.

  2. yaitu :  1.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Metoda Esterifikasi  Jika  minyak  yang  digunakan  mengandung  FFA  yang  tinggi  (>  5%).  4.  3.  sisa katalis alkalin. Reaksi dilakukan selama 30 – 45 menit.  Konsentrasi alkalin 0. Setelah itu. campuran didiamkan hingga terjadi pemisahan antara metil  ester  dengan  gliserol.  Tahap‐tahap  proses  esterifikasi  yang  kemudian  dilanjutkan  dengan  transesterifikasi  ditunjukkan pada gambar 9. Pencampuran  alcohol  dan  katalis  dengan  minyak  pada  temperatur  55°C  dengan  kecepatan pengadukan yang konstan.  3. Pencampuran katalis alkalin (NaOH atau KOH) dengan alkohol (Metanol atau Etanol).  4. Pemisahan minyak dengan metanol.  2. proses dilanjutkan dengan tahap transesterifikasi. gliserol dan sabun. Pencampuran asam kuat (H2SO4/HCl) and alkohol (metanol/etanol).  Minyak  jelantah memiliki FFA yang tinggi sehingga harus diproses dengan metoda esterfikasi terlebih  dahulu.    Setelah kadar FFA menjadi di bawah 5%. 2  Proses esterfikasi menggunakan katalis asam. dilanjutkan dengan proses transesterifikasi.  yaitu :  1.5 – 1 wt% dan konsentrasi alkohol 10 – 20 wt% terhadap massa  minyak. Metoda esterifikasi terdiri dari empat langkah.  alkohol  (metanol/etanol)  dan  minyak  untuk  mengurangi kadar FFA hingga di bawah 5%. Pencucian  metil  ester  dengan  menggunakan  air  hangat  untuk  memisahkan  zat‐zat  pengotor  dan  kemudian  dilanjutkan  dengan  drying  untuk  menguapkan  air  yang  terkandung dalam biodiesel. seperti asam sulfat (H2SO4) atau asam klorida  (HCl).  Metil  ester  yang  dihasilkan  pada  tahap  ini  sering  disebut  sebagai crude biodiesel karena mengandung zat‐zat pengotor seperti sisa methanol. Pemanasan minyak dengan kadar FFA yang tinggi (> 5%) seperti minyak jelantah.  maka  harus  dilakukan  proses  esterifikasi  terlebih  dahulu  untuk  mengurangi  FFA  hingga  di  bawah  5%. Pencampuran  asam  kuat  (H2SO4/HCl).  Proposal Penelitian  Halaman 11    . Setelah reaksi berhenti.

 Teknologi Bioenergi.  • Meningkatkan independensi suplai bahan bakar karena dapat diproduksi secara lokal.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Minyak dengan FFA (Free Fat Acid) > 5% H2SO4 / HCl Metanol / Etanol Esterifikasi Pemanasan Minyak + H2SO4/HCl + Metanol/Etanol Pencampuran KOH / NaOH Pemisahan Metanol / Etanol Pencampuran Metanol / Etanol Minyak + KOH/NaOH + Methanol/Ethanol Pemisahan Recovery Methanol Glicerol Sludge Metil Ester (Crude Biodiesel) Purification Purifikasi Refined Glycerol Biodiesel Recovery Methanol Transesterifikasi    Gambar 9.  Halaman 12  Proposal Penelitian    . Jakarta : Agromedia.  Dapat terurai (Biodegradable).  Merupakan  renewable  energy  karena  terbuat  dari  bahan  alami  yang  dapat  diperbaharui.    Biodiesel memiliki karakteristik seperti solar dengan kelebihan sebagai berikut :  • Ramah  lingkungan  karena  menghasilkan  emisi  yang  lebih  baik  (free  sulphur  dan  smoke number yang rendah)  • • • Cetane number lebih tinggi (> 57) sehingga efisiensi pembakaran lebih baik. 2008. Erzila. Diagram Alir Produksi Biodiesel dengan Metoda Esterifikasi  kemudian dilanjutkan dengan Metoda Transesterifikasi  Sumber : Hambali.

8698 g/mL.  massa  jenis  biodiesel adalah 0.018%.61 cSt. Data akan dikumpulkan dalam tabel seperti ditunjukkan  pada tabel 2.  dan kadar ester adalah 99.137%.8532 – 0. kadar gliserol bebas adalah 0.  restoran  dan  rumah  tangga.72%. Survey Planning  Tujuan  survey  ini  adalah  untuk  mengetahui  jumlah  minyak  jelantah  yang  bisa  didapatkan  dari  responden  per  minggu.  Pada  kondisi  ini  (temperatur  400C).015‐0.70‐99.5.  Daerah  survey  yang  telah  direncanakan adalah Kota Bandung.6406 mg KOH/g.128 – 0. viskositas kinematik adalah 3. biodiesel dapat digunakan 100% atau dengan  komposisi lainnya.  Kualitas  terbaik  terbaik  biodiesel  diperoleh  dengan  perbandingan  minyak  jelantah  :  methanol  :  KOH  adalah  100  :  20  :  1. kadar gliserol total adalah 0.1371 mg KOH/g. titik kabut adalah 10.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Berdasarkan penelitian‐penelitian sebelumnya.  yaitu  pengusaha  makanan.  titik nyala adalah 117oC‐125oC.  per  bulan  dan  per  tahunnya.7380 ‐ 263.0896 ‐ 0. bilangan  asam is 0.49 – 3.          Proposal Penelitian  Halaman 13    .55oC – 14  oC. bilangan penyabunan is 241.7 oC ‐  10 oC. titik tuang adalah 6.  Responden  dibagi  menjadi  tiga  jenis. B10 merupakan biodiesel dengan komposisi 10% biodiesel dan 90% solar. 3    6.

 Data Responden  No.  1  2  3  4  5  Alamat                 Area  Jan‐10                 Feb‐10                 Mar‐10                 Jumlah Minyak Jelantah per Bulan (L) dari Pengusaha Makanan  Apr‐10                 May‐10                 Jun‐10                 Jul‐10                 Aug‐10                 Sep‐10                 Oct‐10                 Nov‐10                 Dec‐10                 Jumlah Minyak  Jelantah   per Tahun (L)                   No.  1  2  3  4  5  Alamat                 Area  Jan‐10                 Feb‐10                 Mar‐10                 Jumlah Minyak Jelantah per Bulan (L) dari Rumah Tangga  Apr‐10                 May‐10                 Jun‐10                 Jul‐10                 Aug‐10                 Sep‐10                 Oct‐10                 Nov‐10                 Dec‐10                 Jumlah Minyak  Jelantah   per Tahun (L)                   Proposal Penelitian  Halaman 14    .Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    Tabel 3.  1  2  3  4  5  Alamat                 Area  Jan‐10                 Feb‐10                 Mar‐10                                Jumlah Minyak Jelantah per Bulan (L) dari Restoran  Apr‐10  May‐10                 Jun‐10                 Jul‐10                 Aug‐10                 Sep‐10                 Oct‐10                 Nov‐10                 Dec‐10                 Jumlah Minyak  Jelantah   per Tahun (L)                   No.

Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    7. Spesifikasi hardware :  • Komputer  • Kendaraan  • Alat penampung minyak jelantah          Proposal Penelitian  Halaman 15    . Spesifikasi software :  • Microsoft office.  • SPSS / S‐Plus  2. Spesifikasi Sistem  Spesifikasi sistem yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah :  1.

Rencana Jadwal Penelitian   Tabel 4.Pemanfaatan Minyak Jelantah sebagai Biodiesel B10 berikut Usulan Regulasi Penggunaannya    8. Kegiatan Waktu Aug‐09 Sep‐09 Oct‐09 Nov‐09 Dec‐09 Jan‐10 Feb‐10 Mar‐10 Apr‐10 May‐10 Jun‐10 Jul‐10 Aug‐10 Sep‐10 Oct‐10 Nov‐10 Dec‐10 Jan‐11 Feb‐11 Mar‐11 Apr‐11 May‐11 Jun‐11 Jul‐11 Aug‐11 Sep‐11 Oct‐11 Nov‐11 Dec‐11 Jan‐12 Feb‐12 Mar‐12 Apr‐12 May‐12 Jun‐12 Jul‐12 Aug‐12 1 2 3 4 5 6 7 Persiapan Perencanaan Area Survey Konfirmasi ke  Pemerintah Setempat Pelaksanaan Survey Analisis Data Pembuatan Laporan  Presentasi           Proposal Penelitian    Halaman 16    . Rencana Jadwal Penelitian  No.

  9.  Jakarta : Science and Technology News. 2004.  3.  Ali. Jakarta.esdm. Mittelbach. 2007. Sido Muncul  Semarang (Laporan Penelitian). Jakarta : UI‐Press.S.jpg  Research Proposal  Page 17    .m.  6.  Tatang. www.  5.  4. Sujatmoko. 1986. http://noesaja.com/2009/01/blog‐pekerja‐pt‐dwi‐masak‐sayur‐foto2‐ andriani.wikipedia.H.id/dw2007/index.  Erliza  dan  H. Optimasi Proses Sintesis Biodiesel dari Minyak Goreng Bekas di PT. Minyak dan Lemak Pangan.  10. Hamid. Indarto.Waste Cooking Oil Utilization as Biodiesel and Its Regulation Suggestion    9. Bandung : Institut Teknologi Bandung.b. Teknologi Bioenergi. Hambali. Bandung : Institut Teknologi Bandung. http://indobourgogne.files.  7.  11.  Pembuatan  Dan  Karakterisasi  Sistem  Adsorben  untuk  Pembersih  Minyak  Jelantah (Skripsi).files.org/wiki/diesel‐fuel  13. http://togleng. Peraturan Presiden Indonesian nomor 5 tahun 2006.wordpress.  Produksi  hingga  Performansi  Mesin. Jakarta : Agromedia. http://dtwh2.jpg  16.jpg  17.org/wiki/cetane‐number#column‐one  14. Daftar Pustaka  1.pertamina.  8.wordpress. Minyak Goreng Bekas Sebagai Biodiesel Melalui Proses Transesterifikasi : Universitas  Ahmad Yani. S.com  12.  Mengenal  Biodiesel:  Karakteristik.  Pembuatan  dan  Analisis  Kualitas  Biodiesel  dari  Minyak  Jelantah  (Tesis).  2004. Vienna :  Boersedruck Ges. 2006..  Yuli  Setyo. 2006. 2008.  Bandung  :  Institut Teknologi Bandung.php?mode=2  15. Amran. 2006. www.go.  Jarak  Pagar  Tanaman  Penghasil  Biodiesel. Suhartono. 2001. Martin. Lesmana.  2.  Hendro. Hambali.  Jakarta  :  Penebar  Swadaya. Kateran. Biodiesel : The Comprehensive Handbook. 2006. www. Kebijakan Energi Nasional. Erzila.com/2009/04/phot2040..wikipedia.com/utama/wp‐content/uploads/2008/10/gorengan‐w.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.