You are on page 1of 32

Asal katanya dari bahasa Yunani haima artinya darah Hematologi adalah cabang ilmu kesehatan yang mempelajari

darah, organ pembentuk darah dan penyakitnya. Darah adalah suatu jaringan yang bersifat cair, terdiri dari sel-sel darah merah, darah putih, keping darah serta plasma darah. Vol darah total: 6-8% BB

Darah : plasma (cairan) 55% dan sel (padatan) 45% Plasma darah mempunyai komposisi 90% air, 7%protein, 1% garam anorganik, dan 2% kandungan lainnya (lipid, dan karbohidrat) Plasma darah terdiri dari serum dan fibrinogen Sel-sel darah terdiri dari sel darah merah, sel darah putih, dan kepingkeping pembeku darah.

Mengedarkan sari makanan oleh plasma darah Mengangkut bahan-bahan (dan panas) ke semua jaringan-jaringan badan. Mempertahankan badan terhadap penyakit menular. Plasma membagi protein yang diperlukan untuk membentuk jaringan. Hormon, enzim diantarkan dari organ ke organ Sel darah merah mengantarkan oksigen ke jaringan dan menyingkirkan sebagian dari karbon dioksida Membantu menutup luka

Merupakan bagian utama dari sel darah. Jumlah, pria dewasa 5 juta sel/cc darah dan wanita 4 juta sel/cc darah. Bentuk Bikonkaf, warna merah disebabkan oleh Hemoglobin (Hb) fungsinya adalah untuk mengikat Oksigen. Kadar Hb inilah yang dijadikan patokan dalain menentukan penyakit Anemia. Eritrosit berusia 120 hari. Sel yang telah tua dihancurkan di Limpa

Jumlah 6000 9000 sel/cc darah. Fungsi utama dari sel tersebut adalah untuk Fagosit (pemakan) bibit penyakit/ benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Maka jumlah sel tersebut bergantung dari bibit penyakit/benda asing yang masuk tubuh. Peningkatan jumlah leukosit merupakan petunjuk adanya infeksi Lekopeni - Berkurangnya jumlah leukosit sampai di bawah 6000 sel/cc darah. Lekositosis Bertambahnya jumlah leukosit melebihi normal (di atas 9000 sel/cc darah).

Granulosit : Lekosit yang di dalam sitoplasmanya memiliki butirbutir kasar (granula). Jenisnya Eosinofil Berfungsi pada reaksi alergi (terutama infeksi cacing). Basofil Berfungsi pada reaksi alergi. Netrofil (ada dua jenis : stab dan segmen) disebut juga sebagai sel-sel PMN (Poly Mono Nuclear). Berfungsi sebagai fagosit. Agranulosit : Lekosit yang sitoplasmanya tidak memiliki granula. Jenisnya Limfosit (ada dua jenis sel yaitu sel T dan sel B). Keduanya berfungsi untuk menyelenggarakan imunitas (kekebalan) tubuh. sel T4 imunitas seluler sel B4 imunitas humoral Monosit merupakan lekosit dengan ukuran paling besar

Trombosit berbentuk oval tidak berinti, berukuran kecil, yaitu sekitar 34 mm Nilai normal : 150.000 sampai 350.000 sel/cc darah Trombosit dibentuk dalam sumsum tulang dan mempunyai umur lebih kurang 10 hari Trombosit mudah pecah dan akan mengeluarkan enzim trombosit atau tromboplastin. Enzim ini berperan dalam proses pembekuan darah

Arteriosklerosis Anemia Varises Hemeroid (ambeien). Hemofili. Leukemia Thalasemia Hipertensi

Prinsip kerja pengambilan darah adalah mendapatkan spesimen darah yang berkualitas dan tepat agar hasil analisis menghasilkan hasil yang tepat sehingga berguna sebagai dasar perawatan pasien. Phlebotomy Phlebotomist

Hal paling penting dlm pengelolaan spesimen yaitu perhatikan tujuan pengambilan spesimen. Spesimen diambil apakah untuk pemeriksaan mikrobiologi/patologi klinik/patologi anatomi/parasitologi. Sebab prosedur pengelolaan spesimen pada setiap bidang berbeda.

Cara memperoleh darah, yaitu : 1. tusukan vena (venipuncture), 2. tusukan kulit (skinpuncture) 3. tusukan arteri atau nadi.

Pengambilan darah kapiler / skinpuncture : pengambilan sampel darah dengan tusukan kulit

Tempat : Ujung jari tangan (fingerstick) Anak daun telinga Untuk anak kecil dan bayi diambil di tumit (heelstick) pada 1/3 bagian tepi telapak kaki atau ibu jari kaki.

Pengambilan darah kapiler dilakukan untuk tes-tes yang memerlukan sampel dengan volume kecil, Misalnya untuk pemeriksaan kadar glukosa, kadar Hb, hematokrit (mikrohematokrit) atau analisa gas darah (capillary method).

Pengambilan darah arteri umumnya menggunakan arteri radialis di daerah pergelangan tangan Pengambilan darah harus dilakukan dengan hati-hati dan oleh tenaga terlatih. Sampel darah arteri umumnya digunakan untuk pemeriksaan analisa gas darah.

Diambil dari vena median cubital,Vena ini terletak dekat dengan permukaan kulit, cukup besar, dan tidak ada pasokan saraf besar. Apabila tidak memungkinkan, vena chepalica atau vena basilica, serta pergelangan tangan (Lakukan hati-hati dan menggunakan jarum yang ukurannya lebih kecil)

Bekas

masektomi Edema Obesitas Vena rusak, sklerosis atau buntu Vena kolaps Alergi Infeksi

Pra-phlebotomy 1.Permintaan pemeriksaan patologi klinik 2.Persiapan pasien 3.Identifikasi pasien 4.Peralatan 5.Label

Pelaksanaan phlebotomy 1.Teknik phlebotomy 2.Pengumpulan spesimen

darah pasien

Pasca phlebotomy 1.Penanganan spesimen dan 2.Transportasi spesimen 3.Kecelakaan / komplikasi

HEMATOMA Daerah sekitar pungsi membengkak (darah keluar kejaringan) Disebabkan : Jarum menembus vena Mulut jarum sebagian dalam vena Penekanan kurang pd bekas pungsi

HEMOKONSENTRASI Peningkatan kadar molekul lebih besar dan elemen terbentuk dalam darah
Disebabkan oleh :

Bendungan yg lama Pemijatan / pemerasan Sklerosis atau oklusi vena

HEMOLISIS Terjadi lisis atau pecahnya sel darah sehingga hemoglobin dilepaskan ke serum
Disebabkan : Jarum terlalu kecil Menarik piston terlalu kuat Memasukkan darah kedalamtabung

penampung

terlalu kuat Mengocok darah pada tabung terlalu keras Melakukan pungsi vena sebelum alkohol kering