Sifat-sifat Fluida

Sifat-sifat Penting Fluida
• Berat jenis
• Rapat massa (mass density)
• Volume spesifik (specific volume)
• Gravitasi spesifik (specific gravity)
• Kompresibilitas rata-rata
• Elastisitas (elasticity)
• Kekentalan (viscocity)
Berat Jenis
• Berat jenis = berat per satuan volum
• Gaya yang ditimbulkan oleh percepatan gravitasi g
yang bekerja pada satu satuan volum
g
v
g v
v
w
.
. .
µ
µ
¸ = = =
Kerapatan massa
• Kerapatan massa = massa per satuan volume


• Contoh:
– Air = 1000 kgm
-3

– Air raksa = 13546 kgm
-3

– Udara = 1.23 kgm
-3

• Kerapatan massa tidak tetap tergantung suhu,
tekanan, dan jenis fluida
v
m
= µ
Kerapatan massa gas
• Untuk gas (fluida yang bersifat compressible /
dapat dimampatkan), maka untuk hitungan
kerapatan massa timbul pertanyaan hubungannya
dengan perubahan volume :
– jika v membesar, maka kerapatan massa bisa dihitung
– jika v mengecil sehingga menjadi sangat kecil, maka
kerapatan massa jadi sangat sulit dihitung
• Sehingga diambil asumsi dalam hitungan
kerapatan massa fluida adalah ditentukan volume
terkecil yang membatasi fluida sehingga masih
bisa dihitung dan didefinisikan kerapatan massa
fluida pada titik tersebut
Kerapatan massa air
• Kerapatan massa air murni pada tekanan 760 mm
Hg, pada beberapa suhu:

Suhu (
o
C) Kerapatan massa (kg/m
3
)
0 999,87
4 1000
10 999,73
100 958,4
Volume Spesifik
• Volume spesifik = volume per satuan massa
• Kebalikan dari kerapatan massa
µ
1
=
s
v
Gravitasi spesifik
• Gravitasi spesifik = perbandingan antara
kerapatan massa fluida tertentu dengan kerapatan
massa air pada suhu 4
o
C

C
o
4 suhu pada air massa kerapatan
tertentu fluida massa kerapatan
spesifik gravitasi =
Kompresibilitas
• Kompresibilitas rata-rata = perubahan volume
mula-mula per satuan perubahan tekanan




• pertambahan tekanan membuat penurunan
volume sehingga persamaan diberi tanda negatif,
akan tetapi nilai | tetap positif
• pada saat pertambahan tekanan maka suhu dapat
berubah atau tetap
( )
p
v
v p
v v
A
A
÷ =
A
A
÷ =
) ( 1 /
|
Kompresibilitas
untuk suhu tetap (isotermik) maka nilai |


untuk suhu berubah (isentropik) maka nilai |



• Dalam termodinamika didefinisikan
– C
p
= panas jenis pada tekanan tetap
– C
v
= panas jenis pada volume tetap
T
T
p
v
v
|
|
.
|

\
|
c
c
÷ =
1
|
S
S
p
v
v
|
|
.
|

\
|
c
c
÷ =
1
|
Kompresibilitas
Untuk cairan, proses perubahan suhu yang terjadi
sangat kecil (pada proses adiabatik), sehingga
dianggap :
• |
T =
|
S
(pada suhu tertentu)
Elastisitas
• Elastisitas adalah kebalikan dari kompressibilitas
• digunakan parameter E yaitu modulus elastisitas
(bulk modulus of elasticity)
T
v dv
dp
E
|
1
/ ) (
) (
= =
Kekentalan
• Kekentalan adalah sifat fluida untuk melawan
tegangan geser
• Kekentalan kinematik


• v = kekentalan kinematik
µ = kekentalan absolut/dinamik
µ = kerapatan massa fluida
µ
µ
= v
Kekentalan
• Kekentalan dinamik = tegangan geser per satuan
luas yang diperlukan untuk memindahkan selapis
fluida terhadap lapisan fluida yang lain dengan
satu satuan kecepatan sejauh satu satuan jarak
Contoh 1. (dikerjakan berkelompok)
• Jika diketahui bahwa :
• (i) Berat spesifik (µg) Air = 9,81 kN/m
2
, dan
• (ii) Spesifik gravity Mercury = 13.55



• maka hitunglah :
• a. Rapat massa (µ) Air
• b. Rapat massa (µ) Mercury
• c. Berat spesifik (µg) Mercury
• d. Volume spesifik (Vs) Air dan Mercury
Contoh 2. (dikerjakan berkelompok)
• Jika diketahui gas oksigen pada suhu 100
0
F mempunyai
tekanan 15 psia yang disimpan pada volume tertentu.
• Pertanyaan yang diajukan :
• a. Ubahlah system satuan suhu dan tekanan oksigen
tersebut menjadi satuan system internasional
• b. Hitunglah rapat massa, berat spesifik, dan volume
spesifik dari oksigen menurut satuan system internasional
• c. Hitunglah suhu dan tekanan yang terjadi jika volume
oksigen tersebut dimampatkan sehingga menjadi 40% dari
volume semula , pada kondisi isentropik
• d. Hitunglah tekanan yang terjadi jika proses pemampatan
tersebut di atas (c) dalam kondisi isotermal
Diskusi
• Diskusikan apa yang menyebabkan kekentalan
pada gas dan cairan (bagaimana pengaruh kohesi
antar molekul, suhu, dan tekanan pada terjadinya
kekentalan gas dan cairan)

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful