Dody Firmanda 2012 - Peran Komite Medik berkaitan dengan Penugasan Klinis di Rumah Sakit - Arsada 27 Juni 2012

Peran Komite Medik berkaitan dengan Penugasan Klinis di Rumah Sakit#

Dody Firmanda Ketua Komite Medik RSUP Fatmawati Jakarta Pendahuluan Penugasan klinis (clinical appointment) adalah penugasan kepala/direktur rumah sakit kepada seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis dirumah sakit tersebut berdasarkan daftar kewenangan klinis yang telah ditetapkan baginya. 1 Sedangkan batasan kewenangan klinis (clinical privilege) adalah hak khusus seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis tertentu dalam lingkungan rumah sakit untuk suatu periode tertentu yang dilaksanakan berdasarkan penugasan klinis (clinical appointment). 2 Dengan terbitnya Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/IV/2011, maka Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 772/Menkes/SK/VI/2002 tentang Pedoman Peraturan Internal Rumah Sakit (Hospital By Laws) sepanjang mengenai pengaturan staf medis, dan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 496/Menkes/SK/IV/2005 tentang Pedoman Audit Medis serta Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 631/Menkes/SK/ VII/2005 tentang Pedoman Penyusunan Peraturan Internal Staf Medis dicabut dan dinyatakan tidak berlaku3 dan setiap rumah sakit harus menyesuaikan dengan peraturan tersebut selambatnya tanggal 5 November 2011 (6 bulan sejak diundangkannya peraturan tersebut)4. Peraturan Menteri Kesehatan tersebut bertujuan untuk mengatur tata kelola klinis (clinical governance) yang baik agar mutu pelayanan medis dan
#

Disampaikan pada Acara Diskusi Panel Rapat Kerja Nasional VII Asosiasi Rumah Sakit Daerah Seluruh Indonesia (ARSADA) dengan tema 'Entrepreneurship Manajemen Rumah Sakit Daerah menuju persaingan global' Hotel Harmony One, Batam 27 - 29 Juni 2012. 1 Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/Per/IV/2011 tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit Pasal 1 ayat 7. 2 Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/Per/IV/2011 tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit Pasal 1 ayat 6. 3 Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/IV/2011 Pasal 20. 4 Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/IV/2011 Pasal 19.

1

keselamatan pasien dirumah sakit lebih terjamin dan terlindungi serta mengatur penyelenggaraan komite medik di setiap rumah sakit dalam rangka peningkatan profesionalisme staf medis.5 Agar tidak terjadi kekosongan/kevakuman peraturan di rumah sakit - maka secara tidak langsung setiap rumah sakit harus membuat Peraturan Interna Staf Medis (Medical Staff Bylaws) yang baru dan merevisi Peraturan Interna Rumah Sakit (Hospital Bylaws) serta Struktur Organisasi Tata Kerja (SOTK) dalam waktu 6 bulan sejak ditetapkan/diundangkan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/IV/2011. Komite Medik Rumah Sakit Komite Medik Rumah Sakit dibentuk dengan tujuan untuk menyelenggarakan tata kelola klinis (clinical governance) yang baik agar mutu pelayanan medis dan keselamatan pasien lebih terjamin dan terlindungi.6 Sedangkan tugas Komite Medik adalah meningkatkan profesionalisme staf medis secara: 1. Melakukan kredensial dan rekredensial seluruh staf medis 2. Memelihara mutu profesi staf medis dalam pelayanan, pendidikan dan penelitian 3. Menjaga disiplin, etika dan perilaku staf medis Dalam melaksanakan tugas di atas Komite Medik dibantu oleh 3 Subkomite yakni: 1. Subkomite Kredensial yang bertugas menapis profesionalisme staf medis; 2. Subkomite Mutu Profesi yang bertugas mempertahankan kompetensi dan profesionalisme staf medis; dan 3. Subkomite Etika dan Disiplin Profesi yang bertugas menjaga disiplin, etika, dan perilaku profesi staf medis.

5 6

Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/IV/2011 Pasal 2. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/IV/2011 Pasal 4.

2

Agar tugas tersebut di atas berjalan dengan baik dan tidak terjadi kerancuan maupun tumpang tindih dalam sistem, maka diperlukan berbagai pedoman sebagai panduan (guidelines). Komite Medik menyusun dan membuat pedoman pedoman yang diperlukan. Pedoman tersebut ditetapkan dan disahkan penggunaannya oleh Kepala/Direktur Rumah Sakit. Pedoman tersebut antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Pedoman Kredensial dan Re-kredensial Pedoman Kewebangan Klinis Daftar Perincian Kewenangan Klinis (White Paper) Pedoman Tata Kelola Klinis (Clinical Governance) Pedoman Pelaksanaan Ronde Ruangan (Ward Round) Pedoman Laporan Jaga (Morning Report) Pedoman Pembahasan Kasus Kematian Pedoman Pembahasan Kasus Sulit Pedoman Pembinaan Etika dan Disiplin Profesi Medis Pedoman Penanganan Dugaan Pelanggaran Etika dan Displin Profesi Medis 11. Pedoman Dosen Klinis/Dokter Pendidik Klinis (bila rumah sakit tersebut adalah rumah sakit pendidikan) Maka secara sistematik Komite medik melaksanakan tugasnya melalui tiga hal utama yaitu:7 1. rekomendasi pemberian izin untuk melakukan pelayanan medis (entering

to the profession), dilakukan melalui subkomite kredensial (Gambar 1)
2. memelihara kompetensi dan perilaku para staf medis yang telah memperoleh izin (maintaining professionalism), dilakukan oleh subkomite mutu 5) profesi melalui audit medis dan pengembangan profesi berkelanjutan (continuing professional development) (Gambar 2 sampai

7

Firmanda D. Strategi Peningkatan Mutu Profesi Medik. Disampaikan pada Acara Seminar Nasional XI PERSI (Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia/Indonesian Hospital Association) dan Seminar Tahunan V Patient Safety dan Hospital Expo XXIV di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta 20-21 Oktober 2011.

3

3.

rekomendasi penangguhan kewenangan klinis tertentu hingga pencabutan izin melakukan pelayanan medis (expelling from the profession), dilakukan melalui subkomite etika dan disiplin profesi (Gambar 6)

Gambar 1. Skema proses kredensial sampai pemberian kewenangan klinis seorang dokter (clinical privilege)

4

Gambar 2. Komite Medik dengan Subkomite Mutu Profesi menjaga kompetensi dan perilaku para staf medis yang telah memperoleh izin (maintaining professionalism) dalam sistem tatakelola klinis (clinical governance)

5

Gambar 3. Komite Medik dengan Subkomite Mutu Profesi menjaga kompetensi dan perilaku individu staf medis.

6

Gambar 4. Komite Medik dengan Subkomite Mutu Profesi menjaga kompetensi dan perilaku individu staf medis dalam hal keselamatan pasien (patient safety) .

7

Gambar 5. Komite Medik dengan Subkomite Mutu Profesi dalam siklus mekanisme audit medis dalam rangka menjaga kompetensi dan perilaku individu staf medis dalam hal mutu profesi dan keselamatan pasien (patient safety)

8

Gambar 6. Komite Medik dengan Subkomite Etik dan Disiplin Profesi dalam rangka menjaga kompetensi dan perilaku individu staf medis dalam hal mutu profesi dan keselamatan pasien (patient safety)

9

Kredensial/Re-kredensial Proses kredensial dan rekredensial di rumah sakit adalah tanggungjawab Komite Medik yang dilaksanakan oleh Subkomite Kredensial dengan semangat keterbukaan, adil, obyektif, sesuai dengan prosedur, dan terdokumentasi. Subkomite Kredensial melakukan serangkaian kegiatan termasuk menyusun tim mitra bestari, dan melakukan penilaian kompetensi seorang staf medis yang meminta kewenangan klinis tertentu. Dalam melaksanakan tugas kredensial komite medik memiliki fungsi sebagai berikut: a. penyusunan dan pengkompilasian daftar kewenangan klinis sesuai dengan masukan dari kelompok staf medis berdasarkan norma keprofesian yang berlaku; b. penyelenggaraan pemeriksaan dan pengkajian: 1. kompetensi; 2. kesehatan fisik dan mental; 3. perilaku; 4. etika profesi. evaluasi data pendidikan profesional kedokteran/kedokteran gigi berkelanjutan; d. e. f. g. wawancara terhadap pemohon kewenangan klinis; penilaian dan pemutusan kewenangan klinis yang adekuat. pelaporan hasil penilaian kredensial dan menyampaikan rekomendasi kewenangan klinis kepada komite medik; melakukan proses rekredensial pada saat berakhirnya masa berlaku surat penugasan klinis dan adanya permintaan dari komite medik; dan h. rekomendasi kewenangan klinis dan penerbitan surat penugasan klinis. Subkomite Kredensial menyusun dan menyiapkan berbagai instrumen kredensial yang disahkan kepala/direktur rumah sakit. Instrumen tersebut paling sedikit meliputi kebijakan rumah sakit tentang kredensial dan kewenangan klinis, pedoman penilaian kompetensi klinis, formulir yang 10

c.

diperlukan. Pada akhir proses kredensial, komite medik menerbitkan rekomendasi kepada kepala/direktur rumah sakit tentang lingkup kewenangan klinis seorang staf medis. Maka dalam melaksanakan tugas dan fungsinya Sub Komite Kredensial berpedoman kepada: a. Pedoman Kredensial dan Rekredensial b. Pedoman Kewenangan Klinis c. Daftar Perincian Kewenangan Klinis Dokter dan Dokter Spesialis Ketiga pedoman tersebut panduan bagi Subkomite Kredensial Komite Medik dalam menjalankan tugas dan fungsinya untuk melindungi keselamatan pasien dengan memastikan bahwa staf medis yang akan melakukan pelayanan medis dirumah sakit adalah kredibel, profesional dan akuntabel.

Kewenangan Klinis Appointment)

(Clinical Privikege) dan Penugasan Klinis (Clinical

Kewenangan klinis (clinical privilege) adalah hak khusus seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis tertentu dalam lingkungan rumah sakit untuk suatu periode tertentu yang dilaksanakan berdasarkan penugasan klinis (clinical appointment). 8 Sedangkan penugasan klinis (clinical appointment) adalah penugasan kepala/direktur rumah sakit kepada seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis dirumah sakit tersebut berdasarkan daftar kewenangan klinis yang telah ditetapkan baginya. 9 Dalam proses pemberian kewenangan klinis terlebih dahulu dilakukan reappraisal terhadap dokter tersebut mengenai pengetahuan (knowledge) dan kemahirannya (skills) berdasarkan daftar rincian kewenangan klinis profesi dokter tersebut dan penilaian attitude berdasarkan penilaian 360-degree (Mini-PAT) – secara ringkas dapat di lihat pada Gambar 7 berikut.

8

Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/Per/IV/2011 tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit Pasal 1 ayat 6. 9 Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 755/Menkes/Per/IV/2011 tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit Pasal 1 ayat 7.

11

Gambar 7. Reappraisal KSA (Knowledge, Skills and Attitude) profesi dokter dalam rangka pemberian kewenangan klinis.

Daftar Rincian Kewenangan Klinis (delineation of clinical privilege) terdiri dari daftar tatalaksana penyakit dan prosedur tindakan yang diharapkan dari sekelompok profesi medis, sebagai contoh dapat dilihat pada Gambar 8 berikut sebagaimana contoh untuk profesi dokter spesialis anak di rumah sakit.

12

Gambar 8 (a). Contoh Daftar Rincian Kewenangan Klinis Profesi Dokter Spesialis Anak (1)

13

Gambar 8 (b). Contoh Daftar Rincian Kewenangan Klinis Profesi Dokter Spesialis Anak (2)

14

Gambar 8 (c). Contoh Daftar Rincian Kewenangan Klinis Profesi Dokter Spesialis Anak (3)

15

Gambar 8 (d). Contoh Daftar Rincian Kewenangan Klinis Profesi Dokter Spesialis Anak (4)

16

Gambar 8 (e). Contoh Daftar Rincian Kewenangan Klinis Profesi Dokter Spesialis Anak (5)

17

Lembar 1 : Diisi oleh Ketua SMF dan Koordinator SMF

F/006/019/R/00

RSUP FATMAWATI Tanggal : .....................

KOMITE MEDIK RSUP FATMAWATI JAKARTA 360-DEGREE Mini – PAT ( PEER ASSESMENT TOOL ) KODE ETIK DAN STANDAR PROFESI Penilaian ke : ...................................
C 50 – 69 5-6
CUKUP

Nama Penilai : Nama Dokter Yang Dinilai : ................................. ............................... PENILAIAN (Berikan tanda √ )
GRADE NILAI SKALA LINKERT
KESAN

PARAMETER

A 85 – 100 9-10
SANGAT BAIK

B 70 – 84 7-8
BAIK

D 45 – 49 3-4
KURANG

E 0 - 44 0-2
SANGAT KURANG

Kemampuan Diagnosis 1. Kemampuan menegakkan diagnosis 2. Kemampuan formulasi rencana tata laksana pasien 3. Kesadaran akan keterbatasan diri sendiri 4. Kemampuan terhadap aspek psikososial dan penyakit 5. Pemilihan / penggunaan alat penunjang diagnostik Menjaga Praktik Kedokteran 6. Kemampuan memanfaatkan waktu secara prioritas dan efektif 7. Kemampuan akan kewajiban dokter dan kecakapan secara teknis Partisipasi dalam Pendidikan 8. Keinginan dan efektifitas ikut mendidik sesama peserta didik profesi lain Hubungan dengan pasien 9. Komunikasi dengan pasien 10. Komunikasi dengan keluarga pasien 11. Menghargai pasien akan hak-haknya Kerjasama 12. Komunikasi verbal dengan sejawat 13. Komunikasi tertulis dengan sejawat 14. Kemampuan memahami dan kontribusi orang lain 15. Asesibilitas dan reliabilitas menilai

16. Penampilan keseluruhan (over – all) Apakah ada masukan terhadap Dokter yang dinilai ini? Jelaskan

.................................................................................................... .................................................................................................... ....................................................................................................
Tanda Tangan Penilai

DF-2009

.....................................................................

18

Lembar 2 : Diisi oleh Kepala Instalasi

F/006/019/ R/00

RSUP FATMAWATI Tanggal : .....................

KOMITE MEDIK RSUP FATMAWATI JAKARTA 360-DEGREE Mini – PAT ( PEER ASSESMENT TOOL ) KODE ETIK DAN STANDAR PROFESI Penilaian ke : ...................................
C 50 – 69 5-6 CUKUP D 45 – 49 3-4 KURANG E 0 - 44 0-2 SANGAT KURANG

Nama Penilai : Nama Dokter Yang Dinilai : ................................. ............................... PENILAIAN (Berikan tanda √ )
GRADE NILAI A 85 – 100 9-10 SANGAT BAIK B 70 – 84 7-8 BAIK

PARAMETER

SKALA LINKERT KESAN

Kemampuan Diagnosis 1. Kemampuan menegakkan diagnosis 2. Kemampuan formulasi rencana tata laksana pasien 3. Kesadaran akan keterbatasan diri sendiri 4. Kemampuan terhadap aspek psikososial dan penyakit 5. Pemilihan / penggunaan alat penunjang diagnostik Menjaga Praktik Kedokteran 6. Kemampuan memanfaatkan waktu secara prioritas dan efektif 7. Kemampuan akan kewajiban dokter dan kecakapan secara teknis Partisipasi dalam Pendidikan 8. Keinginan dan efektifitas ikut mendidik sesama peserta didik profesi lain Hubungan dengan pasien 9. Komunikasi dengan pasien 10. Komunikasi dengan keluarga pasien 11. Menghargai pasien akan hak-haknya Kerjasama 12. Komunikasi verbal dengan sejawat 13. Komunikasi tertulis dengan sejawat 14. Kemampuan memahami dan menilai kontribusi orang lain 15. Asesibilitas dan reliabilitas 16. Penampilan keseluruhan (over-all) Apakah ada masukan terhadap Dokter yang dinilai ini? Jelaskan

.................................................................................................... .................................................................................................... ....................................................................................................
Tanda Tangan Penilai

DF-2009

.....................................................................

19

A

LEMBAR 1 : DOKTER LEMBAR PENGUSULAN PENILAIAN 360o ASSESMENT (MINI –PAT)

Nama Dokter : ………………………………………. SMF : ………………………………………. Isi nama-nama yang diminta untuk menilai 3600 Assesment (Mini-PAT) anda dan penilai yang bersangkutan diharapkan untuk menyerahkan hasil penilaian Mini-PAT tersebut langsung kepada sekretariat Komite Medik.
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Penilai Mini- PAT ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. Penilai Ketua SMF Koord Pelayanan, Etik dan Mutu Profesi Koord Pendidikan dan Penelitian Kepala IRNA Kepala IRJ Kepala IGD Kepala IBS SMF/Ruangan/ Instalasi : SMF : …………………………….. SMF : …………………………….. SMF : …………………………….. Instalasi :……………………….. Instalasi :……………………….. Instalasi :……………………….. Instalasi :………………………..

…………………,…………………..20…. Dokter Yang dinilai

(…………………………………………….)

Keterangan : Lembar 1 - untuk disimpan oleh Dokter Yang Dinilai Lembar 2 - untuk diserahkan oleh Sekretariat Komite Medik

20

A

LEMBAR 2 : KOMITE MEDIK LEMBAR PENGUSULAN PENILAIAN 360o ASSESMENT (MINI –PAT)

Nama Dokter : ………………………………… SMF : ………………………………… Isi nama-nama yang diminta untuk menilai 3600 Assesment (Mini-PAT) anda dan penilai yang bersangkutan diharapkan untuk menyerahkan hasil penilaian Mini-PAT tersebut langsung kepada sekretariat Komite Medik.
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Penilai Mini- PAT ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. Penilai Ketua SMF Koord Pelayanan, Etik dan Mutu Profesi Koord Pendidikan dan Penelitian Kepala IRNA Kepala IRJ Kepala IGD Kepala IBS SMF/Ruangan/ Instalasi : SMF : …………………………….. SMF : …………………………….. SMF : …………………………….. Instalasi :……………………….. Instalasi :……………………….. Instalasi :……………………….. Instalasi :………………………..

…………………,…………………..20…. Dokter Yang dinilai

(…………………………………………….) Keterangan : Lembar 1 - untuk disimpan oleh Dokter Yang Dinilai Lembar 2 - untuk diserahkan oleh Sekretariat Komite Medik

21

Lembar 3 : Self Assesment

F/006/019/R/00
KOMITE MEDIK RSUP FATMAWATI JAKARTA 360-DEGREE Mini – PAT ( PEER ASSESMENT TOOL ) KODE ETIK DAN STANDAR PROFESI Nama Dokter: ............................... PENILAIAN (Berikan tanda √ )
GRADE NILAI SKALA LINKERT
KESAN

RSUP FATMAWATI Tanggal : .....................

Penilaian ke : ...................................
C 50 – 69 5-6
CUKUP

PARAMETER

A 85 – 100 9-10
SANGAT BAIK

B 70 – 84 7-8
BAIK

D 45 – 49 3-4
KURANG

E 0 - 44 0-2
SANGAT KURANG

Kemampuan Diagnosis 1. 2. 3. 4. Kemampuan menegakkan diagnosis Kemampuan formulasi rencana tata laksana pasien Kesadaran akan keterbatasan diri sendiri

Kemampuan terhadap aspek psikososial dan penyakit 5. Pemilihan / penggunaan alat penunjang diagnostik Menjaga Praktik Kedokteran 6. Kemampuan memanfaatkan waktu secara prioritas dan efektif 7. Kemampuan akan kewajiban dokter dan kecakapan secara teknis Partisipasi dalam Pendidikan 8. Keinginan dan efektifitas ikut mendidik sesama peserta didik profesi lain Hubungan dengan pasien 9. Komunikasi dengan pasien 10. Komunikasi dengan keluarga pasien 11. Menghargai pasien akan hak-haknya Kerjasama 12. Komunikasi verbal dengan sejawat 13. Komunikasi tertulis dengan sejawat 14. Kemampuan memahami dan kontribusi orang lain 15. Asesibilitas dan reliabilitas menilai

16. Penampilan keseluruhan (over – all)

DF-2009 Tanda Tangan Dokter

.....................................................................

22

Terima Kasih, semoga bermanfaat. Batam, 27 Juni 2012 Dody Firmanda Ketua Komite Medik RSUP Fatmawati Jakarta http://wwww.scribd.com/Komite%20Medik Catatan: Sebagai contoh terlampir Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: HK.02,04/I/2767/11 tentang Peraturan Internal (Hospital Bylaws) RSUP Fatmawati yang telah ditetapkan dan ditandatangani pada tanggal 19 Desember 2011.

23

24

25

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.