TUTORIAL C2 

CYTOMEGALOVIRUS .

 Penamaan Cytomegalo terkait pembesaran ukuran sel sampai dengan dua kali lipat dari ukuran sel yang tidak terinfeksi. .ETIOLOGI  Cytomegalovirus (CMV) merupakan virus DNA yang tergolong dalam genus virus Herpes.  CMV merupakan parasit yang hidup di dalam sel atau intrasel yang sepenuhnya tergantung pada sel inang untuk replikasi.

 Replikasi virus tergantung dari kemampuan untuk menginfeksi sel inang yang permissive. . yakni suatu kondisi dimana sel tidak mampu melawan invasi dan replikasi dari virus. CMV tidak menghasilkan endotoksin maupun eksotoksin.

 Sub famili : beta herpesvirus  Famili : herpesviridae  Diamtervirion : 100-200nm  (+) Selubung lipoprotein (envelope)  Genom : DNA untaiganda  Replikasi : nucleus .

urin. CMV terdapat di cairan tubuh dan penularan orang ke orang melaluikontakdengansekresinasofaring. sekresiserviks. ASI dan infeksiintrauterus/intrapartum . darah yang terinfeksi. liur. semen.

 Sedangkan pada negara berkembang atau sosial ekonomi yang jelek maka populasi dengan infeksi CMV positif ditemukan lebih tinggi yakni berkisar 80-90%. ditemukan sebanyak 90% populasi umum dengan seropositif CMV.  Di Indonesia belum didapatkan cukup data mengenai prevalensi infeksi CMV pada populasi namun. . EPIDEMIOLOGI  Pada populasi dengan sosial ekonomi yang baik ditemukan 60- 70% dewasa dengan hasil pemeriksaan laboratorium positif infeksi CMV. Angka ini meningkatkurang lebih 1% per tahun.

.

MANIFESTASI KLINIS  Gejala dan tanda yang timbul akibat infeksi CMV kongenital ditentukan oleh beberapa hal seperti usia kehamilan saat terinfeksi. . ptekie atau purpura. rute penularan. dan kemampuan imun individu.  Pada bayi dengan infeksi CMV kongenital dapat ditemukan Cytomegalic Inclusion Disease (CID) yang memiliki tanda dan gejala klinis berupa hiperbilirubinemia. hepatosplenomegali. infeksi saluran nafas dan variasi dari kelainan-kelainan ekstraneural dan okuloserebral.

Intra Uterine Growth Retardation (IUGR) sebagai bagian dari CID. . Pada beberapa kepustakan juga disebutkan korioretinitis. Gangguan psikomotor seringkali ditemukan bersamaan dengan gangguan neurologik dan mikrosefal. mikrosefali.  CMV merupakan virus yang paling sering menyebabkan gangguan perkembangan.

PEMERIKSAAN PENUNJANG  Infeksi CMV kongenital dapat dideteksi sejak intra uterine.  Pemeriksaan radiologi penting dilakukan terutama untuk menilai perkembangan neurodevelopmental anak dengan infeksi CMV kongenital . pemeriksaan USG pada fetus yang terinfeksi infeksi CMV kongenital memberikan gambaran abrormalitas yang jelas.  Pemeriksaan radiologi lain yakni computed tomography (CT) dan magnetic resonance imaging (MRI).

PENETALAKSANAAN  Untuk neonatus yg terinfeksi :  Gansiklovir IV  dosis : untukinduksidiberikan IV 10 mg/kg/hari (2x5 mg/kg setiap 12 jam) selama 14-21 hari. dilanjutkanpemberian maintenance per oral 3000 mg/hari  mk : gansiklovirdiubahmenjadigansiklovirmonofosfatolehenzimfosfot ransverase yang dihasilkansel yang terinfeksisitomegalovirus .

 Pencegahan :  Imunisasipasif : globulin hiperimun CMV padahamildenganinfeksi primer  Menjagahigenitas .

Related Interests