You are on page 1of 17

TUTORIAL 1

STRUKTUR ALJABAR
PEMA4315
Teori Himpunan

Cara menyatakan himpunan
1. daftar (tabulasi);
2. notasi pembentuk himpunan

Hubungan Dua Himpunan
1. Himpunan Bagian (Subset)
2. Dua Himpunan Sama
3. Dua Himpunan Ekuivalen
4. Dua Himpunan Lepas (Saling
Asing)

Teori Himpunan
Operasi-operasi pada Himpunan
1. Irisan Dua Himpunan
2. Gabungan Dua Himpunan
3. Komplemen Suatu Himpunan
4. Selisih Dua Himpunan
5. Perkalian Cartesius Dua
Himpunan


Teori Himpunan
Teorema 1.1 : (Sifat distributif)
a. A (B C) = (A B) (A C)
b. A (B C) = (A B) (A C)

Teorema 1.2 : (De Morgan)
a. (A B)
c
= A
c
B
c

b. (A B)
c
= A
c
B
c


Himpunan Bilangan Bulat

Teorema 1.3 : (Algoritma Pembagian).
Jika m dan n dua bilangan bulat dan n > 0
maka ada bilangan-bilangan bulat q dan r,
sedemikian hingga m = qn + r, dengan
0 s r < n

Definisi 1.8:
Jika m, n bilangan-bilangan bulat dan
m = 0 maka m membagi (habis) n
(ditulis m|n) jika dan hanya jika
n = km, untuk suatu bilangan bulat k


Himpunan Bilangan Bulat

Teorema 1.4:
Jika m, n bilangan-bilangan bulat dan m = 0,
maka
a. m|0, 1|n dan n|n
b. jika m|1, maka m = 1 atau m = -1
c. jika m|n dan n|k, maka m|k
d. jika m|n dan k|r, maka mk|nr
e. jika m|n dan n|m, maka m = n
f. jika m|n dan m|k, maka
m|(un + vk), u, v e B

Himpunan Bilangan Bulat

Definisi 1.9 :
Jika a dan b adalah bilangan-bilangan
bulat maka bilangan bulat d disebut
faktor persekutuan dari a dan b jika
dan hanya jika d |a dan d |b

Ditulis (a, b) = d
Himpunan Bilangan Bulat

Definisi 1.10:
d = (a, b) adalah suatu bilangan bulat
positif d yang memenuhi
(i) d |a dan d |b, serta
(ii) jika e |a dan e |b maka e s d.

Teorema 1.5 : Jika (a, b) = d
maka (a : d, b : d) = 1.
Himpunan Bilangan Bulat
Definisi 1.11 :
Kelipatan Persekutuan terKecil (KPK)
dari dua bilangan bulat tidak nol a dan b
adalah suatu bilangan bulat positif d
(ditulis [a, b] = d), apabila memenuhi :
(i) a|d dan b|d
(ii) jika a|c dan b|c maka d | c.

Kekongruenan
Teorema 2.1:
a b (mod m) jika dan hanya jika ada
bilangan bulat k sehingga a = mk + b

Himpunan residu terkecil modulo m
Sistem residu lengkap modulo m

Perkongruenan Linear
Selesaikanlah 4x 1 (mod 15)

Jawab:
(4,15) = 1, maka mempunyai tepat satu
solusi.
4x 1 (mod 15)
4x 16 (mod 15)
x 4 (mod 15)

Bilangan Kompleks
Pemetaan dan Operasi Biner
Teorema 3.1:
Jika f : S T suatu pemetaan dan
A, B c S, maka:
a. f (A B) c f (A) f (B)
b. f (A B) = f (A) f (B) dan
c. jika A c B, maka f (A) c f (B).

Pemetaan dan Operasi Biner
Teorema 3.2:
Jika f : S T suatu pemetaan dan H,
K c T, maka
a. f
-1
(H K) = f
-1
(H) f
-1
(K)
b. f
-1
(H K) = f
-1
(H) f
-1
(K)
c. jika H c K, maka f
-1
(H) c f
-1
(K)

Pemetaan dan Operasi Biner
Pemetaan f : S T dikatakan surjektif
t e T, -s e S f(s) = t
Pemetaan f : S T surjektif t e T, f
-1
(t) = C
Pemetaan f : S T injektif x, y e S, x = y
f(x) = f(y)
Pemetaan f : S T injektif x, y e S,
f(x) = f(y) x = y
Pemetaan bijektif: surjektif dan
injektif

Operasi Biner
Definisi 3.6:
Operasi
o
pada elemen-elemen S disebut
operasi biner, apabila setiap dua elemen a,b e
S, maka (a
o
b) e S

Contoh
B dengan operasi perkalian aritmetik
B dengan operasi
o
yang didefinisikan
oleh a
o
b = a + b -10, a, b e B.