Tujuan, Fungsi

,
Ekonomi Perdagangan
Internasional
dan Sejarah
Perkembangan

WTO
Budiawan Eka Pradana/
Monica Angkasastro/3121714
Johannes Richard Liamri/3121004
Yohanes Yannes Ujuto/3121074

Siapakah WTO?
World Trade Organization (WTO) merupakan
satu-satunya badan internasional yang secara khusus
mengatur masalah perdagangan antar negara

Organisasi Perdagangan Dunia (bahasa
Inggris: WTO, World Trade Organization)
adalah organisasi internasional yang mengawasi
banyak persetujuan yang mendefinisikan "aturan
perdagangan" di antara anggotanya (WTO, 2004a)

Siapakah WTO?
“There are a number of ways of
looking at the World Trade
Organization. It is an organization for
trade opening. It is a forum for
governments to negotiate trade
agreements. It is a place for them to
settle trade disputes. It operates a
system of trade rules. Essentially, the
WTO is a place where member
governments try to sort out the trade

Dari GATT ke WTO
WTO secara resmi berdiri pada tanggal
1 Januari 1995 tetapi sistem
perdagangan itu sendiri telah ada
setengah abad yang lalu.
Sejak tahun 1948, General Agreement on
Tariffs and Trade (GATT) – Persetujuan
Umum mengenai Tarif dan Perdagangan telah
membuat aturan-aturan untuk sistem ini.

DARI GATT KE WTO
Pada awalnya GATT ditujukan untuk membentuk
International Trade Organization (ITO) yang
merupakan suatu badan khusus PBB yang
merupakan bagian dari sistem Bretton Woods
(IMF dan Bank Dunia)

Faktor pendorongnya adalah keinginan untuk
bangkit dari kehancuran akibat Perang Dunia II dan
mengakhiri pengaruh sistem proteksionisme yang
berkembang sejak awal tahun 1930.

Dari GATT ke WTO Piagam ITO disetujui dalam UN Conference on Trade and Development di Havana pada bulan Maret 1948. namun ada tantangan yang muncul yaitu proses ratifikasi tidak berjalan lancar. Salah satu tantangan yang paling serius berasal dari Kongres Amerika Serikat yang walaupun sebagai pencetus namun AS tidak meratifikasi Piagam .

Dari GATT ke WTO Masalah-masalah perdagangan diselesaikan melalui serangkaian perundingan multilateral yang dikenal dengan nama “Putaran Perdagangan” (Trade Round) .

Putaran Kennedy (Pertengahan tahun 1960-an) membahas Persetujuan Anti Dumping (Anti Dumping Agreement).Dari GATT ke WTO Putaran Perdagangan GATT pada tahun awal mengkonsentrasikan negosiasi pada upaya pengurangan tarif. Putaran Tokyo selama tahun 1970-an merupakan upaya terbesar pertama untuk menanggulangi hambatan perdagangan (non-tariff barriers) dan perbaikan sistem perdagangan .

DARI GATT KE WTO Putaran terakhir dan terbesar adalah Putaran Uruguay (tahun 19861994) dan mengarah kepada pembentukan WTO. .

DARI GATT KE WTO Put ara n Uru gu ay September 1986 – Punta Del Este : Peluncuran Desember 1988 – Montreal : Midterm Review Tingkat Menteri April 1989 – Jenewa : Midterm Review selesai Desember 1990 – Brussels : Pertemuan Tingkat Menteri berakhir deadlock Desember 1991 – Jenewa : Draft Pertama mengenai Final Act telah selesai November 1992 – Washington : AS dan EC mencapai pemecahan di bidang pertanian Juli 1993 – Tokyo : Quad mencapai pemecahan akses pasar pada Pertemuan G7 Desember 1993 – Jenewa : Banyak negosiasi berakhir (beberapa pembicaraan akses pasar masih berlangsung) April 1994 – Marrakesh : Persetujuan ditandatangani Januari 1995 – Jenewa : WTO didirikan dan persetujuan mulai berlaku .

APAKAH GATT SAMA DENGAN WTO? Jawabannya TIDAK! WTO adalah GATT dengan banyak kelebihan. .

Teks persetujuan GATT dapat disetarakan sebagai undang-undang. . Organisasi GATT seperti parlemen dan pengadilan yang digabungkan dalam satu lembaga.  GATT sebagai suatu organisasi internasional yang diciptakan lebih lanjut untuk mendukung persetujuan tersebut.APAKAH GATT SAMA DENGAN WTO?  GATT adalah :  GATT sebagai suatu persetujuan internasional (sebuah dokumen yang memuat ketentuan untuk mengatur perdagangan internasional).

APAKAH GATT SAMA DENGAN WTO? Perumus GATT sepakat bahwa mereka menginginkan suatu aturan perdagangan. Para pejabat pemerintah juga mengharapkan adanya pertemuan/ forum guna membahas isu-isu yang berkaitan dengan persetujuan perdagangan. Keinginan tersebut memerlukan dukungan suatu sekretariat yang jelas dengan perangkat organisasi yang efektif. .

GAAT selalu berkaitan dengan perdagangan barang. GAAT. GATT sebagai badan internasional. dan masih tetap berlaku.HUBUNGAN GATT DAN WTO Oleh karena itu. namun . sebagai suatu persetujuan masih tetap eksis dan telah diperbaharui. Sementara GATT tidak ada lagi sebagai organisasi internasional. tidak lagi eksis. Badan tersebut digantikan oleh World Trade Organization (WTO) . tetapi tidak lagi menjadi bagian utama aturan perdagangan internasional. GATT telah diubah dan dimasukkan ke dalam persetujuan WTO yang baru.

WTO mencakup ketiga persetujuan tersebut dalam satu organisasi. satu aturan.HUBUNGAN GATT DAN WTO Persetujuan GATT yang baru tersebut berdampingan dengan GATS (General Agreement on Trade Services) dan TRIPs (Agreement on Trade Related Aspects of Intellectual Property Rights). . dan satu sistem untuk penyelesaian sengketa.

memfasilitasi perundingan dengan menyediakan forum negosiasi yang lebih . dengan mengurangi dan menghapus berbagai hambatan yang dapat mengganggu kelancaran arus perdagangan barang dan jasa  Yang Kedua.Tujuan Utama WTO   WTO memiliki 2 tujuan penting  Yang Pertama adalah mendorong arus perdagangan antar negara.

WTO juga memiliki tujuan lain selain dari pada dua tujuan utama. yaitu Untuk penyelesaian sengketa (mengingat bahwa hubungan dagang sering menimbulkan konflik-konflik kepentingan) TUJUAN LAIN DARI WTO .

FUNGSI UTAMA WTO Fungsi Utama dari WTO adalah untuk memberikan kerangka kelembagaan bagi hubungan perdagangan antara negara anggota dalam implementasi perjanjianperjanjian dan dihubungkan dengan instrumen-instrumen hukum termasuk dalam Annex perjanjian WTO .

FUNGSI-FUNGSI WTO Secara khusus. berdasarkan Pasal III Perjanjian WTO ditegaskan 5 fungsi dari WTO. yaitu : • Implementasi dari perjanjian WTO • Forum untuk perundingan perdagangan • Penyelesaian sengketa • Mengawasi kebijakan perdagangan • Kerjasama dengan organisasi lainnya .

PRINSIP-PRINSIP SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL .

PRINSIP-PRINSIP SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL . Keringanan tarif impor yang diberikan pada produk impor suatu negara harus diberikan pula kepada produk impor dari mitra dagang negara anggota lainnya. negara-negara anggota tidak dapat begitu saja mendiskriminasi mitra-mitra dagangnya.MFN (Most-Favoured Nation) : Perlakuan yang sama terhadap Semua Mitra Dagang Dengan berdasarkan prinsip MFN.

MFN juga menjadi prioritas dalam Persetujuan Perdagangan bidang Jasa (pasal 2 – General Agreement on Tariff in Services/GATS) dan Persetujuan Perdagangan yang terkait dengan Hak Atas Kekayaan Intelektual (Pasal 4 – Trade Related Aspects of Intellectual PRINSIP-PRINSIP SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL Property Rights/TRIPs) .MFN (Most-Favoured Nation) : Perlakuan yang sama terhadap Semua Mitra Dagang MFN merupakan prinsip utama dalam GATT yang mengatur perdagangan barang.

PRINSIP-PRINSIP SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL .Perlakuan Nasional (National Treatment) Negara anggota diwajibkan untuk memberikan perlakuan yang sama atas barang-barang impor dan lokal – paling tidak setelah barang impor memasuki pasar domestik.

PRINSIP-PRINSIP SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL . merek. dan hak kekayaan intelektual tersebut diterapkan pada saat suatu produk memasuki pasar domestik. jasa.Perlakuan Nasional (National Treatment) Perlakuan Nasional yang meliputi bidang barang. paten.

Transparansi (Transparency) Negara anggota diwajibkan untuk bersikap terbuka/ transparan terhadap berbagai kebijakan perdagangannya sehingga memudahkan para pelaku usaha untuk melakukan kegiatan perdagangan. PRINSIP-PRINSIP SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL .

PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Mendorong Persaingan Bebas WTO di bentuk sebagai suatu sistem yang mengawasi perdagangan bebas. adil. jasa. termasuk pada masalah Dumping. Sistem yang lebih mengatur kompetisi yang terbuka. dan sehat. Pemberlakuan prinsip MFN dan Perlakuan Nasional dirancang untuk mempertahankan perdagangan yang Fair. . Persetujuan-persetujuan yang dibentuk ditujukan untuk kompetisi yang sehat di perdagangan barang. pertanian. dan hak atas kekayaan intelektual.

ada persetujuan bagi negaranegara yang paling terbelakang (Least Developed Countries/LDC’s). Selain kepada negara yang berkembang.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Mendorong Reformasi Pembangunan dan Ekonomi WTO dapat memberikan kontribusi pada pembangunan. dalam pembuatan perjanjian-perjanjian tersebut WTO memberikan fleksibilitas kepada negara berkembang untuk menyesuaikan peraturan WTO. .

. Perkembangan ini menunjukan bahwa sistem perdagangan multilateral tidak hanya diperuntungkan bagi negara-negara industri.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Mendorong Reformasi Pembangunan dan Ekonomi Sekitar tiga perempat anggota WTO adalah negara-negara berkembang dan negaranegara dengan ekonomi dalam masa transisi menuju ekonomi pasar. tetapi juga negara berkembang.

. pada putaran Uruguay negara berkembang dan negara maju telah siap menjalankan persetujuan-persetujuan yang telah disepakati didalam WTO.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Mendorong Reformasi Pembangunan dan Ekonomi Meskipun membutuhkan waktu untuk mempersiapkan Implementasinya terhadap di setiap negara.

.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Mendorong Reformasi Pembangunan dan Ekonomi Negara-negara maju juga diharuskan untuk mempercepat pelaksanaan komitmen akses pasarnya bagi ekspor dari negara berkembang dan negara berkembang paling terbelakang serta meningkatkan bantuan teknis bagi negara-negara tersebut.

dan konsumen mendapatkan keuntungan dari sistem kompetisi yang fair. maka investasi dapat dilakukan.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Meningkatkan Prediktabilitas Pembentukan sistem perdagangan multilateral merupakan usaha anggota WTO untuk menciptakan lingkungan bisnis yang stabil dan dapat diprediksi. lapangan pekerjaan terbuka lebar. . Dengan stabilitas dan kebijakan yang dapat diprediksi.

.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Meningkatkan Prediktabilitas Didalam WTO bila suatu negara telah menyetujui membuka pasarnya untuk barang-barang dan jasa. “Komitmen untuk tidak meningkatkan hambatan sama pentingnya dengan komitment untuk mengurangi hambatan”. hal ini berarti negara tersebut telah “mengikat” komitmennya.

○ Melalui sistem ini.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Meningkatkan Prediktabilitas Contoh perdagangan multilateral untuk meningkatan prediktabilitas dan stabilitas perdagangan internasional. ○ Salah satu cara adalah dengan mendiscourge penggunaan kuota untuk membatasi impor. ○ Cara lain adalah dengan meningkatkan transparansi peraturan perdagangan suatu negara. dapat pula dibuat suatu aturan perdagangan yang jelas dan transparan. .

.PENGARUH WTO DALAM PERDAGANGAN INTERNASIONAL  Meningkatkan Prediktabilitas Pemantauan secara reguler kebijakan nasional perdagangan melalui mekanisme peninjauan kebijakan perdagangan (Trade Policy Review Mechanism) merupakan suatu sarana untuk meningkatkan keterbukaan baik pada tingkat domestik maupun pada tingkat multilateral.

Hasil dari perudinga tersebut adalah penurunan tingkat tarif secara teratur atas produk industri yang berkisar pada angka 6.MENDORONG PERDAGANGAN YANG LEBIH TERBUKA SECARA BERTAHAP  Sejak pembentukan GATT tahun 1947-1948 telah diselenggarakan sembilan putaran negosiasi perdagangan. Pertama difokuskan pada masalah penurunan tarif (bea masuk) atas barang-barang impor.3% pada akhir 1980-an. perundingan dilakukan kembali untuk membahas masalah hambatan non-tarif terhadap barang. . jasa dan masalah hak atas kekayaan intelektual.

Negara-negara berkembang biasanya diberi kesempatan waktu yang lebih lama untuk memenuhi kewajiban-kewajibannya. Persetujuan WTO memberikan kesempatan perubahan secara bertahap kepada negara-negara anggota melalui liberalisasi yang progresif. .MENDORONG PERDAGANGAN YANG LEBIH TERBUKA SECARA BERTAHAP  Membuka pasar dapat memberikan keuntungan tetapi juga memerlukan pengaturan.

• Anggota WTO adalah pemerintah-pemerintah dan pemerintah tersebut bernegosiasi. • Kalangan bisnis tidak dilibatkan dalam negosiasi. tapi pemerintah tersebut sebenarnya memperjuangkan akses pasar bagi kalangan bisnis domestik. .KARAKTERISTIK PERUNDINGAN PERDAGANGAN • Tujuan negosiasi perdagangan adalah untuk memastikan pasar luar negeri dapat terbuka dan akses pasar tersebut tidak mudah diubah oleh pemberlakuan kebijakan yang mendadak berubah.

. • Asas resiprositas adalah ketika suatu negara mencari perbaikan akses dipasar negara lain (seperti penurunan tarif).PRINSIP-PRINSIP NEGOSIASI • Prinsip fundamental yang digunakan negara-negara dalam melakukan negosiasi di WTO adalah memperoleh keuntungan bersama (asas resiprositas). negara tersebut harus siap pula untuk memberikan konsesi (seperti pengurangan tarif) yang dianggap menguntungkan atau memiliki nilai yang sama dengan konsesi yang diminta oleh negara mitra dagangnya tersebut.

Sejak tahun 1948-1994 GATT membuat peraturanperaturan perdagangan melalui serangkaian peraturan putaran perundingan perdagangan. NEGOSIASI PERDAGANGAN DARI GATT KE WTO .000 tarif (tariff lines) yang bernilai US$ 10 milyar. yang merupakan 1/5 dari perdagangan dunia. Putaran pertama perundingan menghasilkan pengurangan 45.

sementara piagam ITO sendiri masih dalam proses negosiasi dengan 23 partisipan yang menjadi anggota pendiri GATT (secara resmi disebut contracting parties) NEGOSIASI PERDAGANGAN DARI GATT KE WTO .Pengurangan tarif tersebut harus dilakukan secara tepat dalam rangka memperthankan nilai dari penurunan tarif yang telah di rundingkan. Gabungan dari paket aturan-aturan perdagangan dan penurunan tarif dalam putaran pertama tersebut kemudian dikenal menjadi persetujuan GATT. GATT disahkan dan berlaku sejak januari 1948.

GATT bersifat ad hoc dan sementara waktu. Persetujuan umum tidak pernah diratifikasi oleh parlemen negara anggota dan tidak mengandung ketentuan bagi penciptaan suatu organisasi. . GATT terdiri dari “pihak-pihak” (“contracting parties”) menggarisbawahi kenyataan bahwa GATT secara resmi merupakan suatu PERBEDAAN UTAMA GATT DENGAN WTO teks legal. WTO memiliki “anggota”(“members”).

Sistem penyelesaian sengketa WTO lebih cepat dan lebih otomatis daripada sistem GATT yang lama. WTO mencakup baik barang maupun jasa dan kekayaan intelektual. PERBEDAAN UTAMA GATT DENGAN WTO .GATT hanya memasukkan perdagangan barang.

WTO mempunyai aturan-aturan yang pasti dan diratifikasi oleh negara –negara anggotanya. PERBEDAAN UTAMA GATT DENGAN WTO . Persetujuan-persetujuan WTO memuat bagaimana WTO berfungsi .WTO dan persetujuan-persetujuan di dalamnya bersifat permanen dan sebagai organisasi internasional.

.PERDAGANGAN MULTILATERAL DAN PERKEMBANGANNYA Basis ekonomi perdagangan bebas adalah peraturanperaturan yang disetujui secara multilateral dan sifatnya sederhana karena umumnya berdasarkan logika komersial.

• Dalam 2 dekade pertama sejak Perang Dunia II. ekonomi dunia tumbuh 5% / tahun.KEADAAN PERTUMBUHAN EKONOMI DAN PERDAGANGAN DUNIA SEJAK PERANG DUNIA II • Tarif hasil-hasil industri menurun tajam mencapai 4%. . di mana salah satu penyebabnya adalah rendahnya tarif.

MULTILATERAL Multilateral adalah suatu mekanisme transaksi jual beli antara banyak pihak dengan banyak pihak dengan system tawar menawar secara terbuka di bursa Multilateral diterapkan di dalam perdagangan berjangka bertujuan untuk manfaat ekonomi .

ALUR PERDAGANGAN MULTILATERAL .

10 KEUNTUNGAN SISTEM PERDAGANGAN WTO • Sistem perdagangan multilateral WTO mendorong terciptanya perdamaian • Persengketaan antar negara-negara dapat ditangani secara konstruktif • Peraturan-peraturan yang sesuai dengan sistem multilateral akan memudahkan perdagangan antar Negara .

10 KEUNTUNGAN SISTEM PERDAGANGAN WTO • Tarif dan hambatan non tarif. sehingga biaya hidup menjadi lebih murah • Sistem perdagangan multilateral memberikan memberikan banyak pilihan atas produk dengan kualitas berbeda kepada konsumen .

10 KEUNTUNGAN SISTEM PERDAGANGAN WTO • Sistem perdagangan multilateral meningkatkan pendapatan • Sistem perdagangan multilateral mendorong pertumbuhan ekonomi • Prinsip-prinsip dasar perdangan WTO bila secara konsisten diterapkan akan mendorong pertumbuhan ekonomi .

10 KEUNTUNGAN SISTEM PERDAGANGAN WTO • Pemerintah Negara-Negara anggota akan terlindungi dari praktik-praktik persaingan dagang antar Negara yang tidak sehat • Sistem perdagangan multilateral mendorong terciptanya pemerintahan yang bersih .

PANGSA IMPOR BARANG DARI NEGARA BERKEMBANG TERHADAP PASAR TERTENTU .

GAMBARAN AKSES PASAR (DALAM PRESENTASE) .

TERIMA KASIH .