You are on page 1of 11

PERLINDUNGAN DAN

PENGELOLAAN LINGKUNGAN
HIDUP
• Kegiatan Pelestarian fungsi lingkungan hidup
dan mencegah terjadinya pencemaran dan
kerusakan lingkungan hidup yang meliputi
• perencanaan,
• pemanfaatan,
• pengendalian,
• pemeliharaan,
• pengawasan, dan
• penegakan hukum.
PERENCANAAN,
PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN
LINGKUNGAN HIDUP
Ada tiga tahapan dalam perencanaan
PPLH
• Melakukan inventarisasi lingkungan
hidup;
• Penetapan wilayah ekoregion; dan
• Penyusunan RPPLH.
Pemanfaatan Lingkungan
Hidup (SDA)
• Pemanfaatan sumber daya alam dilakukan berdasarkan RPPLH.
• Pemanfaatan sumber daya alam dilaksanakan berdasarkan daya
dukung dan daya tampung lingkungan hidup dengan
memperhatikan:
– keberlanjutan proses dan fungsi lingkungan hidup;
– keberlanjutan produktivitas lingkungan hidup; dan
– keselamatan, mutu hidup, dan
– kesejahteraan masyarakat.
• Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan
hidup untuk mendukung perikehidupan manusia, makhluk hidup
lain, dankeseimbangan antarkeduanya.
• Daya tampung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan
hidup untuk menyerap zat, energi, dan/atau komponen lain yang
masuk atau dimasukkan ke dalamnya.
• Daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup ditetapkan oleh:
a. Menteri untuk daya dukung dan
daya tampung lingkungan hidup
nasional dan pulau/kepulauan;
b.Gubernur
c.Bupati
Pengendalian Pencemaran dan
Kerusakan LH
• Pengendalian pencemaran/kerusakan
lingkungan hidup dilaksanakan dalam
rangka pelestarian fungsi lingkungan
hidup.
• Pengendalian pencemaran atau
kerusakan lingkungan hidup meliputi:
– pencegahan;
– penanggulangan; dan
– pemulihan.
• Pengendalian tersebut dilaksanakan
oleh
– Pemerintah,
– pemerintah daerah, dan
– penanggung jawab usaha dan
– kegiatan sesuai dengan kewenangan,
peran, dan tanggung jawab masing-
masing.
Pencegahan
 Instrumen pencegahan pencemaran/kerusakan lingkungan
hidup :
a.Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) :
b. baku mutu lingkungan hidup;
c. kriteria baku kerusakan lingkungan hidup;
d. amdal;
e. UKL-UPL;
f. perizinan;
g. instrumen ekonomi lingkungan hidup;
h. peraturan perundang-undangan berbasis lingkungan hidup;
i. anggaran berbasis lingkungan hidup;
j. analisis risiko lingkungan hidup;
k. audit lingkungan hidup; dan
l. instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan
ilmu pengetahuan
Kajian lingkungan hidup
strategis (KLHS)
• Kajian lingkungan hidup strategis (KLHS),
adalah rangkaian analisis yang sistematis,
menyeluruh, dan partisipatif untuk
memastikan bahwa prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan
terintegrasi dalam pembangunan suatu
wilayah dan/atau kebijakan, rencana,
dan/atau program.
• Pemerintah dan pemerintah daerah wajib membuat KLHS untuk
memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan telah
menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu
wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program.
• Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melaksanakan KLHS
tersebut ke dalam penyusunan atau evaluasi:
– rencana tata ruang wilayah (RTRW) beserta rencana rincinya, rencana
pembangunan jangka panjang (RPJP), dan rencana pembangunan
jangka menengah (RPJM) nasional, provinsi, dan kabupaten/kota; dan
– kebijakan, rencana, dan program yang berpotensi menimbulkan
dampak dan/atau risiko lingkungan hidup.
• KLHS dilaksanakan dengan mekanisme:
– Pengkajian pengaruh kebijakan, rencana,
dan/atau program terhadap kondisi
lingkungan hidup di suatu wilayah;
– Perumusan alternatif penyempurnaan
kebijakan, rencana, dan/atau program;
– rekomendasi perbaikan untuk pengambilan
keputusan kebijakan, rencana, dan/atau
program yang mengintegrasikan prinsip
pembangunan berkelanjutan.