You are on page 1of 21

Abstract

 Carpal tunnel syndrome (CTS) adalah neuropati akibat kompresi saraf


medianus. Gabapentin dalam dosis tinggi efektif dalam pengobatan
pasien CTS. Dalam penelitian ini kami mengevaluasi efektivitas dosis
rendah gabapentin dalam pengobatan pasien CTS. 90 pasien
dengan CTS secara acak dibagi menjadi kelompok A, B dan C.
Gabapentin diberikan untuk Grup A dengan dosis 100 mg / hari dan
Grup B dengan dosis 300 mg / hari selama 2 bulan. Grup C tidak
menerima pengobatan. Sebelum dan setelah perawatan, pasien
dievaluasi menggunakan skala visual analog (VAS) untuk nyeri dan
parestesia, Kuesioner carpal tunnel boston (BCTQ) termasuk Skala
Severity Gejala (SSS) dan Skala Status Fungsional (FSS) untuk
mengevaluasi efektivitas pengobatan.
Abstract
◦ Mencubit dan kekuatan pegangan juga diukur. Ada peningkatan
yang signifikan dalam VAS, kekuatan pegangan, kekuatan mencubit,
SSS, FSS dan skor BCTQ pada ketiga kelompok (p <0,05), namun
perubahan CMAP dan SNAP hasilnya tidak signifikan. Grup A dan B
dibandingkan dengan kelompok C memiliki peningkatan secara
signifikan lebih baik dalam VAS, kekuatan mencubit, SSS, FSS dan
BCTQ terhadap jumlah skor (p <0,05). Ada peningkatan lebih
signifikan kekuatan mencubit dan skor SSS dalam kelompok B
dibandingkan dengan kelompok A (p <0,05). Gabapentin dalam dosis
rendah berguna dalam pengobatan gejala CTS tanpa efek samping
dan intoleransi. Gabapentin dengan dosis 300 mg / hari lebih efektif
dibandingkan dosis 100 mg / hari.
Introduction
◦ Carpal tunnel syndrome (CTS) merupakan salah satu penyakit paling
umum yang disebabkan dari kompresi saraf median di tingkat carpal
tunnel di pergelangan tangan. Gejala CTS adalah paresthesia (yang
umumnya diperburuk di malam hari), mati rasa, kesemutan, nyeri
(lebih sering nokturnal) dan kelemahan. Diagnosis didasarkan pada
presentasi klinis dan dikonfirmasi oleh penelitian elektrodiagnostik. Hal
penting untuk memulai pengobatan fase awal carpal tunnel
syndrome sebelum kerusakan berlangsung. Terapi awal untuk CTS
adalah obat oral atau suntik lokal kortikosteroid, OAINS, pembebatan
dan modifikasi aktivitas. Antikonvulsan seperti pregabalin dan
gabapentin dianjurkan untuk pengobatan nyeri neuropatik.
Introduction
◦ Penggunaan gabapentin yang terbukti aman dan efektif dalam CTS
(neuropati). Dari beberapa penelitian telah menggunakan
gabapentin dengan dosis tinggi (900-1800 mg / hari) yang akan
memiliki beberapa efek samping dan tidak ditoleransi oleh beberapa
pasien. Ada kemungkinan bahwa gabapentin mencapai hasil yang
memuaskan dengan dosis rendah. Untuk mengevaluasi anggapan ini,
kami bertujuan untuk mengevaluasi efektivitas 100 mg / hari dan 300
mg / hari gabapentin dalam pengobatan gejala pada pasien
dengan CTS.
GEJALA KLINIS
Kesemutan

mati rasa

Nokturnal

kelemahan
Pasien Rehabilitasi
Experimental Medik

Diagnosa Carpal tunnel


Eksklusi
Syndrome (ringan-sedang)
1.Atropi m.tenar Inform consent
2.Inj. Steroid 3bln
3.Obat epilepsy Sampel 90 subyek
4.< 30 kreatinin
5.Hematologi abn Pre kuesioner Pre kuesioner Pre kuesioner
6.cor,ren& Hepar
7.Narkoba
8.Post oprasi cts Selama
A (100mg) B (300mg) C (control)
2 bulan

Post kuesioner Post kuesioner Post kuesioner


VAS BCTQ
Carpal
Tunnel
Syndrome

SSS CMAP
FSS & SNAP
Group A Group B Group C Nilai P

Usia 42,46 ± 8,16 44.56 ± 8.58 46.34 ± 8.08 TS

Wanita 24 (80%) 21 (70%) 25 (83.3%) TS

Rata rata 21.56 ± 7.34 20.32 ± 7.93 21.33 ± 7.45 TS


Durasi
ketidaknyama
nan

Tangan Kanan 28 (93.3%) 23 (76.7%) 27 (90%) TS


dominan Kiri 2 (6.7%) 7 (23.3%) 3 (10%) TS

Tangan terlibat Kanan 18 (60%) 18 (60%) 19 (63.3%) TS


Kiri 12 (40%) 12 (40%) 11 (36.7%) TS
Results and Disscusion
◦ Gabapentin adalah obat yang efektif untuk pengobatan nyeri
neuropatik dan telah dilaporkan efektif dalam berbagai penyakit
termasuk trigeminal neuralgia, neuralgia post herpetic, neuropati
diabetes dan setelah operasi terutama ortopedi dan bedah saraf.
Efek obat dalam mengobati nyeri neuropatik telah mendorong
banyak orang lain untuk menggunakan gabapentin pada penyakit
lain dengan dasar neuropati termasuk CTS.
Results and Disscusion
◦ Dalam prospektif uji klinis secara acak ini kami mengevaluasi efek dari
gabapentin dosis rendah (100 mg dan 300 mg) dalam mengendalikan
rasa sakit dan meningkatkan penurunan gejala pasien dengan CTS.
Setelah pengobatan dengan gabapentin 100 dan 300 mg per hari,
pasien melaporkan penurunan yang signifikan dalam persepsi rasa
sakit dan BCTQ subscores (p <0,001). Ada juga peningkatan yang
signifikan dalam kekuatan mencubit dan pegangan (p <0,001).
Results and Disscusion
◦ Ada beberapa studi mengevaluasi efek gabapentin terhadap
menghilangkan gejala CTS yang dilakukan dengan gabapentin dosis
tinggi. Taverner et al. melaporkan peningkatan yang signifikan dalam
penurunan tanda-tanda dan gejala CTS di 84,2% dari pasien (n = 19)
dengan gabapentin 1800 mg / hari selama 6 bulan tindak lanjut.
◦ Duman et al. melaporkan penurunan gejala pada 21 pasien dengan
pasien CTS dirawat selama tiga bulan menggunakan gabapentin
dengan dosis rata-rata 648 mg / hari.
◦ Erdemoglu dalam studi dari 41 pasien dengan CTS melaporkan
penurunan yang signifikan dalam SSS dan FSS dan jumlah BCTQ
selama ikutan menggunakan 1.800 mg / hari gabapentin. Namun,
ketiga studi ini sebelumnya adalah satu kelompok study tanpa
kelompok kontrol dan pengacakan.
Results and Disscusion
◦ Baru-baru ini secara acak uji klinis oleh Hui dan rekannya juga
menunjukkan perbedaan yang signifikan antara gabapentin (300-900
mg / hari) dan kelompok plasebo dalam 2 minggu, tetapi delapan
minggu mereka mengamati tidak ada peningkatan yang signifikan.
Dalam penelitian kami pada percobaan akhir minggu ke delapan
kami mengamati peningkatan secara signifikan lebih baik pada
pasien yang menerima gabapentin 100 atau 300 mg dibandingkan
dengan kelompok kontrol (p <0,001).
Results and Disscusion
◦ Dosis yang dianjurkan dan ditoleransi dari gabapentin dalam literatur
dilaporkan antara 900 dan 3600 mg per hari. Namun dosis yang lebih
tinggi akan memiliki beberapa efek samping dan tidak ditoleransi
dengan baik oleh semua pasien yang dapat menyebabkan
kegagalan pengobatan. Taverner et al. melaporkan bahwa 28%
pasien berhenti gabapentin karena efek samping.
◦ Erdemoglu juga melaporkan efek samping gabapentin dosis tinggi
26,8% dari pasien CTS yang ringan dan ditoleransi. Tidak seperti studi
sebelumnya yang digunakan Gabapentin antara 600-1800 mg / hari
Results and Disscusion
◦ Di antara penelitian sebelumnya, hanya satu memiliki kelompok
kontrol dan lain-lain telah mengevaluasi hasil hanya dalam satu
kelompok. Ada kemungkinan bahwa faktor-faktor lain berperan
dalam peningkatan pengobatan samping gabapentin.
◦ Memiliki kelompok kontrol akan memungkinkan peneliti untuk
mengevaluasi efek dari parameter lain di samping obat pada hasil
akhir. Kami mengamati peningkatan yang signifikan dalam semua tiga
kelompok, yang berarti bahwa menggunakan splints di malam saja
secara signifikan dapat mengubah situasi pasien. Namun, mengamati
secara signifikan lebih banyak perbaikan dalam kelompok gabapentin
dibandingkan dengan kelompok kontrol merupakan indikasi
keberhasilan pengobatan dengan gabapentin.
Results and Disscusion
◦ Kami juga mengevaluasi hasil dari dua dosis yang berbeda dari
gabapentin, 100 dan 300 mg setiap hari dan mengamati bahwa
meskipun perbaikan yang signifikan dalam semua parameter yang
diukur pada kedua kelompok, pasien yang menerima gabapentin 300
mg / hari menunjukkan kekuatan mencubit dan skor SSS lebih baik.
Karena tidak ada efek samping untuk salah satu dosis gabapentin, itu
bisa disarankan untuk menggunakan 300 mg / hari .
Conclusion
◦ Kesimpulannya, gabapentin adalah obat yang berguna dalam
pengobatan gejala CTS yang dapat digunakan dengan dosis rendah
dan tidak memiliki efek samping dan intoleransi. Menggunakan
gabapentin dengan dosis 300 mg / hari dibandingkan dengan 100 mg
/ hari dianjurkan karena hasil yang lebih memuaskan selama
perawatan.