You are on page 1of 14

ANALISA JURNAL

Kelompok 6 Kelas 2 :

Feny Dwi Anggraeni
Ila Lucita
Lindasari Dwiputri Oktaviani
Novia Ecci
Nur Annisa Ilmiatun
Bagaskara
Tia Novia

RN.A. MSc Tahun Publis : 2016 . IDENTITAS JURNAL Judul : The Effectiveness a Nurse-Led Cognitive- Behavioral Therapy on the Quality of Life. Self-Esteem and Mood Among Filipino Patients Living with Heart Failure : A Randomized Controlled Trial Penulis : Ruff Joseph Macale Cajanding.

intervensi yang bertujuan untuk mengatasi kebutuhan psikososial. LATAR BELAKANG Di dalam jurnal ini disebutkan bahwa penakit kardiovaskuler tetap sebagai nomor satu penyebab kematian di antara orang Filipina. perilaku dan emosional anatara pasien mengatasi kebeutuhan psikososial. Selain farmakologis konvensional dan terapi medis dengan perawatan yang bagus dalam pengelolaan pasien gagal jantung. kognitif / informasi. perilaku dan emosional dengan pasien gagal jantung yang telah dianjurkan oleh para ahli. Salah satu metode yang digunakan adalah CBT .B. kognitif / informasi.

Desain Sebuah metode acak terkontrol yang di desain dengan tindakan berulang dikumpulkan sebelum dan setelah intervensi. . Teknik ii digunakan untuk memilih peserta penelitian.C. ANALISA HASIL PENELITIAN Dalam jurnal ini uji chi-square digunakan untuk mendeteksi perbedaan kelompok data demografi dan klinis dasar. Dalam penelitian ini disebutkan metode yang digunakan sebagai berikut : a.

. peserta penelitian harus orang dewasa yang gagal jantung dan bukan karena penyakit penyerta lainnya. Pertimbangan Etis Persetujuan etis dicari dan diberikan oleh komite etika lembaga perekrutan peserta. Persetujan diperoleh dari semua peserta studi setelah kami menjelaskan tujuan penelitian. c. dan privasi pasien dan martabat dipertahankan setiap saat.b. Kerahasiaan. Subyek Untuk kriterian insklusi.

Dalam studi ini. Ukuran Sampel Seperti diberitakan sebelumnya padda uji klinis yang sama memanfaatkan CBT. semua peserta yang telah memenuhi semua kriteria insklusi dan memberi informed consent direkrut untuk berpartisipasi. .d. ukuran sampel dari 56 pasien dilaporkan memadai. Jumlah peserta direkrut meningkat dengan 25%.

e.tidak ada perawat kelompok eksperimen selama seluruh periode. Penentuan Data Penelitian ini dilakukan dengan ketat untuk tahap pengumpulan data. Para peneliti yang memperoleh garis dasar dan pengukuran pengeluaran tidak diberitahu dari tugas kelompok perawat. Tidak ada perawat bangsal dibuat anggota studi team dan mereka tidak diberitahu alokasi setiap pasien. Perawat intervensi hanya diizinkan untuk melihat peserta kelompok eksperimen selama seluruh periode penelitian. .

Intervensi Peserta penelitian secara acak dialokasikan ke kontrol atau kelompok eksperimen melalui komputerisasi acak generator motor. Untuk kedua kelompok. . diperoleh sebelum hari diharapkan mereka dikeluarkan dari rumah sakit. dan suasana hati. Yang dikembangan peneliti untuk mengisi dengan data sosidemografi dan informasi kontak. pre test tindakan psikososial dasar. yaitu : kualitas hidup harga diri.f.

g. emosi. Isi kuesioner terpilih menjadi wakil dari kegagalan cara jantung dan perawatan dapat mempengaruhi dimensi fisik. Instrumen Kuesioner MLHF digunakan untuk mengukur efek dari gagal jantung dan perawatan untuk gagal jantung pada kualitas hidup individu. sosial dan mental kunsi dari kualitas hidup. .

tetapi hanya 100 dataset selesai dimasukkan dalam analisis akhir dan pelaporan data. Tingkat erosi untuk penelitian ini adalah 18.7%. .d. Sebanyak 155 HF pasien dianggap memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Hasil Diagram alir dari pendaftaran peserta dan retensi dalam uji coba terkontrol ini secara acak sesuai dengan pedoman pelaporan CONSORT 2010.

dan skor suasana hati dari para peserta ditunjukkan pada Tabel 3. dan skor suasana hati. kelompok. . harga diri. Peningkatan kualitas hidup. Efek dari CBT pada kualitas hidup. dan interaksi yang signifikan secara statistik intervensi pada kualitas hidup peserta. Ada efek waktu. harga diri dan skor suasana hati pada kelompok intervensi secara statistik signifikan dibandingkan dengan peserta kontrol yang tidak diobati. harga diri.

yang menyebabkan rendahnya tingkat harga diri. . studi ini juga menyoroti bahwa pasien Filipina HF memiliki kualitas yang buruk dari skor hidup. Kelangkaan sastra lokal yang relevan menunjukkan bahwa fenomena ini tetap belum diselidiki dan akibatnya tidak tertangani oleh dokter dan profesional di lapangan dan studi eksplorasi lebih lanjut dianjurkan. dan peran fungsi mereka.E. skor harga diri rendah. Kebetulan. ini adalah laporan pertama yang menunjukkan kegunaan klinis dan psikososial dari perawat yang dipimpin CBT intervensi untuk pasien gagal jantung dilaksanakan dalam konteks Filipina. dan kualitas hidup yang buruk. sosial. Untuk saat ini. dan gangguan mood. suasana hati terganggu. KESIMPULAN Sebagian besar pasien dengan pengalaman gagal jantung berbagai melemahkan gejala fisik dan emosional yang membatasi fisik.

Jurnal inimelaporkan bahwa CBT dapat menjadi intervensi berpotensi menguntungkan yang dapat diberikan kepada pasien dengan HF dan penelitian kami menunjukkan bahwa intervensi ini dapat dengan aman dan efektif disampaikan oleh perawat terlatih bekerja dalam kelembagaan dan pengaturan masyarakat. generalisasi temuan dalam penelitian ini dibatasi oleh fakta bahwa perekrutan peserta dilakukan di satu situs saja dan acak multi-pendekatan berpusat dengan peningkatan ukuran sampel mungkin telah lebih ditingkatkan penerapan temuan. durasi studi mungkin terlalu singkat untuk mendeteksi efek jangka panjang dari intervensi. studi lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi efek dari intervensi secara jangka panjang dan dampaknya pada tindakan klinis lainnya antara pasien Filipina dengan gagal jantung. . Selain itu. Namun.