Histologi Mata

Setiap mata terdiri dari 3 lapisan konsentris, yaitu: Lapisan luar atau tunika fibrosa • • 5/6 posterior lapisan luar mata yang opak dan putih adalah sclera 1/6 bagian anterior tidak berwarna dan transparan yaitu kornea

1. Sklera Membentuk segmen bola

Bergaris tengah 22 mm Terdiri atas jaringan ikat padat, terutama berkas kolagen gepeng yang berjalinan namun tetap parallel terhadap permukaan organ, cukup banyak substansi dasar, beberapa fibroblast.

Permukaan luar (episklera) - Dihubungkan oleh sebuah simpai tenon (sebuah system longgar serat kolagen halus pada lapisan padat jaringan ikat) - Simpai tenon ini berhubungan dengan stroma konjungtiva longgar pada batas kornea dengan sclera. - Diantara simpai tenon dan sclera terdapat ruang tenon ruang longgar inilah yang memungkinkan bola mata dapat bergerak memutar kesegala arah. - Diantara sclera dan koroid terdapat lamina suprakoroid (lapisan tipis jaringan ikat longgar dengan banyak melanosit, fibroblast dan serat elastin) - Sclera relative avaskular.

2. Kornea

 Irisan melintang kornea menunjukan bahwa kornea terdiri atas 5 lapisan 1) Epitel

- Berlapis gepeng non keratin -Pada bagian basal epitel ini tampak banyak gambaran mitosis yang mencerminkan kemampuan regenerasi kornea yang hebat -Masa pergantian sel 7hari -Terdapat mikrovili pada sel permukaan kornea -Mikrovili terjulur ke dalam ruangan yang diisi lapisan tipios air mata pra-kornea merupakan lapisan pelindung yang terdiri atas lipid dan glikoprotein. -Lapisan pelindung ini tebalnya 7mikrometer -Kornea memiliki suplai saraf sensoris yang paling besar diantara jaringan mata.

2)

Membran bowman - Dibawah epitel kornea - Merupakan lapisan homogeny - Tebalnya antara 7-12 mikrometer - Terdiri dari serat-sarat kolagen yang bersilangan secara acak, pemadatan substansi interselular, tetapi tanpa sel - Membantu stabilitas dan kekuatan kornea

3)

Stroma

- Terdiri atas banyak lapisan berkas kolagen parallel yang saling menyilang secara tegak lurus - Serabut kolagen didalam setiap lamel saling berjajar parallel dan melintasi seluruh lebar kornea - Diantara lapisan-lapisan itu terjepit juluran-julurannsitoplasma fibroblast (gepeng seperti sayap kupu-kupu - Sel dan serat dari stroma terendam dalam substansi glikoprotein amorf yang metakromatik (kondroitin dan sulfat) - Stroma avaskular - Biasanya terdapat sel limfoid membrane (migrating) di dalam kornea.

4)

Membran descement - Struktur homogeny - Tebal 5-10 mikrometer - Terdiri atas filament kolagen halis tersusun berupa jalinan 3 dimensi

5)

Endotel - Yaitu epitel selapis gepeng - Endotel dan epitel kornea berfungsi memepertahankan kejernihan kornea - Ke 2 lapisan ini mentransport ion natrium ke permukaan apikalnya - Ion klorida dan air ikut secara pasif, sehingga stroma kornea dipertahankan dalambkeadaan yang relative kering. - Bersama susunana serabut kolagen yang sangat halus dari stroma yang disusun teratur, yang menyebabkan jernihnya kornea.

 Limbus yaitu batas kornea dan sclera yang merupakan daerah peralihan dari berkasberkas kolagen bening dari kornea menjadi serat-serat buram putih dari sclera. - Limbus ini sangat vascular - Pembuluh darahnya memegang peranan penting dalam radang kornea - Didaerah limbus yaitu jalinan trabekula membentuk saluran (canal) schlemm yang mengangkut cairan dari kamera okuli anterior - Canal schlemm berhubungan keluar dengan system vena.

Lapisan tengah /lapisan vascular/traktus uveal 1. Koroid  Lapisan yang sangat vascular  Diantara pembuluh darahnya terdapat jaringan ikat longgar dengan banyak fibroblast, makrofag, limfosit, sel mast, sel plasma, serat kolagen dan serat elastin.  Terdapat banyak melanosit (memberi warna hitam yang khas0  Lapisan dalam koroid disebut lapisan koriokapiler karena lebih banyak mengandung pembuluh darah kecil daripada lapisan luar.  Fungsi penting untuk nutrisi retina  Membrane hialin amorf tipis (3-4 mikrometer)memisahkan lapisan koriokapiler dari retina dikenal sebagai membrane brunch meluas dari diskus optikus sampai ke ora serata  Discus optikus ( papilla optikus) daerah tempat nervus optikus memasuki bola mata

 Koroid terikat pada sclera oleh lamina suprakoroidal (lapisan jaringan ikat longgar dengan banyak melanosit)

2. Korpus siliaris  Sebuah perluasan koroid ke anterior setinggi lensa  Merupakan cin-cin tebal yang utuh pada permukaan dalam bagian anterior sclera  Membentuk segitiga pada potongan melintang  Salah satu permukaannya berkontak dengan korpus vitreus,  Struktur ->jar ikat longgar : - Banyak serat elastin - Pembuluh darah - Melanosit  Muskulus siliaris -> 2 berkas otot polos yang berinsesi pada sclera di anterior dan pada berbagai daerah dari korpus siliaris di posterior. Salah satu berkas ini mempunyai fungsi meregangkan koroid dan berkas lain bila berkontraksi mengendurkan ketegangan pada lensa. Gerakan otot ini penting untuk akomodasi visual.  Permukaan korpus siliaris yang menghadap ke korpus vitreus, bilik posterior dan lensa ditutupi oleh perluasan retina ke anterior. Di daerah ini retina hanya terdiri dari 2 lapis sel, yaitu : - Lapisan yang langsung berbatasan dengan korpus siliaris, terdiri atas epitel selaois silindris yang mengandung melanin. - Lapisan yang menutupi lapisan pertama berasal dari lapisan sensoris retina (terdiri atas epitel silindris tanpa pigmen.

3. Prosesus siliaris   Juluran mirip tabung dari korpus siliaris Pusatnya ialah jaringan ikat longgar dengan banyak kapiler bertingkap (fenestrated)

di tutupi oleh 2 lapis epitel yang sama dengan korpus siliaris   Dari prosesus siliaris muncul serat-serat zonula Sel-sel tanpa pigmen dari lapisan memiliki lipatan-lipatan basal. Sel-sel ini

membentuk humor akueus.

4. Iris  Yaitu perluasan koroid yang sebagian menutupi lensa, menyisakan lubang bulat di

pusat yang disebut pupil.  Permukaan anterior

-Tidak teratur dan kasar -Dibawahnya terdapat jaringan ikat dengan banyak pembuluh darah, beberapa serat, fibroblast dan melanosit. -Lapisan berikutnya yaitu jaringan ikat longgar dengan sangat vaskular  Permukaan posterior

-Rata -Dilapisi oleh 2 lapis epitel yang sama dengan korpus siliaris dan prosesusnya.  pupil Banyaknya pigmen mencegah masuknya cahaya ke dalam mata kecuali ke dalam

Lensa  Lensa kristalina berbentuk bikonveks  Secara structural terdapat 3 komponen, yaitu : 1. Kapsul Lensa - Tebalnya sekitar 10µm di sebelah anterior dan posteriornya 5-6 µm - Kapsul ini homogeny, merupakan membrane tidak berbentuk, bersifat elastis, kaya akan KH - Mengandung glikoprotein dan kolagen tipe IV - Pada kapsul lensa melekat serat zonula yang berjalan ke badan siliar sebagai igamen suspensorium atau penyokong 2. Epitel Subkapsular -Terletak di bawah kapsular -Hanya ada pada permukaan anterior -Terdiri atas selapis sel epitel kuboid -Bagian dasar sel ini terletak di luar berhubungan dengan kapsula -Apeksnya terletak di dalam dan membentuk kompleks junctional dengan serat lensa -Ke arah equator sel ini bertambah tinggi dan beralih menjadi serat lensa

-Lensa tumbuh sepanjang kehidupan dengan penambahan serat lensa

3. Substansi lensa -Terdiri dari serat lensa yang berbentuk prisma heksagonal -Panjangnya 8-10mm, Lebar 8-10 µm, tebal 2 µm -Sebagian besar serat tersusun secara konsentris dan sejajar permukaan lensa -Pada korteks serat yang lebih muda menganndung beberapa inti dan organel -Di bagian tengah serat yang lebih tua telah kehilangan inti dan tampak homogen  Lensa mata sama sekali tanpa pembuluh darah, karena tanpa pembuluh darah maka lensa mendapat nutrisi dari humor akueus dan badan vitreus  Lensa bersifat tembus cahaya  Membrane plasma serat lensa sangat tidak permeabel

Korpus Vitreus  Menempati ruangan mata di belakang lensa  Merupakan gel transparan, terdiri atas kolagen, glikosaminoglikan dimana unsure utamanya adalah asam hialuronat

Lapisan Dalam (Retina)  Terdiri dari 2 bagian : Posterior : bagian fotosensitif

-

Anterior : tidak fotosensitif

 Bagian Anterior (Epitel Pigmen) Terdiri atas sel silindris dengan inti di basal Daerah basal sel melekat pada membrane Bruch Sitoplasmanya memiliki banyak mitokondria, RE licin, granul melanin di sebelah

sitoplasma apical Apeks sel memiliki mikrovili

 Bagian Posterior (Retina Pars Optika) Terdiri atas sekurang-kurangnya 15 jenis neuron dan sel-sel ini membentuk

sekurang-kurangnya 38 jenis sinaps Terdiri atas 3 lapisan : • Lapisan luar

Terdiri atas sel batang dan kerucut  Sel Batang - Terdiri atas segmen luar dan segmen dalam - Segmen luar : - fotosensitif ( berbentuk batang luar terdiri atas banyak cakram gepeng bermembran yang bertumpuk-tumpik mirip uang logam) - Dipisahkan dari segmen dalam oleh sebuah penyempitan - Cakram gepeng mengandung pigmen yang disebut ungu visual atau rhodopsin yang memutih oleh cahaya dan mengawali rangsangan visual.

- Segmen dalam : - mengandung alat metabolic untuk biosintesis dan proses penghasil energy Banyak mengandung glikogen dan memiliki banyak kumpulan

mitokondria,. - Poliribosom banyak terdapat dibawah daerah mitokondria, terlibat dalam sintesis pritein. - Membantu penglihatan di tempat gelap

 Sel Kerucut Merupakan neuron panjang Tiap retina memiliki ± 6 juta sel kerucut Strukturnya serupa dengan sel batang, hanya terdapat perbedaan

dalam hal bentuk dan struktur segmen luarnya. Dimana pada sel kerucut membrane luarnya tidak bergantung dari membrane plasma luar, tapi timbul sebagai invaginasi darinya. Protein yang baru dibentuk tidak ditimbun tapi tersebar merata pada segmen luar. Terdapat 3 jenis sel kerucut fungsional yang tidak bisa dibedakan

cirri morfologinya. Tiap jenis mengandung fotopigmen kerucut yang disebut iodopsin. • Membantu penglihatan di tempat terang

Lapisan Tengah

 Terdiri atas sel-sel bipolar  Menghubungkan sel batang dan kerucut dengan sel ganglion  Sel bipolar difus memiliki sinaps dengan 2 atau lebih fotoreseptor

 Sel bipolar monosinap mempunyai satu sinaps • Lapisan Dalam  Terdiri atas sel-sel ganglia  Selain berhubungan dengan sel bipolar, menjulurkan aksonnya ke daerah khusus pada retina, tempat mereka berkumpul membentuk nervus optikus  Daerah tersebut bebas dari reseptor dan karenanya di sebut bintik tua / papilla nervus optikus / kepala nervus optikus / diskus optikus.
 Pada kutub posterior sumbu optic terletak fovea, sebuah lekukan dangkal dengan retina

yang bagian pusatnya sangat tipis. Hal ini disebabkan oleh sel ganglion dan sel bipolar berkumpul di tepi lekukan ini, sedang bagian pusatnya ditempati oleh sel kerucut. Cahaya langsung jatuh pada kerucut di bagian pusat fovea yang membantu ketajaman penglihatan  Selain ketiga jenis sel utama terdapat jenis sel lain, yaitu : 1. Sel Horizontal, menghubungkan fotoreseptor-fotoreseptor berbeda 2. Sel Amakrin, menghubungkan sel-sel ganglia 3. Sel Penyokong

Struktur Tambahan 1. Konjungtiva Membrane mukosa tipis dan transparan yang menutupi bagian anterior matasampai kornea dan permukaan dalam kelopak mata. Berupa epitel berlapis selindris dengan banyak sel goblet dan lamina proprianya terdiri atas jaringan ikat longgar

2. Kelopak Mata Lipatan jaringan yamg dapat digerakan yang berfungsi melindungi mata a. Meibom Kelenjar sebasea panjang dalam lempeng tarsal. Tidak berhubungan dengan folikel rambut. Menghasilkan substansi sebaseus membentuk lapisan berminyak pada permukaan film air mata, membantu mencegah penguapan cepat dari lapisan air mata. b. Zeis Kelenjar sebaceous yang lebih kecil yang memodifikasi dan berhubungan dengan folikel bulu mata. c. Moll Kelenjar keringat, berupa tubulus mirip sinus yang tidak bercabang. Kulit kelopak ini longgar dan elastis Terdapat 3 jenis kelenjar

3. Alat Lakrimal Kelenjar Lakrimal

Merupakan kelenjar air mata. Terdiri atas lobus-lobus. Berupa kelenjar tubuloalveolar yang lumennya besar, terdiri atas sel-sel berbentuk kolom jenis serosa. Kanalikuli

Dilapisi epitel berlapis gepeng tebal Sakus Lakrimalis, dilapisi epitel bertingkat silindris bersilia

-

Duktus hasalakrimalis

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful