HIPERMETROPIA

DEFINISI Hipermetropia adalah suatu kelainan refraksi dimana sinar sejajar yang datang dari jarak tak terhingga oleh mata dalam keadaan istirahat atau tanpa akomodasi difokuskan dibelakang retina.

Refraksi cahaya pada mata hipermetropia

ETIOLOGI 1. Hipermetrop aksial Hipermetrop disebabkan sumbu mata (jarak kornea-retina) terlalu pendek. Hal ini dapat bersifat congenital seperti mikroftalmi ataupun ablasio retina yang mengakibatkan jarak lensa ke retina terlalu pendek 2. Hipermetrop pembiasan Hipermetrop disebabkan daya bias yang kurang. Penyebabnya antara lain pada:    Kornea: lengkung kornea kurang dari normal (aplanatio cornea) Lensa: Sklerosis, sehingga tidak secembung semula, ataupun afakia Cairan mata: humor akueus yang mengisi bilik mata terlalu lemah sehingga daya bias berkurang

KLASIFIKASI Klasifikasi hipermetropi berdasarkan klinis : 1. Hipermetropi manifes Ditentukan dengan lensa sferis positif terbesar yang menghasilkan visus sebaik-baiknya. Pemeriksaan dilakukan tanpa siklopegi. Dibedakan menjadi hipetmetropi manifest absolut dan fakultatif, dimana hipetmetropi manifest absolut merupakan hipetropi yang tak dapat diatasi dengan akomodasi, sedangkan hipermetropi manifest fakultatif masih dapat diatasi dengan akomodasi 2. Hipetmetropi total Merupakan seluruh derajat hipermetropi yang didapatkan setelah akomodasi dilenyapkan misalnya setelah pemberian siklopegi 3 Hipermetropi laten Merupakan selisih antara hipetropi total dan manifes, menunjukkan kekuatan tonus dari mm.siliaris

Klasifikasi berdasarkan derajat keparahan : Low Medium High (0.00 to + 3.00 D) (+3.12 to + 5.00 D) (>+5.00 D)

GEJALA KLINIK Gejala pada hipermetropi dapat dibedakan menjadi berdasarkan gejala subjektif dan gejala objektif : Gejala subjektif terdiri dari :   Penglihatan dekat kabur, kecuali pada hipermetrop tinggi atau pada usia tua, penglihatan jauh juga terganggu Asthenophia akomodatif dengan gejala sakit sekitar mata, sakit kepala, konjungtiva merah, lakrimasi, fotofobi ringan, mata terasa panas dan berat, mengantuk. Gejala biasanya timbul setelah melakukan pekerjaan dekat seperti menulis, membaca, dan sebagainya

Gejala objektif terdiri dari :    Bilik mata depan dangkal karena akomodasi terus menerus sehingga menimbulkan hipertrofi otot siliaris yang disertai terdorongnya iris ke depan Pupil miosis karena berakomodasi. Pseudopapilitis (pseudoneuritis) karena hiperemis papil N.II akibat akomodasi terus menerus sehingga seolah-olah meradang

KOMPLIKASI Komplikasi yang dapat ditemukan antara lain:   Glaukoma sudut tertutup karena sudut bilik mata depan dangkal Strabismus konvergen (esotrofia) akibat akomodasi terus menerus karena akomodasi disertai dengan konvergensi

TERAPI Terapi dilakukan dengan koreksimenggunakan lensa spheris positif terbesar yang memberikan visus terbaik dan dapat melihat dekat tanpa kelelahan. Secara umum tidak diperlukan lensa spheris positif pada hipermetropi ringan, tidak ada astenopia akomodatif, dan tidak ada strabismus.

Reff: 1. Ilyas S. Penuntun Ilmu Penyakit Mata. Edisi 3. Jakarta. Balai Penerbit FKUI.1999. 2. Vaughan D.G, Asbury T, Eva P.R. Oftalmologi Umum.Edisi 14. Jakarta. ArcanHipokrates.1996.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful