You are on page 1of 26

Induksi Elektromagnetik

Induksi elektromagnetik adalah gejala munculnya ggl induksi dan arus listrik induksi pada suatu penghantar akibat perubahan jumlah garis gaya magnet yang memotong kumparan

G
Apa yang membuat jarum galvano menyimpang ? Bagaimana hal itu dapat terjadi ?

Apa yang terjadi dengan jarum galvanometer saat penghantar digerakkan memotong garis – garis gaya magnet ? Jika ada penyimpangan jarum galvanometer dapat menjelaskan ada apa pada ke dua ujung penghatar yang dihubungkan pada galvanometer

G
Apa yang terjadi saat penghantar digerakkan searah garis – garis gaya magnet ? mengapa jarum galvanometer tidak dapat menyimpang ? Jika jarum galvanometer tidak menyimpang menjelaskan pada kedua ujung penghantar yang dihubungkan dengan galvanometer tidak ada apa ? G0 G1

Cara menimbulkan GGL Induksi G • Menggerakkan magnet masuk keluar kumparan • Memutar magnet di depan kumparan .

dc G • Memutus mutus arus pada kumparan primer yang didekatnya terdapat kumparan sekunder .

AC G • Mengalirkan arus listrik bolak balik pada kumparan primer yang di dekatnya terdapat kumparan sekunder. .

Arah arus listrik induksi • Arah arus lisrik induksi dapat ditentukan dengan hukum Lents : Arah arus listrik induksi sedemikian rupa sehingga melawan perubahan medan magnet yang ditimbulkan. G .

Kutub Utara magnet bergerak mendekati kumparan Arah arus listrik induksi G .

Kutub Utara magnet bergerak menjauhi kumparan Arah arus listrik induksi G .

G ΔΦ ε Δt G . GGL Induksi sebanding dengan kecepatan perubahan flug magnet.Faktor yang mempengaruhi besar GGL induksi 1.

Faktor yang mempengaruhi besar GGL induksi 1. GGL Induksi sebanding dengan jumlah lilitan G ε N G .

Besar GGL Induksi : 1. Sebanding dengan kecepatan perubahan jumlah garis gaya magnet yang memotong kumparan ΔΦ ε  N Δt ε  ggl induksi (volt) N  jumlah lilitan ΔΦ  kecepatan perubahan jumlah garis gaya magnet (Weber/s) Δt . Sebanding dengan jumlah lilitan 2.

3000 ε  300 60 .2000 ε  300 60 ε  10000volt .contoh • Sebuah kumparan yang memiliki jumlah lilitan 300 lilitan bila terjadi perubahan jumlah garis gaya magnet di dalam kumparan dari 3000 Wb menjadi 1000 Wb dalam setiap menitnya tentukan besar ggl induksi yang dihasilkan ? ΔΦ ε  N Δt 1000 .

Generator AC I F F1 B 1 2 I1 1 I2 2 B F2 A D Saat penghantar pada sisi AB berputar 90o sampai di A1B1 maka penghantar AB memotong garis-garis gaya magnet sehingga pada penghantar AB muncul arus listrik induksi Arah arus listrik induksi pada penghantar AB dapat ditetukan sebagai berikut : Karena penghantar bergerak berlawanan arah jarum jam maka arus listrik induksi harus menghasilkan gaya yang searah jarum jam untuk melawan gerak penghantar. Arus listrik mengalir dari B1 ke A1 B C Saat penghantar pada sisi A1B1 berputar 90o sampai di A2B2 maka penghantar A1B1 memotong garis-garis gaya magnet sehingga pada penghantar AB muncul arus listrik induksi Karena penghantar bergerak searah jarum jam maka arus listrik induksi harus menghasilkan gaya yang berlawanan arah jarum jam untuk melawan gerak penghantar. Arus listrik mengalir dari A2 ke B2 .

penghanta AB memotong garis-garis gaya magnet sehingga pada penghantar AB muncul arus listrik induksi Arah arus listrik induksi pada penghantar AB dapat ditetukan sebagai berikut : Karena penghantar bergerak berlawanan arah jarum jam maka arus listrik induksi harus menghasilkan gaya yang searah jarum jam untuk melawan gerak penghantar. sehingga aah arus tetap pada satu arah.Generator DC F1 1 I1 1 B A D B C Saat penghantar pada sisi AB berputar 180o. Arus listrik mengalir dari B1 ke A1 Arus terputus Penghantar CD menenpai posisi AB dengan arah putaran yang sama arus tetap mengalir ke atas. .

Alat-alat yang menggunakan prinsip induksi elektromagnetik 1. Dinamo AC Cincin luncur Magnet Sikat karbon Kumparan Bentuk gelombang AC V t .

2. Dinamo dc Sikat karbon Komutator Cincin belah Kumparan Magnet V Bentukgelombang dc t .

Dinamo Sepeda Roda dinamo Sumbu dinamo Magnet Inti besi kumparan .3.

4. Transformator • Alat untuk mengubah tegangan bolak-balik ( AC ) • Bagian utama Transformator Sumber Tegangan AC Kumparan primer Kumparan sekunder Kumparan primer Inti besi Kumparan sekunder Inti besi .

Transformator step up Ciri – ciri Penaik Tegangan Ns > Np Vs > Vp Is < Ip Np Ns 2. Transformator step down Ciri – ciri Penurun Tegangan Ns < Np Vs < Vp Is > Ip Np Ns Vp Vs Vp Vs .Jenis Transformator 1.

Is . Ip . t = Vs .Persamaan Transformator Pada trnasformator jumlah lilitan transformator sebanding dengan tegangannya. t Vp Is  Vs Ip • Is • Ip = kuat arus sekunder = kuat arus primer . • • • • Np Ns Vp Vs = Jumlah lilitan primer = Jumlah lilitan sekunder = Tegangan primer = Tegangan sekunder Np Vp  Ns Vs Transformator ideal jika energi yang masuk pada transformator sama dengan energi yang keluar dari transformator Wp = Ws Vp.

Np Vp Ns Vs Lampu Primer Masukan In Put Dicatu Dihubungkan pada sumbertegangan Sekunder Keluar Out Put Hasil Dihubungkan pada lampu .

Contoh Sebuah transformator memiliki jumlah lilitan primer dan sekunder adalah 6000 lilitan dan 200 lilitan jika kumparan primer transfomator diberi tegangan 240 volt maka tegangan yang dihasilkan transformator adalah Jawab Np Ns 6000 200 = = Vp Vs 240 V Vs 6000 Vs = 240 V. 200 Vs = 240 V. 200 6000 Vs = 8 volt .

• Efisiensi Transformator adalah perbandingan energi yang keluar dari transformator dengan energi yang masuk pada transformator Ws η x100% Wp Efisiensi Transformator η Ws Wp Ps Pp Ps η x100% Pp Vs Is η x100% Vp Ip = Efisiensi transformator = energi sekunder = energi primer = daya sekunder = daya primer .

Penggunaan transformator pada transmisi energi listrik jarak jauh 20 kV Trafo Step down Trafo Step Up Generator PLTA 30MW 10000 V 220 V Trafo Step down .

10 = 90 MW daya yang hilang besar I P V 30.000.000 A kuat arus tinggi Daya yang hilang diperjalanan karena berubah menjadi kalor adalah P = I2 R = 3.000 volt I = 3.000 volt akan di transmisikan jika hambatan kawat untuk transmisi 10 Ω. 10 = 0. Dengan Tegangan Tinggi Kita tentukan kuat arus transmisi P I V 30.000.4 MW daya yang hilang kecil .0002 . Dengan Arus Besar Kita tentukan kuat arus transmisi 2.Transmisi energi listrik jarak jauh Bila pada PLTA gambar di atas menghasilkan daya 30 MW dan tegangan yang keluar dari generator 10. 1.000 watt I 150.000 volt I = 200 A kuat arus rendah Daya yang hilang diperjalanan karena berubah menjadi kalor adalah P = I2 R = 2002 .000 watt I 10.

Keuntungan Transmisi energi listrik jarak jauh dengan tegangan tinggi : 1. Memerlukan kabel yang diameternya kecil sehingga harganya lebih murah . Energi listrik yang hilang kecil 2.