KONDISI LATAR BELAKANG DAN 

SEJARAH POLUSI PERTAMBANGAN 
DI RÍO TINTO (SW SPANYOL)

MUH. ADNAN BASO
F3G2 12 038

1. PENDAHULUAN
 
 1. Air Asam Tambang

     Air asam tambang (AAT) adalah salah satu 
masalah lingkungan terbesar yang terkait 
dengan pertambangan deposit mineral yang kaya 
sulfida, yang bertanggung jawab atas 
pencemaran air permukaan dan air tanah di 
sekitar daerah pertambangan, air asam tambang 
merupakan hasil dari pembubaran oksidatif pirit 
bersama­sama dengan mineral sulfida lainnya 
seperti (sfalerit, galena, kalkopirit, arsenopirit, 
dll.)

. Namun. dan terkontak  langsung dengan atmosfer. oksidasi sulfida terjadi secara alami di zona  mana mineral ini berada.  sebagian besar sulfida tetap terkubur di bawah  tanah hanya singkapan sebagian kecil dan  terkena tindakan oksigen dan air. ini dikenal sebagai  air asam (AA). di bawah kondisi alam.

 1.  (Gambar  1).  luas  230  km  panjang  sekitar  50  km  lebar  jalur  yang  membentang  dari  provinsi  Seville  di  barat  daya  Portugal.  terdiri  dari  tiga  kelompok  litologi  dari  Devonion.2. LOKASI    Lokasi Penelitian berada di Río tinto Iberia Pyrite Belt  (IPB).  Carboniferous  dan  Group    phyllite­kuarsit  (PQ). .  IPB.  bagian  dari  Selatan  Zona  Portugis  dari  Hercynian  Iberia  Massif.  dibentuk  oleh  serpih  dan  batupasir  dengan  perkiraan ketebalan minimal> 2000 m.

GAMBAR 1. PETA CEKUNGAN ALUVIAL RÍO TINTO.  DIPENGARUHI OLEH KONDISI ASAM .

 sementara itu  hampir tidak ada hujan atau musim kering  terjadi pada bulan  Juni sampai Agustus . Iklim di cekungan Río Tinto adalah dari jenis  Mediterania kering dengan curah hujan rata­ rata bervariasi antara 550 mm di selatan dan  900 mm di perbukitan utara atas. . yang sering terjadi  antara Oktober dan Februari. Curah hujan  yang sangat bervariasi.

1.3. itu bukan tanpa kehidupan. eksploitasi  pertambangan intens telah menyebabkan kondisi pH  ekstrim dan konsentrasi racun dari logam dan  metaloid dari hulu ke hilir (Gambar 1)   Tidak ada ikan. Meskipun ada banyak  sungai yang terkena masalah ini. ada  organisme melimpah extremophile (mikroorganisme  dan beberapa spesies alga) disesuaikan dengan  kondisi tertentu. Kondisi di Río Tinto  Río Tinto adalah kasus unik di seluruh dunia dari  drainase asam dari sulfida. serangga atau tanaman hidup  di sungai ini Namun. amfibi.  .

   . Tujuan dan Metode   Tujuan dari penelitian ini adalah   untuk menjelaskan kondisi sungai sebagai  akibat adanya deposito sulfida bersama­sama  dengan pengaruh pertambangan  untuk memberikan informasi tentang sejarah  pertambangan. dan untuk  membedakan antropogenik dalam kondisi saat  ini. pencemaran sungai .2.

 Di Zaman Akhir Perunggu (1200­900  SM). seperti kalkosit dan  covellite . eksploitasi dibatasi untuk mineral yang  outcropped di permukaan atau di kedalaman yang  relatip dangkal . dengan  perkembangan masyarakat yang mengkhususkan  diri di bidang pertambangan tembaga dari karbonat. yang  berdasarkan ekonominya pada produksi . SEJARAH PERTAMBANGAN      3.3.1. AWAL  PERTAMBANGAN    Produksi Logam di IPB dimulai pada zaman logam  ketiga SM.  Antara 1800 dan 1200 SM.  oksida dan beberapa sulfida. pada periode Chalcolithic. tambang mencari mineral  kaya perak. pertambangan dan kegiatan metalurgi  berkembang dengan peradaban Tartessian.

3. tambang AD mengalami penurunan  bertahap dan.000 t sulfida untuk  menghasilkan Cu] . ekstraksi.000 t bahan jarositic untuk  memproduksi perak dan 3. terutama  Roman:.600.2. Periode Romawi    Kedatangan Kekaisaran Romawi (abad kedua SM)  memberi dorongan kuat untuk eksplorasi  pertambangan. Dari terak tumpukan ditemukan  sebelum awal eksploitasi yang modern telah  memperkirakan ekstraksi kuno. dengan kedatangan Visigoth ke  Semenanjung Iberia (405 AD). Setelah abad  kedua. sistem drainase dan  metalurgi. Aktivitas maksimum dalam periode ini  terjadi pada abad pertama Masehi. 800. eksploitasi itu  ditinggalkan.

  GAMBAR 2. YANG BISA MENAIKKAN AIR LEBIH  DARI 80 M KE ADIT (RÍO TINTO TAMBANG). RODA ROMAWI DITEMUKAN PADA AWAL ABAD KEDUA PULUH DI SOUTH LODE. . ITU  ADALAH BAGIAN DARI SEKELOMPOK SEKITAR 50 KINCIR AIR.

 Sejak Akhir Masa Romawi hingga 1725    secara tradisional dianggap bahwa.3. Pada abad keenam belas.  beberapa karya dikaitkan dengan Roma bisa berasal  dari abad pertengahan karena teknologi  pertambangan yang digunakan oleh orang Romawi  tetap dengan sedikit perubahan sampai akhir abad  kelima belas [27]. selama Abad  Pertengahan. ada  serentetan eksplorasi emas dan perak di provinsi  Huelva. . 3. pertambangan sangat langka. Namun.

 tembaga mulai memiliki beberapa  aplikasi di industri listrik.  3. Pada akhir abad kedelapan belas. dan banyak  produk lainnya.000 t / tahun (Gambar 4).  ketika tambang mulai dikelola oleh negara. Periode 1725­1849  Eksploitasi tambang Río Tinto dilanjutkan pada 1725. bahan peledak. .  Pertambangan mulai di Lode Selatan mengekstrak  mineral yang kaya Cu dan beberapa tungku peleburan  dibangun [35]. Pada awal  abad kesembilan belas. yang  digunakan dalam pupuk.4. sehingga produksi global  meningkat sebesar 30% per dekade [24].. Pertambangan  menerima dorongan terakhir ke pertengahan abad  kesembilan belas dengan pertumbuhan yang kuat dari  industri kimia untuk pembuatan asam sulfat. ekstraksi  mineral melebihi 10.

.GAMBAR 3. EVAPORITIC SULFAT TUMPUKAN GARAM DI  UJUNG JARAHAN DI TAMBANG RÍO TINTO. KUMPULAN GARAM  PADA MUSIM PANAS SEJAK ABAD PERTENGAHAN UNTUK  PEMBUATAN PEWARNA DAN PENGGUNAAN LAINNYA.

 EVOLUSI SULFIDA DAN PRODUKSI  GOSSAN (RUN­OF­TAMBANG BIJIH) DI RÍO TINTO  DARI ABAD KEDELAPAN BELAS. .GAMBAR 4.

.GAMBAR 5. SISTEM SALURAN UNTUK PRESIPITASI  TEMBAGA DI ZARANDAS­NAYA ZONA  1900 (RÍO TINTO  TAMBANG).

 3.5.  Pada tahun 1878.  memperkenalkan perubahan legislatif untuk mempromosikan  masuknya modal asing.000 t. hanya lima tahun setelah pembelian tambang. Periode 1850­2001  Negara melanjutkan eksploitasi tambang Río­Tinto dari 1850 dan  produksi di South Lode terus meningkat (Gambar 4). Río­Tinto Company  Limited didirikan oleh investor Inggris.  tahun 1870.  ekstraksi mencapai 900. 10 kali lebih banyak dari produksi  maksimum sebelumnya. ekstraksi berhenti sebagai akibat dari masalah yang  berbeda dan pemerintah memutuskan untuk menjual tambang. Namun. mengakuisisi tambang Río­ Tinto. Untuk pengolahan mineral. berakhir pada tahun 1875. Pada tahun 1873. pabrik  peleburan baru dan pabrik untuk produksi asam sulfat dibangun.   Untuk mengangkut jumlah besar bijih pembangunan jalur kereta  api ke pelabuhan Huelva dilakukan. .

 LOKASI  PRNGAMBILAN SAMPEL LIMBAH DAERAH DIWAKILI SESUAI  DENGAN REPERESENTATIF.GAMBAR 6. . REKONSTRUKSI DAMPAK PERTAMBANGAN DI  DAERAH HULU RÍO TINTO SEBELUM 1850.

 LOKASI  LIMBAH PERTAMBANGAN .GAMBAR 7. REKONSTRUKSI DAMPAK PERTAMBANGAN DI  DAERAH HULU RÍO TINTO PADA TAHUN 1960.

 DAMPAK PERTAMBANGAN DI RÍO TINTO 4. Latar Belakang Kondisi Gambar 9. . Pit Atalaya sebelum penghentian pumpings  drainase pada tahun 2001 (atas) dan di 2014 (bawah).1.4.

.GAMBAR 10. PRODUKSI SULFIDA (RUN­OF­ TAMBANG BIJIH) DI DAERAH RÍO TINTO  SEPANJANG SEJARAH.

  isi dari logam ini meningkat secara signifikan dan.  konsentrasi rendah dari As. Dari  analisis moluska kerang di sebuah desa terletak  sekitar 30 km sebelah utara dari kota Huelva [30]. 4. Cu dan Zn dari zaman  logam keempat SM. ada penurunan nyata Jumlah  pohon dikaitkan dengan penebangan besar­ besaran untuk pembangunan smelter . Di zaman logam ketiga SM.2.  secara paralel. awal  pertambangan  Studi Arkeologi mengungkapkan hubungan  antara awal dari kontaminasi pertambangan dan  logam dalam sedimen dari muara Huelva.

  Ada bukti kontaminasi ini. bahkan di Greenland.  Dengan menganalisis inti es. pertambangan Romawi adalah  periode aktivitas besar  menyebabkan sulfida   kontak dengan oksigen di atmosfer.  Seperti disebutkan. Periode Romawi    Setelah tahap pertama eksploitasi awal. peningkatan  konsentrasi timbal. .3. kegiatan  pertambangan melambat di zaman Romawi. diangkut dengan  sirkulasi atmosfer global. meningkatkan  kadar polutan yang dilepaskan ke lingkungan. tembaga dan logam lainnya  bertepatan dengan era Romawi.4.

. 4.4.  yang ditunjuk oleh Raja Philip II untuk  menyelidiki kemungkinan pertambangan di  daerah ini. pertambangan mengalami  penurunan. Sejak Akhir Masa Romawi hingga 1725    Setelah era Romawi. Dokumen tertulis  pertama polusi oleh AAT dari tambang Río­Tinto  adalah laporan dari 1556 oleh Diego Delgado. tapi tidak lama hanya  sebentar   sampai zaman moderen.

 oleh karena itu. hulu Gua Lago (Gambar 8) sungai  juga berkualitas baik. tingkat  polusi yang juga rendah. Beberapa referensi ke  Río Tinto dapat ditemukan di [48]:    Río Tinto memiliki masalah polusi hilir Salomon  Hill (di mana Gua Lago terletak).  .5. 4.  Menariknya. seperti yang ditunjukkan oleh ekstraksi  mineral (Gambar 4) dan. Periode 1725­1849  KegiatanPertambangan dalam periode ini adalah  rendah. tetapi pada  bagian yang lebih rendah  kualitas air yang baik.

 dengan  peradaban Tartessian.6 Mt sulfida diekstraksi di  tambang Río­Tinto.  selama jutaan tahun. 2. Operasi pertambangan yang pertama pada zaman logam  ketiga SM menandai awal  antropogenik pencemaran dan  menghasilkan naiknya tingkat latar belakang logam dalam  sedimen dan fosil dari muara. Lima periode dengan berbagai tingkat  kontaminasi yang dapat dipertimbangkan: 1. Periode pertambangan Romawi ditandai oleh aktivitas  yang luar biasa mengingat teknologi waktu. Di hulu sungai Río.   Proses­proses Alam terjadi sangat lambat.  .5. Tahap oksidasi alami sulfida dan pembentukan gossan  oleh AAT. Metode  drainase memungkinkan kedalaman 100 m dicapai. KESIMPULAN Polusi di Río Tinto telah sejalan  dengan sejarah  pertambangan. 3. eksploitasi meningkat. Di Zaman Perunggu.  Diperkirakan saat ini 3.

 seperti dengan  banyak sungai lain di IPB.  mencapai keadaan yang sama seperti hari ini . dengan  kedatangan investor asing pertambangan utama. 5. dan juga di bawah jangkauan sungai dan di  muaranya. lindi asam masih  diproduksi di tambang Romawi kuno yang  mempengaruhi daerah hulu dari Río Tinto. periode pertambangan intensitas  rendah terjadi. Setelah zaman Romawi sampai pertengahan abad  kesembilan belas. Pada akhir abad kesembilan belas. air antara Peña del Hierro dan Lago  Cave. berkualitas baik. karena umur panjang  proses drainase tambang asam.  total degradasi Río Tinto terjadi. polusi  meningkat secara  signifikan seiring dengan intensitas pertambangan. Namun.4. Sampai  tahun 1850.

Terima kasih .