You are on page 1of 100

Fakultas Kedokteran UNIKA ATMA JAYA JAKARTA

SMF Ilmu Bedah RS Atma Jaya


Periode 25 Maret 2013 1 Juni 2013

Orthopedic Physical Examination

Pembimbing: dr. James P., Sp.OT

Dipresentasikan Oleh: Isvarani Devana Irawan Deon Kristian Steve Freyssinet Karundeng Gabriella Christy Vincent Widjaja 2011.061.021 2011.061.022 2011.061.028 2012.061.028 2012.061.034

Pemeriksaan Orthopedic UMUM

Status Generalis

Sejak penderita datang Pemeriksaan fisik ortopedi meliputi: Pemeriksaan bagian yang dikeluhkan pada keluhan utama Pemeriksaan kemungkinan nyeri adalah reffered pain.

Status Lokalis

Inspeksi ( Look )
a. Kulit: warna dan tekstur b. Jaringan lunak: pembuluh darah, saraf, otot, tendon, ligamen, jaringan lemak, fasia, kelenjar limfe c. Tulang dan Sendi d. Sinus dan jaringan parut Sinus: dari permukaan, dalam tulang, atau dalam sendi. Jaringan parut: dari luka operasi, trauma, atau supurasi.

Palpasi (Feel)
a. Suhu kulit: lebih panas/dingin dari biasanya arteri teraba/tidak Jaringan lunak: spasme otot atrofi otot keadaan membran sinovial (penebalan/tidak) tumor dan sifatnya cairan di dalam/di luar sendi atau adanya pembengkakan Nyeri tekan: lokalisasi nyeri nyeri setempat atau nyeri menjalar (referred pain)

b.

c.

d.

Tulang: bentuk permukaan ketebalan penonjolan tulang atau adanya gangguan di dalam hubungan yang normal antara tulang yang satu dengan lainnya Pengukuran panjang anggota gerak: atrofi/pembengkakan otot (membandingkan anggota gerak yang sehat)

e.

dengan

f.

Penilaian deformitas yang menetap: sendi tidak dapat diletakkan pada posisi anatomis normal

Kekuatan Otot (Power)


Medical Research Council membagi kekuatan otot menjadi grade 0-5, yaitu: 0 : tidak ditemukan kontraksi otot 1 : kontraksi berupa perubahan tonus otot yang dapat diketahui dengan palpasi, sendi tidak dapat digerakkan 2 : otot hanya mampu menggerakkan persendian tetapi kekuatannya tidak dapat melawan pengaruh gravitasi 3 : disamping dapat menggerakkan sendi, otot juga dapat melawan pengaruh gravitasi, tetapi tidak kuat terhadap tahanan yang diberikan oleh pemeriksa 4 : kekuatan otot seperti pada grade 3 disertai kemampuan otot terhadap tahanan ringan 5 : kekuatan otot normal

Pergerakan ( Move)
Dua macam pergerakan: - aktif: pergerakan sendi oleh penderita sendiri - pasif: pergerakan sendi dengan bantuan pemeriksa a. Evaluasi gerakan sendi secara aktif dan pasif

Timbul rasa sakit Disertai krepitasi


Integritas kedua permukaan sendi dan keadaan ligamen yang mempertahankan sendi. Dilakukan dengan memberi tekanan pada ligamen sambil mengamati gerakan sendi.

b. Stabilitas sendi:

c. ROM (Range of Join Movement): batas gerakan aktif dan pasif


Setiap sendi mempunyai nilai batas gerakan normal yang merupakan patokan untuk gerakan abnormal dari sendi. Beberapa macam gerakan pada sendi:
abduksi adduksi ekstensi fleksi rotasi eksterna rotasi interna pronasi supinasi fleksi lateral dorso fleksi plantar fleksi inversi eversi

Auskultasi
Auskultasi pada bedah ortopedi jarang dilakukan Auskultasi dilakukan bila terdapat krepitasi, misalnya pada fraktur atau mendengar bising fistulaarteriovenosa

Pemeriksaan Orthopedic REGIONAL

Pemeriksaan Leher dan Tulang Belakang

PF LEHER Look
Cari deformitas Leher yang asimetris karena spasme otot dapat disebabkan: Lesi pada diskus intervertebralis (inflamasi atau cedera) Lesi intrakranial Kelainan pada mata atau kanalis semisirkularis

PF LEHER (Feel)
Palpasi bagian depan leher dengan posisi pasien duduk dan pemeriksa berdiri di belakang pasien. Palpasi bagian belakang leher dengan posisi pasien pronasi dan dan kepala di atas bantal. Cari benjolan atau lokasi nyeri tekan, serta spasme otot leher.

PF LEHER (Move)
Tes gerakan fleksi depan, ekstensi, fleksi samping, rotasi, dan gerakan bahu. Tes gerakan aktif dan pasif. Pada pasien lanjut usia, ROM dapat berkurang tetapi seharusnya gerakan tetap baik dan tanpa rasa nyeri.

Tanyakan kepada pasien apakah ada gerakan yang disertai nyeri.

PF LEHER Tes Khusus


Spurlings test rotasi leher ke satu sisi dengan elevasi dagu. bila ada parestesia atau nyeri pada lengan ipsilateral, tandanya ada prolaps diskus dengan kompresi radiks servikal. Abduction relief sign nyeri leher hilang bila lengan diangkat ke atas kepala.

Spurlings test

Abduction relief sign

PF LEHER Tes Khusus


Adsons test: pulsasi A. radialis hilang ketika pasien inspirasi dalam dan leher menghadap ke sisi yang sakit dalam keadaan ekstensi. Wrights test: pulsasi A. radialis hilang ketika bahu pasien dalam keadaan elevasi dan rotasi eksternal. Kedua tes tersebut digunakan untuk mengetahui apakah ada kompresi arteri (thoracic outlet syndrome)

Adsons test

Wrights test

PF LEHER Neurologis
Pemeriksaan neurologis ekstremitas atas harus dilakukan. Kekuatan otot, sensasi, dan refleks diperiksa.

PF PUNGGUNG
Punggung harus terlihat jelas. (minta pasien membuka pakaian)

PF PUNGGUNG (Look)
Kulit: scar (bekas operasi/cedera) pigmentasi (neurofibromatosis) rambut (spina bifida) Perhatikan postur tubuh pasien dari depan dan belakang. Asimetri pada dada, trunkus, atau pelvis dapat langsung terlihat atau hanya terlihat bila pasien membungkuk.

PF PUNGGUNG (Look)
Vertebra dalam keadaan normal sedikit kifosis pada bagian torakal dan sedikit lordosis pada bagian lumbal. Perhatikan juga otot-otot paravertebral (spasme) Pasien berdiri dengan salah satu lutut tertekuk terus menerus meski tungkainya sama panjang : nerve root tension pada sisi tersebut

PF PUNGGUNG (Feel)
Palpasi prosesus spinosus dan ligamen interspinal: rasakan adanya penonjolan yang abnormal. Nyeri dapat terasa pada palpasi: Tulang Jaringan intervertebral Otot dan ligamen paravertebral

PF PUNGGUNG Move
Tes fleksi: minta pasien menyentuh jari kaki perhatikan gerakan vertebra lumbal. perhatikan cara fleksi dan cara pasien kembali ke posisi tegak (perlu mendorong pada kedua paha?) Tes ekstensi: minta pasien berdiri dengan punggung miring ke belakang. Sendi lutut harus tetap lurus.

PF PUNGGUNG Move
Wall test: pasien berdiri membelakangi dinding. Normalnya tumit, bokong, bahu, dan occiput menyentuh dinding.
Fleksi lateral: minta pasien memiringkan tubuh dengan tangan bergerak sepanjang sisi luar tungkai. Bandingkan kedua sisi. Rotasi: minta pasien memutar tubuh ke kedua sisi dengan pemeriksa memegang sendi pinggul.

PF PUNGGUNG Keadaan Pronasi


Look : deformitas, spasme otot, atau wasting Feel : struktur tulang, nyeri tekan, pulsasi A. poplitea dan A. tibialis posterior, fungsi sensorik punggung dan bagian belakang tungkai. Move: tes N. femoralis (sendi lutut pasien difleksikan atau sendi pinggul diekstensikan. Pasien dapat merasa nyeri pada bagian depan paha.)

PF PUNGGUNG Keadaan Pronasi

PF PUNGGUNG Keadaan Supinasi


Pasien diminta berubah posisi dari pronasi ke supinasi. Apakah ada rasa nyeri atau kekakuan?

Pemeriksa dianjurkan memperhatikan tubuh bagian depan pasien. (leher, dada, perut)
Mobilitas sendi pinggul dan lutut diperiksa sebelum memeriksa apakah ada kelainan pada medula spinalis atau radiks saraf.

PF PUNGGUNG Keadaan Supinasi


Straight leg-raising test: Pemeriksa mengangkat tungkai pasien dengan keadaan sendi lutut lurus. Angkat hingga pasien merasa nyeri. Nyeri dapat dirasakan pada punggung bawah, bokong, paha, dan betis. Normalnya nyeri baru dirasakan pada posisi 80-90 derajat. Tes dilakukan dengan pasien mengangkat tungkainya sendiri secara aktif dan berhenti apabila terasa nyeri. Pada posisi dimana pasien mulai merasa nyeri, dorsofleksi pasif kaki dapat menambah rasa nyeri.

PF PUNGGUNG Keadaan Supinasi


Bowstring sign: Angkat tungkai pasien hingga pasien merasa nyeri. Kemudian, fleksikan lutut pasien. Nyeri akan menjadi lebih ringan. Rasa nyeri dapat ditimbulkan kembali dengan menekan N. peroneus communis di belakang condylus tibialis lateral. Crossed sciatic tension: nyeri bila straight leg-raising test dilakukan pada sisi kontralateral.

PF PUNGGUNG Keadaan Supinasi


Pemeriksaan neurologis: refleks fisiologis dan patologis. Periksa panjang tungkai dan otot tungkai.

Pemeriksaan Sendi Bahu

Inspeksi (LOOK)
Lesi kulit jaringan parut dari operasi sebelumnya sinus Jangan lupa memeriksa aksila Muscle Wasting Adanya wasting otot yang mengelilingi bahu Pembengkakan sendi Agak sulit dilihat

Palpasi (FEEL)
Suhu Karena sendi bahu dilapisi dengan baik, inflamasi yang terjadi jarang mempengaruhi suhu kulit bahu. Nyeri Edema Kontur tulang

PF Bahu

Palpasi bahu mencakup: Sendi sternoclavicular Sendi acromioclavicular Daerah subacromion Bicipital groove Otot-otot skapula

42

Movements Gleno-humeral Joint


Ekstensi (0-45) M.latissimus dorsi, M.teres major, M.posterior deltoideus teres minor, triceps Fleksi (0-180) M.anterior deltoideus pectoralis major, biceps

Ekstensi

Fleksi

Movements Gleno-humeral Joint


Abduksi (0-180) M.middle deltoideus, M.supraspinatus deltoid anterior/posterior Adduksi (0-45) M.pectoralis major, M.latissimus dorsi teres major, deltoid anterior

Abduksi 30 dari bahu dilakukan oleh M. supraspinatus Abduksi 30- 90 dilakukan oleh M. deltoideus

Movements Gleno-humeral joint:


Rotasi internal (0-55) - hingga 100 oleh sendi scapulothoracic M.subscapularis, M.pectoralis major, M.latissimus dorsi, M.teres major; anterior deltoid

Rotasi eksternal (0-45) hingga scapulothoracic. M.infraspinatus, M. teres minor posterior deltoid

90

oleh

sendi

Abduksi dengan rotasi eksternal

Adduksi dengan rotasi internal

Movements Artikulasio Scapulo-Thoracic


Elevasi M.trapezius, M.levator scapulae rhomboideus Retraksi M.rhomboideus, M.trapezius Protraksi M.serratus anterior

elevasi skapula

retraksi skapula

PF BAHU: Tes khusus


Winged Scapula Pasien diminta mendorong melawan dinding dengan kedua tangan, pemeriksa mengamati dari belakang. Medial winging menandakan injury pada N. thoracicus longus. Lateral winging menandakan kelemahan M. trapezius (N. accessorius spinal)

PF BAHU: Tes khusus


Apprehension (crank) test untuk instabilitas anterior: Lengan diabduksi hingga 90 dan dirotasikan ke arah lateral. Tes (+) bila pasien merasa bahunya akan mengalami dislokasi sehingga ia memberikan tahanan terhadap gerakan yang dilakukan. Rockwood test untuk instabilitas anterior: Posisi pasien sama dengan apprehension test, namun bahu dirotasikan ke arah lateral pada 0, 45, 90, dan 120.

Rowe test untuk instabilitas anterior: Pasien dalam posisi telentang dengan tangan diletakkan di belakang kepala. Kepalan tangan pemeriksa ditempatkan di belakang caput humerus dan tekanan ke arah bawah dilakukan pada lengan.

PF BAHU: Apprehension Test

PF BAHU: Tes khusus


Anterior and posterior drawer: 0-25% translation (normal), 25-50% (Grade I), >50% namun dapat dilakukan reduksi spontan (Grade II), >50% namun tetap dislokasi (Grade III) Jobe relocation test: Tekanan pada caput humerus diberikan pada posisi yang sama dengan apprehension test. Tes positif jika pasien merasa nyeri menghilang pada posisi tersebut. Fulcrum test: Pasien dengan lengan telentang diabduksikan ke arah 90, tangan pemeriksa di bawah glenoid dan lengan dirotasikan ke arah lateral.

PF BAHU: Anterior and Posterior Drawer

PF BAHU: Jobe Test

PF BAHU: Tes khusus


Feagin test: Lengan diabduksikan ke arah 90, siku lurus dan diletakkan pada bahu pemeriksa, tekanan ke bawah dan ke depan dilakukan. Tes positif jika terdapat instabilitas anteroposterior.

Clunk test: Pasien telentang, tangan kanan pemeriksa pada aspek posterior bahu, tangan yang lain memegang sedikit di atas pergelangan tangan dan melakukan fleksi maksimal lengan hingga ke atas kepala. Kemudian, dilakukan tekanan ke arah anterior dengan posisi tangan di bawah bahu dan rotasi humerus ke arah lateral dengan tangan yang lain. Rasakan adanya clunk yang dapaat mengindikasikan robeknya labrum.

PF BAHU: Tes khusus


Compression rotation test: Pasien telentang, siku difleksikan dan diabduksikan 20, pemeriksa menekan siku dan merotasikan humerus ke arah medial dan lateral. Snapping/ catching (+) pada robekan labral. Speeds test: Lengan atas disupinasikan, siku diekstensikan dan dilakukan tahanan fleksi bahu ke arah depan. Tes (+) jika rasa nyeri dirasakan pada lekukan bicipital yang menandakan adanya bicipital tendinitis.

PF BAHU: Tes khusus


Yergasons test: Siku difleksikan 90, lengan atas dipronasikan, tahanan untuk supinasi dilakukan saat pasien merotasikan lengannya ke arah lateral. Tes (+) jika nyeri pada lipatan bicipital dan mengindikasikan bicipital tendinitis.
Supraspinatus (empty can/ Jobes) test: Bahu difleksikan ke depan pada 30, lengan diluruskan dan posisi ibu jari ke arah tanah, tekanan ke arah bawah diberikan pada lengan. Merupakan tes untuk robekan atau kelemahan dari muskulus supraspinatus.

PF BAHU: Tes khusus


Codmans (drop arm) test: bahu diabduksikan ke arah 90 dan pasien diminta untuk menurunkan lengannya perlahan. Jika lengan jatuh saat diberikan tekanan sedikit padanya, atau jika terasa nyeri, tes (+) dan mengindikasikan robeknya rotator cuff. Neer impingement test: Lengan dielevasikan dengan melakukan fleksi ke arah depan, bila nyeri maka tes (+).

Hawkins-Kennedy impingement test unutk menilai adanya supraspinatus tendon impingement: Lengan difleksikan ke depan 90, siku diposisikan 90, kemudian lengan dirotasikan ke dalam, jika nyeri maka tes (+).

PF BAHU: Tes khusus


Impingement test: Lengan diabduksikan 90, siku difleksikan 90, dan lengan bawah dirotasikan ke arah lateral sebanyak 80. Pemeriksa menahan dan memerintahkan pasien untuk melakukan rotasi eksternal serta rotasi internal. Tes (+) bila pasien dengan kuat menahan rotasi eksternal, namun lemah menahan rotasi internal.

Military brace (Costoclavicular Syndrome) test: Palpasi arteri radialis bersamaan dengan bahu dibawa ke arah bawah dan belakang. Tes (+) jika pulsasi nadi menurun dan mengindikasikan thoracic outlet syndrome.

PF BAHU: Tes khusus


Adson Maneuver: Pulsasi arteri radialis dipalpasi ketika lengan dirotasikan ke arah lateral dan siku diekstensikan ketika pasien mengekstensikan dan merotasikan kepalanya untuk melakukan tes pada bahu. Allen test: Siku difleksikan 90, bahu diabduksikan dan dirotasikan ke arah lateral, sambil pasien merotasikan kepala menjauhi sisi yang diperiksa. Halstead maneuver: Pulsasi arteri radialis dirasakan ketika lengan ditarik ke bawah saat leher pasien hiperekstensi dan rotasi ke arah yang berlawanan.

Pemeriksaan Lengan Atas dan Sendi Siku

Sendi Siku
INSPEKSI Sudut siku Apakah didapat nodul atau pembengkakan
PALPASI Epikondilus lateral and medial Olekranon Caput radius Lipatan pada masing-masing sisi olekranon

PF Siku: Tes Khusus


Varus Stress test: Untuk stabilitas ligamen dari ligamentum kolateral lateral. Pasien telentang dengan tangan pada posisi supinasi, pemeriksa berada di bagian medial lengan, tangan yang satu memegang siku, tangan yang lain pada pergelangan tangan pasien. Tangan pada siku digerakkan ke lateral/varus, tangan pada pergelangan tangan ke arah medial. Tes (+) bila terdapat open joint. Valgus Stress test: Posisi pasien telentang, pemeriksa di lateral lengan, lengan bawah difleksikan sedikit, kemudian dilakukan abduksi/valgus pada siku ke arah medial, dan pergelangan tangan ke arah lateral. Tes (+) bila terdapat open joint. Cozens test: (Lateral Epicondylitis / Tennis elbow test) Pasien mengekstensikan lengan, mengepalkan tangan dan melakukan pronasi lengan bawah, pergelangan tangan dibawa menjauhi radial Tes (+) jika terdapat nyeri pada area epikondilus lateralis.

PF Siku: Tes Khusus


Golfers elbow test: Sambil melakukan palpasi epikondilus medial, lengan bawah disupinasikan dan siku serta pergelangan tangan diekstensikan. Positif bila nyeri dirasakan di sepanjang epikondilus medial. Tinels of the elbow: Perkusi dilakukan pada N.ulnaris pada lipatan. Tes (+) bila sensasi menjalar menuruni lengan bawah hingga mencapai tangan.

Pemeriksaan Lengan Bawah, Pergelangan Tangan, dan Jari Tangan

Gerakan Pergelangan Tangan


Pergelangan tangan memiliki 2 komponen: sendi radiokarpal sendi interkarpal: fleksi 80, ekstensi 90, abduksi/deviasi radial 25, adduksi/deviasi ulnar 30 sendi radioulnar inferior: supinasi 90 dan pronasi 90

Untuk melakukan pemeriksaan AKURAT terhadap kedua gerakan ini: sendi siku difleksikan 90 untuk menghilangkan rotasi pada sendi bahu

Gerakan pada Jari


1. Sendi karpometakarpal ibu jari lima macam gerakan: fleksi, ekstensi, aduksi, abduksi dan oposisi Sendi metakarpofalangeal fleksi dan ekstensi 90. Sendi interfalangeal fleksi dan ekstensi

2.

3.

Kekuatan Otot
Pemeriksaan otot ibu jari: otot abduktor, aduktor, ekstensor (longus dan brevis), fleksor (longus dan brevis) serta otot oponens. Pada jari-jari dilakukan pemeriksaan: otot fleksor profundus dan superfisial ekstensor digitorum, ekstensor indisis, otot interoseus, dan otot lumbrika.

Kekuatan Pegangan Otot


Untuk mengetahui kekuatan pegangan
Merupakan kombinasi gerakan otot fleksor dan ekstensor pergelangan tangan serta fleksor jari-jari dan ibu jari.

Fungsi Saraf
Pemeriksaan pada ketiga saraf: N. ulnaris, medianus, dan radialis.

Sirkulasi
Dalam pemeriksaan sirkulasi perlu diperiksa: pulsasi arteri warna dan rasa hangat pengisian kembali kapiler sensibilitas kulit

Pemeriksaan Panggul

Pengukuran Panjang Anggota Gerak dan Ukuran-ukurannya

Secara ideal pengukuran dilakukan dari titik tengah kaput femur.

Secara klinik hal ini sulit dilakukan sehingga titik ukur diambil dari titik yang paling mendekati yaitu spina ilika anterior superior.

1. Pengukuran Panjang Klinik (true leg length)


Panjang klinik diukur dari spina iliaka interior superior (SIAS) sampai ke pinggir bawah maleolus lateralis atau pinggir maleolus medialis. Dengan pengukuran ini dibandingkan antara kiri dan kanan. Bila terdapat pemendekan maka harus ditentukan apakah ditemukan : Di atas trochanter melalui pengukuran segitiga dari Bryant, garis dari nelaton, garis dari Schoemaker. Di bawah trochanter

Pengukuran Panjang Tampak/palsu (Apparent Leg Length)


Pemeriksaan diukur dari titik digaris tengah tubuh yaitu dari xiphisternum, dari pusat atau dari pubis ke maleolus medialis.

2. Pemeriksaan Deformitas Rotasi yang Menetap


Deformitas rotasi dapat dinilai dari: posisi patela yang dalam keadaan normal merupakan satu garis lurus dari spina iliaka anterior superior, pertengahan patela dan jari kaki kedua. Apabila terdapat rotasi baik ke dalam maupun keluar, konfigurasi berubah.

3. Pemeriksaan Deformitas Menetap


Deformitas aduksi menetap menilai hubungan antara pelvis dan panggul.
Deformitas abduksi yang menetap Sudut antara pelvis dan tungkai melebihi 90 Deformitas fleksi yang menetap Dapat diketahui melalui uji Thomas.

4. Pergerakan pada Sendi Panggul


1. 2. 3. : normal 120 : meluruskan kaki 0 : satu tangan diantara spina iskiadika anterior superior kiri dan kanan dan tangan yang satu melakukan abduksi kaki 30-40 Adduksi : menyilangkan kedua kaki 30 Rotasi lateral dan medial: melalui garis imajiner pada patela (40) Fleksi Ekstensi Abduksi

4. 5.

5. Pemeriksaan Stabilitas Postural


Bertujuan melihat stabilitas panggul terutama kemampuan otot abduktor panggul (otot gluteus medius dan minimus) dalam stabilisasi panggul trhadap femur.
Duschene-Trendelenburg Test Satu tungkai diangkat dalam keadaan fleksi 90 sambil berdiri di atas kaki lain. Panggul akan ditahan oleh muskulus gluteus medius dan maximus.

6. Cara berjalan (Gait)


Gait perlu diperhatikan pada waktu berdiri dan berjalan.
Apabila penderita mengalami nyeri panggul atau panggul tidak stabil,biasanya penderita menggunakan tongkat pada sisi sebaliknya.

Pemeriksaan Tungkai Bawah, Pergelangan Kaki, dan Jari Kaki

Inspeksi Exam Cara berjalan Technique / Findings Mengobservasi pergerakan bagian Patella Berjalan dengan lutut terfleksi, Achiles Masalah pada bagian Patellofemoral tendon atau hamstrings terlihat tegang Clinical Application Pegerakan abnormal : Masalah pada bagian Patellofemoral

Anterior

Genu Valgum ( Knock Knee) , Genu Varum ( Deformitas Valgum atau Varus dengan defisiensi ligamen Bow Leg ) Bengkak atau tulang Efusi ( Arthritis, trauma, infeksi / inflamasi ) , Bursitis ( prepatellar, infrapatellar )

Posterior Lateral

Bengkak, massa Back Knee, High / Low Riding Patella

Efusi ( Arthritis ) , Bakers Cyst Genu Recurvatum(PCL Injury), Patella Alta ( Pattelar Instability )

Musculature

Atrofi

Vastus Medialis Atrofi menyebabkan masalah Patellofemoral

Palpasi Exam Struktur Tulang Technique / Findings Patella bagian lateral dan medial Clinical Application Nyeri tekan di bagian ujung distal : Tendinitis (Jumpers Knee)

Patella Tubercle Soft Tissues Tekan bagian Suprapatellar Pouch ( Milk Knee )

Osgood Schlatter Disease Balottable Patella ( Efusi ) : Arthritis, Trauma, Infeksi

Prepatellar / Infrepattelar Bursae

Edema dan nyeri tekan pada Bursae mengarah pada Bursitis

Pes Anserine Bursa Plica ( medial to Patella )

Nyeri tekan menandakan Bursitis Penebalan dan nyeri tekan menandakan suatu keadaan patologis

Medial jointline & MCL

Nyeri tekan : Robekan Meniscus Medial , MCL injury

Lateral jointline & LCL

Nyeri tekan : Robekan Meniscus Lateral , LCL injury

Iliotibial band (anterolateral knee)

Sakit dan tegang pada daerah tersebut menandakan keadaan patologik

Fossa Poplitea

Adanya massa biasanya berhubungan dengan Bakers Cyst, poplitea aneurysm

Compartments of leg (anterior, posterior, lateral)

Compartment Syndrome

Range of Motion

Exam

Technique / Findings

Clinical Application

Fleksi & Ekstensi

Supine: angkat kaki menuju ke dinding dada, Normal : Flex 0 - 125-135o, ekstensi 0 5-150; lalu diluruskan

Pergerakan , sakit, dan krepitus pada Patella

Pergerakan abnormal menunjukkan sakit pada bagian anterior lutut Sakit dan krepitus : Arthritis

Tibia IR & ER

Stabilisasi femur lalu putar tibia

Normal 10 150

NeuroVaskular Exam Sensori Femoral Nerve (L4) Medial leg ( Medial cutaneous Defisit menandakan adanya lesi pada percabangan nerves) saraf yang sama Technique / Findings Clinical Application

Peroneal Nerve (L5)

Lateral leg

Defisit menandakan adanya lesi pada percabangan saraf yang sama

Tibial Nerve ( S1)

Posterior Leg ( Sural nerves)

Defisit menandakan adanya lesi pada percabangan saraf yang sama

Motorik

Femoral Nerve (L2-4) Sciatic: Tibial(L4S3)

Ekstensi lutut

Kelemahan : Masalah pada Quadriceps ataupun lesi percabangan saraf tersebut

Fleksi lutut

Kelemahan : Masalah pada Biceps (LH) ataupun lesi percabangan saraf tersebut

Peroneal (L4-S2)

Fleksi lutut

Kelemahan :

Masalah pada Biceps (SH) ataupun lesi

percabangan saraf tersebut

Tibial Nerve ( L4S3) Peroneal (deep) Nerve (L4-S2)

Plantarfleksi kaki

Kelemahan : TP, FHL , FDL, ataupun lesi percabangan


saraf tersebut

Dorsofleksi kaki

Kelemahan : TA, EHL, EDL, lesi percabangan saraf tersebut

Refleks L4 Patellar Hipoaktif/ absence menandakan L4 radiculopathy

Pulse

Popliteal

PEMERIKSAAN FISIK

KAKI