Hubungan Antara Laju Konsentrasi Total Petroleum Hidrokarbon (Tph), Oil & Grease Pada Proses Bioremediasi Menggunakan Bakteri Bacillus Sp. Bulking Agent Serabut Buah Bintaro

HUBUNGAN ANTARA LAJU KONSENTRASI TOTAL PETROLEUM HIDROKARBON (TPH), OIL & GREASE PADA PROSES BIOREMEDIASI MENGGUNAKAN BAKTERI

BACILLUS SP. BULKING AGENT SERABUT BUAH BINTARO
Cindhy Ade Hapsari1, Lutfhi Adhytia Putra2, Ratu Rima Novia Rahma3, Riandy Surya Irawan4 Teknik Sipil dan Lingkungan, Institut Pertanian Bogor, Jln. Kamper Kampus IPB, Dramaga, Bogor, 16680 Email: alchemist.genz@gmail.com1, ladhytiaputra@yahoo.com2, raturimanoviarahma@yahoo.co.id3, ndie_paulwalker@yahoo.com4

Abstrak: Pada simulasi pengamatan proses bioremediasi, dilakukan pengukuran konsentrasi Total Petroleum Hidrokarbon (TPH), sebagai indikator berhasil atau tidaknya bioremediasi. Proses bioremediasi dikatakan berhasil apabila TPH-nya mengalami penurunan. Untuk memperbesar penurunan konsentrasi TPH pada proses bioremediasi, maka dilakukan penambahan bulking agent. Bulking agent tersebut berfungsi sebagai pengatur porositas, kelembapan dan sumber nutrisi, sehingga akan mempengaruhi jumlah mikroorganisme. Bulking agent juga berfungsi sebagai pengatur porositas tanah. Jadi, penambahan bulking agent ditujukan untuk memperbesar laju pertumbuhan dan kehidupan bakteri di dalam tanah. Pada percobaan kali ini dilakukan simulasi proses bioremediasi dari sampel tanah acak yang diberi campuran oli baru dan oli bekas sebagai bahan pencemarnya. Pada bioremediasi kali ini digunakan bakteri Bacillus sp. sebagai mikroorganisme pendegradasi hidrokarbon atau bahan pencemar, dan digunakan bulking agent berupa serabut buah bintaro. Percobaan kali ini bertujuan untuk mengetahui hubungan Total Petroleum Hidrokarbon (TPH), oil and grease pada proses bioremediasi dengan menggunakan Bacillus sp. dan untuk mengetahui pengaruh bulking agent berupa serabut buah bintaro terhadap keberhasilan proses bioremediasi. Dari percobaan yang telah dilakukan menunjukkan bahwa proses bioremediasi yang dilakukan belum berhasil. Konsentrasi TPH yang seharusnya turun malah mengalami kenaikan. Serabut Buah Bintaro yang merupakan bulking agent yang digunakan dalam percobaan kali ini tidak terlalu memberikan pengaruh terhadap penurunan konsentrasi TPH, karena konsentrasi TPH reaktor bioremediasi mengalami kenaikan. Kata kunci: Bioremediasi, Bulking Agent, Oil and Grease, Total Petroleum Hidrokarbon (TPH)

PENDAHULUAN
Bioremediasi adalah proses pembersihan pencemaran tanah dengan aktivitas mikroorganisme atau dapat diartikan juga sebagai penggunaan mikroorganisme untuk mengurangi polutan di lingkungan. Saat bioremediasi terjadi, enzim-enzim yang diproduksi oleh mikroorganisme memodifikasi polutan beracun dengan mengubah struktur kimia polutan tersebut, dari senyawa yang kompleks menjadi senyawa yang lebih sederhana. Pada simulasi pengamatan proses bioremediasi, dilakukan pengukuran konsentrasi Total Petroleum Hidrokarbon (TPH), sebagai indikator berhasil atau tidaknya bioremediasi. Proses bioremediasi dikatakan berhasil apabila TPH-nya mengalami penurunan. Untuk memperbesar penurunan konsentrasi TPH pada proses bioremediasi, maka dilakukan penambahan bulking agent. Bulking agent tersebut berfungsi sebagai pengatur porositas, kelembapan dan sumber nutrisi, sehingga akan mempengaruhi jumlah mikroorganisme. Bulking agent juga berfungsi sebagai pengatur porositas tanah. Semakin besar porositas suatu tanah maka kandungan oksigen yang terdapat dalam tanah tersebut
Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

akan semakin banyak pula. Semakin besar kandungan oksigen yang terdapat di dalam tanah, maka pertumbuhan bakteri akan semakin banyak. Seperti telah diketahui, semakin banyak bakteri akan membantu proses bioremediasi yang terjadi. Jadi, penambahan bulking agent ditujukan untuk memperbesar laju pertumbuhan dan kehidupan bakteri di dalam tanah. Untuk mengetahui hubungan Total Petroleum Hidrokarbon (TPH) serta oil and grease pada proses bioremediasi, dilakukan praktikum percobaan dengan menggunakan Bacillus sp. pada sampel tanah acak yang diberi campuran oli baru dan oli bekas sebagai bahan pencemarnya. Serta untuk mengetahui pengaruh dari bulking agent berupa serabut buah bintaro terhadap keberhasilan proses bioremediasi.

METODE PRAKTIKUM
Cuci bersih 2 buah botol vial dan keringkan di dalam oven 105oC selama ± 1 jam. Gunakan pinset dalam proses pengambilan botol vial dari awal hingga akhir analisis laboratorium. Kemudian botol vial dimasukkan ke dalam desikator selama ± 30 menit dan ditimbang (a1 dan a2). Selanjutnya, ekstraksi sampel tanah sebanyak 10 gram pada larutan n-hexane 20 ml (perbandingan sampel dan nhexane adalah 1:2) dan kocok di dalam erlenmeyer menggunakan stiler selama ± 15 menit hingga tanah dan n-hexane tercampur. Kedua, sampel didiamkan hingga terjadi pemisahan fasa padatan dan supernatant (cairan) secara sempurna, sehingga supernatant yang mengandung minyak yang diikat oleh n-hexane dapat diambil.seleruhnya. Lalu, supernatant diambil dengan menggunakan pipet secara hati-hati, jangan sampai padatan terbawa dan ikut tercampur. Ketiga, Supernatan disaring terlebih dahulu dengan menggunakan kertas saring. Setelah itu, supernatant dipindahkan ke dalam botol vial. Selanjutnya, botol vial dipanaskan pada penagas air hingga larutan n-hexane mongering. Setelah mongering, botol vial tersebut dimasukkan ke dalam oven dan dipindahkan ke dalam desikator selama ± 30 menit. Untuk mendapatkan nilai b, botol vial ditimbang terlebih dahulu dan akan didapatkan rumus sebagai berikut: (b-a1) x 100 gr sampel Keempat, bubuk silica dimasukkan ke dalam botol vial dan ditambahkan kembali n-hexane 20 ml. Penggunaan silica sebesar 3 gr untuk 1 gr materi yanag terabsorbsi). Selanjutnya, kocok di dalam Erlenmeyer dengan menggunakan stiler selama 15 menit hingga oil-grease dan n-hexane tercampur sempurna. Ulangi langkah-langkah dari nomor 3 sampai nomor 8. Untuk mendapatkan nilai c, botol vial ditimbang terlebih dahulu dan akan didapatkan rumus sebagai berikut: Konsentrasi Oil dan Grease(%) = Konsentrasi TPH (%) = (c-a2) x 100 gr sampel Efisiensi = [(% TPH awal - %TPH akhir) / %TPH awal] x 100% Terakhir, catat hasil pengamatan dan hasil perhitungan pada laporan praktikum.

Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

HASIL DAN PEMBAHASAN
HASIL PERCOBAAN Tabel 1. Konsentrasi Oil and Grease Reaktor Bioremediasi Konsentrasi Oil and Grease Hari Kontrol 1% Kea1 b % OG a1 b % OG 0 36.88 37.73 8.5 36 37.59 15.9 2 38.4 39.348 9.48 36.56 38.872 23.12 7 38.2 39.22 10.4 36.6 37.72 11.2 9 37.4572 38.0622 6.05 36.7533 37.611 8.577 14 37.23443 38.21698 9.8255 36.2051 37.2319 10.268 21 36.6255 37.568 9.425 36.7954 37.9263 11.309 28 37.45 38.38 9.3 37.50 38.58 10.815 30 36.4123 37.381 9.687 36.5362 37.65 11.138 35 36.41 37.4 9.9 36.62 37.71 10.9 37 36.7991 37.8207 10.216 37.4535 38.4092 9.557 42 38.42 39.28 8.6 36.88 37.91 10.3 44 37.106 38.008 9.02 37.847 38.9295 10.825 49 37.84 38.76 9.2 36.56 37.62 10.6 51 37.8356 38.8516 10.16 35.5573 36.8192 12.619 Konsentrasi Oil and Grease Hari 2% 3% Kea1 b % OG a1 b % OG 0 37.10 37.59 4.9 37.42 38.06 6.4 2 36.9 37.874 9.74 36.62 37.449 8.29 7 37.35 38.01 6.6 37.63 38.11 4.8 9 36.253 37.1765 9.235 36.9147 37.8821 9.674 14 37.4613 38.5363 10.75 37.1804 38.1078 9.274 21 36.6577 37.4549 7.972 37.1815 38.4776 12.961 28 36.55 37.77 12.2 36.21 37.5 12.9 30 36.889 37.7698 8.808 37.8258 38.8418 10.16 35 36.54 37.81 12.7 37.18 38.34 11.6 37 37.5014 38.5872 10.858 36.5834 37.7013 11.179 42 36.21 37.29 10.8 37.46 38.33 8.7 44 37.595 38.5703 9.753 35.558 36.577 10.19 49 36.91 38.11 12 36.57 37.69 11.2 51 36.2075 37.5504 13.429 37.5953 39.0035 14.082

Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

Tabel 2. Total Petroleum Hidrokarbon ( TPH ) Reaktor Bioremediasi Kontrol 1% Hari Kea1 b TPH a1 b TPH 0 36.88 37.64 7.6 36.58 37.5 9.2 51 36.5482 37.4558 9.076 36.9115 38.0086 10.971 2% 3% Hari Kea1 b TPH a1 b TPH 0 37.59 38.34 7.5 36.41 36.98 5.7 51 37.2521 38.3668 11.147 36.5639 37.7618 11.979 Tabel 3. Efisiensi Penurunan Total Petroleum Hydrocarbon (TPH) kontrol 1% 2% 3% -19.42105263 -19.25 -48.6267 -110.1578947

Gambar 1. Hubungan Konsentrasi Oil and Grease Terhadap Waktu PEMBAHASAN Bioremediasi adalah proses penyehatan atau pemulihan secara biologis terhadap komponen lingkungan tanah dan air yang telah tercemar oleh kegiatan manusia (Putra, 2008). Menurut Maimun (2010), bioremediasi adalah proses pembersihan pencemaran tanah dengan aktivitas mikroorganisme atau dapat diartikan juga sebagai penggunaan mikroorganisme untuk mengurangi polutan di lingkungan. Bioremediasi bertujuan untuk memecah atau mendegradasi zat pencemar menjadi bahan yang kurang beracun atau tidak beracun (karbon dioksida dan air) ( Putra, 2008). Pada percobaan kali ini dilakukan simulasi proses bioremediasi dari sampel tanah acak yang diberi campuran oli baru dan oli bekas sebagai bahan
Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

pencemarnya. Pada bioremediasi kali ini digunakan bakteri Bacillus sp. sebagai mikroorganisme pendegradasi hidrokarbon atau bahan pencemar, dan digunakan bulking agent berupa serabut buah bintaro. Percobaan kali ini bertujuan untuk mengetahui hubungan Total Petroleum Hidrokarbon (TPH), oil and grease pada proses bioremediasi dengan menggunakan Bacillus sp. dan untuk mengetahui pengaruh bulking agent berupa serabut buah bintaro terhadap keberhasilan proses bioremediasi. Sampel tanah acak diberi tiga perlakuan yang berbeda. Tanah pada wadah pertama sebagai kontrol, tidak diberikan bakteri Bacillus sp. Tanah kedua diberikan bakteri Bacillus sp. dengan konsentrasi 1%, tanah ketiga 2%, dan tanah keempat 3%. Keempat sampel tanah ini diamati terus-menerus hingga 51 hari, dan disetiap minggunya diukur konsentrasi oil and grease-nya. Pada hari pertama dan hari terakhir dilakukan pengukuran Total Petroleun Hidrokarbon (TPH) untuk mengetahui proses bioremediasi berhasil atau tidak. Proses bioremediasi berhasil apabila TPH-nya mengalami penurunan. Dari pengukuran yang dilakukan didapatkan hasil seperti yang terlihat dalam tabel 1, tabel 2, dan gambar 1. Pada tabel 1 menunjukkan hasil pengukuran oil and grease tiap reaktor bioremediasi. Konsentrasi oil and grease didapatkan dengan memasukkan nilai a1 dan b dalam persamaan 1. Dari tabel diketahui bahwa baik reaktor kontrol, reaktor dengan jumlah bakteri 1%, 2% maupun 3% nilai konsentrasi oil and grease-nya cenderung fluktuatif. Pada reaktor kontrol konsentrasi oil and grease awalnya mengalami kenaikan namun kemudian menurun perlahan. Pada reaktor dengan bakteri 1% juga sama, awalnya mengalami kenaikan kemudian mengalami penurunan. Pada reaktor dengan bakteri 2% dan 3% konsentrasinya naik turun dan mengalami kenaikan pada akhirnya. Grafik hubungan konsentrasi oil and grease terhadap waktu dapat dilihat pada gambar 1. Tabel 2 menunjukkan konsentrasi TPH dari masing-masing reaktor bioremediasi yang diukur di hari pertama dan terakhir percobaan. Nilai Total Petroleum Hidrokarbon didapatkan dengan memasukkan nilai a1 dan b dalam persamaan 2. Pada reaktor kontrol nilai TPH pada hari ke-0 atau hari pertama percobaan adalah sebesar 7,6% dan pada hari terakhir atau hari ke-51 adalah sebesar 9,076%. Pada reaktor dengan konsentrasi bakteri 1% nilai TPH pada hari ke-0 adalah sebesar 9,2% dan pada hari ke-51 sebesar 10,971%. Pada reaktor dengan konsentrasi bakteri 2% nilai TPH pada hari ke-0 sebesar 7,5% dan pada hari ke-51 sebesar 11,147%. Pada rekator dengan konsentrasi bakteri 3% nilai TPH pada hari ke-0 sebesar 5,7% dan pada hari ke-51 sebesar 11,979%. Dari hasil diatas, dapat diketahui bahwa dari keempat reaktor tersebut, keempatnya tidak menunjukkan penurunan nilai TPH seperti yang diharapkan atau dengan kata lain proses bioremediasi belum berhasil. Hal tersebut kemungkinan karena terjadi kesalahan prosedur saat percobaan. Namun, dari hasil diatas dapat diketahui bahwa dari ketiga reaktor yang diberi bakteri Bacillus sp., reaktor dengan konsentrasi bakteri 3% mempunyai nilai TPH paling rendah. Hal tersebut terjadi karena semakin banyak bakteri maka akan semakin banyak mikroorganisme yang mendegrasasi hidrokarbon sehingga akan menurunkan konsentrasi oil and grease dan juga menurunkan konsentrasi Total Petroleum Hidrokarbon (TPH). Tetapi dari hasil yang didapat juga diketahui bahwa proses pendegradasian hidrokarbon tidak
Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

berlanjut sampai akhir percobaan, hal tersebut dibuktikan dengan konsentrasi oil and grease yang cenderung naik dan konsentrasi TPH yang juga mengalami kenaikan pada akhir percobaan. Pada tabel 3 menunjukkan efisiensi penurunan konsentrasi TPH pada awal dan akhir proses. Namun karena hasil percobaan mengalami kenaikan konsentrasi TPH dan tidak mengalami penurunan konsentrasi TPH, maka efisiensinya bernilai negatif. Nilai efisiensi didapatkan dengan cara memasukkan nilai konsentrasi TPH awal dan akhir dalam persamaan (1). Penambahan bulking agent dilakukan dengan tujuan memperbesar penurunan konsentrasi TPH pada proses bioremediasi. Menurut Tim Perumus Bioremediasi BPMIGAS-KKS (2003) dalam Budiharjo (2007), bulking agent adalah bahan tambahan yang digunakan untuk memperbaiki permeabilitas, water holding capacity dan porositas untuk meningkatkan laju degradasi dalam proses pemulihan atau bioremediasi. Bulking agent tersebut berfungsi sebagai pengatur porositas, kelembapan, dan sumber nutrisi (Anderson, 1995 dalam Budiharjo, 2007). Kemampuan bulking agent tersebut dapat berdampak pada bertambahnya mikroorganisme atau dalam percobaan ini bakteri Bacillus sp. Bulking agent sebagai pengatur porositas tanah, semakin besar porositas suatu tanah maka kandungan oksigen yang terdapat dalam tanah tersebut akan semakin banyak pula. Hal itu berdampak pada pertumbuhan bakteri yang berbanding lurus dengan kandungan oksigen yang ada, semakin banyak oksigen maka akan semakin banyak bakteri yang tumbuh. Semakin banyak bakteri maka akan semakin berhasil pula proses bioremediasi yang terjadi. Selain itu bulking agent juga membantu menjaga kelembapan. Dimana kelembapan tanah ideal bagi pertumbuhan mikroba dalam tanah adalah 1230% (Eweis et al., 1998 dalam Budiharjo, 2007 ). Bulking agent juga sebagai sumber nutrisi, dimana semakin banyak nutrisi maka akan semakin banyak pula jumlah bakteri. Namun pada percobaan kali ini penambahan bulking agent tidak terlalu berpengaruh dalam proses bioremediasi karena konsentrasi TPH-nya mengalami kenaikan. Seperti yang telah disebutkan diatas kenaikan TPH ini kemungkinan disebabkan karena kesalahan dalam prosedur percobaan, misalnya kesalahan dalam pengukuran berat botol, kesalahan ketika mengekstraksi sampel, dan lain-lain. Selain itu dapat pula disebabkan oleh mikroorganisme yang tidak dapat melakukan regenerasi secara simultan, karena faktor-faktor lingkungan tidak dikondisikan sesuai kebutuhan bakteri, misalnya kelembapan yang tidak dijaga, tanah yang terlalu padat sehingga oksigen dalam tanah kurang yang menyebabkan mikroorganisme tidak tumbuh dengan baik, dan lain-lain.

KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa proses bioremediasi yang dilakukan belum berhasil. Konsentrasi TPH yang seharusnya turun, pada percobaan kali ini malah mengalami kenaikan. Serabut Buah Bintaro yang merupakan bulking agent yang digunakan dalam percobaan kali ini tidak terlalu memberikan pengaruh terhadap penurunan konsentrasi TPH, karena konsentrasi TPH reaktor bioremediasi mengalami kenaikan.

Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

Daftar Pustaka
Budiharjo, Muchamad Arief. 2007. Studi Pengaruh Bulking Agents pada Proses Bioremediasi Lumpur Minyak. Semarang : Universitas Diponegoro. Maimun, Zakhroful. 2010. Bioremediasi Merkuri Menggunakan Mikroorganisme Pseudomonas Flourenscens. Banjar Baru : Universitas Lambung Mangkurat. 2010. Putra, Ridwan Satria. 2008. Bioremediasi Tanah Terkontaminasi Minyak Bumi oleh Bacillus sp. dan Klebsiella sp. Bogor : Institut Pertanian Bogor.

Jurnal Polusi Tanah dan Air Tanah ( 2012 ) Kelompok 8, Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful