Pelaporan atas Laporan Keuangan Auditan

Standar Pelaporan Laporan Auditor Pengaruh Keadaan Penyebab Penyimpangan dari Laporan Standar Pertimbangan Pelaporan Lain

Bab 20

1

Tanggungjawab Pelaporan Auditor
Untuk memenuhi tanggungjawab pelaporan, auditor harus:
– 1. Memiliki pemahaman yang mendalam tentang ke empat standar pelaporan – 2. Mengetahui dengan pasti kata-kata dalam laporan auditor standar dan kondisi yang harus dipenuhi agar laporan tersebut dapat diterbitkan – 3. Memahami tipe penyimpangan dari laporan standar dan keadaan yang sesuai 2 Bab 20 dengannya

Standar Pelaporan
Standar Pelaporan Pertama Laporan audit harus menyatakan apakah laporan keuangan sudah disajikan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia Secara implisit laporan keuangan telah disajikan secara wajar sesuai dengan PABU
– Prinsip Akuntansi berterima umum: mengatur pengakuan, pengukuran dan pengungkapan – Prinsip akuntansi yang dipilih sesuai dengan keadaan – Laporan keuangan informatif untuk digunakan, 3 Bab 20 dipahami, dan diinterpretasikan

SUMBER PABU
– A. PSAK dan IPSAK, Opini DSAK, Buletin Riset Akuntansi – B. Buletin tehnis DSAK, Pedoman Audit dan Akuntansi untuk industri, dan Pernyataan Posisi IAIKAP – C. Konsensus satuan tugas DSAK dan Buletin Praktis IAI – D. Interpretasi akuntansi IAI, Tanya jawab yang dipublikasikan staf DSAK, praktek industri yang sudah 4 Bab 20 banyak diterima

Standar Pelaporan Kedua
Laporan harus menunjukkan, jika ada, ketidakkonsistenan dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dibandingkan dengan penerapan prinsip akuntansi tersebut dalam periode sebelumnya Perubahan Akuntansi yang mempengaruhi konsistensi
– Perubahan prinsip itu sendiri (sales basis  production basisi – Perubahan metoda penerapan prinsip Bab 20 –

5

Perubahan yang tidak mempengaruhi konsistensi
– Perubahan akuntansi yang menyangkut estimasi akuntansi – Koreksi kesalahan yang bukan menyangkut suatu prinsip – Klasifikasi dan reklasifikasi – Transaksi atau peristiwa yang berbeda secara substansi – Perubahan kondisi bisnis, seperti akuisisi atau 6 Bab 20 disposal anak perusahaan

Standar Pelaporan Ketiga
Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali dinyatakan lain dalam laporan auditor Pengungkapan mencakup:
– Bentuk – Susunan – Isi – Lampiran catatan

Bab 20

7

Standar Pelaporan Keempat
Laporan auditor harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara keseluruhan atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan, maka alasannya harus dinyatakan. Dalam hal nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan, maka laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai
Bab 20

8

Tujuan standar ini untukmencegah salah tafsir tingkat tanggungjawab auditor, kalau namanya dikaitkan dengan laporan keuangan. Standar ini secara langsung mempengaruhi bentuk, isi, dan bahasa yang digunakan auditor
– Pemberian Pendapat – Laporan keuangan – Karakter Audit – Pengaitan dengan Laporan keuangan Bab 20

9

Laporan Auditor Standar
Judul memuat kata independen Pernyataan laporan keuangan telah diaudit Pernyataan laporan keuangan tanggungjawab manajemen Pernyataan audit dilaksanakan berdasar standar auditing Pernyataan audit telah direncanakan dan diperoleh keyakinan yang memadai Pernyataan audit meliputi:
– Pemeriksaan – Prinsip yang mencakup estimasi akuntansi – Penilaian secara keseluruhan

Pernyataan audit telah memberikan dasar memadai untuk memberikan pendapat Pendapat kewajaran laporan keuangan yang diaudit Tandatangan, nama rekan, nomor izin akuntan publik, nomor usaha KAP Tanggal laporan auditor
Bab 20 10

Penyimpangan dari Laporan Standar
1. Bahasa penjelasan harus ditambahkan pada laporan, dengan opini tetap wajar tanpa pengecualian 2. Pemberian opini yang berbeda pada laporan keuangan

Bab 20

11

Penambahan Bahasa Penjelasan
Tujuannya adalah memberikan informasi kepada pemakai laporan keuangan tentang satu atau lebih fakta-fakta yang material sehubungan dengan audit atau laporan keuangan auditan Berikut adalah keadaan yang memerlukan informasi penjelasan pada laporan standar dengan pendapat wajar tanpa pengecualian:
Bab 20 12

– Ketidakkonsistenan penerapan PABU – Tidak sesuai dengan PABU – Ketidakpastian yang disebabkan sesuai dengan PABU – Keraguan substansial atas status kelangsungan usaha – Penekanan pada hal-hal tertentu oleh auditor – Opini yang didasarkan pada laporan auditor lain di mana tidak terdapat pembatasan ruang lingkup atau ketidaksesuaian dengan PABU
Bab 20 13

Tipe Pendapat Auditor yang lain
Wajar dengan pengecualian (qualified opinion) Tidak Wajar (adverse opinion) Pernyataan tidak memberikan pendapat (disclaimer of opinion)

Bab 20

14

Penyebab pemberian opini WDP, TW, dan Menolak memberikan Opini
Keterbatasan luas lingkup Ketidaksesuaian dengan PABU Ketidakkonsistenan penerapan PABU Ketidakcukupan pengungkapan Ketidakpastian yang tidak dapat dipertangungjawabkan sesuai dengan PABU Kesangsian substansial atas kelangsungan usaha Keadaan sehubungan dengan opini berdasar opini auditor lain
Bab 20

15

Keterbatasan Luas lingkup
Oleh klien:
– Dilarang melakukan konfirmasi piutang – Klien tidak mau menandatangani surat pernyataan manajemen – Dilarang membaca notulen rapat direksi

Oleh keadaan:
– Waktu penugasan sudah terlambat – Catatan klien tidak lengkap
Bab 20 16

Qualified Opinion
Tunjukkan keterbatasan luas lingkup dalam paragrap luas lingkup Beri alasan substansial atas keterbatasan dalam paragrap penjelasan Beri opini wajar dengan pengecualian dalam paragrap opini dengan mengacu pada paragrap penjelasan

Bab 20

17

Disclaimer of Opinion
Paragrap pengantar dimodifikasi Paragrap luas lingkup dihilangkan Paragrap penjelasan dimasukkan sesudah paragrap yang menjelaskan alasan opini menolak Paragrap ketiga dan kesimpulan berisi penolakan suatu opini

Bab 20

18

Adverse Opinion
Paragrap penjelasan harus menunjukkan alasan substansial untuk opini tidak wajar Paragrap opini harus menyatakan bahwa karena efek dari hal yang dijelaskan dalam paragrap penjelasan menyebabkan ketidakwajaran penyajian laporan keuangan

Bab 20

19

Ikhtisar
Keadaan LS B PT M BP D W M P P v v v v v v v v
Bab 20 20

Keterangan

Scope Limitation Tidak sesuai v dengan PABU Tidak konsisten v Ketidakcukupan pengungkapan Sangsi atas

Lanjutan
Keadaan LS B PT M BP D W M P P v v v Keterangan

Sangsi atas kelangsungan usaha Penekanan pada suatu hal Opini berdasar pendapat auditor lain

v v v v
Bab 20

v
21

Pertimbangan Lain dalam Pelaporan
Pelaporan bila auditor tidak independen Keadaan sehubungan dengan laporan keuangan komparatif Informasi yang menyertai laporan keuangan auditan Laporan keuangan yang disusun untuk digunakan di negara lain

Bab 20

22

Pelaporan bila auditor tidak independen
– Dilarang menggunakan laporan auditor standar – Laporan tidak boleh memakai judul laporan auditor independen – Bila ada penyimpangan dari PABU auditor harus 1) memaksa agar laporan keuangan direvisi atau 2) memaparkan penyimpangan dalam penolakan, atau 3) menolak namanya dikaitkan dengan laporan keuangan
Bab 20 23

Keadaan sehubungan dengan laporan keuangan komparatif
– Perbedaan opini – Pemutakhiran opini, akibat
Penyelesaian kemudian untuk ketidakpastian yang ada dalam tahun yang lalu Penemuan ketidakpastian yang ada pada tahun yang lalu Restatement laporan keuangan yang lalu agar sesuai dengan PABU Laporan keuangan yang lalu diaudit oleh auditor lain Tanggal laporan keuangan auditor yang diganti Tipe laporan yang diterbitkan oleh auditor sebelumnya Jika opininya tidak standar, sebutkan alasan substantifnya
Bab 20 24

– Penggantian auditor, auditor harus menjelaskan

Informasi yang menyertai laporan keuangan auditan. Informasi lain bukan merupakan laporan keuangan dasar yang tidak diharuskan standar untuk diaudit. Namun auditor harus melakukan hal-hal berikut:
– Informasi Suplemen yang diwajibkan
Prosedur terbatas dan melaporkan kalau ada kekurangan atau penghilangan informasi tertentu

– Informasi Sukarela dari klien
Baca informasi apakah konsisten dengan laporan keuangan auditan

– Tambahan informasi dari auditor
Harus dipastikan bahwa informasi lain tersebut di luar laporan keuangan dasar

Bab 20

25

Laporan keuangan yang disusun untuk digunakan di negara lain
– Tergantung dengan peraturan pasar modal yang berlaku di negara lain

Bab 20

26