LAPORAN AKHIR PENELITIAN PENELITI MUDA (LITMUD) UNPAD Pengembangan Ekstrak Etanol Kubis (Brassica oleracea var.

Capitata l. ) Asal Kabupaten Bandung Barat dalam Bentuk Sampo Antiketombe terhadap Jamur Malassezia furfur

Oleh: Ketua : Soraya Ratnawulan Mita, S.Si, Apt. Anggota : 1. Dra. Dewi Rusmiati, Apt. 2. Sri Agung Fitri Kusuma, M Si., Apt

Dibiayai oleh Dana DIPA Universitas Padjadjaran Tahun Anggaran 2009 Nomor SPK : 268/H6.26/LPPM/PL/2009 Tanggal : 30 Maret 2009

LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT UNIVERSITAS PADJADJARAN

FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PADJADJARAN NOVEMBER TAHUN 2009

ABSTRAK

Selain sebagai sayuran, secara empiris kubis sering dimanfaatkan oleh masyarakat kita untuk mengatasi gatal di kulit kepala akibat jamur Malassezia furfur penyebab ketombe. Pada penelitian ini telah dilakukan uji aktivitas antijamur ekstrak etanol daun kubis (Brassica oleracea var. capitata L.) terhadap Malassezia furfur dan formulasi sampo antiketombe serta uji keamanannya. Hasil penelitian menunjukan bahwa sediaan sampo antiketombe dengan zat aktif ekstrak kubis mempunyai aktivitas antijamur terhadap Malassezia furfur. Semakin besar konsentrasi ekstrak kubis dala sediaan sampo maka daya hambt yang m a dihasilkan terhadap Malassezia furfur semakin besar. Sediaan sampo yang dibuat dengan konsentrasi ekstrak kubis 15% dan 30% mempunyai warna, bau, bentuk, viskositas, tegangan permukaan, pH, tinggi busa, dan potensi antiketombe cukup memenuhi syarat, aman dalam pe ggunaan, dan stabil selama 8 minggu n penyimpanan. Sedangkan sampo a ntiketombe dengan ekstrak kubi 45% s mengalami perubahan warna, bau, dan penurunan viskositas selama penyimpanan.

Kata kunci : sampo, antiketombe, kubis (Brassica oleracea var. capitata L.), Malassezia furfur

i

ABSTRACT

Beside as vegetables, empirically cabbage often used by public to overcome itching in scalp as result of Malassez furfur caused of dandruff. Antifungal ia activity of extract ethanol cabbage leaves (Brassica oleracea var. capitata L.) against Malassezia furfur and formulation of antidandruff sh ampoo also irritation test of the formula had been done. This research showed that antidandruff shampoo with bioactive extract cabbage have an antifungal activity against Malassezia furfur. The higher concentration of extract cabbage was the higher the inhibitory of Malassezia urfur. Shampoos with 15% and 30% f concentration of extract cabbage have color, fragrance, homogeneity, viscosity, surface tension, pH, foam stability, and antidandruff potention that fulfilled the requirements, safe to use, and stable during eight weeks storage. The color, and fragrance of antidandruff shampoo with 45% concentration of extract cabbage were not stabil and viscosity had been decreased during storage. Key word : shampoo, antidandruff, cabbage (Brassica oleracea var. capitata L.), Malassezia furfur

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat ALLAH SW berkat rahmat dan karuniaNya T sehingga kami dapat menyusun d menyelesaikan laporan akhir penelitian an peneliti muda yang berjudul Pengembangan Ekstrak Etanol Kubis (Brassica oleracea var. Capitata l. ) Asal Kabupaten Bandung Barat Dalam Bentuk Sampo Antiketombe Terhadap Jamur Malassezia furfur. Kami mengucapkan banyak terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu selama proses penelitian, terutama kepada pengelola dana DIPA yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk melaksanakan penelitian. Kami berharap penelitian ini dapat dikembangkan pada kesempatan yang akan datang. Kami menyadari bahwa dalam penulisan laporan akhir ini masih terdapat kekurangan,karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Akhir kata, penulis berharap semoga penelitian ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Bandung, 4 November 2009

Penyusun

iii

DAFTAR ISI

Halaman ABSTRAK ............................................................................................ ABSTRACT ............................................................................................ KATA PENGANTAR ........................................................................ DAFTAR ISI ......................................................................................... DAFTAR TABEL ................................................................................. DAFTAR GAMBAR ............................................................................ DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................... BAB I PENDAHULUAN .................................................................. i ii iii iv vi vii viii 1 3 3 4 5 5 6 7 13 13 13 14 14 14 14 14 14 15 15 15 16 16 16 16 17 17 17 17 17 18

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .......................................................... 2.1 Kubis (Brassica oleracea var. Capitata l.) ....................... 2.2 Malassezia furfur ............................................................. 2.3 Ketombe ......................................................................... 2.3.1 Batasan dan Definisi ................................................ 2.3.2 Penyebab Penyakit Ketombe ..................................... 2.3.3 Pengobatan Ketombe ................................................ BAB III TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN ............................ 3.1 Tujuan Penelitian ............................................................. 3.2 Manfaat Penelitian ........................................................... BAB IV METODE PENELITIAN ....................................................... 4.1 Pengumpulan dan Determinasi Tumbuhan ....................... 4.2 Pembuatan Ekstrak Etanol Kubis ..................................... 4.3.Skrining Fitokimia .......................................................... 4.4 Uji Aktivitas Antijamur Ekstrak Etanol Kubis .................. 4.4.1 Inokulasi Malassezia furfur ................................... 4.4.2 Uji Aktivitas Antijamur Ekstrak Etanol Daun Kubis ..................................................................... 4.5 Penentuan Konsentrasi Hambat Minimum (KHM) .......... 4.6 Pembuatan Sediaan Sampo Antiketombe ......................... 4.7 Evaluasi Sediaan Sampo Antiketombe ............................. 4.7.1 Pengamatan Organoleptis ...................................... 4.7.2 Pengukuran Tinggi Busa ....................................... 4.7.3 Pengukuran pH ...................................................... 4.7.4 Pengukuran Viskositas .......................................... 4.7.5 Pengukuran Tegangan Permukaan ........................ 4.7.6. Pengujian Aktivitas Sediaan Sampo Antiketombe ........................................................... 4.8 Uji Keamanan Sediaan Sampo ......................................... 4.8.1 Uji Tempel (Patch Test) ....................................... 4.8.2 Uji Iritasi terhadap Mata ........................................

iv

BAB V

HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................. 5.1 Deteminasi Tumbuhan Kubis ........................................... 5.2 Hasil Ekstraksi ................................................................. 5.3 Skrining Fitokimia ........................................................... 5.4 Hasil Uji Aktivitas Ekstrak etanol Kubis terhadap M. furfur .......................................................................... 5.5 Hasil Penentuan Konsentrasi Hambat Tumbuh Minimum (KHTM) Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur .............................................................. 5.6 Hasil Pembuatan Sediaan Sampo Antiketombe................. 5.7 Hasil Pengamatan Stabilitas Fisik Sediaan Sampo Antiketombe .................................................................... 5.8 Hasil Uji Aktivitas Antijamur Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur ................................................... 5.9 Hasil Uji Keamanan Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis ................................

Halaman 19 19 19 19 20

20 21 22

31 33 36 36 36 37 38

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ............................................. 6.1 Kesimpulan ..................................................................... 6.2 Saran ............................................................................... DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... LAMPIRAN .........................................................................................

v

DAFTAR GAMBAR Gambar 5.1 Grafik perbandingan rata-rata tinggi busa sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak Kubis ...................................... 5.2 Grafik perbandingan pH sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak Kubis selama waktu penyimpanan .................................................................................... 5.3 Grafik perbandingan viskositas sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis selama waktu penyimpanan ................................................................................... 5.4 Grafik perbandingan tegangan permukaan sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis selama waktu penyimpanan .................................................................................. 5.5 Grafik perbandingan aktivitas antijamur sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis selama waktu penyimpanan .................................................................................. Halaman 25

27

29

30

32

vii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Curiculum Vitae Personalia Peneliti ..................................................

Halaman 38

viii

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman 4.1. Formula Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis ............................................................. 16 5.1 Hasil pemeriksaan fitokimia dari ekstrak etanol daun kubis ............ 5.2. Diameter Hambat Aktivitas Antijamur Ekstrak Etanol Kubis Terhadap M. furfur ......................................................................... 5.3 5.4 5.5 5.6 Hasil penentuan Konsentrasi Hambat Tumbuh Minimum (KHTM) Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur ........... Formula Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis .......................................................... Hasil Formulasi Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis ............................................................ Hasil Pengamatan Bentuk Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan ............................................................................... Hasil Pengamatan Warna Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan .............. Hasil Pengamatan Bau Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan .............. Hasil Pengukuran Rata-Rata Tinggi Busa Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Penyimpanan ................................................................................. 19 20 20 21 21

22 23 24

5.7 5.8 5.9

25

5.10 Hasil Pengukuran pH Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan ................................................................................ 5.11 Hasil Pengukuran Viskositas Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan................................................................................. 5.12 Hasil Pengukuran Tegangan Permukaan Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis ............ 5.13 Hasil Uji Aktivitas Antijamur Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur ............................................................................................ 5.14 Hasil pengujian Iritasi Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Terhadap Kulit Kelinci ......... 5.15 Hasil pengujian Iritasi Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Terhadap Mata Kelinci ..........

27

28 30

32 34 34

vi

LEMBAR IDENTITAS DAN PENGESAHAN LAPORAN AKHIR PENELITIAN PENELITI MUDA (LITMUD) UNPAD SUMBER DANA DIPA UNPAD TAHUN ANGGARAN 2009 1. a. Judul penelitian :Pengembangan Ekstrak Etanol K ubis (Brassica oleracea var. Capitata l. ) Asal Kabupaten Bandung Barat Dalam Bentuk Sampo Antiketombe Terhadap amur J Malassezia furfur : Pengembangan : I : Soraya Ratnawulan Mita, S.Si, Apt. :P :Penata Muda Tk. I /IIIb / 197501012006042002 : asisten ahli : Farmasi : Farmasi : 3 orang

b. Macam Penelitian c. Kategori penelitian 2. Ketua peneliti a. Nama lengkap dan gelar b. Jenis kelamin c. Pangkat / Gol /NIP d. Jabatan fungsional e. Fakultas/jurusan f. Bidang ilmu yang diteliti 3. Jumlah Tim Peneliti 4. Lokasi penelitian

: Laboratorium Farmakognosi-Bahan Alam, Farmasetika dan Mikrobiologi Fakultas Farmasi UNPAD 5. Bila penelitian ini merupakan peningkatan kerja sama kelembagaan sebutkan a. Nama instansi : b. Alamat : 6. Jangka waktu penelitian : 8 bulan 7. Biaya penelitian : Rp. 8.000.000 (delapan juta rupiah)

Mengetahui, Dekan Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran

Bandung, 4 November 2009 Ketua Peneliti,

Prof. Dr.Anas Subarnas, M.Sc. NIP 195207191985031001

Soraya Ratnawulan Mita, S.Si, Apt. NIP 197501012006042002

Menyetujui: Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Padjadjaran,

Prof. Oekan S. Abdoellah, MA., Ph.D NIP. 195405061981031002

BAB I PENDAHULUAN

Masalah rambut yang berketombe hingga kini masih merupakan gangguan yang dapat menghambat kenyamanan beraktivitas. Dilaporkan bahwa hampir 60% orang bermasalah dengan ketomb Ketombe adalah suatu gangguan berupa e. pengelupasan kulit mati secara berlebihan di kulit kepala, kadang disertai pula dengan pruritus (gatal-gatal) dan peradangan (Toruan, I989). Penyebab ketombe dapat berupa sekresi kelenjar keringat yang berlebihan atau adanya peranan mikroorganisme di kulit kepala yang menghasilkan suatu metabolit yang dapat menginduksi terbentuknya yang ketom be sebgai a di kulit kepala (Harahap, 1990). adalah

Mikroorganisme

diduga

penyebab utama ketombe

Pityrosporum ovale (P.Ovale) atau Malassezia furfur. Jamur ini sebenarnya merupakan flora normal di kulit kepala, namun pada kondisi rambut dengan kelenjar minyak berlebih, jamur ini dapat tumbuh dengan subur (Figueras, 2000). Pengobatan infeksi jamur M. furfur dapat dilakukan dengan pemberia n ketokonazole atau sampo antiketombe yang mengandung zinc pyrithione. Namun pada M. furfur isolat tertentu dilaporkan telah resisten terhadap penggunaan obat golongan azol tersebut. Penelitian di Jepang melaporkan bahwa zinc pyrithione pada dosis sublethal dilaporkan bersifat teratogenik dan toksik pada ikan medaka ( Bayo, 2005). Oleh karena itu, perlu dilakukan pencarian senyawa aktif baru yang efektif untuk menanggulangi penyebab ketombe tersebut. Dewasa ini perkembangan pengobatan telah mengarah kembali ke alam (Back to nature) karena obat tradisional telah terbukti lebih aman dan tida k menimbulkan efek samping seperti halnya obat-obat kimia. Salah satu tumbuhan obat yang sering dimanfaatkan oleh masyarakat kita untuk mengatasi masalah keputihan adalah kubis (Brassica oleracea var. capitata alba). Secara tradisional, rebusan daun kubis dapat mengu rangi rasa gatal pada kulit ke ala yang p disebabkan oleh jamur (Dalimartha, 2000). Namun kelemahan obat tradisional adalah lamanya waktu penyembuh akibat kadar senyawa aktif yang tidak an mampu membunuh jumlah jamur yang terus berkembangbiak. Oleh karena itu, pada penelitian ini ekstrak etanol daun kubis diformulasikan menjadi bentuk 1

sediaan sampo dengan evaluasi kestabilan dan uji keamanan yang sesuai sehingga menghasilkan produk yang berpotensi antijamur dan aman.

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kubis (Brassica oleracea var. Capitata l.) Brassica merupakan salah satu genus yang memiliki keragaman spesies. Hampir 40 spesies dari Brassica tersebar diseluruh dunia. Sebagian besar tumbuh didaerah beriklim sedang, dan beberapa diantaranya bahkan tumbuh diiklim subartik. Beberapa tanaman umumnya diketahui sebagai crucifer yang sangat dikenal oleh masyarakat karena manfaatnya bagi kesehatan dan kandungan gizinya yang tinggi juga berguna bagi manusia. Beberapa diantara tanaman kubiskubisan merupakan sayuran daun dan akar setahun dan dua -tahunan. Kubiskubisan adalah tanaman herba d ikotil setahun dan dua-tahunan; bentuk duatahunan umumnya ditanam sebagai tanaman setahun. Ketika berupa kecambah muda, berbagai tanaman kubis-kubisan akan sulit dibedakan, tetapi tidak lama kemudian masing-masing mengembangkan karakteristik yang dapat dibedakan (Vincent, 1998). Keluarga kubis-kubisan memiliki jenis yang cu kup banyak, yang lazim ditanam di Indonesia antara lain, kubis bunga, brokoli, kubis tunas, kubis rabi, dan kale. Jenis kubis-kubisan ini diduga dari kubis liar Brassica oleracea var. sylvestris, yang tumbuh di sepanjang panai Laut Tengah, pantai Inggri, t s Denmark, dan sebelah utara Perancis Barat (Dalimartha, 2000). Kepala kubis lebih tepat digambark sebagai tunas akhir tunggal yang an besar, yang terdiri atas daun yang saling bertumpang-tindih secara ketat, yang menempel dan melingkupi batang pendek tidak bercabang. Tingg tanaman i umumnya berkisar antara 40 dan 60 cm. Pada sebagian kultivar, pertumbuhan daun awalnya memanjang dan tia rap. Daun berikutnya secara pr ogresif lebih pendek, lebih lebar, dan lebih tegak, dan mulai menindih daun yang lebih muda. Pembentukan daun yang terus berlangsung dan pertumbuhan daun terbawah dari daun yang saling bertumpang -tindih meningkatkan kepadatan kepala yang berkembang. Bersamaan dengan pertumbuhan daun, batang juga l mbat laun a memanjang dan membesar. Pertum buhan kepala bagian dalam yang terus berlangsung melewati fase matang (keras) dapat menyebabkan pecahnya kepala. 3

Variabel komoditas yang penting adalah ukuran kepala, kerapatan, bentuk, warna, tekstur daun, dan periode kematangan (Vincent, 1998). Kubis segar mengandung air, protein, lemak, karbohidrat, serat, kalsium, fosfor, besi, natrium, kalium, vitamin ( A, C, E, tiamin, riboflavin, nicotinamide), kalsium, dan beta karoten. Sel ain itu juga mengandung senyaw a

sianohidroksibutena (CHB), sulforafan, dan iberin yang merangsang pembentukan glutation (Dalimartha, 2000). Brassica dan ba nyak genus Brassicaceae

mengandung senyawa glukosinolat yang diubah oleh enzim mirosinase menjadi senyawa yang berasa pahit (Vincent, 1998). Dilaporkan bahwa kubis berkhasat i untuk mengobati pirai gout, (

pembengkakan sendi), diare, tuli, dan sakit kepala; lumatan kubis adalah ramuan yang biasa digunakan untuk mengobati keracunan jamur (Vincent, 1998). Selain itu tanaman kubis juga secara tradisional sering digunakan sebagai obat gatal akibat jamur Candida (candidiasis), jamur dikulit kepala, tangan dan kaki, kadar kolesterol darah tinggi, radang sendi (artritis), antidotum pada mabuk alkohol (hangover), racun dihati, sulit buang air besar, mencegah tumor membesar, dan meningkatkan produksi ASI (Dalimartha, 2000).

2.2 Malassezia furfur Jamur Malassezia adalah ragi yang bersifat lipofilik yang sering ditemukan pada permukaan kulit atau tubuh manusia dan hewan dan juga memiliki periode pertumbuhan sangat cepat. Malassezia merupakan flora normal pada ku lit

manusia karena hampir 90% oran dewasa pernah ditumbuhi jamur ini yang g bersifat sementara namun bila tidak diobati akan memberikan luka akibat penjamuran (Gagneur,2001). Pertama kali pada tahun 1853 Robin menemukan jamur penyebab Ptyriasis versicolor yang dinamakan Mikrosporum furfur, kemudian pada tahun 18 89 memberi nama Malassezia furfur pada jamur tersebut. Genus Malassezia, pada awalnya hanya diketahui hanya terdiri dari dua spesies yaitu Malassezia furfur dan Malassezia pachydermatis, saat ini telah dikenal tujuh spesies Malassezia, yaitu Malassezia furfur, Malassezia pachydermatis, Malassezia sympodialis, Malassezia globosa, Malassezia obtusa, Malassezia restricta, dan Malassezia 4

slooffiae (Musliani, 2001). Yang paling sering dikenal dan sering diderita oleh manusia adalah Malassezia furfur dan Malassezia pachydermatis (Klotz, 1989). Bentuk jamur Malassezia furfur yaitu oval-bulat atau seperti botol, berukuran 3 – 8µm. Ragi ini mampu membentuk hifa (fase hifa) dan bersifat invasif serta patogen. Pada fase hifa terbentuk hifa bersepta yang mudah putus, sehingga nampak hifa -hifa pendek, berujung bulat at tumpul. Koloni au Malassezia furfur bersifat menyebar dan terlihat lembut serta akan menjadi kering dan mengkerut seiring dengan waktu. Warna yang khas pada Malassezia furfur yaitu krem kekuningan dan akan menjadi kuning kemudian menjadi kecoklatan seiring dengan waktu (Figueras, 2000). Koloni Malassezia furfur akan tumbuh dengan baik pada media Sabouraud Dextrose Agar yang mengandung minyak zaitun dengan masa inkubasi 3-5 hari pada suhu 30-370C, namun akan kurang baik bila pada suhu kam karena ar pertumbuhannya akan berlangsung lambat. Malassezia furfur dapat membentuk rantai asam lemak yang panjang untuk pertumbuhannya, karena itu jamur ini akan sangat mudah tumbuh pada media yang mengandung minyak zaitun (Figueras, 2000).

2.3 Ketombe 2.3.1 Batasan dan Definisi Pengelupasan kulit kepala yang berlebihan dengan bentuk besa r-besar seperti sisik-sisik, disertai dengan adanya kotoran-kotoran berlemak, rasa gatal, dan kerontokan rambut dikenal sebagai ketombe (dandruff). Ketombe termasuk penyakit kulit yang disebut dengan dermatitis seboroik (seborrheic dermatitis) dengan tanda-tanda inflamasi atau peradangan kulit pada daerah seborea (kulit kepala, alis mata, bibir, telinga, dan lipat paha), yang disebabkan karena keaktifan dari kelenjar keringat yang berlebihan (Harahap, 1990) Berdasarkan jenisnya secara umum dikenal dua macam ketombe, yaitu: 1. Seborrhea sicca Ketombe jenis ini ditandai dengan kulit kepala yang kering dan bersisik. Pada keadaan normal, lapisan kulit terluar selalu menghasilkan sel keratin mati yang terus menerus dalam bentu keping-keping kecil (sisik). Biasanya k 5

pengelupasan ini seimbang dengan produksi jaringan sel baru oleh lapisan di bawahnya. Jika keseimbangan ini terganggu akan terjadi pengelupasan sel keratin yang berlebihan. Dan sel-sel yang terlepas dengan adanya air atau keringat akan melekat satu sama lain menjadi sisik-sisik besar yang tertimbun pada kulit kepala. 2. Seborrhea oleosa Seborrhea oleosa adalah jenis ketombe yang dise babkan karena adanya produksi lemak yang berlebihan sehingga kulit kepala menjad sangat , i berlemak dan sisik-sisik akan menggumpal dalam massa lemak. Kulit kepala yang berlemak juga merupakan m edia yang baik bagi pertumbuha n mikroorganisme, termasuk mikroorganisme penyebab ketombe. Penyakit ketombe ditandai oleh gejala-gejala fisik, seperti berikut: a. Timbulnya sisik-sisik (kering atau basah) dikulit kepala. b. Adanya bintik-bintik merah seperti bisul kecil, disertai rasa nyeri, gatal dan dapat diikuti demam. c. Kulit kepala lecet, basah, bergetah, dan bau. d. Terjadi kerontokan rambut

2.3.2 Penyebab Penyakit Ketombe Penyebab utama dari seboroik dermatitis dan ketombe yang sering disebut adalah jamur Malassezia furfur yang dikombinasikan dengan beberapa faktor eksternal dari penderita. Diantaranya yaitu kecenderungan genetik dan em osi. Gejala klinik penyakit ini diderita di daerah sekitar kulit kepala yang kaya dengan kelenjar sebaceous. Luka yang disebabkan jamur ini berwarna kemerahan dan tertutup oleh kulit kepala yang berminyak dan terasa sangat gatal (Ajello, 1997). Secara garis besar ketombe dapat disebabkan oleh dua faktor utama, yaitu: 1. Faktor internal, meliputi kesembangan i hormonal terganggu, poses r

metabolisme sel tidak sempurna, stres, emosi, dan genetik. 2. Faktor eksternal, meliputi perubahan biokimia pada lapisan epidermis kulit kepala, peningkatan jumlah dan kerja jamur dan bakteri, serta reaksi kulit terhadap penggunaan obat-obatan dan kosmetik tertentu yang disebabkan oleh penggunaan kosmetik dan obat-obatan topikal. 6

Selain faktor-faktor di atas, ketombe juga d isebabkan oleh faktor iklim. Pada daerah yang iklimnya ding didapati kasus ketombe yang meningkat in (Harahap, 1990). 2.3.3 Pengobatan Ketombe Berdasarkan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya ketombe, maka dapat dikatakan bahwa pengobatan ketombe yang ideal haruslah dengan bahan yanng mempunyai daya stimulansia, membersihkan kotoran dan l mak yang e berlebihan, bakterisida, fungisida, bakteriostatik, germisida, keratolitik dan dapat menghilangkan atau mengurangi gatal-gatal dengan pH yang sesuai serta bentuk perawatan yang sesuai dengan tujuan kosmetika. Umumnya bentuk sediaan yang digunakan adalah sampo. Beberapa ahli kosmetika mendefinisikan sampo, sebagai berikut : a. Barnett dan Powers, (menyatakan bahwa sampo yang benar- benar baik harus menghasilkan rambut yang harum, berkilau dan halus). b. Waal, (menyatakan suatu sampo yang baik harus dapat membersihkan kotoran pada rambut dan kulit kepala t npa menyebabkan iritasi dan tidak terlalu a banyak menghilangkan minyak alami pada rambut). c. Zussman, (menyatakan bahwa sampo bukan hanya berfungsi sebagai deterjen, tetapi juga berfungsi sebagai kosmetika yang dapat menghasilkan rambut yang harum, mengkilat dan mudah diatur). d. Harry, (menyatakan bahwa sampo merupakan suatu sediaan surfaktan dalam bentuk padat, krim, cairan, dan bentuk lain yang apabila dig unakan dapat menghilangkan kotoran pada rambut, tanpa menimbulkan efek yang jelek pada pemakainya). e. Ester, Henkin, dan Lon felow, (menyatakan bahwa sampo harus dapat membersihkan rambut dengan baik tanpa menghilangkan minyak yang berasal dari kulit kepala dalam jumlah besar). Secara umum sampo didefinisikan sebagai deterjen bentuk larutan, krim, padat atau bentuk-bentuk lain yang cocok untuk mencuci rambut, dikemas dalam bentuk yang sesuai untuk digunakan, dan berguna untuk menghilangkan kotoran dan lemak yang melekat pada ku kepala tanpa mempengaruhi keaslian dan lit

7

kesehatan rambut si pemakai, sehingga didapat rambut yang harum, berkilau, halus dan mudah diatur. Sediaan sampo yang baik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1. Dapat mencuci rambut serta kulit kepala secara keseluruhan. 2. Tidak toksik dan tidak menimbulkan iritasi. 3. Kandungan surfaktannya tidak membuat rambut dan kulit kepala menjadi kering. 4. Memiliki konsistensi yang stabil, dapat menghasilkan busa dengan cepat, lembut, dan mudah dibilas dengan air. 5. Setelah pencucian rambut harus mudah dikeringkan. 6. Dapat menghasilkan rambut yang halus, mengkilat, tidak kasar, tidak mudah patah, serta mudah diatur 5. Harga relatif murah (Wilkinson, 1982). Persyaratan yang harus dipenuhi untuk sampo antiketombe adalah : 1. Dapat membersihkan rambut dan kulit kepala dari ketombe tanpa membuat rambut menjadi berminyak, kering, atau tidak dapat diatur. 2. Mengandung zat aktif germisida, fungisida, atau zat antiseptika yang dapat mematikan pertumbuhan bakteri, dan mencegah infeksi setelah pemakaian. 3. Konsentrasi zat aktif yang dig unakan tidak meningkatkan sensitivitas kulit kepala. 4. Dapat mengurangi rasa gatal ataupun hal lain yang akan menimbulkan ketidaknyamanan Pada umumnya suatu sampo terdiri dari dua kelompok utama, yaitu: 1. Bahan utama, bahan utama yang sering digunakan adalah deterj n, yang e biasanya dapat membentuk busa, dan bersifat membersihkan. a. Mekanisme kerja deterjen: Deterjen didesain untuk meningkatkan kemampuan air dalam membasahi kotoran yang melekat, yaitu dengan menurunkan tegangan permukaan air. Tegangan permukaan air dipengaruhi oleh suhu, semakin tinggi suhu air akan membuat tegangan permukaan semakin kecil, dan semakin baik air membasahi benda. Dalam deterjen molekul bagian polar mempunyai daya tarik terhadap permukaan (rambut) untuk menjadi basah, sehingga molekul 8

deterjen pada permukaan antara air dan rambut akan menarik air melalui permukaan rambut. Deterjen akan bergerak dibawah lapisan berminyak dan mengangkatnya dari permukaan, sehingga lapisan berminyak itu akan menjadi partikel berbentuk bol . Perbedaan pokok deterjen de a ngan zat pengemulsi terletak pada kemampuan kelompok polar dalam deterjen untuk memindahkan minyak dari kotoran. b. Deterjen dapat dibagi atas : 1. Deterjen anionik Deterjen yang paling banyak digunakan dalam sampo modern. Deterjen ini mempunyai daya pencuci yang besar, memberikan busa yang banyak, serta efek iritasi yang relatif rendah. Deterjen ini mempunyai kelemahan yaitu kelarutannya dalam air agak kecil serta harganya relatif mahal. Sebagai contoh yang sering digunakan adalah Natrium lauril sulfat. 2. Deterjen kationik Deterjen ini tidak banyak digunakan pada pembuatan sampo karena efeknya yang kurang baik untuk rambut dan kulit kepala dan d apat menyebabkan terjadinya hemolisis. Contoh deterjen kationik : garam alkil trimetil ammonium, garam alkil dimetil benzil ammonium dan , garam alkil pirimidin. 3. Deterjen nonionik Sifat dari deterjen ini adalah mempunyai kelarutan yang cukup besar dalam air karena adanya rantai oksietilen yang panjang. Deterjen ini tahan terhadap air sadah maupun air laut dan efektif dalam suasana asam maupun basa. Deterjen ini mempnyai kelemahan u Sebaai g contoh yaitu daya derivat

pembusanya

hanya

sedikit.

misalnya

polietilenglikol.

2. Bahan Tambahan Penambahan zat-zat ini dimaksudkan untuk mempertinggi daya kerja sampo supaya dapat bekerja secara am pada kulit kepala, tidak me an nimbulkan kerontokan, memiliki viskositas yang baik, busa yang cukup, pH yang stabil dan dapat mengoptimalkan kerja deterjen dalam membersihkan k otoran, 9

sehingga menjadi sediaan sampo yang aman dalam penggunaanya dan sesuai dengan keinginan konsumen. Bahan-bahan tambahan yang sering digunakan dalam pembuatan sampo diantaranya: a. Opacifying Agent Zat yang dapat menimbulkan kekeruhan dan penting pada pembuatan sampo krim atau sampo krim cair. Biasanya merupakan ester alkohol tinggi dan asam lemak tinggi beserta garam- garamnya. Contoh : setil alkohol, stearil alkohol, glikol mono dan distearat, magnesium stearat. b. Clarifying Agent Zat yang digunakan untuk mencegah kekeruhan pada sampo terutama untuk sampo yang dibuat dengan sabun. Sangat diperlukan pada pembuatan sampo cair atau sampo cair jernih. Contoh : butil alkohol, isopropil alkohol, etil alkohol, metilen glikol, dan EDTA. c. Finishing Agent Zat yang berguna untuk melindungi kekurangan minyak yang hilang pada waktu pencucian rambut, sehingga rambut tidak menjadi kering dan rapuh. Contoh : lanolin, minyak mineral. d. Conditioning agent Merupakan zat-zat berlemak yang berguna agar rambut mudah disisir. Contoh : lanolin, minyak mineral, telur dan polipeptida. e. Zat pendispersi Zat yang berguna untuk mendispersikan sabun Ca dan Mg yang terbentuk dari air sadah. Contoh : tween 80. f. Zat pengental Merupakan zat yang perlu ditambah terutama pada sampo cair jernih dan sampo krim cair supaya sediaan sampo dapat dituang dengan bak. i Penggunaanya dalam rentang 2– 4%, contoh: gom, tragakan, metil selulosa, dan karboksi metil selulosa (CMC). g. Zat pembusa Digunakan untuk membentuk busa yang cukup banyak, walaupun b usa bukan merupakan suatu ukuran d sampo, namun adanya busa a ari kan 10

membuat sediaan sampo menjadi menarik dan sangat disukai oleh para konsumen. Persyaratan tinggi busa pada umumnya yaitu berkisar antara 1,3 – 22 cm. Contoh: dietanolamin, monoisopropanol amin. h. Zat pengawet Zat yang berguna untuk melindungi rusaknya sampo dari pengaruh mikroba yang dapat menyebabkan rusaknya sediaan, seperti misalnya hilangnya warna, timbul kekeruhan, atau timbulnya bau. Digunakan dalam rentang 1–2 %, contoh: formaldehida, hidroksi benzoat, metyl paraben, propil paraben. i. Zat aktif, untuk sampo dengan fungsi tertentu atau zat yang ditambahkan ke dalam sampo dengan maksud untu k membunuh bakteri atau

mikroorganisme lainnya. Contoh: Heksaklorofen, Asam salisilat. j. Zat pewangi, berfungsi untuk m emberi keharuman pada sediaan sampo supaya mempunyai bau yang mena rik. Digunakan dengan kadar 1–2%, contoh: Minyak jeruk, minyak mawar, dan minyak lavender, minyak bunga tanjung. j. Pewarna Zat pewarna digunakan untuk me mberikan warna yang menarik pa da sediaan sampo. Digunakan dengan kadar 1-2%, contoh : untuk pewarna hijau biasanya digunakan senyawa klorofil atau ultra marin hijau. k. Zat tambahan lain Merupakan zat pada formula sampo yang mempunyai fungsi atau maksud tertentu, seperti sampo anti ketombe, sampo bayi, sampo antikerontokan, dan sebagainya. Zat tambahan dapat berupa zat aktif antiketombe, ekstrak tumbuhan, vitamin, protein, dan lain-lain (Wilkinson, 1982). Zat antiketombe adalah zat akt f yang ditambahkan ke dalam s i ampo, mempunyai sifat keaktifan bakterisida, fungisida, kontrairitan, atau mengurangi dan menghalangi sekresi kelenjar lemak. Diantara zat-zat aktif yang paling lazim digunakan dalam sampo antiketombe adalah heksaklorofen, surfaktan kationik, etanol sebagai antiseptik, cam phora, timol, mentol, dan resosin sebagai r kontrairitan. Selenium sulfida sebagai zat berkhasiat dapat untuk mengurangi sekresi kelenjar minyak.

11

Zat aktif yang digunakan dalam sampo antiketombe umumnya merupakan zat-zat yang menunjukkan keaktifan dermatologi yang digunakan sesuai dengan kadar yang diperbolehkan, meskpun i begitu kemungkinan besar dapat

menimbulkan reaksi kulit yang tidak dikehendaki, seperti tim bulnya ruam, pruritus, dan dermatitis. Zat aktif seperti senyawa belerang, selenium sulfida, yang tertimbun dan terserap oleh folikel rambut, dapat mengakibatkan kerontokan rambut. Selain itu masih terdapat zat manfaat yan diserap secara perkutan, g terutama melalui folikel rambut, kelenjar keringat, dan kelenjar lemak, yang dapat menyebabkan keracunan, seperti turunan fenol, terutama heksaklorofen . Molekul sampo terdiri dari bag ian besar hidrokarbon nonpolar yang bersifat hidrofobik atau tidak suka bercampur dengan air, dan bagian ujung yang lain adalah ion karboksilat yang bersifat hidrofilik atau dapat larut dengan air. Jika sampo dilarutkan dalam air, ujung hidrofilik dari molekulnya ditarik ke dalam air dan melarutkannya, tetapi bagian hidrofobik ditolak oleh molekul air. Akibatnya suatu lapisan terbentuk di atas permukaan air dan secara dra stis menurunkan tegangan permukaan air. Apabila larutan sampo tersebut mengenai barang yang berlemak atau berminyak (kebanyakan kotoran merupakan suatu lapisan film atau lapisan tipis minyak yang mele kat), maka bagian molekul samp langsung o terorientasi. Bagian hidrofobi k membalut kotoran yang bersif at minyak,

sedangkan bagian hidrofilik tetap larut dalam fase air. Dengan gerakan mekanik membilas, maka minyak dan lemak terdispersi menjadi tetesan-tetesan kecil dan molekul sampo tersebut terproyeksi keluar, permukaan misel menjadi larut dalam air dan terbuang bersama air pencuci. Proses pembersihan berlangsung dengan menurunkan tegangan permukaan air dan mengemulsikan kotoran. Salah satu faktor yang sangat mengganggu dalam penggunaan sampo adalah adanya ion-ion logam tertentu dalam air s adah. Ion kalsium dan magnesium membentuk endapan dengan ion karboksilat atau asam lemak. Endapan ini dapat dilihat contohnya pada tempat mandi (bath up), kerak pada tangki uap. Jika di dalam air sadah, sampo tidak dapat berbusa karena daya pembersihnya kecil atau harus menggunakan sampo yang lebih banyak.

12

BAB III TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN

3.1 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: menelusuri kandungan kimia kubis menguji aktivitas antijamur ekstrak etanol kubis menetapkan konsentrasi hambat minimum ekstrak etanol terhada jamur p Malaszesia furfur formulasi sampo antiketombe evaluasi sediaan sampo antiketombe uji aktivitas sediaan uji keamanan sediaan sampo

3.2 Manfaat Penelitian Dengan dibuktikannya aktivitas antiketombe dari kubis asal K abupaten Bandung Barat dapat memberikan nilai tambah kualitas dan nilai jual kubis tersebut dalam perdagangan. Pengembangan ekstrak kubis tersebut dalam bentuk sediaan sampo antiketombe dapat menghasilkan terobosan baru pemanfaatan kubis menjadi bahan alam yang bernilai ekonomi tinggi dan berguna bagi bidang kesehatan, khususnya berupa produk kosmetika yang aman dan berkhasiat.

13

BAB IV METODE PENELITIAN

4.1 Pengumpulan dan Determinasi Tumbuhan Kubis yang digunakan dalam penelitian ini adalah kubis yang diperoleh dari sentra penanaman kubis di Balai Penelitian Tanaman Sa yuran (BALITSA), Lembang. Bagian yang digunakan adalah daun kubis. Determinasi dilakukan dengan mengamati morfologi bagian-bagian tanaman kubis dan diban dingkan dengan pustaka. Determinasi ak an dilakukan oleh lembaga khus s yang u menangani analisis taksonomi tumbuhan. 4.2 Pembuatan Ekstrak Etanol Kubis Ekstraksi dilakukan menggunakan metode maser si atau perendaman. a Metode ini dipilih untuk mencegah kerusakan komponen senyawa-senyawa oleh suhu yang tinggi. Pelarut yang digunakan adalah etanol 95 % karena etanol merupakan pelarut yang umum digunakan untuk menyari senyawa polar maupun non polar. Proses ini dilakukan dengan perendaman potongan daun kubis segar selama 3x24 jam dalam maserator dengan penggantian pelarut setiap 24 jam. Ekstrak ditampung dalam labu Erlenmeyer kemudian dipekatkan menggunakan rotary evaporator pada suhu < 40°C. Rendemen ekstrak dihitung menggunakan rumus sebagai berikut : Rendemen = Berat ekstrak kental x 100% Berat daun kubis 4.3. Skrining Fitokimia Skrining fitokimia dilakukan untuk mengetahui golongan senyawa yang terkandung dalam ekstrak etanol daun kubis. Kandungan yang diperiksa adalah golongan alkaloid, flavonoid, kuinon, polifenol, saponin, ta nin, triterpenoid, steroid, monoterpenoid, dan seskuiterpenoid. 4.4 Uji Aktivitas Antijamur Ekstrak Etanol Kubis 4.4.1 Inokulasi Malassezia furfur Jamur M. furfur diinokulasikan pada media Sabouraud Dextrosa Agar (SDA) yang mengandung minyak zaitun dan diinkubasikan pada s uhu 25 0C selama 48 jam. Satu ose koloni jamur disuspensikan ke dalam 5 mL NaCl

14

fisiologis steril. Konsentrasi jamur dalam suspensi tersebut diukur berdasarkan kekeruhannya menggunakan spektrofotometer pada transmitan 80 %. Hal ini bertujuan untuk menyamakan kon sentrasi jamur yang digunakan pada setiap pengujian, sehingga hasil yang diperoleh dapat dibandingkan. 4.4.2 Uji Aktivitas Antijamur Ekstrak Etanol Daun Kubis Uji aktivitas ini bertujuan un tuk mengetahui aktivitas antijamur ekstrak etanol daun kubis. Pengujian a ktivitas antijamur ini dilakukan menggunakan metode difusi agar. Pengujian ini dilakukan dengan meneteskan ekstrak etanol dengan beberapa tingkat konsen trasi ke dalam lubang pada med uji dan ia diinkubasi pada suhu 25 0C selama 48 jam. Medium uji terdiri dari SDA yang telah mengandung suspensi jamur M. furfur. Ekstrak yang terdapat dalam

lubang tersebut akan berdifusi ke dalam media uji dan menghasilkan zona bening di sekitarnya. Besarnya zona bening yang dihasilkan sebanding dengan aktivitas antijamur yang dihasilkan oleh zat aktif yang terdapat dalam ekstrak. 4.5 Penentuan Konsentrasi Hambat Minimum (KHM) Penentuan KHM dilakukan untuk menetapkan dosis minimum ekstrak etanol kubis yang masih dapat memberikan aktivitas antijamur terhadap jamur M. furfur. Pada tahap ini, dilakukan pengujian aktivitas antijamur pada beberapa tingkat dosis uji. Penentuan KHM i i dilakukan menggunakan metode KHM padat. n Dengan demikian pengamatan akt ivitas antijamur dilihat berdaarkan s

pertumbuhan koloni yang terbentuk. Nilai KHM terletak pada konsentrasi terkecil yang tidak mengakibatkan pertumbuhan koloni jamur pada permukaan media agar, sebelum konsentrasi yang masih ditumbihi koloni jamur. 4.6 Pembuatan Sediaan Sampo Antiketombe Formulasi ekstrak etanol menjadi bentuk sediaan sampo antiketombe terdiri dari zat aktif berupa ekstrak etanol kubis pada berbagai tingkat konsentrasi dan zat tambahan. Komposisi masing-masing formula dapat dilihat pada Tabel 4.1.

15

Tabel 4.1.Formula

Sediaan

Sampo

Antiketo be m

dengan

Berbagai

Konsentrasi Ekstrak Kubis Formula Sampo Antiketombe dengan Berbagai Bahan (%) F0 Konsentrasi Ekstrak Kubis (%) F1 F2 F3

Texapon cair 10 10 10 10 Cocamide DEA 4 4 4 4 CAB-30 3 3 3 3 Polydimethylsiloxane 1 1 1 1 EDTA2Na 0,1 0,1 0,1 0,1 Ekstrak kubis 0 15 30 45 Methyl paraben 0,15 0,15 0,15 0,15 Propyl paraben 0,05 0,05 0,05 0,05 NaCl 3,3 3,3 3,3 3,3 Minyak tanjung qs qs qs qs air suling sampai 100mL 100 mL 100 mL 100 mL Keterangan: F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% 4.7 Evaluasi Sediaan Sampo Antiketombe 4.7.1 Pengamatan Organoleptis Analisis organoleptis dilakukan dengan mengamati perubahan-perubahan bentuk, bau, dan warna sediaan sampo antiketombe yang mengandung berbagai konsentrasi ekstrak kubis. Pengamatan dilakukan setiap minggu selama 8 minggu penyimpanan. 4.7.2 Pengukuran Tinggi Busa Sediaan sampo antiketombe yang mengandung berbagai konsentra si ekstrak kubis dibuat larutannya 1% dalam air. Kemudian dimasukkan kedalam gelas ukur bertutup, dan dikocok selama 20 detik dengan cara membalikkan gelas ukur secara beraturan. Kemudian diukur tinggi busa yang terbentuk. Pengukuran dilakukan setiap minggu selama 8 minggu penyimpanan. 4.7.3 Pengukuran pH Pengukuran pH sediaan sampo antiketombe dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis dilakukan dengan menggunakan pH meter digital, dengan cara terlebih dahulu diencerkan den gan air suling dengan perbandingan 1 : 10. Elektroda pada pH meter digita dicelupkan ke l dal am larutan sampai

16

menunjukkan angka yang stabil. Pengukuran dilakukan seminggu sekali selama 8 minggu penyimpanan. 4.7.4 Pengukuran Viskositas Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan alat Broo kfield. Caranya adalah dengan menempatkan sediaan sampo antiketombe yang akan diperiksa dalam gelas piala (± 200 mL), kemudian diletakkan dibawah alat viskometer Brookfield model LV dengan tongkat pemutar (spindel) yang sesuai. Spindel dimasukkan ke dalam sediaan sampai terendam. Pengukuran dilakukan setiap minggu selama 8 minggu penyimpanan. 4.7.5 Pengukuran Tegangan Permukaan Pengukuran Tegangan Permukaan sediaan sampo antiketombe deng an berbagai konsentrasi ekstrak k ubis dilakukan dengan mengguna an k alat

Stalagnometer (metode berat tetes), sebagai berikut : a. Menentukan kerapatan air (sebagai standar) dan kerapatan sediaan sampo antiketombe dengan berbagai ko nsentrasi ekstrak kubis menggu nakan Piknometer. b. Memasukkan air ke dalam Stalagnometer. c. Memasukkan Stalagnometer ke da lam termostat pada temperatur sebesar 250C. d. Menghitung jumlah tetesan yang jatuh dari Stalagnometer. e. Pengukuran dilakukan setiap minggu selama 8 minggu penyimpanan. 4.7.6. Pengujian Aktivitas Sediaan Sampo Antiketombe Aktivitas antijamur ekstrak etanol dalam bentuk sediaan sampo diujikan kembali terhadap jamur M. furfur menggunakan prosedur yang sama seperti pada uji aktivitas ekstrak etanol kubis. 4.8 Uji Keamanan Sediaan Sampo 4.8.1 Uji Tempel (Patch Test) Uji keamanan sediaan sampo antiketombe dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis dilakukan dengan cara men goleskan sediaan sampo pada ku lit punggung kelinci, bulu dilokasi tersebut dikerok seluas lebi kurang 25 cm. h Sediaan sampo yang akan diuji dibuat menjadi larutan 2% dalam air, kemudian baru dioleskan ke lokasi lekatan. Lokasi lekatan dibiarkan terbuka selama 24 jam,

17

dan reaksi kulit yang terjadi diamati. Pengamatan dilakukan setiap hari selama 3 hari berturut-turut. 4.8.2 Uji Iritasi terhadap Mata Sebagai binatang percobaan digunakan mata kelinci, dan sebagai sediaan uji adalah larutan sediaan sampo 10% dalam air. Sebanyak 0,1 mL sediaan yang telah diencerkan, diteteskan ke dalam salah satu kelopak mata kelinci dan kelopak mata yang satunya lagi digunakan sebagai kontrol. Pengamatan dilakukan dengan pertolongan lampu senter selama 1 – 7 hari setelah penetesan, meliputi reaksireaksi yang terjadi pada kornea, iris, dan konjungtiva mata. Reaksi yang terjadi pada kornea, terlihat dengan adanya kekeruhan pada iris dan berubahnya ukuran pup atau bahkan adanya pendarah pada iris. il an Sedangkan reaksi yang terjadi pada konjungtiva adalah timbulnya kemerahan, pembengkakan, dan penutupan kelopak mata.

18

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Deteminasi Tumbuhan Kubis Hasil determinasi tanaman kubis yang dilakukan di Jurusan Biologi FMIPA UNPAD menunjukkan bahwa tanaman yang digunakan sesuai dengan tanaman uji yang diperlukan yaitu Brassica oleracea var. capitata L.

5.2 Hasil Ekstraksi Daun kubis segar sebanyak 5726,104 gram diekstr aksi dengan cara 95% sebanyak 12 lite Hasil eksraksi r.

maserasi menggunakan pelarut etanol

tersebut kemudian dipekatkan dengan evaporator hingga diperoleh ekstrak kental seberat 228,2 gram. Berdasarkan perhitungan dengan rumus, diperoleh nilai rendemen ekstrak sebesar 3,98%.

5.3 Skrining Fitokimia Berdasarkan hasil skrining fitokimia, ekstrak kubis mengandung senyawa sebagai berikut : Tabel 5.1 Hasil pemeriksaan fitokimia dari ekstrak etanol daun kubis Golongan senyawa Alkaloid polifenol Tanin Flavonoid Monoterpenoid dan seskuiterpenoid Steroid Triterpenoid kuinon saponin Keterangan: + : terdeteksi - : tidak terdeteksi Hasil + + + + +

Data-data tersebut menunjukkan bahw ekstrak kubis mengandung a senyawa tanin, flavonoid, mono terpenoid, seskuiterpenoid, triterpenoid, dan saponin. Sedangkan senyawa alk aloid, polifenol, steroid dan kuinon tidak

19

terdeteksi. Diduga senyawa-senyawa tersebut yang akan mem berikan aktivitas antijamur terhadap M. furfur.

5.4 Hasil Uji Aktivitas Ekstrak etanol Kubis terhadap M. furfur Hasil pengujian aktivitas ekstrak etanol kubis terhadap M. furfur dapat dilihat pada Tabel 5.2. Hasil pengujian aktivitas antijamur tersebut menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi ekstrak etanol yang digunakan maka semakin besar pula diameter hambat yang terbentuk. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh kandungan senyawa dalam ekstrak etanol kubis terhadap pertumbuhan M. furfur. Tabel 5.2. Diameter Hambat Aktivitas A ntijamur Ekstrak Etanol Kubis Terhadap M. furfur Konsentrasi (% b/v) cawan 1 2 3 4 Rata-rata 20 15,10 11,60 11,40 15,20 13.32 Diameter hambat (mm) 40 60 18,30 18,10 18,30 17,90 18.15 80 19,50 18,60 19,40 19,50 19.25

17,60 15,80 17,30 15,50 16.55

5.5 Hasil Penentuan Konsentrasi Ha mbat Tumbuh Minimum (KHTM) Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur Penentuan Konsentrasi Hambat Tumbuh Minimum (KHTM) ekstrak kubis dilakukan terhadap jamur Malassezia furfur menggunakan metode KHTM padat. Hasil penentuan KHTM ekstrak kubis terhadap jamur Malassezia furfur dapat dilihat pada tabel 5.3. Tabel 5.3 Hasil penentuan Konsentrasi Hambat Tumbuh Minimum (KHTM) Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur Konsentrasi Ekstrak Kubis (% b/v) 10 15 20 25 30 35 + -

Mikroba Uji 5 Malassezia furfur + Keterangan : (+) = Mikroba tumbuh (-) = Mikroba tidak tumbuh

40 -

Berdasarkan data dalam tabel tersebut, dapat ditentukan nilai KHTM ekstrak kubis terhadap M. furfur adalah antara 10 – 15% b/v. Karena pada

20

konsentrasi ekstrak kubis 10 % tidak memberikan aktivitas sedangkan pada 15% b/v tidak menunjukkan adanya pertumbuhan koloni jamur M. furfur.

5.6 Hasil Pembuatan Sediaan Sampo Antiketombe Tabel 5.4 Formula Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Bahan (%) Texapon cair Cocamide DEA CAB-30 Polydimethylsiloxane EDTA2Na Ekstrak kubis Methyl paraben Propyl paraben NaCl Munyak tanjung Air suling sampai Keterangan: F0 F1 F2 F3 Formula Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis (%) F0 F1 F2 F3 10 10 10 10 4 4 4 4 3 3 3 3 1 1 1 1 0,1 0,1 0,1 0,1 0 15 30 45 0,15 0,15 0,15 0,15 0,05 0,05 0,05 0,05 3,3 3,3 3,3 3,3 qs qs qs qs 100 mL 100 mL 100 mL 100 mL

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% tabel 5.4 diketahui bahwa formula sediaan samp o

Berdasarkan

antiketombe dibuat dengan menambahkan ekstrak kubis sebanyak 15%, 30%, 45%. Sebagai blanko dibuat tan penambahan ekstrak kubis. P pa enambahan berbagai konsentrasi ekstrak kubis pada formula sampo antiketombe tabel 5.4 ditentukan berdasarkan harga KHTM yang diperoleh dari tabel 5.3. Tabel 5.5 Hasil Formulasi Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Formula F0 F1 F2 F3 Keterangan: F0 F1 F2 F3 Bentuk Larutan kental Larutan kental Larutan kental Larutan kental Warna Bening kuning Kuning kecokelatan Kuning kecokelatan Bau Bunga tanjung Bunga tanjung Bunga tanjung Bunga tanjung

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

21

Berdasarkan data tersebut dapat diketahui hasil formulasi sediaan sampo antiketombe dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis. Sampo yang dibuat berbentuk larutan kental dan penambahan ekstrak kubis menyebabkan sediaan sampo berwarna kuning kecokelatan karena dalam ekstrak kubis terkandung flavon dari senyawa flavonoid yang memberikan warna kuning p ada kubis. Penambahan ekstrak kubis dan minyak tanjung ke dalam formula menyebabkan adanya bau khas kubis dan pewangi bunga tanjung pada sediaan sampo. 5.7 Hasil Pengamatan Stabilitas Fisik Sediaan Sampo Antiketombe Pengamatan Organolepti k Sampo Antiketombe dengan

5.7.1 Hasil

Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan Hasil pengamatan perubahan-perubahan bentuk, warna, dan bau dari sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis selama 8 minggu waktu penyimpanan, dapat dilihat pada tabel 5.6 Tabel 5.6 Hasil Pengamatan Bentuk Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan Waktu penyimpanan minggu ke: 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Stabilitas Bentuk Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis F0 F1 F2 F3 + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + +

Keterangan: F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% (+) = Sediaan tidak memisah (-) = Sediaan memisah Berdasarkan data tersebut, diketahui bahwa sediaan sampo antiketombe dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis selama 8 minggu penyimpanan tidak mengalami perubahan bentuk, artinya sediaan tidak memisah dan tetap homogen. Hal ini disebabkan karena formula sampo yang dibuat mengandung surfaktan.

22

Selain sebagai zat pembersih, surfaktan juga berguna sebagai zat pengemulsi untuk menstabilkan bentuk sediaan sampo. Tabel 5.7 Hasil Pengamatan Warna Sampo A ntiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan Waktu penyimpanan minggu ke: 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Stabilitas Warna Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis F0 F1 F2 F3 + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + -

Keterangan: F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% (+) = Sediaan tidak berubah warna (-) = Sediaan berubah warna Berdasarkan data tersebut dapat diketahui bahwa sediaan sampo F0, F1, dan F2 tidak mengalami perubahan warna selama 8 minggu penyimpanan tetap stabil berwarna kuning kecokel tan. Hal ini diseba a bkan karena adanya zat pengawet pada sediaan sampo yang dapat mencegah penguraian b ahan-bahan komponen penyusun formula sehi gga pertumbuhan mikroorganism dapat n e dihambat oleh zat pengawet ter ebut. Untuk sediaan sampo F3 mengalami s perubahan warna pada minggu ke-8 dari kuning kecokelatan menjadi cokelat. Hal ini disebabkan karena penambahan ekstrak kubis yang banyak akan membuat zat pengawet dalam komponon sediaa sampo tidak mampu untuk mencgah n e pertumbuhan mikroorganisme sehingga terjadi penguraian komponen sediaan sampo.

23

Tabel 5.8 Hasil Pengamatan Bau Sampo Ant iketombe dengan Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan
Waktu penyimpanan minggu ke:
0 1 2 3 4 5 6 7 8

Berbagai

Stabilitas Bau Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Kubis F0 F1 F2 F3
+ + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + + -

Keterangan: F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% (+) = Sediaan tidak berubah bau (-) = Sediaan berubah bau Berdasarkan data tersebut, dapat diketahui bahwa sediaan sampo F0 dan F1 selama 8 minggu penyimpanan tetap stabil memiliki bau bunga tanjung. Hal ini disebabkan karena adanya zat pengawet yang ditambahkan ke dalam formula sampo yang dapat mencegah peng uraian bahan-bahan komponen penyusun formula sehingga pertumbuhan m ikroorganisme dapat dihambat o leh zat pengawet tersebut. Untuk sediaan sampo F3 mengalami perubahan bau dari bau bunga tanjung menjadi bau busuk kubis. Ini terjadi karena konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan pada sediaan sampo F3 cukup besar dibanding dengan F1 dan F2, sehingga zat pewangi yang ditambahkan ke dalam sediaan sampo tidak mampu menutupi bau dari ekstra kubis yang mengandung zat fo k sfor yang menimbulkan bau tidak enak pada sediaan sampo. Selain itu, penambahan ekstrak kubis yang banyak akan membuat zat pengawet dalam komponon sediaan sampo tidak mampu untuk mencegah pertumbuhan mikroorganisme sehingga terjadi penguraian komponen sediaan sampo.

24

5.7.2 Hasil Pengukuran Tinggi Busa Hasil pengukuran rata-rata tinggi busa sediaan sampo selama 8 minggu penyimpanan dapat dilihat pada tabel 5.9 Tabel 5.9 Hasil Pengukuran Rata-Rata Tinggi Busa Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Penyimpanan
Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)
0 1 2 3 4 5 6 7 8

Formula Sediaan Sampo Antiketombe (cm) F0
2,667 2,600 2,667 2,533 2,433 2,500 2,400 2,333 2,267

F1
2,633 2,733 2,667 2,667 2,667 2,767 2,600 2,633 2,633

F2
3,133 3,167 3,133 3,167 3,167 3,167 3,200 3,133 3,067

F3
3,200 3,233 3,200 3,100 3,367 3,100 3,167 3,267 3,133

Keterangan: F0 F1 F2 F3

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Data dari tabel 5.9 diplot ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan pada gambar 5.1.
4,000 3,500 3,000 2,500 2,000
TiB igu ns a

F0 F1 F2 F3

1,500 1,000 0,500 0,000 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)

Gambar 5.1 Grafik Perbandingan Rata-rata Tinggi Busa Sediaan Sampo Dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis
Keterangan: F0 F1 F2 F3 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Berdasarkan data tersebut, serta hasil perhitungan analisis varians Desain Blok Acak Lengkap (DBAL) subsampling, dapat diketahui bahwa nilai Fhitung lebih besar dari Ftabel (Ho ditolak), artinya terdapat perbedaan pengaruh yang

25

signifikan dari formula sampo yang berbeda terhadap tinggi busa. Dengan kata lain F0, F1, F2, dan F3 memberikan efek yang berbeda terhadap tinggi busa. Sedangkan dari hasil analisis lanjutan dengan uji Newman Keuls, dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan ke dalam formula sampo akan menaikan nilai tinggi busa pada sediaan sampo. Hal ini disebabkan karena ekstrak kubis mengandung senyawa saponin. Senyawa saponin bersifat seperti sabun dapat membentuk busa, sehi gga pada formula n sampo dengan konsentrasi ekstrak kubis yang besar akan diperoleh busa yang banyak. Untuk sediaan sampo F0 memiliki tinggi busa paling r endah, hal ini disebabkan pada F0 tidak adanya penambahan ekstrak kubis. Persyaratan tinggi busa pada umumnya yaitu berkisar antara 1,3 – 22 cm. Semua sediaan sampo yang diuji memiliki tinggi busa rata-rata antara 2,4889 – 3,1963. Hal ini berarti sediaan sampo yang dibuat telah memenuhi persyaratan tinggi busa sampo pada umumnya. Dari gambar 5.1 dapat diketahui, bahwa kestabilan tinggi busa sediaan sampo F1, F2, F3 selama waktu penyimpanan cukup stabil, walaupun mengalami naik turun tinggi busa tetapi tidak signifikan. Untuk sediaan sampo F0 terdapat pengaruh waktu penyimpanan yang signifikan terhadap tinggi busa, hal ini disebabkan karena penambahan d eterjen pada formula sampo cuk kecil, up sehingga pengaruh waktu selama penyimpanan membuat deterjen tersebut terserap ke dalam kandungan air yang terdapat dalam formula sampo. Sedangakan pada sediaan sampo F1, F2, dan F3, ada penambahan ekstrak kubis sehingga kandungan saponin dalam ekstra kubis berpengaruh terhadap p k embentukan tinggi busa pada sediaan sampo. 5.7.3 Hasil Pengukuran pH Hasil pengukuran rata -rata pH sediaan sampo se lama 8 minggu penyimpanan dapat dilihat pada tabel 5.10

26

Tabel 5.10 Hasil Pengukuran pH Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan
Waktu Penyimpanan (Minggu ke-) 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Formula Sediaan Sampo Antiketombe F0 7,400 7,400 7,400 7,400 7,400 7,400 7,300 7,300 7,300 F1 7,200 7,200 7,200 7,200 7,200 7,200 7,200 7,067 7,000 F2 6,500 6,600 6,500 6,600 6,600 6,600 6,600 6,600 6,500 F3 5,400 5,367 5,333 5,300 5,300 5,400 5,400 5,300 5,300

Keterangan: F0 F1 F2 F3

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Data dari tabel 5.10 diplot ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan pada gambar 5.2.
8,000 7,000 6,000 5,000 4,000
pdS Ha Snp em io a

F0 F1 F2 F3

3,000 2,000 1,000 0,000 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)

Gambar 5.2 Grafik Perbandingan pH Sediaan Sampo Dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan Keterangan: F0 F1 F2 F3 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Berdasarkan data tersebut serta hasil perhitungan analisis varians Desain Blok Acak Lengkap (DBAL) subsampling, dapat diketahui bahwa nilai Fhitung lebih besar dari Ftabel (Ho ditolak), artinya terdapat perbedaan pengaruh yang signifikan dari formula sampo yang berbeda terhadap perubahan pH. Dengan kata lain F0, F1, F2, dan F3 memberikan efek yang berbeda terhadap pH sediaan sampo. 27

Sedangkan dari hasil analisis lanjutan dengan uji Newman Keuls, dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan ke dalam formula sampo akan menurunkan nilai pH pada sediaan sampo. Hal ini disebabkan karena ekstrak kubis mengandung kadar viamin C yang tinggi. t Vitamin C bersifat asam, sehin gga pada formula sampo dengan konsentrasi ekstrak kubis yang besar akan diperoleh pH yang kecil. Persyaratan pH dalam pustaka yaitu berkisar antara 3,9 – 9,5 dan nilai pH sampo yang terbaik berada dalam rentang 6 – 7. Semua sediaan sampo yang di ji memiliki pH rata-rata u antara 5,3444 – 7,3667. Hal ini berarti sediaan sampo yang dibuat telah memenuhi persyaratan pH sampo dalam pustaka. Dari gambar 5.2 dapat diketahui, bahwa kestabilan pH sediaan sampo selama waktu penyimpanan cukup stabil, walaupun mengalami naik turun pH tetapi tidak signifikan. Penurunan pH pada sediaan sampo dis ebabkan karena ekstrak kubis mengandung kadar vitamin C yang dapat mengakibatkan terjadinya proses oksidasi dari pengaruh suhu dan udara selama waktu penyimpanan. 5.7.4 Hasil Pengukuran Viskositas Hasil pengukuran rata-rata viskositas sediaan sampo selama 8 minggu penyimpanan dapat dilihat pada tabel 5.11 Tabel 5.11Hasil Pengukuran Viskositas Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan
Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)
0 1 2 3 4 5 6 7 8

Formula Sediaan Sampo Antiketombe (poise) F0
28,333 25,000 25,333 23,000 25,667 28,667 26,333 26,667 24,000

F1
47,667 39,000 43,333 41,667 38,333 36,667 37,333 37,000 37,000

F2
67,333 66,000 68,000 67,333 65,667 66,667 63,000 61,333 61,000

F3
82,333 82,667 81,000 81,333 80,667 80,333 81,000 81,000 80,333

Keterangan: F0 F1 F2 F3

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Data dari tabel 5.11 diplot ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan pada gambar 5.3.

28

90,000 80,000 70,000 60,000 50,000 40,000 30,000 20,000 10,000 0,000 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)

F0 F1 F2 F3

Gambar5.3 Grafik Perbandingan Viskositas Sediaan Sampo Dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan Keterangan: F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% Berdasarkan data tersebut serta hasil perhitungan analisis varians Desain Blok Acak Lengkap (DBAL) subsampling, dapat diketahui bahwa nilai Fhitung lebih besar dari Ftabel (Ho ditolak), artinya terdapat perbedaan pengaruh yang signifikan dari formula sampo yang berbeda terhadap perubahan viskositas. Dengan kata lain F0, F1, F2, dan F3 memberikan efek yang berbeda terhadap viskositas sediaan sampo. Sedangkan dari hasil analisis lanjutan dengan uji Newman Keuls, dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan ke dalam formula sampo akan menaikkan viskositas pada sediaan sampo. Hal ini disebabkan karena ekstrak kubis mengandung protein. Protein bersifat koloidal yang kental, sehingga pada formula sampo dengan konsentrasi ekstrak kubis yang besar akan diperoleh viskositas yang besar. Semua sediaan sa mpo yang diuji memiliki viskositas rata-rata antara 25,8889 – 81,1852 poise. Walaupun tidak ada batasan rentang viskositas dalam sampo, namun kekentalan sampo merupakan hal yang penting, supaya sampo dapat dituang dengan baik. Dari gambar 5.3 dapat diketahui adanya pengaruh penyimpanan yang signifikan terhadap kestabilan viskositas sediaan sampo. Pada sediaan sampo F2, dan F3 mengalami kenaikan visk ositas, hal ini terjadi karena ekstrak kubis mengandung protein yang dapat membentuk larutan koloidal sehingga dapat

VeS iodm stSa kin sap is o a

29

menaikkan

kekentalan

sediaan

ampo, s

namun

setelah

beberapa

m inggu

penyimpanan terjadi penurunan viskositas yang disebabkan oleh penambahan ekstrak kubis yang banyak sehi gga zat pengawet dalam kompon sediaan n on sampo tidak mampu untuk menceg pertumbuhan mikroorganisme sehingga ah terjadi penguraian enzim-enzim dalam ekstrak kubis yang mengakibatkan sediaan sampo berubah kekentalannya. 5.7.5 Hasil Pengukuran Tegangan Permukaan Hasil pengukuran rata-rata tegangan permukaan sediaan sampo selama 8 minggu penyimpanan dapat dilihat pada tabel 5.12 Tabel 5.12 Hasil Pengukuran Tegangan Permukaan Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis
Waktu Penyimpanan (Minggu ke-) 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Formula Sediaan Sampo Antiketombe (dyne/cm) F0 35,597 34,720 34,900 35,137 35,130 34,733 33,507 34,177 33,260 F1 33,297 33,247 33,383 32,177 32,570 32,157 31,373 30,783 31,253 F2 32,400 32,150 31,197 31,363 31,220 31,300 30,780 31,073 30,517 F3 29,837 29,247 28,223 28,633 27,207 27,363 27,097 26,480 26,197

Keterangan: F0 F1 F2 F3

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Data dari tabel 5.12 diplot ke dalam bentuk grafik yang ditunjukkan pada gambar 5.4.
40,000 35,000 30,000 25,000 20,000 15,000
TPn eam gek ara nu g n

F0 F1 F2 F3

10,000 5,000 0,000 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)

Gambar 5.4

Grafik Perbandingan Tegangan Permukaan Sediaan Sampo Dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan 30

Keterangan: F0 F1 F2 F3

= Formula sampo tanpa ekstrak kubis = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45%

Berdasarkan data tersebut serta hasil perhitungan analisis varians Desain Blok Acak Lengkap (DBAL) subsampling, dapat diketahui bahwa nilai Fhitung lebih besar dari Ftabel (Ho ditolak), artinya terdapat perbedaan pengaruh yang signifikan dari formula sampo yang berbeda terhadap perubahan tegangan permukaan. Dengan kata lain F0, F1, F2, dan F3 memberikan efek yang berbeda terhadap tegangan permukaan sediaan sampo. Sedangkan dari hasil analisis lanjutan dengan uji Newman Keuls, dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan ke dalam formula sampo akan menur nkan tegangan permukaan pada sediaan u sampo. Hal ini disebabkan karena ekstrak kubis mengandung senyawa saponin yang dapat membentuk busa, sehingga pada formula sampo dengan konsentrasi ekstrak kubis yang besar akan diperoleh tegangan permukaan yang kecil karena pengaruh dari bertambahnya konsentrasi surfaktan. Dari gambar 5.4 dapat diketahui, bahwa kestabilan tegangan permukaan sediaan sampo selama waktu penyimpanan cukup stabil, walaupun mengalami naik turun tegangan permukaan tetapi tidak signifikan. Hal ini disebabkan karena dalam formula sampo ditambahkan sodium laureth sulfat yang berfungsi sebagai surfaktan dan pengemulsi yang dapat menurunkan tegangan permukaan sediaan sampo menjadi stabil.

5.8

Hasil Uji Aktivitas Antijamur Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur Uji aktivitas antijamur sediaan sampo antiketombe dengan berbagai

konsentrasi ekstrak kubis terhadap jamur Malassezia furfur menggunakan metode perforasi. Rata-rata diameter hambat sampo antketombe dengan berbagai i konsentrasi ekstrak kubis selama 8 minggu penyimpanan dapat dilihat pada tabel 5.13

31

Tabel 5.13 Hasil Uji Aktivitas Antijamur Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis terhadap Jamur Malassezia furfur
Waktu Penyimpanan (Minggu ke-) 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Formula Sediaan Sampo Antiketombe (mm) F1 13,183 12,870 13,740 13,277 13,067 12,530 12,740 12,630 11,620 F2 16,987 17,200 16,780 16,370 15,097 14,580 15,063 12,380 12,373 F3 18,700 18,620 17,540 17,787 19,000 18,400 18,470 17,733 18,457

Keterangan: F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% Data dari tabel 5.13 diplot ke dalam bentuk grafik pada gambar 5.5
20,000 18,000 16,000 14,000 12,000 10,000 8,000
Ain keS ttSa ia m vdp sao

F1 F2 F3

6,000 4,000 2,000 0,000 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Waktu Penyimpanan (Minggu ke-)

Gambar 5.5

Grafik Perbandingan Aktivitas Antijamur Sediaan Sampo Dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Selama Waktu Penyimpanan

Keterangan: F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% Berdasarkan data tersebut dan hasil perhitungan analisis varians Desain Blok Acak Lengkap (DBAL) subsampling, dapat diketahui bahwa nilai Fhitung lebih besar dari Ftabel (Ho ditolak), artinya terdapat perbedaan pengaruh yang signifikan dari formula sampo yang berbeda terhadap potensi sediaan sampo. Dengan kata lain F0, F1, F2, dan F3 memberikan efek yang berbeda terhadap aktivitas antijamur sediaan sampo.

32

Sedangkan dari hasil analisis lanjutan dengan uji Newman Keuls, dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan ke dalam formula sampo akan menaikan aktivitas antijamur pada sediaan sampo. Hal ini disebabkan karena ekstrak kubis mengandung senyawa seskuiterpenoid dan flavonoid yang mempunyai daya antimikroba untuk menghambat pertumbuhan jamur Malassezia furfur, sehingga pada formula sampo de ngan konsentrasi ekstrak kubis yang besar akan diperoleh diameter daerah hamb aktivitas at antijamur yang besar pula. Persyaratan diameter daerah hambat dalam pustaka yaitu daerah hambat lebih dari 3 mm adalah daerah sensitif terhadap jamur, sedangkan jika diameter daerah hambat kurang dari 2 mm disebut daerah resisten terhadap jamur atau tidak sensitive (Gilman, 1985). Semua sediaan sampo yang diuji memiliki rata-rata diameter daerah hambat antara 12,8507 – 18,3007. Hal ini berarti sediaan sampo yang dibuat telah memenuhi persyaratan diameter daerah hambat aktivitas antijamur dalam pustaka. Dari gambar 5.5 dapat diketahui, adanya pengaruh penyimpanan yang signifikan terhadap aktivitas antijamur sediaan sampo. Pada sediaan sampo F1, dan F2 mengalami penurunan aktivitas antijamur sediaan sampo, hal ini terjadi karena penambahan konsentrasi ekstrak kubis kedalam sediaan sampo tidak besar sehingga proses oksidasi dari pengaruh udara, c ahaya, dan suhu selama penyimpanan mengakibatkan ekstrak kubis cepat terurai. Untuk sediaan sampo pada F3 tidak terjadi pengaruh penyimpanan yang signifikan terhadap aktivitas antijamur sediaan sampo, artinya sediaan sampo cukup stabil karena penambahan ekstrak kubis cukup besar sehingga kandungan zat sulfur sebagai zat antimikroba dalam sediaan sampo tetap ada selama waktu penyimpanan.

5.9

Hasil Uji Keamanan Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Uji keamanan sediaan sampo antiketombe dengan berbagai konsentrasi

ekstrak kubis dilakukan melalui uji iritasi terhadap kulit dan mata kelinci. Hasil pengujian iritasi terhadap kulit dan mata kelinci dapat dilihat pada tabel berikut ini

33

Tabel 5.14 Hasil pengujian Iritasi Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Terhadap Kulit Kelinci Pengamatan hari ke: 1 2 3 F0 0 0 0 Reaksi terhadap kulit kelinci F1 F2 0 0 0 0 0 0 F3 0 0 0

Keterangan: 0 = Tidak ada reaksi F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% Tabel 5.15 Hasil pengujian Iritasi Sediaan Sampo Antiketombe dengan Berbagai Konsentrasi Ekstrak Kubis Terhadap Mata Kelinci Formula Hari ke1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 4 5 6 7 Pengamatan reaksi terhadap Kornea Iris Konjungtiva 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 34

F0

F1

F2

F3

Keterangan: 0 = Tidak ada reaksi F0 = Formula sampo tanpa ekstrak kubis F1 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 15% F2 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 30% F3 = Formula sampo dengan ekstrak kubis konsentrasi 45% Berdasarkan data tersebut dapat diketahui bahwa sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis tidak menimbulkan iritasi terhadap kulit dan mata kelinci, hal ini disebabkan karena penambahan konsentrasi deterjen pada sediaan hanya 10%. Deterjen yang ditambahkan ke dalam formula sampo adalah jenis anionik, karena deterjen ini memiliki kelebihan busa yang banyak dan tidak mengiritasi kulit kepala dan mata. Kulit kepala yang berketombe biasanya terjadi iritasi yang disebabkan karena garukan akibat gatal yang ditimbulkan oleh jamur Malassezia furfur, sehingga diperlukan sediaan sampo yang mengandung konsentrasi deterjen dibawah 20%. Menurut pusta a, penggunaan deterjen k melebihi dari 20% akan menimbulkan iritasi pada mata dan kulit kepala. Deterjen yang ditambahkan ke d alam formula sampo bersifat ba sa, sehingga dapat menetralkan ekstrak kubis yang bersifat asam. Sediaan sampo yang diuji memiliki pH rata-rata antara 5,3444 – 7,3667, ini artinya sediaan sampo aman dalam pemakaiannya dan tidak akan menimbulkan rasa pedih dimata karena memilki tingkat keasaman yang memenuhi persyaratan dalam rentang pustaka. Menurut pustaka pH sampo berkisar antara 3,9 – 9,5 dan nilai pH sampo yang terbaik berada dalam rentang 6 – 7.

35

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Simpulan Ekstrak etanol daun kubis mengandung senyawa monoterpenoid, seskuiterpenoid, triterpenoid, dan saponin. Pengujian kestabilan sediaan s ampo selama 8 minggu penyimpan an menunjukkan bahwa sediaan sampo masih stabil pada konsentrasi ekstrak kubis hingga 30%. Semakin besar konsentrasi ekstrak kubis yang ditambahkan ke tanin, flavonoid,

dalam formula sampo menunjukkan penurunan nilai tegangan permukaan sediaan sampo dan menaikkan tinggi busa, pH, viskositas dan aktivitas antijamur sediaan sampo. Melalui uji keamanan dapat disimpulkan bahwa sediaan sampo dengan berbagai konsentrasi ekstrak kubis tidak menimbulkan iritasi terhadap kulit dan mata kelinci, sehingga aman dalam penggunaannya.

6.2 Saran Penelitian ini dapat dilanjutkan hingga formula jadi dengan kemasan yang mampu mempertahankan kestabilan sampo antiketombe ini.

36

DAFTAR PUSTAKA

Bayo and Kouichi Goka, 2005, Unexpected effects of zinc pyrthione and i imidacloprid on Japanese medaka fish (Oryzias latipes), Matsuda. Boekhout, T., M. Kamp, and E. Gueho. 1998. Molecular typing of Malassezia species with PFGE and RAPD. Med Mycol. 36:365-372. Dalimartha, S., 2000, Atlas Tumbuhan Obat Indonesia, Jilid III, Puspa Swara, Jakarta. Hlm 70-73. Fardiaz, Srikandi, 1989, Mikrobiologi Pangan, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Pusat Antar Universitas Pangan dan Gizi IPB, Bogor.Hlm 150-167. Figueras M. J., J. Guarro, J. Gene, and de Hoog., G. S. 2000. Atlas of Clinical Fungi, 2nd ed, vol. 1. Centraalbure voor Schimmelcultures, Utre au cht, The Netherlands. Harahap, M, 1990. Penyakit kulit. Penerbit: PT Gramedia. Jakarta Harborne, J. B., 1987, Metode Fitokimia: penuntun cara modern menganalisis tumbuhan, cetakan ke 2, penerjemah: Iw ang Soediro, Penerbit ITB, Bandung. Hlm 13, 14, 15. Hugo, W. B., dan Russel, A. D., 1977, Pharmaceutical Microbiology, Blackwell Scietific Publication, London. Hlm 25-46. Hutapea, J. R. & Syamsuhidayat S. S., 1991 Inventaris Tanaman Obat , , Indonesia, Badan Penelitian dan Pengembngan Kesehatan Departemen a Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta. Hlm 167-168. Klotz, S. A. 1989. Malassezia furfur. Infect. Dis. Clin. North. Am. 3:53-64. Jawetz, Ernest, et. al., 1996, Mikrobiologi Kedokteran, Edisi 20, Penerjemah: Edi Nugroho dan R. F. Maulany, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Hlm 627631. Toruan, T. 1989. Ketombe dan Penanggulangannya. Jakarta : Pustaka. Vincent, Yamaguchi. 1998. Sayuran Dunia 2. Prinsip, Produksi dan Gizi. Edisi 2. Penerbit ITB. Bandung

37

LAMPIRAN PERSONALIA PENELITIAN CURRICULUM VITAE KETUA PENELITI

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama lengkap NIP Pangkat/ Golongan Jabatan Fungsional Jabatan Struktural Unit kerja Alamat dan Telpon Rumah

: Soraya Ratnawulan Mita, S.Si, Apt. : 197501012006042002 : Penata muda Tk. I/ IIIb : asisten ahli : : Fakultas Farmasi UNPAD : Jl. Ice Skating 5 No. 11 Bandung, (022) 7101982, Hp. 08156153148 : Jl. Raya Bandung Sumedang Km 21 Jatinangor 45363, No. Telp : (022) 7796200

8. Alamat Kantor

9. Riwayat pendidikan 1999 : Sarjana Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Padjadjaran Bandung 2000 : Profesi Apoteker Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Padjadjaran Bandung 10. Riwayat pekerjaan : Staf pengajar Farmasi UNPAD 11. Pengalaman penelitian : 2007 : Formulasi Krim Antiakne Dengan Ekstrak Rimpang Laos (Alpinia galanga, Linn.) ( Emma Surachman, Soraya Ratnawulan Mita, Nia Ismiyati) 2007 : Formulasi Dan Evaluasi Stabilitas Sediaan Gel Atenolol Dengan Dua Variasi Basis (Emma Surachman, Anis Yohana Ch, Soraya Ratnawulan Mita, Dewi Dailah, Rahmat)

38

CURRICULUM VITAE ANGGOTA PENELITI

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama lengkap NIP Pangkat/ Golongan Jabatan Fungsional Jabatan Struktural Unit kerja Alamat & Tlp. Rumah, HP

: Dra. Dewi Rusmiati, Apt. : 195001051976022002 : Penata/ IIId : lektor :: Fakultas Farmasi UNPAD : Cigadung Raya No.31 Bandung HP. 0816605031 : Jl. Raya Bandung Sumedang Km 21 Jatinangor 45363, No. Telp : (022) 7796200

8. Alamat Kantor

9. Riwayat pendidikan 1976 : Sarjana Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pngetahuan Alam e Universitas Padjadjaran Bandung 1978 : Profesi Apoteker Fakultas Matematika dan Ilmu Pngetahuan Alam e Universitas Padjadjaran Bandung 10. Riwayat pekerjaan 11. Pengalaman penelitian 2002 : Staf pengajar Farmasi UNPAD : : Uji Aktivitas Antibakteri Dari medium Sabouroud Cair Yang Diperkaya Dengan Inf Kacang us Kedelai Dan Telah Diinokulasikan Dengan Jamur Tempe : Isolasi Dan Karakterisasi Enzim Protease Dari Bacillus thuringiensis Sumber Air Panas Cimanggu, Ciwidey : Aktivitas Antibakteri Minyak Atsiri Daun Kemangi (Ocimum basilicum L.) Terhadap Staphylococcus aureus, Bacillus subtilis Dan Escherichia coli : Pengujian Sterilitas Alat-Alat Kesehatan (Instrumen dan kasa) yang Dikemas menggunakan “Pouch” di CSSD Salah Satu Rumah Sakit di Kota Bandung : Pemantauan kestabilan Potensi Sediaan Antibiotika Sirup Kering Yang Digunakan Di Ruangan 39

2002

2003

2004

2007

Perawatan Salah S atu Rumah Sakit Bandung Publikasi dalam jurnal ilmiah

Di Kota

Aktivitas antimikroba Beberapa Sediaan Pasta Gigi herbal ter hadap Staphylococcus aureus, Staphyl coccus viridans dan Candida albicans o Dibandingkan Dengan Pasta Gigi Non Herbal Jurnal ilmiah Farmaka ISSN; 1693-14214 Volume 2 No. 2 tahun 2004. Aktivitas Antibakteri Buah Mahkota Dewa (Phaleria macrocapa (Scheff.) Boerl) Terhadap E. coli dan Bacillus subtilis Dengan menggunakan Metode Difusi Agar Seminar Nasional Tanaman Obat Indonesia XXIX, Solo, 24-25 Maret 2006. Aktivitas Antibakteri Buah Mahkota Dewa (Phaleria macrocapa (Scheff.) Boerl) Terhadap Pseudomonas aeruginosa dan Bacillus subtilis Dengan Menggunakan Metode Difusi Agar Seminar Nasional Tanaman Obat Indonesia XXIX, Solo, 24-25 Maret 2006.

40

CURRICULUM VITAE ANGGOTA PENELITI 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama lengkap NIP Pangkat/ Golongan Jabatan Fungsional Jabatan Struktural Unit kerja Alamat & Tlp. Rumah, HP : Sri Agung Fitri Kusuma, M.Si., Apt : 197809042002122002 : Penata Muda/ IIIb : Lektor :: Fakultas Farmasi UNPAD : Jl. Ir. H. Juanda Gg. H. Wardia No 10 . Bandung, No. Hp : 081573923200, (022) 92432827, email : safk_y@yahoo.com : Jl. Raya Bandung Sumedang Km 21 Jatinangor 45363, No. Telp : (022) 7796200

8. Alamat Kantor

9. Riwayat pendidikan 1997 – 2002 : Sarjana Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pngetahuan Alam e Universitas Padjadjaran Bandung 2002 – 2003 : Profesi Apoteker Fakultas Matematika dan Ilmu Pngetahuan Alam e Universitas Padjadjaran Bandung 2003 – 2005 : Magister Mikrobiologi Farmasi School of Pharmacy Institut Teknologi Bandung 10. Riwayat pekerjaan : Staf pengajar Farmasi UNPAD 11. Pengalaman penelitian : 2005 : Regulasi Produksi Ornitin Karbamoyltransferase Streptococcus pyogenes CS24 Oleh Albumin Serum Manusia Laboratorium Biokimia Dan Rekayasa genetika KPP Bioteknologi ITB 2006 : Deteksi Keberadaan Gen Resistensi Ampisilin Pada Bakteri Escherichia coli Isolat Klinik Dengan Metode Polymerase Chain Reaction (PCR) Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Farmasi Universitas Padjadjaran Bandung

41

Publikasi : R. Ellyasheva, S.A. Fitri Kusuma, S.A. Lestari, C. Riani, B. Iskandar, and D. S. Retnoningrum, 2005, Overexpression and Purification of Ornithine Carbamoyl Trasferase, a Human Serum Albumin Induced Protein of Streptococcus pyogenes CS24, 9th National Congress of Indonesian Society for Microbiology and 3rd Asian Conference for Lactic Acid Bacteria, Denpasar, Indonesia, 25 – 27 August 2005.

42

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful